بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

نَحْمَدُهُ وَنُصَلِّىْعَلَى رَسُوْلِهِ الْكَرِيْمِ  وَعَلَىعَبْدِهِ اْلمَسِيْحِ اْلمَوْعُوْدِ

 

KHUTBAH JUM’AH

HAZRAT AMIRUL MU’MININ KHALIFATUL MASIH V atba.

Tanggal  18 September 2009  dari Baitul Futuh London UK

 

ياَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْۤا اِذَا نُوْدِىَ لِلصَّلٰوةِ مِنْ يَّوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا اِلٰى ذِكْرِ اللّٰهِ وَذَرُوْا الْبَيْعَ‌ؕ ذٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّـكُمْ اِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ‏-فَاِذَا قُضِيَتِ الصَّلٰوةُ فَانتَشِرُوْا فِى اْلاَرْضِ وَابْتَغُوْا مِنْ فَضْلِ اللّٰهِ وَاذْكُرُوْا اللّٰهَ كَثِيْرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ- وَاِذَا رَاَوْا تِجَارَةً اَوْ لَهْوَاۨ انفَضُّوْۤا اِلَيْهَا وَتَرَكُوْكَ قَائِمًا‌ؕ قُلْ مَا عِنْدَ اللّٰهِ خَيْرٌ مِّنَ اللَّهْوِ وَمِنَ التِّجَارَةِ‌ؕ وَاللّٰهُ خَيْرُ الرّٰزِقِيْنَ

Artinya : “ Hai orang-orang yang beriman ! Apabila kamu dipanggil untuk bersembahyang pada hari Jum’ah, maka bergegas-gegaslah untuk mengingat Allah dan tinggalkanlah segala urusan jual-beli. Hal demikian adalah yang paling baik bagi kamu, sekiranya kamu mengetahui. Dan apabila sembahyang itu telah selesai, maka bertebaranlah kamu dibumi dan carilah karunia Allah, dan ingatlah kepada Allah banyak-banyak, supaya kamu mendapat kebahagiaan. Dan apabila mereka melihat suatu perniagaan atau hiburan, maka berhamburanlah mereka menuju kesibukan itu dan meninggalkan engkau berdiri seorang diri. Katakanlah, apa yang ada disisi Allah itu lebih baik dari pada hiburan dan perniagaan, dan Allah adalah sebaik-baik Pemberi Rizki.” (Al Jum’ah : 10-12)

            Terlebih dahulu saya ingin menyampaikan rasa gembira dan rasa syukur kepada Allah swt bahwa dengan karunia-Nya setiap hari Jum’ah didalam bulan Suci Ramadhan ini selalu ramai sekali orang-orang datang untuk menunaikan salat Jum’ah di Masjid Baitul Futuh ini, dan demikian ramainya sehingga mesjid ini penuh sampai kekurangan tempat untuk mereka. Dan terpaksa pintu-pintu dibuka sampai ke-gallery penuh dengan orang-orang sembahyang. Lebih-lebih pada hari Jum’ah terakhir bulan Ramadhan yang dikenal sebagai Jum’atul wida ini banyak orang-orang yang duduk melimpah sampai keluar ruangan. Setiap anggauta Jema’at harus betul-betul faham bahwa sesungguhnya menaruh perhatian khas untuk menunaikan salat Jum’ah itulah yang patut disebut Jum’atul wida yang hakiki (menyambut hari Jum’ah). Demi menyambut salat Jum’ah itu  kita meninggalkan semua kegiatan jual-beli atau kegiatan-kegiatan lainnya agar kita meraih barkat-barkat Allah swt yang dilimpahkan didalam hari Jum’ah ini. Dan sambil meraih berkat-berkat itu, sesuai dengan perintah Tuhan, setelah menunaikan salat Jum’ah boleh kembali kepada kesibukan dunia disertai dengan do’a dan, kita tidak boleh melupakan zikir kepada Allah swt. Dan harus berusaha menunaikan ibadah-ibadah lagi sesuai dengan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah swt. Keluar dari masjid setelah menunaikan salat Jum’ah hari ini kita harus mempunyai kerinduan untuk menyambut Hari-hari Jum’ah berikutnya. Sehingga kita tidak perlu menunggu Jum’atul wida yang tampil hanya satu tahun sekali pada penghujung bulan Ramadhan itu. Jangan sampai orang-orang yang mempunyai rasa takut hakiki kepada Tuhan menjadi lupa bahwa masih ada lagi sebanyak 51 atau 52 kali Jum’ah dalam setahun, yang untuk menyambutnya demikian penting seperti menyambut hari Jum’ah terakhir bulan Ramadhan ini. Boleh saja hari Jum’atul wida ini disambut secara khas terutama oleh orang-orang yang mempunyai kemalasan sepanjang tahun untuk menunaikan salat Jum’ah, pada hari Jum’ah ini kita harus berjanji bahwa seperti menyambut hari Jum’ah terakhir bulan Ramdahan ini kita akan menyambut setiap hari Jum’ah yang akan datang berikutnya. Akan tetapi setelah selesai menunaikan salat Jum’ah hari ini kita tidak boleh lupa kepada semua keburukan, kemalasan, kelalaian, kekurangan, bahkan sebaliknya akan selalu ingat dan berusaha meninggalkan semua keburukan itu, kemudian akan berusaha memperbaiki diri. Dengan karunia Allah swt seperti pemandangan yang tengah kita saksikan dimesjid Baitul Futh ini yang sangat menggembirakan, saya mengharapkan semoga dimesjid-mesjid Jema’at lainnya diseluruh dunia memperlihatkan

