Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 23 November 2018 (Nubuwwah 1397 Hijriyah Syamsiyah/15 Rabi’ul Awwal 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Mulai hari ini saya akan sampaikan lagi tema Sahabat Badr. Sahabat pertama bernama Hadhrat Sinan ibn Abi Sinan (سِنَان بن أَبي سنان) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, berasal dari Kabilah Banu Asad, sekutu dari Banu Abdus Syams. Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan yang telah dialami oleh Hadhrat Rasulullah (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam, saw) termasuk Hudaibiyah bersama dengan Rasulullah (saw).

Terdapat perbedaan pendapat perihal yang pertama kali baiat pada Baiat Ridwan. Sebagian berpendapat, Hadhrat Abdullah ibn Umar, pendapat lain Hadhrat Salma Al Akwa, namun menurut al-Waqidi (sejarawan Muslim), Hadhrat Sinan ibn Hadhrat Sinan yang paling pertama baiat. Ada juga yang berpendapat ayahanda Hadhrat Sinan. Adapun telah diterangkan dalam sejarah bahwa ketika Rasulullah (saw) mulai mengambil baiat orang-orang, Hadhrat Sinan menjulurkan tangan untuk diambil baiat.

Atas hal itu Rasulullah (saw) bersabda, “Atas dasar apa kamu baiat?”

Hadhrat Sinan menjawab, “Atas dasar apa yang ada dalam hati tuan.”

Rasulullah (saw) bersabda, “Apa yang ada dalam hati saya, tahukah kamu?”

Bagaimana pergaulan dengan Rasulullah (saw) mewarnai para sahabat.

Hadhrat Sinan, “Menang atau syahid.”

Para sahabat lainpun mengatakan, “Kami pun baiat atas dasar yang sama seperti Sinan.”

Hadhrat Sinan Ra termasuk kedalam sahabat Muhajirin besar. Tulaihah ibn Khuwailid telah mendakwakan sebagai nabi dan orang yang paling pertama menulis surat kepada Rasulullah (saw) untuk mengabarkan hal itu adalah Hadhrat Sinan.

Sahabat kedua, Hadhrat Mihja’ ibn Shalih radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, maula (mantan budak belian) Hadhrat Umar. Ayah beliau bernama Salih. Beliau yang paling pertama syahid pada perang Badr. Berasal dari Yaman. Beliau dibawa kepada Hadhrat Umar sebagai tawanan. Hadhrat Umar berbuat ihsan dengan membebaskan beliau. Beliau termasuk dalam orang yang hijrah pada masa awal.

Beliau ikut serta pada perang Badr dan beliau mendapatkan kemuliaan sebagai orang yang pertama syahid dalam perang Badr. Saat itu beliau berada ditengah tengah dua barisan, tiba-tiba terkena anak panah yang menyebabkan syahidnya beliau. Amir ibn Hazrami yang telah mensyahidkan beliau dengan panah. Hadhrat Said ibn Musayyab meriwayatkan, ketika Hadhrat Mihja’ syahid, keluar ucapan dari mulut beliau, “Ana Mihjawa ila Rabbi arji’” artinya, “Aku Mihja’ dan kepada Tuhanku kukembali.”

Hadhrat Mihja’ termasuk kedalam golongan orang-orang yang berkenaan dengan mereka turun ayat berikut, وَلَا تَطْرُدِ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ ۖ مَا عَلَيْكَ مِنْ حِسَابِهِم مِّن شَيْءٍ وَمَا مِنْ حِسَابِكَ عَلَيْهِم مِّن شَيْءٍ فَتَطْرُدَهُمْ فَتَكُونَ مِنَ الظَّالِمِينَ “Dan janganlah kamu mengusir orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan petang hari, sedang mereka menghendaki keridhaan-Nya.” (Surah al-An’aam, :52)

Selain beliau, beberapa sahabat berikut termasuk didalamnya: Hadhrat Bilal, Hadhrat Shuhaib, Hadhrat Ammar, Hadhrat Khabbab, Hadhrat Utbah ibn Ghazwan, Hadhrat Aus ibn Khuli, Hadhrat Amir ibn Fuhairah radhiyAllahu ta’ala ‘anhum. Maksud ayat ini bukanlah bahwa Rasulullah (saw) selalu mengusir orang miskin, na’udzu billah. Rasa hormat, kecintaan dan penghargaan Rasulullah (saw) kepada orang miskin luar biasa dan tiada duanya yang berkenaan dengan itu kita temukan dalam hadits-hadits dari keterangan mereka sendiri.

Sebetulnya ayat tersebut merupakan jawaban bagi para hartawan dan para pembesar yang gandrung akan kehormatan. Mereka menginginkan agar dihormati lebih. Allah Ta’ala berfirman, “Aku telah katakan kepada Rasul dan ini merupakan perintah bahwa orang-orang miskin yang meningkat dalam dzikr dan ibadah, kehormatan mereka dalam pandangan-Ku lebih tinggi dari harta dan kehormatan keluarga kalian. Rasul Allah itu melakukan apa yang diperintahkan kepadanya oleh-Ku.”

Jadi, sebenarnya ayat ini merupakan jawaban bagi orang-orang kaya yang menganggap martabat dirinya lebih luhur yakni Rasul Allah tidaklah perduli dengan martabat dan kekayaan kalian. Merekalah yang dicintai oleh Rasul.

Selanjutnya, Hadhrat Aamir ibn Makhlad radhiyAllahu ta’ala ‘anhu seorang sahabat, ibunda beliau bernama Ammarah Binti Khansa, berasal dari Kabilah Khazraj dari Banu Malik ibn Najjar. Ikut serta dalam perang Badr, Uhud dan syahid pada perang Uhud.

Lalu, sahabat berikutnya bernama Hadhrat Hathib ibn Amru ibn Abdus Syams radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau dijuluki Abu Hathib, berasal dari Kabilah Banu Amir ibn Lowi. Ibunda beliau bernama Asma Binti Harits Binti Naufal yang berasal dari Kabil Asyja. Hadhrat Suhail ibn Amru, Hadhrat Sulaid Bn Amru dan Hadhrat Dzukran ibn Amru adalah saudara beliau. Amru ibn Hathib adalah putra Hadhrat Hathib ibn Amru dan ibunya bernama Waitah Binti Alqamah. Sebelum Rasulullah (saw) datang ke Darul Arqam, beliau baiat berkat tabligh Hadhrat Abu Bakar. Beliau hijrah dua kali ke Habsyah.

Berdasarkan riwayat bahwa yang paling pertama datang ke Habsyah pada hijrah pertama adalah Hadhrat Hathib ibn Amru ibn Abdus Syams. Ketika beliau hijrah dari Makkah ke Madinah, beliau tinggal di rumah Hadhrat Rifa’at ibn Abdul Mundzir, kakak Hadhrat Abu Lubabah ibn Abdul Mundzir. Beliau ikut serta pada perang Badr dengan saudara beliau Hadhrat Salith ibn Amru begitu juga pada perang Uhud. Hadhrat Salith ibn Amru-lah yang menikahkan Hadhrat Rasulullah (saw) dengan Hadhrat Saudah Binti Zam’ah. Sebagian berpendapat bahwa yang menikahkan adalah Hadhrat Abu Hathib ibn Amru dan mahar yang diberikan saat itu adalah 400 dirham.

