Beberapa penganut Brahmo Samaji berkomentar bahwa jika pemahaman sempurna hanya bisa dicapai melalui Al-Quran saja, lalu mengapa Tuhan tidak menurunkannya di semua negeri dan semua bangsa, baik di masa lalu maupun sekarang, dan mengapa Dia meluputkan berjuta-juta mahluk-Nya dari pemahaman sempurna dan akidah yang benar?”

“Jawaban atas pertanyaan tersebut ialah protes tersebut bersumber pada kepicikan pandangan. Jika sinar matahari tidak mencapai beberapa relung-relung yang gelap atau bila manusia memejamkan matanya seperti burung hantu yang melihat sinar Sang surya, apakah lalu berarti bahwa matahari tidak diciptakan oleh Allah swt? Kalau hujan tidak turun di beberapa daerah yang kering atau beberapa daerah yang masin tidak memperoleh kemaslahatan daripadanya, apakah lalu berarti bahwa hujan itu buatan manusia? Guna mengatasi keraguan manusia seperti itu, Allah swt sudah menjelaskan secara tegas di dalam Al-Quran bahwa petunjuk dari wahyu Ilahi tidak ditujukan kepada segala macam jenis manusia tetapi hanya kepada mereka yang bertabiat suci dan memiliki sifat-sifat ketakwaan. Hanya jenis manusia seperti itu saja yang akan dapat memanfaatkan petunjuk agung dari suatu wahyu Ilahi. Dalam konteks ini kami ingin menarik perhatian pembaca kepada beberapa ayat dari Al-Quran:

 

الٓمٓ ﴿ ﴾ ذَ ٰلِكَ ٱلْكِتَـٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًۭى لِّلْمُتَّقِينَ ﴿ ﴾ ٱلَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِٱلْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ وَمِمَّا رَزَقْنَـٰهُمْ يُنفِقُونَ ﴿ ﴾ وَٱلَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَآ أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَآ أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ وَبِٱلْءَاخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ ﴿ ﴾ أُو۟لَـٰٓئِكَ عَلَىٰ هُدًۭى مِّن رَّبِّهِمْ ۖ وَأُو۟لَـٰٓئِكَ هُمُ ٱلْمُفْلِحُونَ ﴿ ﴾ إِنَّ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ سَوَآءٌ عَلَيْهِمْ ءَأَنذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ ﴿ ﴾ خَتَمَ ٱللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَعَلَىٰ سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلَىٰٓ أَبْصَـٰرِهِمْ غِشَـٰوَةٌۭ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌۭ

‘Akulah Allah Yang lebih mengetahui. Inilah Kitab yang sempurna, tiada keraguan di dalamnya; petunjuk bagi orang yang bertakwa. Yaitu mereka yang beriman kepada yang ghaib dan tetap mengerjakan sembahyang dan menafkahkan segala sesuatu dari apa yang telah Kami rezekikan kepada mereka, dan yang beriman kepada apa yang telah diturunkan kepada engkau dan kepada apa yang telah diturunkan sebelum engkau dan kepada hal-hal yang akan datang pun mereka yakin. Mereka itulah yang berdiri di atas petunjuk dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang akan berbahagia. Sesungguhnya orang-orang yang tidak percaya sama saja bagi mereka, baik mereka engkau peringati atau tidak engkau peringati, mereka tidak akan beriman. Allah telah memeterai hati mereka serta telinga mereka, sedang di atas mata mereka ada tutupan dan bagi mereka ada siksaan besar.’ (QS.2 Al-Baqarah:2-8).

هُوَ ٱلَّذِى بَعَثَ فِى ٱلْأُمِّيِّـۧنَ رَسُولًۭا مِّنْهُمْ يَتْلُوا۟ عَلَيْهِمْ ءَايَـٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلْكِتَـٰبَ وَٱلْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا۟ مِن قَبْلُ لَفِى ضَلَـٰلٍۢ مُّبِينٍۢ ﴿ ﴾ وَءَاخَرِينَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوا۟ بِهِمْ ۚ وَهُوَ ٱلْعَزِيزُ ٱلْحَكِيمُ ﴿ ﴾ ذَ ٰلِكَ فَضْلُ ٱللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَآءُ ۚ وَٱللَّهُ ذُو ٱلْفَضْلِ ٱلْعَظِيمِ

‘Dia-lah yang telah mengutus di tengah-tengah bangsa yang butahuruf seorang rasul dari antara mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka Tanda-tanda-Nya, mensucikan mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah walaupun sebelumnya mereka berada dalam kesesatan yang nyata. Dan Dia akan membangkitkannya di tengahtengah suatu golongan lain dari antara mereka yang belum pernah bergabung dengan mereka.dan Dia-lah yang Maha Perkasa, Maha Bijaksana. Itulah karunia Allah, Dia menganugrahkannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah adalah yang empunya karunia yang besar sekali.’ (QS.62 Al-Jumuah:3-5).