pemandngan seperti in  juga. Dan saya berdo’a semoga keadaan ramainya mesjid seperti ini diwaktu menunaikan salat Jum’ah tetap berjalan seperti ini. Bahkan untuk selalu mencapai keadaan seperti ini setiap orang Ahmadi juga harus berdo’a. Seperti pada zaman sekarang ini setiap orang Ahmadi mempunyai tanggung jawab sangat besar sekali, sebab telah terbukti dari ayat Qur’an surat Al Jum’ah ruku terakhir yang telah saya tilawatkan pada permulaan Khutbah ini, yang dimulai dengan seruan : “Wahai orang-orang yang beriman ! Apabila kalian dipanggil untuk menunaikan salat Jum’ah maka hanya satu yang kalian harus lakukan, yaitu salat Jum’ah. Semua pekerjaan lainnya harus ditinggalkan.” Jika kita baca ayat sebelumnya, disitu nampak sedang dibahas tentang orang-orang Yahudi yang sebelumnya telah diturunkan kepada mereka Kitab Taurat namun mereka tidak mengamalkannya. Selain itu mereka telah menolak Hazrat Rasulullah saw sekalipun nubuwatanya telah dijelaskan kepada mereka. Memang mereka harus menolak, sebab mereka telah melupakan ajaran kitab mereka itu. Dan mereka sudah terbiasa mengemukakan berbagai macam alasan, sebagaimana Allah swt berfirman bahwa mereka telah meninggalkan perbuatan amal saleh yang diwajibkan atas mereka. Keadaan mereka dimisalkan seperti seekor keledai memikul muatan kitab-kitab, mereka telah melupakan kewajiban ibadah setiap minggu yang telah diwajibkan atas mereka, yaitu hari Sabbat yang merupakan hari khas bagi mereka untuk beribadah kepada Allah swt, namun telah mereka lupakan bahkan pada hari khas itu mereka melakukan berbagai macam perbuatan yang tidak disukai oleh Allah swt. Bagaimanapun Hari Sabat adalah hari muqaddas hari khas dan berberkat yang telah ditetapkan oleh Allah swt bagi orang-orang Yahudi untuk melakukan ibadah kepada-Nya. Didalam hari itu telah ditetapkan beberapa batasan dan larangan yang harus dita’ati oleh orang-orang Yahudi. ٍSeperti telah dijelaskan didalam Kitab Suci Alqur’an sebagai berikiut :

وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ الَّذِيْنَ اعْتَدَوْا مِنْكُمْ فِىْ السَّبْتِ فَقُلْنَا لَهُمْ كُوْنُوْا قِرَدَةً خَاسئِيْنَ

Artinya : “  Dan sesungguhnya kamu telah mengetahui orang-orang diantara kamu yang melanggar peraturan mengenai Hari Sabat. Maka Kami berfirman kepada mereka : Jadilah kamu sekalian kera yang hina.”(Al Baqarah : 66)  Oleh sebab perlakuan demikian itu orang-orang Yahudi telahpun mendapat hukuman dari Allah swt.

Setelah menjelaskan keadaan orang-orang Yahudi demikian Allah swt mengingatkan orang-orang Mukmin bahwa mereka harus menunaikan Salat Jum’ah. Dan jelaslah dari peristiwa itu, apabila orang-orang Mukmin tidak mau menunaikan hak kewajiban hari yang muqaddas (suci) ini maka hukuman seperti yang telah menimpa orang-orangb Yahudi-pun bisa berlaku terhadap diri orang-orang mukmin. Sebagaimana bagi setiap kaum mempunyai hari berberkat seperti hari Sabat itu, bagi orang-orang Mukmin juga mempunyai Hari Sabat atau hari muqaddas yaitu hari Jum’ah. Maka setiap orang Muslim harus menjaga dan memenuhi hak kewajiban hari muqaddas ini yaitu hari Jum’ah dan didalamnya harus banyak-banyak memanjatkan do’a dan berzikir kepada Allah swt. Cara memenuhi hak kewajibannya adalah, apabila dipanggil untuk salat Jum’ah, maka orang-orang mukmin harus segera meninggalkan semua pekerjaan dan semua kegiatan bisnis atau perniagaan mereka dan segera pergi menuju Masjid untuk menunaikan salat Jum’ah dan mendengarkan khutbah Imam yang telah ditetapkan. Jika seandainya alasan dibuat-buat bahwa pada zaman sekarang ini banyak sekali kebisingan, kami tidak bisa mendengar suara azan, maka sesungguhnya untuk itu Allah swt telah menyediakan sarana lain untuk memantau atau mengetahui dengan pasti tibanya waktu untuk salat Jum’ah, yaitu berupa jam. Didalam Hand Phone juga berbagai macam suara bisa direkam dan bisa dijadikan alat untuk mengingatkan tibanya waktu salat Jum’ah (dengan alarm system). Suara azanpun bisa direkam didalam Hand Phone untuk mengingatkan tiba waktunya salat Jum’ah. Orang yang ada disekitar juga bisa mendengar suara azan itu sehingga ianya bisa menjadi sarana untuk tabligh. Pendeknya kewajiban salat Jum’ah sama-sekali tidak boleh dilalaikan. Sehubungan dengan itu Hazrat Khalifatul Masih I r.a. bersabda : “ Pada zaman ini yang dimaksud dengan  ياَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْۤاwahai yang orang-orang beriman maksudnya yang diseru itu adalah orang-orang yang telah beriman dan menjadi murid-murid Hazrat Masih Mau’ud a.s.

