Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 07 Desember 2018 (Fatah 1397 Hijriyah Syamsiyah/29 Rabi’ul Awwal 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Diantara sahabat Badr yang akan disampaikan pada hari ini, pertama adalah Hazrat Ubaid ibn Zaid Anshari (عُبيد بن زيد بن عامر بن العجلان بن عمرو بن عامر بن زريق الزُّرَقي) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Berasal dari Kabilah Banu Ajlan. Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud.

Dalam satu riwayat, Mu’adz ibn Rifa’ah meriwayatkan dari ayahnya (Rifa’ah ibn Rafi’) yang mengatakan, “Saya bersama saudara saya, Khallad ibn Rafi’ dengan menunggangi unta pernah menyertai Rasulullah (saw) menuju Badr. ومعنا عبيد بن زيد بن عامر Ubaid ibn Zaid juga berada dalam rombongan kami. Unta yang kami tunggangi sangat lemah sehingga ketika kami sampai di daerah Barid yang terletak sebelum daerah Rauha (الروحاء), unta kami terduduk.” (Sebelum inipun pernah disampaikan dalam riwayat sahabat lain.)

Saya berdoa, اللهم لك علينا لئن أتينا المدينة لننحرن البعير Ya Allah! Kami bernazar kepada Engkau, jika kami dapat sampai di Madinah nanti, akan kami kurbankan unta ini.’

Ketika kami dalam keadaan seperti itu, Hazrat Rasulullah (saw) lewat di depan kami. Beliau (saw) bertanya kepada kami, مالكما؟  ‘Apa yang terjadi dengan kalian berdua?’

Kami menjelaskan kepada beliau semuanya. Rasulullah (saw) berhenti lalu berwudhu. Selanjutnya, beliau masukan air liur beliau ke dalam air sisa wudhu itu. Kemudian, atas perintah beliau (saw), kami membuka mulut unta. Beliau teteskan sedikit air tadi ke dalam mulut unta lalu beliau juga teteskan air tersebut sedikit ke kepala unta, leher, bahu, punggung dan ekor unta.

Lalu Rasulullah (saw) berdoa, اللهُمَّ احْمِلْ رَافِعًا وَخَلَّادًا ‘Ya Allah! berikanlah kekuatan pada unta ini supaya Rifa’ah ibn Rafi dan Khallad ibn Rafi’ dapat menungganginya lagi.’ Kemudian, beliau (saw) pergi berangkat lagi.

Kami pun berdiri lalu berangkat (mengendarai unta) hingga kami berjumpa dengan Rasulullah (saw) di permulaan daerah Manshaf (المنصف). Unta kami yang terdepan diantara kafilah. Ketika Rasulullah (saw) melihat kami, beliau tersenyum.

Kami terus berkendara hingga sampai di daerah Badr. حتى إذا كنا بالمصلى راجعين من بدر بَرَكَ علينا، فنحره أخي، فقسَّم لحمه، وتصدَّق به Ketika dekat dengan lembah Badr, ketika kami sampai di daerah Mushala sekembalinya kami dari Badr, unta itu duduk lagi lalu saudara saya menyembelihnya, membagi-bagi dagingnya dan membagi-baikannya sebagai sedekah.”[1]

Hazrat Ubaid ibn Zaid (ra) ikut serta dalam rombongan tersebut.

Sahabat Badr berikutnya, Hazrat Zaahir ibn Haram Al Asyja’iyy (زاهر بن حَرَام الأشجعيّ) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari kabilah Asyja’iy Ikut serta menyertai Rasulullah (saw) dalam perang Badr. Hazrat Anas ibn Malik meriwayatkan bahwa salah seorang diantara para sahabat yang berasal dari desa adalah Hazrat Zahir yang selalu membawa oleh-oleh khas dari desa untuk Rasulullah (saw); dan ketika pamit, Rasulullah (saw) selalu membekalinya juga dengan hadiah. Rasulullah (saw) selalu bersabda: إِنَّ زَاهِرًا بَادِيَتُنَا وَنَحْنُ حَاضِرُوهُ Inna zahiran baadiyatuna wa nahnu haadhiruuhu. Artinya, “Zahir adalah kawan kita yang berasal dari desa dan kita adalah warga kota kawannya.”

Rasulullah (saw) mencintai beliau. Hazrat Zahir berparas biasa. Suatu ketika Hazrat Zahir tengah berdagang di pasar lalu Nabi yang mulia Saw menghampiri beliau lalu mendekapnya dari belakang. Dalam riwayat lain dikatakan Rasul menghampiri beliau lalu diam diam dari arah belakang Rasul menutup mata beliau dengan tangan, sehinga Hazrat Zahir tidak dapat melihat Rasul.

Beliau bertanya: Siapa gerangan? Lepaskan saya. Ketika berbalik ternyata Rasulullah (saw), lalu beliau mendekapkan tubuh beliau ke dada berberkat rasul. Rasulullah (saw) berkata sambil bercanda: مَنْ يَشْتَرِي مِنِّي هَذَا الْعَبْدَ؟ “Siapa yang mau membeli budak belian ini?”

Hazrat Zahir berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ ، إِذًا وَاللَّهِ تَجِدُنِي كَاسِدًا “Wahai Rasul Allah! Saya adalah barang dagangan yang merugikan. Siapalah yang akan mau membeli saya.”

Lalu Rasulullah (saw) bersabda: لَكِنَّكَ عِنْدَ الله لَسْتَ بِكَاسِدٍ “Dalam pandangan Allah engkau bukanlah sesuatu yang merugikan”, atau beliau (saw) bersabda, أَنتَ عِنْدَ اللَّهِ غَالٍ “Dalam pandangan Allah, engkau sangat berharga.”[2]

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) juga pernah menjelaskan riwayat tersebut, bagaimana Rasulullah (saw) menghibur perasaan sahabat. Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) menulis, “Suatu hari Rasulullah (saw) tengah berjalan di pasar, melihat seorang sahabat yang berparas biasa. Sahabat tersebut tengah mengangkut barang di bawah terik matahari. Tubuhnya bercucuran keringat dan berdebu. Secara diam-diam Rasulullah (saw) berjalan ke arah belakang sahabat tersebut seperti halnya anak-anak yang bermain dengan menutup mata kawannya lalu meminta ditebak siapa gerangan yang menutup mata itu. Demikian pula yang dilakukan RasuluLlah (saw) menutup mata orang itu dari arah belakang. Dari sentuhan lembut tangan RasuluLlah (saw), sahabat tersebut dapat mengenali bahwa itu adalah RasuluLlah (saw). Lalu atas dorongan gejolak rasa cinta, sahabat tersebut mendekap pakaian RasuluLlah (saw) dengan tubuhnya yang penuh dengan keringat.

Rasulullah (saw) tersenyum dan pada akhirnya bersabda, ‘Saya punya budak belian, siapakah yang mau membelinya?’

Dia berkata, ‘Wahai Rasulullah (saw), siapalah yang mau membeli saya di dunia ini?’

Beliau (saw) bersabda, ‘Jangan berkata begitu, Dalam pandangan Allah, engkau sangat berharga.’

