بسم الله الرحمن الرحيم

نحمده ونصلّىعلى رسوله الكريم  وعلىعبده المسيح الموعود

 

KHUTBAH JUMA’H

HADHRAT AMIRUL MU’MININ KHALIFATUL MASIH V atba

Tanggal 02 Maret 2007 Dari Masjid Batul Futuh London, UK

 

Setelah membaca dua kalimah syahadat dan membaca Surah Al-Fatihah Huzur aba bersabda :

Didalam khutbah jumat yang lalu, saya telah menjelaskan tentang bagaimana Nabi Muhammad s.a.w mencerminkan secara sempurna sifat Rahimiyyat Allah s.w.t. Dengan itu Allah s.w.t memanggil beliau dengan nama Raufur-Rahim yang didalam seluruh kehidupan beliau s.a.w telah menunjukkan rasa kasih sayang yang tiada tara bandingannya terhadap orang-orang beriman dan kepada orang-orang yang tidak beriman sekalipun. Kehidupan beliau s.a.w yang penuh dihiasi dengan peristiwa-peristiwa kasih-sayang itu nampak dengan gemilang dan mengharukan perasaan setiap orang sekalipun dalam perkara-perkara yang kecil. Dan Rahmatul-lil-Alamin, Raufur-Rahim ini selalu merasa khawatir dan gelisah memikirkan bagaimana upaya untuk menjauhkan penderitaan dan kesusahan makhluk-makhluk  Allah s.w.t.

        Didalam khutbah yang lalu, saya telah menjelaskan beberapa buah hadits, sekarang saya akan menjelaskan beberapa hadits lagi didalam khutbah ini, yang mengandung berbagai macam contoh yang menambah kecemerlang segi-segi kehidupan Rasulullah s.a.w. Kita akan melihat beberapa hal yang kecil dimana dari sudut pandang dunia, bagi orang yang sudah mencapai kedudukan tinggi yang jika para pengikutnya sudah rela mengorbankan jiwa raga mereka untuknya semata-mata, maka untuk orang yang semacam itupun tidak akan mampu melakukan apa yang telah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w bahkan tidak akan terpikir olehnya untuk melakukannya. Perasaan orang-orang beriman dicurahkan untuk Rasulullah s.a.w yang menurut segi pandang dunia dikatakan kegila-gilaan, akan tetapi sesungguhnya hal itu timbul didalam kalbu orang-orang beriman disebabkan adanya rasa kecintaan yang sangat luar biasa dalamnya kepada beliau. Saya akan memberi sebuah contoh, yang orang-orang non Islampun menilainya sebagai suatu hal yang luar biasa dan memberitahukan kepada teman-teman mereka begini : “Kita tidak akan mampu melawan orang-orang ini yang disebabkan pengaruh kecintaan yang sangat dalam, mereka sangat gila menyerahkan segala-galanya demi dia (Muhammad s.a.w). Sampai-sampai bekas air wudhunya pun ditampung dengan tangan mereka sampai satu tetespun tidak ada yang jatuh ketanah.”

 

Jika orang dunia mendengar penilaian seseorang begitu baiknya terhadap Rasulullah s.a.w, dia tidak akan terkesan apa-apa olehnya, dan tidak akan mendapat kesan untuk memiliki rasa kecintaan, kelembutan hati dan kasih sayang terhadap orang lain bahkan sebaliknya ia akan menjadi sombong dan takabur. Akan tetapi, kami orang beriman siap berkorban demi Junjungan kami Muhammad Mustafa s.a.w. Walaupun demikian luhurnya martabat dan kedudukan beliau s.a.w, namun demi kesenangan dan kesejahteraan orang-orang mu’min beliau selalu menyerahkan berbagai macam pengorbanan disertai rahmat dan kasih sayang yang selamanya bergelora didalam kalbu beliau s.a.w. Beliau mengajarkan kepada mereka bagaimana caranya untuk mendapatkan rahmat dan kasih sayang Tuhan. Beliau senantiasa gelisah memikirkan: “Jangan-jangan mereka mendapat kesusahan karena aku. Tuhan telah menamakan diriku Rahmatul-lil-Alamin. Wujudku menjadi rahmat dan kasih sayang bagi seluruh dunia.” Beliau selalu berdo’a untuk orang-orang mu’min agar mereka mendapat rahmat dan pengampunan dari Allah s.w.t. Beliau merasa sedih dan sengsara hati apabila menyaksikan mereka berada dalam penderitaan.

        Didunia ini tidak ada seorangpun yang mampu memperlihatkan seperseratus ribu bagianpun dari contoh kasih sayang beliau s.a.w itu apalagi untuk menandinginya. Saya akan menceritakan sebuah kisah tentang perlakuan kasih sayang beliau, walaupun kisah ini nampaknya sangat kecil, akan tetapi kasih sayang yang beliau tunjukkan ini tidak pernah dapat dilakukan oleh orang lain sekalipun oleh seorang majikan yang mempunyai sikap dan perasan sangat lemah-lembut terhadap anak buahnya.