Detail pernikahan tersebut tertulis dalam Thabaqatul Kubra yakni suami pertama Hadhrat Saudah adalah Hadhrat Sukran ibn Amru, saudara Hadhrat Hathib ibn Amru, wafat pada perjalanan dari Habsyah ke Makkah. Setelah Hadhrat Saudah melewati masa iddah, Rasulullah (saw) mengirimkan lamaran nikah kepada beliau. Hadhrat Saudah berkata, “Saya serahkah urusan ini kepada tuan.”

Rasul bersabda, “Tentukanlah seorang pria dari kaum anda yang akan menikahkan anda dengan saya.”

Hadhrat Saudah menetapkan Hadhrat Hathib ibn Amru. Lalu beliau menikahkan Hadhrat Rasulullah (saw) dengan Hadhrat Saudah. Hadhrat Saudah adalah wanita pertama yang dinikahi Rasul paska kewafatan Hadhrat Khadijah. Hadhrat Hathib ikut serta pada Baiat Ridwan.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Abu Khuzaimah ibn Aus radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ibunda beliau bernama Umrah Binti Mas’ud, saudara Hadhrat Mas’ud ibn Aus. Hadhrat Mas’ud ibn Aus ikut serta pada perang Badr. Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau wafat pada masa Hadhrat Utsman.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Tamim Maula Bani Ghanam radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, budak belian yang dibebaskan oleh Hadhrat Tamim bani Ghanam. Hadhrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Khabab maula Utbah ibn Ghazwan. Ikut serta pada perang Badr dan Uhud.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Mundzir ibn Qadamah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, berasal dari Kabilah Banu Ghanam. Ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Menurut Allamah Wakidi, beliau ditugaskan untuk mengawasi tawanan Banu Qainuqa.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Harits ibn Hathib, dijuluki Abu Abdillah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ibunda beliau bernama Umamah Binti Samit, berasal dari Kabilah Aus Anshar. Saudara Hadhrat Tsa’labah ibn Hathib. Hadhrat Harits ibn Hathib dan Hadhrat Abu Lubabah ibn Abdul Mundzir berangkat menuju perang Badr menyertai Rasulullah (saw), namun ketika sampai di daerah Rauhah, Hadhrat Rasulullah (saw) mengembalikan Hadhrat Abu Lubabah ibn Abdul Mundzir ke Madinah untuk ditetapkan sebagai walikota Madinah sedangkan Hadhrat Harits ibn Hathib ditetapkan sebagai pemimpin kabilah Banu Amru ibn Auf.

Namun kedua orang tersebut ditetapkan sebagai sahabat Badr dan mendapatkan bagian harta ghanimah. Hadhrat Harits ibn Hathib mendapatkan kemuliaan untuk ikut serta bersama dengan Rasulullah (saw) dalam perang Badr, Uhud, Khandaq dan Baiat Ridwan. Karena mereka telah berniat dan tengah berangkat menuju perang Badr, untuk itu meskipun Rasulullah (saw) memulangkan mereka ke Madinah, tetap dikategorikan sebagai sahabat Badr. Ketika perang Khaibar, seorang Yahudi memanah beliau dari atas banteng dan mengenai kepala Hadhrat Hathib dan menyebabkan syahidnya beliau.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Tsalabah ibn Zaid radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, berasal dari Kabilah Anshar Banu Khazraj. Ikut serta pada perang Badr, beliau adalah ayah dari Hadhrat Tsabit ibn Al-Jadz’i. Hadhrat Tsa’labah ibn Zaid dijuluki Al-Jadz’i. Sebutan tersebut diberikan karena keteguhan hati beliau dan kekuatan tekad. Al-Jadz’i artinya pohon yang kokoh, tiang penyangga atap pun disebut dengan Al-Jadz’i. Beliau pemilik hati yang kokoh, tekad kuat. Berkenaan dengan Hadhrat Tsa’labah ibn Zaid tidak dijumpai riwayat lain.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Uqbah ibn Wahb radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, disebut juga Hadhrat Ibnu Abi Wahab. Berasal dari kabilah Banu Abdus Syams sekutu banu Abdul Manaf. Ikut serta pada perag Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Ada satu rombongan Yahudi datang menjumpai Rasulullah (saw) di Madinah, lalu Rasulullah (saw) menablighi mereka. Namun mereka secara terang-terangan menolaknya. Melihat kejadian itu, beberapa sahabat menampakkan kekesalan, diantaranya Hadhrat Uqbah ibn Wahab.

Kisahnya sebagai berikut: Suatu hari rombongan Yahudi diantaranya Nu’man ibn Adha, Bahariy ibn Amru dan Sya-sy ibn Adi datang menemui Rasulullah (saw). Rasulullah (saw) berdialog dengan mereka dan menyeru mereka kepada Islam dan juga memperingatkan adzab-Nya. Orang Yahudi itu mengatakan, “Wahai Muhammad, atas apa anda peringatkan kami? Kami adalah anak Tuhan dan kekasih-Nya seperti yang dikatakan orang-orang Nasrani.”

Berkenaan dengan mereka Allah Ta’ala menurunkan ayat, وَقَالَتِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَىٰ نَحْنُ أَبْنَاءُ اللَّهِ وَأَحِبَّاؤُهُ ۚ قُلْ فَلِمَ يُعَذِّبُكُم بِذُنُوبِكُم ۖ بَلْ أَنتُم بَشَرٌ مِّمَّنْ خَلَقَ ۚ يَغْفِرُ لِمَن يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَاءُ ۚ وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا ۖ وَإِلَيْهِ الْمَصِيرُ

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan, ‘Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya.’ Katakanlah: ‘Maka mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu?’ (Kamu bukanlah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya), tetapi kamu adalah manusia (biasa) diantara orang-orang yang diciptakan-Nya. Dia mengampuni bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya. Dan kepunyaan Allah-lah kerajaan antara keduanya. Dan kepada Allah-lah kembali (segala sesuatu).’” (Al Maidah:19)

Menurut Ibnu Ishaq: Ketika Rasulullah (saw) menyeru rombongan Yahudi untuk menerima Islam dan juga memperingatkan mereka dengan hukuman Tuhan mengenai syirik. Setelah itu mereka tidak hanya Rasulullah (saw), bahkan ajaran yang beliau bawa pun diingkarinya.

Melihat hal itu Hadhrat Mu’adz ibn Jabal, Hadhrat Sa’ad ibn Ubadah dan Hadhrat Uqbah ibn Wahb berkata kepada mereka, “Wahai orang Yahudi! Takutlah kepada Allah Ta’ala. Demi Tuhan, kalian tahu bahwa beliau adalah Rasul Allah, kalian sendiri yang selalu menceritakan mengenai beliau dan sifat-sifat beliau kepada kami sebelum beliau diutus.”

