Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masrur Ahmad,

Khalifatul Masih al-Khaamis ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz

12 Maret 2004 di Masjid Baitul Futuh, London, UK

 

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

]بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ[، آمين.

وَالَّذِينَ اسْتَجَابُوا لِرَبِّهِمْ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَمْرُهُمْ شُورَى بَيْنَهُمْ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka; dan mereka membelanjakan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka.As-syura 38

Insyaallah, dalam beberapa hari yang akan datang, Jemaat –Jemaat di sejumlah negara akan menyelenggarakan Majlis-majlis Syura mereka masing-masing dan rangkaian ini akan terus berjalan sampai beberapa bulan. Jemaat-jemaat mengirim permohonan supaya disampaikan amanat untuk Majlis-majlis Syura mereka,namun kini pengiriman amanat secara langsung melalui MTA ke Majlis Syura setiap negara sudah menjadi sulit atau sulit disampaikan sesuatu pada masing-masing negara. Dengan karunia Allah di setiap negara Jemaat tengah berkembang dan sebagaimana saya telah sampaikan bahwa kini rangkaian ini berlangsung sampai waktu yang panjang.

Walhasil, khutbah hari ini saya telah memilih untuk menyampaikan khutbah pada topik Musyawarah supaya Jemaat-jemaat dapat memetik faedah dari itu pada waktu majlis-majlis syura mereka. Ada beberapa hal mendasar berkenaan dengan Majlis Syura yang akan saya sampaikan. Selain para peserta Majlis Syura, kepada para warga Jemaat pada umumnyapun tepat apabila disampaikan pada mereka. Sebab, jika kadang-kadang berkenaan dengan pentingnya dan tatacara dan mekanismenya tidak dibertahukan,maka sejumlah sesepuh yang berpengalaman pun akan menyepelekan beberapa sisi penting dan tata cara majlis syura. Dan orang-orang yang baru datang dan para pemuda tidak memahami sepenuhnya akan kepentingannya,yang karenannya terkadang berpengaruh pada kemuliaan dan kesucian Majlis Syura.

Sejauh ketajaman firasat Hadhrat Muslih Mauud r.a. beliau telah menertibkan jemaat dalam berbagai badan, disana pun beliau telah menegakkan nizam Majlis Syura dalam Jemaat pada landasan-landasan yang sangat kuat. Dan hari ini, dengan karunia Allah, di setiap negara dimana jemaat Ahmadiyah berdiri, sisitim Syura ini sudah merupakan sebuah institusi yang sangat penting. Tetapi terkadang beberapa aspeknya menjadi hilang dari pandangan para wakil jemaat, karena itu ada beberapa hal mendasar saya akan sampaikan.

Pertama saya jelaskan bahwa kata شور- – syawara dari segi lughat adalah keluar dari kata شار syaara yang artinya adalah: Dia telah mengumpulkan madu dari sarang lebah atau dia telah mengeluarkan dan telah memisahkan (semacam) lilinnya. Dan maksud شاوره – syaawarahu adalah seseorang telah mengambil/ musyawarah dari seseorang/meminta pendapat /nasehat; telah mengambil pendapatnya dll. Jadi, musyawarah dari segi ini maksudnya adalah sebagaimana dengan rajin dan hati-hati, dengan meluangkan waktu kalian mengeluarkan madu dari sarang lebah dan membersihkannya dari sejumlah kotorannya dan engkau memisahkannya dari lilinnya supaya dapat diperoleh sesuatu barang/makanan yang murni untuk dimakan. Seperti itulah musyawarah pun dengan direnungkan dan difahami, dengan merenungkan dan setelah melihat baik buruknya kemudian disampaikan saran atau pendapat,maka baru musyawarah dapat bermamfaat. Oleh karena itu dimanapun ada musyawarah, itu seyogianya dengan pemikiran sehingga segala segi dengan sangat teliti, dengan penuh perhatian baru kemudian pendapat dikemukakan.

Ayat yang saya tilawatkan ini di dalam ayat ini Allah memberitahukan akan ciri-ciri orang-orang yang beriman, ciri-ciri orang-orang yang tegak dalam kebaikan dan ciri-ciri orang-orang yang menyambut seruan Rabb mereka adalah mereka orang-orang yang menegakkan shalat,orang-orang yang tunduk/setia pada Tuhan,orang-orang yang rajin beribadah dan yang bermusyawarah diantara mereka dalam urusan ummat , melihat masaalah dengan cermat , memeriksa baik buruknya baru mereka memberikan musyawah/memberikan pendapat. Dan pabila mereka sampai pada suatu keputusan, maka apapun taufik yang Allah anugerahkan pada mereka, apapun potensi-potensi serta keahlian yang dianugerahkan sesuai itu mereka belanjakannya.

