Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 31 Agustus 2018 (Zhuhur 1397 HQ/20 Dzul Hijjah 1439 HQ) di Masjid Baitul Futuh, Morden, UK (Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

 

Hadhrat Umair Bin Abi Waqqash radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu (عُميرُ بن أبي وقّاص بن وُهيب بن عبد مناف بن زُهرة بن كلاب بن مرة) adalah sahabat Badr, putra Abu Waqas Malik Bin Wuhaib (مالك بن وُهَيب), beliau syahid pada saat perang Badr tahun ke-2 Hijriyah. Hadhrat Umair Ra adalah adik dari Hadhrat Sa’d Bin Abi Waqas (سَعْد بن أَبي وقاص القرشي الزهري) dan merupakan Muslim awwalin. Ibunda beliau bernama Hamnah bint Sufyan (حَمْنَةُ بنت سفيان بن أُميّة بن عبد شمس بن عبد مناف بن قُصيّ).[1]

Beliau berasal dari Qabilah Banu Zuhrah Quraisy. Seperti yang telah disebutkan bahwa beliau ikut perang Badr dan syahid pada kesempatan itu. Hadhrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hadhrat Umair dengan Hadhrat Amru Bin Muadz. Sementara itu, sebagian perawi berpendapat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hadhrat Umair dengan Hadhrat Khubaib Bin Adi.

Berkenaan dengan keikutsertaan beliau dan syahidnya beliau pada perang Badr, Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Ra menulis dalam buku Sirat Khataman Nabiyyiin bahwa setelah bergerak tidak jauh dari Madinah, Hadhrat Rasulullah (saw) memerintahkan untuk memasang tenda lalu memeriksa pasukan. Ada para pemuda di bawah umur yang ingin ikut berperang bersama Rasulullah (saw) namun mereka dipulangkan. Saat itu adik Sa’d Bin Abi Waqqash yakni Hadhrat Umair masih belia dan di bawah umur. Ketika mendengar para pemuda dibawah umur dipulangkan, ia lalu bersembunyi di sana-sini, namun pada akhirnya tibalah gilirannya diinspeksi dan Rasulullah (saw) memerintahkannya pulang. Mendengarkan perintah tersebut, Umair menangis sehingga setelah melihat keinginan yang dalam dalam diri beliau, akhirnya Rasulullah (saw) mengizinkan beliau untuk ikut.

Dalam buku sejarah lainnya dikisahkan mengenai beliau sebagai berikut: Amir bin Sa’d meriwayatkan dari ayah beliau, Sa’d ibn Abi Waqqash,رَأَيْتُ أَخِي عُمَيْرَ بْنَ أَبِي وَقَّاصٍ قَبْلَ أَنْ يَعْرِضَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِلْخُرُوجِ إِلَى بَدْرٍ يَتَوَارَى “Sebelum memberangkatkan pasukan ke Badr, Rasulullah (saw) terlebih dahulu menginspeksi mereka. Saya melihat saudara saya sedang bersembunyi. Lalu saya bertanya,مَا لَكَ يَا أَخِي ؟ ‘Apa yang terjadi denganmu, Adikku?’

Ia menjawab,إِنِّي أَخَافُ أَنْ يَرَانِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فيَسْتَصْغِرُنِي فَيَرُدُّنِي ، وَأَنَا أُحِبُّ الْخُرُوجَ لَعَلَّ اللَّهَ يَرْزُقُنِي الشَّهَادَةَ ‘Saya khawatir Rasulullah (saw) akan melihat saya lalu memulangkan saya karena dianggap belum cukup umur padahal saya ingin ikut berperang, semoga Allah Ta’ala menganugerahkan kesyahidan kepada saya.’

Ketika tiba gilirannya menghadap Rasulullah (saw), beliau (saw) memerintahkannya, ارْجِعْ– ‘Pulanglah!’ Sebab, ia dianggap masih muda. فَبَكَى عُمَيْرٌ فَأَجَازَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Ia lalu menangis. Akhirnya Rasulullah (saw) mengizinkannya ikut berperang.”[2]

Dalam satu riwayat lain disebutkan bahwa pedangnya berukuran panjang dan besar. Rasulullah (saw) mengikatkan sarung pedang beliau dengan tangan penuh berkat beliau.”[3]

Ketika Hadhrat Umair Bin Abi Waqqash syahid pada perang Badr, saat itu beiau berusia 16 tahun. Selain usianya masih 16 tahun, memang tubuh beliau pun pendek. Pada umumnya Nabi (saw) tidak mengizinkan anak-anak untuk ikut berperang.

Sahabat kedua adalah Hadhrat Quthbah Bin Amir radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu. (قُطْبَة بنُ عامِر بن حدِيدة بن عَمْرو بن سواد بن غنم بن كعب بن سَلمة الأَنصاري الخزرجي السَّلَمي). Beliau seorang sahabat Anshari. Beliau putra Amir Bin Hadidah. Beliau wafat pada masa kekhalifahan Hadhrat Utsman. Ibunda beliau bernama Zainab Binti Amru, istri beliau bernama Hadhrat Ummu Amru yang dari perut beliau terlahir seorang anak perempuan bernama Hadhrat Ummu Jamil. Beliau ikut serta pada baiat Aqabah pertama dan baiat Aqabah kedua. Beliau termasuk salah seorang dari enam sahabat kalangan Anshar yang pertama beriman kepada Rasulullah (saw) di Makkah yang mana sebelum itu belum ada sahabat Anshar yang baiat.

Berkenaan dengan kejadian tersebut dijelaskan dalam buku Sirat Khataman Nabiyyiin tertulis sebagai berikut:

“Pada bulan Rajab tahun ke-11 Nabawi Hadhrat Rasulullah (saw) bertemu kembali dengan penduduk Madinah di Makkah. Beliau (saw) menanyakan silsilah keturunan yang dari jawaban mereka dapat diketahui mereka dari kabilah Khazraj yang datang dari Yatsrib (nama kota sebelum populer nama Madinah Munawwaroh). Dengan nada kasih sayang Rasulullah (saw) bersabda, ‘Apakah Anda dapat mendengarkan perkataan saya?’

Mereka menjawab, ‘Ya.’

Rasulullah (saw) duduk lalu menyeru mereka kepada Islam kemudian menjelaskan mengenai misi beliau dengan memperdengarkan beberapa ayat Al Quran. Mereka saling memandang satu sama lain dan berkata bahwa ini adalah kesempatan, jangan sampai orang Yahudi mendahului kita, setelah mengatakan itu mereka semua baiat.

Mereka semua enam orang diantaranya Abu Umamah As’ad Bin Zararah (أسعد بن زرارة) dari Banu Najjar yang paling pertama membenarkan; Auf Bin Harits (عوف بن الحارث) dari Banu Najjar yang merupakan kabilah kakek Rasulullah (saw) Abdul Muthallib, dari garis ibu; Rafi Bin Malik (رافع بن مالك) dari Banu Zariq, Quthbah Bin Amir (قُطبَة بن عامر بن حديدة) dari Bani Salamah, Uqbah Bin Amir (عُقبة بن عامر بن نابي) dari Bani Haram dan Jabir Bin Abdillah Bin Ri-ab (جابر بن عبد الله) dari Bani Ubaid.

Setelah itu mereka berpisah dari Rasulullah (saw) dan ketika pergi mengatakan, “Peperangan saudara diantara kami telah membuat kami sangat lemah. Banyak sekali ketidaksepakatan diantara kami. Kami akan pergi ke Yatsrib lalu menablighi saudara-saudara kami di sana. Betapa baiknya jika Allah Ta’ala menyatukan kami lagi dengan perantaraan Anda (saw) lalu kami akan siap untuk memberikan pertolongan apapun kepada Anda.”

Lalu mereka pergi dan disebabkan oleh mereka, Islam mulai menyebar di Yatsrib dan banyak orang yang memeluknya.