“Patut dicermati kiranya ayat pertama di atas yaitu:

 الٓمٓ ﴿ ﴾ ذَ ٰلِكَ ٱلْكِتَـٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًۭى لِّلْمُتَّقِينَ

 ‘Akulah Allah Yang lebih mengetahui. Inilah Kitab yang sempurna, tiada keraguan di dalamnya; petunjuk bagi orang yang bertakwa.’

“Dari ayat ini kita melihat betapa indah dan halusnya Allah Yang Maha Kuasa memberikan jawaban atas keberatan yang diajukan mereka. Rujukan pertama adalah kepada Sang Pencipta Al-Quran dengan mengemukakan Keagungan dan Keluhuran-Nya. Dinyatakan disana bahwa:

الٓمٓ

‘Akulah Allah Yang lebih mengetahui’

yang berarti bahwa Aku Yang Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana yang pengetahuan-Nya tidak mungkin dipadani oleh siapa pun, telah menurunkan Kitab ini. Kemudian dikemukakan kebesaran dari Al-Quran dimana dinyatakan:

ذَ ٰلِكَ ٱلْكِتَـٰبُ

‘Inilah Kitab yang sempurna’

yang mengandung makna bahwa Kitab ini adalah suatu yang agung dan berderajat tinggi yang bersumber dari pengetahuan Ilahi. Ditegaskan disini kalau sumber Kitab itu adalah Yang Maha Abadi dan Maha Bijaksana.”

“Dengan menyebutnya sebagai Kitab maka Allah Yang Maha Luhur mengindikasikan bahwa kitab ini berasal dari khazanah pengetahuan Tuhan yang tidak ada bandingan dan tidak ada padanannya dimana kesempurnaan pengetahuan yang sempurna tersebut serta mutiara-mutiara yang dikandungnya berada jauh di atas kemampuan daya cipta manusia.”

“Struktur Kitab Suci Al-Quran tersusun demikian rapih sehingga tidak menyisakan ruang bagi keraguan dalam bentuk apa pun dengan ungkapan:

لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ

‘Tiada keraguan di dalamnya’

“Dengan demikian bisa disimpulkan bahwa Kitab ini bukanlah kumpulan cerita dan dongeng seperti buku-buku lainnya, tetapi lebih merupakan argumentasi dan penalaran yang komprehensif dan konklusif serta mengemukakan secara jelas maksud dan tujuannya. Dalam wujudnya sendiri Kitab ini merupakan mukjizat yang bekerja sebagai sebuah pedang tajam guna mengikis keraguan dan kecurigaan dimana ia membawa manusia kepada pengenalan Tuhan bukan dalam bentuk “bagaimana seharusnya” tetapi langsung kepada kepastian bahwa Dia itu eksis.”

“Disamping keagungan tujuan-tujuan Al-Quran dimana yang utamanya adalah pembaharuan akhlak manusia, juga ada lagi tujuan keempat yang merupakan tujuan yang paling utama yaitu sebagai petunjuk bagi mereka yang bertakwa. Dinyatakan bahwa Kitab ini:

هُدًۭى لِّلْمُتَّقِينَ

‘Petunjuk bagi orang yang bertakwa’

yaitu diwahyukan sebagai bimbingan bagi mereka yang karena kemurnian batinnya, kesehatan penalaran, intelegensia yang kokoh dan hasrat mencari kebenaran, dimana mereka akan dibawa kepada tingkat keruhanian dan ketakwaan yang tinggi serta pengenalan Allah swt. Mereka yang fitratnya diketahui Tuhan sebagai manusia yang cocok untuk mendapat bimbingan demikian, pada akhirnya mereka akan dibimbing oleh Kitab ini. Kitab ini akan menggapai mereka dan Tuhan akan memberikan kesempatan kepada mereka untuk mengikuti jalan yang lurus sebelum ajal mereka datang.”

