Tafsir Al-Fatihah

tafsir al-fatihah

SURAH AL-FATIHAH berbunyi sebagai berikut:

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ﴿١﴾ ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَـٰلَمِينَ ﴿٢﴾ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ﴿٣

 مَـٰلِكِ يَوْمِ ٱلدِّينِ ﴿٤﴾ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ ﴿٥﴾ ٱهْدِنَا ٱلصِّرَ ٰطَ ٱلْمُسْتَقِيمَ ﴿٦

 صِرَ ٰطَ ٱلَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ ٱلْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا ٱلضَّآلِّينَ ﴿٧

Aku baca dengan nama Allah, Maha Pemurah, Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Maha pemurah, maha Penyayang. Yang mempunyai Hari Pembalasan. Hanya Engkau-lah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan. Tuntunlah kami kepada jalan yang lurus. Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat, bukan jalan mereka yang kemudian dimurkai dan bukan pula yang kemudian sesat.

Tafsir Al-Fatihah: Ayat Basmalah

“Berikut ini beberapa hikmah dan kebenaran dalam tafsir Surah Al-Fatihah sebagai ilustrasi.’

 بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Dengan nama Allah, Maha Pemurah, Maha Penyayang’

merupakan ayat pertama dari Surah ini dan semua Surah lainnya di dalam Al-Quran serta disebutkan juga di beberapa tempat lain dalam Al-Quran. Ayat ini lebih sering diulang-ulang di dalam Al-Quran dibanding ayat-ayat lainnya. Sudah menjadi kebiasaan bagi umat Muslim untuk memulai setiap tindakan yang diharapkan akan membawa kebaikan dengan membaca ayat tersebut sebagai tanda pemberkatan dan permohonan akan pertolongan Tuhan. Karena itu ayat ini dikenal luas di antara lawan dan kawan, dan di antara yang tua dan yang muda, sehingga misalnya pun seseorang tidak mengetahui ayat-ayat lain dari Al-Quran, biasanya ia akan mengenal ayat ini.”

“Salah satu kebenaran sempurna yang dikandung adalah tujuan ayat tersebut untuk mengajarkan kepada hamba-hamba Allah swt yang lemah dan tidak menyadari bahwa terdapat banyak sekali atribut-atribut atau sifat dari Tuhan yang disebut dengan nama Allah dimana dalam istilah Al-Quran sifat-sifat tersebut menggambarkan komprehensifitas segala hal yang sempurna, bebas dari segala cela dan hanya digunakan atau ditujukan bagi Tuhan Yang Maha Benar, Maha Esa, serta sumber dari semua rahmat, dimana ada dua sifat yang disebut dalam ayat ini yaitu Rahmaniyat dan Rahimiyat mensyaratkan diturunkannya Firman Tuhan serta penebaran dari Nur dan berkat dari firman-firman tersebut.”

“Turunnya Firman Suci dari Allah swt. ke dunia untuk diketahui oleh para mahluk-Nya merupakan tuntutan dari sifat Rahmaniyat. Sifat Rahmaniyat dimanifestasikan tanpa harus didahului oleh tindakan siapa pun karena merupakan karunia dan sifat pengasih Allah swt. Tuhan sudah menciptakan matahari, bulan, air, udara dan lain-lain demi pemeliharaan dan kelangsungan hidup mahluk-mahluk-Nya dimana semua karunia dan kemurahan hati itu berkat sifat Rahmaniyat. Tidak ada seorang pun yang bisa menyatakan bahwa semua benda-benda itu tercipta sebagai imbalan dari tindakannya. Selain benda-benda ciptaan tersebut, Firman Tuhan yang turun untuk perbaikan dan pedoman bagi umat manusia juga terjadi berkat sifat Rahmaniyat. Tidak ada satu pun mahluk hidup yang akan bisa menyatakan bahwa Firman Suci Tuhan yang berisi kaidah-kaidah syariat-Nya itu diwahyukan sebagai akibat dari tindakan atau upaya atau pun sebagai imbalan dari kesalehan dirinya. Itulah yang menjadi sebab mengapa walaupun kenyataannya mungkin memang terdapat beribu-ribu orang-orang yang dianggap suci dan saleh yang menjalani hidupnya secara khusuk penuh ibadah, namun nyatanya Firman Allah Yang Suci dan Sempurna yang menyampaikan perintah-perintah-Nya kepada dunia dan memberitahukan kepada manusia tentang maksud-Nya, hanya diwahyukan pada saat dibutuhkan saja.”

