Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 16 Agustus 2019 di Masjid Baitul Futuh, Morden, London, UK (Britania raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Pada hari ini saya akan melanjutkan penyampaian berkenaan dengan Sahabat Badr. Sahabat pertama adalah Hazrat Qatadah bin Nu’man al-Anshari (قَتَادةُ بنُ النُّعْمَانِ بن زَيْد بن عَامِر بن سَوَاد بن ظَفَر بن الخَزْرج الأَنصاري) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari Anshar, kabilah Khazraj keluarga Banu Zhafr (بنو ظفر : من الأوس). Ayahanda beliau bernama Nu’man bin Zaid. Ibunda beliau bernama Unaisah Binti Qais (أُنَيسة بنت قيس بن عَمرو بن عُبيد بن مالك بن عمرو بن عامر بن غَنْم بن عديّ بن النجّار من الخزرج). Dalam beberapa riwayat beliau dipanggil dengan nama Abu Umar, selain itu Abu Amru dan juga Abu Abdullah. Hazrat Qatadah adalah saudara Hazrat Abu Said al-Khudri dari garis ibu.[1]

Hazrat Qatadah mendapatkan taufik untuk ikut serta pada baiat Aqabah bersama dengan 70 sahabat lainnya. Di dalam riwayat Allamah Ibnu Ishaq tertulis, ولم يذكره ابن إسحاق فيمن شهد العقبة – رضي الله عنه beliau tidak termasuk kedalam sahabat Anshari yang ikut serta pada Baiat Aqabah atau Hazrat Qatadah tidak disebutkan oleh beliau.

Beliau termasuk diantara para pemanah yang ditunjuk oleh Rasulullah (saw). Beliau mendapatkan taufik untuk ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw).

Ketika perang Uhud, mata beliau tertusuk panah sehingga bola matanya keluar. Lalu beliau hadir ke hadapan Rasulullah (saw) dan berkata, يا رسول الله إنّ عندي امرأة أحبّها وإن هي رأت عيني خشيتُ أن تُقْذِرَني “Saya terkena panah di mata saya sehingga bola mata saya keluar. Masalahnya saya sangat mencintai istri saya. Jika ia melihat keadaan mata saya, saya khawatir ia malah menjadi tidak suka kepada saya.”[2]

Diriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) memasukkan kembali bola mata Hazrat Qatadah dengan tangan beliau sehingga tempatnya seperti semula dan pandangan beliau kembali pulih bahkan ketika beliau sudah tua, mata tersebut lebih baik dan tajam pandangannya dibandingkan dengan mata yang satunya lagi.

Dalam riwayat lain dikatakan bahwa Rasulullah (saw) mengoleskan air liur beliau pada mata tersebut yang mana mata tersebut menjadi lebih baik ketajamannya.

Hazrat Qatadah meriwayatkan, أُهْدِيَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوْسٌ فَدَفَعَهَا إِلَيَّ يَوْمَ أُحُدٍ ، فَرَمَيْتُ بِهَا بَيْنَ يَدَيْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى انْدَقَّتْ عَنْ سِنَّتِهَا ، وَلَمْ أَزَلْ عَنْ مَقَامِي نَصْبَ وَجْهِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلْقَى السِّهَامَ بِوَجْهِي ، كُلَّمَا مَالَ سَهْمٌ مِنْهَا إِلَى وَجْهِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَيَّلْتُ رَأْسِي لأَقِيَ وَجْهَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِلا رَمْيٍ أَرْمِيهِ ، فَكَانَ آخِرُهَا سَهْمًا بَدَرَتْ مِنْهُ حَدَقَتِي عَلَى خَدِّي ، وَتَفَرَّقَ الْجَمْعُ ، فَأَخَذْتُ حَدَقَتِي بِكَفِّي ، فَسَعَيْتُ بِهَا فِي كَفِّي إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَلَمَّا رَآهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي كَفِّي دَمَعَتْ عَيْنَاهُ “Rasulullah (saw) pernah dihadiahi seseorang berupa sebuah senjata panah. Pada perang Uhud Rasul menghadiahkan panah tersebut kepada saya. Saya menggunakan panah tersebut untuk melindungi Rasul, sampai-sampai tali panahnya putus. Meskipun demikian, saya tetap berada di depan wajah beberkat beliau untuk melindungi.” (Pada umumnya sahabat yang kita kenal dalam peristiwa ini adalah Hazrat Thalhah, di sini yang diriwayatkan Hazrat Qatadah)