“Allah swt secara tegas menyatakan bahwa mereka yang dalam pandangan Tuhan termasuk yang patut mendapat bimbingan serta secara batiniah memiliki sifat-sifat muttaqi, sesungguhnya mereka akan mendapat petunjuk melalui Al-Quran. Ayat-ayat berikutnya di atas telah menguraikan rincian dan pernyataan bahwa mereka yang dalam pandangan Allah swt akan termasuk mereka yang beriman pada akhirnya akan beriman, sedangkan mereka yang tertinggal di luar karena menolak ajaran Islam, apakah setelah mereka diingatkan atau pun tidak, maka mereka ini tidak akan beriman dan tidak akan pernah bisa mencapai derajat ketakwaan dan pemahaman yang sempurna. Dalam ayat-ayat tersebut Tuhan telah menegaskan bahwa mereka yang bisa menarik manfaat bimbingan Al-Quran adalah mereka yang bertakwa dimana kalbu mereka tidak akan diliputi kegelapan egonya sendiri.”

“Jika ada yang bertanya tentang bagaimana penyelamatan ruhani dari mereka yang tidak pernah mendapat akses kepada sebuah Kitab samawi, maka jawabannya adalah jika mereka memang sepenuhnya masih liar dan tidak memiliki intelegensia manusia sewajarnya, dengan sendirinya mereka tidak akan dimintakan pertanggung-jawaban apa pun oleh Tuhan mereka. Mereka itu disamakan dengan orang-orang yang gila. Namun mereka yang sedikit banyak mempunyai intelegensia, tetap akan dimintakan pertanggung-jawaban setakar dengan intelegensia yang dimilikinya.” (Barahin Ahmadiyah, Ruhani Khazain, vol. 1, hal. 198-203, London, 1984).

***

“BENIH KETAUHIDAN ILAHI yang telah disemaikan Kitab Suci Al-Quran di jazirah Arab, Persia, Mesir, Syria, India, Cina, Afghanistan, Kashmir dan berbagai daerah lainnya serta cara bagaimana Kitab ini telah mencerabut penyembahan berhala dan pengagungan mahluk dari daerah-daerah tersebut, merupakan suatu hal yang tidak pernah akan ada padanannya di zaman apa pun. Kebalikannya jika kita lihat misalnya Kitab Veda, kita akan melihat bahwa Kitab ini bahkan tidak mampu mencerahkan satu daerah saja yang namanya Arya Vart”[1]. (Chasma Marifat, Qadian, Anwar Ahmadiyyah Press, 1908; Ruhani Khazain, vol. 23, hal. 77, London, 1984).

“Siagalah selalu setiap saat dan jangan sekali pun mengambil langkah yang bertentangan dengan ajaran Ilahi dan petunjuk Al-Quran. Sesungguhnya ketahuilah bahwa barangsiapa yang mengelak salah satu saja dari 700 perintah Al-Quran maka baginya akan tertutup pintu keselamatan. Jalan-jalan untuk menuju keselamatan yang benar dan sempurna telah dibukakan oleh Al-Quran sedangkan yang lain-lainnya adalah cerminannya. Karena itu pelajarilah Al- Quran dengan tekun dan cintailah Kitab ini dengan sepenuh hati, sebagaimana telah difirmankan Allahs.w.t. kepadaku:

اَلْخَىْرُ كُلُّهُ فِى اْلقُرْانِ

‘Semua hal yang baik terdapat di dalam Al-Quran.’

“Sungguh malang mereka yang memilih lainnya selain Kitab ini. Sumber mata air dari kemakmuran dan keselamatan kalian adalah Kitab Suci Al-Quran. Tidak ada kebutuhan keagamaan kalian yang tidak bisa dipenuhi oleh Al-Quran. Pada Hari Penghisaban nanti, Al-Quran akan meneguhkan atau menyangkal keimanan kalian. Tidak ada lagi di bawah langit ini Kitab lain yang bisa memberikan keselamatan selain Al-Quran. Allahs.w.t. amat mengasihi kalian sehingga Dia memberkati kalian dengan Kitab seperti Al-Quran ini. Sesungguhnya aku nyatakan kepada kalian bahwa jika Kitab yang dibacakan kepada kalian ini juga dulu diberikan kepada umat Kristen maka pastilah mereka tidak akan menyeleweng jauh seperti keadaannya sekarang ini. Jika karunia petunjuk yang dianugrahkan kepada kalian ini dahulu juga diberikan kepada umat Yahudi sebagai pengganti Taurat maka tidak akan ada sekte-sekte mereka yang kemudian menolak Penghakiman[2] . Karena itu hargailah karunia yang telah dilimpahkan kepada kalian, sesungguhnya ia merupakan karunia yang amat luhur dan kekayaan yang amat mulia. Kalau saja Al-Quran tidak diwahyukan maka seluruh dunia ini masih akan berupa seonggok daging kotor. Ajaran-ajaran lainnya dibanding apa yang diberikan Al-Quran adalah sesuatu yang hampir tidak ada artinya sama sekali.”

