بسم اللہ الرحمن الرحیمSayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 11 Januari 2019 (Sulh 1398 HijriyahSyamsiyah/Jumadil Awwal 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Hazrat Khallad Bin Amru Bin al-Jamuh Anshari (خَلَّادُ بن عَمْرو بن الجَمُوح بن زيد بن حَرَام بن كعب بن غَنْم بن كعب بن سلمة بن سعد بن علي بن أسد بن ساردة بن تَزيد بن جُشَم بن الخزرج الأكبر، الأنصاري الخزرجي السلمي) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu adalah termasuk sahabat Badr. Beliau ikut serta dalam perang Badr bersama dengan ayah beliau, Hazrat Amru Bin Jamuh dan saudara-saudaranya yaitu Hazrat Mu’adz (معاذ), Hazrat Abu Aiman (أبو أيمن) dan Hazrat Maudz (معوّذ). Berkenaan dengan Hazrat Abu Aiman diriwayatkan juga, إن أبا أيمن مولى عمرو بن الجموح، وليس بابنه “Beliau (Abu Aiman) bukanlah saudara Hazrat Khallad, melainkan hamba sahaya yang dibebaskan ayah Khallad.”[1]

Dalam perjalanan menuju perang Badr, Hazrat Rasulullah (saw) bersama lasykar beliau beristirahat di di suatu tempat yang terletak di luar Madinah bernama Suqya.[2]

Hazrat Abdullah Bin Abu Qatadah meriwayatkan dari ayahnya bahwa Rasulullah (saw) melaksanakan shalat di suatu tempat yang terletak di luar Madinah di dekat sebuah sumur dan berdoa untuk penduduk Madinah.[3]

Telah pernah datang menghadap Rasulullah (saw) masing-masing Hazrat Adiyy ibn Abi al-Zaghba (عَدِيّ بن أَبي الزَّغْبَاءِ) dan Basbas Bin Amru (بَسْبَس بن عَمْرٍو) di tempat tersebut. Berdasarkan riwayat lainnya, Hazrat Abdullah Bin Amru Bin Haram juga pernah menghadap Rasulullah (saw) di tempat itu dan berkata, يا رسول الله، لقد سرني منزلك هذا، وعرضك فيه أصحابك، وتفاءلت به “Wahai Rasulullah (saw)! Berhentinya tuan di tempat ini lalu mengevaluasi pasukan sangatlah tepat. Kami menganggap hal tersebut sebagai pertanda baik. إن هذا منزلنابني سلمة – حيث كان بيننا وبين أهل حسيكة ما كان – حسيكة الذُّباب،  Sebab, ketika terjadi peperangan antara kami dari Banu Salimah dan Kabilah Husaikah (حُسَيُكة), di tempat ini jugalah kami membuat perkemahan.” Beliau (Abdullah Bin Amru Bin Haram) menjelaskan pengalaman lamanya sebelum datang Islam.

والذباب جبل بناحية المدينة “Di sekitar Madinah terdapat sebuah gunung yang bernama Zubab. كان بحسيكة يهود، وكان لهم بها منازل كثيرة Husaikah terletak di dekat gunung tersebut dan di sana terdapat penduduk Yahudi dalam jumlah banyak.”

Beliau (Abdullah Bin Amru Bin Haram) mengatakan, فعرضنا ههنا أصحابنا، فأجزنا من كان يطيق السلاح، ورددنا من صغر عن حمل السلاح، ثم سرنا إلى يهود حسيكة، وهم أعز يهود كانوا يومئذ، فقتلناهم كيف شئنا، فذلّت لنا سائر يهود إلى اليوم “Di tempat ini jugalah kami berhenti dan mengevaluasi kehadiran pasukan. Mereka yang mampu untuk berperang, diizinkan untuk ikut sedangkan yang tidak mampu, dipulangkan. Lalu kami berangkat menuju Yahudi Husaikah. Pada masa itu Yahudi Husaikah menguasai penduduk Yahudi lainnya. Kami telah berhasil mengalahkan mereka sesuai rencana dan mereka takluk kepada kami hingga hari ini.”

Diantara mereka terjadi peperangan yang besar, untuk itu beliau mengatakan, وأنا أرجو يا رسول الله أن نلتقي نحن وقريش، فيقرّ الله عينك منهم “Wahai Rasulullah (saw)! Saya berharap ketika berhadapan dengan Quraisy nanti, semoga Allah Ta’ala menganugerahkan kemenangan kepada Anda atas mereka, sebagaimana yang telah kami dapatkan pada masa dulu.”[4]

Hazrat Khallad Bin Amru bin al-Jamuh (خلاد بن عمرو بن الجموح) menuturkan, “Ketika mulai siang, saya pergi ke Kharba tempat keluarga saya tinggal. Kharba adalah nama suatu kawasan yang terdapat rumah-rumah umat Muslim. Ayah saya, Hazrat Amru bin Jamuh (عمرو بن الجموح) mengatakan, ما ظننت إلا أنكم قد سرتم ‘Saya pikir kamu telah pergi.’”[5]

Dalam riwayat sebelumnya yang saya sebutkan bahwa ayah beliau Hazrat Amru Bin Jamuh ikut dalam perang Badr tetapi berdasarkan riwayat-riwayat yang baru saya sebutkan ayah beliau tidak ikut bersamanya.

Pendeknya, Hazrat Khallad mengatakan, “Ayah saya, Amru bin Jamuh (عمرو بن الجموح) mengatakan, ما ظننت إلا أنكم قد سرتم ‘Saya pikir kamu telah pergi.’ Saya pun memberitahukan kepada beliau (ayah Hazrat Khallad), إن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – يعرض الناس بالبقع ‘Rasulullah (saw) tengah mengevaluasi dan menghitung jumlah pasukan di daerah Baqa’ (nama awal Suqya).’ Lalu Hazrat Amru (ayah saya) mengatakan, نِعم الفأل، والله إني لأرجو أن تغنموا وأن تظفروا بمشركي قريش. إن هذا منزلنا يوم سرنا إلى حسيكة ‘Ini merupakan pertanda yang sangat baik. Demi Tuhan, saya berharap semoga kalian mendapatkan harta rampasan dan mendapatkan kemenangan dari kaum Musyrik Quraisy. Pada hari ketika kami berangkat menuju Husaikah, kami pun memasang kemah-kemah di sana.’”[6]

Dari riwayat ini membenarkan apa yang telah diriwayatkan sebelumnya tentang peristiwa lama (sebelum Islam) terjadinya peperangan antara mereka (suku asal Khallad ibn Amru, Banu Salimah) dengan Yahudi.

Hazrat Khallad meriwayatkan, : فإن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – قد غير اسمه، وسماه السقيا “Rasulullah (saw) mengganti nama Husaikah menjadi Suqya. فكانت في نفسي أن أشتريها، حتى اشتراها سعد بن أبي وقاص ببكرين، ويقال بسبع أواق Saya berhasrat untuk membeli Suqyah, namun Hazrat Saad bin Abi Waqas telah mendahului saya dengan menukarnya dengan dua ekor unta.” (Berdasarkan riwayat lain dengan 7 uqiyah yakni membelinya dengan 280 dirham.) فذكر للنبي – صلى الله عليه وسلم – أن سعداً اشتراها “Ketika hal ini saya sampaikan kepada Hazrat Rasulullah (saw) Saw, beliau bersabda, رَبِحَ البَيْعُ ‘Rabihal Bay’u’ – ‘Jual-beli ini sangatlah menguntungkan.’”[7]

Sebelum ini saya telah keliru menyampaikan bahwa Hazrat Amru ikut serta dalam perang Badr. Sebenarnya yang tengah ada di benak saya adalah sahabat lainnya. Memang benar apa yang saya sampaikan bahwa ayah Khallad ibn Amru (Amru ibn al-Jamuh) tidak ikut serta dalam perang Badr. Hazrat Khallad, ayah beliau dan Hazrat Abu Aiman ketiganya ikut serta dalam perang Uhud. Ketiganya syahid. Artinya, ketiganya ikut serta pada perang Uhud. Ayah beliau tidak ikut pada perang Badr. Sebetulnya beliau ingin ikut, namun dikarenakan satu kaki beliau cacat sehingga putra-putra beliau melarangnya ikut perang Badr.