“Dengan sendirinya dimaklumi bahwa Firman Suci Allah swt hanya diwahyukan kepada orang-orang yang mempunyai derajat tinggi dalam kesucian dan kemurnian jiwanya. Hanya saja tidak berarti bahwa setiap orang yang suci dan saleh pasti akan mendapatkan wahyu Firman Tuhan. Turunnya wahyu tentang kaidah syariat yang benar dan tuntunan dari Allah Yang Maha Kuasa tergantung kepada kebutuhan pada suatu saat. Ketika muncul kebutuhan akan Firman Tuhan sebagai sarana perbaikan manusia pada suatu masa maka Allah Yang Maha Bijaksana akan mewahyukannya. Pada saat lainnya tidak akan diturunkan Firman Tuhan yang berisi kaidah-kaidah syariat Ilahi meskipun pada saat itu katakanlah terdapat berjuta-juta orang yang saleh dan suci.”

“Memang benar bahwa Tuhan berbicara kepada beberapa orang-orang yang suci jiwanya, namun hal ini pun juga terjadi ketika menurut Kebijakan Ilahi sudah saatnya dibutuhkan adanya pembicaraan demikian. Perbedaan di antara kedua kebutuhan ialah bahwa kaidah-kaidah syariat Ilahi diwahyukan pada saat ketika manusia karena penyelewengan dan kesalahan telah melenceng jauh dari jalan yang lurus sehingga diperlukan adanya kaidah syariat baru guna membawa mereka kembali ke jalan yang benar. Turunnya Firman demikian akan mengangkat penyakit ruhani mereka, mencerahkan kegelapan batin mereka dengan Nur yang sempurna dan membawa kesembuhan, serta menyediakan penawar bagi keadaan dunia yang sudah membusuk. Yang namanya pembicaraan Tuhan dengan para aulia tidak harus didahului persyaratan adanya kebutuhan seperti itu. Umumnya tujuan dari komunikasi Tuhan demikian adalah untuk menanamkan keteguhan di hati mereka saat dilanda kesulitan atau guna menyampaikan kabar gembira ketika yang bersangkutan sedang ditimpa kesedihan dan kepiluan.”

“Adapun Firman Tuhan yang sempurna dan suci yang diturunkan kepada para Nabi dan Rasul akan terjadi ketika keperluan untuk itu telah mengemuka dimana umat manusia sedang amat membutuhkannya. Jadi penyebab utama dari turunnya Firman Tuhan adalah kebutuhan yang semestinya. Saat malam sepenuhnya tersaput kegelapan yang pekat, kalian akan merasa bahwa sudah saatnya muncul bulan yang baru. Begitu juga ketika kegelapan kedurhakaan manusia sudah meruyak di muka bumi, fikiran yang waras akan memperhitungkan bahwa kemunculan dari bulan keruhanian sudah mendekat. Sama juga dengan itu ialah ketika manusia menderita kekeringan, para bijak di antara mereka akan berfikir bahwa turunnya hujan rahmat sudah dekat. Dalam hukum alam, Tuhan juga telah mengatur adanya hujan dalam masingmasing musim ketika mahluk-Nya memang sedang memerlukannya.”

“Melihat hujan yang turun dalam musim-musim tersebut, kita tidak bisa langsung menyimpulkan bahwa pada saat demikian umat manusia bersangkutan sedang berkelakuan baik, sedangkan pada saat kekeringan adalah karena mereka sedang bergelimang dosa. Musim-musim yang dimaksud adalah ketika para petani sedang membutuhkan hujan guna sarana pertumbuhan tanaman sepanjang tahun. Begitu juga dengan Firman Tuhan yang turunnya bukan karena kesalehan atau ketakwaan seseorang tertentu. Dengan kata lain, turunnya firman tersebut bukan karena yang bersangkutan itu memang amat suci dan saleh atau sedang kehausan dan kelaparan akan kebenaran. Seperti juga telah diungkapkan dalam tulisan-tulisanku sebelumnya, kausa utama dari pewahyuan Kitab-kitab samawi adalah kebutuhan pada saat bersangkutan ketika kegelapan menutupi seluruh dunia dimana Allah swt menurunkan Nur dari langit guna mengusir kegelapan itu. Hal seperti inilah yang diindikasikan dalam ayat:

إِنّا أَنزَلناهُ في لَيلَةِ القَدرِ

Sesungguhnya Kami menurunkannya pada Malam Takdir’ (QS.97 Al- Qadr:2).