Sungguh menakjubkan kecintaan yang diperoleh oleh para sahabat. Dalam satu kesempatan Rasulullah (saw) bersabda, ‏إِنَّ لِكُلِّ حَاضِرَةٍ بَادِيَةً، وَبَادِيَةُ آلِ مُحَمَّد زَاهِرُ بْنُ حَرَامٍ‏ Inna likulli haadhiratin baadiyatun wa baadiyatu aali Muhammadin Zahiru ubnu Haraamin artinya, ‘Setiap penduduk kota selalunya ada ikatan dengan penduduk desa, adapun penduduk desa yang memiliki jalinan dengan keluarga Muhammad adalah Zahir Ibnu Haraam.’[3] Di kemudian hari beliau berpindah ke Kufah.”

Sahabat berikutnya Hazrat Zaid ibn Khaththab (زَيْد بن الخَطّاب بن نُفَيْل القرشي العدوي) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau adalah kakak Hazrat Umar ibn Khaththab (ra). Beliau baiat sebelum baiatnya Hazrat Umar. Beliau termasuk muhajirin awwalin. Beliau ikut serta dalam perang Badr, Uhud, Khandaq, Hudaibiyah, Bai’atur Ridwan dan seluruh peperangan lainnya beserta dengan Rasulullah (saw). Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hazrat Ma’an ibn Addi, keduanya syahid dalam perang Yamamah.

Pada perang Uhud, Hazrat Umar telah bersumpah dan berkata kepada Hazrat Zaid yang adalah kakak beliau, bersabda, “Pakailah baju besi saya ini!”

Lalu Hazrat Zaid memakainya untuk beberapa waktu dan membukanya kembali ketika perang. Hazrat Umar bertanya alasan beliau membuka baju besi itu. Hazrat Zaid menjawab, “Saya pun berkeinginan mati syahid seperti yang engkau harapkan.” Lalu keduanya tidak memakai baju besi.

Hazrat Zaid ibn Khattab meriwayatkan bahwa pada kesempatan Hajjatul Wida Rasulullah (saw) pernah bersabda, أَرِقَّاءكم أَرِقّاءكم أطعموهم ممّا تأكلون، وألبسوهم ممّا تلبسون، وإنْ جاءوا بذَنْب لا تريدون أن تَغْفِرُوه فبيعوا عباد الله ولا تُعَذّبوهم “Perhatikanlah hamba sahaya kalian! Perhatikanlah hamba sahaya kalian! Berikanlah makan dari apa yang kalian makan! Berikanlah pakaian seperti apa yang kalian pakai! Jika mereka melakukan kesalahan dan kalian tidak ingin memaafkannya, maka wahai para hamba Allah! Juallah mereka, janganlah menghukumnya.”[4]

Ketika umat Muslim berlari dari perang Yamamah, Hazrat Zaid ibn Khaththab berdoa dengan suara keras, اللّهُمّ إني أعتذرُ إليك من فرار أصحابي، وأبرأُ إليك مما جاء به مُسيلمة، ومُحَكِّم بن الطّفيل “Ya Allah! hamba meminta maaf kepada Engkau atas kaburnya kawan-kawan hamba dan hamba berlepas diri dari dosa-dosa yang telah dilakukan Musailamah dan Muhakkim ibn Tufail.”

Lalu beliau memegang erat panji dan menerobos barisan musuh dengan mengangkat pedang, sehingga pada akhirnya beliau syahid.

Ketika Hazrat Zaid syahid, Hazrat Umar bersabda, “Semoga Allah mengasihi Zaid. Kakak saya telah unggul dari saya dalam hal dua kebaikan, yakni beliau telah lebih dulu masuk Islam, begitu juga syahid lebih dulu.”

Dalam riwayat lain, Hazrat Umar mendengar bait syair yang diungkapkan oleh Mutammim ibn Nuwairah dalam mengenang saudaranya bernama Malik ibn Nuwairah. Lalu Hazrat Umar bersabda, “Seandainya saya pandai bersyair sepertimu, saya pun pasti akan menulis syair untuk mengenang saudara saya Zaid, seperti yang telah kamu tulis untuk saudaramu.”

Lalu Mutammim ibn Nuwairah berkata, “Jika saudara saya wafat seperti wafatnya kakak tuan, pasti saya tidak akan bersedih.”

Lalu Hazrat Umar bersabda, “Sampai saat ini belum pernah ada orang yang memberikan ta’ziyah seperti yang telah kamu lakukan padaku.”

Kita jumpai juga riwayat tersebut yang lebih rinci, Hazrat Umar bersabda kepada Hazrat Mutammim ibn Nuwairah (متمّم بن نُويرة): ما أشَدَّ ما لقيت على أخيك من الحزن “Betapa dukanya engkau atas kewafatan saudaramu.”

Sambil mengisyarahkan kepada satu matanya, Hazrat Mutammim berkata, كانت عيني هذه قد ذهبت، وأشار إليها، فبكيتُ بالصحيحة فأكثرتُ البكاء حتى أسعدتها العينُ الذاهبة، وجرت بالدمع “Satu mata saya ini menjadi rusak akibat kedukaan ini. Begitu banyaknya saya menangis dengan menggunakan mataku yang masih baik ini, sehingga mata yang sudah rusak pun telah membantunya dalam mencucurkan air mata.”

Hazrat Umar bersabda, إن هذا لَحُزْنٌ شديدٌ ما يحزن هكذا أحَدٌ على هالكه “Begitu dalamnya kesedihan yang kamu alami sehingga mungkin tidak ada orang yang berduka seperti itu atas kewafatan saudaranya.”

Hazrat Umar bersabda, يرحم الله زيدَ بن الخطّاب! إني لأحسِبُ أني لو كنتُ أقدر على أن أقول الشعر لبكيته كما بكيتَ أخاك “Semoga Allah mengasihi Zaid ibn Khaththab. Jika saya pandai bersyair, pasti saya akan menangisi Zaid seperti kamu menangisi saudaramu.”

Hazrat Mutammim berkata, يا أمير المؤمنين لو قُتل أخي يوم اليمامة كما قُتل أخوك ما بكيتُه أبدًا “Wahai Amirul Mukminiin, seandainya saudara saya syahid dalam perang Yamamah, seperti saudara tuan, pasti saya tidak akan pernah menangisinya.”

