Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad

Khalifatul Masih al-Khaamis ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz

1 April 2005 di Masjid Fadhl, Morden, London, UK.

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ،

 وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضَّالِّينَ. (آمين)

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ,الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ.الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ.مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ.إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ.اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ.صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ

Di dalam diri Rasulullah saw  terkumpul semua akhlak yang fikiran manusia dapat lingkupi dan di dalam zat beliau terkumpul semua akhlak  yang pantulannya  nampak atau dapat nampak dalam diri hamba-hamba  pilihan  Allah dan pada para nabi Allah. Dari antara itu satu akhlak adalah bersyukur atau tau berterima kasih. Di dalam Al-Quran berkenaan dengan Hadhrat Ibarahim  Allah  berfirman

 شَاكِرًا لِأَنْعُمِهِ – yang mensyukuri ni`mat-ni`mat Allah. An-nahl 122. Dan berkenaan dengan Hadhrat Nuh Dia berfirman:

 إِنَّهُ كَانَ عَبْدًا شَكُورًا  Sesungguhnya dia adalah hamba (Allah) yang banyak bersyukur. Bani Israil 4      Sekali-kali bukanlah maksudnya bahwa legimimasi/ pengakuan  dari Allah  itu hanya diraih oleh  dua nabi itu semata  dan tidak  dapat ditandingi oleh siapapun. Berkenaan dengan Rasulullah saw disebutkan bahwa di dalam  diri nabi beliau saw telah dikumpulkan semua kebaikan para nabi  bahkan beliau adalah  -افضل الرسل  –afdhalurrusul – Rasul  ter-afdhal/termulia,  yakni lebih mulia dari semua Rasul. Semua keindahan, semua akhlak-akhlak  mulia bagaimanapun  itu, jika ingin melihat puncaknya /titik tertingginya  maka lihatlah  pribadi Rasulullah saw. Berkenaan dengan beliau Dia berfirman :

 وَلَكِنْ رَسُولَ اللَّهِ وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ- tetapi dia adalah Rasulullah dan semua-mulia nabi. Al-Ahzab 41     Kedudukan beliau disisi Allah paling dekat dari semua.  Semua standar akhlak yang tinggi dan sifat-sifat yang mulia  yang didapatkan di dalam diri para nabi  atau akan didapatkan di dalam diri para nabi  yang akan datang titik puncak semuanya itu telah sempurna dalam diri beliau  saw  seolah –olah  pada semuanya beliau telah membubuhkan contoh-contoh beliau  pada mereka. Dan kini inilah contoh –contoh itu yang akan kekal tetap ada selama  dunia ada. Jadi ini merupakan legitimasi  atau pengukuhan yang paling besar  yang Allah  telah berikan pada beliau saw.

 Sebagaimana  sebelumnya telah saya sebutkan,  yakni akhlak atau budi pekerti  bersyukur atau  mengetahui bagaimana berterima kasih ini,  hari  ini berkenaan dengan itu  saya akan sampaikan. Cara-cara apa yang beliau tempuh sebagai seorang hamba yang tau  berterima kasih atau menyatakan terima kasih kepada hamba-hamba-Nya, itu yang akan dipaparkan.

Rasulullah saw setiap saat, setiap detik  senantiasa dalam pencaharian  bahwa bagaimana dilakukan ungkapan rasa terimakasih  pada Allah.Tidak ada peluang  yang beliau biarkan berlalu  dimana beliau tidak berdoa dengan penuh gejolak rasa syukur di hadapan  Allah. Setiap saat inilah senantiasa upaya beliau bahwa supaya beliau  menjadi hamba yang  paling  bersyukur/berterima kasih pada Allah  dan untuk itu setiap saat beliau senantiasa berdoa.

 Sebagaimana tertera dalam sebuah riwayat  yang Abdullah bin Abbas riwayatkan  bahwa Rasulullah saw senantiasa berdoa

 اللهم اجعلنى لك شاكرا ولك ذاكرا – allaahummaj’alni laka syaakirang wa laka dzaakira– Wahai Allah jadikalah aku menjadi orang yang banyak bersyukur dan  banyak berdzikir  kepada Engkau. abu daud kitaabush-shalat bab ma yaquulurrajulu idza aslama

Tertera dalam  riwayat lain dimana  di dalam itu ada kata-kata  yang lebih bersama dengan doa  itu. Beliau memohon ini di hadapan Tuhan beliau: Wahai Allah, jadikanlah aku    menjadi orang yang paling banyak bersyukur pada Engkau,  menjadi orang yang mengikuti nasehat Engkau dan senantiasa mengingat  nasehat Engkau. Musnad Ahmad bin Hanbal jilid 3hlm 250 Edisi Beirut

 Untuk selanjutnya  saya akan sajikan contoh-contoh  yang  dari itu akan dapat diketahui    sampai dimana ungkapan rasa syukur beliau kepada Allah. Bagaimana setiap saat setiap detik  senantiasa dalam mencari celah  bagaimana menyatakan gejolak rasa syukur , tetapi kendati demikian terdapat  rasa khawatir yang beliau utarakan dalam bentuk doa ialah  supaya saya senantiasa menjadi orang yang  bersyukur. Beliau dalam setiap hal, kendati itu sampai yang  sekecilnya sekalipun, andaikata   sampai faedahnya pada diri    beliau   atau telah sampai faedahnya pada  beliau maka beliau menyatakan rasa syukur kepada Zat  Allah. Kemudian tidak ada lagi dipersoalkan mengenai  nikmat-nikmat Allah yang berlalu tampa beliau mengucapkan rasa tarima kasih. Sebagaimana tertera dalam sebuah riwayat  bahwa apabila datang hujan yang pertama (di awal tahun)  maka beliau bersyukur kepada Allah.