Memang tidak ragu-ragu lagi yang diseru  itu seluruh orang-orang beriman, akan tetapi kenyataannya bahwa kepentingan menunaikan salat Jum’ah ini telah dikaitkan dengan kedatangan Hazrat Masih Mau’ud a.s. secara khas sehingga mempunyai kedudukan yang sangat penting sekali. Orang-orang Muslim non Ahmadi, sekalipun mereka menamakan diri orang-orang Muslim, menamakan diri orang-orang mukmin, disebabkan mengingkari da’wa Hazrat Masih Mau’ud a.s. mereka menjadi orang-orang yang tepat penyempurna firman Tuhan berikut ini : اَفَتُؤْمِنُوْنَ بِبَعْضِ الْكِتٰبِ وَتَكْفُرُوْنَ بِبَعْضٍ‌ۚ  Artinya : Adakah kamu beriman kepada sebagian Alkitab dan ingkar kepada sebagian lainnya ? (Albaqarah : 86) Jadi Mukmin hakiki adalah yang sungguh-sungguh beriman kepada setiap hukum Alqur’an dari awal sampai akhir, sejak dari zaman Adam a.s. sampai kepada zaman Hazrat Masih Mau’ud a.s. yaitu beriman kepada semua Nabi-nabi. Jadi hari Jum’ah ini harus diberi perhatian yang sangat penting sebab ia merupakan tanggung jawab kita yang sangat besar sekali sehingga untuk itu kita tinggalkan semua kegiatan perniagaan. Zaman Hazrat Masih Mau’ud a.s. ini sangat erat kaitannya dengan berbagai macam perniagaan, dan setiap jenis perniagaan telah mencapai puncak kemajuan yang luar biasa. Dari persediaan stock market yang kian meningkat bisa diperhitungkan sampai dimana kemajuan ekonomi suatu negara. Kesibukan perniagaan demikian ketatnya jika lengah sekejap matapun akan menjadi penyebab kerugian yang sangat besar. Kesibukan seperti dizaman Hazrat Masih Mau’ud a.s. sekarang ini tidak pernah terjadi dimasa sebelumnya. Sehingga pentingnya waktu sangat diarasakan semakin meningkat nilanya. Walaupun demikian Allah swt berfirman : “ Betapapun besarnya perniagaan dan berapapun banyaknya waktu yang diperlukan untuk itu sedikitpun tidak ada nilainya dibanding dengan pentingnya ibadah Jum’ah kita. Dengan melupakan semua kepentingan perniagaan dan berapapun besarnya kerugian yang akan dihadapi menurut perhitungan manusia, menyambut seruan Tuhan untuk ibadah Jum’ah jauh lebih penting sekali. Bagi perniagaan kecil ataupun menengah-pun tidak ada alasan yang bisa dibuat untuk meninggalkan ibadah Jum’ah ini.

            Jadi kita orang-orang Ahmadi adalah orang-orang mukmin zaman sekarang, yang mempunyai kewajiban penuh untuk menjaga ibadah Jum’ah jangan sampai tercecer. Barulah kita akan memperoleh berkat-berkat hakiki dari bimbingan dan petunjuk Imam Zaman, Hazrat Imam Mahdi, Masih Mau’ud a.s. Dan barulah kita akan mampu menyerap rahmat dan karunia-Nya untuk meraih keridhaan-Nya.

            Berkenaan dengan pentingnya ibadah Jum’ah didalam riwayat yang disampaikan oleh Hazrat Abu Hurairah r.a. Hazrat Rasulullah saw telah bersabda : “ Dihari Qiamat sekalipun kita termasuk golongan kaum akhirin namun kita akan menjadi golongan as sabiqun (maju paling dahulu), hari yang istimewa telah diwajibkan kepada mereka (orang-orang Yahudi) untuk beribadah lebih awal dari kita, namun mereka sudah tidak menghargainya lagi dan didalamnya mereka saling bertentangan satu sama lain, sehingga Allah swt berpaling dari mereka dan menaruh perhatian kearah kita untuk memberi bimbingan. Sekarang mereka itu akan datang dibelakang kita, orang-orang Yahudi akan datang satu hari sesudah kita dan orang-orang Nasrani akan datang  hari esoknya lagi (lusa).”