“Ketika panah meluncur ke arah Rasul, saya halangi dengan kepala saya supaya dapat menjadi tameng bagi wajah beberkat beliau (saw). Saat itu panah saya tidak berfungsi (rusak). Ketika itu juga mata saya terkena anak panah yang mengakibatkan keluarnya bola mata dan menggantung di pipi. Saya menahan bola mata saya dengan tangan dan setelah pasukan Kuffar bubar, saya hadir ke hadapan Rasulullah (saw). Ketika melihat kondisi saya, Rasulullah (saw) mencucurkan air mata dan bersabda: اللَّهُمَّ إِنَّ قَتَادَةَ قَدْ أَوْجَهَ نَبِيَّكَ بِوَجْهِهِ ، فَاجْعَلْهَا أَحْسَنَ عَيْنَيْهِ ، وَأَحَدَّهُمَا نَظَرًا ” ، فَكَانَتْ أَحْسَنَ عَيْنَيْهِ وَأَحَدَّهُمَا نَظَرًا Ya Tuhan! Qatadah telah menyelamatkan wajah Nabi-Mu dengan wajahnya, jadikanlah matanya ini lebih cantik dan lebih tajam pandangannya.’”[3]

Sebagaimana kemudian mata tersebut lebih bagus dan tajam pandangannya.

Berdasarkan riwayat yang beliau sampaikan ini di dalamnya tidak disebut-sebut mengenai istri beliau seperti yang telah dituliskan oleh para sejarawan, apakah untuk membuat lebih menarik ataukah memang benar, walhasil, dalam riwayat yang beliau sampaikan tersebut tidak disebutkan perihal istri beliau.

Singkatnya, bola mata beliau keluar ketika perang dan Rasulullah (saw) mengembalikannya seperti semula sehingga normal kembali pandangan beliau. Karena itu, Hazrat Qatadah dikenal dengan julukan Dzul Ain (ذو العَيْن) yang artinya pemilik mata. Hazrat Qatadah ikut serta pada perang Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Pada kesempatan Fath Makkah, bendera kabilah Banu Zhafr berada di tangan beliau.

Beliau wafat pada tahun 23 Hijri pada usia 65 tahun. Hazrat Umar menyolatkan jenazah beliau. Saudara beliau satu ibu yaitu Hazrat Abu Said Khudri yang disertai juga oleh Muhammad bin Maslamah dan Harits bin Khazmah turun ke lubang lahat untuk memakamkan. Sedangkan dalam riwayat lain, توفي في سنة ثلاث وعشرين بالمدينة ونزل عمر يومئذ في قبره Hazrat Umar juga ikut serta memakamkan dengan turut turun ke kuburan.[4]

Seorang cucu Hazrat Qatadah bernama Asim bin Umar bin Qatadah (عاصم بن عُمَر بن قتادة), pakar dalam hal ilmu Sirah (silsilah keturunan) yang mana Allamah Ibnu Ishaq merujuk banyak riwayat dari beliau.[5]

Diriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) pernah memiliki sebuah senjata panah yang dinamai al-Katum (الكَتُوم) yang terbuat dari pohon Naba (قَوسٌ من نَبْعٍ). Panah itulah yang karena digunakan secara terus-menerus oleh Hazrat Qatadah akhirnya talinya putus.[6]

Dari ‘Ashim ibnu Umar ibnu Qatadah (حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، عَنْ عَاصِمِ بْنِ عُمَرَ بْنِ قَتَادَةَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ جَدِّهِ، قَتَادَةَ بْنِ النُّعْمَانِ قَالَ), dari ayahnya, dari kakeknya yaitu Qatadah ibnu Nu’man radhiyallahu ‘anhu yang menceritakan Hadits berikut: كَانَ أَهْلُ بَيْتٍ مِنَّا يُقَالُ لَهُمْ بَنُو أُبَيْرِقٍ بِشْرٌ وَبَشِيرٌ وَمُبَشِّرٌ وَكَانَ بَشِيرٌ رَجُلاً مُنَافِقًا يَقُولُ الشِّعْرَ يَهْجُو بِهِ أَصْحَابَ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ثُمَّ يَنْحَلُهُ بَعْضَ الْعَرَبِ ثُمَّ يَقُولُ قَالَ فُلاَنٌ كَذَا وَكَذَا قَالَ فُلاَنٌ كَذَا وَكَذَا فَإِذَا سَمِعَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ذَلِكَ الشِّعْرَ قَالُوا “Di dalam salah satu ahli bait (keluarga) dari kalangan kami yang dikenal dengan nama Bani Ubairiq terdapat orang yang bernama Bisyr, Basyir, dan Mubasysyir. Basyir adalah seorang munafik, dia mengucapkan syair untuk mengejek sahabat-sahabat Rasul shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian ia menghubungkannya kepada seseorang dari kalangan orang-orang Badui. Lalu ia mengatakan bahwa si Fulan telah mengatakan anu dan anu, dan si Fulan yang lain telah mengatakan demikian dan demikian.