Mendengar itu Rafi ibn Harimlah dan Wahab ibn Yahuzah [dari kalangan Yahudi] mengatakan, “Kami tidak mengatakan begitu kepadamu dan tidak juga Allah Ta’ala menurunkan kitab setelah Musa (‘alaihis salam) dan tidak juga akan menurunkannya. Tidak juga Allah Ta’ala akan memberi kabar suka setelah Hadhrat Musa tidak juga peringatan.”

Seolah mereka mengingkari secara terang-terangan. Padahal nubuatan-nubuatan tersebut terdapat dalam Taurat. Begitu jugalah keadaan umat Muslim masa ini, mengingkari Hadhrat Masih Mau’ud (Imam Mahdi ‘alaihis salaam), padahal sebelumnya mereka selalu mengatakan perihal kedatangan Masih Mau’ud, namun sekarang mengatakan tidak akan datang.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Habib ibn Aswad radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Hadhrat Habib ibn Aswad ibn Sa’ad seorang hamba sahaya yang dimerdekakan, berasal dari kabilah Anshar Banu Haram. Beliau ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. Beliau tidak memiliki keturunan. Ada juga riwayat yang menyebut nama beliau Khabib.

Sahabat berikutnya, Hadhrat ‘Ushaimah Anshari radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Berasal dari Kabilah Banu Asyja’ sekutu dari Banu Ghanam ibn Malik ibn Najjar. Ikut serta dalam perang Badr, Uhud, Khandak dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau wafat pada masa Hadhrat Muawiyah ibn Abi Sufyan.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Rafi ibn Harits radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Nama beliau Rafi ibn Harits ibn Sawad. Berasal dari Kabilah Anshar Banu Najjar. Ikut serta pada perang Badr, Uhud, khandak dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau wafat pada masa Hadhrat Utsman Ra.

Hadhrat Rafi ibn Harits memiliki seorang putra yang bernama Harits.

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Rakhilah ibn Tsa’labah Anshari radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, seorang sahabat Badr. Nama beliau pun beragam dalam riwayat. Ada yang mengatakan Rakhilah, Rajilah dan Rahilah dll. Ayah beliau bernama Tsa’labah ibn Khalid, ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Berasal dari satu ranting kabilah Khazraj, Banu Bayadha. Pada perang Siffin beliau menyertai Hadhrat Ali Ra.

Sahabat selanjutnya, Hadhrat Jabir ibn Abdullah ibn Ri-ab radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau termasuk kedalam enam orang yang paling pertama baiat di Makkah dari kalangan anshar. Beliau ikut serta pada perang Badr Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau pun meriwayatkan banyak hadits dari Rasulullah (saw).

Beliaulah yang paling pertama baiat pada Baiat aqaba pertama dari kalangan anshar. Ketika malam Aqabah pertama beberapa orang dari anshar menemui Rasulullah (saw), beliau Saw bertanya, “Dari kabilah mana kalian berasal?”

Mereka menjelaskannya. Keenam orang itu berasal dari cabang-cabang dari Banu Najjar. As’ad Bin Zararah (أسعد بن زرارة), Auf ibn Harits ibn Rifa ibn Afra (عوف بن الحارث), Rafi ibn Malik Bn Ajlan (رافع بن مالك), Quthbah Bin Amir ibn Hadidah (قُطبَة بن عامر بن حديدة), Uqbah Bin Amir ibn Nabi ibn Bin Zaid (عُقبة بن عامر بن نابي) dan Jabir Bin Abdillah Bin Ri-ab (جابر بن عبد الله). Semua orang ini masuk Islam. Ketika datang ke Madinah, mereka menceritakan mengenai Rasulullah (saw) kepada penduduk Madinah dan tabligh kepada mereka.

Sahabat Badr berikutnya, Hadhrat Tsabit ibn Aqram ibn Tsa’labah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Nama beliau Hadhrat Tsabit ibn Aqram ibn Tsa’labah ibn Addi ibn Ajlan. Beliau berasal dari kabilah Anshar sekutu Banu Amru ibn Auf. Beliau ikut serta pada perang Badr dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw).

Ketika Rasulullah (saw) tiba di Madinah, beliau (saw) menawarkan untuk memberikan sebuah masjid kepada Asim ibn Adi guna dijadikan rumah. Namun Asim mengatakan, “Wahai Rasulullah (saw), saya tidak akan menjadikan sebagai rumah, masjid yang di dalamnya telah Allah turunkan apa yang telah diturunkan.”

Lalu, beliau Ra memberikannya kepada Tsabit ibn Aqram karena sahabat tersebut belum memiliki rumah. Hadhrat Asim tidak mempunyai keturunan.

Tampaknya masjid yang diberikan ini mungkin satu bagian dari masjid atau bangunan yang terdekat dengan masjid yang digunakan untuk shalat. Menurut hemat saya, penerjemah tidak tepat dalam menerjemahkan. Dalam beberapa hal memerlukan penjelasan. Maka dari itu, departemen research cell (bagian penelitian) yang telah mengirimkan catatan materi ini, biasakanlah untuk melakukan penyelidikan terlebih dahulu sebelum dikirimkan. Janganlah menerjemahkan seperti anak sekolahan.

Lalu ada peperangan Mu-tah setelah syahidnya Hadhrat Abdullah ibn Rawahah panji dipegang oleh Hadhrat Tsabit ibn Aqram dan mengatakan, “Wahai umat Muslim! Tetapkanlah salah seorang dari antara kalian sebagai pemimpin.”

Orang-orang mengatakan, “Kami ingin menetapkan anda.”

Beliau mengatakan, “Saya tidak bisa melakukannya.” [Tidak dapat memimpin pasukan]

Lalu orang-orang menetapkan Hadhrat Khalid ibn Walid sebagai pemimpin. Hal itu dijelaskan dalam Siratun Nabi oleh ibnu Hisyam.

Dalam sejarah dikatakan bahwa pada saat perang Mu-tah, ketika pasukan Muslim melihat lasykar musuh, melihat jumlah dan kelengkapannya, beranggapan tidak akan mampu menghadapi lawan tangguh tersebut.

Hadhrat Abu Hurairah [yang masuk Islam di tahun-tahun terakhir Nabi saw] meriwayatkan, “Saya ikut serta pada perang Mu-tah. Ketika musuh mendekat, kami melihat tidak akan ada yang mampu untuk menghadapi jumlah, persenjataan, kuda, emas, seragam dan lain sebagainya. Melihat itu mata saya terbelalak.

Lalu Hadhrat Tsabit ibn Aqram berkata padaku, ‘Wahai Abu Hurairah, kondisimu seperti yang baru saja melihat lasykar pasukan yang besar.’

Saya (Abu Hurairah) menjawab, ‘Ya.’

Hadhrat Tsabit berkata, ‘Anda tidak ikut dalam perang Badr bersama kami. Kami pun mendapatkan kemenangan bukan dengan banyaknya jumlah, melainkan berkat karunia Allah. Ini jugalah yang akan terjadi di sini.’”