Sesudah memberikan musyawarah mereka tidak berlari, bahkan sesudah rmusyawarah, untuk meraih maksud-maksud ummat/bangsanya mereka sampai pada suatu pendapat, maka kemudian untuk menjalankannya(keputusan itu) mereka membelanjakan segenap kekuatan mereka. Dan apabila telah mengambil keputusan bahwa demi untuk pendidikan dan tarbiat anak istri kami dan untuk menegakkan kebaikan-kebaikan, untuk maju ke depan dalam kebaikan –kebaikan harus mengamalkan,maka untuk meraih maksud ini mereka sepenuhnya tunduk /giat dalam pekerjaan ini. Dan apabila mereka mengambil keputusan harus menyampaikan amanat utusan Allah kepada orang-orang , maka dengan segenap potensi-potensi mereka melakukan juga dakwatiiallah. Demi untuk rasa simpati pada orang-orang mereka menyampaikan amanat Tuhan. Dari sejak awal mereka tidak patah semangat/putus asa (tidak akan mengatakan) bahwa,” orang-orang tidak akan mau mendengar, mereka merupakan orang-orang dunia dan tidak ada gunanya menyia-nyiakan waktu”. Dan kemudian tatkala mereka mengambil keputusan maka kita harus memberikan pengurbanan, karena ini termasuk dalam janji-janji kita,maka demi untuk tercapainya maksud-maksud Jemaat mereka juga berpartisipasi sebanyak-banyaknya dalam pengurbanan harta dan mereka juga memebelanjakan potensi-potensi jasmaniahnya di jalan ini, dan ilmunya pun mereka belanjakan di jalan ini dan kemapuan-kemapuan daya fikiranya pun mereka belanjakan untuk mencapai maksud-maksud jemaat. Walhasil, musyawarah-musyawarah orang-orang yang bertujuan untuk nenegakkan kebaikan-kebaikan dan sesudah musyawarah pabila sampai pada suatu kesimpulan, segenap keahlian dan kemampuan mereka belanjakan untuk meraih maksud ini. Oleh karena itu, senantiasalah ingatlah bahwa kewajiban orang-orang mu’min adalah, satu fikirkanlah secara mendalam baru memberikan pendapat/musyawarah apabila dimintai musyawarah, apabila diundang untuk musyawarah. Dan kemudian sesudah musyawarah, untuk meraih tujuan-tujuan itu yang berkenaan dengannya musyawarah telah diberikan bekerja samalah dengan sepenuh hati, bahkan merupakan kewajiban anggota majlis syura juga untuk menjadi orang-orang yang bertanggung jawab atas hal itu.

Tertera dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari Hadhrat Abu Mas’ud bahwa Rasulullah saw bersabda: المتشار موتمن – almu’tasyaaru mu’tamanun – Seorang pemberi nasehat/pendapat (seorang yang dimintai nasehat) dia adalah seorang yang dipercaya atau seharusnya dia seorang yang dipercaya .