        Hadzrat Abdullah bin Abu Bakar r.a. meriwayatkan dari seseorang katanya: “Pada suatu hari dalam perjalanan untuk berperang di Hunain, saya memakai sepatu kulit yang tebal. Saya berjalan dibelakang Rasulullah s.a.w. Karena jalan sangat sempit tiba-tiba kaki Rasulullah s.a.w. tersandung oleh sepatu saya dan terinjak dari belakang sehingga beliau kesakitan dan beliau segera memukul perlahan saja sambil mendorong saya kebelakang dengan sebuah pecut (cambuk) yang beliau pegang sambil bersabda : “Hai Fulan, engkau telah menyakiti kakiku.”  Beliau (Hadzrat Abdullah bin Abu Bakar r.a) mengatakan : “sepanjang malam orang itu tidak bisa tidur karena dia merasa bersalah sudah menyakiti kaki Rasulullah s.a.w, dia berulang-kali berpikir dan menyesali diri sendiri, mengapa saya telah menyakiti Rasulullah s.a.w. Keesokan harinya pagi-pagi sekali seorang datang mencarinya untuk berjumpa Rasulullah s.a.w. Katanya ; “saya dengan perasaan gemetar dan takut datang menghadap Rasulullah s.a.w. Beliau bersabda kepada saya” : “Hai Fulan ! Kemarin engkau telah menginjak kakiku dan engkau telah menyakiti aku. Tapi sebaliknya aku telah memukul sambil mendorong engkau kebelakang dengan cambukku ini supaya kakiku terlepas dari kaki engkau. Aku pukul engkau perlahan sambil mendorong engkau kebelakang dengan cambukku ini, tentu aku telah menyakiti engkau. Oleh karena itu ambillah dari aku 80 (delapan puluh) ekor domba sebagai balasan rasa sakit engkau karena cambukku ini. » Tengoklah bagaimana Rasulullah s.a.w Rahmatul-lil-Alamin telah berlaku terhadap seorang hamba yang lemah itu. Beliau s.a.w sendiri merasakan sakit karena terinjak oleh sepatu sahabat itu, dan untuk melepaskan kaki beliau dari bawah sepatu sahabat yang telah menginjak itu beliau mendorongnya kebelakang dengan cambuk yang beliau pegang. Sepanjang malam beliau s.a.w berpikir mengapa aku telah memukul dan mendorong orang itu kebelakang dengan cambukku ini. Tentu ia merasa sakit oleh cambukku ini, sedangkan beliau sendiri tidak memikirkan kesakitan yang disebabkan terinjak oleh kaki sahabat itu. Bahkan beliau karena merasa malu terhadap sahabat itu dan menyesal atas perlakuan beliau terhadapnya,sepanjang malam beliau s.a.w tidak bisa tidur. Akhirnya dengan rahmat dan kasih sayangnya, beliau s.a.w memberikan 80 ekor domba sebagai ganjaran atas perlakuan beliau s.a.w terhadap sahabat itu.

        Kemudian dalam sebuah peristiwa lain lagi, lihatlah bagaimana perlakuan beliau s.a.w terhadap seseorang yang datang dari sebuah kampung yang tidak tahu adab sama sekali, bahkan nampaknya orang itu tidak mau belajar bagaimana berlaku adab terhadap seseorang. Bahkan orang itu sangat bangga atas kebiasaan perlakuan kasarnya. Namun beliau s.a.w telah memperlakukannya dengan ramah-tamah dan lemah lembut terhadapnya. Hadzrat Anas r.a. meriwayatkan, katanya, saya sedang menyertai Rsulullah s.a.w. diwaktu itu Rasulullah s.a.w menutup leher beliau dengan sehelai kain cadar yang pinggirannya tebal sekali. Ketika orang kampung itu datang langsung menarik kain cadar itu dengan kuatnya sehingga meninggalkan bekas goresan pada leher Rasulullah s.a.w. Lalu orang itu berkata : “Hai Muhammad harta apapun yang ada yang telah Allah s.w.t anugerahkan kepada engkau letakanlah diatas kedua untaku ini. Karena engkau tidak akan memberi kepadaku dari harta engkau sendiri ataupun dari harta orang tua engkau. Mendengar kata-katanya itu mula-mula Rasulullah s.a.w diam saja tidak menjawabnya. Kemudian beliau s.a.w bersabda :

                                   اَلْمـاَلُ مَالُ اللهِ وَاَنَا عَبْدُهُ

 

Artinya : Harta itu memang kepunyaan Allah s.w.t. Aku hanyalah seorang hamba-Nya. Setelah itu beliau bersabda : “ Engkau telah menyakiti aku. Engkau harus memberi pembalasan sebagai ganjaran kepadaku.”Orang kampung itu menjawab : “Tidak, aku tidak akan memberi apa-apa “Beliau bersabda : “Mengapa tidak? Mengapa kamu tidak mau memberi?”  Dia menjawab : Aku tahu engkau tidak akan membalas keburukan dengan keburukan”.  Mendengar jawabannya itu Nabi s.a.w tersenyum, dan beliau s.a.w faham maksud perkataan orang itu. Lalu beliau menyuruh sahabat beliau untuk meletakkan buah-buah kurma dan gandum (bahan makanan) diatas punggung kedua unta orang kampung itu.

        Sebenarnya orang kampung itu bukanlah orang dungu. Dia tahu betul bagaimana kepribadian Rasulullah s.a.w yang dari ujung rambut sampai ujung kaki beliau merupakan wujud rahmat, beliau pema’af, belas kasih dan penyayang bagi makhluk Tuhan. Dia yakin apapun yang akan dia minta pasti akan dikabulkan oleh Rasulullah s.a.w.

Rasulullah s.a.w dengan berbagai macam cara selalu  menghimbau orang-orang mu’min supaya mereka senantiasa ingat kepada Tuhan agar mereka selalu mendapat limpahan rahmat kasih sayang Allah s.w.t. Azab yang bertubi-tubi turun berupa bencana-bencana alam yang telah menimpa kaum-kaum terdahulu, banyak negeri porak-poranda dan hancur luluh sehingga meninggalkan hanya nama dan bekas-bekasnya saja. Beliau s.a.w sangat merasa khawatir jangan-jangan disebabkan sesuatu kesalahan azab seperti itu turun pula menimpa mereka yang telah  beriman kepada beliau s.a.w atau orang-orang yang tinggal disekitar kampung halaman beliau s.a.w. Maka dari itu kapan saja saat beliau melihat ada angin bertiup kencang atau hujan lebat turun, beliau segera memohon perlindungan kepada Allah s.w.t dan berdo’a agar Dia menurunkan kasih saying-Nya. Dan beliau s.a.w menghimbau orang-orang mu’min juga untuk memohon kasih saying-Nya, agar angin yang sedang bertiup kencang atau hujan yang sedang turun dengan derasnya itu jangan menjadi azab bagi mereka. Maka bila saja terjadi angin badai atau angin kencang bertiup atau hujan turun dengan derasnya maka beliau s.a.w segera memohon perlindungan dan kasih sayang  Allah s.w.t.

Terdapat hadits yang diriwayatkan oleh Hadzrat Abu Hurairah r.a. katanya Rasulullah s.a.w bersabda : “Sekali-kali janganlah kamu mengutuki angin karena angin juga pembawa rahmat Allah s.w.t disamping ia membawa azab. Akan tetapi mintalah kebaikan dari angin itu kepada Allah s.w.t dan mohonlah perlindungan kepada-Nya dari keburukannya.