Berkaitan dengan ini Hadhrat Anas bin malik meriwayatkan  bahwa pada suatu ketika  kami bersama Hudhur saw. Maka begitu untuk merasakan   hujan pertama turun  beliau membuka  kain penutup kepala beliau  dan  mengambil hujan itu  tampa tutup kepala. Pada saat ditanyakan maka beliau menjawab bahwa ini baru-baru datang dari Tuhan –Ku. Musnad Ahmad bin Hanbal jilid 3 hlm 267  Edisi Beirut

Tertera dalam riwayat lain  bahwa apabila tetesan  hujan pertama (di awal tahun) turun maka beliau menyambutnya dengan lidah beliau  bahwa ini adalah nikmat Allah  dan inilah  cara untuk pengungkapan  rasa syukur atau terima kasih atas turunnya yaitu mengambilnya diatas beliau  atau dirasakan.

Kemudian banyak sekali beberapa hal sebagai misal sesudah makan,  bagaimana beliau menyatakan rasa syukur kepada Allah.

Tertera dalam sebuah riwayat yang bersumber dari Abu Said r.a bahwa  kapan saja beliau memakan sesuatu atau minum maka sesudahnya seperti inilah beliau mengucapkan rasa syukur:

الحمد لله الذى اطعمنا وسقانا وجعلنا من المسلمين  –alhamdulillahilladzii ath’amana wa ja’alana minal muslimiin-  Segala puji bagi Allah yang telah memberikan makan dan minum kepada kami  dan telah menjadikan kami sebagai orang Islam Tirmidzi Kitabuddakwaat  ma dzaa yaquulu idza fariga minal ththaa’m. Padahal  makananpun bukannya  makanan yang spesial (banyak minyak samin dan bumbu-bumbu lainnya) tetapi itu merupakan makanan yang sangat sederhana  namun apa saja yang beliau makan  itu beliau makan  dengan mengungkapkan gejolak rasa syukur atau rasa terima kasih  yang sangat besar pada Allah.

Sebagaimana tertera dalam sebuah riwayat yang bersumber dari  Hadhrat Abdullah bin Salam  r.a   bahwa saya telah melihat nabi saw   meletakan sebiji korma di atas sekerat roti  dan beliau bersabda  bahwa korma ini adalah sebagai lauk pauk roti ini ( Abu Daud kitabul imaan bab arrajulu yahlufu an laa yataaddama  dan kebanyakan yang terjadi adalah  bahwa beliau saw memakan roti dengan  cuka atau air  dan untuk  itupun  tidak terhitung beliau bersykur kepada Allah.

Kemudian manakala beliau menggunakan pakaian   baru  maka beliau  mamakainya lalu bersyukur kepada Allah. Beliau senantiasa  berdoa agar  terhindar dari dampak-dampak buruknya. ( Berkaitan dengan itu hadhrat Abu Sai’id  Khudri meriwayatkan  bahwa apabila Rasulullah saw menggunakan kain baru,  baik itu serban atau baju maupun  selimut,  maka dengan nama Allah  Yakni setelah membaca  بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ baru beliau mengenakannya lalu beliau biasa  memanjatkan doa ini:

اللهم لك الحمد انت كسوتنيه اسئلك خيره وخير ما صنع له و اعوذبك من شره وشر ما صنع له

Allahumma lakal hamdu  anta kasautaniihi  as aluka khairahu  wa khaira ma shuni’a  lahuu wa ‘a uudzu bika  min syarrihi wa syarima shuni’a lahu

 Wahai Allah segala puji hanya bagi Engkau. Engkau-lah yang telah memakaikan ini  kepadaku. Dan kebaikannya dan  untuk tujuan mana  diciptakan saya memohon kebaikannya pada-Mu. Dan saya memohon perlindungan pada Engkau dari keburukannya dan untuk tujuan mana itu   diciptakan. Tirmidzi kitabullibas bab ma yaquulu  idzaa labisa tsauban  jadiidan

Pada dasarnya banyak sekali sisi-sisinya. Satu, terkadang di sebagian kain  terdapat sesuatu yang khususnya dewasa ini,  sebagian orang-orang menjadi alergi jika mengenakannya yang dari  ini pun  keluar satu sisi keburukannya. Kemudian sejumlah orang terkadang menyuruh menjahitkan jenis stelan baju dan celana yang berkwalitas tinggi, yang di dalam diri beliau saw  tentu tidak ada hal/keburukan serupa itu  tetapi untuk mengajarkan  atau memberikan pembelajaran kepada ummat beliau, beliau biasa mendoa seperti ini,yakni  hindarilah  dari keburukannya, jangan ampai dari satu jenis pakaian  timbul satu corak ketakabburan.

Kemudian pada saat tidur dan pada saat bangun dari tidur sambil  memuji Allah biasa beliau memanjatkan doa ini  yang disebutkan dalam riwayat demikian. Diriwayatkan dari Hadhrat Huzaifah  bahwa apabila Rasulullah saw  ditempat tidur/hendak tidur maka beliau berdoa:

اللهم باسمك اموت واحيا        – allahuma biismika amuutu waahya– bahwa hidup dan mati ku  adalah dengan nama Engkau. Dan apabila  bangun di pagi hari /bangun dari tempat tidur  maka beliau membaca doa

الحمدلله الذى احيانا بعد ما اماتنا واليه النشور –alhamdulillahilladzi ahyaana ba’da maa amaatana  wa ilaihinnusyuur-segala puji bagi Allah  yang telah menghidupkan kami setelah kami mati  dan hanya kepada-Nyalah kita akan kembali. Buklhari kitabuttauhid bab assual  biasmaaillah wa isti’aadzihi