Orang-orang menuduh Islam menyebabkan perpecahan dan pertentangan. Hal yang sebenarnya ialah orang-orang itu sendiri menyatakan disebabkan Islam sehingga perpecahan dan kekisruhan yang terjadi diantara mereka menjadi berakhir. Mereka yang tadinya saling bermusuhan menjadi bersaudara.

Pada khotbah yang lalu pun telah saya sampaikan bahwa persaudaraan yang terjalin di kalangan umat Islam telah membakar api kedengkian musuh yang membuat musuh berusaha untuk menciptakan perpecahan di kalangan umat Islam, namun dengan nasihat Rasulullah (saw) dan disebabkan oleh daya penyucian Rasulullah (saw) tercipta kembali persaudaraan diantara mereka.

Diantara sahabat Rasulullah (saw), Hadhrat Quthbah termasuk para pemanah handal. Beliau ikut serta pada peperangan Badr, Uhud, Khandaq dan peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Pada perang Uhud beliau berperang dengan gagah berani, saat itu beliau terkena 9 luka. Pada kesempatan Fatah Makkah bendera Banu Salamah berada di tangan beliau. Keteguhan Hadhrat Quthbah pada perang Badr sedemikian rupa yakni diantara dua barisan, beliau meletakkan sebuah batu dan berkata, “Saya tidak akan kabur sampai batu ini hilang.” Maksudnya beliau menetapkan syarat, “Biarkanlah nyawa saya melayang, namun saya tidak akan meninggalkan medan perang.” (Hal ini menggambarkan keberanian beliau)

Saudara beliau, Yazid Bin Amir ikut serta bersama 70 orang Anshar lainnya pada baiat Aqaba. Hadhrat Yazid pun ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Anak keturunannya terdapat di Madinah dan Baghdad juga. Abu Hatim meriwayatkan bahwa Hadhrat Quthbah Bin Amir wafat pada masa kekhalifahan Hadhrat Umar. Namun menurut Ibnu Hibban beliau wafat pada masa Hadhrat Utsman.

Sahabat ketiga adalah Hadhrat Syuja Bin Wahb radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu. Beliau putra Wahb Bin Rabi’ah (شُجَاع ابن وهب بن ربيعة بن أَسَد بن صُهَيْب بن مالك بن كثير بن غَنْم بن دُودان بن أَسد بن خُزَيمة الأَسَدِيّ حليف لبني عبد شمس). Beliau wafat pada perang Yamamah, beliau disebut juga Syuja Bin Abi Wahab. Keluarga beliau adalah pendukung (sekutu) Banu Abdusy Syams.[4]

Tubuh beliau tinggi dan kurus dan berambut tebal. Hadhrat Syuja termasuk sahabat mulia yang sejak permulaan selalu menanggapi dengan baik seruan Rasulullah (saw). Enam (6) tahun paska pengutusan Rasulullah (saw), beliau ikut serta dalam kafilah kedua Muhajirin Habsyah (menjadi imigran ke Abbessinia atau Ethiopia) atas perintah Rasulullah (saw). Beberapa masa kemudian beliau mendengar kabar burung penduduk Makkah sudah masuk Islam, lalu Hadhrat Syuja kembali ke Makkah.

Beberapa masa kemudian Hadhrat Rasulullah (saw) mengizinkan para sahabat untuk hijrah ke Madinah, lalu Hadhrat Syuja pun beserta dengan saudaranya Uqbah Bin Wahb meninggalkan Makkah dan berangkat ke Madinah. Hadhrat Rasulullah (saw) menjadikan Hadhrat Aus Bin Khuli sebagai saudara ruhani Hadhrat Syuja. Hadhrat Syuja ikut pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya beserta dengan Rasulullah (saw). Beliau syahid pada perang Yamamah setelah mengaruhi hidup lebih dari 40 tahun.

Sepulang dari perang Hudaibiyah, Hadhrat Rasulullah (saw) mengirimkan surat-surat berisi tabligh Islam kepada banyak raja. Abdur Rahman bin Abdul Qari عَبْدُالرَّحْمَنِ بن عبدالقاري (Ra) meriwayatkan, “Suatu hari Rasulullah (saw) berdiri di mimbar untuk memberikan khotbah, setelah menyampaikan doa pujian beliau bersabda, أَمَّا بَعْدُ، فَإِنِّي أُرِيدُ أَنْ أَبْعَثَ بَعْضَكُمْ إِلَى مُلُوكِ الْأَعَاجِمِ، فَلَا تَخْتَلِفُوا عَلَيَّ كَمَا اخْتَلَفَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ عَلَى عِيسَى بن مريم ‘Saya ingin mengirim sebagian dari antara kalian ke raja-raja Ajam yakni raja non Arab. Kalian janganlah menentang saya sebagaimana yang dikatakan orang-orang Banu Israel kepada Isa putra Maryam.’

Lalu kaum Muhajirin bertanya, يا رسول الله، إنَّا لا نختلف عليك في شيءٍ أَبَدًا، فَمُرْنَا وَابْعَثْنَا “Wahai Rasulullah (saw)! Kami tidak akan pernah berselisih dengan Anda. Silahkan kirim kami ke tempat mana pun yang Anda inginkan.”[5]

Sebagaimana diantara sahabat yang mendapat kemuliaan tugas ruhani itu adalah Hadhrat Syuja Bin Wahb. أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ شُجَاعًا إِلَى الْحَارِثِ بْنِ أَبِي شِمْرٍ وَهُوَ بِغَوْطَةِ دِمَشْقِ Rasulullah (saw) mengutus Hadhrat Syuja sebagai duta kepada Harits Bin Abi Syimr al-Ghassani yang merupakan penguasa daerah Ghautah yang letaknya dekat dengan Dimasyq (Damaskus). Sebagian orang berpendapat bahwa penguasa itu bernama Munzir Bin Harits Bin Abi Syamar Ghassani.

Isi kalimat permulaan yang beliau tuliskan dalam surat tabligh itu ialah sebagai berikut, بِسْمِ اللَّهِ الرَّحَمْنِ الرَّحِيمِ ، مِنْ مُحَمَّدٍ رَسُولِ اللَّهِ ، إِلَى الْحَارِثِ ابْنِ أَبِي شِمْرٍ: سَلامٌ عَلَى مَنْ اتَّبَعَ الْهُدَى ، وَآَمَنْ بِهِ وَصَدَّقَ ، وَإِنِّي أَدْعُوكَ إِلَى أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَحْدُهُ لا شَرِيكَ لهُ ، يَبْقَى لَكَ مُلْكُكَ

“Dari Muhammad Rasul Allah, kepada Al-Harits bin Abu Syimr. Kesejahteraan bagi siapa pun yang mengikuti petunjuk, percaya dan membenarkannya. Saya menyeru Anda agar beriman kepada Allah semata, yang tiada sekutu bagi-Nya, niscaya akan kekal kerajaan Anda.”[6]

Hadhrat Syuja mengatakan, فَلَمَّا قَدِمْتُ عَلَيْهِ انْتَهَيْتُ إِلَى حَاجِبِهِ، فَأَجِدْهُ يَوْمَئِذٍ مَشْغُولًا بِتَهْيِئَةِ الإِنْزَالِ وَالأَلْطَافِ لِقَيْصَرَ ، وَهُوَ جَاءَ مِنْ حِمْصَ إِلَى إِيلِيَاءَ ، فَأَقَمْتُ عَلَى بَابِهِ يَوْمَيْنِ أَوْ ثَلاثَةً ، فَقُلْتُ لِحَاجِبِهِ “Saya berangkat dengan membawa surat dan sampai di pintu gerbang istana Harits Bin Abi Syamar. Saya tinggal selama 2 atau 3 hari di sana namun masih belum dapat masuk ke Istana. Kemudian, saya mengatakan kepada kepala keamanan di sana, إِنِّي رَسُولُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِ ‘Saya datang kesini sebagai duta dari Rasulullah (saw).’