Hazrat Khallad meriwayatkan berkenaan dengan ayahandanya, Hazrat Amru bin al-Jamuh bahwa dalam menghadapi perang Badr, Hazrat Rasulullah (saw) menghimbau untuk jihad. Disebabkan kaki Hazrat Amru cacat, sehingga anak-anak beliau melarang beliau ikut perang Badr. Memang Allah Ta’ala pun memberikan keringanan kepada orang yang cacat dari mengikuti peperangan, karena itulah anak-anak beliau melarangnya dengan mengatakan, “Kami empat anak akan pergi berperang. Ayah tidak perlu lagi ikut serta dan Allah Ta’ala pun memberikan keringanan kepada ayah.”

Meskipun beliau berkeinginan untuk ikut, tapi karena larangan anak-anak beliau, sehingga beliau tidak jadi ikut. Namun, ketika tiba kesempatan untuk ikut dalam perang Uhud, Hazrat Amru mengatakan kepada anak anak beliau: Kalian tidak mengizinkan aku ikut dalam perang Badr. Sekarang ada kesempatan untuk ikut pada perang Uhud, kalian tidak dapat melarangku lagi, aku pasti berangkat dan ikut dalam perang Uhud.

Anak-anak beliau ingin melarang ayahnya disebabkan oleh keadaan fisik yang tidak mendukung, namun kali ini beliau sendiri menghadap Rasulullah (saw) untuk langsung meminta izin dari beliau Saw. Kemudian, beliau hadir ke hadapan Rasulullah (saw) dan berkata, إِنَّ بَنِيَّ يُرِيدُونَ أَنْ يَحْبِسُونِي عَنْ هَذَا الْوَجْهِ وَالْخُرُوجِ مَعَكَ فِيهِ، فَوَاللَّهِ إِنِّي لأَرْجُو أَنْ أَطَأَ بِعَرَجَتِي هَذِهِ فِي الْجَنَّةِ،  “Anak-anak saya kali ini juga ingin melarang saya ikut berjihad. Sebelum ini mereka telah melarang saya ikut perang Badr, begitu juga untuk perang Uhud. Saya ingin ikut serta bersama Huzur untuk berjihad. Demi Allah! Saya berharap semoga Allah Ta’ala menerima hasrat hati saya dan menganugerahkan mati syahid kepada saya, sehingga saya dapat masuk ke surga dengan kaki saya yang cacat ini.”

Hazrat Rasulullah (saw) bersabda, أَمَّا أَنْتَ فَقَدْ عَذَرَكَ اللَّهُ، فَلا جِهَادَ عَلَيْكَ “Wahai Amru! Memang Allah Ta’ala memberikan keringan atas keadaan anda sehingga jihad tidak wajib bagi anda.

Lalu Rasulullah (saw) bersabda kepada anak-anak beliau, مَا عَلَيْكُمْ أَنْ لا تَمْنَعُوهُ، لَعَلَّ اللَّهَ يَرْزُقُهُ شَهَادَةً “Kalian jangan menghalangi beliau dari kebaikan! Jika memang beliau berhasrat demikian, biarkanlah beliau melakukannya. Semoga Allah Ta’ala akan menganugerahkan Syahadah (kesyahidan) kepada beliau.”[8]

Lalu Hazrat Amru mengambil senjata lalu berangkat ke medan Uhud sambil berdoa, اللَّهُمَّ ارْزُقْنِي الشَّهَادَةَ، وَلا تَرُدَّنِي إِلَى أَهْلِي خَائِبًا Artinya, “Ya Allah anugerahilah hamba kesyahidan. Janganlah Engkau kembalikan hamba kepada keluarga hamba dalam keadaan gagal dan tanpa meraih cita-cita.”[9]

Allah Ta’ala mengabulkan doa beliau sehingga beliau syahid dalam perang Uhud.

Ibunda Hazrat Khallad bernama Hazrat Hindun Binti Amru bin Haram. Ayah beliau pun bernama Amru dan juga suami ibunya. Bukan, mertua ibunya [Hazrat Khallad] maksudnya. Ibunya [Hazrat Khallad] adalah bibi Hazrat Jabir Bin Abdullah bin Amru bin Haram.[10]

Hazrat Hindun menaikkan jenazah suami, putra dan saudara beliau – setelah kesyahidan mereka ke atas unta. Lalu ketika diperintahkan [oleh Nabi saw], beliau mengembalikan jenazah mereka ke bukit Uhud dan memakamkan mereka di bukit Uhud. Awalnya, Hazrat Hindun membawa ketiga jenazah itu ke Madinah lalu dibawa lagi ke bukit Uhud. Peristiwa lengkapnya dijelaskan berikut ini bahwa merupakan kehendak Allah ta’ala supaya para syuhada Uhud ini dimakamkan di bukit Uhud.

Riwayatnya sebagai berikut: Hazrat Aisyah pergi bersama para wanita Madinah kea rah Uhud untuk mencari berita perihal perang Uhud. Saat itu belum turun perintah berpardah. Ketika Hazrat Aisyah radhiyAllahu ta’ala ‘anha sampai di daerah Hurrah, beliau bertemu dengan Hazrat Hindun Binti Amru radhiyAllahu ta’ala ‘anha, saudari Hazrat Abdullah bin Amru bin Haram. Hazrat Hindun tengah menarik unta. Diatas unta tersebut terdapat jenazah suami beliau Hazrat Amru bin al-Jamuh, putra beliau Hazrat Khallad bin Amru dan saudara beliau Hazrat Abdullah bin Amru bin Haram.

Hazrat Aisyah bertanya, “Apakah anda mengetahui bagaimana keadaan orang-orang yang ada di belakang?”

Hazrat Aisyah berusaha mendapatkan informasi perihal medan perang. Hazrat Hindun berkata, “Nabi (saw) baik-baik saja. Setelah mengetahui Rasulullah (saw) baik-baik saja, semua musibah terasa mudah.”

Lalu Hazrat Hindun membaca ayat berikut, وَرَدَّ اللَّهُ الَّذِينَ كَفَرُوا بِغَيْظِهِمْ لَمْ يَنَالُوا خَيْرًا ۚ وَكَفَى اللَّهُ الْمُؤْمِنِينَ الْقِتَالَ ۚ وَكَانَ اللَّهُ قَوِيًّا عَزِيزًا “Dan Allah telah mengembalikan orang-orang yang ingkar dalam kemarahan mereka dan mereka tidak memperoleh kebaikan apa pun. Dan Allah mencukupi orang-orang mukmin dalam perang itu. Dan Allah Mahakuat, Mahaperkasa.” (Surah Al-Ahzaab, 33: 26)

Hazrat Aisyah bertanya, “Jenazah siapa saja yang ada diatas unta ini?”

Hazrat Hindun menjawab, “Saudara saya, anak saya Khallad dan suami saya Amru Bin Jamuh.”

Nama suami Hazrat Hindun adalah Amru juga.

Hazrat Aisyah bertanya, “Akan anda bawa kemana jenazah ini?”

Hazrat Hindun menjawab, “Saya akan makamkan jenazah mereka di Madinah.”

Lalu Hazrat Hindun menarik untanya, namun unta tetap duduk di tempat.

Hazrat Aisyah bersabda, “Mungkin bebannya terlalu berat.”

Lalu Hazrat Hindun menjawab, “Unta ini biasanya mampu mengangkat beban seberat dua unta. Namun saat ini malah sebaliknya.”

Lalu Hazrat Hindun memarahi untanya, lalu untanya bangun. Namun ketika diarahkan ke Madinah, unta itu malah duduk lagi. Ketika diarahkan ke bukit Uhud, unta berjalan dengan cepat.