Pada masa kekhalifahan Hadhrat Abu Bakr Ra, beliau pergi dengan Hadhrat Khalid Bin Walid untuk memerangi kaum murtad (orang-orang yang tidak hanya keluar dari Islam tapi juga berbuat makar). [Isa Bin Umailah meriwayatkan dari ayahnya,] ketika Hadhrat Khalid Bin Walid pergi untuk bertempur, jika mendengarkan azan dikumandangkan dari suatu pemukiman maka beliau tidak menyerang. Jika tidak terdengar azan maka beliau menyerang.

Ketika beliau (ra) sampai di suatu tempat yang bernama Buzakha, beliau mengutus Hadhrat Ukkasyah bin Mihshan dan Hadhrat Tsabit Bin Aqram (radhiyallahu ‘anhuma) sebagai informan (pencari tahu) atas gerak-gerik musuh. Mereka berdua mengendarai kuda masing-masing. Kuda Hadhrat Ukkasyah bernama Arrizaam (الرِّزَام) sedangkan kudanya Hadhrat Tsabit dinamai Al-Muhabbar (المُحَبَّر).

Mereka berjumpa dengan Tulaihah dan saudaranya Salamah (tokoh golongan murtad). Keduanya (Tulaihah dan saudaranya Salamah) berada di depan mendahului pasukan mereka untuk menjadi informan atas gerak-gerik kaum Muslim. Keduanya berduel.  Tulaihah berhadapan dengan Hadhrat Ukkasyah sedangkan Salamah berhadapan dengan Hadhrat Tsabit. Kedua bersaudara itu mensyahidkan kedua sahabat tersebut.

Abu Waqid al-Laitsi (أبي واقد الليثي) meriwayatkan, كنا نحن المقدمة مائتي فارس وعلينا زيد بن الخطاب وكان ثابت بن أقرم وعكاشة بن محصن أمامنا فلما مررنا بهما سيء بنا وخالد والمسلمون وراءنا بعد فوقفنا عليهما حتى طلع خالد بن الوليد يسير فأمرنا فحفرنا لهما ودفناهما بدمائهما وثيابهما “Kami berada di depan 200 lasykar pasukan berkuda. Zaid ibn Khaththab adalah pemimpin kami. Tsabit ibn Aqram dan Ukkasyah ibn Mihshan mendahului di depan kami. Ketika kami lewat di hadapan mereka, pemandangan tersebut membuat kami larut dalam kesedihan, karena pensyahidan ini terjadi ketika lasykar masih di belakang. Hadhrat Khalid dan pasukan Muslim lainnya berada di belakang kami dan kami berdiri di dekat para syuhada yang terbunuh itu. Sampai akhirnya Hadhrat Khalid tiba dan memerintahkan kami untuk menguburkan kedua jenazah tersebut dengan pakaiannya yang berlumuran darah.” Demikianlah peristiwa syahidnya beliau.[1]

Di kemudian hari orang yang mensyahidkan itu masuk Islam.

Dalam riwayat dikatakan, ketika Tulaihah masuk Islam, Hadhrat Amirul Mukminin, Umar bersabda kepada beliau, “Bagaimana saya mencintai Anda. Itu tidak akan, karena Andatelah menyebabkan syahidnya kedua Muslim saleh yang bernama Hadhrat Ukasyah dan Hadhrat Tsabit ibn Aqram.”

Tulaihah menjawab, “Wahai Amirul Mukminin, Allah Ta’ala telah memberikan kehormatan kepada mereka berdua dengan perantaraan tangan saya.”

Beliau tidak memiliki anak. Muhammad ibn Umar mengatakan, “Tulaihah telah mensyahidkan Hadhrat Tsabit pada bulan Hijri di daerah Buzakhah.”

Sahabat Badr berikutnya, Hadhrat Salamah ibn Salaamah dari kaum Anshar radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari keluarga kabilah Aus banu Asyhal. Ketika kabar pengutusan Rasulullah (saw) sampai di Madinah, beliau termasuk orang awal yang baiat kepada Rasulullah (saw). Beliau ikut serta dalam baiat Aqabah pertama dan kedua. Beliau juga mendapatkan kemuliaan ikut dalam perang Badr dan seluruh peperangan lainnya.

Hadhrat Umar pada masa kekhalifahan beliau menetapkan Hadhrat Salamah sebagai pemimpin Yamamah.

Umar ibn Qatadah mengatakan bahwa Rasulullah (saw) Saw telah menjalinkan Hadhrat Salamah ibn Salaamah dengan Hadhrat Abu Sabrah ibn Abi Rahim. Namun menurut Ibnu Ishaq, Salamah ibn Salaamah dijalinkan persaudaraan dengan Hadhrat Zubair ibn Al Awam.

Ada kisah masa kecil beliau yang dikisahkan oleh beliau sendiri, menuturkan, “Ketika masih kecil, saya tengah duduk di tengah beberapa orang anggota keluarga saya, datanglah seorang ulama Yahudi yang menceritakan kepada kami perihal kiamat, hari penghisaban, surga dan neraka. Mengatakan bahwa orang musyrik, penyembah berhala akan dimasukkan ke neraka Jahannam.

Karena anggota keluarga kami adalah penyembah berhala, mereka tidak memahami hakikat bahwa setelah mati nanti akan dihidupkan lagi. Mereka bertanya kepada ulama Yahudi tersebut, ‘Apakah benar setelah mati nanti, manusia akan dihidupkan lagi dan akan mendapatkan balasan atas segala amalan?’

Mereka tidak meyakini kehidupan di akhirat. Ulama Yahudi, ‘Ya.’

Mereka bertanya lagi, ‘Apa ciri-cirinya?’

Ulama Yahudi (sambil mengisyarahkan ke Makkah dan Yaman) berkata, ‘Dari tempat ini akan lahir seorang nabi.’

Mereka, ‘Kapan nabi itu akan datang?’

Ulama Yahudi sambil mengisyarahkan kepada saya (Hadhrat Salamah) yang saat itu masih kecil berkata, ‘Jika anak ini menginjak dewasa nantinya, pasti akan melihat nabi tersebut.’

Beberapa tahun paska kejadian tersebut, kami mendapatkan kabar kedatangan Rasulullah (saw) lalu kami semua beriman. Mereka sebelumnya adalah penyembah berhala. Saat itu Ulama Yahudi itu masih hidup, namun disebabkan oleh kedengkian, ia tidak beriman.

Kami katakana pada Yahudi tersebut, ‘Dulu anda selalu mengabarkan kedatangan nabi Saw, namun anda sendiri tidak beriman saat ini.’

Yahudi itu berkata, ‘Nabi yang saya maksud bukanlah itu orangnya.’ Diriwayatkan bahwa ulama Yahudi itu meninggal dalam keadaan tidak beriman.”

Ketika fitnah meyebar pada masa Hadhrat Utsman, beliau memilih untuk mengasingkan diri dan mewakafkan hidup untuk beribadah. Berkenaan dengan kewafatan beliau, beragam pendapat. Sebagian berpendapat beliau wafat pada 34 Hijri, ada yang mengatakan 45 Hijri. Ketika wafat beliau berusia 74 tahun di Madinah.