Hadis tersebut terdapat didalam Kitab Hadis Bukhari Babul Jum’ah dan hadis tersebut sangat diperlukan penjelasannya. Diantaranya saya ingin memberitahukan bahwa Hazrat Khalifatul Masih II r.a. telah menugaskan Hazrat Sayed Waliullah Shah Sahib r.a. untuk menghimpun hadis-hadis dari Kitab Hadis Bukhari lalu memberi penjelasan sesuai dengan keperluannya. Sekarangpun telah saya perintahkan untuk melanjutkan karya itu dan alhamdulillah beberapa jilid dari Kitab Hadis Bukhari dan Kitab Hadis Muslim juga sudah selesai dicetak. Bagaimanapun Hazrat Shah Sahib r.a. telah menulis penjelasannya tentang hadis tersebut secara panjang lebar. Didalam hadis itu diterangkan tentang diwajibkannya salat Jum’ah dan tentang pentingnya ibadah Jum’ah itu. Beberapa fuqaha (ahli fiqih) telah menjelaskan juga bahwa ibadah Jum’ah bukanlah fardu kifayah (artinya dengan hanya beberapa orang yang melaksanakan sudah cukup), melainkan fardu ‘ain (wajib) bagi semua, seperti wajibnya menunaikan salat lima waktu, tidak boleh ditinggalkan tanpa alasan. Setelah itu dibahas tentang arti Sabat menurut lughat. Dan didalam tarikh orang-orang Yahudi dikatakan bahwa dahulu Hari Sabat mereka itu juga ditetapkan Hari Jum’ah bagi orang-orang Yahudi. Namun mereka telah

merobahnya menjadi Hari Sabbat (Sabtu). Hazrat Shah Sahib menjelaskan bahwa perkataan Sabbat menurut arti lughat adalah rehat (istirahat) dengan meninggalkan semua kegiatan kerja. Dan menurut istilah Sabbat artinya : Meninggalkan semua kegiatan sepenuhnya lalu sibuk didalam ibadah kepada Allah swt. Pada Hari Sabbat itu telah ditetapkan secara khas bagi Bani Israil semata-mata untuk beribadah kepada Allah swt seperti yang telah disebutkan didalam Kitab Keluaran Bab 31 ayat 14 sampai dengan 16. Namun akhirnya hukum Ilahi ini telah dilupakan dan diabaikan oleh mereka dan tidak dilaksanakan lagi. Oleh sebab itu mereka mendapat hukuman dari Allah swt.

            Hari Jum’ah bagi orang-orang Mukmin tidak seperti Hari Sabat telah ditetapkan kepada Kaum Bani Israil. Tentang itu Allah swt telah menjelaskan didalam Kitab Suci Alqur’an sebagai berikut :    اِنَّمَا جُعِلَ السَّبْتُ عَلَى الَّذِيْنَ اخْتَلَفُوْا فِيْهِartinya : Sesungguhnya Hari Sabbat telah dijadikan ujian bagi mereka yang telah melakukan perselisihan faham tentang itu. .(An Nahl :125) Maksud ayat ini bukanlah Hari Sabtu itu ditetapkan pada hari ketujuh. Jika orang-orang Kristen bisa merobah waktu hari Sabtu kepada Hari Minggu, maka orang-orang Yahudi juga tidak jauh dari perkiraan telah merobah hari Jum’ah menjadi Hari Sabbat, sebagai bukti tarikh dan sumber-sumber lainnya telah membenarkannya, bahwa orang-orang Yahudi juga pada masa pelarian dari negeri mereka disebabkan kekerasan dimasa Kerajaan Babilon dan Kerajaan Persia yang cukup lama telah dipengaruhi oleh akidah dan perbuatan-perbuatan syirik bangsa-bangsa itu. Dan disebabkan pengaruh syirik bangsa-bangsa itu mereka telah merubah akidah asas dan meninggalkan adat kebiasaan mereka sendiri. Sesungguhnya orang-orang Yahudi itu pernah menganggap Hari Jum’ah itu hari suci mereka. Maka sesuai keputusan penguasa Bangsa Rumania dan keputusan hakim-hakim mereka nampak dengan jelas sekali pada Hari Jum’ah dan hari Sabat secara hukum terdapat larangan bagi orang-orang Yahudi tidak boleh dipanggil kepengadilan pada kedua hari tersebut. Akhirnya dari tarikh telah terbukti bahwa orang-orang Yahudi telah banyak melakukan pelanggaran terhadap Sabbat sehingga para Anbiya-pun mengatakan bahwa musibah dan azab telah banyak menimpa mereka disebabkan pelanggaran-pelanggaran itu. Hazrat Nabi Musa a.s. juga telah menubuwatkan bahwa pelanggaran terhadap Sabbat akan menjadi penyebab jatuhnya Kaum Bani Israil. Semua kenyataan itu telah membuktikan kebenaran sabda Hazrat Rasulullah saw yang telah disebutkan diatas. Setelah 1500 tahun kemudian, dengan karunia Allah swt, orang-orang Mukmin pada masa sekarang berusaha keras untuk menunaikan salat Jum’ah bagaimanapun kerasnya halangan dan hambatan yang mereka hadapi didalam kehidupan mereka. Penduduk sebuah kota yang ramai dengan orang-orang Muslim, diantara mereka pasti pergi menunaikan ibadah Jum’ah walaupun sedikit. Dan selama mereka patuh berkumpul untuk menunaikan ibadah pada Hari Jum’ah itu, mereka akan terus memperoleh barkat-barkat dari Allah swt. Dan pada zaman sekarang ini, sebagaimana telah saya katakan sangat erat hubungannya dengan dibangkitkannya Hazrat Masih Mau’ud a.s.. Oleh sebab itu ibadah Jum’ah memiliki banyak barkat dan memiliki kepentingan yang lebih besar lagi. Itulah sebabnya setiap orang Ahmadi harus mematuhinya dan menaruh perhatian secara khas terhadap ibadah Jum’ah.