Kemudian diriwayatkan dari Hadhrat Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw bersabda: Barangsiapa yang dimintai musyawarah oleh saudaranya yang muslim dan tampa mempertimbangkan matang-matang dia memberikan musyawarah /nasehat,yakni tampa berfikir dan tampa menggunakan akalnya dia memberikan musyawarah, maka dia telah mengkhianatinya. Jadi, perhatikanlah, betapa besar tanggung jawab yang diletakkan di atas pundak orang yang memberi musyawarah. Yakni jika berkenaan dengan kasus yang dimintai musyawarah tidak difikirkan dalam-dalam, tampa dipertimbangkan matang-matang kalian memberikan musyawarah, yakni jika kalian memberikan musyawarah supaya cepat bebas /cepat selesai,(karena berfikir) sebelumnya sudah lama duduk di Ruang sidang pertemuan, hanya menyia-nyiakan waktu semata,itu tidak penting. Maka jika kalian duduk dengan pemikiran seperti itu, yakni urusan /acara seyogianya dengan cepat diselesaikan, sebab akhirnya toh kasus/masaalah ini akan diajukan di hadapan khalifah,khalifah sendiri nanti yang akan melihat lalu akan mengambil keputusan, maka ini merupakan sebuah pengkhianatan. Dan berkenaan dengan orang yang berkhianat difirmankan bahwa di dalamnya terdapat kemunafikan. Jadi hadis ini di dalamnya disabdakan bahwa jika seorang saudara muslim sekalipun yang meminta musyawarah/nasehat padamu, maka tetap saja dengan merenugkan sampai pada perincian sepenuhnya kalian berikanlah musyawarah padanya. Jadi jika dalam urusan Jemaat, dari pihak khalifah,dari pihak nizam/organisasi diundang untuk memberikan musyawarah, maka perhatikanlah, di dalamnya betapa pentingnya ketelitian dan kehati-hatian. Kapan saja diundang untuk musyawarah dalam Majlis Musyawarah maka sangat besar sekali suatu tanggung jawab yang dibebankan pada majlis musyawarah, atau kepada peserta majlis syura dibebankan. Dan dia dijadikan sebagai anggota dari lembaga majlis yang sangat suci, sebab sesudah nizam khilafat lembaga kedua dan merupakan lembaga yang penting di dalam Jemaat adalah lembaga syura. Dan apabila khalifah mengundang dengan suatu tujuan dan warga Jemaat pun dengan memilih wakilnya dari antara orang-orang lalu mengirimkan wakil (ke pusat) bahwa pergilah untuk maksud mengembangkan ajaran Allah di dunia, untuk memberikan pendidikan dan tarbiat dan memberikan pemecahan masaalah-masaalah Jemaat, dan untuk melaksanakan pengkhidmatan terhadap kemanusiaan khalifah telah mengundang untuk musyawarah-musyawarah, berilah musyawarah-musyawarah padanya, maka betapa tambah besarnya tanggung jawab. Jika dengan membawa pandangan ini seorang hadir di majlis musyawarah, maka tidak akan terfikir dalam fikirannya kecuali mendengarkan sepenuhnya jalannya acara majlis syura, beristigfar dan mengirim selawat. Supaya kapan saja diminta berdiri untuk memberikan pendapatnya dalam majlis, maka dengan benar dan dengan tanggung jawab yang sempurna dia dapat memberikan pendapatnya. Sebab, pendapat –pendapat /masukan-masukan ini akan sampai pada khalifah. Dan khalifah mempunyai persangkaan/pendapat yang baik bahwa para peserta dengan penuh pemikiran dan dengan pertimbangan yang matang tentu telah memberikan saran/pendapatnya dalam suatu masaalah/kasus. Dan oleh karena itu, pada umumnya usul/pendapat majlis syura itu diterima atau diterima dalam corak lain. Kecuali dalam sejumlah kasus dimana khalifah mengetahui secara utuh bahwa dalam menerima pendapat syura ini Jemaat bisa rugi dan ini bukanlah merupakan perkara yang bertentangan dengan ajaran Al-Quran atau bergeser dari itu, sebab Allah telah memberiakn izin untuk itu. Di tempat lain Allah berfirman وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ …dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam segenap masaalah yang penting.Sebelumnya juga ada sedikit bagian ayat ,sebanyak bagian itu saya bacakan, yakni bermusyawarahkah dengan mereka dalam setiap masaalah yang penting.Perintah ini dtujukan kepada nabi. Jadi apabila kamu telah mengambil keputusan maka bertakwalah kepada Allah. Yakni, disini memang ada bahwa bermusyawarah penting dalam setiap urusan , harus seyogianya dilakukan dan sesuai dengan perinth itu Rasulullah saw juga senantiasa bermusyawarah. Dan berkaitan dengan ini, sedemikian rupa beliau berusyawarah/minta musyawarah sehingga Hadhrat Abu Hurairah meriwayatkan bahwa saya tidak pernah melihat siapapun bermusyawarah/minta musyawarah dari para sahabahnya lebih dari Rasulullah saw. Jadi, ini merupakan perintah Tuhan dan sunnah juga dan akibat dari perintah inil di dalam Jemaat juga berlaku nizam syura. Tetapi sejalan dengan itu Tuhan juga berfirman bahwa ambillah mkintalah musyawarah/bermusyarahlah, tetapi sesudah musyawarah itu, sesudah datang segenap pendapat, apabila mengambil keputusan, maka bisa jadi terkadang keputusan ini bertentangan dengan musyawarah itu. Bersabda : Apabila kamu mengambil keputusan maka bertakwalah pada Allah. Sebab, apabila setelah segenap pertimbangan telah diambil keputusan, maka kemudian lebih baik perkara itu siserahkan kepada Tuhan. Dan apabila hai nabi, engkau telah menyerahkan perkara/kasus pada Tuhan, maka Allah sendiri yang akan melindungi kehormatan nabinya dan –insyaallah- akan keluar hasilnya yang lebih baik. Sebagaimana dalam sejarah pada saat perang Badar, berkenaan dengan perlakuan terhadap tahanan perang badar Rasulullah saw dengan menolak pendapat kebanyakan sahabah beliau saw hanya menerima pendapat Hadhrat Abu Bakar Kemudian, terkadang dalam peperangan lain atau dalam banyak kasus mengangap penting pendapat para sahabah. Nah,di saat perang Uhud pun beliau pergi karena musyawarah para sahabah, kalau tidak beliau tidak menyukai. Beliau berpendapat bahwa dengan tetap tinggal di dalam kota Madinah dilakukan perlawanan. Dan setelah musyawarah itu beliau keluar dengan persenjataan lengkap, maka terfikir oleh para sahabah bahwa keputusan bertentangan /tidak sesuai dengan kehendak beliau. Maka mereka mengatakan bahwa disinilah kita akan melakukan perlawanan kembali mereka mengajukan. Baru beliau bersabda: Tidak, nabi apabila telah mengambil suatu keputusan, maka dia tidak mundur dari keputusan itu . Kini bertakwalah kepada Allah dan berjalanlah. Kemudian terjadi pula suatu kondisi pada perjanjian hudaibiyah dimana semua sahabah secara aklamasi berpendapat supaya perjanjian konsiliasi /perdamaian itu jangan ditandatangani, tetapi Rasululah saw membubuhkan tanda tangan diatasnya, bertentangan dengan pendapat mereka semua. Dan kemudian lihatlah bagaimana Allah memperlihtkan hasilnya yang sedemikian agungnya. Jadi, memang perintah untuk mengambil musyawarah itu ada, supaya masaalah itu /kasus itu dapat tampil ke permukaan dengan jelas. Tetapi tidak perlu bahwa musyawarah/saran itu mutlak harus diterima. Jadi, dalam mengikuti sunnah beliaulah berdiri sistim /lembaga syura kita . Para khalifah mengambil/meminta musyawarah supaya dengan sampai pada ke kedalaman suatu masaalah dapat dilhat (dengan jelas. Tetapi tidaklah mutlak bahwa segenap keputusan syura itu pasti akan diterima. Oleh karena itu senantiasa terjadi bahwa di akhir pelaksanaan syura berkenaan dengan perkara-perkara yang dibahas apabila laporan diajukan, maka didalam itu dibubuhkan catatan bahwa musyawarah merekomendasikan. Tidaklah ada hak menulis bahwa syura mengambil keputusan. Musyawarah hanya memiliki hak untuk merekomendasikan. Yang memiliki hak untuk memberikan keputusan hanyalah khalifah. Atas hal itu bisa saja terlintas dalam benak seseorang bahwa kalau begitu apa faedahnya memanggil untuk bermusyawarah, di benak orang –orang yang berpendidikan dewasa ini bisa timbul fikiran seperti ini. Maka sebagaimana sebelumnya juga saya telah beritahukan bahwa majlis musyawarah merupakan lembaga untuk memberikan musyawarah. Perannya bukanlah sebagai parlemen dimana diambi keputusan. Untuk keputusan terakhir –singkat kata – masaalah datang kepada khalifah dan khalifah memiliki wewenang untuk memberikan keputusan dan wewenang ini merupakan wewenang yang diberikan oleh Allah. Tetapi, pendek kata,secara umum musyawarah-musyawarah itu diterima juga sebagaimana telah saya katakan, kecuali pada kondisi –kondisi khusus yang khalifah ketahui. Dan bisa jadi dalam sebagian kondisi-kondisi, terdapat sejumlah faktor yang karenanya musyawarah/usul ditolak, yang mana kepada mereka khalifah tidak ingin memberitahukan, terkadang terdapat sejumlah keterpaksaan/darurat seperti itu. Walhasil maksud mengatakan itu adalah bahwa meminta musyawarah /pendapat itu ada faedahnya. Sebab berbagai lingkungan masyarakat, berbagai bangsa, orang-orang berbagai kondisi masyarakat, orang-orang yang banyak mengecap pendidikan dan orang-orang yang kurang pendidikan mereka memberikan musyawarah. Kemudian dewasa ini tatkala Jemaat telah tersebar dari segi bebagai negara, sesuai dengan kondisi mereka musyawarah -masyawarah/saran-saran mereka itu tiba. Maka akibat dari adanya musyawarah- musyawarah/masukan-masukan itu khalifah dapat mengetahui akan kondisi umum negara-negara itu, mengetahui standar kehidupan Jemaat di negeri bersangkutan, mengetahui standar agama dan keruhanian Jemaat dan mengetaui berkenaan dengan ide-ide /pemikiran -pemikiran mereka. Dan kemudian apapun rancangan program yang ingin dibuat, dapat memperoleh bantuan dalam membuat itu. Walhasil jika sejumlah usul-usul majlis syura sejumlah negara, kondisinya yang asli tidak juga diterima, maka meskipun demikian dengan melihat dan mendengar khalifah bagaimanapun juga berfaedah bagi mereka. Walhasil, ini menjadi kewajiban orang yang memberikan musyawarah/input bahwa berilah musyawarah dengan niat yang baik dan ini juga merupakan hak khalifah juga dan kewajibannya untuk mengambil/meminta musyawarah/pendapat dari Jemaat. Hadhrat Umar bersabda:

لا خلا فة الا عن مشورة – la khilafata illa ‘an masywaratin. Yakni penyelenggaraan khilafat/ khilafat tidak benar tampa adanya (lembaga) pengambilan musyawarah /pendapat. Dan satu tiang penting khilafat adalah musyawarah. Jadi untuk kemajuan Jemaat dan untuk meraih kesuksesan-kesuksesan ini merupakan suatu benda yang sangat penting sebagaimana sabda Hadhrat Umar r.a.. Sebab, apabila ada upaya tim kerja sama bangsa maka pasti akan terus terbuka pintu-pintu kemenangan.

Kemudian tertera sebuah riwayat yang dimana di dalamnya dapat diperkirakan akan pentingnnya musyawarah.

Bersumber dari Hadhrat Ali bin Abi Talib bahwa saya bertanya kepada Rasulullah saw bahwa, Ya Rasulullah, jika sesudah Tuan ada kasus yang kami hadapi, yang berkenaan dengan itu tidak turun wahyu Al-Quran/tidak di dapatkan dalam Al-Quran dan tidak pula kami mendengar dari Tuan/dalam hadis maka apa yang kami lakukan ? Maka Hudhur saw bersabda: Untuk mencari jalan pemecahan masaalah seperti itu,maka harus mengmpulkan para ulama atau orang-orang yang tekun beribadah dari antara orang-orang mu’min dan bermusyawarah dengan mereka dalam kasus itu dan dalam kasus seperti itu janganlah mengambil keputusan atas dasar hanya pendapat seorang saja.