Sahabat Badr berikutnya adalah Hadhrat Jabar ibn Atik radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau ikut serta dan seluruh peperangan lainnya beserta dengan Rasulullah (saw) saw. Beliau tinggal di Madinah sampai kewafatan Rasulullah (saw). Beliau mendapatkan julukan Abdullah. Memiliki memiliki dua putra yakni Atik dan Abdullah dan seorang putri yang bernama Ammi Tsabit. Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hadhrat Jabar ibn Atiq dan Khabbab ibn al-Aratti. Pada saat Fatah Makkah panji Banu Muawiyah ibn Malik berada di tangan beliau. Kewafatan Hadhrat Jabar ibn Atiq pada tahun 61 Hijri pada masa kekhalifahan Yazid ibn Muawiyah, pada usia 71 tahun. Hendaknya yang tertulis (menyebut) mengenai masa Yazid, bukan kekhalifahan. [Kerajaan-red]

Sahabat berikutnya, Hadhrat Tsabit ibn Tsa’labah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Nama beliau Tsabit ibn Jadz’i. Beliau hadir pada saat Baiat Aqbah kedua beserta 70 Anshar. Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq, Hudaibiyah, Khaibar, Fatah Mekkah dan perang Thaif beserta dengan Rasulullah (saw) Saw. Beliau wafat pada perang Thaif. Hadhrat Tsabit ikut serta pada perang Badr beserta dengan ayah beliau Hadhrat Tsa’labah.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Suhail ibn Wahb radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Nama beliau Hadhrat Suhail ibn Wahab ibn Rabiah ibn Amru ibn Amir al-Quraisyi. Ibunda beliau bernama Da’d, namun dikenal dengan Baidha. Untuk itu beliau pun dikenal dengan Ibnu Baidha. Sebagaimana didapatkan juga dalam buku buku nama beliau tertulis Suhail ibn Baidha. Beliau berasal dari kabilah Quraisy keluarga Banu Fihr.

Beliau baiat pada masa awal Islam. Setelah baiat beliau hijrah ke Habsyah dan tinggal lama di sana. Ketika tabligh Islam mulai dilakukan secara terang-terangan, beliau kembali ke Makkah. Beliau pergi ke Madinah setelah Rasulullah (saw) ke sana. Hadhrat Suhail bersama dengan saudaranya Hadhrat Safwan ibn Baidha ikut serta pada perang Badr. Ketika perang Badr, umur beliau 34 tahun. Ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya.

Sahl, saudara beliau yang lain ikut dalam perang Badr di pihak kaum Musyrik (Quraisy dari Makkah). Allamah Ibnu Hajar Asqalani (Ulama sekaligus sejarawan Muslim) menulis bahwa Sahl masuk Islam di Makkah, namun tidak menampakkan keislamannya kepada siapapun. Bangsa Quraisy mengajaknya ke perang Badr dan ia tertangkap oleh pasukan Muslim.

Hadhrat Abdullah ibnu Mas’ud memberi kesaksian mengenai beliau, “Saya melihat beliau tengah shalat di Makkah.” Atas hal itu beliau dibebaskan. Beliau wafat di Madinah. Rasulullah (saw) menyalatkan jenazah beliau dan Suhail.

Hadhrat Suhail ibn Baidha meriwayatkan bahwa pada perjalanan perang Tabuk, Hadhrat Rasulullah (saw) mendudukkan beliau di belakang kendaraan. Rasulullah (saw) bersabda dengan suara tinggi sebanyak tiga kali, “Wahai Suhail!”

Di setiap panggilan Hadhrat Suhail mengucapkan, “Labbaik! (siap!) Wahai Rasulullah (saw).”

Orang-orang menjadi tahu yang dimaksud oleh Rasulullah (saw) adalah beliau. Atas hal itu, orang-orang yang berada di depan mundur mendekati beliau dan yang di belakang pun mendekati beliau. Ini adalah cara memanggil atau menarik perhatian orang-orang pada masa itu.

Saat itu Rasulullah (saw) bersabda, “Siapa yang memberi kesaksian bahwa tiada sembahan selain Allah”, ketika orang-orang sudah berkumpul, Rasulullah (saw) bersabda, “Siapa yang memberi kesaksian bahwa tiada sembahan selain Allah Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya, maka Allah akan mengharamkan api neraka bagi mereka.”

Riwayat ini diambil dari buku Tarikh (sejarah). Umat Muslim pun membacanya bahwa ini pun merupakan satu definisi Muslim. Namun amal perbuatan umat Muslim saat ini bertentangan dengan itu, begitu juga fatwa mereka bertentangan dengan ini.

Hadhrat Anas meriwayatkan, “Dulu kami tidak tidak memiliki arak selain dari apa yang kalian sebut dengan arak kurma. Suatu ketika saya tengah menghidangkan arak (minuman keras) kepada Abu Talha dan lain lain. Tidak lama kemudian, datang seseorang yang mengatakan, ‘Tidakkah kalian mendapatkan kabar.’

Seseorang lain bertanya, ‘Kabar apa?’

Pembawa kabar itu menjawab, ’Arak telah diharamkan.’

Mereka yang diberikan arak mengatakan kepada yang menghidangkan yakni Anas, ‘Anas tumpahkan araknya.’

Mereka tidak mengkonfirmasi lagi kepada pembawa kabar itu dan tidak juga pernah minum arak lagi setelah itu.”

Ketika datang satu perintah, begitu hebatnya ketaatan mereka, sehingga tidak pernah menanyakan lagi mengenai arak.

Terbukti dari hadits lain bahwa saat itu yang tengah minum arak adalah Hadhrat Talha, Hadhrat Abu Dujanah dan Hadhrat Suhail ibn Baidha. Beliau wafat pada 9 hijri sepulang dari perang tabuk. Rasulullah (saw) menshalatkan jenazah beliau di masjid Nabawi. Beliau tidak meninggalkan keturunan.

Hadhrat Abbad ibn Abdullah ibn Zubair meriwayatkan: Hadhrat Aisyah mengatakan supaya jenazah Hadhrat Saad ibn Abi Waqqash dibawa ke masjid untuk dishalatkan. [beliau wafat setelah zaman Khalifah Ali ra – editor] Orang-orang merasa aneh dengan ucapan Hadhrat Aisyah ini, Hadhrat Aisyah menjawab, “Betapa cepatnya orang-orang terlupa, padahal Rasulullah (saw) juga menshalatkan jenazah Hadhrat Suhail ibn Baidha di masjid.”

Mereka beranggapan seharusnya dishalatkan di lapangan terbuka yang mana hal itu diperbaiki oleh Hadhrat Aisyah bahwa shalat jenazah juga boleh dilakukan di masjid.