Ia berkata, لا تَصِلْ إِلَيْهِ حَتَّى يَخْرُجَ يَوْمَ كَذَا وَكَذَا ‘Penguasa akan keluar pada hari anu, sebelum itu bagaimanapun kamu tidak akan dapat menjumpainya.’ وَجَعَلَ حَاجِبَهُ , وَكَانَ رُومِيًا اسْمهُ مُرَى , يَسْأَلُنِي عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ وَمَا يَدْعُو إِلَيْهِ ، فَكُنْتُ أُحَدِّثُهُ فَيَرِقَّ حَتَّى يَغْلِبَهُ الْبُكَاءُ ، Lalu kepala keamanan itu mulai bertanya kepada saya perihal seruan dari Rasulullah (saw). Lalu saya sampaikan dengan rinci padanya yang mana membuatnya terkesan dan mulai menangis.

Lalu dia berkata, إِنِّي قَرَأْتُ فِي الإِنْجِيلِ وَأَجِدُ صِفَةَ هَذَا النَّبِيِّ بِعَيْنِهِ ، فَكُنْتُ أَرَاهُ يَخْرُجُ بِالشَّامَ فَأَرَاهُ قَدْ خَرَجَ بِأَرْضِ الْقَرْظِ ، فَإِنِّي أُؤْمِنُ بِهِ وَأُصَدِّقُهُ ، وَأَنَا أَخَافُ مِنَ الْحَارِثِ بْنِ أَبِي شِمْرٍ أَنْ يَقْتُلَنِي ‘Saya telah membaca dalam Injil bahwa ciri-ciri nabi yang disebutkan di dalamnya betul-betul sama dengan orang yang disebutkan ini dan saya beranggapan nabi ini akan muncul di Syam (Syria). Namun sekarang baru diketahui dia telah muncul di tanah Qarzh (arah daerah Yaman). Saya beriman pada nabi tersebut dan membenarkannya. Saya takut dengan Harits Bin Abi Syamar jangan-jangan dia akan membunuh saya.’

فَكَانَ يَكْرِمُنِي وَيُحْسِنُ ضِيَافَتِي وَيُخْبِرُنِي عَنِ الْحَارِثِ بِالْيَأْسِ مِنْهُ Setelah itu kepala keamanan tersebut sangat menghormati saya dan mengkhidmati saya dengan cara yang sebaik baiknya. Dia pun terus memberikan informasi kepada saya mengenai Harits dan juga menampakkan keputusasaan mengenainya. Dia mengatakan, هُوَ يَخَافُ قَيْصَرَ ‘Sebenarnya Harits Bin Abi Syamar takut kepada Kaisar.’ (Hal itu karena Harits berada di bawah kekuasaan sang Kaisar.) فَخَرَجَ الْحَارِثُ يَوْمًا فَوَضَعَ التَّاجَ عَلَى رَأْسِهِ ، فَأُذِنَ لِي عَلَيْهِ Pada akhirnya suatu hari Harits muncul keluar lalu duduk di singgasana dengan mengenakan mahkota di kepala. Lalu dia mengizinkan saya untuk berjumpa.

فَدَفَعْتُ إِلَيْهِ كِتَابَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ فَقَرَأَهُ ثُمَّ رَمَى بِهِ Setelah berada di hadapannya saya serahkan surat dari Rasulullah (saw) padanya, dia membacanya lalu membuang surat itu. Dia berkata dengan marah, مَنْ يَنْتَزِعُ مِنِّي مُلْكِي ، أَنَا سَائِرٌ إِلَيْهِ وَلَوْ كَانَ بِالْيَمَنِ جِئْتُهُ ، عَلَيَّ بِالنَّاسِ ! ‘Siapa yang dapat merampas kekuasaan saya? Saya sendiri yang akan menghadapinya sekalipun orang itu berasal dari Yaman, saya akan datang untuk menghukumnya.’

Lalu dia memerintahkan untuk mempersiapkan pasukan. فَلَمْ يَزَلْ جَالِسًا يَسْتَعْرِضَ حَتَّى اللَّيْلِ ، وَأَمَرَ بِالْخَيْلِ أَنْ تَنْعَلَّ Walhasil, Harits Bin Abi Syamar terus mengatakan itu sampai malam, dia terus terduduk dan orang silih berganti berjumpa dengannya. Lalu dia memerintahkan pasukan berkuda untuk siap.

Harits mengatakan pada Hadhrat Syuja, أَخْبِرْ صَاحِبَكَ بِمَا تَرَى “Sampaikan pada pemimpinmu perihal semua keadaan di sini.”

وَكَتَبَ إِلَى قَيْصَرَ يُخْبِرُهُ خَبَرِي ، فَصَادَفُ قَيْصَرَ بِإِيلِيَاءَ وَعِنْدَهُ دِحْيَةُ الْكَلْبِيُّ ، وَقَدْ بَعَثَهُ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ ، فَلَمَّا قَرَأَ قَيْصَرُ كِتَابَ الْحَارِثِ ، كَتَبَ إِلَيْهِ أَن Lalu, Harits mengirimkan surat yang berisi kabar tentang saya kepada Kaisar (semua kejadian perihal datangnya duta dan surat Rasulullah (saw) untuk Harits yang berisi seruan kepada Islam). Surat Harits Bin Syamar ini sampai kepada Kaisar di Iliya. Ketika itu surat Rasulullah (saw) yang dititipkan melalui Dihyah al-Kalbi telah sampai di tangan Kaisar. وَقَدْ بَعَثَهُ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ ، فَلَمَّا قَرَأَ قَيْصَرُ كِتَابَ الْحَارِثِ ، كَتَبَ إِلَيْهِ أَن Dihyah al-Kalbi tengah ada di sana sebagai duta dari Rasulullah (saw) kepada Kaisar. Setelah membaca surat Harits, Kaisar menulis surat kepadanya, لا تَسِرْ إِلَيْهِ وَالْهَ عَنْهُ وَوَافِنِي بِإِيلِيَاءَ ‘Tinggalkan keinginan untuk menyerang nabi tersebut. Datanglah kepada saya di Iliya.’[7]

وَرَجَعَ الْكِتَابُ وَأَنَا مُقِيمٌ فَدَعَانِي Ketika surat jawaban Kaisar sampai di tangan Harits, lalu dia memanggil saya (Hadhrat Syuja) yang sejak saat itu berada di sana dan bertanya, مَتَى تُرِيدُ أَنْ تَخْرُجَ إِلَى صَاحِبِكَ ‘Bilakah Anda berkeinginan untuk pulang?

Saya mengatakan, غَدًا ‘Besok.’

Saat itu juga raja memerintahkan untuk memberikan emas seratus potong. Begitu juga kepala keamanan datang menjumpai saya (Hadhrat Syuja) lalu memberikan uang dan pakaian pada saya dan mengatakan, اقْرَأَ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَليُهِ وَسَلَّمَ مِنِّي السَّلامَ ، وَأَخْبِرْهُ أَنِّي مُتَّبِعٌ دِينَهُ ‘Sampaikan salam saya kepada Rasulullah (saw). Sampaikan bahwa saya telah menjadi pengikut agama beliau.’”

Hadhrat Syuja mengatakan, فَقَدِمْتُ عَلَى النَّبيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرْتُهُ “Setelah itu sesampainya saya di hadapan Rasulullah (saw), saya jelaskan semua perihal Gubernur Harits. Setelah mendengarkan seluruh penjelasan, Rasulullah (saw) bersabda, بَادَ مُلْكَهُ ‘Telah binasa yakni kerajaannya telah binasa.’ وَأَقْرَأْتُهُ مِنْ مُرَى السَّلامَ وَأَخْبَرْتُهُ بِمَا قَالَ Lalu saya sampaikan salam dari kepala keamanan Istana kepada Rasulullah (saw) dan menyampaikan apa apa yang disampaikannya. Beliau (saw) bersabda, صَدَقَ ‘Benar apa yang dia katakan.’