(Kishti Nuh, Qadian, Ziaul Islam Press, 1902; Ruhani Khazain, vol. 19, hal. 26-27, London, 1984)

***

“DISAMPING KELUHURAN KOMPOSISI, kebijakan dan wawasan, Al-Quran juga membawa pengaruh keruhanian bagi yang mengikutinya berupa kekayaan batin, pencerahan kalbu, pengembangan pikiran dan diridhoi Tuhan serta mendapat tegursapa-Nya. Kitab Suci Al-Quran menciptakan Nur dan rahmat-rahmat tersembunyi dalam diri penganutnya serta memberikan dukungan moril yang tidak akan ditemukan di Kitab lainnya. Ia akan menerima firman yang menyejukkan hati dari Tuhan-nya sehingga ia akan bertambah yakin bahwa dengan mengikuti Al-Quran dan kepatuhan kepada Yang Mulia Rasulullah saw, ia akan sampai pada tingkatan keruhanian yang khusus bagi para kekasih Allah swt  Ia akan memperoleh rahmat dan kasih Ilahi sebagaimana yang telah diterima oleh orang-orang yang berkeimanan sempurna sebelum dirinya. Ia akan menyaksikan tidak saja sebatas kata-kata, tetapi juga sebagai suatu kenyataan aktual, adanya mata air murni dari kasih demikian yang mengalir di dalam hatinya dan akan menikmati kedekatan kepada Allah swt dalam dadanya yang tidak mungkin digambarkan dengan ilustrasi atau pun diuraikan dengan kata-kata.”

“Ia akan menyaksikan Nur Ilahi seperti hujan turun ke atas kalbunya. Nur tersebut kadang-kadang akan memantulkan cerminan dalam bentuk pengungkapan hal-hal yang tersembunyi, atau sebagai suatu pengetahuan dan wawasan, atau juga berupa sifat-sifat akhlak yang luhur. Pengaruh dari Al-Quran tersebut merupakan suatu hal yang berkesinambungan dari sejak awalnya. Sejak terbitnya matahari kebenaran di dunia ini dalam bentuk kedatangan sosok Yang Mulia Rasulullah saw, sudah ribuan orang yang telah mencapai dan masih banyak lagi yang akan datang pada tingkat derajat yang luhur tersebut, yaitu dengan mengikuti firman Tuhan dan mematuhi Yang Mulia Rasulullah saw sebagaimana dikatakan di atas.”

“Allah Yang Maha Agung secara berkesinambungan telah menganugrahkan karunia-Nya serta meninggikan derajat mereka dan memberikan bantuan kepada mereka sedemikian rupa sehingga orang-orang yang memiliki penglihatan yang jernih akan mengenali mereka sebagai orang-orang yang diridhoi Allah Yang Maha Agung dan bahwa mereka berada di bawah naungan kasih dan rahmat Ilahi.”

“Para pengamat akan bisa melihat dengan jelas bahwa mereka ini diberkati dengan berbagai karunia yang luar biasa dan menjadi berbeda dengan manusia lainnya karena mendapat begitu banyak mukjizat yang indah. Mereka ini sepertinya diurapi dengan harum-haruman kasih Ilahi dan memperoleh status keridhoan Allah swt. Nur Allah Yang Maha Perkasa mencerahkan sahabat-sahabat mereka, perhatian mereka, tekad mereka, ibadah mereka, mata mereka, akhlak mereka, cara hidup mereka, kesenangan dan kemarahan mereka, kesukaan dan ketidak-sukaan mereka, gerakan mereka, istirahat mereka, bicara mereka, diamnya mereka, dzahir mereka, batin mereka, laiknya parfum mulia yang mengisi sebuah bejana kristal.”