Utbah bin Rawahah mendengar dari Hadzrat Aisyah r.a. katanya : “Apabila angin bertiup kencang atau nampak ada awan tebal diatas langit, maka muka Rasulullah s.a.w nampak segera berubah, sebentar duduk  sebentar berjalan, beliau s.a.w mondar-mandir dalam keadaan gelisah dan khawatir takut kalau-kalau angin atau awan itu membawa azab. Apabila hujan sudah turun beliaupun nampak gembira, kegelisahanpun perlahan-lahan menghilang.”Kata Hadzrat Aisyah r.a, diwaktu itu beliau s.a.w bersabda : “Aku merasa takut jangan-jangan azab turun bersama angin atau awan itu yang akan menimpa ummatku”. Apabila beliau melihat hujan sudah turun, beliau bersabda : “Alhamdulillah ini rahmat Allah turun!”  Wujud Rasulullah s.a.w dari ujung rambut sampai ujung kaki semata-mata rahmat bagi semua makhluk Allah s.w.t. Beliau sendiri berdo’a untuk semua dan mengajarkan juga do’a-do’a itu yang harus diamalkan oleh ummat beliau. Apabila ada angin atau badai bertiup kencang bacalah do’a ini:

اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَسْئَلُكَ خَيْرَهَا وَخَيْرَ مَا فِيْهَا وَخَيْرَ مَا اُرْسِلَتْ بِهِ

وَاَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا وَشَرِّمَا فِيْهَا وَشَرِّمَا اُرْسِلَتْ بِهِ

 

Artinya : “Ya Allah aku memohon kebaikannya dan kebaikan yang ada didalamnya dan kebaikan yang diturunkan bersamanya. Dan aku berlindung kepada Engkau dari keburukannya dan dari keburukan yang ada didalamnya dan dari keburukan yang diturunkan bersamanya.”

اَللَّهُمَّ اِنِّيْ اَعُوْذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَ تَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجْاَتِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيْعِ سَخَتِكَ

 

Artinya :“Ya Allah aku berlindung kepada Engkau dari hilangnya ni’mat yang telah Engkau anugerahkan kepadaku, dan dari berubahnya kesehatan yang telah Engkau anugerahkan padaku, dan dari azab Engkau yang datangnya secara tiba-tiba dan aku berlindung kepada Engkau dari semua perkara yang menimbulkan kemurkaan Engkau.”

 

        Sekarang tengoklah bagaimana perlakuan Wujud Penuh Rahmat (Muhammad s.a.w) ini terhadap seorang perempuan yang lemah dan sangat miskin dan hampir menemui ajalnya, beliau dengan kasih-sayangnya memanjatkan do’a untuknya, dan setelah meninggal dunia beliau dengan rasa kasih sayangnya berdo’a maghfirah pula untuknya. Tentang perempuan itu terdapat riwayat yang diceritakan oleh Ibnu Shihab, dari Abu Imamah katanya, disebuah kampung diluar Madinah ada seorang perempuan sedang sakit keras. Beliau selalu bertanya kepada para sahabat bagaimana kesehatan orang perempuan itu. Dan dipesan kepada para sahabat, apabila orang perempuan itu meninggal dunia jangan dikuburkan sebelum beliau datang untuk menyembahyangkan jenazahnya. Tidak lama kemudian pada suatu malam perempuan perempuan tersebut meninggal dunia dan pada malam itu juga jenazahnya dibawa ke Madinah. Namun pada waktu jenazah tiba di Madinah Rasulullah s.a.w sudah tidur dan para sahabat tidak berani membangunkan karena tidak mau mengganggu beliau s.a.w.  Maka para sahabat langsung menyembahyangkan jenazah perempuan itu kemudian malam itu juga langsung dimakamkan di pekuburan Jannatul Baqi. Keesokan harinya pagi-pagi sekali Rasulullah s.a.w menanyakan keadaan perempuan tua yang sakit itu. Para sahabat menjawab : Ya Rasulullah, dia sudah meninggal tadi malam dan sudah dikuburkan. Semalam kami dapati Rasulullah s.a.w sudah tidur dan kami tidak merasa patut untuk membangunkan Rasulullah s.a.w. Lalu beliau s.a.w minta ditunjukkan kuburannya kepada para sahabat. Kemudian beliau bersama para sahabat pergi kekuburan.Sampai disana belliau berdiri dan para sahabatpun berdiri berbaris dibelakang beliau s.a.w. Lalu beliau memimpin sembahyang jenazah untuk perempuan itu. Dalam riwayat lain dikatakan baliau bersabda kepada para sahabat : “Lain kali kalian jangan berbuat demikian lagi! Jika aku sudah mengatakan untuk memimpin sembahyang jenazah seseorang, bagaimanapun kalian harus memberitahu aku, atau menunggu aku untuk melakukannya. Jika diantara kalian ada yang meninggal harus memberitahu aku untuk memimpin sembahyang jenazahnya. Jika kalian tidak memberitahu aku bagaimana aku bisa datang untuk memimpin sembahyang jenazahnya. Do’aku menjadi sumber rahmat bagi orang yang sudah meninggal dunia”  Didalam riwayat ini dikatakan beliau s.a.w pergi kekuburan lalu memimpin sembahyang jenazah dengan mengucapkan takbir 4 kali.

        Ada suatu kebaikan dipandangan orang lain mungkin dianggap hal yang kecil saja, namun Rasulullah s.a.w senantiasa menghimbau umat beliau untuk melakukan kebaikan walaupun itu kecil. Supaya dengan perantaraan amalan itu mereka dapat meraih rahmat dan kasih-sayang Allah s.w.t.

Ada sebuah riwayat yang diceritakan oleh Hadzrat Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah s.a.w bersabda : “Seorang melihat sebatang pohon tumbang telah menghalangi jalan. Lalu ia berkata, demi Allah aku akan menyingkirkan pohon ini dari jalan ini supaya orang-orang mu’min jangan merasa susah karenanya. Perbuatannya ini sangat menyenangkan Allah s.w.t kemudian Dia memasukkannya kedalam surga.”Jadi Allah s.w.t tidak membiarkan amal soleh hamba-hambaNya tanpa pahala walupun amal soleh itu kecil.