Perkataan tersebut sangat menyentuh hati Hazrat Umar, sehingga beliau merasa tentram dari kesedihan atas wafatnya kakak beliau. Sebelumnya perpisahan dengan kakak beliau, membuat beliau sangat bersedih. Beliau sering bersabda, إن الصَّبا لَتَهُبّ فَتَأتيني بريح زيد بن الخطّاب “Ketika udara berhembus dari surga, membawakan aroma wangi Zaid padaku.”[5]

Diantara kawan Musailamah Al Kadzab, Rajjal ibn Unfuwah adalah orang yang terbunuh di tangan Hazrat Zaid ibn Khaththab. Dikatakan dalam satu riwayat ada seseorang yang bernama Rajjal ibn Unfuwah (الرَّجَّالُ بْنُ عُنْفُوَةَ). Ia adalah orang yang pernah baiat masuk Islam, berhijrah dan ia adalah seorang Qari (bagus dalam membaca dan mengajarkan Al-Qur’an serta banyak hapalannya). Kemudian, ia murtad dan bergabung dengan Musailamah Al Kadzdzaab. Maka dari itulah, kita harus berdoa semoga diberikan akhir kehidupan yang baik (husnul khatimah). Dia (ar-Rajjal) mengatakan [membuat pernyataan bohong] mengenainya (Musailamah), “Saya telah mendengar dari Rasulullah (saw) bahwa beliau (saw) telah menyertakan Anda dalam hal Kenabian.” فَكَانَتْ فِتْنَةُ الرَّجَّالِ أَعْظَمَ مِنْ فِتْنَةِ مُسَيْلِمَةَ Sesungguhnya fitnah Ar-Rajjal lebih besar daripada fitnah yang ditimbulkan oleh Musailimah.[6]

Hazrat Abu Hurairah meriwayatkan, جَلَسْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي رَهْطٍ مَعَنَا الرَّجَّالُ بْنُ عُنْفُوَةَ “Suatu ketika saya tengah duduk di dekat Rasulullah (saw) dengan sekelompok orang. Rajjal ibn Unfuwah pun berada diantara kami saat itu. Rasulullah (saw) bersabda, إِنَّ فِيكُمْ لَرَجُلا ضَرْسُهُ فِي النَّارِ أَعْظَمُ مِنْ أُحُدٍ ‘Sesungguhnya, di antara kalian ada seseorang laki-laki yang kelak gigi gerahamnya di neraka lebih besar dari gunung Uhud.’ Arti berada di dalam api ialah akan menyesatkan sebuah kaum.

Abu Hurairah mengatakan, فَهَلَكَ الْقَوْمُ وَبَقِيتُ أَنَا وَالرَّجَّالُ “Satu per satu sahabat yang hadir di majelis itu pun wafat. Tinggallah tersisa yang hidup ialah saya dan Rajjal ibn Unfuwah. فَكُنْتُ مُتَخَوِّفًا لَهَا حَتَّى خَرَجَ الرَّجَّالُ مَعَ مُسَيْلِمَةَ فَشَهِدَ لَهُ بِالنُّبُوَّةِ Saya selalu khawatir akan hal itu, sehingga akhirnya Rajjal ibn Afwah terbukti bergabung dengan Musailamah dan membenarkan pendakwaan kenabiannya.” [7] Rajjal ibn Unfuwah dibunuh oleh Hazrat Zaid ibn Khaththab pada perang Yamamah.

Hazrat Zaid ibn Khaththab disyahidkan oleh Abu Maryam Al Hanafi (أبي مريم الحَنَفي). Ketika Abu Maryam baiat masuk Islam, Hazrat Umar bertanya padanya, أَقَتَلْتَ زيدَ بن الخطاب؟  “Andakah yang telah mensyahidkan Zaid?”

Abu Maryam menjawab, أكرمه الله بيدي ولم يُهِنّي بيده “Wahai Amirul mukminin, Allah ta’ala telah menganugerahkan kehormatan pada Hazrat Zaid dengan perantaraan tangan saya dan beliau tidak menghinakan saya dengan tangannya.”

Hazrat Umar bersabda, كم ترى المسلمين قتلوا منكم يومئذٍ؟  “Menurutmu, ketika perang Yamamah, berapa orang pasukanmu yang terbunuh oleh pasukan Muslim?”

Abu Maryam menjawab, ألفًا وأربعمائة يزيدون قليلًا “1400 orang lebih.”

Hazrat Umar bersabda, بِئسَ القتلى Bisal qatla.’ – “Betapa buruknya orang-orang yang terbunuh itu.”

Abu Maryam berkata, الحمد لله الّذي أبقاني حتى رجعتُ إلى الدّين الذي رضي لنبيّه، عليه السلام، وللمسلمين ‘Alhamdulillaahi lladzii abqaanii hatta raja’tu ilad diini lladzi radhiya li-NabiyyiHi ‘alaihis salaam wa lil Muslimiin.’ – “Segala puji bagi Allah yang telah membiarkanku selamat, sehingga saya dapat baiat masuk agama yang telah ia ridhai bagi Nabi-Nya (Muhammad) ‘alaihis salaam dan umat Muslim.”[8]

Hazrat Umar sangat bahagia mendengar ucapan Abu Maryam tersebut. Di kemudian hari Abu Maryam diangkat menjadi hakim kota Basrah.

Sahabat Badr berikutnya adalah Hazrat Ubadah ibn al-Khasykhasy (عبادة بن الخشخاش) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Al-Waqidi menyebutkan nama Hazrat Ubadah ibn Khasykhasy adalah Abdah ibn al-Hashas (عَبْدة بن الحَسحاس). Sedangkan Ibnu Mandah menyebutkan nama beliau Ubadah ibn Khasykhasy Anbari (عُبَادَة بن الخَشْخَاش العَنْبَرِي). Beliau berasal dari kabilah Bali’ beliau adalah saudara sepupu dari Hazrat Mujadzdzar ibn Ziyad dan saudara dari garis ibu juga. Beliau adalah sekutu Banu salim. Hazrat Ubadah ibn Khasykhasy ikut serta pada perang Badr. Beliau menawan Qais ibn Saib dalam perang Badr. Hazrat Ubadah ibn Khasykhasy syahid dalam perang Uhud. Beliau dikuburkan bersama dengan Hazrat Numan ibn Malik (النعمان بن مالك) dan Hazrat Mujadzdzar ibn Ziyad (المجذّر بن زياد) dalam satu kuburan.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Abdullah ibn al-Jadd (عَبْدُ اللّهِ بن الجَدِّ بن قَيْس) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ayah beliau bernama Jadd ibn Qais yang dijuluki Abu Wahab dan berasal dari kabilah Banu Salma yang merupakan kabilah Anshar. Berdasarkan garis ibu, Hazrat Mu’adz ibn Jabal adalah saudara beliau. Hazrat Abdullah ibn Jadd ikut serta dalam perang Badr dan Uhud.

Ketika perang Tabuk, Hazrat Rasulullah (saw) pernah bersabda kepada ayahanda Abdullah ibn Jadd yaitu Abu Wahab, “Apakah engkau akan ikut bersama kami tahun ini untuk berperang?”

Abu Wahab berkata, “Jika tuan mengizinkan dan tidak membiarkan saya terjerumus kedalam fitnah, saya tidak dapat ikut serta.”

Ia beralasan dengan berkata, قد علمت الأنصار أني إذا رأيت النساء لم أصبر حتى أفتتن، ولكن أعينك بمالي “Kaum saya (Anshar) mengetahui saya sangat menggandrungi wanita, jika melihat para wanita Banu Ashfar yakni bangsa Romawi, saya tidak akan dapat mengendalikan diri sendiri.”

Sembari berpaling Rasulullah (saw) mengizinkannya, “Baiklah, kamu beralasan seperti itu, tidak usah pergi.”