“Semua hal itu dapat kalian peroleh melalui kedekatan kepada mereka, perhatian mereka dan kasih mereka. Dengan cara memperlakukan mereka ini dengan baik dan itikad yang suci maka keimanan kalian akan memperoleh aspek baru dan akan muncul suatu kekuatan baru untuk penampakan dari nilai-nilai akhlak mulia sehingga kecenderungan mementingkan diri sendiri serta kedurhakaan akan menghilang dan sebagai gantinya mendapatkan kepuasan dan kemanisan batin. Sejalan dengan kemampuan masing-masing dan tingkat kedekatannya, keimanannya akan mengemuka, hormat dan kasih akan muncul dan kenikmatan akan kesadaran kepada Tuhan lalu meningkat. Jika kalian mengamati mereka itu dalam waktu lama, kalian akan mengakui bahwa sesungguhnya mereka itu menduduki derajat yang tinggi yang tidak ada padanannya dalam masalah kekuatan keimanan, kondisi moral mereka, tekad menjauh dari segala hal yang bersifat keduniawian, kecenderungan mereka kepada Tuhan, kasih mereka kepada Tuhan dan mahluk-Nya, dalam keteguhan hati mereka dan dalam kesetiaan. Orang-orang yang waras pikirannya akan segera menyadari bagaimana mereka ini sebenarnya telah terbebas dari belenggu yang mengikat kaki mereka sebagai manusia dan pikiran mereka telah dibersihkan dari kecupatan pandangan yang melelahkan.”

“Mereka itu mendapat kehormatan bisa berbicara langsung dengan Tuhan mereka dan dianggap patut memperoleh sapaan Tuhan. Mereka menjadi sarana untuk membimbing manusia dan memberi petunjuk di antara Tuhan dan para hamba-Nya yang rajin. Kecemerlangan rohani mereka telah ikut mencerahkan hati manusia lainnya. Sebagaimana datangnya musim semi yang menumbuhkan tunas-tunas baru, begitu pula dengan kedatangan mereka maka manusia yang patuh akan mengalami maraknya kehidupan batin dimana setiap hati berlomba-lomba melaksanakan hal-hal yang baik dan memupus ketidakacuhan serta mencari keselamatan dari dosa, kedurhakaan, kejahatan, kebodohan dan ketidakmengertian.”

“Dalam masa hidup mereka yang berberkat itu akan terdapat penyebaran Nur sehingga setiap mereka yang beriman dan yang mencari kebenaran akan menemukan kesukaan kepada agama tanpa suatu upaya khusus serta menikmati peneguhan keimanan. Dengan kata lain, dari parfum sehari-hari mereka yang diperoleh berkat kepatuhan yang sempurna tersebut, setiap manusia yang tulus akan mendapat maslahat setara dengan tingkat ketulusannya. Hanya saja ada saja manusia yang selalu bernasib sial yang tidak bisa menikmatinya serta terus saja melakukan kejahatan, kedengkian dan tindakan buruk yang pada akhirnya akan membawa mereka ke dalam api neraka. Mereka inilah yang dimaksud Allah Yang Maha Kuasa dalam ayat:

خَتَمَ ٱللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَعَلَىٰ سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلَىٰٓ أَبْصَـٰرِهِمْ غِشَـٰوَةٌۭ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌۭ ﴿ ﴾

 ‘Allah telah memeterai hati mereka serta telinga mereka, sedang di atas mata mereka ada tutupan dan bagi mereka ada siksaan besar.’ (QS.2 Al- Baqarah:8).

(Barahin Ahmadiyah, Ruhani Khazain, vol. 1, hal. 528- 532, London, 1984).


[1] 38 Arya Vart atau istilah lainnya Bharat Varsha adalah nama daerah yang sekarang secara konstitusional bernama India atau Bharat. (Penterjemah)

[2] Penghakiman yang dimaksud adalah Judgment atau Bet Din yaitu badan yang menghakimi kedua belas suku bangsa Israil menurut Kitab Ulangan 16:18 yang kemudian diabaikan bangsa ini dan menjadikan mereka terpecah-belah . (Penterjemah)

Tulisan ini dikutip dari buku “Inti Ajaran Islam Bagian Pertama, ekstraksi dari Tulisan, Pidato, Pengumuman dan Wacana Masih Mau’ud dan Imam Mahdi, Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad as”. Neratja Press, hal 398-408,  ISBN 185372-765-2
(Visited 199 times, 1 visits today)