Hazrat Hindun kemudian menjumpai Rasulullah (saw) dan mengabarkan kejadian tersebut. Hazrat Rasulullah (saw) bersabda, “Unta ini telah diperintahkan oleh Allah Ta’ala untuk tidak pergi ke Madinah, melainkan ke Uhud.”

Rasulullah (saw) bersabda, “Apakah suami Anda mengatakan sesuatu sebelumnya pergi ke perang?”

Hazrat Hindun, “Ketika Amru akan berangkat ke Uhud, sambil menghadap ke kiblat beliau mengatakan, ‘Ya Tuhan! Janganlah Engkau kembalikan daku kepada keluargaku dalam keadaan malu, anugerahilah aku syahid.”

Rasulullah (saw) bersabda, فلذلك الجمل لا يمضي، إنّ منكم- معشر الأنصار- من لو أقسم على الله لأبره. منهم عمرو بن الجموح، ولقد رأيته (يطأ) بعرجته في الجنّة، “Karena itulah unta tidak mau berjalan tadi. Wahai golongan Anshar, diantara kalian terdapat orang-orang yang saleh sehingga jika mereka mengatakan sesuatu dengan bersumpah, maka pasti Allah akan menggenapi ucapannya. Adapun Amru Bin Jamuh adalah salah seorang diantaranya.

يا هند، ما زالت الملائكة مظلّة على أخيك من لدن قتل إلى الساعة ينتظرون أين يدفن Wahai Hindun! Ketika saudaramu syahid, saat itu para malaikat menaunginya dan menanti dimana ia akan dikuburkan.”

Rasulullah (saw) tetap di sana sampai selesai pemakaman para syuhada.

Beliau (saw) bersabda, يا هند، قد ترافقوا في الجنة “Wahai Hindun! Amru Bin Jamuh dan anakmu Khallad dan saudaramu Abdullah akan bersahabat di surga.”

Hazrat Hindun berkata, يا رسول الله، ادع الله عسى أن يجعلني معهم “Ya Rasulullah (saw)! Doakan juga saya semoga Allah ta’ala menyertakan saya bersama dengan mereka.[11]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Uqbah ibn Amir ibn Naabi (عُقْبة بن عامر بن نابئ السلمي الأنصاري) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ibunda beliau bernama Fukaihah binti Sakan (فُكيهة بنت سَكَن بن زيد بن أُميّة بن سنان بن كعب بن عديّ بن كعب بن سلمة). Ayahanda beliau Amir Bin Naabi. Beliau pun beriman kepada Rasulullah (saw), ibunda beliau pun mendapatkan taufik untuk baiat jepada Rasulullah (saw). Hazrat Uqbah Bin Amir termasuk enam Sahabat Anshar yang pertama beriman di  Makkah. Beliau pun ikut serta pada baiat Aqabah pertama.

Riwayat lengkapnya dituliskan oleh Hazrat Mirza Bashir Ahmad radhiyAllahu ta’ala ‘anhu dalam buku Sirat Khataman Nabiyyin, “Pesan Islam sampai ke Madinah ilah berkat upaya Rasulullah (saw). Setelah itu, seperti biasanya Hazrat Rasulullah (saw) melakukan lawatan ke kabilah-kabilah di Asyharul Haram (musim haji saat banyak suku mengunjungi Ka’bah di Makkah). Ketika beliau tengah melakukan itu, beliau mendapatkan berita bahwa seorang pria terkenal di Yatsrib bernama Suwaid Bin Samit (سويد بن الصامت بن عطية) telah tiba di Makkah. Suwaid seorang terkenal di Madinah. Disebabkan keberaniannya, kebangsawanannya dan keistimewaan-keistimewaan lainnya ia digelari Kamil (Nan Sempurna). Ia juga seorang penyair.

Rasulullah (saw) datang ke tempat tinggalnya untuk mencari tahu mengenainya. Beliau (saw) lalu bertabligh kepadanya.

Suwaid mengatakan, ‘Mungkin yang ada pada Anda ternyata ada pada saya juga.’

Nabi (saw) bertanya, ‘Memang yang ada pada Anda itu apa?’

Suwaid menjawab, ‘Saya pun memiliki kalam yang khas yang bernama, مجلة لقمان Majallah Luqmaan’ [حكمة لقمان, Kalimat-kalimat Bijak Luqman].’

Rasul bersabda, أعرضها علي ‘Mohon perdengarkan sebagiannya kepada saya.’

Kemudian, Suwaid memperdengarkan sebagian sahifahnya kepada beliau.’

Beliau (saw) memujinya, إن هذا الكلام حسن والذي معي أفضل من هذا؛ قرآن أنزله الله عليّ هو هدىً ونور ‘Apa yang diperdengarkan itu adalah perkara-perkara baik. Kalam yang ada pada saya lebih agung dan luhur derajatnya.’

Lalu, Rasulullah (saw) memperdengarkan sebagian ayat Al Quran.

Setelah Rasul menyelesaikan Tilawat, Suwaid mengatakan, ‘Memang benar firman yang disampaikan sangat baik.’

Meskipun orang ini belum Muslim, namun dalam ungkapannya ia membenarkan Rasulullah (saw) dan tidak mendustakan beliau. Namun sayang, sekembalinya ke Madinah, ia tidak mendapatkan kesempatan yang banyak. Tidak lama dari itu ia terbunuh dalam suatu kekacauan. Peristiwa ini sebelum terjadinya perang Bu’ats (perang saudara penduduk Madinah).[12]

Setelah itu, tidak lama dari masa itu,  sebelum pecah perang Bu’ats, ketika Rasulullah (saw) tengah melakukan lawatan ke berbagai kabilah pada musim Haji, tibatiba pandangan beliau tertuju kepada beberapa orang asing dari kabilah Aus yang datang untuk meminta bantuan Quraisy guna menghadapi kabilah Khazraj [saingan mereka di Madinah]. Peristiwa ini pun sebelum perang Bu’ats, sepertinya permohonan bantuan ini merupakan satu bagian persiapan mereka untuk perang tersebut. Rasulullah (saw) pergi untuk bertabligh kepada mereka guna menyeru mereka kepada Islam.[13]

Setelah mendengar pidato Rasulullah (saw), seorang pemuda bernama Iyas ibn Mu’adz (إياس بن معاذ. من بني عبد الأشهل) langsung menyahut, يا قوم هذا والله خير مما جئتم له ‘Demi Tuhan! Apa yang disampaikan oleh orang ini – yakni Rasulullah (saw) – kepada kita adalah lebih baik dari apa yang menjadi tujuan kedatangan kita kemari.’ Artinya, ‘Daripada meminta bantuan untuk berperang, lebih baik kita mengarahkan pandangan kepada Allah Ta’ala.’

Namun ketua kelompoknya mengambil kerikil lalu melemparkannya ke muka pemuda itu dan berkata, ‏ دعنا منك، فلعمري لقد جئنا لغير ‘Diam kamu! Bukan untuk itu kita datang kemari.’ Iyas pun diam. Seperti itulah akhirnya pembicaraan terputus.

Namun tertulis dalam riwayat ketika Iyas kembali ke kampung halamannya dan ketika menjelang kewafatannya ia mengucapkan kalimah tauhid.[14]

Beberapa masa kemudian, setelah selesai perang Bu’ats, pada tahun 11 Nabawi bulan Rajab, Hazrat Rasulullah (saw) bertemu lagi dengan penduduk Yatsrib di Makkah. Itu terjadi pada tahun ke-11 kenabian. Setelah menanyakan silsilah keturunan, beliau (saw) mengetahui bahwa mereka adalah kabilah Khazraj yang datang dari Yatsrib.

Dengan nada yang penuh kasih sayang, Rasulullah (saw) bersabda, ‘Apakah Anda bersedia mendengarkan beberapa hal yang akan saya sampaikan?’

Mereka menjawab, ‘Ya, silahkan.’