Tidak ada sisi  kehidupan  yang  beliau lihat terdapat  karunia Allah di dalamnya atas diri beliau yang    beliau tidak mengucapkan syukur/terima kasih  pada Allah atas hal itu. Sehingga beliau pergi untuk melakukan buang hajat sekalipun, saat  kembali timbul gejolak syukur di dalam diri beliau. Riwayatnya disebutkan seperti demikian,  yakni beliau memanjatkan doa ini  dan apabila beliau keluar dari buang hanjat maka beliau membaca doa ini

الحمد لله الذى اذهب عنى اذى وعافانى    –alhamdulillaahilladzi adzhaba ‘anni adza wa ‘aafaani- Segala puji bagi Allah  yang telah menjauhkan dari diri ku barang yang merugikan dan telah menganugerahkan kesehatan pada saya. Ibnu majah kitabuththahaarah bab maa yaquulu idza kharaja minal khalaa’

 Dokter mengakui bahwa banyak sekali penyakit adalah akibat rusaknya pencenaan dan usus  dan itu adalah akibat karena gerakannya yang tidak benar  dan akibat  tidak buang air. Sejumlah penyakit –penyakit menjadi bertambah.  Jadi inipun merupakan hal yang harus kita bersyukur kepada Allah bahwa segala sesuatu yang merupakan bagian dari tubuh,  segala organ yang bekerja dengan baik  dan fungsinya berjalan dengan baik  atas hal itupun harus hendaknya bersyukur kepada Allah.

 Kemudian beliau  menegakkan standar tinggi  ibadah-ibadah  adalah  supaya beliau menjadi hamba-Nya yang bersyukur. Berkenaan dengan itu tertera dalam sebuah riwayat  bahwa Hadhrat Aisyah r.a meriwayatkan  bahwa pada malam hari Rasulullah saw sedemikian lama  melakukan shalat sehingga  kaki beliau menjadi bengkak.  Saya bertanya  pada beliau prihal beliau berdiri melakukan shalat ini,  ya  Rasul Allah !  apakah berkenaan dengan  Tuan Allah telah berfirman  bahwa semua  dosa-dosa  Tuan  telah dimaafkan, baik yang akan datang maupun  yang telah berlalu. Namun Tuan sedemikian panjang berdiri ? Maka beliau menjawab. Apakah saya tidak ingin menjadi hamba Allah yang tahu berterima kasih Yang sedemikian banyak  telah berbuat baik kepada saya. Apakah saya tidak berdiri untuk bersyukur pada-Nya Bukhari kitabuttafsiir  suratul fatah

 Kemudian tertera dalam sebuah riwayat dalam kaitan  dengan ibadah,tertera sebuah riwayat berkenaan dengan memanjatkan puji syukur. Atha meriwayatkan  bahwa pada suatu kali saya,Ibnu Umar dan bersama Ubaidullah bin Umar hadir di hadapan Hadhrat Aisyah r.a   dan kami bertanya:

” Beritahukanlah kepada kami  kisah Rasulullah saw yang paling ajaib    yang Tuan telah lihat dari Rasulullah saw . Mendengar  pertanyaan itu Hadhrat Aisyah karena teringat akan Rasulullah saw beliau menjadi gelisah lalu menangis   sambil  berkata bahwa setiap prilaku  Rasulullah  saw adalah  unik. Kemudian beliau berkata : Pada suatu saat Rasulullah saw datang kepada saya dan  berbaring di atas tempat tidur. Kemudian   beliau bersabda: Hai Aisyah ! apakah kamu memberikan izin kepada saya  untuk beribadah kepada Tuhan-ku. Saya menjawab,  demi Allah saya sangat menghargai keinginan Tuan dan menyukai kedekatan dengan Tuan. Dari saya   Tuan dizinkan/bebas. Baru beliau bangun lalu berwudhu dari  tempat air wudhu dan beliau berdiri untuk melakukan shalat dan beliau mulai melakukan shalat dan sedemikian rupa beliau menangis sehingga air mata  bercucuran di dada beliau. Setelah shalat sambil  bersandar kesebelah kanan,  sedemikian rupa beliau duduk  sehingga tangan kanan  beliau  berada di bawah pipi   sebelah kanan. Kemudian beliau mulai menangis sehingga air mata beliau berjatuhan ke tanah.   Pada waktu shalat subuh  Hadhrat Bilal  hadir di hadapan beliau.  Dan tatkala   melihat beliau saw sedemikian rupa   menangis seperti itu  maka beliau bertanya, ya Rasulullah saw ! kenapa begitu banyak Tuan  menangis, sedangkan  Allah telah memaafkan semua kesalahan-kesalahan Tuan yang telah lalu dan yang akan datang .  Maka Rasululah saw menjawab , “Apakah saya jangan   menjadi hamba Allah  yang tahu bagaimana harus berterima kasih. Dan kenapa saya tidak menangis  sebab Allah Tuhan-ku telah menurunkan ayat ini kepadaku . Dan beliau membaca sampai ayat  surah  Ali Imran.

 إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ.الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ َالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّار

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. Tafsir Ruuhulbayan  zeeri tafsir  surah Ali Imran ayat 191-192

Kemudian dalam riwayat lain disebutkan demikian bahwa Hadhrat Aisyah menanyakan bahwa,ya   Rasulullah saw  ! kenapa begitu banyak Tuan  menangis, sedangkan  Allah telah memaafkan semua kesalahan-kesalahan Tuan yang telah lalu dan yang akan datang .  Maka Rasulullah saw menjawab , “Apakah saya jangan   menjadi hamba Allah  yang tahu bagaimana harus berterima kasih. Sebab Allah Tuhan-ku telah menurunkan ayat ini kepada saya.

 إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ.الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ َالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّار

Kemudian Rasulullah saw bersabda: Kehancuranlah bagi orang  yang membaca namuun tidak merenungkannya. Tafsir Ruuhulbayan  zeeri tafsir  surah Ali Imran ayat 191-192

Kemudian lihatlah, sebuah pemandangan aneh  yang dari mana dapat diketahui rasa cemas  dan gejolak (permohonan) ampunan  bagi  ummat beliau juga dan  rasa syukur/terima kasih   beliau kepada Allah. Diriwayatkan dari Hadhrat Sa’ad bin Abi Waqas bahwa pada saat kami tengah kembali dari Mekah ke Madinah bersama Rasulullah saw  pada saat itu tatkala  sampai ke tempat yang bernama Azura  maka Rasulullah saw mengangkat tangan untuk berdoa dan beliau memanjatkan doa cukup   lama. Kemudian Hudhur saw  jatuh untuk bersujud dan sampai sedemikian lama beliau  dalam keadaan berdoa  kemudian beliau berdiri  dan beliau mengangkat tangan untuk memanjatkan doa. Kemudian beliau  bersujud. Tiga kali beliau melakukan seperti itu. Kemudian beliau bersabda bahwa aku  memanjatkan doa ini pada  Tuhan-ku dan aku telah memohon syefaat untuk ummatku   maka Allah memberikan izin kepada saya untuk memberikan syefaat kepada ummatku sebanyak satu pertiga. Kemudian saya bersujud untuk menyatakan rasa syukur  kepada Allah dan setelah mengangkat kepala  kemudian  beliau berdoa kepada Allah untuk ummat beliau,maka Allah  tambah memberikan izin kepada saya  memberikan syefaat kepada ummat  saya satu pertiga. Kemudian saya melakukan sujud syukur lalu  mengangkat kepala seraya   memanjatkan doa untuk ummatku. Kemudian Allah memberikan izin kepadaku  untuk memberikan syefaat  untuk  ummat ku sebanyak satu pertiga. Kemudian saya jatuh  untuk melakukan sujud syukur  di hadapan Allah. Nah,dengan melihat gejolak rasa syukur seorang hamba yang bersyukur itu  Allah telah memberikan hak memberikan syefaat kepada beliau. Abu Daud kitabuljihad bab fii sujuudisyukur

Kemudian dalam sebuah riwayat   sisi gejolak syukur beliau diketahui demikian. Hadhrat Abdurrahman  bin Auf meriwayatkan  bahwa pada suatu saat Rasulullah saw keluar. Saya pergi di belakang beliau saw  sehingga Hudhur saw sampai di kuburan disana beliau saw jatuh dalam bersujud  dan beliau melakukan sujud yang panjang. Sehingga saya menyangka bahwa mungkin Allah mengambil ruh beliau. Maka untuk melihat beliau saya mendekat dengan beliau  saw maka beliau duduk  dan bersabda bahwa apa yang terjadi dengan dirimu  Abdurrahman ? Saya bertanya wahai Rasul Allah ? Tuan  melakukan sujud sedemikian panjang  dan saya khawatir jangan-jangan Allah mengambil ruh Tuan. Beliau bersabda bahwa Jibril memberikan habar suka kepada saya  bahwa Allah berfirman untuk kepentingan saya    bahwa barangsiapa yang mengirim selawat kepada engkau   maka Saya akan menurunkan rahmat-rahmat-Ku  dan barangsiapa yang mengirim salam  maka Saya akan mengirimkan selamat padanya. Mendengar ini saya bersujud syukur kepada Allah. Musnad Ahmad hadis Abdurrahman  bin Auf

Sebabnya beliau mengungkapkan rasa syukur kepada Allah dan  melakukan sujud sedemikian panjang ialah: Pertama, supaya diberikan  dorongan  kepada ummat beliau untuk  memanjatkan doa –doa  dan membaca selawat sambil  mengatakan bahwa karunia Allah akan turun pada  orang yang mengirim selawat. Kedua, sebabnya beliau  melakukan sujud syukur adalah supaya akibat dari selawat itu  akan  tercipta juga sarana pengampunan  bagi summat.  Kemudian jika beliau melihat cara mengungkapkan rasa syukur di dalam diri bangsa-bangsa lain maka di dalam itupun beliau berupaya  untuk mengamalkannya supaya jangan ada peluang yang terlepas  untuk melakukan syukur kepada Allah.

Tertera dalam sebuah riwayat  yang bersumber dari  Hadhrat Abu Hurairah r.a  bahwa Rasulullah saw lewat di suatu kelompok orang-orang Yahudi yang melakukan puasa hari Asyurah. Rasulullah saw menanyakan  kepadanya  bahwa puasa bagaimana ini. Mereka menjawab  bahwa hari inilah Allah menyelamatkan  Nabi Musa dan Baniisrail dari musibah tenggelam. Dan pada hari inilah Firaun tenggelam  dan perahu nabi Nuh berhenti  di gunung Judi. Nuh a.s dan Musa  a.s berpuasa pada hari ini  sebagai tanda rasa syukur atau terima kasihnya  kepada Tuhan. Maka Rasulullah saw bersabda: Saya adalah orang yang lebih berhak memiliki  hubungan dengan Musa  a.s dan karena itulah saya lebih berhak untuk melakukan puasa. Kemudian Rasulullah saw sendiri melakukan puasa dan memerintahkan kepada sahabahnya untuk melakukan puasa di bulan Asyura(Sebelum adanya perintah puasa pent.). Musnad Ahmad bin Hanbal jilid 2 hal 359-360 Edisi Beirut

 Jadi, disini bukan masaalah  bahwa itu adalah  cara kaum lain  atau cara agama lain lalu apa perlunya untuk melakukannya(tidak demikian cara beliau saw).  Tetapi karena yang dilakukan itu  merupakan   pekerjaan baik   sebagai tanda rasa syukur kepada Allah  maka   perhatian beliau tertuju ke arah itu.