Jadi, dari hadis ini Jemaat seyogiannya memberikan perhatian ke arah ini dan seyogianya berdoa, semoga Allah terus menciptakan dalam Jemaat orang-orang yang ahli/potensial dalam bidang agama dan orang-orang yang ahli dalam ilmu lainnya juga dan yang paling utama adalah supaya Dia menciptakan hamba-hamba yang rahman dan menjadikan kita sebagai hamba Yang Rahman supaya kita jangan menemui kesulitan dalam memberikan pendapat/input pada khalifah. Dan senantiasa dengan mendengar musyawarah/saran timbul perasaan/kesadaran bahwa ini merupakan musyawarah/pendapat diberikan dengan niat yang baik atau merupakan musyawarah/input yang berlandaskan niat baik. Dan di dalam ini pada hakekatnya/benar –benar tidak ada campuran dalam corak apapun.

Berkenaan dengan Hadhrat Masih Mauud a,s, bermusyawarah dengan anggota Jemaat Hadhrat Mufti Muhammd sadiq sahib r.a meriwayatkan: “Pada zaman Hadhrat Masih Mauud a.s apabila sejumlah masaalah-masaalah diajukan, maka dalam setahun beliau mengundang dua, tiga kali murid-murid beliau untuk mengadakan musyawarah. Jika ada usul untuk penyelenggarakan jalsah maka beliau mengingatkan. Dan jika berosur ingin diterbitkan maka beliau mengundang untuk mengadakan musyawarah.

Hadhrat Muslih Mauud r.a berkenaan dengan kedudukan majlis Syura khalifah bersabda: Baik Majlis syura atau Sadr Anjuman Ahmadiyah, kedudukan khalifah ringkasnya merupakan pimpinan/atasan keduanya. Dari segi administrativ dia /khalifah merupakan pimpinan sadr Anjuman Ahmadiyah dan dari segi pembuatan peraturan dan dari segi penentuan bahasan dia pun juga berkedudukan sebagai sadr/ketua sidang para wakil anggota /peserta majlis musyawarah. Jadi, atas dasar peraturan-peraturan ini kini segenap laporan-laporan majlis musyawarah semua negara semuanya diajukan pada khalifah dan khalifah setelah memeriksa lalu memberikan keputusan. Tetapi satu hal penting juga adalah bahwa oleh sebab pimpinan majlis musyawarah setiap negara- tanggung jawab pimpinan sidang saya ingin beritahukan – khalifah tidak mungkin lagi untuk melakukan itu bahwa dimana di setiap negara ada majlis syura lalu pergi kesana untuk memimpin sidang. Khalifah menjadikan/menetapkan seseorang sebagai wakilnya yang akan memimpin jalannya sidang. Hal ini pun para wakil syura/majlis musyawarah seyogianya ingat bahwa siapapun yang tengah memimpin sidang majlis musyawarah maka dia merupakan wakil khalifah.

Kemudian Hadhrat Muslih Maud r.a. bersabda:

Khalifah telah membagi tugasnya pada dua bagian. Bagian pertama adalah yang bersifat admisistrasi dan menetapkan pengurusnya merupakan pekerjaan khalifah. Bagian kedua tugas khalifah adalah bersifat prinsipal/peraturan /undang-undang . Untuk itu dia mengambil musyawarah/masukan majlis musyawarah. Maka beliau bersabda , “Majlis musyawarah merupakan wakil khalifah dalam pekerjaan-pekerjaan/tugas-tugas yang bersifat principal /peraturan. Oleh karena itu para wakil majlis syura seyogianya juga mereka harus camkan, bahwa tanggung jawab mereka tidak berakhir setelah majlis musyawarah usai, bahkan satu kali wakil majlis syura yang telah terpilih, tetap merupakan wakil untuk setahun penuh supaya dalam hal-hal yang mendasar/ peraturan dapat memberikan bantuan. Dan keputusan-keputusan yang telah diambil dalam pelaksanaan majlis musyawarah, hal –hal yang bersifat prinsip /peraturan dalam penerapannya dapat memberikan bantuan dan dengan penuh tanggung jawab dapat memberikan pertolongan juga pada pengurus setempat. Meskipun, setelah melihat suatu perkara/kasus yang melenceng dari keputusan Majlis Musyawarah para anggota majlis syura tidak dapat ikut campur dalam urusan pengurus setempat(di cabang)mereka. Sebab,jika demikian maka akan timbul suatu bentuk kontradiksi, tetapi mereka harus mengingatkan pengurus setempat (pada keputusan itu) bahwa ini ini keputusan-keputusan yang telah diambil dalam syura. Seperti ini seyogianya pelaksananaan harus ditempuh, ini tidak tengah berjalan dalam Jemaat/ cabang kita. Dan sebagaimana saya telah katakan sejalan dengan mengingatkan bahwa dalam penerapan keputusan-keputusan itu seyogianya memberikan dukungan juga mereka .Dan jika melihat bahwa pengurus setempat yang berwenang menjalankan peraturan tidak mengamalkan sepenuhnya hal-hal /keputusan-keputusan yang diputuskan dalam majlis musyawarah,maka nizam Jemaat ada berdiri. Mereka dapat mengingatkan pada pusat, mereka dapat menulis pada khalifah . Jadi memberikan imformasi ini pun merupakan kewajiban anggota /peserta syura. Yakni, sepanjang satu tahun selama dia sebagai anggota majlis syura hendaknya memberikan bantuan dalam melaksanakan penerapan (dalam Jemaat) perkara-perkara itu.