Semua kejadian ini dijelaskan dalam Sirah an-Nabawiyah karya Al-Halabiyyah.[8]

Hadhrat Sahibzada Mirza Basyir Ahmad Sahib mengumpulkan banyak informasi dari berbagai buku sejarah mengenai tema ini. Beberapa tambahan yang dijelaskan oleh beliau yang ingin saya jelaskan di sini kepada Anda sekalian ialah sebagai beriku: Surat pertablighan yang kelima (tidak disebutkan nomor suratnya di sana), ditulis untuk penguasa negeri Ghasan, Harits bin Abi Syimr. Negeri Ghasan terletak menyatu secara dengan Arab di sebelah utara. Pemimpinnya berada di bawah kekuasaan Kaisar [gelar raja Romawi Timur atau Bizantium yang saat itu beribukota di Konstantinopel].

Ketika Hadhrat Syuja’ Bin Wahab sampai di sana, saat itu Harits tengah melakukan persiapan perayaan kemenangan Kaisar, yakni perayaan kemenangan raja Roma. Sebelum berjumpa dengan Harits, Hadhrat Syuja’ Bin Wahab pergi menjumpai pengatur pertemuan yang juga kepala keamanan. Ia seorang yang baik. Setelah mendengarkan keterangan yang disampaikan Syuja’ secara lisan mengenai Rasulullah (saw), orang tersebut membenarkan. Walhasil, setelah penantian beberapa hari akhirnya Hadhrat Syuja’ Bin Wahab menghadap penguasa Ghasan di istana. Beliau mempersembahkan surat dari Rasulullah (saw).

Setelah membaca isi surat, Harits melemparkan suratnya dengan marah. Tidak hanya melemparkannya dengan marah, seperti yang telah dijelaskan, bahkan memerintahkan persiapan tentara untuk menyerang. Saat itu dia pun mengirim surat tersebut kepada Kaisar dan mengabarkan bahwa dia siap menyerang.

Kaisar mengatakan, ‘Jangan menyerang. Temuilah saya di Ilia (Baitul Muqaddas, Yerusalem) untuk bergabung di istana.’

Kaisar memanggilnya. Sampai di sanalah kisahnya.

Dari hadits dan sejarah dapat diketahui suasana mencekam di Madinah sampai suatu masa disebabkan kekhawatiran kapan kabilah Ghasan akan menyerang umat Muslim. Kekhawatiran itu berlalu cukup lama hal mana itu disebabkan oleh jawaban Harits yang disampaikan kepada Sahabat sang duta tersebut.

Rasulullah (saw) pada bulan Rabiul Awal tahun 8 Hijriyah mendapatkan kabar bahwa satu ranting Banu Hawazin, Banu Amir tengah melakukan persiapan untuk menyerang umat Muslim. Lalu Hadhrat Rasulullah (saw) mengirimkan 24 mujahidin yang dipimpin oleh Hadhrat Syuja untuk menyergap mereka yang akan menyerang Madinah. Saat itu penduduk Banu Amir mendirikan tenda yang terletak antara Makkah dan Bashrah yang berjarak 5 malam perjalanan dari Madinah.

Beliau yakni Hadhrat Syuja melakukan perjalanan malam dengan para Mujahidin dan bersembunyi di siang hari sehingga tiba-tiba pada pagi hari tiba di tempat Banu Amir. Melihat pasukan Muslim secara tiba-tiba di depan mata mereka, mereka langsung berhamburan. Meskipun mereka telah keluar untuk persiapan menyerang dengan pasukan lengkap, namun mereka kabur meninggalkan segalanya.

Hadhrat Syuja’ Bin Wahab memerintahkan para mujahidin untuk tidak mengejar mereka. Sesuai dengan tradisi pada masa itu apapun yang ditinggalkan musuh yakni harta rampasan berupa unta kambing dan lain-lain dibawa ke Madinah. Begitu banyaknya harta rampasan yang diperoleh sehingga dapat diperkirakan setiap mujahid mendapatkan bagian 15 unta beserta harta benda lainnya. Itu artinya, pihak musuh melakukan persiapan penuh untuk melakukan serangan berupa barang perlengkapan.

Sahabat berikutnya adalah bernama Hadhrat Syamas bin Utsman (شماس بن عثمان بن الشريد المخزومي) radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu. Mengenai beliau telah dijelaskan secara singkat pada khotbah yang lalu Utsman Bin Syarid (عثمان بن الشريد المخزومي) adalah ayah beliau. Beliau wafat pada perang Uhud tahun ke-3 Hijriyah. Nama beliau Utsman bin Utsman. Beliau dijuluki Syamas dan dikenal dengan julukan tersebut. Beliau berasal dari Banu Makhzum dan baiat pada masa awal Islam.

Ibnu Hisyam menjelaskan alasan pemberian nama Syamas Bin Utsman bahwa nama asli Syamas (ra) adalah Utsman bin Utsman. Alasan beliau dipanggil Syamas ialah karena ada seorang Syamas – Syamas ialah sebutan untuk pelayan (pimpinan) gereja Kristen pada masa itu – pada zaman jahiliyah datang ke Makkah. Orangnya tampan. Ia pemimpin orang Kristen. Penduduk Makkah sangat takjub melihat ketampanannya.

Utbah Bin Rabi’ah, paman Utsman mengatakan, ‘Saya akan perlihatkan seorang lelaki yang lebih tampan dari Syamas.’ Lalu Utbah memperlihatkan keponakannya, Utsman.

Sejak saat itu orang mulai menyebutnya Syamas. Berkenaan dengan alasan penyebutan nama Syamas juga diriwayatkan itu disebabkan oleh warna merah dan putih pada wajah beliau, seolah-olah beliau seperti matahari. Untuk itulah nama Syamas lebih dominan dari nama asli beliau.

Hadhrat Syamas Bin Utsman dan ibunda beliau Hadhrat Shafiyah Binti Rabi’ah Bin Abdu Syams ikut serta dalam hijrah kedua ke Habsyah. Ibunda Hadhrat Syamas merupakan saudari Syaibah dan Utbah bin Rabi’ah, diantara pembesar Makkah yang terbunuh pada perang Badr. Sekembalinya dari Habsyah Hadhrat Syamas Bin Utsman hijrah ke Madinah. Setelah hijrah ke Madinah beliau tinggal di rumah Hadhrat MuBasyir Bin Abdul Munzir sampai syahidnya di perang Uhud. Hadhrat Rasulullah (saw) mengikatkan persaudaraan antara Hadhrat Syamas Bin Utsman dengan Hadhrat Khanzhalah Bin Abi Amir. Putra Hadhrat Syamas bernama Hadhrat Abdullah yang istri beliau bernama Ummu Habib Binti Said. Beliau termasuk para wanita awwalin yang melakukan Hijrah.

Hadhrat Syamas Bin Utsman ikut pada perang Badr dan Uhud, beliau berperang dengan gagah berani pada perang Uhud. Rasulullah (saw) bersabda, “Saya mendapati Syamas Bin Utsman seperti tameng.”

Ke arah manapun Rasulullah (saw) menujukan pandangan baik itu kiri atau kanan, beliau mendapati Hadhrat Syamas tengah melakukan pertahanan dengan pedangnya pada perang Uhud. Serangan demikian gencar sampai-sampai Rasulullah (saw) jatuh pingsan ketika terkena lemparan batu-batu.

Hadhrat Syamas menjadikan diri sendiri sebagai tameng pelindung Rasulullah (saw). Hal ini membuat beliau pada akhirnya beliau terluka parah dan digotong ke Madinah dalam kondisi demikian. Saat itu nafas masih tersisa dalam tubuh beliau, lalu beliau dibawa ke rumah Hadhrat Aisyah.

Hadhrat Ummu Salamah mengatakan, ابن عمّي يدخل على غيري‏! ‘ibn ‘Ammii yadkhulu ‘ala ghairi?!’ – “Apakah anak paman saya (saudara sepupu saya) akan dibawa ke rumah orang lain, bukannya rumah saya?”

Beliau (saw) bersabda, احْمِلُوهُ إِلَى أُمِّ سَلَمَةَ “Bawalah beliau ke rumah Ummu Salamah.”