Kemudian di hadapan Allah nampak kepada kita pemandangan uniknya  ungkapan terima kasih beliau yang nampak pada saat penaklukan kota  Mekah. Pada umumnya bangsa yang menang sesudah penaklukan bangsa yang dikalahkan, mereka masuk ke dalam kota yang dikalahkan dengan penuh wibawa dan kebesaran , masuk ke kota  dengan bangga. Tetapi Rasulullah saw pada kesempatan seperti itu masuk ke  kota Mekah dengan membawa gejolak syukur.

Tetera dalam sebuah riwayat bahwa pada saat penaklukan kota Mekah   saat beliau sampai di tempat Dzi Thua maka beliau mengenakan serban/ikat kepala  buatan Yaman yang berwarna  merah dan beliau diam /berhenti  di atas tunggangan beliau.  Pada saat ketika beliau melihat  bahwa bagaimana  dengan memberikan kemenangan betapa  Allah  telah memberikan kemuliaan dan kehormatan kepada beliau. Hudhur dengan rasa rendah hati dan dengan penuh rasa syukur   menundukkan kepala beliau sehingga nampak  bahwa janggut beliau yang mulia  hampir menyentuh  punggung unta beliau. Assiratunnabawiyyah liibni Hisyam  Dzikru fathi makkata  wushuulunnabiyyi ila dzi thua  Sedemikian rupa beliau tunduk sehingga janggut beliau yang mulia menyentuh bagian  depan yang nmenojol dari tempat duduk  yang beliau  duduki. Dalam  riwayat seperti ini banyak sekali misal-misal yang seperti ini yang  dari itu beberapa akhlak beliau yang mulia menjadi zahir .

Kemudian apabila kita melihat  bahwa  untuk hamba-hamba-Nya  betapa gejolak rasa terima kasih  beliau. Apabila mendapat faedah dari seseorang betapa  beliau saw mengungkapkan rasa terima kasih padanya,seperti itu banyak misal-misal  unik yang  nampak pada kita,baik pada saat suka maupun duka,  sedikit saja orang mendatangkan mamfaat pada  beliau maka  sedemikian rupa beliau menyatakan semangat penghargaan kepada  orang-orang dan memberikan perhatian pada mereka. Kemudian tidak hanya dengan orang-orang yang secara langsung mempunyai ikatan dengan beliau semata  (bukan  dengan peristiwa   yang ada  kaitannya dengan beliau ) tetapi dengan orang-orang yang mempunyai ikatan dekat dengan beliau pun tidak terhingga ucapan  rasa terima kasih yang beliau ungkapkan terhadap mereka dan senantiasa  memperhatikan mereka. Hadhrat Abu Bakar r.a adalah  merupakan salah satu dari sahabah-sahabah beliau yang paling akrab. Dalam setiap saat baik saat suka  dan duka, pada saat menemui kesusahan biasa beliau  menolong/mendukung Rasulullah saw.  Untuk beliau Rasululah saw   sedemikian rupa  memiliki  perasaan yang sangat sensitif sehingga beliau sama sekali tidak dapat sabar manakala  ada kata-kata yang tidak enak yang diucapkan mengenai Abu Bakar r.a. yang dapat menyentuh  emosional  Abu Bakar  atau membuat beliau tersinggung. Ini semua adalah merupakan akibat gejolak  rasa syukur karena  orang itu (Abu Bakar) telah memenuhi hak  persahabatan  beliau   dan beliau benar-benar senantiasa menjadi orang yang terdepan dalam pengorbanan. Karena itu beliau tidak dapat menerima/bersabar   jika ada kesusahan yang menimpa  beliau.

Sebagaimana tertera dalam sebuah riwayat bahwa pernah seorang sahabah berselisih dengan Hadhrat Abu Bakar r.a. Hudhur mengetahui hal itu  maka beliau bersabda : Ketika Allah mengirim saya kepada kalian,  maka semuanya mengatakan  saya seorang pendusta  dan Abu Bakar yang memberikan kesaksian akan kebenaran saya dan dia telah menolong saya dengan harta dan jiwanya. Apakah kalian tidak akan berhenti  menyakiti sahabahku itu ? Kemudian pada suatu kali di saat dekat wafat beliau, beliau bersabda: Dari antara orang-orang yang setiap saat ada bersama  saya dan paling banyak melakukan kebaikan terhadap saya dengan hartanya,  Abu Bakar lah yang telah melakukannya. Beliau bersabda: Semua jendela Mesjid  Nabawi   tertutup kecuali jendela  Abu Bakar. Bukhari kitabul manaakib  bab fadhaailu Abi Bakar                        

 Kemudian Hadhrat Aisyah r.a menerangkan  bahwa Rasulullah saw kebanyakan menyebut Hadhrat Khadijah r.a  dengan cara yang sangat baik dan  nada memuji. Pada suatu hari  karena cemburu ,kata Hadhrat Aisyah,saya mengatakan kepada Rasulullah saw, apakah Tuan terus saja menyebut perempuan tua itu, padahal  Allah telah memberikan kepada Tuan istri yang lebih baik dari itu. Maka Hudhur saw bersabda bahwa tatkala  orang-orang mendustakan saya maka dia menerima saya. Pada saat orang-orang ingkar pada saya maka dia beriman. Pada saat orang-orang memahrumkan saya dari harta  maka dia telah menolong saya dengan hartanya. Dan dari dialah  Allah  telah menganugerahkan  anak-anak kepada saya. Musnad Ahmad jilid 6 hlm 117

Adapun terkait karena   hubungan sebagai  istri itu tentu  ada,  tetapi beliau  merupakan seorang istri yang sedemikian sangat setia  yang telah mengurbankan segala-galanya, dan beliau saw merupakan seorang manusia yang paling banyak bersyukur maka   bagaimana dapat terjadi  bahwa beliau melupakan akan kebaikan  yang Hadhrat Khadijah telah lakukan.