Kemudian khalifah Masih II r.a. bersabda: Dimana Allah memberitahukan maksud dan tujuan khilafat, di dalam Al-Quran Dia juga membertahukan akan metode melaksanakannya. وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ …Selenggarakanlah sebuah Majlis syura, ambillah musyawarah dari mereka/ajaklah mereka bermusyawarah lalu renungkanlah kemudian berdoalah, dimana Allah telah menegakkan tegaklah kamu di atas itu. Jadi pekerjaan khalifah,yakni setelah musyawarah syura berdoalah lalu mengambil keputusan dan apabila telah mengambil keputusannya maka tegakalah di atas itu sebagaimana terdapat perintah di dalam Al-Quran. Besrsabda: Meskipun (keputusan) itu bertentangan dengan keputusan majlis itu sekalipun, maka Tuhan akan memberikan pertolongan. Karena Tuhan memfirmankan bahwa apabila sudah mempunyai ketetapan hati, maka bertakwalah pada Tuhan seolah-olah jangalah takut. Allah sendiri yang akan memberikan dukungan dan bantuan. Dan orang-orang ini menghendaki,yakni orang-orang yang menghendaki khalifah mengikuti kata-katanya meskipun kehendak khalifah lain dan Allah ingin menegakkan khlifah pada sesuatu hal yang lain, tetapi dia /khalifah tidak menentang pendapat hanya beberapa orang. Sejumlah orang menghendaki supaya hanya pendapat mereka yang diterima.

Kemudian beliau mengatakan, khalifah Tuhan yang menetapkan dan Dia sendiri yang menjauhkan ketakutan-ketakutannya. Barangsiapa yang bekerja seperti pelayan demi keinginan orang lain, apa rasa takut yang dialami dan menjadi seorang yang muwahhid/yang menyakini keesaan Tuhan apa keistimewaannya,padahal untuk para khalifah yang penting adalah bahwa Tuhan yang telah memilihnya dan menggantikan ketakutannya dengan keamanan dan dia hanya beribadat pada Tuhan dan tidak berlaku syirik. Bersabda : Jika seorang nabi tidak mentaati seorang maka tidak ada perubahan dalam kenabiannya, dia akan tetap menjadi nabi, demikian pulalah keadaan khalifah. Jika semua meninggalkannya maka tetap saja dia merupakan khalifah. Sebab, ketentuan yang berlaku untuk pokok itulah pula yang berlaku untuk cabang. Dan ingatlah sesebaik-baiknya, jika hanya untuk pemerintahan khalifah diciptakan maka itu adalah dusta dan jika untuk perbaikan dia bekerja untuk Tuhan maka dia adalah merupakan kekasih Tuhan.meskipun seluruh dunia menjadi musuhnya.

Kini, untuk para wakil-wakil/ peserta syura hal-hal penting yang perlu diingat itu saya akan sampaikan secara ringkas dan hal ini warga jemaat pun pada umumnya seyogianya mengatahui juga. Karena bisa jadi juga bahwa dia juga besok dimasa yang akan datang akan menjadi anggota dari majlis syura. Jadi hal-hal yang Hadhrat Muslih Mauud r.a. terangkan pada wakil/peserta majlis musyawarah, tetapi hari ini pun sedemikian pulalah pentingnya, sebagaimana delapan puluh tahun yang lalu itu penting . Oleh karena itu,dari segi itu seyogianya senantiasa memperhatikan itu.

Point pertama ialah, apabila ikut hadir dalam syura/majlis syura, maka seyogianya hadir /ikut hanya semata-mata karena Allah. Yakni apabila memberikan pendapatnya maka berilah setelah memikirkan matang -matang bahwa kami memberikan pendapat/saran kami hanya untuk Allah semata-mata. Kemudian seyogianya dengan fikiran yang jernih dia ikut serta dengan iringan doa, keluarkanlah dari hati sanubari masaalah yang menyangkut urusan pribadi. Dan untuk mencapai maksud itu, pada saat berlangsungnnya musyawarah pun seyogianya sibuk dalam doa-doa dan terus sibuk dalam doa. Kemudian jangan ada niat membuat orang-orang/peserta lain meyakini pendapatnya,karena bisa jadi pendapat orang lainpun bisa saja bermamfaat. Ini bukanlah sebagaiamana sidang parlemen- parlemen dunia disana mulai timbul perdebatan-pedebatan sengit. Tidak ada hak untuk mendebat. Ajukanlah/berilah pendapat lalu duduklah. Jika pendapat anda berbobot dan orang-orang akan menyenanginya maka mereka sendiri karena kesepakatannya pendapat anda akan menjadi pendapat umum. Jika tidak, maka pekerjaan anda hanya dengan niat yang tulus apapun yang terfikir dalam benak dan fikiran atau teringat sesuatu yang ingin tadinya dizahirkan itu telah kalian zahirkan /lontarkan ke forum. Dan untuk itu perlu juga bahwa pendapat orang lainpun simaklah dengan penuh perhatian. Anda telah merancang sebuah pendapat di benak anda bisa jadi apabila orang lain memberikan pendapatnya. maka anda pun dengan sendirinya teringat akan pendapat anda sendiri, maka tinggalkanlah pendapat anda itu. Kemudian janganlah memberikan pendapat demi untuk seseorang/siapapun. Janganlah hanya setuju/sepakat dengan pendapat seseorang/siapapun, karena dia ini adalah teman saya atau keluarga saya atau anggota cabang saya si fulan yang telah memberikan pendapat. Pendapat itu seyogianya bebas, seyogianya murni hanya semata-mata demi untuk Tuhan dan kemudian jangan pula seyogianya memberikan pendapat/saran karena suatu hikmah/kebijakan, bahkan yang menjadi perhatian adalah untuk masaalah/kasus yang sedang dihadapi, untuk dapat menemukan solusinya mana hal yang berguna,bukan hikmah ini yang ingin diraih.