            Jadi, sesuai dengan sabda Hazrat Rasulullah saw Allah swt sentiasa memberi bimbingan kepada kita untuk melaksanakan ibadah Jum’ah itu. Hal itu menjadi kewajiban kita semua untuk selalu siap menunaikan perintah itu, supaya kita jangan menjadi mangsa hukuman atau azab Tuhan disebabkan melakukan pelanggaran terhadap perintah itu. Didalam Kitab Suci Alqur’an Allah swt telah memberitahu peristiwa-peristiwa mengerikan yang telah menimpa kaum Yahudi atau Bani Israil, oleh sebab itu kita harus berjaga-jaga jangan sampai peristiwa-peristiwa semacam itu menimpa diri kita.

            Sesungguhnya mula-mula orang-orang Yahudi telah memulai ibadah khas itu pada Hari Jum’ah, sebagaimana telah dibuktikan dari Tarikh oleh Hazrat Syah Waliullah Shah Sahib, namun kemudian mereka merubah dan meninggalkannya. Memang mereka harus meninggalkan hari khas mereka itu dan menggantinya dengan hari lain. Hal itu telah dibuktikan kenyataannya dari hadis-hadis Rasulullah saw. Mereka telah meninggalkan hari Jum’ah itu, sebab Hari Jum’ah itulah yang memang akan menjadi Hari yang sangat berberkat bagi Nabi Muhammad saw dan ummat beliau. Sehingga Hazrat Rasulullah saw telah menjelaskan secara terbuka mengapa

kedudukan Hari Jum’ah itu sangat penting bagi kita. Sebab Jum’ah adalah hari lahir dan hari wafat Nabi Adam a.s. Dan Hazrat Adam a.s. mempunyai martabat khas dari segi bermulanya kehidupan keruhanian kita. Tentang mana Allah swt telah menurunkan firman-Nya dengan jelas

didalam Kitab Suci Alqur’an. Dan Hazrat Masih Mau’ud a.s. juga telah dipanggil dengan nama Adam a.s. oleh Allah swt. Dan pada zaman sekarang ini kehidupan kembali Agama Islam sangat erat hubungannya dengan beliau a.s. Jadi, pemeliharaan terhadap nilai hari Jum’ah sangat penting sekali bagi orang-orang Ahmadi. Selama kita bersemangat memeliharanya maka kita akan selalu memperoleh banyak berkat dari padanya dan barkat-barkat itu sangat erat kaitannya dengan dibangkitkannya Hazrat Masih Mau’ud a.s.

            Berkenaan dengan sangat pentingnya ibadah Hari Jum’ah saya akan kemukakan beberapa Hadis Rasulullah saw. Diantaranya hadis yang diriwayatkan oleh Hazrat Aos r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Hari-hari kamu yang paling istimewa adalah hari Jum’ah, sebab pada hari itu Hazrat Adam lahir dan pada hari itu juga beliau wafat, pada hari itu ruh ditiupkan dan pada hari itu beliau jatuh pingsan, oleh kerana itu banyak-banyak-lah mengirim selawat pada hari itu kepadaku, sebab selawat kalian pada hari itu juga dipersembahkan Tuhan kepada-ku”

            Hadis berikutnya yang diriwayatkan oleh Abu Lubabah r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Hari Jum’ah adalah penghulu semua hari. Dan hari itu hari yang paling agung disisi Tuhan dan hari Jum’ah itu lebih besar dari yaumul Adha dan dari yaumul Fitri disisi Tuhan. Hari itu mempunyai lima macam kelebihan. Pertama, pada hari itu Allah swt melahirkan Hazrat Adam a.s. Kedua, pada hari itu Allah swt menurunkan Hazrat Adam keatas bumi. Ketiga, pada hari itu Allah swt mewafatkan Hazrat Adam a.s. Keempat, pada hari itu terdapat satu sa’at yang khas, apapun yang diminta oleh manusia pada sa’at itu kecuali barang haram, dikabulkan oleh Allah swt. Kelima, pada hari itu juga Qiamat akan terjadi. Pada hari itu semua Malaikat, langit, bumi, lautan dan gunung-gunung akan gemetar ketakutan.