Demikianlah perlakuan Rahmat Allah s.w.t terhadap hamba-hamba-Nya. Karena Allah s.w.t telah berjanji bahwa Dia akan membalas perbuatan amal soleh hamba-hambaNya walau kecil sekalipun.

Hadzrat Abu Hurairah r.a meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda : “Seorang laki-laki sedang menempuh perjalanan merasa sangat haus. Dia melihat ditepi jalan ada sebuah sumur, lalu ia turun kedalamnya untuk minum. Setelah minum ia naik kembali, apa yang ia lihat? Ada seekor anjing sedang kehausan. Dihisap-hisapnya tanah karena kehausan yang amat sangat. Orang itu berpikir, anjing ini sedang kehausan seperti tadi akupun kehausan. Aku harus tolong dia. Maka iapun turun kedalam sumur itu lalu dia buka sepatunya dan diisinya dengan air. Lalu air itu ia beri kepada anjing itu dan diminum sepuasnya. Allah s.w.t sangat menghargai amal baik orang itu sehingga Allah s.w.t mengampuni dosa-dosanya. Para sahabat bertanya : Ya Rasulullah apakah perbuatan kita terhadap binatang juga mendapat pahala? Beliau s.a.w menjawab : «  Perbuatan baik terhadap setiap makhluk bernyawa ada pahalanya. »  Jadi setiap amal saleh tidak sia-sia. Setiap amal yang dilakukan dengan niat yang tulus ikhlas pasti diberi ganjaran atau pahala oleh Allah s.w.t.

        Ada sebuah riwayat mengatakan bahwa jika ada suatu pertemuan Rasulullah s.a.w biasa duduk-duduk bersama para sahabat. Para sahabat mengajukan pertanyaan-pertanyaan dan beliau menjawabnya sambil memberi nasihat-nasihat juga kepada para sahabat. Hadzrat Abu Hurairah r.a. meriwayatkan katanya pada suatu hari Rasulullah s.a.w mencium cucunda beliau Hadzrat Hasan Bin Ali r.a.  Diwaktu itu sahabat bernama Akrab Bin Hafiz duduk dekat Rasulullah s.a.w dan setelah melihat apa yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w ia berkata kepada beliau s.a.w : Saya punya anak sepuluh orang. Saya tidak pernah mencium seorangpun dari antara mereka itu, mendengar kata-katanya itu beliau menoleh kepadanya dan bersabda : “Orang yang tidak menaruh kasih sayang kepada seseorang dia tidak akan dikasihani oleh Allah s.w.t.”.

Bergaul dengan anak-anak, mendidik anak-anak harus disertai kasih sayang kepada mereka. Karena perbuatan demikian itu dapat menarik kasih sayang Allah s.w.t.

        Abdullah Bin Yusuf meriwayatkan, : Pada suatu hari Rasulullah s.a.w datang kerumah ayah saya sebagai tamu. Ayah saya menyuguhi makan dan Rasulullah s.a.w pun menyantapnya. Sesudah itu beliau menghidangkan kurma juga dan beliau s.a.w terus menyantapnya juga. Sesudah itu dihidangkan minuman dan Rasulullah s.a.w pun meminumnya dan sisa minumannya itu diberikan kepada seorang sahabat yang duduk dekat beliau s.a.w. Sesudah itu ayah saya memohon Rasulullah s.a.w untuk berdo’a. Maka beliau s.a.w pun berdo’a sebagai berikut :  “Ya Allah rizki yang telah Engkau anugerahkan kepadanya ini turunkanlah berkat Engkau didalamnya. Ampunilah dia dan kasihanilah dia!”.

        Beliau s.a.w tahu pasti bahwa do’a beliau itu menjamin perlindungan kepada hartanya itu dan do’a ini perlu dipelihara dan hati beliaupun penuh dengan rasa syukur kepada Allah s.w.t yang telah mendapat pengkhidmatan dari sahabat itu. Maka beliau s.a.w memohon agar Allah memberikan lebih banyak lagi rizki kepadanya dari apa yang telah dia khidmatkan kepada beliau s.a.w. Tidak ada berkat yang lebih besar dari pada do’a beliau yang telah dipanjatkan waktu itu, yang berkat-berkatnya akan selamanya menjadi bekal bagi kehidupan keluarga itu dan juga bagi anak keturunannya yang akan datang kemudian.

Ada sebuah riwayat lagi katanya seseorang telah datang kepada Rasulullah s.a.w dan berkata : “Ya Rasulullah, kami dahulu betul-betul orang jahil (bodoh). Kami suka menyembah berhala dan membunuh anak-anak kami sendiri. Anak perempuan saya sangat cantik, apabila saya panggil namanya dia sangat gembira. Pada suatu hari saya panggil dia dan ikut pergi berjalan bersama saya kesuatu tempat. Ditengah perjalanan saya lihat ada sebuah perigi (sumur). Saya pegang anak itu lalu saya lemparkan kedalam perigi itu. Dari dalam perigi itu terdengar suaranya dikuping saya memanggil-manggil saya : Wahai Abah! Wahai Abah!  Mendengar ceritanya itu Rasulullah s.a.w tiba-tiba menangis karena iba dan air mata beliau bercucuran dengan derasnya. Melihat keadaan Rasulullah s.a.w demikian, salah seorang dari sahabat yang duduk bersama Rasulullah s.a.w berkata kepada orang itu :  Hai Fulan! Engkau telah membuat Rasulullah s.a.w bersedih hati! Lalu Rasulullah s.a.w bersabda kepada  sahabat itu: “Diamlah engkau, perkara yang dia kemukakan ini sangat penting bagi dia sendiri.” Lalu Rasulullah s.a.w meminta orang itu untuk menceritakan kembali kisahnya itu. Maka orang itupun menceritakannya kembali secara lengkap. Setelah mendengar  kisah itu air mata Rasulullah s.a.w pun bercucuran kembali dengan derasnya sampai membasahi janggut beliau. Setelah itu Rasulullah s.a.w bersabda kepada orang itu : “Allah s.w.t telah mema’afkan perbuatan yang telah engkau lakukan diwaktu engkau masih keadaan jahil. Sekarang mulailah engkau berbuat baik dan beramal saleh!”