Sahabat selanjutnya, Hadhrat Thufail ibn Harits radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau dengan saudara beliau bernama Hadhrat Ubaidah dan Hadhrat Husaib ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandak dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw) Saw. Hadhrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hadhrat Tufail dengan Hadhrat Mundzir ibn Muhammad dan dalam riwayat lain dengan Hadhrat Sufyan ibn Nashr. Hadhrat Tufail wafat dalam usia 70 tahun tahun 32 Hijri.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Abu Salith Usairah ibn Amru radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Nama beliau Usairah ibn Amru, dijuluki abu Sulaid dan lebih dikenal dengan nama Abu Sulaid. Ayah beliau Amru pun ebih dikenal dengan Abu Kharajah. Beliau ikut serta pada perang Badr dan peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Berasal dari ranting Khazraj Addi ibn Najar. Ayah beliau Abu Kharajah Amru ibn Qais pun adalah seorang sahabat. Ikut serta pada perang Badr. Putra beliau Abdullah meriwayatkan dari beliau bahwa Rasulullah (saw) melarang untuk makan daging keledai. Saat itu daging keledai tengah dimasak didalam wadah. Mendengar hal itu kami menumpahkan wadah itu.

Sahabat berikutnya, Hadhrat Tsa’labah ibn Hathib Anshari radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, berasal dari Banu Amru ibn Auf, ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Dalam riwayat lain didapati bahwa beliau pun ikut dalam perang Badr dan beberapa peperangan lainnya.

Abi Umamah al-Bahili meriwayatkan bahwa Tsa’labah ibn Hathib Anshari menemui Rasulullah (saw) dan berkata, “Wahai Rasulullah (saw)! Mohon doakan saya semoga Allah Ta’ala memberikan harta kepada saya.”

Rasulullah (saw) bersabda, “Sangat disayangkan Anda wahai Tsa’labah! Sedikit sekali orang yang bersyukur dan tidak memiliki kekuatan untuk mengurusi harta.”

Rasulullah (saw) tidak mendoakannya. Tidak lama kemudian ia datang lagi dan berkata, “Wahai Rasulullah (saw)! Mohon doakan saya semoga Allah Ta’ala memberikan harta kepada saya.”

Rasul bersabda, “Apakah teladan saya tidak cukup bagimu? Demi Dzat yang jiwa saya berada di tangan-Nya, jika saya katakana kepada gunung untuk menjadi emas dan perak bagiku, maka itu akan terwujud. Namun saya tidak melakukan itu, jangan sampai gandrung sedemikian rupa dengan harta.”

Orang itu datang lagi ke hadapan Rasul untuk yang ketiga kalinya, mengatakan seperti tadi: Allah Ta’ala yang telah mengutus tuan dengan kebenaran, mohon doa supaya Allah memberikan saya harta.”

Lalu Rasulullah (saw) mendoakan supaya Tsa’labah dianugerahi harta kekayaan.

Perawi meriwayatkan, “Pada awalnya ia memiliki beberapa ekor kambing saja, setelah itu begitu besarnya keberkatan terlimpah padanya sehingga sedemikian bertambahnya jumlah kambingnya, layaknya seperti serangga. Karena sibuknya mengurusi ternak tersebut sehingga ia mulai tidak datang ke masjid untuk shalat Zhuhur dan Ashar, karena semakin bertambah jumlahnya, sehingga mulai meninggalkan shalat Jumat.

Ketika Rasulullah (saw) menanyakan kabar Tsa’labah pada hari Jumat, orang –orang menjawab, ‘Begitu banyaknya ternaknya sekarang sehingga memenuhi lembah, untuk itu ia sibuk mengurusnya sehingga tidak datang ke masjid.’

Rasulullah (saw) menampakkan penyesalan atas orang itu sebanyak tiga kali.

Setelah turun ayat yang berisi perintah untuk membayar zakat, Rasul mengutus dua orang untuk menagih zakat dari Tsa’labah. Ketika juru pungut itu menemui Tsa’labah, maka Tsa’labah membuat alasan untuk tidak membayar zakat. Tsa’labah berkata, ‘Sekarang kalian pergi dulu ke tempat lain untuk mengambil zakat lalu kembali lagi kemari.’

Lalu seorang diantaranya pergi ke tempat lain, dan ada orang yang membayar zakatnya berupa unta yang terbaik. Juru pungut mengatakan, ‘Kami tidak meminta unta yang terbaik dari anda.’ Orang yang membayar zakat mengatakan, ‘Kami memberikannya dengan senang hati.’

Kisah ini cukup panjang yang pada akhirnya Tsa’labah tidak membayar zakat. Lalu juru pungut tadi melaporkannya kepada Rasululllah. Saat itu turun ayat, ۞ وَمِنْهُم مَّنْ عَاهَدَ اللَّهَ لَئِنْ آتَانَا مِن فَضْلِهِ لَنَصَّدَّقَنَّ وَلَنَكُونَنَّ مِنَ الصَّالِحِينَ (75) فَلَمَّا آتَاهُم مِّن فَضْلِهِ بَخِلُوا بِهِ وَتَوَلَّوا وَّهُم مُّعْرِضُونَ (76) فَأَعْقَبَهُمْ نِفَاقًا فِي قُلُوبِهِمْ إِلَىٰ يَوْمِ يَلْقَوْنَهُ بِمَا أَخْلَفُوا اللَّهَ مَا وَعَدُوهُ وَبِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ (77) (At Taubah: 75-77)

“Dan, di antara mereka ada yang berjanji kepada Allah dengan berkata, ‘Andaikata Dia memberikan kepada kami sebagian karunia-Nya, pastilah kami akan bersedekah dan pastilah kami akan menjadi orang-orang yang shaleh.’ Maka, tatkala Dia memberikan kepada mereka dari karunia-Nya, mereka menjadi bakhil dengannya, dan mereka berpaling dan mereka menghindar dengan benci. Maka, Dia mengakibatkan mereka mengidap  kemunafikan di dalam hati mereka sampai hari ketika mereka bertemu dengan Dia, karena mereka telah menyalahi janji kepada Allah swt. dengan apa-apa yang mereka janjikan kepada-Nya dan karena mereka telah berdusta.”

Saat itu ada kawan Tsa’labah tengah duduk di dekat Rasulullah (saw). Mendengar hal itu ia pergi menjumpai Tsa’labah dan berkata: Wahai Tsa’labah! Sungguh penyesalan atasmu, Allah Ta’ala telah menurunkan ayat tadi mengenaimu.

Tsa’labah pergi mengahadap Rasulullah (saw) dan berkata: Mohon terima zakat saya. Rasul bersabda: Sekarang Allah Ta’aa telah melarangku untuk mengambil zakat darimu. Tsa’labah pulang tanpa hasil. Pada zaman Hadhrat Abu Bakar Tsa’labah datang untuk membayar zakat, namun Hadhrat Abu Bakar pun menolaknya. Pada zaman Hadhrat Umar pun ia datang untuk membayar zakat,, beliaupun tidak menerimanya bersabda: Sesuatu yang Rasulullah (saw) tidak menerimanya, bagaimana lantas aku berani untuk menerimanya? Pada zaman Hadhrat Utsman pun ia datang untuk membayar zakat, dan Hadhrat Utsman pun tidak menerimanya. Akhirnya ia wafat pada zaman Hadhrat Utsman.