            Dari hadis-hadis tersebut menjadi jelas bahwa betapa pentingnya hari Jum’ah itu. Sebagaimana Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Banyak-banyaklah kalian mengirim selawat kepada-ku.” Dan pada hari Jum’ah harus betul-betul mendapat perhatian secara khas untuk mengirim selawat kepada beliau saw, sebab dikabulkannya do’a-do’a sangat erat sekali kaitannya dengan membaca selawat kepada Hazrat Rasulullah saw. Didalam Alqur’anul Karim Allah swt berfirman :   اِنَّ اللّٰهَ وَمَلَئِكَتَهٗ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِىِّؕ يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

Artinya : “ Sesungguhnya Allah mengirimkan rahmat-Nya kepada Nabi ini dan para Malaikat-Nya mendo’akan dia. Wahai orang-orang mukmin !! Kamupun harus mengirimkan selawat atas dia , Nabi ini, dan sampaikanlah salam kepadanya dengan do’a keselamatan.” (Al Ahazab 57)

Maka sesuai dengan sabda Hazrat Rasulullah saw bahwa pada hari Jum’ah itu terdapat satu sa’at yang menjadi terkabulnya do’a, jadi do’a yang telah diajarkan oleh Allah swt, yaitu cara untuk mengirimkan selawat kepada beliau, jika hal itu kita lakukan maka do’a-do’a yang dipanjatkan pada waktu-waktu lain, berkat do’a atau selawat yang dikirmkan pada hari Jum’ah itu akan memberi kesan kemakbulan juga kepadanya. Jadi, mengirim selawat kepada Hazrat Rasulullah saw pada hari Jum’ah harus kita perhatikan dan kita jaga sepenuhnya. Dan juga merupakan karunia Allah swt bahwa setelah menunaikan ibadah Jum’ah orang-orang Muslim diizinkan untuk melanjutkan kegiatan-kegiatan pekerjaan atau perniagaan mereka, tidak diwajibkan beribadah sehari penuh. Akan tetapi izin itu mempunyai syarat-syaratnya. Pertama, jangan lupa berzikir kepada Allah swt. Kedua, mencari karunia Allah swt. Orang-orang yang selalu ingat kepada hal itu, apabila ia sedang bekerja ia akan ingat bahwa pekerjaan yang tengah ia lakukan itu sesuai atau tidak dengan firman Allah swt, yaitu carilah karunia dari pada-Ku, maka serentak akan timbul fikiran didalam hatinya, jangan-jangan pekerjaannya itu dipengaruhi keserakahan benda-benda duniawi. Semoga kegiatan bisnis-ku, kegiatan pekerjaan-ku, kegiatan jual-beliku sesuai dengan peraturan-peraturan yang bisa membawa kejalan taqwa kepada Allah swt. Jangan sampai saya berpendapat, oleh karena kegiatan bisnis ini sifatnya duniawi, sebab itu penipuan-pun bisa diperbolehkan. Tidak, sekali-kali tidak. Abila yang dicari itu karunia Allah swt, maka setiap urusan kita harus bersih dan transparant. Yang kedua beliau bersabda bahwa

kita harus banyak-banyak berzikir mengingat Allah swt. Dari hal itu semua tentu akan timbul pikiran bahwa kita harus menjaga kegiatan ibadah kita kepada Allah swt jangan sampai lalai. Keduanya, jika pekerjaan-ku ini baik tentu akan mendapat kemajuan yang baik, sebabnya saya tawakkul sepenuhnya kepada Allah swt.

            Selanjutnya didalam ayat terakhir Surah Jum’ah itu difirmankan :  وَاللّٰهُ خَيْرُ الرّٰزِقِيْنَ artinya : dan Allah adalah sebaik-baik Pemberi Rizki.” (Al Jum’ah : 10-12) . Jika terdapat berkat didalam urusan niaga, maka pasti barkat itu turun dari Allah swt. Jika mendapat relasi atau koneksi dalam bisnis, itu juga karena kurnia dari Allah swt. Oleh sebab itu pada zaman ini apabila kalian telah menerima kebenaran Hazrat Masih Mau’ud a.s. maka semua keserakahan duniawi, keburukan dan permainan sia-sia harus jauh dari kalian. Jika hal itu semua tidak dibuang jauh-jauh maka keadaan kalian akan seperti orang yang telah bai’at kepada Hazrat Masih Mau’ud a.s. siap mengurbankan jiwa-raga, harta dan kehormatan, akan tetapi Hazrat Masih Mau’ud a.s. kalian inggalkan berdiri sendirian. Hazrat Masih Mau’ud a.s. bermaksud untuk mengumpulkan kalian dan membawa kalian masuk kedalam Jema’at beliau a.s., namun setelah itu kalian melupakan-nya semua.

            Setiap orang Ahmadi harus selalu ingat untuk datang kemesjid demi menjalankan ibadah Jum’ah, atau jika belum ada mesjid hendaklah berkumpul disalah satu tempat atau rumah untuk ibadah Jum’ah. Maka hari Jum’ah terakhir bulan Ramadhan ini jangan hanya untuk memperlihatkan penuhnya mesjid untuk beribadah Jum’ah hari ini saja. Melainkan sepanjang tahun pemandangan seperti ini harus nampak kepada kita, sehingga masjid kita sudah semakin sempit untuk menampung orang-orang yang beribadah Jum’ah.