Beliau (saw) duduk lalu mengajak mereka kepada Allah, menawarkan ajaran Islam kepada mereka dan memperdengarkan beberapa ayat Al Quran.

Mereka saling melihat satu sama lain dan berkata, ‘Ini adalah kesempatan baik, jangan sampai Yahudi mendahului kita.’

Setelah mengatakan itu, semuanya baiat. Mereka berjumlah 6 orang yang namanya diantaranya Abu Umamah As’ad Bin Zararah (أسعد بن زرارة) dari Banu Najjar yang paling pertama membenarkan; Auf ibn Harits ibn Rifa ibn Afra (عوف بن الحارث) dari Bani Najjar yanga mana kakek Rasulullah (saw) Abdul Muthalib berasal dari kabilah tersebut; Rafi ibn Malik ibn Ajlan (رافع بن مالك) dari Banu ZuraiqAl-Quran yang telah turun sampai seperti sekarang ini, pada kesempatan itu diberikan oleh Rasulullah (saw) kepada beliau – ; Quthbah Bin Amir ibn Hadidah (قُطبَة بن عامر بن حديدة) dari Bani Salmah; Uqbah Bin Amir ibn Naabi ibn Bin Zaid (عُقبة بن عامر بن نابي) dari Bani Haram Saat ini saya masih mengisahkan sahabat Badr bernama Hazrat Uqbah Bin Amir tersebut – dan Jabir Bin Abdillah Bin Ri-ab (جابر بن عبد الله) dari Bani Ubaid.

Setelah itu mereka pamit kepada Rasulullah (saw) untuk pulang ke Yatsrib (Madinah). Ketika hendak pergi, mereka mengatakan, ‘Peperangan telah membuat kami lemah. Banyak sekali perselisihan pendapat diantara kami. Kami akan pergi (pulang) ke Yatsrib untuk bertabligh kepada saudara-saudara kami. Betapa baiknya jika dengan perantaraan tuan, Allah Ta’ala dapat mempersatukan kami lagi. Kami akan selalu siap untuk membantu tuan.’

Lalu, mereka pergi. Setelah sampai di Madinah, mereka menyampaikan kabar tentang Nabi Muhammad (saw) dan mengajak mereka kepada Islam. Berkat mereka Islam mulai menyebar di Yatsrib.

Dari sisi sarana lahiriah, pada tahun itu dihabiskan di Makkah oleh Nabi saw dalam keadaan mencekam dan antisipasi harapan terhadap orang-orang asal Yathrib. Beliau sering memikirkan, ‘Mari kita lihat apa yang tengah terjadi dengan mereka yaitu 6 orang Yatsrib yang baru baiat ini? Bagaimana akhir kehidupan mereka? Apakah ada harapan untuk mendapatkan keberhasilan di Yatsrib atau tidak?’

Bagi umat Muslim pun keadaan saat itu dari segi lahiriah merupakan masa-masa yang mencekam. Kadang ada secercah harapan dan terkadang juga diliputi rasa putus asa. Mereka menyaksikan para pemuka kota Makkah dan kota Taif dengan keras telah menolak misi Rasulullah (saw). Kabilah-kabilah lain pun satu per satu menolaknya.

Di Madinah muncul secercah harapan. Namun, siapa dapat mengatakan secercah sinar ini dapat tegak dalam topan penderitaan, kesulitan dan penganiayaan? Di sisi lain, kekejaman dari penduduk Makkah terhadap umat Muslim hari demi hari semakin meningkat. Mereka memahami dengan baik bahwa inilah saatnya untuk menghapuskan Islam. Namun, dalam keadaan yang rentan tersebut yang mana tidak ada masa yang lebih berbahaya bagi Islam dari masa itu, Hazrat Rasulullah (saw) dan para sahabat tulus beliau (saw) tetap teguh berdiri pada tempatnya layaknya sebuah bukit batu yang kokoh.

Keteguhan hati dan tekad beliau terkadang membuat para penentang terheran-heran dan takjub. Betapa tangguhnya beliau yang membuat tidak ada yang mampu menggoyahkan beliau. Bahkan dalam setiap ucapan Rasulullah (saw) terdapat ru’b (kewibawaan) dan keperkasaan. Bilamana pun Hazrat Rasulullah (saw) berbicara, perkataannya sangat berbobot dan memberikan ru’b. Dalam keadaan diterjang badai penderitaan, semangat beliau semakin membara. Keadaan tersebut di satu sisi membuat bangsa Quraisy terheran-heran dan di sisi lain menimbulan rasa ciut dalam diri mereka.

Berkenaan dengan kondisi itu, Sir Wiiliam Muir menulis, ‘Pada masa-masa itu Muhammad (saw) sedemikian rupa berperan sebagai pembakar semangat pengikutnya, sehingga terkadang dalam keadaan yang sama sekali tidak berdaya dan ia pun hanya disertai sekelompok kecil orang menjadi dipenuhi optimisme bahwa mereka akhirnya akan mendapatkan kemenangan. Meskipun seringkali mereka tidak berdaya untuk berbuat apa-apa dan tanpa penolong, keadaan mereka – yaitu segelintir umat Muslim – seolah-olah seperti tengah berada di mulut seekor singa; namun, mereka mempunyai keyakinan sempurna pada janji pertolongan Allah ta’ala yang telah mengutusnya sebagai Rasul. Muhammad (saw) berdiri tegak pada tempatnya disertai tekad yang kuat tanpa ada seorang pun yang mampu menggoyahkan langkahnya.

Tidak ada yang dapat menggoyahkannya. Keadaan tersebut memperlihatkan satu pemandangan yang mana tidak ada permisalan lain yang dijumpai selain dari keadaan Nabi Israil ‘alaihis salaam – sebagaimana terekam dalam Kitab Suci – ketika berada dalam penderitaan yang sangat menyedihkan lalu mengucapkan kalimat berikut di hadapan Tuhan, ‘Ya Tuhan! Saat ini hamba tinggal sendiri di sini.’

Tidak, bahkan pemandangan Muhammad (saw) dalam satu corak lebih hebat dari para Nabi keturunan Israil. Perkataan Muhammad (saw) ini diucapkan pada kesempatan seperti itu, “Wahai segala penderitaan yang menimpa kaumku! Apapun yang ingin kalian lakukan lakukanlah! Aku pun tetap teguh diatas harapan.”’

Walhasil, itu adalah masa-masa yang sangat rentan dan sulit bagi Islam. Dari pihak penduduk Makkah sama sekali sudah tidak ada harapan. Namun, di Madinah timbul secercah harapan. Salah satunya disebabkan beberapa orang yang baiat tadi. Nabi (saw) memperhatikan dengan serius apakah penduduk Madinah pun akan menolak seperti penduduk Makkah dan Taif atau nasibnya tertulis dalam corak lain?

Maka dari itu, ketika tiba kesempatan musim Haji, Nabi (saw)  berangkat ke arah Mina di dekat Aqabah dan mengarahkan pandangan kesana-kemari. Tiba-tiba pandangan Nabi (saw) tertuju pada sekelompok kecil penduduk Yatsrib yang langsung mengenali beliau (saw) seketika mereka melihatnya. Lalu, mereka menemui beliau (saw) dengan penuh kecintaan dan ketulusan.

Saat itu mereka berjumlah 12 orang. Lima orang diantara mereka telah beriman pada tahun yang sebelumnya. Sedangkan 7 sisanya adalah orang baru yang berasal dari kabilah Aus dan Khazraj. Nama-nama mereka ialah Abu Umamah As’ad Bin Zararah, Auf ibn Harits ibn Rifa ibn Afra, Rafi ibn Malik ibn Ajlan, Quthbah Bin Amir ibn Hadidah dan Uqbah Bin Amir ibn Naabi.”

Diketahui bahwa Uqbah bin Amir pada tahun itu juga berziarah Haji ke Makkah. riwayatnya tengah dibahas saat ini.