Lalu beliau dibawa ke rumah Hadhrat Ummu Salamah dan akhirnya beliau wafat di sana. Lalu atas perintah Rasulullah (saw) jenazah Hadhrat Syamas dibawa ke bukit Uhud dan dikuburkan dalam pakaiannya.

Ketika beliau dibawa dibawa ke Madinah paska perang dalam kondisi terluka parah beliau masih bernafas sampai satu hari satu malam. Diriwayatkan bahwa saat itu beliau tidak makan dan minum, sehingga kondisinya sangat lemah lalu pingsan. Hadhrat Syamas Ra wafat pada usia 34 tahun.

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Abu ‘Abs bin Jabr (أَبو عَبْس بن جبر الأَنصاري الأَوسي الحارثي) radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu. Ayahanda beliau bernama Jabar Bin Amru (جَبر بن عَمْرو بن زيد بن جُشَم بن حَارِثة بن الحارث بن الخَزْرج بن عَمْرو بن مالك بن الأَوْس). Beliau wafat pada tahun 34 Hijri dalam usia 70 tahun. Nama asli beliau adalah Abdur Rahman dengan julukan Abu Abs. Beliau berasal dari Anshar Qabilah Banu Haritsah. Pada zaman jahiliyah beliau bernama Abdul Uzza, lalu Nabi Karim (Nabi nan mulia saw) mengganti namanya menjadi Abdur Rahman. Uzza adalah nama dari berhala mereka, untuk itu diganti menjadi Abdur Rahman.

Beliau mengikuti perang Badr dan seluruh peperangan bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau termasuk diantara sahabat yang membunuh seorang Yahudi Kaab Bin Asyraf. Hadhrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hadhrat Abu Abs dengan Hadhrat Anis. Beliau wafat pada tahun 34 Hijriyah dalam usia 70 tahun. Beliau memiliki banyak anak di Makkah. Hadhrat Utsman (ra) – saat itu Khalifah – memimpin shalat jenazah beliau. Jenazah beliau dikuburkan di Jannatul Baqi.

Berkenaan dengan Hadhrat Abu Abs Bin Jabar diriwayatkan bahwa sebelum datangnya Islam pun beliau mampu menulis Bahasa Arab, padahal tradisi menulis di kalangan Bangsa Arab sangat kurang saat itu. Ketika Hadhrat Abu Abs dan Hadhrat Abu Bardah Bin Niyar masuk Islam, saat itu keduanya menghancurkan patung berhala Banu Haritsah.

Hadhrat Umar dan Hadhrat Utsman selalu mengutus beliau untuk memungut sedekah dari orang-orang, yakni bertugas di bidang maal (keuangan). Pada zaman Nabi (saw), Hadhrat Abu Abs kehilangan penglihatan, lalu Rasulullah (saw) memberikan tongkat kepada beliau dan bersabda, “Manfaatkan sinar dari tongkat ini untuk menerangi jalan.”

Bisa juga satu maknanya bahwa tongkat ini akan berada di tanganmu dan sebagaimana seorang tuna netra menggunakan tongkat dan membantu ketika berjalan. Mungkin juga memancar sinar darinya dan pada malam haripun terkadang memancar sinar darinya.

Berkenaan dengan para sahabat pun terdapat riwayat tentang tiga sahabat Rasulullah (saw) yang tengah melakukan perjalanan di malam yang gelap. Pada saat itu Allah Ta’ala pun memperlihatkan pemandangan yakni sinar menerangi di depan mereka.

Putra Hadhrat Abu Abs meriwayatkan bahwa Hadhrat Abu Abs selalu mendirikan shalat di belakang Hadhrat Rasulullah (saw) dan biasa pergi ke kabilahnya, Banu Haritsah. Suatu ketika, pada malam yang gelap dan di tengah turun hujan, beliau sedang pulang ke rumah beliau, dari tongkat beliau memancar sinar yang menyinari jalan untuk beliau.

Hadhrat Utsman Ra datang menjenguk beliau ketika beliau sakit dan dalam keadaan pingsan. Setelah sadar, Hadhrat Utsman bersabda, “Bagaimana Anda mendapati diri Anda sendiri?”

Beliau berkata, “Kami mendapati keadaan kami baik, kecuali ada tali pengikat unta yang hilang disebabkan kesalahan kami, sampai saat ini kami belum terbebas dari beban perasaan ini.”

Seperti yang saya katakan bahwa beliau sering diutus sebagai juru pungut sedekah dan pungutan. Demikianlah standar tanggung jawab dan kejujuran yang mana disebabkan hilangnya tali unta secara tidak sengaja beliau merasa gelisah sampai akhir hayat beliau. Sehingga ketika nafas terakhir pun terpikirkan jangan sampai tali unta ini menjadi musibah baginya di akhirat nanti. Seperti itulah standar kejujuran orang-orang yang takut kepada Allah.

Hadhrat Anas Bin Malik (أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ الْأَنْصَارِيِّ) meriwayatkan, مَا كَانَ أَحَدٌ أَشَدَّ تَعَجُّلًا لِصَلَاةِ الْعَصْرِ مِنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، “Tidak ada orang yang lebih dalam hal cepat untuk shalat Ashar melebihi Rasulullah (saw).” (Artinya, dari segi waktu selalu mengerjakan shalat ashar pada awal waktu.) إِنْ كَانَ أَبْعَدَ رَجُلَيْنِ مِنَ الْأَنْصَارِ دَارًا مِنْ مَسْجِدِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَأَبُو لُبَابَةَ بْنُ عَبْدِ الْمُنْذِرِ أَخُو بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ، وَأَبُو عَبْسِ بْنُ جَبْرٍ أَخُو بَنِي حَارِثَةَ، دَارُ أَبِي لُبَابَةَ بِقُبَاءَ وَدَارُ أَبِي عَبْسِ بْنِ جَبْرٍ فِي بَنِي حَارِثَةَ، “Di kalangan Anshar terdapat dua orang yang rumahnya paling jauh dari masjid Nabawi, pertama, Hadhrat Abu Lubabah Bin Abdul Mundzir yang berasal dari Bani Amru Bin Auf; kedua adalah Hadhrat Abu Abs yang berasal dari Banu Haritsah. Rumah Abu Lubabah di Quba dan rumah Abu Abs di Bani Haritsah.” (Rumah kedua sahabat ini jaraknya cukup jauh yakni berjarak dua sampai dua setengah mil) Namun keduanya selalu berusaha untuk shalat berjamaah dengan Rasulullah (saw).

ثُمَّ إِنْ كَانَا لَيُصَلِّيَانِ مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعَصْرَ، ثُمَّ يَأْتِيَانِ
قَوْمَهُمَا وَمَا صَلَّوْهَا لِتَبْكِيرِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِهَا Kemudian, mereka pulang ke kaumnya…”[9]

Demikianlah standar jalan cepat mereka dan mereka selalu datang untuk shalat di belakang Rasulullah (saw).

Hadhrat Abdullah Bin Abas meriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) bersabda, مَا اغْبَرَّتْ قَدَمَا عَبْدٍ فِي سَبِيْلِ الله فَتَمَسَّهُ الْنَّارُ “Siapa yang mengotori langkahnya dengan debu di jalan Allah, Allah Ta’ala mengharamkan api atas orang itu.”[10]

Artinya, orang yang berjihad di jalan Allah, orang yang mengikuti keridhaan Allah, yang memasukkan diri sendiri dalam kesulitan di jalan-Nya, begitu juga orang yang melakukan perjalanan untuk menyeru ke jalan Allah, dan orang yang datang ke masjid dari jarak jauh untuk shalat berjamaah di masjid; semua orang ini termasuk ke dalam jenis orang tadi. Allah Ta’ala berfirman bahwa telah diharamkan api atas orang-orang itu.