Hazrat Abdullah ibn Jadd datang menjumpai ayahnya karena beliau mengetahui kejadian tadi. Lalu beliau berkata kepada ayahnya, “Kenapa ayah menolak ajakan Rasulullah (saw)? Demi Tuhan! Ayah adalah yang paling kaya diantara Banu Salma, saat ini adalah kesempatan bagi ayah untuk ikut serta. Ayah justru tidak ikut berperang, tidak juga ayah menyumbang kendaraan untuk berperang.”

Beliau menjawab: “Wahai anakku!” – Beliau memberikan alasan lain di hadapan anaknya. “Anakku! Kenapa ayah harus berangkat menju Banu Asfar dalam cuaca panas terik dan penuh kesulitan? Demi Tuhan, di daerah Kharbah yang merupakan rumah Banu salma, meskipun dalam rumah sendiri namun ayah tidak merasa aman dari ketakutan padanya.” – Ia pengecut dan sangat ketakutan dengan bangsa Romawi. – “Lantas mungkinkah ayah pergi untuk berperang melawan mereka? Anakku! Demi Tuhan, Ayah sangat paham dengan keadaan. Hari ini begini. Besok bisa begini.”

Mendengar ucapan sang ayah, Hazrat Abdullah berkata dengan nada keras kepada ayahnya, “Demi Allah! Di dalam diri ayah terdapat kemunafikan dan Allah Ta’ala pasti akan menurunkan ayat dalam Al-Quran kepada Rasul-Nya berkenaan dengan ayah, sehingga semua orang dapat membacanya. Allah Ta’ala akan menyatakan bahwa ayah termasuk golongan munafik.”

Mendengar itu ayah beliau membuka sandal (kasut) nya dan memukulkannya ke wajah Hazrat Abdullah. Hazrat Abdullah beranjak dari tempat itu dan tidak berbicara kepada ayahnya. Dalam kitab Usdul Ghabah tertulis berkenaan dengan ayahnya Hazrat Abdullah itu yang dianggap munafik, ikut serta dalam peristiwa Hudaibiyah. Namun ketika orang-orang baiat kepada Rasulullah (saw), ayah beliau tidak ikut baiat, diriwayatkan di kemudian hari beliau taubat dan wafat pada zaman Hazrat Utsman (ra).

Sahabat berikutnya adalah Hazrat al-Harits ibn Aus ibn Mu’adz radhiyAllahu ta’ala ‘anhu (الحارث بن أوس بن معاذ الأنصاري الأوسي الأشهلي، ابن أخي سَعْد بن معاذ سيد الأوْس), beliau adalah keponakan pemimpin kabilah Aus, Hazrat Sa’d ibn Mu’adz. Beliau ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. Berkenaan dengan beliau terdapat riwayat bahwa beliau syahid dalam perang Uhud pada usia 28 tahun. Namun dalam riwayat lainnya diketahui bahwa beliau tidak syahid dalam perang Uhud, sebagaimana Hazrat Aisyah (ra) meriwayatkan, خرجتُ يومَ الخندقِ فسمِعتُ حسًّا فالتفتُّ فإذا أنا بسعدِ بنِ معاذٍ ومعه ابنُ أخيه الحارثُ بنُ أوسٍ يحمِلُ مِجَنَّه “Pada waktu perang Khandaq saya berangkat dengan mengikuti jejak langkah orang-orang. Saya mendengar suara dari belakang, setelah menoleh ternyata tampak Sa’ad ibn Mu’adz dan keponakan beliau Harits ibn Aus yang tengah membawa tameng.”[9] Riwayat ini membuktikan bahwa paska perang Uhud pun beliau masih hidup.

Berkenaan dengan Hazrat Harits terdapat riwayat bahwa beliau termasuk eksekutor (pelaku) yang membunuh Ka’b ibn Asyraf [seorang pimpinan Yahudi yang mengorganisasi permusuhan terhadap umat Muslim saat itu]. Dalam eksekusi tersebut kaki beliau terluka dan berdarah. Sahabat menggotong beliau dan dihadirkan kehadapan Rasulullah (saw). Ka’b ibn Asyraf adalah salah seorang tokoh Madinah yang ikut serta dalam perjanjian beserta dengan Rasulullah (saw). Namun di kemudian hari ia berusaha menyebarkan fitnah kekisruhan sehingga Rasulullah (saw) memerintahkan untuk membunuhnya.

Berkenaan dengan luka pada saat eksekusi tersebut terdapat riwayat yang lebih rinci dalam Kitab Syarh Umdatul Qari bahwa ketika Muhammad ibn Maslamah mengeksekusi Ka’b ibn Asyraf dengan sahabat lainnya, salah seorang sahabat bernama Hazrat Harits ibn Aus terluka karena terkena ujung pedang sahabat lain.[10] Lalu kawan-kawan beliau menggotong beliau dan menghadirkannya ke hadapan Rasulullah (saw). Rasulullah (saw) mengoleskan air liur beliau ke atas luka itu yang kemudian tidak sakit lagi.

Berkenaan dengan kejadian kenapa Ka’b ibn Asyraf dibunuh, sebelum ini telah saya jelaskan sedikit banyak mengenai kejadian tersebut. Akan saya sampaikan juga selengkapnya berdasarkan penjelasan Hazrat Mirza Basyir Ahmad Sahib, meskipun sebagiannya sama, Ka’b adalah seorang Yahudi dari sisi agama, sebetulnya bukanlah keturunan Yahudi, melainkan orang Arab. Ayahnya adalah seorang licik dan cerdik bernama Asyraf dari Banu Nibhan yang datang ke Madinah dan menjalin hubungan dengan Banu Nadhir dan menjadi kawannya. Pada akhirnya, sedemikian rupa dia telah menebarkan pengaruhnya sehingga pemimpin tertinggi Banu Nadhir, Abu Rafi ibn Abul Huqaiq bersedia memberikan putrinya untuk dinikahi olehnya.[11] Dari perut perempuan itulah terlahir Ka’b yang setelah dewasa mendapatkan kedudukan lebih tinggi dari ayahnya sehingga pada akhirnya dia mendapatkan kedudukan seolah-olah seluruh Yahudi Arab mulai menganggapnya sebagai pemimpin.

Selain seorang yang gagah dan rupawan, Ka’b juga seorang penyair yang fasih dan hebat serta sangat kaya raya. Melalui hartanya itu, para ulama (pemuka agama) Yahudi dan orang-orang berpengaruh lain di kalangan bangsanya berada dalam genggaman kendalinya.[12] Namun dari sisi akhlak dia adalah seorang yang sangat buruk. Dia sangat mahir dalam menciptakan kekacauan secara diam-diam dan mengatur rencana jahatnya.