Akan tetapi, bila sahabat-sahabat Rasulullah (saw) mendengar syair tersebut, mereka berkata, وَاللَّهِ مَا يَقُولُ هَذَا الشِّعْرَ إِلاَّ هَذَا الْخَبِيثُ أَوْ كَمَا قَالَ الرَّجُلُ ‘Demi Allah, tidak ada orang yang mengatakan syair ini kecuali lelaki yang jahat itu,’ atau kalimat yang serupa. Mereka mengatakan bahwa yang mengatakannya adalah Ibnul Ubairiq. Bani Ubairiq adalah suatu keluarga yang miskin lagi sengsara, baik di masa Jahiliah maupun di masa Islam.

Makanan pokok orang-orang di Madinah adalah buah kurma dan gandum. وَكَانَ النَّاسُ إِنَّمَا طَعَامُهُمْ بِالْمَدِينَةِ التَّمْرُ وَالشَّعِيرُ وَكَانَ الرَّجُلُ إِذَا كَانَ لَهُ يَسَارٌ فَقَدِمَتْ ضَافِطَةٌ مِنَ الشَّامِ مِنَ الدَّرْمَكِ ابْتَاعَ الرَّجُلُ مِنْهَا فَخَصَّ بِهَا نَفْسَهُ وَأَمَّا الْعِيَالُ فَإِنَّمَا طَعَامُهُمُ التَّمْرُ وَالشَّعِيرُ فَقَدِمَتْ ضَافِطَةٌ مِنَ الشَّامِ فَابْتَاعَ عَمِّي رِفَاعَةُ بْنُ زَيْدٍ حِمْلاً مِنَ الدَّرْمَكِ فَجَعَلَهُ فِي مَشْرَبَةٍ لَهُ وَفِي الْمَشْرَبَةِ سِلاَحٌ وَدِرْعٌ وَسَيْفٌ فَعُدِيَ عَلَيْهِ مِنْ تَحْتِ الْبَيْتِ فَنُقِبَتِ الْمَشْرَبَةُ وَأُخِذَ الطَّعَامُ وَالسِّلاَحُ فَلَمَّا أَصْبَحَ أَتَانِي عَمِّي رِفَاعَةُ فَقَالَ Seseorang yang mempunyai kemampuan, bila datang kafilah dari negeri Syam (yaitu dari Darmak), dia membeli makanan pokoknya dari kafilah tersebut khusus untuk dirinya. Adapun keluarga mereka, makanan pokoknya adalah kurma dan gandum.

Ketika datang kafilah dari Syam, pamanku (yaitu Rifa’ah ibnu Zaid) membeli sepikul makanan pokok yang dibawa kafilah itu dari Darmak (الدَّرْمَكِ), lalu ia memasukkannya ke dalam pedaringan (semacam gentong beras); di dalam pedaringan itu terdapat pula senjata, baju besi, dan pedang.

Pada suatu malam sesudah pembelian itu, rumah paman saya kemasukan pencuri yang masuk dari bagian bawah. Si pencuri membobok pedaringan dan mengambil makanan berikut senjata. Pada pagi harinya, paman saya Rifa’ah datang kepada saya melaporkan, يَا ابْنَ أَخِي إِنَّهُ قَدْ عُدِيَ عَلَيْنَا فِي لَيْلَتِنَا هَذِهِ فَنُقِبَتْ مَشْرَبَتُنَا فَذُهِبَ بِطَعَامِنَا وَسِلاَحِنَا ‘Hai anak saudaraku (keponakanku), sesungguhnya tadi malam kita kemalingan, tempat penyimpanan makanan kita dibobok dan pencuri membawa makanan serta senjata kita.’