Kemudian sahabat berikutnya bernama Hadhrat Abu Aqil bin Abdillah al-Anshari (أبو عَقِيل البلويّ الأنصاريّ) radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu. Ayah beliau bernama Abdullah Bin Tsa’labah, beliau wafat pada perang Yamamah 12 Hijri. Beliau bernama Abdur Rahman al-Irasyi al-Anifi bin Abdillah bin Tsa’labah (عبد الرحمن الإراشي الأنيفي ابن عبد الله بن ثعلبةالبَلَوِىّ ثم الأَنصاريّ الأَوسيّ). Nama beliau sebelumnya adalah Abdul Uzza (عبد العُزَّى). Setelah masuk Islam, Rasulullah (saw) mengganti nama beliau menjadi Abdur Rahman. Beliau berasal dari satu ranting Kabilah Bali’ yakni Banu Anib dan beliau adalah partner keluarga Anshar Banu Jahjahah bin Kulfah. Beliau dijuluki dengan nama Abu Aqil dan dikenal dengan nama itu. شهد بدرَا وأُحُدًا والخندق والمشاهد كلّها مع رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم Beliau ikut pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan menyertai Rasulullah (saw). Beliau syahid pada perang Yamamah di tahun 12 Hijriyah pada masa kekhalifahan Hadhrat Abu Bakar Siddiq.

Berkenaan dengan kisah masuk Islamnya beliau, terdapat riwayat tatkala Hadhrat Rasulullah (saw) hijrah dari Makkah ke Madinah, datang seorang pemuda ke hadapan beliau. Kemudian pemuda tadi beriman dan mendapatkan kemuliaan untuk baiat kepada Rasulullah (saw) serta menampakkan kebencian yang sangat terhadap patung berhala.

Pada saat itu Rasulullah (saw) bertanya kepada beliau, “Siapa nama Anda?”

Beliau menjawab, “Abdul Uzza (hamba Uzza, salah satu dewa berhala Quraisy).”

Hudhur (saw) bersabda, “Tidak, sejak sekarang nama Anda menjadi Abdur Rahman.”

Kemudian, beliau langsung setuju dengan sabda nabi dan mengumumkan kepada semua orang, “Sekarang nama saya bukan Abdul Uzza melainkan Abdur Rahman.”

Diantara leluhur beliau ada yang bernama Irasyah bin Amir dan beliau disebut dengan al-Irasyi.

Beliau termasuk diantara para sahabat yakni ketika Rasulullah (saw) memerintahkan untuk bersedekah, semalaman beliau bekerja dan apapun yang beliau dapatkan sebagai imbalannya, beliau sedekahkan. Sebagaimana dalam kitab Bukhari diriwayatkan mengenai beliau, Hadhrat Abu Mas’ud meriwayatkan, “Ketika kami mendapatkan perintah untuk bersedekah, saat itu kami biasa mencari nafkah sebagai kuli angkat. Hadhrat Abu Aqil datang dengan membawa setengah sha’ kurma yang dibeli dari uang imbalan.

Ada juga seseorang lain yang membawa lebih banyak dari beliau. Melihat hal itu seorang munafik mengatakan, ‘Allah Ta’ala tidak membutuhkan sedekah orang itu (yang sedikit bayar sedkah itu).’ Sedangkan sedekah yang diberikan oleh orang kedua ini (yang banyak), orang munafik itu berkata, ‘Itu semata-mata hanya untuk pamer saja.’

Lalu turunlah ayat sebagai berikut, الَّذِينَ يَلْمِزُونَ الْمُطَّوِّعِينَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ فِي الصَّدَقَاتِ وَالَّذِينَ لَا يَجِدُونَ إِلَّا جُهْدَهُمْ فَيَسْخَرُونَ مِنْهُمْ ۙ سَخِرَ اللَّهُ مِنْهُمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ Artinya: ‘Mereka yang mencela orang-orang beriman yang memberi sedekah dengan sukarela dan juga mencela orang-orang yang tidak mendapatkan apapun untuk diberikan [sebagai sedekah atau derma] selain hasil jerih payah mereka ialah orang-orang munafik. Kemudian, mereka mencemoohkan mereka (yang berderma) itu. Allah akan membalas cemoohan mereka, dan bagi mereka azab yang pedih.’ (Surah at-Taubah, 9:79)

Sungguh pemandangan yang sangat aneh demi untuk meraih keridhaan Allah Ta’ala. Bagaimana mereka berusaha, sehingga Allah Ta’ala menerima teladan itu dan memerintahkan orang-orang yang hidup di kemudian hari untuk mengikuti teladan mereka.

Allamah ibnu Hajar Al-Asqalani menjelaskan mengenai detil peristiwanya, “Hadhrat Abu Aqil dijuluki juga sebagai Sahibus sha’. Kisahnya demikian, Abdur Rahman Bin Auf datang dengan membawa setengah dari hartanya. Diantara umat Muslim kalangan Anshar yang miskin salah satunya Abu Aqil datang menghampiri dan mengatakan, ‘Wahai Rasulullah (saw)! Untuk mendapatkan upah dua sha’ kurma, semalaman saya terus menarik ember dari sumur. Satu sha’ telah saya simpan untuk keluarga saya, dan inilah sha’ yang kedua.’[11]

Dalam beberapa riwayat dikatakan dari satu sha’ diberikan setengah sha’. Artinya, ‘Setengah saya simpan di rumah dan setengahnya lagi saya bawa kemari.’

Lalu orang-orang munafiq mengatakan, ‘Allah dan Rasul-Nya (saw) lebih kaya dari [tidak memerlukan] sha’ Abu Aqil.’

Lalu Allah Ta’ala berfirman, الَّذِينَ يَلْمِزُونَ الْمُطَّوِّعِينَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ فِي الصَّدَقَاتِ وَالَّذِينَ لَا يَجِدُونَ إِلَّا جُهْدَهُمْ فَيَسْخَرُونَ مِنْهُمْ ۙ سَخِرَ اللَّهُ مِنْهُمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ Artinya: ‘Mereka yang mencela orang-orang beriman yang memberi sedekah dengan sukarela dan juga mencela orang-orang yang tidak mendapatkan apapun untuk diberikan [sebagai sedekah atau derma] selain hasil jerih payah mereka ialah orang-orang munafik. Kemudian, mereka mencemoohkan mereka (yang berderma) itu. Allah akan membalas cemoohan mereka, dan bagi mereka azab yang pedih.’ (Surah at-Taubah, 9:79)

Beliaulah sahabat Anshar yang telah melancarkan serangan terakhir pada Musailamah Kadzab, sebagaimana Ibnu Sa’d meriwayatkan, “Ketika perang Yamamah, diantara umat Muslim, Hadhrat Abu Aqil Anifi paling pertama terluka, panah menancap diantara bahu dan jantung beliau sehingga anak panah bengkok, namun tidak menyebabkan beliau syahid. Lalu anak panah dicabut. Disebabkan terkena panah tersebut, bagian kiri beliau lemah. Itu terjadi pada hari pertama. Lalu beliau dibawa ke tenda beliau. Ketika peperangan mulai mereda dan pasukan Muslim mendapatkan kekalahan, sampai-sampai pasukan Muslim terus mundur melebihi perkemahannya. Saat itu Hadhrat Abu Aqil terluka.”

Beliau mendengar suara Hadhrat Ma’an Bin Adi yang tengah menyeru kalangan Anshar dengan suara tinggi untuk berperang dengan mengatakan, “Yakinlah kepada Allah, yakinlah kepada Allah! Seranglah lagi musuh!”

Hadhrat Ma’an berjalan dengan cepat di depan orang-orang. Ini terjadi ketika kaum Anshar mengatakan, “Pisahkanlah kami (Anshar) dari yang lainnya, Pisahkanlah kami (Anshar) dari yang lainnya!”

Satu per satu Anshar berkumpul di suatu tempat yang bertujuan untuk berperang dengan gencar. Mereka tampil dengan gagah berani dan menyerang musuh, dengan begitu umat Muslim akan tampil dengan gagah dan semakin berani.