            Saya akan kemukakan hadis-hadis lain lagi mengenai pentingnya ibadah Jum’ah, sehingga akan diketahui beberapa masalah tentang Jum’ah.

Diriwayatkan oleh Hazrat Jabir r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Setiap orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya telah diwajibkan diatas mereka untuk menunaikan salat Jum’ah pada hari Jum’ah, kecuali orang sakit, musafir, perempuan, anak-anak dan ghulam atau sahaya. Barangsiapa yang melalaikan ibadah Jum’ah disebabkan kelalain dan perniagaan maka Allah swt akan berlaku tidak acuh kepadanya. Sesungguhnya Allah swt Maha Ghani dan Maha Terpuji.”

            Hazrat Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Terhadap amal-amal kebaikan yang dilakukan pada hari Jum’ah Allah swt memberi ganjarannya berlipat kali ganda.” Jadi setiap kebaikan yang dikerjakan pada hari Jum’ah selain dari pada ibadah Jum’ah Allah swt memberi ganjarannya berlipat-lipat kali ganda. Sesungguhnya tidak ada kebaikan lain lagi selain dari pada mengamalkan hukum-hukum Allah swt. Dan hukum-hukum itupun sudah termasuk didalam kewajiban yang harus dilaksanakan. Maka, datang kemesjid untuk menunaikan salat Jum’ah adalah amalan yang paling besar untuk meningkatkan kebaikan. Dan amalan itulah yang bisa membedakan dan untuk mengenal siapa mukmin sejati dan siapa orang munafiq. Sebagaimana terdapat didalam sebuah riwayat yang disampaikan oleh Hazrat Ibnu Abbas r.a. katanya, Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Barangsiapa yang meninggalkan salat Jum’ah tanpa alasan maka didalam senarai (daftar) amalan manusia akan ditulis munafiq, yang tidak bisa dihapus daripadanya dan tidak pula bisa dirobah.”

            Didalam sebuah riwayat lagi yang disampaikan oleh Hazrat Abu Jiyad Bin Ambri r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Barangsiapa yang malas datang untuk salat Jum’ah sebanyak tiga kali bertutut-turut maka Allah swt memberi noda dihati orang itu. Apabila noda itu sudah melekat didalam hatinya maka kekuatan-nya untuk melakukan amal-amal saleh akan semakin berkurang terus-menerus.” Dari Hazrat Salman Farsi r.a. diriwayatkan katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Barangsiapa yang mandi pada hari Jum’ah dan melakukan kebersihan dirinya sesuai kemampuannya, menggunkan minyak dan minyak wangi, kemudian keluar menuju Masjid untuk salat Jum’ah, sampai dimesjid ia lakukan salat yang diwajibkan kemudian apabila Imam mulai membaca Khutbah ia menyimaknya dengan senyap, maka semua dosa-dosanya diantara kedua Jum’ah yang lepas dan Jum’ah yang sedang berjalan akan diampuni oleh Allah swt. Sebuah riwayat lagi yang disampaikan oleh Hazrat Abu Hurairah r.a.

katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Pada Hari Jum’ah para Malaikat berdiri didepan pintu-pintu Mesjid. Dan mereka menulis nama orang-orang yang pertama datang kemesjid, dan misal orang yang datang pertama kemesjid ganjarannya seperti orang yang mengurbankan seekor unta. Dan yang datang sesudah itu ganjarannya seperti orang yang telah mengurbankan seekor lembu. Bagi yang datang sesudah itu akan menerima ganjaran seperti orang telah mengurbankan seekor domba, lalu yang datang kemudian lagi ganjarannya seperti orang yang mengurbankan seekor ayam dan yang datang terakhir ganjarannya akan diterima seperti orang yang telah mengurbankan sebutir telur. Kemudian bersabda : “ Apabila Imam sudah berdiri diatas mimbar, maka para Malaikat menutup buku Registrasinya masing-masing kemudian mereka mulai berzikir apabila Imam mulai menyampaikan Khutbah.” Didalam hadis tersebut dijelaskan mengenai ganjaran dan peringatan untuk mendengarkan khutbah. Didalam suatu Majlis dimana para Malaikatullah juga duduk bersama-sama bisa dibayangkan betapa berberkatnya Majlis itu.

            Terdapat sebuah riwayat lagi yang disampaikan oleh Hazrat Ibnu Abbas r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Barangsiapa yang bercakap pada hari Jum’ah diwaktu Imam sedang berkhutbah maka ia diumpamakan dengan seekor keledai yang bermuatan buku-buku diatas punggungnya dan barangsiapa yang berbicara untuk melarang orang lain bercakap maka batallah salat Jum’ahnya.” Jadi, bercakap untuk melarang orang lain-pun supaya berhenti bercakap tidak diperbolehkan. Jika ada kanak-kanak berbuat bising hendaklah dipegang anak itu lalu dibawa ketempat lain. Dan jika ada orang bercakap-cakap diwaktu Imam sedang berkutbah hendaklah dilarang dengan isyarah tanpa mengeluarkan suara.