“Selanjutnya ialah Muadz Bin Harits berasal dari kabilah bani Najjar, Dzakwan Bin Abdu Qais dari kabilah Banu Zuraiq. Abu Abdur Rahman Yazid Bin Tsa’labah dari Bani Baliyy, Ubadah Bin Shamit dari Bani Auf kabilah Khazraj, Abbas Bin Ubadah bin Nadhlah dari Bani Salim, Abul Haitsam bin At-Tayyihan dari Banu Abdul Asyhal dan Uwaim Bin Saidah dari Banu Amru Bin Auf, kabilah Aus.

Nabi (saw) setelah meninggalkan (terpisah) dari orang-orang lalu menemui mereka di suatu lembah. Beliau menanyai kedua belas orang itu perihal keadaan Yatsrib. Kali ini semuanya baiat di tangan beliau. Baiat tersebut merupakan batu pondasi berdirinya Islam di Madinah (nama lain Yatsrib). Karena sampai saat itu belum diperintahkan jihad dengan pedang, Nabi (saw) mengambil baiat dari mereka hanya dengan kalimat-kalimat seperti janji baiat yang diambil dari para wanita paska turunnya perintah jihad. Baiat tersebut yaitu, ‘Kami akan meyakini bahwa Tuhan itu satu, tidak akan berbuat syirk, tidak akan mencuri, tidak akan berzina, tidak akan membunuh, tidak akan menuduh buruk kepada siapa pun dan akan selalu taat kepada engkau (wahai Nabi) dalam setiap amalan saleh.’[15]

Paska baiat Rasulullah (saw) bersabda, فَمَنْ وَفَى مِنْكُمْ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ وَمَنْ أَصَابَ مِنْ ذَلِكَ شَيْئًا فَعُوقِبَ بِهِ فِي الدُّنْيَا فَهُوَ لَهُ كَفَّارَةٌ وَمَنْ أَصَابَ مِنْ ذَلِكَ شَيْئًا فَسَتَرَهُ اللَّهُ فَأَمْرُهُ إِلَى اللَّهِ إِنْ شَاءَ عَاقَبَهُ وَإِنْ شَاءَ عَفَا عَنْهُ
‘Jika kalian tetap teguh pada janji tersebut dengan sebenar-benarnya, maka kalian akan meraih surga. Namun jika memperlihatkan kelemahan maka urusannya dengan Allah Ta’ala, Dia akan memperlakukan sesuai dengan yang Dia kehendaki.’

Dalam sejarah baiat ini dikenal dengan baiat Aqabah pertama, karena tempat yang digunakan untuk mengambil baiat adalah Aqabah yang terletak diantara Makkah dan Mina. Arti kata Aqabah adalah jalan pegunungan tinggi.

Ketika meninggalkan Makkah, kedua belas muallaf itu memohon supaya dikirimkan seorang muallim bersama mereka yang akan mengajarkan Islam kepada mereka dan menyampaikan tabligh Islam kepada saudara-saudara yang musyrik. Lalu Nabi (saw) mengutus Mush’ab bin Umair, seorang pemuda yang sangat mukhlis dari kabilah Abdud Daar. Pada masa itu para Da’i (Muballigh) Islam disebut dengan nama Qari (jamaknya Qurra) atau Muqri karena tugas utama mereka adalah mengajarkan Al-Quran. Hal itu kewajiban terpenting mereka dan merupakan cara yang terbaik dalam bertabligh. Lalu, Mush’ab pergi ke Yatsrib. Di Yatsrib beliau dikenal dengan sebutan Muqri.”[16]

Baiat Aqabah kedua terjadi pada tahun 13 Nabawi (setelah kenabian) yang di dalam kesempatan itu sejumlah 70 orang Anshar baiat.

Hazrat Uqbah bin Amir ikut serta dalam perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Pada perang Uhud beliau dikenal memakai pakaian berwarna hijau diantara pasukan. Beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Abu Bakar para 12 Hijriah dalam perang Yamamah.

Hazrat Uqbah Bin Amir meriwayatkan, “Saya membawa anak saya yang masih kecil lalu hadir ke hadapan Rasulullah (saw). Saya berkata, بِأَبِي أَنْتَ وَأُمِّي، عَلِّم ابْنِي دَعَوَاتٍ يَدْعُو الله ِبِهنَّ، وَخَفِّفْ عَلَيْهِ  ‘Demi Anda, wahai Rasul! Saya bersedia mengorbankan ayah dan ibu saya. Mohon ajarkanlah doa-doa kepada anak saya yang dengannya ia akan selalu berdoa kepada Allah ta’ala dan Dia mengasihinya.

Rasulullah (saw) bersabda, قُلْ يَا غُلَامُ الْلَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ صِحَّةً فِي إِيْمَانٍ، وَإِيْمَانًا فِي حُسْنِ خُلُقٍ، وَصَلَاحًا يَتْبَعُهُ نَجَاحٌ Nak! Ikutilah dengan mengatakan, ‘Allahumma innii as-aluka shihhatan fii iimaanin wa iimaanan fi husni khuluqin wa shilaahan yatba’uhu najaahun.’ – ‘Ya Allah! Hamba memohon kesehatan kepada engkau dalam keadaan iman, aku memohon akhlak mulia beserta keimanan dan setelah mendapatkan kedamaian aku mengharapkan kesuksesan.”[17]

Semoga Allah Ta’ala senantiasa meningkatkan derajat para sahabat ini. Amin.

Selanjutnya saya akan menyampaikan kisah seorang sesepuh Jemaat Amerika Serikat dan setelah Jumat saya juga akan memimpin shalat jenazah ghaib beliau. Beliau bernama Sister ‘Aliyah Syahid dan merupakan istri almarhum Tn. Ahmad Syahid. Beliau wafat pada 26 Desember 2018. Allah Ta’ala telah menganugerahkan kepada Almarhumah berupa umur yang panjang dan taufik untuk berkhidmat. Beliau pun dihindarkan dari uzur (kepikunan). Usia beliau 105 tahun. Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat beiau. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun.

Tn. Amir Jemaat Amerika Serikat menulis mengenai beliau, “Beliau bai’at pada tahun 1936 (umur 23-an) dan dari tahun 1963 hingga 1966 mendapatkan taufik untuk berkhidmat sebagai Sadr Lajnah Amerika. Demikian juga dalam kurun waktu 50 tahun (1966-2016), dalam waktu yang lama beliau mendapatkan taufik untuk berkhidmat di badan Lajnah Imaillah sebagai Sekretaris Umum, Sekretaris Maal, Sekretaris Ta’lim, Sekretaris Khidmat Khalq, dan Ketua Daerah Lajnah.

Beliau senantiasa memiliki hubungan yang mendalam dengan Jemaat dan Khilafat dan setiap saat selalu siap untuk memberikan segala jenis pengorbanan. Beliau seorang wanita yang penuh kasih sayang. Beliau hafal peristiwa-peristiwa di masa-masa awal Jemaat Ahmadiyah Amerika dan kerap kali beliau ceritakan. Beliau juga mendapatkan kesempatan untuk mengundang Hadhrat Choudry Zafrullah Khan makan di rumah beliau. Suami beliau, Almarhum Tn. Ahmad Syahid mendapatkan taufik berkhidmat di Majlis Amilah Nasional Jemaat Amerika dan sebagai Ketua Jemaat Petersburg. Diantara keluarga yang ditinggalkan antara lain seorang putra semata wayang Tn. Umar Syahid, yang mana beliau mendapatkan taufik berkhidmat sebagai Ketua Jemaat Petersburg sejak 18 tahun lalu. Beliau seorang Afrika Amerika.”