Kemudian dapat diketahui dari sejarah  bahwa pada masa yang ke 13 tahun kenabian beliau,  sebelum Hudhur saw hijrah, ada 70 orang dari Madinah yang baiat pada beliau  dan mereka berkata   bahwa apabila Hudhur akan datang ke Madinah  maka kami akan menjaga Hudhur seperti kami menjaga diri kami sendiri. Pada kesempatan itu seorang sahabah mengatakan  wahai Rasulullah saw  dengan orang-orang yahudi kami mempunyai hubungan yang sudah lama,  jika kami mendukung Tuan maka itu  akan terputus,itu akan putus dan akan berakhir. Jangan-jangan  ketika Allah memberikan kemenangan kepada  Tuan  maka Tuan akan  meninggalkan kami lalu akan kembali ke Mekah. Maka Hudhur mengatakan,  tidak, tidak. Sekali-kali tidak akan seperti itu. Darah kalian akan menjadi darah saya . Sahabah kalian adalah sahabah saya dan musuh kalian adalah musuh saya.   Sirat ibni Hisyam jilid 2 hlm 85 . Edisi musthafa Mesir 1936

 Di dalam diri beliau terdapat  rasa berterima kasih dan memberi pernghargaan   sampai pada titik puncaknya. Bagaimana mungkin   kebaikan Anshar kepada  kaum Muhajirin beliau dapat lupakan. Sesuai dengan itu  dunia telah melihat  bahwa beliau tidak hanya mengingat itu  bahkan beliau banar-benar memenuhi haknya. Beliau telah menyatakan diri beliau merupakan satu bagian dari  Anshar.

Sebagaimana tertera dalam sebuah riwayat bahwa setelah perang Hunain pada saat pembagian harta rampasan perang  pada saat seorang Anshar melontarkan kritikan   maka Hudhur saw menyampaikan ceramah yang sangat memilukan. Beliau bersabda: Jika kalian mengatakan bahwa  wahai Muhammad (saw)engkau datang pada kami dalam keadaan didustakan  dan  pada saat itu kami membenarkan engkau. Dan tatkala orang-orangmu sendiri  menghalau engkau   maka pada saat itu kami telah menerimamu  dan melindungimu. Engkau datang pada kami dalam keadaan bahwa kamu  lemah dari segi  harta  maka kami menjadikanmu kaya. Dan jika kalian mengatakan itu, maka  saya mengiyakan kata-kata kalian itu. Wahai Anshar ! jika orang-orang melakukan perjalanan di lembah yang berbeda-beda  maka saya akan berjalan pada lembah dimana Anshar berjalan.    Jika untuk saya hijrah itu tidak ditakdirkan  maka saya akan menyukai saya dikatakan dari antara kalian. Dekatnya kalian dengan saya adalah seperti   kain  yang menempel di badan saya  dan orang lain adalah seperti kain yang di bagian  atas tubuh saya. Musnad Ahmad bin Hanbal jilid 3 hlm 76

 Jadi adanya gejolak rasa bersyukur  inilah  yang karenanya  beliau telah memberikan kepada Anshar  kemuliaan menjadi orang yang paling dekat dengan beliau saw.

 Kemudian sikap menghargai kebaikan dan satu lagi misal sikap tahu berterima kasih disebutkan demikian   bahwa pada saat  di Mekah  berbagai macam penderitaan  ditimpakan kepada orang-orang Islam  maka sesuai dengan izin Allah  mereka berhijrah menuju ke Abesinia.  Orang-orang Islam pergi kesana. Pada saat itu Raja Abesinia  memberikan perlindungan di negaranya. Rasulullah saw senantiasa  mengenang  akan kebaikan Raja Najasi itu dan pada setiap peluang  Rasulullah saw senantiasa mengungkapkan   rasa terima kasih atas kebaikan itu, baik dengan perkataan , amal  maupun  dengan ucapan-ucapan beliau. Oleh karena itu tatkala delegasi Najasi datang  kepada Rasulullah saw  maka Rasulullah sendiri berdiri untuk memberikan sambutan kepada  mereka dan sahabah beliau menanyakan kepada beliau,  ya Rasulullah kami cukup.Rasulullah saw bersabda bahwa dia memperlakukan sahabah-sahabah kami  dengan baik . Dia sangat menghormatinya. Dan dia telah mendudukkannya di dekatnya. Maka saya menyukai bahwa saya sendiri yang membayar kebaikan itu. Siiratunnabawiyyah liibni Hisyam jili 2hlm 31  bab hijraun man haajara min ashhaabinabiyyi saw min makkati ila ardhi habsyah firaaru bdiinihim minal fitnah

Kemudian disebutkan mengenai sebuah pristiwa demikian  bahwa tatkala terjadi perang badar dan para tahanan dibawa maka diantara mereka terdapat juga Hadhrat Abbas yang tidak menggunakan baju. Rasululah saw mencari baju untuknya  tetapi karena dia adalah seorang yang tinggi  maka tidak ada baju seseorang yang cukup untuknya. Maka ketika para sahabah melihat,maka ternyata baju Abdullah bin Ubai bin Sulul yang cukup untuk beliau  adalah seorang yang berbadan tinggi  maka  mereka menyebutkannya di hadapan Rasulullah saw. Maka Hudhur saw mengambil bajunya lalu memberikan Hadhrat Abbas mengenakan baju itu. Jadi kendati tidak terhingga kelancangan dan niat tidak baiknya dan  kata-kata kotor yang  diolontarkan kepada beliau saw sesudahnya, tertera dalam sebuah riwayat  bahwa pada saat wafatnya tatkala dia telah diturunkan  di liang lahat maka Rasulullah saw datang . Maka beliau saw memerintahkan untuk mengeluarkannya  dan kepalanya beliau letakkan di atas lutut beliau  dan beliau memberikan air liur beliau. Jadi  dia telah merasakan   kebaikannya yang  telah memberikan menggunakan bajunya. Bukhari kitabu fazaailu ashhabinnabiyyi saw lau kuntu muttakhidzan khaliila