Ketika Rasulullah (saw) hijrah ke Madinah, Ka’b ibn Asyraf bersama dengan Yahudi lainnya ikut serta dalam perjanjian. Beliau (Hazrat Mirza Basyir Ahmad) menulis cukup panjang namun akan saya (Hudhur V atba) persingkat. Dia (Ka’b ibn Asyraf) ikut serta dalam perjanjian yang merupakan perjanjian tertulis antara Rasulullah (saw) dengan Yahudi berkenaan dengan hubungan timbal-balik dalam persahabatan, perdamaian, keamanan dan pertahanan bersama.[13] Memang dia ikut serta dalam perjanjian, namun dalam hatinya terdapat kemunafikan, permusuhan, kedengkian, kebencian yang karenanya ia terbakar dalam gejolak itu dan dia mulai melakukan pnentangan terhadap Islam dan pendiri Islam Saw dengan rencana jahat dan liciknya secara diam-diam. Sebagaimana tertulis:

Setiap tahun Ka’b selalu memberikan sumbangan kepada para ulama dan tokoh Yahudi, namun paska hijrah Rasulullah (saw) ketika para tokoh ini datang kepadanya untuk mengambil jatah hadiah tahunannya, dalam obrolan, Ka’b menyinggung perihal Rasulullah (saw) kepada para ulama dan menanyakan kepada para ulama mengenai Rasulullah (saw) berdasarkan kitab-kitab suci, apakah Rasulullah (saw) ini benar atau tidak?

Kemudian, para ulama Yahudi menjawab, ‘Tampaknya beliau ini adalah Nabi yang telah dijanjikan kepada kita.’ Mendengar jawaban tersebut Ka’b sangat kecewa dan marah kepada mereka lalu mengusir mereka dan tidak memberikan jatah hadiahnya kepada mereka.

Ketika mata pencaharian para Ulama Yahudi hilang, mereka datang lagi kepada Ka’b dan mengatakan, ‘Kami telah keliru dalam memahami tanda-tanda lalu kami renungkan lagi ternyata Rasulullah (saw) itu bukanlah Nabi yang dijanjikan oleh kitab-kitab suci kita itu.’ Mendengar jawaban tersebut sesuai dengan apa yang diinginkan Ka’b, Ka’b pun bahagia dan membagikan lagi jatah tahunannya kepada mereka.[14] Dengan demikian, kalau hal ini sifatnya merupakan penentangan secara keagamaan, yang mana meskipun ditempuh dalam corak yang tidak disukai, namun tidak bisa dijadikan sebagai alasan untuk dibunuh. Sebab, penentangannya dalam corak itu bukanlah sesuatu yang mengharuskannya untuk dibunuh.

Namun, yang menjadi alasan pembunuhannya ialah setelah itu corak penentangan Ka’b semakin lebih berbahaya lagi, sehingga paska perang Badr, dia menempuh cara-cara yang sangat jahat dan menebar kekacauan yang sebagai akibatnya menimbulkan kondisi yang sangat membahayakan bagi umat Muslim. Sebenarnya sebelum perang Badr, Ka’b beranggapan gejolak keimanan umat Muslim sifatnya hanya sementara saja dan secara perlahan umat Muslim akan dengan sendirinya bercerai-berai dan kembali kepada agama moyangnya. Namun ketika pada perang Badr umat Muslim mendapatkan kemenangan yang mana di luar dugaan mereka dan banyak pembesar Quraisy terbunuh, maka dia faham bahwa sekarang agama baru ini (Islam) tampak tidak akan hilang begitu saja. Untuk itu paska perang Badr dia kerahkan segenap kekuatan untuk menghapuskan dan menghancurkan Islam.

Pelampiasan pertama kali kebencian dan kedengkiannya itu terjadi pada saat kabar kemenangan perang Badr sampai ke Madinah. Setelah mendengar kabar tersebut, Ka’ab mengatakan bahwa kabar tersebut nampaknya palsu, karena tidaklah mungkin Muhammad (saw) dapat mengalahkan lasykar Quraisy yang sangat tangguh itu dan mustahil para pemuka Quraisy yang terkenal itu hancur. Seandainya kabar ini benar, maka kematian lebih baik dari kehidupan.[15]

Ketika mendapatkan info kebenaran kabar tersebut dan seperti yang sudah dijelaskan bahwa setelah terbukti kebenaran kabar tersebut, gejolak api amarahnya semakin bertambah. Ia segera mempersiapkan perjalanan untuk pergi ke Makkah. Dengan perantaraan kemahiran mulut dan syairnya, ia taburkan bahan bakar ke atas api gejolak emosional yang memenuhi hati orang-orang Quraisy di Makkah. Dia timbulkan rasa haus yang tidak terobati di dalam hati orang-orang Quraisy akan darah umat Muslim. Dia penuhi dada mereka dengan gejolak balas dendam dan api permusuhan.[16]

Dan ketika disebabkan provokasi Ka’b, emosi bangsa Quraisy sudah sangat memuncak, maka Ka’b memanggil mereka ke Kabah lalu mengambil sumpah janji dari mereka sambil memegangkan kain tirai Kabah dengan mengatakan, “Sebelum kami dapat membinasakan Islam dan pendirinya dari bumi ini, kami tidak akan bisa tenang.”[17]

Setelah membangkitkan gejolak api dendam di Makkah, orang jahat itu (Ka’b) menuju ke kabilah-kabilah lainnya untuk memprovokasi kaum demi kaum supaya memusuhi Islam.[18] Kemudian, ketika dia telah kembali ke Madinah dia ungkapkan syair menghasut yang sangat kotor dan jahat berkenaan dengan para wanita Muslim.[19]

Dalam melakukan penyusunan syair itu, sampai-sampai dia tidak segan menjadikan para wanita keluarga Rasul sebagai sasaran dalam syairnya yang kotor itu.[20] Hal ini membuat syair-syair itu terkenal di seluruh negeri. Pada akhirnya, dia (Ka’b tokoh Yahudi itu) membuat rencana untuk membunuh Rasulullah (saw). Dia membuat taktik membunuh Rasulullah (saw) melalui beberapa pemuda Yahudi dengan cara mengundang Rasulullah (saw) ke rumahnya beralasan undangan dan lain sebagainya. Namun dengan karunia Allah ta’ala, rencana jahatnya itu diketahui sehingga tidak berhasil.[21]

Ketika sudah sekian banyak pelanggaran yang dilakukan Ka’b yakni melanggar perjanjian, pemberontakan, menyulut peperangan, menimbulkan kekacauan, kejahatan dan pembunuhan berencana serta buktinya sudah sangat jelas, maka dari sisi perjanjian umum itu yang mana Rasulullah (saw) sebagai kepala pemerintahan Madinah dan ketua tertinggi yaitu dalam perjanjian yang dibuat antara Rasulullah (saw) dengan penduduk Madinah paska hijrah maka beliau (saw) memutuskan Ka’b wajib dibunuh disebabkan ulahnya ini. Lalu, Rasulullah (saw) memerintahkan beberapa Sahabat untuk membunuhnya.[22]

Namun, kekacauan yang ditimbulkan Ka’b menjadikan suasana Madinah – jika sanksi terhadapnya diumumkan secara terang-terangan lalu dibunuh – maka dapat menimbulkan peperangan yang mengerikan di Madinah. Berapa banyak darah yang akan mengalir karena itu. Dalam hal ini Rasulullah (saw) ingin menghentikan peperangan global dengan menempuh segala kemungkinan dan pengorbanan yang patut. Lalu Rasulullah (saw) memberikan petunjuk untuk tidak membunuh Ka’b secara terang-terangan melainkan dibunuh secara diam-diam.