 

        Orang itu telah datang kepada Rasulullah s.a.w untuk menanyakan perkara yang dia anggap sangat penting, yaitu masih adakah kemungkinan Allah s.w.t mengampuni dosa-dosa besar yang telah dilakukannya itu dan apakah masih ada kemungkinan untuk mendapat bagian dari Rahmat Tuhan?  Rasulullah s.a.w bersabda kepadanya : “Zaman kejahilan engkau sudah berlalu. Sekarang jika engkau berbuat kebaikan, melakukan amalan yang saleh, tentu engkau akan mendapat rahmat dan kasih sayang dari Allah s.w.t. Dan Allah s.w.t akan menyediakan sarana bagi engkau untuk meraih karunia dan rahmat-Nya.”Allah s.w.t berfirman “Barang siapa yang bertaubat dari dosa-dosanya dan beramal saleh maka Aku akan mengampuni dosa-dosanya itu”.

 

        Selanjutnya saya ingin menjelaskan bagaimana nasihat-nasihat Rasulullah s.a.w untuk menegakkan hak-hak kaum perempuan, berlaku kasih sayang kepadanya dan untuk mendapatkan rahmat dan kasih-sayang dari Allah s.w.t. Beliau s.a.w memberi sebuah contoh yang diriwayatkan oleh Hadzrat Abu Hurairah r.a. beliau s.a.w bersabda : “Senantiasa  berlakulah baik dan lemah-lembut terhadap isteri-isteri kalian. Sesungguhnya perempuan diciptakan dari sebuah tulang rusuk. Tulang rusuk bagian atas bentuknya lebih bengkok. Jika kalian memaksa untuk meluruskannya, pastilah dia akan patah. Jika kalian biarkan, ia akan tetap bengkok sesuai keadaan aslinya. Jadi kalian berbuat baiklah dan berlaku lemah lembutlah terhadap perempuan-perempuan kalian!”

Maksudnya adalah, Allah s.w.t memberitahukan bahwa keadaan sifat dan tabi’at perempuan bengkok seperti tulang rusuk, dan Allah s.w.t memberitahukan  kaum laki-laki agar berhati-hati dalam berurusan dengan perempuan khususnya di dalam rumah tangga. Jika kalian mengambil hikmah dan manfaat daripadanya dengan penuh kebijakan, pasti kalian akan mendapatkan banyak faedahnya. Sebaliknya jika kalian berlaku keras dan kasar terhadap perempuan seperti kalian ingin meluruskan tulang rusuk itu dengan paksa, pasti tidak akan berhasil, bahkan ia akan menjadi patah. Dan sebagaimana fungsi tulang rusuk melindungi tubuh bagian dalam, seperti jantung, lever, ginjal dan paru-paru dsb, demikian juga halnya dengan perempuan kalian dirumah. Jika ingin supaya isi rumah tangga kalian terlindung, tarbiyyat anak-anak terbimbing dan dapat dilakukan dengan baik dan juga supaya pemeliharaan terhadap mereka dapat dilakukan dengan cara yang sebaik-baiknya, maka manfa’atkanlah tenaga perempuan kalian dengan penuh bijaksana sambil memahami sifat alamiahnya yang unik itu. Jika timbul masalah kecil saja atau nampak sesuatu kurang beres, kalian jangan terdorong nafsu untuk bertengkar, menuduh ini-itu terhadap perempuan kalian atau menimbulkan masalah-masalah lain lagi dengan cara berdiam diri atau dengan cara yang tidak wajar, hal itu semua akan menjadi penyebab hancurnya rumah tangga kalian, sehingga hal itu menutup turunnya Rahmat dan Berkat-berkat dari Allah s.w.t. Oleh sebab itu beliau bersabda : “Manfa’atkanlah tenaga perempuan kalian sambil memahami keadaan bentuk sifat aslinya, susah diluruskan !” Allah s.w.t menciptakan setiap benda dengan penuh hikmah melalui rupa dan bentuk ciptaan-Nya.

Didalam Alquran surah An Nisa ayat 37 Allah s.w.t berfirman:    

 

وَاعْبُدُاللهَ وَ لاَ تُشْرِكُوْا بِهِ شَيْئا

 

Artinya : Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan sesuatu denganNya.

Allah s.w.t berfirman lagi :

اِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيْمٌ    (سورة لقمان اية 14)

 

Artinya : Sesungguhnya syirik itu suatu perbuatan zalim yang sangat besar.

  

Zat yang telah menciptakan seluruh alam raya ini Dia adalah Rab kalian, Dia Yang Memelihara kalian. Dengan Rahmaniyyat-Nya Dia telah menciptakan semua barang-barang keperluan untuk makhluk-makhlukNya. Dengan adanya semua barang-barang ini manusia dituntut supaya bersyukur kepada Tuhan dan untuk selalu merunduk bersujud dihadapan-Nya supaya mendapat bahagian dari sifat Rahimiyyat-Nya juga. Kalau tidak berbuat demikian berarti kalian telah berlaku zalim terhadap diri sendiri. Menganggap yang lain sebagai Rab dan meninggalkan Tuhan Yang Maha Kuasa, akibatnya kalian tidak akan dapat meraih berkat-berkat rahimiyyat-Nya melainkan kalian akan semakin jauh tersingkir dari pada-Nya. Kalian menghancurkan akhir kehidupan sendiri. Allah s.w.t berfirman : “Dosa-dosa kalian akan Aku ampuni tapi perbuatan syirik kalian tidak akan diampuni.”  Didalam surah An Nisa ayat 49 Allah s.w.t berfirman :

اِنَّ اللَّـهَ لاَ يَغْغِرُ اَنْ يُّشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُوْنَ ذَالِكَ لِمَنْ يَّشَاءُ

 

Artinya : “ Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni jika sesuatu dipersekutukan dengan-Nya dan Dia akan mengampuni selain dari pada itu bagi siapa yang Dia kehendaki.”

 

Maka untuk meraih berkat dari sifat rahimiyyat-Nya kita harus menjauhkan diri dari setiap macam syirik, syirik yang zahir (nampak) atau syirik khafi (yang tak nampak). Dalam hal ini Rasulullah s.a.w memberi nasihat seperti tertuang didalam riwayat berikut ini.