 Beliau saw untuk  khadim-khadim beliau juga  karena  pengkhidmatan mereka   beliau mendoakan mereka dengan rasa bersyukur kepada Allah. Misalnya, disebutkan pada pristiwa perang Khaibar  bahwa tatkala Rasulullah menikah dengan Hadhrat Shafiah  maka pada malam pernikahan  Hadhrat Abu Ayyub Khalid bin Zaid sepanjang malam berjaga-jaga diluar kemah Rasulullah saw . Pada saat Rasulullah bangun di  pagi hari dan beliau melihat bahwa Abu Ayyab  tengah berjaga-jaga  maka kepada beliau ditanyakan :

ما لك يا ابا ايوب  –maa laka yaa abaa ayyub ?  Bagaimana kabar hai Abu Ayyub  ?  Apa yang terjadi ? Beliau menjawab  saya khawatir berkenaan dengan Tuan akibat perempuan itu  bahwa jangan-jangan dia menimpakan kemudharatan kepada Tuan,  sebab pada perang khaibar Tuan telah membunuh suaminya ,bapaknya dan orang-orangnya sementara  dia baru saja menerima Islam   karena itu dari pihak dia saya klhawatir berkenaan dengan Tuan. Rawi menerangkan  begitu melihat keikhlasannya ini beliau berdoa :

اللهم احفظ ابا ايوب كما بات يحفظنى –allahumahfaz kama baata yahfazuni– Wahai Allah peliharalah Abu Ayyub sebagaimana sepanjang malam dia menjaga saya. Arraudhul anf  jilid 4  hlm 85 bab abu ayyub yahrusu  arrasuul lailata

 Kemudian tertera lagi sebuah riwayat mengenai pengkhidmatan seorang khadim. Hadhrat Anas  r.a  meriwayatkan bahwa pada suatu kali  Rasulullah saw pergi  untuk buang hajat  maka saya menyiapkan air untuk beliau  (sebelum saya pergi saya menyiapkan air disana) Rasulullah saw bertanya siapa yang meletakkan air ini  maka kepada beliau diberitahukan bahwa Ibnu Abbas yang telah meletakkannya.. Maka Rasulullah mendoakan untuknya

اللهم فقهه فى الدين  Allahumma faqqihhu fiddiin –Wahai Allah anugerahilah dia  pemahaman dalam  agama Bukhai kitabulwudhu  bab wadhaalmaa ‘indal khalaa

  Jadi perhatikanlah bahwa dengan pengkhidmatan yang sedikit betapa lengkap doa yang beliau panjatkan untuknya. Kemudian tertera dalam sebuah  riwayat. Ismail bin Ibrahim bin Abdullah  bin Abi Rabiah  dari  bapaknya  dan kakeknya dia meriwayatkan bahwa  nabi saw meminjam hutang dari saya sebanyak 40 ribu dirham. Kemudian  tatkala harta datang  kepada Rasulullah saw maka beliau mengembalikan uang  itu dan sambil mendoakan beliau bersabda. Semoga Allah memberikan berkat kepada keluarga dan hartamu. Juga beliau bersabda: Ganjaran memberikan hutang adalah  pelunasan hutang  dengan ucapan terima kasih. Sunan Annasai  kitabul buyu’ bab alistiqra’

 Seringkali terjadi beliau mengembalikan hutang dengan melebihkannya  dan contoh ini beliau telah tegakkan supaya  seorang yang telah mengambil hutang  maka  mereka hendaknya  mengembalikannya   dengan cara yang baik.

Kemudian terdapat juga kebiasaan beliau saw juga  bahwa apabila beliau memperoleh berita gembira  maka beliau bersabda:  اللهم بنعمته تتم الصالحات  – allaahumma bini’matihi tatimmushaalihaat– Semua pujian adalah untuk Tuhan  yang dengan nikmatnya kebaikan-kebaikan  itu sampai pada kesempurnaannya. Dan jika ada masaalah seperti itu yang beliau tidak sukai yang dihadapi  maka beliau berdoa:

الحمد لله على كل حا  ل- alhamdulillah ‘la kullihaalin-Dalam setiap keadaan apapun saya memuji Allah. kanzul ummal jilid 4hlm 27

 Dan gejolak-gejolak  rasa syukur ini beliau ingin ciptakan di dalam ummat beliau juga  dan keinginan beliau adalah bahwa setiap individu ummat beliau  menjadi  hamba Allah yang bersyukur, menjadi orang yang memuji Allah dan  menjadi orang yang menyanjung  pujian pada-Nya.

Sebagaimana Hadhrat Anas bin Malik meriwayatkan  bahwa Rasulullah saw bersabda: Allah menyukai apabila  ada seorang  hamba yang memakan makanan  lalu dia memuji Allah  dan apabila meminum air maka tetap juga dia memuji Allah  yakni terhadap  nikmat-nikmat yang sekecilnya pun dia bersykur kepada  Allah.