Kemudian janganlah enggan /menghindar dari mengakui hal yang benar , sebelumnya juga saya telah bertahukan -meskipun siapapun yang mengajukan. Terkadang sejumlah orang hanya melakukan penentantangan pada sejumlah masaalah karena orang yang mengemukakan sesuatu itu adalah orang-orang yang kurang berpendidikan atau dia seorang petani /atau merupakan orang kampung. Kemudian janganlah tergesa-gesa dalam mengajukan /mempertahankan suatu usul/pendapat , janganlah pernah menganggap bahwa pendapat/usul anda itu adalah sangat kuat/berbobot dan tidak bisa keliru yang karenanya anda bersikeras pada pendapat itu.

Kemudian janganlah seyogianya mengikuti perasaan- perasaan saat memberikan pendapat bahwa ini terasa oleh saya- ini terasa oleh saya, bahkan seyogianya fakta /kejadian-kejadian yang harus diperhatikan. Secara dukungan perasaan-perasaan dapat dikemukakan,tetapi secara umum tatkala memberikan pendapat maka peristiwa-perisrtiwa/fakta seyogianya diajukan, jumlah yang pasti pun seyoginya disugukan. Yang dalam petunjuk itu pun yang lain dapat memberikan pendapat. Dan berbicaralah yang di dalamnya terdapat faedah agama. Maksud utama adalah kemajuan agama, bukan maksud untuk menzahirkan kebesaran dan menzahirkan ilmunya. Oleh karena itu dalam segenap musyawarah seyogianya adalah dengan femikiran seperti itu.

Kemudian pendapat seperti itu seyogianya tiba /ada karena hasil dari pemikiran yang matang . Dalam rapat seyogianya ada/ tiba agenda yang luhur dan berbobot dalam menangkis para para penentang. Jangan seyogianya diajukan di musyawarah hanya agenda yang kecil-kecil. Kita ini akan menghadapi dunia dan akan mengembangkan Islam di dunia maka dari segi itu hendaknya rancangan perogram itu harus mantap dan lengkap dsan jitu dari segi itu. Janganlah berdebat dalam hal-hal yang bersifat .cabang-cabang/ sampingan,bahkan lihatlah fakta /kejadiannya apakah itu berguna atau merugikan, sebab sangat perlu perhatian serius ke arah itu. Terkadang pada hal-hal kecil tampa sebab timbul bahasan panjang lebar yang mengakibatkan kegaduhan. Kemudian jika pendapat-pendapat -sebagaimana saya sebelumnya juga telah saya katakan,jika pendapat-pendapat anda merupakan pendapat yang sebelum anda memberikan pendapat sudah ada yang memberikan pendapatnya dalam masaalah itu dan itu bersesuaian dengan pendapat anda, maka tidak mesti perlu mengamukakan pendapat anda di forum.

Dan hal yang paling penting – pada akhirnnya ini yang ingin saya katakan – bahwa setiap pekerjaan anda dan setiap musyawarah anda seyogianya adalah untuk Tuhan. Berkenaan dengan itu sebelumnya telah saya sebutkan secara singkat. Harus ketakwaan yang senantiasa menjadi acuan . Dengan tunduk di hadapan Tuihan, dengan memohon bantuan pada-Nya berilah musyawarah.Yakni, hai Allah ! pengetahuan kami tidak lah melingkupi segenap ilmu, Engkau tolonglah kami dan tunjukilah kami dengan sebenar-benarnya. Atas nama Engkau, demi untuk keagungan agama Engkau, dan demi untuk menyebarkan amanat nabi-Mu saw di seluruh dunia dan demi untuk menegakkan syareat yang dibawanya di dunia. Masih dan Mahdi Engkau telah menyatukan kami dalam sebuah tangan dan untuk melaksanakan tugas itu demi untuk musyawarah khalifah telah memanggil kami . Maka berilah taufik kepada kami untuk dapat memberikan musyawarah yang benar, janganlah ada campuran kekurangan pribadi kami di tengah-tengah itu. Dan secara murni kami menjadi orang-orang memberikan musyawarah demi untuk Engkau. Dan yang menunjuki jalan yang benar pun Engkau-lah dan Engkau-lah yang membuka fikiran-fikiran . Maka Engkau tolonglah kami dan lewatkanlah kami pada tahapan /jalan ini dengan berjalan di atas jalan ketakwaan . Jika dengan fikiran ini kalian akan duduk dalam majlis-majlis/pertemuan lalu memberikan musyawarah/masukan, maka- insyaallah- Allah pasti akan banyak menganugerahkan pertolongan dan akan memperlihatkan juga jalan yang benar. Dan kalian pun akan meraih berkah-berkah dari pertemuan-pertemuan seperti itu.