Sadr Lajnah Imailah Amerika Serikat menulis mengenai Almarhumah Sister Aliyah, “Gaya hidup, ucapan, amal perbuatan beliau semuanya membuktikan bahwa beliau mengamalkan dengan kokoh janji baiat yang beliau ikrarkan sejak 76 tahun sebelumnya. Pengkhidmatan beliau tidak hanya terbatas di Amerika, bahkan diakui oleh seluruh dunia. Ketika dulu seluruh Lajnah berada di bawah Pakistan, Lajnah-Lajnah di luar negeri pun berada di bawah Sadr Lajnah Jemaat Pakistan, pada saat itu, Hadhrat Maryam Siddiqah yang merupakan istri Hadhrat Khalifatul Masih Ats-tsani (ra) menjadi Sadr Lajnah seluruh dunia, pengkhidmatan Ny.Sister Aliyah pun sangat diakui oleh beliau.

Nama asli Ny. Sister Aliyah adalah Ella Louis, dan calon suami beliau Tn. William Frank Browning adalah seorang anggota aktif di African Methodist Church (Gereja Metodis Afrika). Beliau sedang sibuk mempersiapkan pernikahannya dan pernikahan beliau akan segera dilaksanakan ketika pesan Ahmadiyah sampai kepada calon suami beliau. Lalu Tn. William beserta kedua orang tuanya menjadi Ahmadi dan mengganti nama beliau menjadi Ahmad Syahid. Ny. Aliyah lalu melangsungkan pernikahannya namun tidak baiat.

Beberapa waktu kemudian Tn. Ahmad terpilih sebagai Ketua Jemaat Petersburg dan tidak hanya diakui Jemaat secara lokal saja, bahkan beliau populer di [Jemaat] seluruh negeri dikarenakan perjuangan tabligh beliau. Pada masa itu lahirlah seorang anak laki-laki beliau yang diberi nama Umar. Almarhumah ibu Aliyah tinggal di keluarga mertua beliau yang Ahmadi. Di sana beliau mulai menelaah buku-buku Jemaat dari mertua dan suaminya secara diam-diam.

Pada masa itu sampailah kepada beliau buku Hadhrat Muslih Mau’ud (ra) yang berjudul, ‘Ahmadiyyat, Ya’ni Hakiki Islam’ yang setelah membacanya beliau sangat terkesan. Setelah itu beliau mulai ikut kelas-kelas tarbiyat yang diadakan di rumah beliau. Kemudian, pada suatu hari beliau mendengar ceramah Mubaligh di sana, Tn. Abdurrahman Bengali yang di dalamnya beliau menjelaskan akidah Hadhrat Masih Mau’ud (as) mengenai selamatnya Nabi Isa (as) dari salib dan hijrahnya beliau ke Kashmir. Ny. Aliyah selalu mengisahkan bahwa setelah itu beliau tidak lagi pergi ke gereja dan mulai pergi ke mesjid. Dan pada akhirnya menerima Jemaat pada tahun 1936.

Mengenai bagaimana nama beliau menjadi Aliyah, beliau menceritakan bahwa beliau membaca sebuah buku yang terdapat sebuah nama, yaitu Aliyah dan beliau menyukai nama tersebut. Setelah menjadi Ahmadi beliau mengganti namanya dengan nama tersebut.

Sister Aliyah selalu haus akan ilmu, beliau biasa membersihkan masjid, memasak, melaksanakan salat. Tidak hanya mencari ilmu bahkan beliau juga dengan kerendahan hati melakukan wiqari amal (kerja bakti). Beliau melakukan pekerjaan-pekerjaan Jemaat dengan tangan beliau sendiri. Kami (Sadr LI Amerika Serikat) melihat beliau selalu memperlihatkan akhlak yang luhur. Beliau menjenguk orang orang yang sakit, membayar candah-candah, setiap saat selalu melakukan kebaikan-kebaikan apapun itu bentuknya. Seluruh perhatian beliau fokuskan untuk bagaimana menciptakan persatuan dan persaudaraan di kalangan para anggota Lajnah Imaillah. Untuk hal ini hingga akhir hayatnya beliau banyak menulis surat-surat yang ditujukan kepada para Lajnah.”

Sadr Lajnah Imailah Amerika Serikat menulis, “Ada satu ayat yang sering beliau sampaikan secara berulang-ulang, yang saya dengar dari beliau, yaitu, إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌSesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.’ (Surah Ash-Shaf, 61: 05)”

Sadr Lajnah Imailah Amerika Serikat menulis, “Almarhumah adalah yang pertama kali meletakkan pondasi Masjid Fund (dana Masjid) di Amerika, demikian pula beliau yang pertama kali mencanangkan Muslim Students Scholarship Fund (dana beasiswa mahasiswa Muslim). Di masa kepemimpinan beliau dilaksanakan Ijtima tahunan untuk pertama kalinya. Demikian juga beliau-lah yang mencanangkan National Tabligh Desk yang di dalamnya Lajnah Imaillah mengirimkan ribuan Al-Quran, selebaran-selebaran tabligh, dan brosur-brosur pengenalan Jemaat ke perpustakaan-perpustakaan negara.

Beliau juga menerbitkan suatu Buletin Lajnah yang namanya diberikan langsung oleh Sadr Lajnah Internasional pada masa itu, Hadhrat Maryam Siddiqah. Beliau menamakan buletin itu ‘Aisyah’ (penulisan dalam ejaan bahasa Inggrisnya ialah Ayesha). Beliau juga menerbitkan buku pedoman yang diberi judul ‘The Path of Faith’ dan ‘Our Duties’. Atas seruan dan gerakan dari beliau, para anggota Lajnah Amerika berlomba-lomba dalam memberikan pengorbanan untuk pembangunan mesjid di Denmark. Demikian juga beliau menyediakan dana untuk mempercantik rumah-rumah missi dan sebagainya.

Sister Aliyah mengatakan kepada kami bahwa karena di masa itu 98 % anggota Lajnah Imaillah adalah mereka yang baru-baru baiat bergabung dengan Jemaat, sehingga untuk permulaan kita hanya menghimbau para anggota Lajnah untuk melaksanakan shalat dan berpuasa di bulan Ramadhan saja. Demikian juga, beliau tidak serta merta menghimbau mereka untuk berhijab, melainkan hingga beberapa tahun, pertama-tama beliau hanya menghimbau mereka untuk memakai pakaian yang baik. Yakni pertama-tama pakailah pakaian yang sopan, kemudian langkah selanjutnya, berpardahlah (berhijablah).

Tidak seperti yang mulai terjadi sekarang ini di kalangan Lajnah, mereka yang memakai cadar, kemudian menanggalkannya. Almarhumah Sister Aliyah berusaha memberikan tarbiyat secara bertahap untuk membawa para anggota Lajnah Imaillah dari satu tingkatan ke tingkatan selanjutnya.

“Kemudian, Sister Aliyah berusaha keras untuk mengajarkan pembacaan Al-Quran kepada para anggota Lajnah. Beliau membuat program harian untuk mengajarkan Al-Quran. Demikian juga untuk para Lajnah yang bacaannya sudah baik, beliau juga menekankan mereka untuk membaca beberapa bagian tafsirnya setiap hari. Berkat upaya beliau dibuat juga silabus untuk Nashirat Ahmadiyah (anak-anak dan remaja putri Ahmadiyah dibawah usia 14 tahun). Di kalangan Nashirat timbul kecintaan untuk mempelajari ilmu agama. Almarhumah berupaya sekuat tenaga untuk menciptakan ruh pengorbanan di dalam diri para anggota. Demikian juga beliau membuat suatu sistem perhitungan candah dengan cara yang sangat mahir.

Ketika suatu kali ditanyakan kepada beliau mengenai kesulitan-kesulitan yang akan dihadapi setelah masuk ke dalam Jemaat, beliau mengatakan, ‘Saya menyaksikan banyak sekali cobaan setelah bergabung dengan Jemaat, akan tetapi bukannya menunjukkan kelemahan, saya berusaha untuk selalu memperlihatkan istiqamah (keteguhan) dan selalu ridho dengan kehendak Allah Ta’ala. Dan ini-lah pelajaran yang saya berikan kepada para Lajnah selama lebih dari lima puluh tahun.’”