Hadzrat Mu’az Bin Jabal meriwayatkan, pada suatu hari saya menaiki seekor keledai, tidak lama kemudian Nabi Muhammad s.a.w lewat didekat saya, lalu beliau bertanya kepada saya: “Wahai Mu’az tahukah engkau apa hak kewajiban Tuhan diatas hamba-hamba-Nya dan apa hak kewajiban hamba-hamba diatas Tuhannya? Saya jawab Allah dan Rasul-Nya lah yang lebih mengetahui. Beliau bersabda : “Hak kewajiban hamba-hamba Allah adalah beribadah kepada-Nya dan jangan menyekutukan sesuatu dengan-Nya. Dan hak kewajiban Allah terhadap hamba-hamba-Nya adalah apabila mereka melakukan sesutu amal saleh maka Dia tidak akan menimpakan azab kepada mereka”.

 

        Akan tetapi pada zaman sekarang ini banyak orang-orang muslim bernasib malang, sebagian besar dari mereka sedang terlibat dalam syirk khafi (syirik yang terselubung). Mereka banyak yang pergi mencari orang-orang yang dianggap suci atau pergi kekuburan yang dianggap keramat, lalu disana mereka berdoa meminta berkat dari padanya.

        Maka untuk menarik turunnya rahimiyyat Tuhan dan untuk menghindarkan diri dari azab, Rasulullah s.a.w bersabda : “Jauhkanlah diri kalian dari setiap jenis syirik”.   Maka sudah menjadi tanggung jawab setiap orang Ahmadi untuk berjihad melawan kemusyrikan. Dibeberapa tempat orang-orang Ahmadipun mengalami pengaruh syirik semacam itu, mereka berpegang kepada kepercayaan palsu. Mereka ada yang pergi kepada tukang sihir atau tukang tenung untuk menanyakan nasib atau keuntungan dsb. Perkara itu semua harus dihindari.

        Sekarang saya ingin mengemukakan beberapa peristiwa dizaman Hadzrat Masih Mau’ud a.s. yang melukiskan bagaimana dada dan kalbu beliau senantiasa penuh dengan rasa simpati dan kasih sayang terhadap manusia, beliau a.s. menjalani kehidupan sehari-hari dengan mengikuti dan mengamalkan sunnah Rasulullah s.a.w.

Hadzrat Mirza Basyir Ahmad r.a.meriwayatkan, katanya pada suatu hari Hadzrat Masih Mau’ud a.s. baru kembali dari jalan-jalan waktu pagi. Ramai orang-orang berkerumun disekitar beliau a.s. Diantara mereka ada seorang pengemis dan dengan suara keras ia meneriakkan permintaannya.  Akan tetapi disebabkan banyaknya orang-orang berkerumun beliau tidak dapat mendengar suara orang itu dengan jelas. Ketika beliau sudah berada didalam rumah, baru beliau menyadari suara pengemis itu bahwa ia meminta sesuatu. Lalu beliau keluar dan menanyakan tentang pengemis itu kepada orang yang masih ada disitu. Mereka mengatakan bahwa pengemis itu sudah pergi. Lalu beliau a.s. menyuruh orang untuk memanggilnya kembali.Tidak lama kemudian dia datang dan beliaupun memberi apa yang dimintanya. Hadzrat Masih Mau’ud as bersabda : Saya sangat gelisah dan berdo’a agar ia kembali lagi supaya saya dapat memenuhi keperluannya.

 

        Hadzrat Mirza Basyir Ahmad r.a. meriwayatkan, pada suatu hari datang seorang anak perempuan dari Kabul (Afganistan) matanya sakit parah. Ia tidak mau diobati. Tapi ibunya mau membawanya kedokter. Mendengar mau dibawa ke dokter anak ini lari dan mengatakan, saya mau pergi kepada Hadzrat Masih Mau’ud a.s. Maka ia hadir dihadapan beliau a.s. sambil menangis dan menceritakan tentang sakit matanya dan keadaan matanya memang sudah merah sekali. Akhirnya ia mohon agar Hadzrat Masih Mau’ud as mengobatinya atau mendoakannya.  Maka ketika Hadzrat Masih Mau’ud as memeriksa matanya dengan sangat hati-hati, keadaannya sudah sangat mengkhawatirkan dan diapun sedang merintih kesakitan. Lalu Hadzrat Masih Mau’ud as megusapkan ludah diatas mata anak itu dengan jari telunjuk beliau dan mendo’akannya. Selesai berdo’a beliau a.s. bersabda kepada anak perempuan itu : “Pergilah engkau sekarang, dengan karunia Allah s.w.t sampai kapanpun mata engkau tidak akan pernah sakit lagi”.  Diriwayatkan bahwa, katanya mata anak itu betul-betul sehat kembali seperti biasa dan sampai tua ia tidak pernah menderita sakit mata lagi.

Jadi, perasaan simpati dan kasih sayang Hadzrat Masih mau’ud a.s. setiap waktu bergelora terhadap setiap orang, meliputi semua lapisan manusia, baik kepada orang tua maupun anak-anak, kaya ataupun miskin, dll. Disebabkan rasa kasih sayang itulah beliau mendo’akan juga, mengobati juga dan sedapat mungkin berusaha untuk menjauhkan kesusahan dan penderitaan mereka.

        Terdapat riwayat tentang Mir Muhammad Ishaq Sahib diwaktu beliau r.a masih kecil. Beliau menderita sakit keras. Maka Hadzrat Masih Mau’ud a.s. berdo’a untuk kesehatan Mir Sahib itu dan Allah s.w.t telah mengabulkan do’a beliau a.s. sehingga turunlah ilham kepada beliau a.s.

سَلاَ مٌ قَوْلاً مِّنْ رَّبٍّ رَّحِيْمٍ

 

Maksudnya: “Do’a engkau sudah dikabulkan dan Tuhan Yang Rahim dan Karim memberi  kabar suka tentang kesehatan dan keselamatan anak ini kepada engkau”.

 

Setelah itu Mir Sahibpun sehat kembali dari penyakit beliau.

        Ada beberapa peristiwa kemakbulan do’a-doa beliau a.s lainnya. Dari peristiwa-peristiwa itu dapat diketahui bahwa do’a-do’a beliau dipanjatkan dengan rasa penuh simpati dan kasih sayang terhadap orang yang dido’akan beliau a.s.