Berkenaan dengan kisah ini, di satu sisi berkenaan dengan sahabat Badr disabdakan bahwa mereka akan masuk surge. Sedangkan di sisi lain ada riwayat panjang seperti ini berkenaan dengan zakatnya yang tidak diterima.

Timbul pemikiran dalam hati saya setelah membaca kisah ini dan mungkin andapun pernah berfikir sama, bagaimana mungkin dapat terjadi seperti itu? Nampaknya riwayat tersebut tidaklah benar, mungkin mengenai orang lain.

Sebagaimana Ibnu Hajar Asqalani menjelaskan mengenai riwayat ini, beliau menjelaskan pandangannya, menulis, “Jika memang riwayat tersebut benar yakni zakat seorang sahabat ditolak, menurut hemat saya tidaklah benar jika kisah sahabat tersebut dinisbahkan kepada Hadhrat Tsa’labah, karena Hadhrat Tsa’labah adalah sahabat Badr dan berkenaan dengan sahabat Badr, Allah Ta’ala telah memberikan ampunan secara terang terangan kepada mereka, sehingga tidak mungkin terdapat kemunafikan atau kelemahan lain didalam diri mereka.”

Beliau lanjut menulis, “Dari pendapat Ibnu Qalbi, nampak jelas perbedaan orang, bahwa Hadhrat Tsa’labah telah syahid pada perang Uhud, yang mana hal itu didukung oleh Ibnu Mardawiyah. Atiyah secara otentik mengutip referensi Ibnu b dalam tafsirnya berkenaan dengan ayat tersebut berkata, ‘Ada seseorang yang disebut Tsa’labah ibn Abi Hathib dari kalangan Anshar, pernah datang dalam sebuah majlis Tsa’labah berkata, “Jika Allah Ta’ala menganugerahkan kepada kita karunia-Nya, lalu menceritakan kisah panjang tadi (kisah zakat yang ditolak).” Sahabat tersebut bernama Tsa’labah ibn Abi Hathib sedangkan berkenaan dengan sahabat Badr, semua sepakat namanya adalah Tsa’labah ibn Hathib.

Riwayat berikut adalah otentik yakni Rasulullah (saw) bersabda, “Siapa yang ikut dalam perang Badr dan Hudaibiyah, tidak akan masuk kedalam Jahannam.”

Begitu juga terdapat hadits Qudsi dimana Allah Ta’ala berfirman kepada Ahli Badr, “Apapun yang ingin kalian lakukan lakukanlah, Aku telah mengampuni dosa kalian.”’”

Lebih lanjut beliau menulis, “Orang yang mendapatkan martabat seperti itu, lantas bagaimana mungkin Allah Ta’ala akan memasukkan kemunafikan kedalam dirinya? Jika terdapat kemunafikan didalam hati, tidak mungkin akan mendapatkan balasan masuk surga. Dan ayat-ayat yang turun mengenai orang yang di dalam hatinya ada kemunafikan itu, bagaimana mungkin ayat-ayat itu mengenai beliau. Oleh karena itu jelaslah bahwa riwayat ini mengenai seseorang yang lain, yakni bukan mengenai Hadhrat Tsa’labah (yang seorang sahabat Badr). Ini adalah orang lain. Hadhrat Tsa’labah r.a. telah syahid sebelumnya, dan yang sedang diceritakan ini adalah Tsa’alabah ibn Abi Haatib. Namanya ada kemiripan sehingga menimbulkan kesalahpahaman. Oleh karena itu Tsa’labah ibn Hathib dengan Tsa’labah ibn Abi Haatib adalah dua orang yang berbeda. Jadi ini adalah kesalahpahaman, jika mengenai seorang sahabat Badr tidak mungkin beliau melakukan perbuatan yang seperti itu.”

Semoga Allah Ta’ala memberikan ganjaran kepada ‘Allaamah Ibnu Hajar, beliau telah menjelaskan masalah ini dengan sangat jelas, dan dengan riwayat sejarah dari beliau, sahabat Badr ini teah terbukti terbebas dari tuduhan yang dikenakan kepadanya tersebut.

Kemudian ada seorang sahabat yang bernama Sa’ad ibn Utsman ibn Khaldah al-Anshori radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Menurut sebagian orang nama beliau adalah Sa’iid ibn Utsman. Beliau ikut serta dalam Perang Badr. Salah satu dari antara orang-orang yang angkat kaki dalam Perang Uhud, dan kemudian Allah Ta’ala menurunkan pemberian maaf kepada mereka semua di dalam Al-Qur’an. Beliau adalah saudara Hadhrat ‘Uqba. Suatu kali Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) pergi ke Bi’r Aiha yang berlokasi di Harrah, yang saat itu dimiliki oleh beliau (Hadhrat Sa’ad ibn Utsman). Di sana beliau menugaskan anak beliau yang bernama Ubadah untuk memberi minum kepada orang-orang. Hadhrat Ubadah yang ketika itu masih kecil tidak mengenali Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) Kemudian datanglah Hadhrat Sa’ad, maka Hadhrat Ubadah menjelaskan ciri-ciri fisik orang yang datang tadi. Hadhrat Sa’ad berkata, “Orang yang tidak kamu kenal itu adalah Rasulullah (saw). Pergilah, temui beliau. Berlarilah ikuti beliau. Lalu ia pergi kepada Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) dan beliau (saw) mengusap kepalanya serta mendoakannya. Hadhrat Sa’ad ibn Utsman wafat pada usia 80 tahun.

Kemudian seorang sahabat bernama Hadhrat ‘Aamir ibn Umayah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, ayah dari Hadhrat Hisyam ibn ‘Aamir radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau ikut serta dalam perang Badr dan syahid pada perang Uhud. Beliau berasal dari Kabilah Banu ‘Adi ibn Najjaar. Diriwayatkan dari Hadhrat Hisyam ibn ‘Aamir, bahwa kepada Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) ditanyakan mengenai pemakaman para Syuhada perang Uhud, beliau (saw) menjawab, “Galilah kuburan yang luas, dan masukanlah 2-3 jenazah dalam satu kubur. Terlebih dahulu turunkanlah jenazah orang yang lebih banyak menguasai Al-Quran.”

Hadhrat Hisyam ibn ‘Aamir meriwayatkan, “Ayah saya ‘Aamir ibn Umayah dari antara dua orang yang pertama diturunkan ke dalam kubur.”

Putera Hadhrat ‘Aamir, Hadhrat Hisyam ibn ‘Aamir suatu kali datang kepada Hadhrat Aisyah (r.anha) maka beliau (r.anha) bersabda, “Beliau orang yang sangat baik, namun beliau tidak mempunyai keturunan.”