Hadhrat Abdullah ibn Umar ibn al-Khaththab mengatakan, “Lalu dalam kondisi terluka dan sangat lemah beliau berdiri lagi untuk menghampiri Hadhrat Abu Aqil Anshar.

Saya berkata, ‘Wahai Abu Aqil! Apa yang Anda inginkan? Anda sudah tidak mampu lagi bertarung.’

Beliau menjawab, ‘Orang yang menyeru tadi menyebut nama saya.’

Saya katakan, ‘Yang dia maksud adalah kalangan Anshar yang masih mampu berperang, bukanlah orang-orang yang terluka.’

Hadhrat Abu Aqil menjawab, ‘Mereka menyeru orang-orang Anshar. Meskipun saya terluka, saya masih tetap seorang anggota Anshar. Karena itu, saya pasti akan pergi atas panggilannya, sekalipun saya saya terpaksa harus tersungkur.’”

Hadhrat Ibnu Umar mengatakan, “Hadhrat Abu Aqil mengikat pinggangnya dan memegang pedang di tangan kanan dan mengumumkan. ‘Wahai orang-orang Anshar! Serang lagi musuh seperti pada perang Hunain.’

Lalu para Anshar berkumpul – semoga Allah Ta’ala mencurahkan kasih sayang-Nya atas mereka – kemudian umat Muslim menuju ke arah musuh dengan penuh keberanian, sampai-sampai musuh terpaksa meninggalkan medan perang dan masuk ke dalam kebun. Pihak Muslim dan musuh saling bercampur dan terjadi pertarungan pedang diantara kami dan mereka.”

Hadhrat Ibnu Umar berkata, “Saya melihat Hadhrat Abu Aqil, tangan beliau terlepas dari bahu dan jatuh ke tanah. Pada tubuh beliau terdapat 14 luka yang diantaranya sangat parah. Sementara musuh Allah, Musailamah Al Kadzdzab telah terbunuh dan tergeletak di dekat beliau. Hadhrat Abu Aqil terdampar penuh luka di tanah dan itu adalah nafas terakhir beliau.

Saya (Abdullah ibn Umar) tertunduk dan berkata pada beliau, ‘Wahai Abu Aqil!’

Beliau menjawab, ‘Labbaik, saya hadir!’

Ia bertanya dengan suara yang tersendat, ‘Siapa yang menang?’

Saya katakan, ‘Kabar suka untuk anda, umat Muslim menang.’ Saya katakan dengan suara tinggi, ‘Musailamah al-Kadzdzab seorang musuh Allah telah terbunuh.’

Lalu beliau menganggkat jari ke langit sambil menyampaikan puji syukur kepada Allah lalu wafat. Semoga Allah mengasihi beliau.”

Hadhrat Ibnu Umar berkata, “Setelah kembali ke Madinah, saya ceritakan semua kisah beliau kepada Hadhrat Umar (ayahnya). Kemudian, Hadhrat Umar bersabda, ‘Semoga Allah mengasihi beliau, beliau selalu berdoa untuk mati syahid dan sepengetahuan saya beliau termasuk sahabat terbaik Rasul. Beliau baiat pada permulaan Islam.’”

Ini adalah ucapan Hadhrat Umar (ra). Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat seluruh para sahabat. [aamiin]

Setelah shalat nanti saya akan memimpin shalat jenazah ghaib. Jenazah pertama Maulana Abdul Aziz Sadiq Sahib, Muballigh Bangladesh yang telah wafat pada tanggal 26 Juli 2018, Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiuwn. Pada saat kelas empat, beliau pergi ke Qadian untuk belajar di sana, dimana beliau mendapatkan kesempatan untuk tumbuh dalam pergaulan dengan para sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as). Paska perpisahan India Pakistan, terdapat perintah bagi para pelajar luar negeri untuk pulang ke negerinya masing masing. Lalu beliau kembali ke Bangladesh, namun beliau selalu gelisah untuk selalu ingin kembali ke Markaz. Dalam kondisi genting beliau berangkat dari Kalkuta ke Delhi. Ketika perjalanan, orang Hindu dan Sikh terheran heran berfikir bagaimana seorang pemuda Muslim dengan berani melakukan perjalanan sendiri di dalam kereta dalam kondisi genting seperti saat itu.

Sesampainya di Delhi, Jemaat disana mengaturkan untuk memberangkatkan beliau melalui udara pergi ke Lahore. Saat itu Pakistan barat dan Timur masih menyatu, dan akhirnya beliau sampai di Rabwah dengan selamat. Beliau menuntut pendidikan di Jamiah selama 6 tahun dan setelah itu beliau melanjutkan pendidikan di Jamiah MuBasyirin selama 3 tahun. Beliau meraih gelar syahid dan setelah itu beliau meraih gelar Maulwi Fazil dari Universitas Punjab dan Peshawar. Lalu beliau ditugaskan di Pakistan yakni di Jemaat Samandari Faisal Abad. Beliau mutase pada tahun 63, 64 ke Benggal timurdan bertugas di berbagai Jemaat disana.

Untuk menerjemahkan Al Quran Karim kedalam Bahasa Benggal, Hadhrat Khalifatul Masih Tsalits Rah membentuk tim, yang mana Qazi Muhammad Nazir Sahib mengusulkan nama Maulana Abdul Aziz. Dalam tim tersebut Muzaffaruddin Benggali Sahib Maulwi Muhammad Amir Benggali Sahib mengerjakannya beserta beliau dan untuk mengerjakan tugas terjemah tersebut, beliau tinggal di Rabwah. Setelah itu, Muhammad Amir Sahib berpindah ke Dhaka dan paska kewafatan Choudry Muzaffaruddin, beliau dikirimkan ke Dhaka untuk tugas tersebut pada tahun 1979. Paska kewafatan Maulwi Muhammad Sahib, beliau mengerjakannya sendiri dan pada akhirnya bertepatan dengan perayaan 100 tahun Jemaat Bangladesh, dicetaklah Al Quran dalam Bahasa Bangla.

Beliau bertugas sebagai Muballigh dan Murabbi di berbagai daerah dalam negeri. Melakukan tugas-tugas tarbiyat dan tabligh, berkali-kali beliau pun menjadi sasaran penganiayaan para penentang. Beliau pun mendapatkan kemuliaan dipenjara di jalan Allah. Pada tahun 1992 ketika penentang menyerang Bakhsyi Bazar Dhaka yang merupakan pusat Jemaat, beliau mengahadapinya sendiri dengan penuh keberanian dan sebagai akibatnya kepala dan seluruh tubuh beliau terluka. Keluarga yang ditinggalkan diantaranya adalah istri, tiga putridan dua putra dan banyak cucu. Tiga putri beliau menetap di Bangladesh, seorang putra beliau di Amerika, putra ke empat beliau Habibullah Sadiq Sahib berada di UK yang berkhidmat di bagian News MTA. Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat almarhum dan memberikan taufik kepada anak anak beliau untuk meneruskan kebaikan kebaikan beliau.

Jenazah kedua adalah Muhammad Zafrullah Sahib Syahid Bin Basharat Ahmad Sahib penduduk Sayyid Wala Nankanah yang wafat pada tanggal 29 Agustus di daerah Nankanah pada waktu Maghrib disebabkan serangan para perampok ke toko beliau. Beliau syahid setelah ditembak. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiuwn. Berdasarkan laporan, enam perampok datang dan memasuki toko perhiasan emas beliau dengan mengendarai motor dan membawa persenjataan modern. Mereka menggasak perhiasan dan setelah itu terus menembaki yang mengakibatkan seorang musafir di luar terluka dan meninggal. Mereka pergi setelah merampok sambil menembaki Zafrullah Sahib, menembakkan tiga peluru yang mengakibatkan beliau wafat di tempat.

Selain Zafrullah Sahib saat itu ada juga orang lain di toko beliau, namun mereka hanya menarget (menyasar) Zafrullah Sahib saja. Karena beliau seorang Ahmadi, untuk itu target saja, sebab tidak ada bedanya bagi mereka, malah beranggapan akan mendapatkan pahala dua kali lipat.