“Malam yang dimaksud ayat ini menurut beberapa ahli tafsir adalah Malam yang Berberkat. Namun beberapa ayat lain dalam Al-Quran mengindikasikan bahwa kondisi kegelapan yang menyelimuti dunia juga disebut sebagai Malam Takdir berdasarkan sifat-sifatnya yang tersembunyi. Dalam keadaan kegelapan seperti itu, adanya manusia yang tulus, berhati teguh, saleh dan beribadah mempunyai nilai yang tinggi dalam pemandangan Tuhan. Adalah karena kegelapan demikian itulah yang pada saat kedatangan Yang Mulia Rasulullahs.a.w. telah mencapai puncaknya sehingga mensyaratkan dibutuhkan turunnya Nur Akbar. Melihat luasnya kegelapan seperti itu dan karena kasih-Nya kepada para mahluk-Nya maka sifat Rahmaniyat Tuhan terusik untuk menurunkan berkat samawi ke dunia. Adalah berkat kegelapan seperti itulah maka dunia jadinya menerima rahmat akbar berupa turunnya Insan Kamil dan Penghulu semua Rasul yang tidak ada tandingannya dan tidak akan pernah ada tandingannya, guna membimbing dunia sambil membawa sebuah Kitab cemerlang yang sampai sekarang tidak ada bandingannya.”

“Semua itu menggambarkan manifestasi kesempurnaan ruhani dari Allah   swt dimana ketika dunia sedang diselimuti kegelapan, Dia telah menurunkan Nur Akbar yang diberi nama Furqan sebagai pembeda di antara kebenaran dan kedustaan serta menggambarkan kedatangan kebenaran dan terusirnya kedustaan. Kitab ini diturunkan ketika dunia secara keruhanian telah mati dan bumi dan laut telah rusak. Dengan turunnya tersebut Kitab ini telah memenuhi tujuan yang dikemukakan Allah   swt  dalam ayat:

اعلَموا أَنَّ اللَّهَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها ۚ

 ‘Ketahuilah bahwasanya Allah menghidupkan bumi sesudah matinya.’ (QS.57 Al-Hadid:18)

yaitu karena melihat bumi sudah dalam keadaan mati maka Tuhan menghidupkannya kembali.”

“Patut diingat bahwa turunnya Kitab Suci Al-Quran guna menghidupkan kembali bumi adalah berkat terusiknya sifat Rahmaniyat dari Allah swt. Sifat tersebut kadang-kadang mewujud secara material dan membawa hujan rahmat turun membasahi bumi yang kering sehingga yang menderita kekeringan dan kelaparan terselamatkan. Sifat tersebut kadang-kadang juga muncul secara keruhanian dan memberkati mereka yang hampir mati karena haus dan lapar akibat dari penyelewengan dan kedurhakaan serta kelangkaan kebenaran dan ketakwaan yang menjadi sumber kehidupan ruhani manusia.”

“Demikian itulah sifat yang Maha Pengasih, sebagaimana Dia memberikan makanan jasmani bagi tubuh ketika diperlukan, begitu pula berkat Rahmat- Nya yang sempurna Dia memberikan makanan ruhani pada saat dibutuhkan. Memang benar jika dikatakan bahwa Firman Tuhan diturunkan kepada orangorang terpilih yang diridhoi-Nya, namun tidak berarti bahwa Kitab samawi akan diwahyukan begitu saja kepada siapa yang dikasihi Allah   swt. Kitab samawi hanya diwahyukan ketika kebutuhan untuk itu telah mencuat. Kausa utama dari turunnya wahyu-wahyu Ilahi adalah berkat sifat Rahmaniyat dari Allah Yang Maha Kuasa dan bukan merupakan hasil kinerja siapa pun. Hal ini merupakan kebenaran akbar yang tidak disadari oleh para lawan kita dari kelompok Brahmo Samaj dan yang lain-lainya.”

“Selanjutnya patut dimengerti bahwa untuk seseorang dikatakan pantas menjadi penerima rahmat berupa wahyu Ilahi dimana kemudian yang bersangkutan mencapai tujuan hidupnya berkat rahmat dan Nur wahyu tersebut, semua itu dimungkinkan karena bantuan sifat Rahimiyat dari Allah Yang Maha Kuasa yang merupakan kelanjutan dari sifat Rahmaniyat-Nya. Dengan demikian patut dimengerti bahwa pengaruh dari wahyu Ilahi yang mewujud dalam kalbu manusia itu sebenarnya bersumber pada sifat Rahimiyat tersebut. Sampai seberapa jauh seseorang berpaling kepada Tuhan-nya dimana kalbunya menjadi dipenuhi ketulusan dan keimanan serta ia menganut kepatuhan kepada-Nya dengan melakukan upaya-upaya yang sepadan, maka sejauh itu juga hatinya akan dipengaruhi dan mendapat keberkatan dari wahyu Ilahi serta memperoleh tanda sebagai orang yang diridhoi Allah   swt.”