Beberapa orang mencari kesempatan yang tepat dan Rasulullah (saw) menunjuk sahabat setia dari kabilah Aus bernama Muhammad ibn Maslamah dan memerintahkan beliau supaya apapun cara yang akan ditempuh nanti, mintalah terlebih dahulu pendapat dari kepala kabilah Aus, Sa’ad ibn Mu’adz.[23]

Muhammad ibn Maslamah bertanya, “Wahai Rasulullah (saw)! Untuk melakukan pembunuhan secara diam-diam perlu ada yang dikatakan, perlu ada alasan yang diungkapkan yang dapat membuat Ka’b keluar dari rumahnya lalu membunuhnya di suatu tempat yang aman.”

Dengan memperhatikan dampak luar biasa yang dapat timbul jika tidak menempuh hukuman secara yang diam-diam, beliau (saw) bersabda, “Baiklah.” Apapun cara yang ingin kamu tempuh, lakukanlah.

Selanjutnya, atas saran Sa’ad ibn Mu’adz, Muhammad ibn Maslamah membawa serta Abu Nailah dan beberapa sahabat lainnya lalu berangkat ke rumah Ka’b. Mereka memanggil Ka’b keluar dan mengatakan, “Ketua kami – Rasulullah (saw) – meminta sedekah dari kami. Kami sedang kesempitan, apakah kamu dapat menolong kami untuk memberikan pinjaman?”

Mendengar hal ini Ka’b kegirangan dan berkata, “Demi Tuhan, tidak lama lagi kalian akan merasa bosan dengan orang itu (Rasulullah (saw)) lalu meninggalkannya.”

Lalu Muhammad ibn Maslamah menjawab, “Kami telah memilih untuk mengikuti Muhammad Saw. Sekarang kami tengah melihat bagaimana akhir dari gerakan ini. Namun kamu jawab dulu maukah kamu pinjamkan hutang?”

Ka’b mengatakan, “Baik, namun harus ada jaminannya.”

Muhammad bertanya, “Apa itu?”

Si licik itu mengatakan, “Jaminkanlah para wanita kalian.”

Sambil menahan emosi Muhammad mengatakan, “Bagaimana bisa, kami menjaminkan kepada pria seperti kamu, kamu tidak bisa dipercaya.”

Ka’b berkata, “Kalau begitu anak laki-laki.”

Muhammad mengatakan, “Tidak mungkin juga kami jaminkan anak kami padamu, kami tidak dapat menanggung celaan dan kecaman semua orang Arab nantinya. Kalau kamu mau kami bisa menjaminkan senjata kami padamu.”

Ka’b setuju.

Muhammad ibn Maslamah dan kawannya pulang setelah sebelumnya berjanji untuk datang malam hari.

Ketika malam, grup tersebut membawa persenjataan karena saat itu boleh membawa senjata secara terbuka. Mereka kemudian sampai di rumah Ka’b. Mereka lalu membuat Ka’b keluar rumah. Sambil berbicara terus lalu mereka mengajaknya ke satu tempat sambil berjalan. Kemudian, Ka’b dikuasai dan seorang sahabat mencabut pedang lalu membunuhnya.

Ketika Ka’b terbunuh, telah saya sebutkan perihal Hazrat Zaid ibn Mu’adz yang terluka akibat terkena ujung pedang kawannya. Kemudian, Muhammad ibn Maslamah dan kawannya kembali dan menghadap Rasulullah (saw) dan mengabarkan telah dibunuhnya Ka’b.[24]

Ketika kabar terbunuhnya Ka’b menyebar ke seluruh kota, orang Yahudi sangat marah lalu pada keesokan harinya perwakilan Yahudi datang menjumpai Rasulullah (saw) pada pagi hari untuk menyampaikan protes bahwa pemimpin kami Ka’b ibn Asyraf telah dibunuh seperti itu.

Setelah mendengarkan mereka, Rasulullah (saw) tidak menolaknya dan tidak juga mengatakan, “Saya tidak tahu.”

Beliau bersabda, “Tahukah kalian, pelanggaran apa saja yang telah dilakukan oleh Ka’b?”

Lalu beliau menyebutkan secara singkat pelanggaran Ka’b diantaranya pelanggaran perjanjian, menyulut perang, menebar kekacauan, kejahatan, pembunuhan berencana dan lain-lain.[25]

Mendengar itu mereka ketakutan dan bungkam.[26] Gejolak emosi mereka pun mendingin. Mereka tahu apa yang disabdakan oleh Rasululullah (saw) merupakan sebuah hakikat (kenyataan) dan layak untuk mendapatkan hukuman tersebut

Setelah itu Hazrat Rasulullah (saw) bersabda kepada mereka, “Hendaknya kalian sekurang-kurangnya berjanji untuk yang akan datang hiduplah dengan penuh kedamaian dan kerjasama dan janganlah menebar benih permusuhan dan kekacauan.”

Walhasil, dengan persetujuan pihak Yahudi, ditulislah perjanjian baru untuk masa yang akan datang. Pihak Yahudi pun berjanji kepada umat Muslim untuk memulai dari awal kehidupan damai dan terhindar dari perbuatan kerusuhan.[27] Lalu surat perjanjian tersebut diserahkan kepada Hazrat Ali (ra).[28] Dalam sejarah setelah itu tidak pernah ada tertulis bahwa orang yahudi melontarkan tuduhan terhadap umat Muslim atas pembunuhan Ka’b ibn Asyraf, karena mereka pun mengakui Ka’b memang layak untuk mendapatkan hukuman.

Hazrat Mirza Basyir Ahmad menulis, “Di kemudian hari para sejarawan barat melontarkan keberatan bahwa Hazrat Rasulullah (saw) telah memerintahkan untuk melakukan pembunuhan yang tidak jaiz (tidak dapat dibenarkan) dan itu keliru. Eksekusi itu bukanlah hal yang tidak jaiz karena Ka’b ibn Asyraf telah melakukan perjanjian resmi dengan Hazrat Rasulullah (saw), dimana selain tidak akan memerangi umat Muslim bahkan ia telah berjanji akan membantu umat Islam untuk menghadapi musuh dari luar dan menjalin persahabatan dengan umat Muslim. Berdasarkan perjanjian tersebut, ia pun membenarkan bahwa yang bertindak sebagai pemimpin dalam pemerintahan demokrasi yang telah didirikan adalah Rasulullah (saw), sehingga keputusan Rasulullah (saw) dalam segala jenis perselisihan wajib ditaati oleh semuanya.”