Almarhum berakhlak mulia, rendah hati, pengkhidmat tamu, sehingga banyak sekali orang yang hadir untuk taziyah ke rumah beliau, begitu juga tamu ghair Ahmadi. Almarhum sangat mencintai Khilafat, selalu taat pada setiap gerakan, dawam shalat berjamaah. Dengan karunia Allah Ta’ala beliau adalah Musi, manusia pemberani. Sebelumnya beliau berkhidmat sebagai Sekretaris Talim Sayyid Walah dan berusia 30 tahun. Dua setengah tahun sebelumnya belum menikah dan memiliki satu putra yang bernama Muhammad Talha yang berumur satu setengah tahun. Almarhum meninggalkan istri satu putra, kedua orang tua, satu saudara danlima saudari. Semoga Allah Ta’ala meninggalkan derajat almarhum dan menganugerahkan kesabaran kepada keluarga yang ditinggalkan dan memberikan taufik kepada mereka untuk dapat meneruskan segala kebaikan almarhum.

 

 

 

 

 

Khotbah II

 

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

[1]Abi Waqqash atau Malik ibn Wuhaib yang berasal dari Bani Zuhrah (keturunan Kinanah dan juga keturunan Adnan, keturunan Ismail) mempunyai istri bernama Hamnah dari kalangan Banu Umayyah. Ayah Hamnah, Sufyan bin Umayyah bin Abdu Syams ialah paman dari Abu Sufyan bin Harb bin Umayyah bin Abdu Syams, ayah Muawiyah. Abi Waqqash mempunyai putra-putra sebagai berikut: 1. Sa’d ibn Abi Waqqash yang termasuk awwalin masuk Islam dan 10 orang yang dikabarkan masuk surga; 2. Amir ibn Abi Waqqash (عامر بن أبي وقاص), yang termasuk awwalin masuk Islam, ikut perang Uhud. Pada zaman Khalifah Abu Bakr dan Khalifah Umar bertugas sebagai wakil panglima Abu Ubaidah dan juga kurir (pembawa surat) dari pasukan Muslim di Syam ke Madinah Munawwarah; 3. Utbah ibn Abi Waqqash (عتبة بن أبي وقاص), penentang Islam dan termasuk yang melukai Nabi (saw) dalam perang Uhud. Ia terbunuh dalam perang Uhud; 4. Umair ibn Abi Waqqash, yang saat ini tengah dibicarakan Hudhur atba di khotbah ini.

[2]Ibnu al-Jauzi dalam kitab karyanya ats-Tsibaat ‘indal maut – Keteguhan Hati menjelang Kematian (الثبات عند الممات لابن الجوزي), bab (بَابُ مَا نُقِلَ مِنَ الثَّبَاتِ عِنْدَالْمَمَاتِ), kejadian pada Umair ibn Abi Waqqash.

[3] Al-Ishabah fi tamyizish shahabah (الإصابة في تمييز الصحابة), ذكر من اسمه عمير بالتصغير terbitan Darul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, 1995. عرض على رسول الله صلى الله عليه وسلم جيش بدر فرد عمير بن أبي وقاص فبكى عمير فأجازه فعقد عليه حمائل سيفه

[4]Abdu Syams adalah anak (ada juga riwayat yang menyebutkan ia orang Romawi dan anak angkat) Abdu Manaf bin Qushay. Abdu Syams mempunyai anak Umayyah. Umayyah ini yang menurunkan keturunan Hadhrat Utsman, Abu Sufyan, Muawiyah, Marwan ibn al-Hakam dll

[5]Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Katsir. Teks riwayat yang lain. Dalam al-Mu’jamul Kabir karya ath-Thabrani dan Majmauz Zawaaid tercantum sebagai berikut:

حديث رسول الله – صلى الله عليه وسلم – إلى ملوك الأرض
23 – عن المسور بن مخرمة قال : خرج رسول الله صلى الله عليه وسلم على أصحابه فقال : ” إن الله بعثني رحمة للناس كافة ، فأدوا عني رحمكم الله ، ولا تختلفوا كما اختلفت الحواريون على عيسى – عليه السلام – ، فإنه دعاهم إلى مثل ما دعوتكم إليه ، فأما من قرب مكانه فإنه أجاب وسلم ، وأما من بعد مكانه فكرهه ، فشكى عيسى ابن مريم ذلك إلى الله – عز وجل – ، فأصبحوا وكل رجل منهم يتكلم بلسان القوم الذين وجه ، فقال لهم عيسى : ” هذا أمر قد عزم الله لكم عليه فامضوا فافعلوا ” فقال أصحاب رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : نحن يا رسول الله نؤدي عنك ، ابعث بنا حيث شئت ، فبعث رسول الله – صلى الله عليه وسلم – عبد الله بن حذافة السهمي إلى كسرى ، وبعث سليط بن عمرو إلى هوذة بن علي صاحب اليمامة ، وبعث العلاء بن الحضرمي إلى المنذر بن ساوى صاحب هجر ، وبعث عمرو بن العاص إلى جيفر وعياذ ابني جنلدي ملكي عمان ، وبعث دحية بن خليفة الكلبي إلى قيصر ، وبعث شجاع بن وهب الأسدي إلى المنذر بن الحارث بن أبي شمر الغساني ، وبعث عمرو بن أمية الضمري إلى النجاشي ، فرجعوا جميعا قبل وفاة النبي – صلى الله عليه وسلم – غير عمرو بن العاص ، فإن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – توفي وهو بالبحرين

[6] Uyuunul Atsar fi funuunil Maghazi wasy Syamaail was Siyar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل والسير), jilid 1, h. 301, bab tabi’ ghazwah Badr (تابع غزوة بدر الكبرى), Darul Qalam, Beirut, 1993. Buku tersebut karya Ibn Sayyidunnas, Muhammad ibn Muhammad ibn Muhammad ibn Ahmad ibn Sayyidunnas, al-Ya’mari, Al-Rib’, Fathuddin, Abul Fath al-Asybali ((ابن سيد الناس
محمد بن محمد بن محمد بن أحمد بن سيد الناس اليعمري الربعي، فتح الدين، أبو الفتح)). Beliau keturunan Arab Spanyol yang kakek moyangnya lari dari Seville yang diserbu orang-orang Kristen. Beliau lahir di Kairo, Mesir pada 671 dan wafat pada 734 Hijriyah (1272-1334). Dikenal juga dengan sebutan Fath al-Din Ibn Sayyid al-Nās.

[7]Daerah Syam (Suriah, Palestina dan sekitarnya) sangat penting dari segi keagamaan dan ekonomi bagi Kaisar Bizantium. Meski berpusat di Konstantinopel, Kaisar Bizantium (Romawi Timur) sering berkunjung ke wilayah Syam sehingga ada kota-kota tertentu yang menjadi favorit Kaisar. Orang Arab yang menjadi raja di Ghautah atau Ghassan ialah vassal atau bawahan Kaisar Romawi yang umumnya keturunan Eropa, Yunani atau Italia.

[8]Tercantum juga dalam ‘Ilaamus saa-iliin ‘an kutub Sayyidil Mursalin’ (Informasi kepada para penanya mengenai surat-surat pemimpin para Rasul karya Ibnu Thuluun. (إعلام السائلين عن كتب سيد المرسلين لابن طولون)

[9]Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند الإمام أحمد بن حنبل), no. 13482

[10]Shahih al-Bukhari (صحيح البخاري), Kitab Jihad (كتاب الجهاد والسير), bab mengenai siapa yang berdebu di jalan Allah (باب من اغبرت قدماه في سبيل الله ), 2683

[11]Ukuran sha’ pada zaman awal Islam terdapat perbedaan antara wilayah Kufah dan Hijaz (Makkah, Madinah dsk). Ukuran 1 Sha menurut wilayah Hijaz ditaksir sekitar 2 kilogram lebih. http://santri.net/fiqih/umum/sho-beras-dalam-ukuran-modern/