“Kebenaran kedua yang dikandung dalam:

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

ialah ayat pembuka Al-Fatihah ini diturunkan sebagai awal dari Al-Quran dan tujuan pelafalannya adalah untuk memohon pertolongan dari Wujud yang merangkum di dalam Diri-Nya keseluruhan sifat-sifat yang sempurna, dimana salah satunya bahwa Dia itu adalah Ar-Rahmãn yang semata-mata karena kasih- Nya yang suci akan memberikan sarana pengelolaan semua kebaikan, rahmat dan petunjuk bagi seorang pencari kebenaran. Sifat lainnya bahwa Dia adalah Ar-Rahĩm yang tidak akan mensia-siakan upaya seseorang serta akan memberkatinya dengan hasil yang baik. Tanpa bantuan kedua sifat tersebut maka tidak ada rencana, baik yang bersifat sekuler maupun keagamaan, akan dapat diselesaikan dengan sempurna. Jika direnungi maka kita akan menyadari kalau kedua sifat ini berada dalam keadaan operasional setiap saat guna pencapaian semua tujuan manusia.”

“Sifat Rahmaniyat mewujud dengan sendirinya sebelum manusia muncul di muka bumi dan sifat ini merupakan sumber daya bagi manusia yang tak mungkin diperolehnya dengan kekuatan sendiri. Sumber daya itu diberikan bukan karena hasil kinerja siapa pun, melainkan semata-mata merupakan rahmat Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang dan diwujudkan dalam bentuk pengutusan Nabi-nabi, pewahyuan Kitab-kitab samawi, penyediaan hujan, fungsi-fungsi matahari, rembulan, udara, awan dan lain-lain serta kemunculan manusia di muka bumi yang dilengkapi dengan berbagai macam sifat dan kemampuan agar bisa hidup sehat sentosa dengan kenyamanan. Semua hal seperti ini mewujud karena sifat Rahmaniyat Allah   swt. Begitu pula dengan sifat Rahimiyat yang mewujud dimana setelah manusia yang telah diberi segala kemampuan lalu memanfaatkannya untuk mencapai sesuatu maka Tuhan mengatur agar usahanya itu tidak akan sia-sia dan memberkatinya dengan hasil yang baik. Adalah sifat Rahimiyat itulah yang telah menyemangati upayanya.”

“Tujuan dari ayat pembuka tersebut adalah agar dalam usaha mempelajari Al-Quran, perlu bagi manusia untuk memohon pertolongan dan berkat dari sifat Rahmaniyat dan Rahimiyat Allah   swt yang menguasai seluruh sifat yang sempurna. Tujuan mencari keberkatan dari sifat Rahmaniyat ialah agar Tuhan demi sifat Pengasih dan Penyayang-Nya berkenan memberikan semua sarana untuk melaksanakan apa yang diperintahkan wahyu Ilahi. Sebagai contoh, pemberian hidup, kenyamanan dan kesempatan, penganugrahan fitrat, kekuatan serta penjagaan terhadap segala sesuatu yang akan mengganggu kedamaian dan kenyamanan yang akan mengurangi kekhidmatan kalbu serta diperolehnya kemampuan yang diperlukan, semua ini diperoleh manusia berkat sifat Rahmaniyat. Adapun permohonan akan keberkatan melalui sifat Rahimiyat ialah agar Wujud Yang Maha Sempurna itu berkenan memberkati upaya manusia dengan hasil yang baik serta memelihara hasil kerja susah payah seseorang dari kesia-siaan dan memberkati segala upaya dan perjuangan yang dilakukan manusia bersangkutan untuk pencapaian tujuan tersebut.”