Sebagaimana Hazrat Mirza Basyir Ahmad menulis, “Terbukti dari peristiwa-peristiwa yang terekam dalam sejarah bahwa berdasarkan perjanjian tersebut, orang-orang Yahudi selalu datang ke hadapan Rasulullah (saw) untuk menyelesaikan kasus-kasus mereka dan Rasulullah (saw) bertindak sebagai hakim yang memutuskan persoalan mereka…Dalam kondisi demikian Ka’b telah sedemikian rupa melanggar perjanjian dengan umat Muslim bahkan tidak hanya memberontak kepada Muslim dalam hal ini, ia pun telah membangkang kepada penguasa yang sah pada saat itu karena Rasulullah (saw)-lah yang merupakan kepala pemerintahan pada saat itu.

Ka’b telah menanam benih kekisruhan di Madinah dan berusaha untuk menyalakan api peperangan dan dengan ganasnya memprovokasi kabilah-kabilah Arab untuk menantang umat Muslim. Ia pun telah membawakan syair-syair tashbib (syair tentang perempuan cantik dan terhormat) yang isinya memancing gejolak hawa nafsu pada wanita-wanita Muslim. Ia lalu membuat rencana untuk membunuh Rasulullah (saw). Umat Muslim yang telah terkepung oleh kesulitan dari berbagai arah, dengan kondisi tersebut membuat mereka semakin terhimpit. Lawan-lawan buas nan mematikan di berbagai kalangan Arabia menjadi lebih gila lagi dalam menumpahkan darah mereka. Dalam keadaan demikian pelanggaran yang dilakukan oleh Ka’b – bahkan kumpulan pelanggarannya – merupakan hal yang benar-benar patut untuk diberikan hukuman atasnya.”

Sebagaimana ditempuhlah cara demikian. Hazrat Mirza Basyir Ahmad menulis, “Pada masa ini di negeri negeri yang mengklaim berperadaban di dalamnya para pemberontak, pelanggar janji, provokator perang dan pembunuhan berencana selalu dihukum mati, lantas apalagi yang perlu di protes.”

Pertanyaan kedua mereka adalah mengenai cara eksekusi, kenapa dibunuh secara diam-diam pada malam hari. Hazrat Mirza Basyir Ahmad menulis, “Perlu diingat, saat itu di Arabia tidak ada pemerintahan resmi (formal) yang berkuasa. Memang telah ada seorang pemimpin yang ditetapkan tetapi ia memberikan keputusannya. Bahkan setiap orang, setiap kabilah bebas dan memiliki wewenang masing-masing jika ingin memutuskan sendiri. Jika ingin meminta keputusan secara keseluruhan (umum), biasanya mereka menghadap Rasulullah (saw). Jika ingin memutuskan sendiri dalam lingkup kabilah, itu pun bisa. Dalam keadaan demikian, pengadilan mana yang dapat digunakan untuk memperkarakan Ka’b dan yang hasilnya ia mendapatkan hukuman mati?

Jika kasus tersebut diadukan kepada pihak Yahudi yang mana ia sendiri sebagai pemimpinnya dan mereka pun yang bersikap memberontak kepada umat Muslim, terus-menerus menimbulkan fitnah dan kekacauan, untuk itu tidaklah bisa diterima jika kasus tersebut diadukan kepada Yahudi. Jika mengadukan kepada kabilah Salim dan Ghatfaan, beberapa bulan lalu sebanyak empat kali mereka melakukan persiapan untuk menyerang Madinah di malam hari, mereka pun termasuk kedalam kabilahnya sehingga jelas-jelas tidak akan mendapatkan keadilan dari mereka.”

“Renungkanlah keadaan saat itu, pikirkanlah yakni bagi umat Islam pada saat itu cara apa lagi yang harus dilakukan dlaam keadaan yang disebabkan provokasi seseorang, ajakan perang, fitnah kekacauan dan rencana pembunuhan yang akan membahayakan diri dan negeri, selain membunuh orang itu ketika mendapatkan kesempatan demi tegaknya keamanan? Sebab, cara tersebut adalah yang terbaik yaitu membunuh seorang penjahat dan pengacau, daripada terancamnya nyawa para warga yang tengah hidup dengan damai dan kestabilan negeri. Allah Ta’ala pun berfirman bahwa fitnah lebih besar dari pembunuhan.

Berdasarkan perjanjian yang dilakukan antara umat Muslim dan Yahudi paska hijrah, Rasulullah (saw) tidaklah mendapatkan status sebagai warga biasa melainkan ditetapkan sebagai pemimpin pemerintahan sah yang berdiri di Madinah. Beliau pun diberikan wewenang untuk memberikan keputusan yang dipandang baik oleh beliau dalam hal perselisihan dan perkara kenegaraan.[29] Jadi, jika untuk keamanan negeri lalu beliau memutuskan Ka’b wajib dibunuh disebabkan fitnah kekecauan yang dilakukannya, maka hal tersebut bukanlah sesuatu keliru. Karena itu, keberatan yang dilontarkan kepada Islam atas hal itu setelah berlalu 1300 tahun merupakan kebodohan belaka, karena bangsa Yahudi sendiri pada saat itu tidaklah melontarkan protes setelah mendengar keputusan beliau dan sampai berlalu masa yang panjang mereka tidak pernah melontarkan keberatan atas hal itu.”[30]

Walhasil, dalam riwayat ini disebutkan perihal Hazrat Zaid ikut serta dalam eksekusi tersebut dalam tim yang diutus. Begitu juga tuduhan yang dilontarkan kepada Rasulullah (saw) dan Islam yang menyatakan bahwa Islam adalah agama radikal semuanya terbukti salah. Terbukti bahwa Ka’b layak untuk dihukum yang mana sebagai kepala pemerintahan Rasulullah (saw) telah menjatuhkan hukuman padanya. Saya akhiri khotbah ini dengan riwayat ini.

Semoga Allah Ta’ala senantiasa melindungi Islam dari fitnah semacam itu. Umat Muslim saat ini bukannya mengambil pelajaran dari sejarah lama, justru mereka sendiri malah terjerumus kedalam kekisruhan tersebut. Mereka sendiri yang menjadi penyebab fitnah dan kekisruhan dalam pemerintahan dan juga pemerintahan Islam. Semoga Allah Ta’ala menyelamatkan Islam dari fitnah tersebut dan memberikan taufik kepada mereka untuk beriman kepada pemberi petunjuk yang diutus Allah Ta’ala yang datang untuk menghidupkan Islam kembali.

 

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah                : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK); Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia).

[1] Kitab al-Maghazi (كتاب المغازي) karya Muhammad ibn Umar Al-Waqidi (مُحَمّدُ بْنُ عُمَرَ الْوَاقِدِيّ); ج1/ ص25. المصلى: موضع الصلاة، وهو هنا موضع بعينه فى عقيق المدينة; juga dalam Imta’ul Asma karya al-Maqrizi (إمتاع الأسماع – المقريزي).

[2] Asy-Syamail al-Muhammadiyyah karya Imam at-Tirmidzi (الشمائل المحمدية للترمذي), bab mengenai sifat candaan Rasulullah saw (بَابُ مَا جَاءَ فِي صِفَةِ مِزَاحِ رَسُولِ اللَّهِ).