Mengenai kepribadian beliau, Sadr Lajnah Imaillah menulis, “Beliau adalah sosok yang memiliki keteguhan hati, yang darinya kami semua memperoleh bimbingan. Beliau sepenuhnya yakin akan kemenangan agama Islam di seluruh dunia. Ketika kemenangan Islam tiba, maka motto Jemaat Ahmadiyah, ‘Cinta kasih untuk semua, tiada kebencian untuk siapapun’ akan menggema di seluruh dunia. Demikian pula beliau memiliki keyakinan yang sempurna kepada Nizam Khilafat dan menyatakannya sebagai kunci kemenangan Islam. Artinya, Nizam Khilafat akan tetap tegak dan insya Allah dengan melalui hal ini saja-lah kemenangan Islam akan terjadi. Beliau selalu mengatakan hal ini. Beliau selalu berusaha untuk menasihatkan dan menyampaikan pesan ini kepada para anggota Jemaat melalui ratusan panggilan telepon dan surat-surat.

Pada tanggal 23 Maret 2008, pesan yang beliau sampaikan kepada para Lajnah adalah sebagai berikut, ‘Pada tahun ini, pada tanggal 1 Januari 2008 di seluruh dunia para pengikut Hadhrat Masih Mau’ud (as) berkumpul di mesjid-mesjid dan rumah-rumah misi mereka, dan sebagai rasa syukur mereka melaksanakan shalat tahajud. Mengapa kita tidak melakukan hal ini? Itu (2008) adalah tahun yang mana seratus tahun yang lalu Khilafat Masih Mau’ud kita tercinta ini berdiri.

Ya Allah! Jauhkanlah segala rintangan-rintangan yang menghalangi jalan Ahmadiyah. Perlihatkanlah kepada kami kemenangan yang telah Engkau janjikan.

Hadhrat Masih Mau’ud (as) telah meletakkan pondasi Jemaat ini dan menyatukan kita selayaknya satu tubuh, oleh karena itu kita para Ahmadi merasakan rasa sakit satu sama lain, saling berempati satu sama lain ketika terjadi musibah, saling mendoakan satu sama lain, kebahagian yang satu menjadi kebahagiaan yang lainnya dan kegelisahan yang satu menjadi kesedihan bagi yang lainnya. Dengan karunia Allah Ta’ala kita adalah satu.’

Di dalam pesannya kepada para mubayi’in baru dan seluruh anggota Lajnah Imaillah di sana beliau menulis, ‘Merupakan karunia Allah Ta’ala yang khas kepada saya bahwa saya beruntung melihat kemajuan Jemaat dalam kehidupan saya. Merupakan karunia Allah Ta’ala atas kita bahwa Dia telah memilih Jemaat kita untuk menyebarkan dan mengkhidmati Islam. Kita setiap pecan (di hari Jumat) mendengar suara Khalifah dan dengan mengamalkan petunjuk-petunjuk beliau kita dapat meraih kemajuan dalam hal agama dan dunia.’

Kemudian terakhir Almarhumah menulis, ‘Saya berdoa, ya Allah! Singkirkanlah segala macam rintangan yang menghalangi kemenangan Islam. Jadikanlah diri kami sebagai gambaran sejati agama kami dan anugerahkanlah kepada kami para penolong yang banyak bagi agama.’ Demikianlah beliau khususnya di Amerika telah banyak berperan besar dalam menyatukan para mubayi’at baru warga Amerika keturunan Afrika (Afro-American).”

Putra beliau Tn. Umar Syahid yang merupakan Ketua Jemaat Petersburg menulis, “Kedua orang tua saya adalah tentara yang mempertahankan Islam dengan perantaraan Ahmadiyah dan Khilafat. Ibu saya dengan tekun menulis surat kepada Anda (Khalifah). Dan menasihatkan juga kepada saya untuk menulis surat kepada Khalifah. Doakanlah semoga saya dan anak keturunan saya dapat mengikuti jejak langkah Almarhumah. Mengenai bagaimana begitu banyaknya para anggota Jemaat yang mengungkapkan perasaan mereka mengenai sosok ibu saya, saya tidak pernah membayangkan sebelumnya begitu banyaknya orang Jemaat yang mencintai dan menghormati beliau.”

Ada seorang Ahmadi lainnya di Jemaat setempat, Sister Aliyah Aziz Lord mengatakan, “Setelah menerima Ahmadiyah beliau – yakni Ny. Aliyah Syahid – menjalani hidup sebagai seorang Ahmadi yang penuh keteladanan. Ketika beliau menjabat sebagai Sekretaris Ta’lim. Dikarenakan rasa segan kepada beliau tidak ada seorang pun yang mau gagal dalam ujian ta’lim yang beliau buat. Oleh karena itu kami berkumpul bersama mengadakan persiapan untuk menghadapi ujian. Dari segi usia beliau jauh lebih tua dari saya, tetapi beliau tetap memiliki hubungan persahabatan dengan saya. Ada satu hal yang saya lihat dalam diri beliau, yaitu ketika ditanyakan kepada beliau suatu persoalan keilmuan, maka – bukannya memberikan jawaban kesana-kemari berdasarkan pendapat sendiri – beliau selalu memberikan jawaban berdasarkan ajaran Islam berkenaan dengan hal tersebut. Beliau memiliki hubungan yang kuat dengan Allah Ta’ala yang karenanya orang-orang tertarik dengan beliau.

Kemudian Sister Jamilah Hamid Munir, beliau juga Ahmadi setempat menulis, “Beliau selalu mengatakan bahwa beliau sangat menyukai saya. Ketika ibu saya wafat beliau menulis surat yang penuh kecintaan kepada saya yang karenanya saya dapat memahami falsafah kematian. Beliau seorang yang suci. Kapanpun dibutuhkan bantuan dan masukan saran dari beliau, kami cukup dengan menelpon beliau. Beliau selalu mengatakan kepada saya bahwa tujuan dari kehidupan adalah untuk mengkhidmati Jemaat dan cintailah Khalifah, inilah Hablullah (tali Allah) di zaman ini. Saya merasa iri melihat keyakinan yang sempurna dan kecintaan beliau yang mendalam kepada Allah Ta’ala. Suatu kali saya bertanya kepada beliau, ‘Apakah anda takut pada kematian?’, beliau menjawab, ‘Jika mati kita akan pergi ke hadapan Kekasih kita, lalu apa yang harus ditakutkan.’ Beliau memiliki ilmu yang mendalam berkenaan dengan Islam dan ajaran Hadhrat Masih Mau’ud (as) yang sepanjang umur beliau sampaikan kepada orang-orang.

Kemudian seorang Ahmadi setempat lainnya, Doktor Rasyidah Ahmad mengatakan, “Beliau sangat keras menerapkan ajaran Islam untuk diri beliau sendiri, namun beliau memberikan nasihat kepada orang lain dengan penuh kasih sayang. Dalam setiap amalan beliau nampak kecintaan ilahi. Saya beberapa kali tinggal di rumah beliau dan shalat berjama’ah dengan beliau serta membaca Al-Quran. Setelahnyabeliau memperlihatkan surat-surat yang datang dari para Khalifah dengan penuh minat dan kecintaan. Kecintaan beliau terhadap Khilafat bisa tergambarkan dari syair-syair dan tulisan-tulisan yang beliau buat. Beliau juga menulis syair-syair. Beliau seorang yang sangat sabar. Saya setiap bulan menelpon beliau menanyakan kondisi beliau dan kesehatan beliau yang menurun, beliau tidak pernah mengeluh, bahkan selalu menyebut ihsan-ihsan Allah Ta’ala dan bersyukur atasnya.”