“Dengan demikian, pada awal kerja telaah Firman Ilahi, bahkan juga di awal setiap kerja akbar lainnya, merupakan kebenaran luhur untuk memohon berkat dan pertolongan dari sifat Rahmaniyat dan Rahimiyat Allah   swt . Melalui cara ini maka manusia akan memahami realitas Ketauhidan Ilahi dan menyadari kekurangan dirinya sendiri seperti kebodohan, kesalahan, kekhilafan, ketidak-berdayaan dan kerendahan akhlak yang selama ini menjadi bagian dirinya. Fikirannya selanjutnya akan menjurus kepada Keagungan dan Keluhuran dari Maha Sumber segala rahmat. Dengan menganggap dirinya sendiri sebagai seorang yang miskin, papa dan tidak berarti apa-apa, manusia memohon berkat dari sifat Rahmaniyat dan Rahimiyat dari Yang Maha Kuasa. Sifat-sifat Ilahi ini sebenarnya berada dalam keadaan operasional setiap saat namun Yang Maha Bijaksana telah menjadikannya sejak awal dunia berkembang sebagai bagian dari hukum alam bahwa permohonan doa dan pertolongan dari seorang manusia kepada Tuhan-nya mempunyai andil besar dalam kesuksesan usahanya. Rahmat Ilahi akan turun kepada mereka yang berdoa secara khusuk guna memecahkan segala kesulitan yang mereka hadapi dalam usaha dan upaya mereka.”

“Manusia yang menganggap dirinya sebagai seorang yang lemah dan menyadari segala kekurangan pada dirinya tidak akan memulai usaha apa pun dengan fikiran bebas dan penuh keyakinan diri karena kondisi kehambaan dirinya akan memaksanya untuk memohon pertolongan Allah Yang Maha Kuasa yang menjadi Maha Pengendali. Hasrat menghambakan diri tersebut selalu terdapat di dalam kalbu mereka yang rendah hati dan menyadari kekurangan diri. Seorang tulus yang hatinya tidak dinodai oleh keangkuhan atau kesombongan serta menyadari kekurangan dan ketidak-berdayaan dirinya, menganggap dirinya tidak mampu mencapai keberhasilan dalam mengerjakan segala sesuatu dengan prakarsanya sendiri serta merasa dirinya sama sekali tidak memiliki kekuatan atau kekuasaan, secara naluriah akan memohonkan kekuatan samawi. Ia menyaksikan setiap saat Wujud Yang Maha Perkasa dalam segala Kesempurnaan dan Keagungan-Nya dan ia menganggap bahwa keberhasilan usaha apa pun tergantung kepada sifat Rahmaniyat dan Rahimiyat Ilahi. Maka sebelum ia memulai usahanya yang tidak berharga dan tidak ada artinya itu, ia akan memohonkan pertolongan Ilahi dengan mengucapkan:

بِسمِ اللَّهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ

 ‘Dengan nama Allah, Maha Pemurah, Maha Penyayang.’

“Dengan segala kerendahan hati demikian maka ia menjadi berhak untuk memperoleh sedikit kekuasaan dari kekuasaan Allah  swt, sekelumit kekuatan dari kekuatan-Nya, secercah pengetahuan dari pengetahuan milik-Nya serta keberhasilan dalam upayanya.”

“Guna pembuktian semua hal ini tidak diperlukan argumentasi logika atau filosofi karena batin setiap manusia memiliki kapasitas untuk menyadarinya dimana pengalaman-pengalaman pribadi dari orang-orang bijak menjadi saksi akan kebenarannya. Tidak ada yang bersifat artifisial dari seorang mahluk yang memohonkan pertolongan dari Allah  swt, bukan juga merupakan hasil pemikiran iseng-iseng atau pun sesuatu yang tidak berharga. Kebenaran ini sudah ditegakkan Allah  swt sebagai bagian utama yang menyangga alam dan atas dasar kekuatan sifat-sifat inilah maka bahtera alam ini melaju. Dia memberikan bantuan kepada mereka yang menganggap diri mereka rendah dan hina yang telah memohon kepada-Nya dan memulai usaha mereka dengan nama-Nya. Jika mereka berpaling kepada Tuhan mereka dengan segala kerendahan hati dan perhambaan maka mereka akan dibantu melalui pertolongan-Nya. Mencari berkat pertolongan dari nama Sang Maha Sumber Segala Rahmat yang adalah Ar-Rahmãn dan Ar- Rahĩm, sebelum memulai usaha apa pun yang bermanfaat, adalah cara memperlihatkan penghormatan dan perhambaan yang dilambari dengan perasaan ketidak-berdayaan dan kepapaan. Hal ini menjadi langkah pertama yang mengarah kepada pengenalan Ketauhidan Ilahi dalam setiap tindakan seseorang. Dengan cara ini maka seseorang sepertinya menerapkan kerendahan hati seorang anak kecil dimana batinnya disucikan dari keangkuhan yang memenuhi hati orang-orang sombong di dunia ini.”