Seorang sahabat bernama Hadhrat ‘Amru ibn Abi Sarah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Al-Waqidi (penulis sejarah) meriwayatkan bahwa nama beliau adalah Mu’ammar ibn Abi Sarah. Beliau berasal dari Kabilah Banu Harits ibn Fahr. Abu Sa’id nama julukan beliau. Beliau wafat pada 30 Hijriah di Madinah Munawwaroh pada masa Kekhalifahan Hadhrat Utsman. Saudara beliau, Hadhrat Wahab ibn Abi Sarah termasuk diantara Muhajirin Habsyah, keduanya turut serta dalam perang Badr. Beliau ikut serta dalam perang Uhud, Khandaq dan peperangan lainnya bersama Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) Beliau tidak mempunyai keturunan. Setelah hijrah dari Makkah ke Madinah beliau lalu tinggal di rumah Hadhrat Kaltsum ibn Hadam.

Seorang sahabat bernama Hadhrat Ishmah ibn Hushain radhiyAllahu ta’ala ‘anhu, berasal dari kabilah Banu Auf ibn Khazraj. Saudara beliau bernama Hubail ibn Wabroh, nama beliau dinisbahkan kepada kakek beliau Wabroh. Beliau ikut serta dalam Perang Badr. Sebagian orang berselisih pendapat mengenai keikutsertaan beliau dalam Perang Badr tetapi bagaimanapun sebagian menulis bahwa beliau ikut.

Hadhrat Khalifah ibn ‘Aadi radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Mengenai nama beliau ada pertentangan sebagian orang mengatakan nama beliau Khalifah ibn ‘Adi, sebagian mengatakan Khalifah ibn ‘Aadi. Brio ikut serta dalam Perang Badr dan Uhud. Khalifah ibn ‘Aadi ibn Amru ibn Malik ibn Ali ibn Bayazah termasuk diantara para sahabat Badr. Beliau mendapatkan karunia masuk Islam sebelum Perang Badr. Pertama-tama beliau ikut serta dalam Perang Badr. Beliau mendapatkan karunia menjadi sahabat Badr. Setelah itu beliau ikut serta dalam Perang Uhud. Setelah Perang Uhud nama beliau menjadi tersembunyi, tidak nampak. Tidak ada keterangan lebih lanjut mengenai beliau. Hanya pada masa itulah dia nampak dalam pandangan umum. Dalam jangka waktu yang cukup panjang tidak ada keterangan mengenai beliau. Kemudian pada masa Kekhalifahan Hadhrat Ali muncul kembali. Beliau ikut dalam semua peperangan bersama dengan Hadhrat Ali dan mengenai kewafatan beliau pun tidak ada keterangan di dalam kitab-kitab Sirat.

Hadhrat Mu’adz ibn Ma’az, bio Syahid dalam peristiwa Bi’r Ma’unah. Diriwayatkan bahwa nama ayah beliau adalah Nais. Beliau berasal dari Zarqi, Kabilah Khazraj. Berdasarkan beberapa riwayat beliau ikut serta dalam Perang Badr Dan Perang Uhud dan beliau Syahid dalam peristiwa Bi’r Ma’unah. Berdasarkan satu riwayat beliau terluka dalam Perang Badr dan setelah beberapa lama beliau wafat disebabkan oleh luka tersebut. Saudara laki-laki beliau yang bernama is ibn Muadz ikut serta dalam Perang Badr bersama beliau.

Setelah perjanjian Hudaibiyah, Ketika ‘Ayyanah ibn Hasan bersama kabilah Ghasfaan menyerang unta-unta Rasulullah (saw) (saw) yang sedang merumput di hutan dan membunuh satu orang yang ditugaskan untuk menjaga, dan membawa lari unta-unta itu, serta membawa istri orang yang syahid pada peristiwa itu. Ketika kabar mengenai peristiwa ini sampai kepada Hadhrat Rasulullah (saw) (saw), beliau (saw) mengutus 8 orang penunggang kuda untuk mengejar musuh.

Hadhrat Mu’adz ibn Ma’izh ikut serta diantara ke-8 orang penunggang kuda tersebut. Ada juga satu riwayat mengenai peristiwa ini bahwa di antara ke-8 penunggang kuda tersebut ikut serta juga Hadhrat Abu ‘Ayyasy. Sebelum mengutusnya, Rasulullah (saw) (saw) bersabda kepada Hadhrat Abu ‘Ayyasy, “Berikanlah kuda Anda kepada seorang penunggang kuda yang lebih baik darimu.”

Hadhrat Abu ‘Iyasy menjawab, “Ya Rasulullah (saw)! Saya adalah penunggang kuda terbaik di antara semuanya.” Setelah mengatakan ini baru saja menungganginya sejauh 50 yard, kuda tersebut terjatuh. Abu ‘Iyasy mengatakan, “Saya sangat memikirkan ini, karena Rasulullah (saw) (saw) bersabda bahwa jika saya memberikan kuda ini kepada orang lain maka akan lebih baik. Sedangkan saya mengatakan bahwa sayalah yang terbaik diantara semuanya.” Kemudian menurut Banu Zariq, setelah itu Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) memerintahkan Hadhrat Mu’adz ibn Ma’az untuk menunggangi kuda Hadhrat ‘Iyasy.

Seorang sahabat bernama Hadhrat Sa’ad ibn Zaid Al-Asyhali radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari Kabilah Anshor Banu Abdul Asyhal. Beliau ikut serta dalam perang Badr. Sebagian orang berpendapat bahwa beliau ikut serta dalam baiat Aqabah. Beliau ikut serta bersama Rasulullah (saw) (saw) dalam perang Badr, Uhud dan Khandaq. Hadhrat Rasulullah (saw) (saw) mengirimkan kepada beliau tawanan dari Banu Quraizah. Sebagai gantinya beliau membeli kuda dan senjata di Najad. Diriwayatkan bahwa Hadhrat Sa’ad ibn Zaid memberikan sebilah pedang Najrani kepada Rasulullah (saw) (saw) sebagai hadiah. Beliau (saw) lalu menghadiahkan pedang tersebut kepada Hadhrat Muhammad ibn Musallamah dan bersabda, “Berjihadlah di jalan Allah dengan pedang ini dan ketika orang-orang saling berselisih satu sama lain, pukulkanlah itu ke batu dan simpanlah di rumah. Yakni janganlah ikut serta dalam fitnah dan kekacauan manapun.

Semoga orang-orang Islam di masa ini yang sedang saling memenggal leher (saling memerangi) antara satu dengan yang lain pun mengamalkan hal ini sehingga perdamaian tegak di dunia ini. Semoga Allah Ta’ala terus meninggikan derajat para sahabat tersebut dan semoga Allah Ta’ala memberikan kita taufik untuk menjalani hidup ini dengan kebaikan-kebaikan, pengorbanan-pengorbanan, keikhlasan dan kesetiaan.

 Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah                : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Muhammad Hashim (Indonesia); Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Qadian, India).

Referensi proof reading (baca ulang dan komparasi naskah): http://www.islamahmadiyya.net (bahasa Arab)

[1] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’ad. (الطبقات الكبرى لابن سعد), jilid 3, h. 245, Tsabit bin Arqam, Darul Ihya at-Turats al Arabi, Beirut, 1996.