[3] Al-Isti’aab fi Tamyiizish Shahaabah (الاستيعاب في معرفة الأصحاب لابن عبد البر), (حرف الزاي), ()

[4] Mushannaf Abdur Razzaaq (مصنف عبد الرزاق), Abu Bakr Abdur Razzaaq ibn Hamam ash-Shan’ani (أبو بكر عبد الرزاق بن همام الصنعاني), Kitab tentang akal-akal (كتاب العقول), bab (باب ما ينال الرجل من مملوكه); tercantum juga dalam ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d; tercantum juga dalam Anis as-Saari fi Tarkhir wa tahqiq al-Ahaadits allati dzakaraha al-Hafizh Ibn Hajar al-Asqalani fi Fathil Baari (أنيس الساري في تخريج وتحقيق الأحاديث التي ذكرها الحافظ ابن حجر العسقلاني في فتح الباري) karya Nabil ibn Mansur (نبيل بن منصور بن يعقوب البصارة).

[5] ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد), Thabaqaat (tingkatan) keempat yaitu para Sahabat yang masuk Islam saat Fath Makkah (الطبقة الرابعة من الصحابة ممن أسلم عند فتح مكة).

[6] Hal ini diriwayatkan oleh Ibnu Ishaq dari gurunya, dari Abu Hurairah radhiallahu anhu. (Lihat: Ibnu Katsir, Al-Bidayah wan-Nihayah, dalam bahasan nabi palsu Musailimah Al-Kadzab). Perkataan Abu Hurairah radhiallahu anhu yang mengatakan bahwa fitnah Ar-Rajjal bin Unfuwah lebih besar daripada Musailamah ini disebabkan akibat yang ditimbulkannya sangat besar. Karena sejak Ar-Rajjal bin Unfuwah membela Musailamah Al Kadzab, pengikut nabi palsu ini semakin yakin kepada Musailamah dan semakin bertambah jumlahnya. Maka disinilah fitnah terbesarnya.

[7] Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري), mengenai kabar selebihnya perihal Musailamah al-Kadzdzaab dan kaumnya (ذِكْرُ بَقِيَّةِ خَبَرِ مُسَيْلِمَةَ الْكَذَّابِ وَقَوْمِهِ).

[8] ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد), Thabaqaat (tingkatan) para Sahabat Badr dari kalangan Muhajir (طَبَقَاتُ الْبَدْرِيِّينَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ), yang berasal dari Banu Adi (ومن بني عدي بن كعب بن لؤي), Zaid ibn al-Khaththab ibn Nufail (زَيْدُ بْنُ الْخَطَّابِ بْنِ نُفَيْلِ).

[9] Al-Ishaabah fi tamyiizish shahaabah (الإصابة في تمييز الصحابة) karya Imam Ahmad Ali Ibn Hajar al-Asqalani (أحمد علي بن حجر العسقلاني)

[10] ‘Umdatul Qari (عمدة القاري شرح صحيح البخاري), ialah kitab syarh (komentar atau uraian atas) Kitab Shahih al-Bukhari. Buku ini satu dari sekian karya  Badruddin al-‘Aini (بدر الدين أحمد العيني). Beliau lahir pada 762 AH (1360 CE) di kota ‘Ayntāb (sekarang Gaziantep di Turki). Beliau wafat pada 855 AH (1451 CE).

[11] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, p. 516, Maqtalu Ka‘bibnil-Ashraf, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

[12] Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 368, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[13] Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 369, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[14] Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 368, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[15] Aṭ-Ṭabaqātul-Kubrā, By Muḥammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 265, Sariyyatu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Dāru Iḥyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996); As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, p. 516, Maqtalu Ka‘bibnil-Ashraf, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

[16] Sunanu Abī Dāwūd, Kitābul-Khirāji Wal-Imārati Wal-Fai’i, Bābu Kaifa Kāna Ikhrājul-Yahūdi Minal-Madīnah, Ḥadīth No. 3000; As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, p. 516, Maqtalu Ka‘bibnil-Ashraf, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Aṭ-Ṭabaqātul-Kubrā, By Muḥammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 265, Sariyyatu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Dāru Iḥyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[17] Fatḥul-Bārī Sharḥu Ṣaḥīḥil-Bukhārī, By Al-Imām Aḥmad bin Ḥajar Al-‘Asqalānī, Volume 7, p 428, Kitābul-Maghāzī, Bābu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Ḥadīth No. 4037, Qadīmī Kutub Khānah, Ārām Bāgh,Karachi

[18] Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 369, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[19] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, p. 518, Maqtalu Ka‘bibnil-Ashraf, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

[20] Tārīkhur-Rusuli Wal-Mulūk (Tārīkhuṭ-Ṭabarī), By Abū Ja‘far Muḥammad bin Jarīr Aṭ-Ṭabarī, Volume 3, p. 55, Thumma Dakhalatis-Sanatuth-Thālithatu Minal-Hijrah / Khabaru Ka‘b bin Al-Ashraf, Dārul-Fikr, Beirut, Lebanon, Second Edition (2002)

[21] Tārīkhul-Khamīs Fī Aḥwāli Anfasi Nafīs, By Ḥusain bin Muḥammad bin Ḥasan, Volume 1, p. 413, Sariyyatu Muḥammad bin Maslamah Li-Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Mu’assasatu Sha‘bān, Beirut; Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 371, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[22] Ṣaḥīḥul-Bukhārī, Kitābul-Maghāzī, Bābu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Ḥadīth No. 4037

[23] Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 372, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[24] Ṣaḥīḥul-Bukhārī, Kitābul-Maghāzī, Bābu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Ḥadīth No. 4037

[25] Sunanu Abī Dāwūd, Kitābul-Khirāji Wal-Imārati Wal-Fai’i, Bābu Kaifa Kāna Ikhrājul-Yahūdi Minal-Madīnah, Ḥadīth No. 3000; aṭ-Ṭabaqātul-Kubrā, By Muḥammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 266, Sariyyatu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf,

Dāru Iḥyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[26] Fatḥul-Bārī Sharḥu Ṣaḥīḥil-Bukhārī, By Al-Imām Aḥmad bin Ḥajar Al-‘Asqalānī, Volume 7, p 431, Kitābul-Maghāzī, Bābu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf, Ḥadīth No. 4037, Qadīmī Kutub Khānah, Ārām Bāgh, Karachi; Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, p. 378, Qatlu Ka‘b bin Al-Ashraf….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First

Edition (1996)

[27] Sunanu Abī Dāwūd, Kitābul-Khirāji Wal-Imārati Wal-Fai’i, Bābu Kaifa Kāna Ikhrājul-Yahūdi Minal-Madīnah, Ḥadīth No. 3000

[28] Aṭ-Ṭabaqātul-Kubrā, By Muḥammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 266, Sariyyatu Qatli Ka‘b bin Al-Ashraf,

Dāru Iḥyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[29] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, pp. 354-355, Hijratur-Rasūlsa / Kitābuhūsa Bainal-Muhājirīna Wal-Anṣāri Wa Muwāda‘atu Yahūd, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

[30] Sirah Khataman Nabiyyin karya Hazrat Mirza Basyir Ahmad shb.