“Kala menyadari kelemahan dirinya dan efektivitas dari pertolongan Ilahi, ia akan memasuki lingkungan orang-orang yang memiliki pemahaman khusus sebagai hamba-hamba Allah  swt. Tidak diragukan lagi bahwa setakat manusia mengikuti jalan tersebut dan menjadikan sebagai kewajiban bagi dirinya untuk mematuhinya disamping merasa akan dirugikan jika meninggalkannya, maka setakat itu juga keimanannya pada Ketauhidan Ilahi menjadi mantap dan setakat itu juga kalbunya akan dibersihkan dari keangkuhan dan rasa diri penting. Setakat itu pula kegelapan kepalsuan akan terkikis dari penampilan dirinya dan sinar ketulusan akan memancar dari wajahnya.”

“Semua itu merupakan kebenaran yang secara berangsur akan menuntun manusia ke tingkatan dimana ia memfanakan dirinya kepada Tuhan-nya kala ia menganggap bahwa semuanya itu datang dari Allah  swt dan tidak ada yang mengikuti jalan ini maka keharuman dari Ketauhidan Ilahi akan turun di atas dirinya sehingga kalbu dan fikirannya menjadi harum karenanya. Dalam mengadaptasi kebenaran tersebut, seorang pencari kebenaran akan menyatakan dirinya tidak berarti apa-apa sama sekali dan mengakui bahwa hanya Allah Yang Maha Luhur saja yang menjadi Sang Maha Pengendali dan Mata Air Rahmat. Kedua persyaratan tersebut menjadi tujuan akhir dari para pencari kebenaran dan merupakan persyaratan guna mencapai tingkatan fana dalam Wujud-Nya. Sesungguhnya hanya mereka yang mencari yang akan menemukan dan hanya mereka yang memohon yang akan diberi karunia.”

“Mereka yang pada awal dari suatu usaha hanya mengandalkan keterampilan, intelegensia atau kekuatan serta tidak meyakini Allah Yang Maha Kuasa, sesungguhnya tidak menyadari sepenuhnya Sang Maha Perkasa yang merangkum pemeliharaan seluruh alam ini dalam Wujud-Nya. Keimanan mereka itu laiknya ranting kering yang tidak lagi mempunyai hubungan dengan batang induknya yang hijau dan segar sehingga juga tidak menikmati kesegaran buah dan bunganya. Kelihatannya ia seperti memiliki hubungan dengan pohon induk, namun kedudukannya sangat rapuh dan mudah digoyang oleh angin yang paling halus sekali pun atau diguncang oleh seseorang. Demikian itulah keimanan para filosof kering yang tidak menyandarkan diri mereka kepada Sang Pemelihara Alam Semesta dan tidak mengakui ketergantungan mereka kepada Allah  swt sebagai sumber segala rahmat. Mereka ini berada jauh dari pengakuan Ketauhidan Ilahi sejauh jarak kegelapan dari keadaan terang. Mereka tidak memahami bahwa merendahkan diri mereka kepada kekuatan akbar Sang Maha Kuasa dengan mengakui ketidak-berdayaan dirinya, adalah tingkatan terakhir perhambaan dan menjadi titik terjauh pencapaian pengertian Ketauhidan Ilahi. Kondisi demikian akan memfanakan dirinya secara total sehingga ia kehilangan ego dan prakarsa diri serta sepenuhnya beriman pada pengendalian Tuhan secara menyeluruh.”

“Jangan kalian dengar argumentasi para filosof tersebut yang menyatakan bahwa kita tidak perlu lagi memohon pertolongan Ilahi ketika memulai suatu pekerjaan karena katanya, Tuhan sudah membekali fitrat kita dengan kekuatan yang cukup sehingga dirasa berlebihan untuk memohon lagi kepada-Nya kekuatan demikian. Memang benar bahwa Allah  swt telah membekali fitrat kita dengan kekuatan untuk melakukan beberapa tindakan, namun ini tidak berarti bahwa kita bebas dari pengaturan Sang Pemelihara Alam, atau bahwa Dia telah menjauhkan Diri-Nya dari kita dan telah menarik bantuan- Nya kepada kita serta mengasingkan kita dari Rahmat-Nya yang tanpa batas. Apa pun yang telah dikaruniakan kepada kita sesungguhnya bersifat terbatas sedangkan apa yang kita mintakan dari Wujud-Nya adalah sesuatu yang tidak ada batasnya. Lagipula kita ini tidak ada diberikan kekuatan untuk menyelesaikan hal-hal yang berada di luar kemampuan kita.”