        Hadzrat Hakim Mufti Fadlur Rahman r.a. menceritakan bahwa pada tahun 1907 lahir anak beliau yang kedua bernama Abdul Hafiz.  Pada masa itu biasanya perempuan banyak menderita sakit setelah melahirkan anaknya. Isteri beliau juga sakit cukup keras. Beliau pergi menjumpai Hadzrat Masih mau’ud a.s. dan menceritakan penyakit yang dialami oleh isteri beliau itu. Lalu Hadzrat Masih mau’ud as memberi obat untuk isteri beliau itu. Obat itu kemudian diberikan kepada isteri beliau untuk diminum, namun dengan obat itu tidak ada perubahan apa-apa. Beliau pergi lagi kepada Hadzrat Masih Mau’ud as dan mendapat obat yang kedua. Setelah obat itu diminum oleh isteri beliau tidak ada perubahan juga. Beliaupun kembali lagi kepada Hadzrat Masih Mau’ud as untuk yang ketiga kalinya dan beliau mendapat obat lagi dari Hadzrat Masih Mau’ud a.s. Namun dengan obat inipun isteri beliau tidak mengalami perubahan apa-apa dari sakitnya. Akhirnya Hadzrat Masih Mau’ud as bersabda: “Sekarang semua ikhtiar mengikuti cara dunia sudah habis, tinggal senjata do’a yang belum dilakukan. Pergilah engkau pulang dan berdo’a disana dan sayapun akan berdo’a untuk isteri engkau. Maka Hadzrat Masih Mau’ud a.s berdo’a dan bersabda saya akan terus berdo’a dan tidak akan mengangkat kepala saya dari sujud sebelum ada isyarah bahwa ia sudah sembuh. ”Mufti Sahib berkata : Saya kembali kerumah lalu saya tidur dengan tenang, tidak merasa khawatir lagi karena merasa sudah ada jaminan do’a dari Hadzrat Masih Mau’ud a.s. Pagi-pagi sekali saya bangun, terdengar suara dari dapur yang menunjukkan bahwa isteri saya sedang sibuk bekerja, karena dia sudah betul-betul sembuh dari penyakitnya.”

        Hadzrat Munshi Zainul Abidin Sahib menceritakan bahwa saya sudah lama nikah tapi belum punya anak. Ada anak lahir tetapi meninggal diwaktu kecil. Isteri saya mengidap sesuatu penyakit dan Hadzrat Masih Mau’ud as menyuruh saya untuk berobat kepada Hadzrat Maulana Nuruddin r.a. Tapi saya katakan saya tidak mau berobat karena harga obat-obatanpun mahal sekali. Untuk berobat perlu biaya yang banyak. Lalu beliau bertanya lagi pada saya, apakah engkau mau berobat kepada saya? Saya jawab tidak. Saya tidak perlu berobat, saya mau minta Hudzur berdo’a untuk isteri saya. Beliau bersabda, kalau begitu mari kita sama-sama berdoa. Maka sambil berdiri dimuka pintu mesjid beliau mulai memimpin do’a untuk isteri saya (isteri Hadzrat Munshi Sahib). Tidak lama setelah sembahyang dzuhur sampai waktu adzan sembahyang asar dikumandangkan beliau masih terus berdo’a sambil menangis, air mata beliau bercucuran membasahi janggut sampai membasahi kemeja beliau juga. Kata Hadzrat Munshi Sahib, karena merasa letih saya berdo’a sambil menyender ke dinding, dan berpikir mengapa saya telah menyusahkan Hadzrat Masih Mau’ud as. Kalaupun saya tidak punya anak tidak apa-apa, daripada menyusahkan Hadzrat Masih Mau’ud as. Akan tetapi Hadzrat Masih mau’ud as terus berdo’a sampai lama. Setelah mengucapkan Amiin, beliau bersabda : “Allah s.w.t sudah mengabulkan do’a kita dan penyakit isteri engkau sudah hilang dan sekarang ia sudah sembuh. Dan insya Allah apabila ia mengandung anak pertama pasti anak laki-laki.”  Tidak lama kemudian isteri saya hamil, kemudian lahirlah anak laki-laki pertama, kemudian disusul dengan anak-anak lainnya lagi. Sekarang tengoklah bagaimana perasaan simpati dan kasih sayang Hadzrat Masih Mau’ud as. terhadap murid-murid beliau as.  Disebabkan rasa simpati dan kasih sayang itulah beliau tidak menghiraukan kesusahan pribadi beliau a.s sendiri.

Beliau a.s bersabda bahwa dibanyak tempat didalam Kitab Suci Al Qur’an Allah s.w.t telah mengajarkan sifat rahimiyyat-Nya kepada kita. Itulah yang dikehendaki oleh Ukhuwwah Islamiyyah. Disatu tempat beliau bersabda : “Kasihanilah hamba-hamba Allah s.w.t dan janganlah berbuat zalim terhadap mereka melalui perkataan, atau melalui tangan dan sebagainya. Berlakulah lemah-lembut dan kasih-sayang terhadap mereka. Berusahalah selalu untuk mendatangkan kebaikan bagi makhluk Allah s.w.t lainnya.  Berlakulah demikian simpati dan kasih-sayangnya terhadap makhluk Allah s.w.t itu seolah-olah mereka itu benar-benar anggota keluarga kalian sendiri. Seperti halnya seorang Ibu berlaku sangat kasih-sayang terhadap anak-anaknya. Hubungan sejati antar sesama makhluk Allah menurut Hadzrat Masih Mau’ud a.s harus seperti hubungan antara ibu dengan anaknya yang selalu disertai dengan penuh rasa kasih sayang. Macam hubungan lainnya selalu ada kelemahannya, atau kasih-sayangnya hanya bersifat sementara.