Hadhrat Masih Mauud a.s. bersabda: Pada hakekatnya apabila manusia bersih dari gejolak hawa nafsu dan dengan meninggalkan ego pribadinya dia berjalan sesuai kehendak-kehendak Tuhan, maka tidak ada pekerjaannya yang tidak benar. Bahkan setiap perbuatan/prilakunya sesuai dengan kehendak Tuhan. Dimana orang-orang menjadi terjerumus dalam cobaan perkara /kasus disana senantiasa terjadi bahwa perbuatan /prilaku itu adalah tidak sesuai dengan kehendak Tuhan. Keredhaan Tuhan bertentangan dengan itu. Orang yang seperti itu menuruti gejolak hawa nafsunya. Misalnya,pada saat marah, maka sedemikian rupa dia terperangkap dalam suatu perbuatan yang membawa pada kasus persidangan atau kasus tindakan kriminal. Akan tetapi jika siapaun yang memiliki keinginan maka ……gerak geriknya tidak akan sesuai dengan itu dan jika seganap prilakunya kembali pada kibullah, maka merupakan hal yang pasti bahwa kitabullah memberikan musyawarah padanya. Sebagaimana berfirman وَلَا رَطْبٍ وَلَا يَابِسٍ إِلَّا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ i dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata. Jadi kalau kita menginginkan bahwa kita akan mengambil musyawarah dari kitabullah maka kita pasti mendapatkan musyawarah ,akan tetapi barangsiapa yang mengikuti gejolak hawa nafsunya,maka dia akan berada dalam kerugian. Terkadang dia akan menerima azab Tuhan Maka sebaliknya Allah berfirman bahwa wali yang sambil bericara dan berjalan dia bekerja, maka dia seolah-olah fana/tekun dalam hal itu. Jadi seberapa kurang dalam ketekunan maka sebanyak itu pulalah dia jauh dari Tuhan. Akan tetapi jika ketekunan/kefanaannya seperti sebagaimana Tuhan telah firmankan maka imannya tidak dapat diperkirakan. Di dalam mendukungnya Allah berfirmanمن عاد لى وليا فقد اذ  نته للحرب man ‘adali waliyaan faqad azdantuhu lilharb – barangsiapa yang berhadapan dengan wali Saya maka dia berhadapan/melawan Saya. Jadi coba perhatikanlah, betapa tingginya keagungan seorang yang muttaki dan langkahnya betapa tingginya. Yang kedekatannya disisi Tuhan sedemikian rupa sehingga mengganggunya adalah mengganggu Tuhan. Jadi betapa Tuhan menjadi penolong dan menjadi pelindungnya. Banyak orang-orang yang terperangkap dalam musibah-musibah akan tetapi orang-orang yang muttaki dilindungi , bahkan barangsiapa yang datang padanyapun pun dilindungi. Musibah –musibah tidak ada batasnya. Manusia di dalam dirinya sedemikian rupa penuh dengan musibah-musibah yang mana tidak dapat diperkirakan. Perhatikanlah penyakit-penyakit cukup menciptakan ribuan musibah-musibah, akan tetapi barangsiapa yang berada dalam benteng ketakwaan dia senantiasa terhindar /selamat dari itu. Dan barangsiapa yang keluar dari itu dia berada di dalam hutan yang penuh dengan binatang-binatang buas. Semoga Allah menganugerahi taufik untuk melakukan pekerjaannya dengan berjalan diatas jalan ketakwaan.

Kini, untuk tujuan doa saya ingin menyampaikan para warga Jemat. Besok ,insyaallah, saya akan berangkat dalam rangka tourni ke beberapa negara dan sejumlah negara sedemikian rupa yang mana ini merupakan tourni pertama khalifah ke negara-negara itu dan Jemaat-jemaat itu pun berdiri pada masa khilafat ke empat. Berdoalah dan banyaklah berdoa bahwa semoga Tuhan terus memperlihatkan tanda-tanda karunianya dalam setiap langkah dan menganugerahi kesuksesan pada tourni ini. Dan tampa karunia-Nya kita satu langkahpun tidak dapat melangkuh. Semoga Allah hanya dengan karunia-Nya memperlihatkan pada kita pemandangan kemenangan –kemenangan di setiap negara di dunia melindungi segenap ahmadi dari setiap kejahatan musuh. Dan Dia terus menambahkan iman dan keikhlasan orang-orang Ahmdi.

Insyaallah ta’ala , akan diupayakan bahwa dari sanapun melalui MTA akan tetap ada kontak/perhubungan dengan Jemaat. Akan tetapi sejauh memungkinkan mungkin di beberapa negara itu tidak dapat terlaksana. Akan tetapi begaimanapun akan tetap ada kontak tetaplah ingat kami dalam doa-doa kalian.Qamaruddin Shahid