“Bila direnungi lebih mendalam, kita akan menyadari bahwa sesungguhnya kita tidak diberikan kekuasaan yang bersifat sepenuhnya sempurna. Sebagai contoh, kekuatan phisik kita sangat tergantung pada kesehatan kita dan kesehatan ini bergantung pula pada beberapa kausa, baik yang bersifat samawi atau pun duniawi, yang semuanya berada di luar jangkauan kemampuan kita. Sesungguhnya, Sang Pemelihara Alam karena sifat-Nya sebagai penyebab dari segala sebab atau Kausa Akbar dari segala kausa, memahami sepenuhnya kondisi eksternal dan internal diri kita, awal dan akhir kita, atas dan bawah, kiri dan kanan, hati dan jiwa, serta seluruh fitrat jiwa kita, bahwa sesungguhnya hal itu merupakan masalah yang amat rumit yang berada di luar jangkauan kemampuan akal manusia. Tidak perlu rasanya mendalami lebih lanjut karena apa yang sudah kami kemukakan ini cukup untuk menolak keberatan dari para lawan kita. Satu-satunya cara untuk mendapatkan rahmat Sang Pemelihara Alam adalah dengan menyungkurkan diri bersujud dengan segala fitrat, kekuasaan dan kekuatan yang kita miliki. Hal ini bukanlah suatu hal yang baru karena sudah inheren dalam fitrat manusia sejak awalnya. Seseorang yang berhasrat menelusuri jalan pengabdian akan mengikuti cara ini, sebagaimana juga dengan orang yang mencari rahmat Tuhan-nya, atau pun mereka yang mengharapkan pengampunan Ilahi akan mematuhi kaidah hukum abadi ini. Kaidah-kaidah ini bukanlah suatu ciptaan baru sebagaimana halnya sosok yang dipertuhan umat Kristiani, melainkan kaidah-kaidah tetap yang bersifat abadi dan merupakan kebiasaan Allah  swt yang telah berlaku sepanjang waktu, hal mana kebenarannya nyata bagi seorang pencari kebenaran yang tulus melalui berbagai ragam pengalaman dirinya.”

“Setiap rahmat akan mewujud dengan cara dimana Sang Wujud yang adalah Maha Pengendali serta menjadi Kausa dari segala kausa dan sumber dari segala keberkatan, yang namanya dalam istilah Al-Quran adalah Allah  swt, mula-mula akan memperlihatkan sifat Rahmaniyat-Nya dengan menciptakan segala apa yang diperlukan, tanpa campur tangan siapa pun, semata-mata karena sifat Pengasih dan Penyayang-Nya. Ketika sifat Rahmaniyat telah sempurna berfungsi dan manusia yang telah dikaruniai kekuatan menggunakannya sepenuh kemampuan maka saatnya bagi Allah Yang Maha Agung untuk memperlihatkan sifat Rahĩmiyat dengan cara memberikan ganjaran atas segala upaya dan ketekunan hamba-Nya dan memelihara hasil kerjanya dari segala kesia-siaan. Berkaitan dengan sifat yang kedua inilah dikatakan bahwa mereka yang mencari akan menemukan, mereka yang meminta akan diberi, dan barangsiapa yang mengetuk akan dibukakan pintu.”

“Ada yang salah mengartikan dan menganggap bahwa usaha memohon pertolongan itu tidak ada gunanya dan bahwa sifat Rahmaniyat dan Rahimiyat Tuhan tidak dimanifestasikan setiap saat. Sesungguhnya Allah Yang Maha Kuasa mendengar permohonan yang dilakukan dengan penuh ketulusan dan membantu mereka yang memohon pertolongan-Nya secara pantas. Kadang-kadang yang terjadi adalah permohonan seseorang tidak dilakukan secara tulus dan merendahkan diri, begitu pula kondisi keruhaniannya sedang dalam keadaan tidak seimbang, sehingga meski bibirnya mengucapkan doa tetapi hatinya tidak sejalan atau memang hanya untuk dilihat orang lain. Terkadang Tuhan sudah mendengar permohonan manusia dan mengaruniakan kepadanya apa yang menurut Kebijakan-Nya adalah yang terbaik baginya, hanya saja seorang yang bodoh tidak mengenali rahmat Tuhan yang tersembunyi. Karena kebodohan dan ketidak-sadarannya tersebut maka ia mengeluh dan mengabaikan petunjuk yang diungkapkan oleh ayat:

وَعَسىٰ أَن تَكرَهوا شَيئًا وَهُوَ خَيرٌ لَكُم ۖ وَعَسىٰ أَن تُحِبّوا شَيئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُم ۗ وَاللَّهُ يَعلَمُ وَأَنتُم لا تَعلَمونَ

‘Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal hal itu baik bagimu dan boleh jadi juga kamu menyukai sesuatu padahal hal itu buruk bagimu. Dan Allah mengetahui dan kamu tidak mengetahui’ (QS.2 Al-Baqarah:217).

“Sejauh ini sudah jelas makna dari ayat:

بِسمِ اللَّهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ

‘Dengan nama Allah, Maha Pemurah, Maha Penyayang’

yang mencakup kebenaran akbar tentang cara-cara terbaik mencapai kemajuan keimanan dalam Ketauhidan Ilahi dan dalam pengabdian dan ketulusan, dimana semua itu tidak akan bisa ditemui dalam Kitab-kitab samawi lainnya. Jika ada yang menganggap bahwa ada padanannya di tempat lain, silakan yang bersangkutan mengajukannya bersama dengan kebenarankebenaran lain sebagaimana yang akan kami kemukakan berikut ini.”

“Beberapa lawan Islam yang berpandangan sempit pernah mengajukan kritik atas komposisi ayat tersebut. Salah seorang di antaranya adalah Pendeta Imaduddin yang mengemukakan pendapatnya dalam buku karangannya Hidayatul Muslimin. Yang lainnya adalah Bawa Narayan Singh, seorang pengacara dari Amritsar, yang menganggap pandangan pendeta di atas sebagai suatu yang bermutu, dan karena rasa permusuhannya lalu mengulang isinya dalam harian miliknya Vidya Parkashak. Kami akan menjawab kritik mereka itu sehingga setiap orang yang jujur akan menyadari seberapa jauh kebutaan karena fanatisme telah mendorong para lawan kita untuk melihat apa yang sebenarnya Nur cemerlang di mata mereka terlihat sebagai kegelapan dan parfum yang harum tercium busuk di hidung mereka. Kritik mereka menyatakan bahwa urutan Rahman dan Rahim dalam ayat pembuka tersebut tidak tepat adanya, karena menurut mereka urutan seharusnya adalah Rahim dan Rahman. Dalam pandangan mereka, sifat Ar-Rahmãn menggambarkan rahmat Ilahi yang bersifat umum dan komprehensif sedangkan sifat Ar-Rahĩm sebagai rahmat Ilahi yang terbatas dan khusus. Menurut mereka, ketentuan komposisi mengharuskan bahwa apa yang sifatnya terbatas harus mendahului apa yang bersifat umum dan tidak terbatas, bukan sebaliknya.”

“Inilah kritik yang diajukan oleh kedua orang tersebut sambil menutup mata mereka terhadap teks yang keagungannya telah diakui oleh semua orang terpelajar di bidang bahasa Arab, walaupun mereka sendiri adalah musuh-musuh Islam dan bahkan di antara mereka juga terdapat para penyair akbar. Para lawan Islam sangat terkagum dengan komposisi teks ayat pembuka tersebut. Banyak dari antara mereka itu sangat menguasai ilmu komposisi dan mereka menemukan bahwa komposisi Al-Quran berada di luar kemampuan manusia untuk membuatnya sehingga menganggapnya sebagai suatu mukjizat dan atas dasar itu mereka kemudian beriman. Adapun pendeta Kristiani tersebut rupanya tidak menyadari bahwa kefasihan suatu komposisi tidak mengharuskan apa yang lebih kecil disebutkan di muka sebelum sesuatu yang lebih besar, serta melupakan bahwa ayat yang benar seharusnya merupakan cerminan dari realitas. Dalam ayat ini dimana Rahman mendahului Rahim telah menjadikan ayat tersebut sebagai cermin realitas sesungguhnya.”

(Barahin Ahmadiyah, Ruhani Khazain, vol. 1, hal. 414-435, London, 1984).


Tulisan ini dikutip dari buku “Inti Ajaran Islam Bagian Pertama, ekstraksi dari Tulisan, Pidato, Pengumuman dan Wacana Masih Mau’ud dan Imam Mahdi, Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad as”. Neratja Press, hal 433-449, ISBN 185372-765-2
(Visited 236 times, 1 visits today)