Hadzrat Masih Mau’ud a.s bersabda : “jika ada orang mengerang kesakitan dan saya sedang sibuk atau sedang sembahyang namun suaranya sampai ketelinga saya, saya ingin menghentikan shalat saya dan sedapat mungkin menolongnya atau memberi sesuatu yang mendatangkan faedah kepadanya. Dan sedapat mungkin melakukan sesuatu kebaikan kepadanya. Apabila ada orang, siapapun juga sedang dalam penderitaan dan kesusahan jika kalian tidak menolongnya maka kalian akan termasuk dalam golongan orang yang melanggar akhlaq. Jika memang kalian tidak dapat menolongnya disebabkan sesuatu hal maka sekurang-kurangnya kalian harus memanjatkan do’a untuknya. Saya ingin mengatakan, jangankan terhadap orang-orang sendiri, terhadap orang-orang yang beragama lain seperti Hindu, Budha dan lain-lainpun harus menunjukkan contoh yang baik kepada mereka, tunjukkan rasa simpati kepada mereka.”

Semoga Allah s.w.t memberi taufiq kepada kita semua untuk mengamalkan contoh-tauladan Hadzrat Rasulullah s.a.w dan contoh tauladan yang ditunjukkan dan dinasihatkan oleh Hadzrat Masih Mau’ud a.s dan semoga perasaan simpati dan kasih-sayang terhadap makhluk-makhluk Allah s.w.t senatiasa meningkat terus didalam kalbu kita semua. Supaya kita menjadi orang-orang yang mendapat karunia untuk meraih rahmat dan berkat-berkat dari Allah s.w.t sebanyak-banyaknya.

Akhirnya saya ingin menceritakan sebuah berita yang sangat menyedihkan yang terjadi kemarin di Kampung Bahaudin, Pakistan. Disana seorang mubayiin baru yang kira-kira 3-4 tahun yang lalu bai’at masuk Jema’at telah disyahidkan dengan cara yang sangat mengerikan. Ia mengenal Jema’at kira-kira 10-11 tahun yang lalu. Dengan karunia Allah s.w.t ia bai’at masuk Jema’at dengan berani dan bersemangat. Ia dianugerahi keteguhan iman dan keberanian oleh Allah s.w.t sehingga sangat tabah dan sabar dalam menghadapi setiap masalah Jema’at. Ditempat ia tinggal terdapat perlawanan yang keras dan hebat terhadap Jema’at, sehingga para Mulla disana mulai mengumumkan melalui pengeras suara : “Ditempat kita sudah tumbuh pohon Qadiani, pohon kejahatan harus ditumbangkan sampai keakar-akarnya. Kalau tidak pohon ini akan merusak kampung kita semua. Beberapa waktu sebelumnya sudah bai’at pula seorang dikampung itu melalui tabligh saudara yang disyahidkan itu, sehingga menimbulkan suasana anti Jema’at lebih keras lagi. Timbullah sekarang dikampung itu manusia-manusia biadab yang berakhlak bejat dan buruk yang selalu meneriakkan slogan anti Jema’at dengan mengatakan “Pohon Qadiani pohon kekafiran harus ditumpas sampai keakar-akarnya!” Seorang polisi bertabiat jahat datang kekampung itu untuk liburan. Mungkin sekali dia sudah ada persekongkolan dengan yang lain. Ketika ia melihat saudara kita itu sedang duduk disebuah kedai (toko) bersama orang Ahmadi yang sudah dia bai’atkan sebelumnya, polisi tersebut mencabut pistol langsung menembaknya sampai syahid. Tidak hanya sampai disitu, leher dan badan Ahmadi yang sudah syahid itu dibacok-bacoknya dengan sebuah kampak yang sudah dia persiapkan sebelumnya. Teman Ahmadi yang baru bai’at itu lari dari sana menyelamatkan diri dan memberi tahu orang-orang Jemaat lainnya tentang peristiwa itu. Sejak beliau masuk Jema’at semua saudara-saudara yang syahid itupun memboikotnya. Beliau meninggalkan seorang janda dan tiga orang anak perempuan yang masih kecil-kecil,  anak yang paling besar berumur 10 tahun. Dengan karunia Allah s.w.t semuanya sudah bai’at masuk  kedalam Jema’at. Umur beliau kira-kira 46 tahun. Walaupun saudara-saudaranya memboikotnya tetapi mereka telah menunjukkan satu akhlaq yang baik, mereka sendiri yang telah mengurus jenazah dan menyerahkannya kepada Jema’at dikampung itu. Kemudian dibawa ke Rabwah untuk dimakamkan disana. Dimasa hidupnya beliau dikenal sangat pemberani dan sangat rajin bertabligh tanpa takut dan ragu-ragu. Sebelum meninggal  beliau suka sekali melihat-lihat photo para syuhada yang ditembak disyahidkan dikampung Moung bulan Ramadhan yang lalu, dan beliau selalu berkata : “Alangkah beruntungnya jika sayapun menjadi orang syahid seperti mereka ini!”

Hal ini mengingatkan kita kepada zaman permulaan Islam dizaman Rasulullah s.a.w, ketika beliau s.a.w sedang membagi-bagikan harta pampasan perang , seorang pemuda berdiri lalu berkata : “Ya Rasulullah saya telah menjadi muslim bukan karena menginginkan harta ini. Saya menginginkan mati fi-sabilillah, dengan perantaraan sebuah panah menembus badan saya. Ketika pemuda itu pergi Rasulullah s.a.w bersabda, jika keinginannya benar tentu Allah s.w.t akan menyempurnakan keinginannya itu. Tidak lama kemudian ia ikut pergi berperang melawan musuh dimedan perang dan disana ia mendapatkan apa yang diinginkannya. Sebuah panah menembus tubuhnya dan menjadi syahid.

Keinginan saudara kita itu juga benar-benar baik sehingga Allah s.w.t menyempurkan keinginannya itu. Semoga Allah s.w.t menganugerahkan martabat yang setinggi-tingginya disisi-Nya, semoga Dia melimpahkan maghfirah yang istimewa kepadanya dan semoga Allah s.w.t menjadi Pelindung dan Penjaga keluarganya yang ditinggalkan. Dan banyak-banyaklah kita juga berdo’a untuk mereka, semoga Allah s.w.t mengabulkan do’a-do’a kita semua. Amin !!

 Setelah sembahyang Jum’at selesai dilangsungkan sembahyang jenazah ghaib.

Alih Bahasa : Hasan Basri

Dipublikasikan oleh www.ahmadiyya.or.id

(Visited 814 times, 3 visits today)