Kemudian ada seorang American Ahmadi lainnya, Sister Azizah, istri Al-Haaj (Haji) Rasyid mengatakan, “Sister Aliyah Syahid merupakan gambaran ‘Love for all hatred for none. Meskipun beliau tinggal di kota lain namun beliau sangat bersahabat dengan ibu saya. Setelah kewafatan ibu saya, beliau tidak lantas memutuskan hubungan tersebut. Saya selalu merasa bahwa beliau tahu kapan saya sedang merasa malas/lemah, dan segera beliau mengirimkan surat yang menyegarkan keimanan.

Kemudian ada seorang anggota Lajnah, Ny. Khullat menulis, “Pada tahun 1949 ketika pertama kalinya saya datang ke Amerika, pada saat itulah saya kenal dengan Ny. Aliyah. Pada saat itu saya berusia delapan tahun. Ketika pertama kalinya saya bertemu beliau, nampak kepada saya bahwa beliau adalah seorang yang penuh kecintaan, rendah hati dan meninggalkan kesan yang baik. Beliau memiliki hubungan yang kuat dan sudah berlangsung lama dengan khilafat. Beliau seringkali menceritakan korespondensi beliau dengan Hadhrat Muslih Mau’ud (ra) Pengkhidmatan beliau untuk Lajnah Imailah Amerika tidak bisa terlupakan. Beliau memiliki kerohanian yang luar biasa. Meskipun beliau berusia seratus tahun lebih, beliau selalu berusaha ikut serta dalam Jalsah. Ini menjadi teladan bagi kita semua.

Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat beliau dan semoga Allah Ta’ala menciptakan ruh dan semangat pengkhidmatan agama di dalam diri anak keturunan beliau dan para generasi muda, sebagaimana juga telah disampaikan oleh putera beliau.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah                : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Muhammad Hashim (Jakarta, Indonesia); Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia). Referensi proof reading (baca ulang dan komparasi naskah) :http://www.islamAhmadiyya.net (bahasa Arab)



[1] Asadul Ghabah (أسد الغابة)

[2] Suqya ialah tempat yang terdiri dari sebuah bi-run (sumur), telaga dan rumah-rumah warga serta tanah lapang. Sumber mata air ini sering dimanfaatkan penduduk Madinah, termasuk Sahabat Nabi saw. Dalam perjalanan keluar Madinah, Nabi (saw) pernah transit di sini untuk minum air dan membekali air minum. Beliau (saw) juga mengimami shalat jamaah. Tempat shalat Nabi (saw) dan para Sahabat itu kemudian dijadikan sebuah Masjid seratusan tahun kemudian oleh Hazrat Umar ibn Abdul Aziz dari Banu Umayyah.

[3] Musnad Ahmad, Nomor 21580

[4] Kitab al-Maghazi karya al-Waqidi bab perang Badr. Tercantum juga di dalam Syarh Nahjul Balaghah (uraian dan komentar atas Nahjul Balaghah, kitab berisi kumpulan pidato dan surat-surat yang dinisbatkan kepada Khalifah Ali).

[5] Kitab al-Maghazi karya al-Waqidi bab perang Badr. Tercantum juga di dalam Syarh Nahjul Balaghah

[6] Kitab al-Maghazi karya al-Waqidi bab perang Badr. Tercantum juga di dalam Syarh Nahjul Balaghah

[7] Kitab al-Maghazi karya al-Waqidi bab perang Badr. Tercantum juga di dalam Syarh Nahjul Balaghah

[8] As-Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam (السيرة النبوية لابن هشام), ghazwah Uhud (غزوة أحد), terbunuhnya Amru bin al-Jamuh (مقتل عمرو بن الجموح); Awjāz-ul-Masālik ilá Muwattā’ Imām Mālik (أوجز المسالك إلى موطأ مالك – ج 9 – 21الجهاد – 22 النذور والأيمان) yang ditulis oleh ulama Deobandi, Shaik ul Hadith Maulana Zakariyya al Khandalawi.

[9]Asadul Ghabah, jilid 7, h. 688, Amru ibn al-Jamuh, penerbit al-Mizan, nasyiran o tajiran kutub, Lahore.

[10] Jabir wafat pada 78 H/698 di usia 94 tahun. Disebutkan bahwa Aban bin Utsman bin Affan ikut mensalati jenazahnya. Dia adalah gubernur Madinah masa Raja Banu Umayyah, Abdul Malik bin Marwan bin Hakam.

[11] Kitab al-Maghazi; Subulul Huda war Rasyaad fi Siirati Khairil ‘Ibaad (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد 4/ 214 دار الكتب العلمية بيروت)

[12] Al-Bidayah wan Nihaayah karya Ibn Katsir. (البداية والنهاية/الجزء الثالث/حديث سويد بن صامت الأنصاري)

Perang Bu’ats ialah perang saudara antara dua kabilah besar yaitu Aus dan Khazraj di kota Madinah (saat itu namanya Yatsrib). Perang ini terjadi 5 tahun sebelum baiat Aqabah pertama yaitu sekitar tahun 617 M. Tujuh tahun setelah wahyu kenabian turun (sekitar 610 Masehi). Artinya, mereka belum mendengar ajaran Islam dan menerimanya. Suku Aus dan Khazraj merupakan Suku Arab yang berasal dari wilayah Arab Selatan (Yaman), nama ini diambil dari nama kakak-beradik nenek moyang suku Aus dan Khazraj. Ratusan tahun sebelum peristiwa itu, suku Aus dan Khazraj pindah ke daerah utara (Yastrib) mengikuti Suku Azd dikarenakan berbagai alasan, yaitu: 1. Jebolnya bendungan Ma’rib dan banjir Al-‘Aram; 2. Ketidakstabilan politik dan kehancuran ekonomi.

[13] Al-Bidayah wan Nihaayah. Diantara pidato Nabi Muhammad saw kepada mereka ialah sebagai berikut: (‏أنا رسول الله إلى العباد أدعوهم إلى أن يعبدوا الله ولا يشركوا به شيئاً، وأنزل عليَّ الكتاب‏‏‏)‏‏.‏  Setelah itu, beliau saw membacakan ayat-ayat al-Qur’an.

[14] Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam. (السيرة النبوية لابن هشام » عرض رسول الله صلى الله عليه وسلم نفسه على القبائل » إسلام إياس بن معاذ وقصة أبي الحيسر)

[15]  Sirah Ibn Hisyam. ‘Ubâdah bin Shamit Radhiyallahu ‘anhu dalam riwayat Ibnu Ishâq berkata “Lalu kami pun berbaiat kepada Rasulullah n dengan baiat wanita. Peristiwa ini terjadi sebelum diwajibkan perang” Baiat itu ialah, تَعَالَوْا بَايِعُونِي عَلَى أَنْ لَا تُشْرِكُوا بِاللَّهِ شَيْئًا وَلَا تَسْرِقُوا وَلَا تَزْنُوا وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ وَلَا تَأْتُوا بِبُهْتَانٍ تَفْتَرُونَهُ بَيْنَ أَيْدِيكُمْ وَأَرْجُلِكُمْ وَلَا تَعْصُونِي فِي مَعْرُوفٍ Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada mereka: “Kemarilah, hendaklah kalian berbai’at kepadaku untuk tidak menyekutukan Allah dengan apapun, kalian tidak mencuri, tidak berzina, tidak membunuh anak-anak kalian, tidak akan berbuat dusta yang mereka ada-adakan antara tangan dan kaki kalian, tidak durhaka kepadaku dalam perkara yang ma’ruf…”

[16] Sirah Khataman Nabiyyin (the Life and Character of Seal of the Prophet jilid 1) karya Hazrat Mirza Basyir Ahmad (ra).

[17] Al-Ishabah fi Tamyizish Shahaabah karya Ibn Hajar. Tercantum juga dalam Asadul Ghabah (أسد الغابة في معرفة الصحابة), bab mim wal qaf, Uqbah bin Amir. Terdapat riwayat doa lainnya “قُلْ يَا غُلَامُ: اللهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ نَجاةً فِي إِيمَانٍ، وَإِيمَانًا فِي حُسْنِ خُلُُقٍ، وَصَلاحًا يَتْبَعُهُ نَجَاحٌ”