Kemudian tertera dalam sebuah riwayat  bahwa seorang bertanya kepada seorang  bahwa bagaimana keadaan kamu. Dia menjawab saya baik. Rasulullah saw kembali  bertanya bahwa apa kabar. Maka dia menjawab bahwa saya baik dan saya memuji dan bersyukur pada Allah. Maka Rasulullah saw bersabda  bahwa inilah yang saya inginkan yaitu  kamu mengatakan  seperti ini. Attibrani

 Jadi, inilah nasehat kepada semua ummat  bahwa sambil melakukan syukur seperti itu  hendaknya membertahukan akan keadaannya. Hendaknya melewati kehidupan dengan senantiasa memuji Allah dan bersyukur pada-Nya. Senantiasa berkenaan dengan orang-orang  yang beliau cintai  beliau senantiasa  menyukai supaya mereka menjadi orang yang pandai berterima kasih pada Allah.

Sebagaimana tertera dalam sebuah riwayat dari  Muaz bin Jabal r.a  bahwa pada suatu ketika  Rasulullah  saw  memanggil saya   bahwa hai Muaz : Demi Allah, saya mencintaimu  dan hai Muaz, saya menasehatkan kepadamu bahwa jangalah lupa membaca doa ini dalam setiap sehabis shalat

اللهم اعنى على ذكرك و شكرك وحسن عباد اك –allahum ‘ainni ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ibaadatika– Hai  Allah anugerahilah taufik kepadaku   agas aku  menyebut Engkau  dan mengucapkan rasa syukur kepadamu dan menyembahmu dengan cara yang terbaik.  Abu Daud kitabushshalaat  bab fil istigfaar

Kemudian  sambil menasehatkan kepada kami beliau bersabda: Yakni barangsiapa yang makan makanan dan berdoa

الحمد لله الذىاطعمنى هذاورزقنى من غير حول منىولا قوةغفر له ما تقدم من ذنبه– alhamdulillahilladzi  ‘aamani haadza  wa razaqani  min gairi haulin minni wala quwwatin  gufira lahu ma taqaddama min dzanbihi – yakni segala puji adalah bagi Allah yang telah memberikan makan kepada saya  dan  telah memberikan kepada saya rezeki tampa kekuatan   dan kemampuan serta andil saya. Maka dosanya yang telah berlalupun akan dimaafkan. Maka semua dosa-dosanya akan dimaafkan.  Attirmidzi kitabudda’waat bab maa yaquulu idza fariga minaththa’am

 Jadi gejolak- gejolak rasa ucapan terima kasih itulah yang telah menyediakan sarana untuk pengampunan  dan kemudian lahir pula  taufik untuk melakukan kebaikan-kebaikan.

 Kemudian  sambil memberikan nasehat yang bersumber dari Hadhrat Nu’man bin Basyir r.a. Rasulullah saw  Setelah berdiri di mimbar beliau bersabda: Barangsiapa yang tidak bersykur pada hal yang kecil maka dia tidak juga bisa bersyukur pada hal yang besar . Dan barangsiapa yang tidak bersyukur pada hamba-Nya maka dia tidak bisa bersyukur pada Allah. Dan senantiasa menyebut akan karunia-karunia  Allah adalah tanda bersyukur. Yakni manusia   hendaknya senantiasa menyebut atas nikmat-nikmat Allah  pada setiap saat. Dan tidak menyebutnya adalah tidak bersyukur. Jemaat  adalah rahmat  dan perpecahan adalah azab, atas hal itu hendaknya harus bersyukur bahwa manusia masuk atau memiliki ikatan dengan jemaat. Kemudian beliau menasehatkan supaya  ummat senantiasa jauh dari  kerakusan dunia  dan  menjadi hamba-hamba Allah yang bersyukur.yakni:  ‘ Lihatlah  orang yang lebih rendah atau yang kurang sarananya dari kamu dan janganlah kamu melihat yang lebih banyak saranannya dari kamu’ . Inipun juga merupakan satu cara untuk bersyukur yakni andaikata   manusia bukannya melihat yang rendah  malah melihat yang ada diatasnya  maka akan timbuil raa hasad  dan jika melihat yang dibawahnya /yang lebih rendah  maka akan timbul rasa syukur. Cara ini hendaknya ditempuh  yang mana akan menjadikan kalian  layak  sedemikian rupa sehingga kalian tidak akan tidak menghargai akan nikmat-nikmat  Allah. Muslim kitabuzzuhud

Hadhrat Masih Mauud a.s bersabda: Ini adalah merupakan karunia sempurna  Allah bahwa Dia telah memperlihatkan pada kita jalan akidah-akidah yang benar lagi  sempurna dan disempurnakan  dengan perantaraan nabi saw tampa kita bekerja keras dan jerih payah kita. “Dia telah memperlihatkan tampa  kerja keras dan jerih payah ” .Jalan yang telah diperlihatkan kepada kalian pada zaman ini  banyak sekali orang-orang alim yang mahrum dari itu pada zaman ini. Oleh karena itu bersyukurlah atas karunia dan nikmat Allah itu  dan syukur itu adalah melakukan amal -amal saleh dengan hati yang tulus yang ada pada bagian yang lain sesudah akidah yang benar  dan mohonlah pertolongan pada-Nya dengan mengambil pertolongan dengan   amal-amal  kalian supaya Dia menegakkan kalian pada  langkah-langkah  yang benar dan menganugerahi taufik untuk melakukan amal saleh.       Malfuzhat jilid I hlm 94-95 Edisi Baru

Semoga kita  menjadi orang-orang yang berusaha berjalan pada contoh Junjungan kita saw  yang beliau telah tegakkan di hadapan kita  dan menjadi orang  yang   mengamalkan nasehat-nasehat    yang untuk menjadi  hamba yang bersyukur  beliau telah sabdakan kepada kita. Dan sebagaimana sabda Hadhrat Masih Mauud a.s : Berdoalah, sebab dengan doa-doalah akan mendapatkan taufik untuk mengamalkan itu. Semoga Allah menganugerahi taufik kepada semuanya.

Qamaruddin Syahid