            Hazrat Jabir Bin Abdullah r.a. meriwayatkan katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda :“  Apabila seseorang lambat datang kemesjid dan Imam sedang berkhutbah maka ia harus segera mengerjakan sunnah dua raka’at dengan ringkas, setelah itu dengarkanlah khutbah.”

Hazrat Umar r.a. meriwayatkan katanya : “ Saya bersama Abdullah Bin Mas’ud pergi untuk salat Jum’ah. Kami lihat di Mesjid sudah ada tiga orang datang lebih dahulu dan yang keempat saya sendiri. Dan saya mendengar Hazrat Rasulullah saw bersabda bahwa : “ Pada Hari Qiamat manusia akan duduk dihadapan Allah swt sesuai dengan saf (barisan) yang biasa dilakukan pada Hari Jum’ah, baris pertama, kedua, ketiga, keempat dan baris keempat tidaklah begitu jauh jaraknya.” Demikianlah pentingnya mengambil barisan terdepan secepatnya diwaktu hari Jum’ah. Didalam sebuah riwayat disampaikan lagi oleh Samurah r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda : “ Datanglah selalu kemesjid untuk sembahyang Jum’ah dan duduklah selalu dekat dengan Imam, orang yang datang kemesjid untuk salat Jum’ah paling belakang maka dia akan paling belakang pula masuk Surga, padahal dia berhak untuk masuk Surga.” Manusia banyak berbuat kebaikan. Akan tetapi jika ia lalai menunaikan salat Jum’ah sehingga hatinya deberi noda maka kebaikannya itu lambat laun akan habis pula, sehingga ia luput tidak bisa masuk surga.” Dalam sebuah riwyat yang disampaikan oleh Hazrat Ubaid Bin Sawad r.a. katanya Hazrat Rasulullah saw bersabda pada hari Jum’ah :”  Wahai Jema’at orang-orang Muslim!! Sesungguhnya hari Jum’ah ini telah dibuat oleh Allah swt sebagai Hari Ied bagi kalian. Maka mandilah selalu pada Hari ini dan barangsiapa yang mempunyai minyak wangi gunkanlah minyak wangi itu dan lakukanlah miswak (tooth brush) atau menyikat gigi.” Jadi, itulah perkara-perkara penting yang berkaitan dengan salat Jum’ah yang harus selalu kita perhatikan baik-baik.

Hazrat Masih Mau’ud a.s menambahkan  dengan menjelaskan ayat berikut ini :

اَلْيَوْمَ اَكْمَلْتُ لَـكُمْ دِيْنَكُمْ وَاَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِىْ وَرَضِيْتُ لَكُمُ اْلاِسْلاَمَ دِيْنًا‌ؕ

Hari ini telah Kusempurnakan agamamu bagimu, dan telah Ku-lengkapkan nilkmat-Ku atasmu dan telah Ku-sukai bagimu Islam sebagai agama. (Al Maidah : 4) beliau bersabda : “ Ayat tersebut mempunyai dua sisi, pertama Allah swt telah mensucikan kalian dan kedua Dia telah menyempurnakan Kitab Syari’at yakni Alqur’an. Beliau bersabda lagi, ayat ini turun kepada Hazrat Rasulullah saw pada Hari Jum’ah. Seorang Yahudi berkata kepada Hazrat Umar r.a. pada hari ayat ini turun pasti merayakan Id tanda gembira. Hazrat Umar r.a. berkata : Hari Jum’ah adalah memang hari Ied bagi kami. Hazrat Masih Mau’ud a.s. bersabda bahwa Hari Ied

itu lebih afdal dari pada Hari-hari Ied lainnya, sebab hari itu jatuh pada hari Jum’ah, dan pada hari Jum’ah Hazrat Adam a.s. telah lahir dan ayat terakhir dari Alqur’an juga turun pada hari Ied yakni Hari Jum’ah. Jadi kita telah mempercayai sebuah Agama yang sangat agung dari segala seginya. Dan Allah swt telah menyempurnakan segala-galanya bagi agama yang agung ini. Sehingga orang-orang Yahudi-pun terpaksa mengagumi dan menghormati ayat terakhir yang turun pada hari Ied itu. Jadi, Tuhan Yang telah menyempurnakan Agma ini dalam bentuk Alqur’anul Karim yang diturunkan kepada Hazrat Rasulullah saw, dan Tuhan-lah juga Yang telah menetapkan kewajiban-kewajiban yang sangat penting didalam Kitab itu dan memerintahkan untuk mengamalkannya. Maka untuk melaksanakan hukum-hukumnya itu hendaklah kita jangan menunjukkan sebarang kelalaian dan kemalasan. Semoga Allah swt selalu memberi taufiq kepada kita dan kepada anak keturunan kita semua untuk menjadi orang-orang yang selalu menepati kewajiban salat Jum’ah sesuai dengan harapan Hazrat Masih Mau’ud a.s. Amin !!!

Alihbahasa dari Audio Urdu oleh Hasan Basri

(Visited 24 times, 1 visits today)