Lalu kami menyelidiki di sekitar perkampungan itu. Kami bertanya ke sana dan kemari. Akhirnya ada yang mengatakan bahwa mereka melihat Bani Ubairiq menyalakan api (memasak) tadi malam, dan mereka berpendapat bahwa yang mereka masak itu tiada lain makanan curian dari kami. Ketika kami sedang melakukan penyelidikan yang saat itu Bani Ubairiq ada di dalam perkampungan itu, mereka mengatakan, وَاللَّهِ مَا نُرَى صَاحِبَكُمْ إِلاَّ لَبِيدَ بْنَ سَهْلٍ رَجُلٌ مِنَّا لَهُ صَلاَحٌ وَإِسْلاَمٌ ‘Demi Allah, kami merasa yakin orang yang mencuri makanan kalian itu tiada lain Labid ibnu Sahl, seorang lelaki dari kalangan kita yang dikenal baik dan Islam.’

Ketika Labid mendengar tuduhan itu, dengan serta merta ia menghunus pedangnya dan berkata, أَنَا أَسْرِقُ فَوَاللَّهِ لَيُخَالِطَنَّكُمْ هَذَا السَّيْفُ أَوْ لَتُبَيِّنُنَّ هَذِهِ السَّرِقَةَ ‘Saya dikatakan mencuri? Demi Allah, kalian akan merasakan pedang ini atau kalian harus membuktikan pencurian ini.’ Mereka berkata, ‘Tenanglah, menjauhlah engkau dari kami, engkau bukan pencurinya.’ Maka kami terus melakukan penyelidikan di perkampungan itu sampai kami tidak meragukan lagi bahwa mereka adalah pencurinya.

Kemudian pamanku berkata kepadaku, ‘Hai keponakanku, sebaiknya engkau datang saja kepada Rasulullah (saw) dan berbicara kepadanya mengenai hal tersebut.’”

Qatadah melanjutkan kisahnya, “Lalu saya datang kepada Rasulullah (saw) dan berkata, إِنَّ أَهْلَ بَيْتٍ مِنَّا أَهْلَ جَفَاءٍ عَمَدُوا إِلَى عَمِّي رِفَاعَةَ بْنِ زَيْدٍ فَنَقَبُوا مَشْرَبَةً لَهُ وَأَخَذُوا سِلاَحَهُ وَطَعَامَهُ فَلْيَرُدُّوا عَلَيْنَا سِلاَحَنَا فَأَمَّا الطَّعَامُ فَلاَ حَاجَةَ لَنَا فِيهِ ‘Sesungguhnya ada suatu keluarga dari kalangan kami yang miskin, mereka mengincar rumah paman saya Rifa’ah bin Zaid lalu mereka mencuri apa yang tersimpan di dalam tempat makanannya; mereka mengambil senjata dan makanan yang ada padanya. Maka saya memohon kepadamu untuk mengatakan kepada mereka, hendaknya mereka mengembalikan kepada kami senjata kami. Adapun mengenai makanan, kami relakan.’

Terkait:   Pentingnya Ibadah Jumat, Hubungannya dengan Dua Hari Raya dan Ramadhan

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, سَآمُرُ فِي ذَلِكَ ‘Saya akan melaksanakan hal tersebut.’

Tetapi ketika Bani Ubairiq (بَنُو أُبَيْرِقٍ) mendengar hal tersebut, mereka datang kepada seorang lelaki dari kalangan mereka yang dikenal dengan nama Usair ibnu Urwah (أَسِيرُ بْنُ عُرْوَةَ), lalu mereka berbicara kepadanya mengenai hal itu. Maka mereka sepakat untuk mengadakan pembelaan di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu mereka berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ قَتَادَةَ بْنَ النُّعْمَانِ وَعَمَّهُ عَمَدَا إِلَى أَهْلِ بَيْتٍ مِنَّا أَهْلِ إِسْلاَمٍ وَصَلاَحٍ يَرْمُونَهُمْ بِالسَّرِقَةِ مِنْ غَيْرِ بَيِّنَةٍ وَلاَ ثَبْتٍ ‘Wahai Rasulullah (saw), sesungguhnya Qatadah ibnu Nu’man bin Zaid dan pamannya (Rifa’ah bin Zaid) datang kepada suatu keluarga dari kalangan kami yang dikenal sebagai ahli Islam dan orang baik-baik; lalu mereka menuduhnya berbuat mencuri, tanpa bukti dan saksi.’”

Qatadah melanjutkan kisahnya, “Maka saya datang lagi kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam untuk membicarakan hal itu, tetapi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda (kepadaku), عَمَدْتَ إِلَى أَهْلِ بَيْتٍ ذُكِرَ مِنْهُمْ إِسْلاَمٌ وَصَلاَحٌ تَرْمِيهِمْ بِالسَّرِقَةِ عَلَى غَيْرِ ثَبْتٍ وَلاَ بَيِّنَةٍ ‏ ‘Kamu telah datang ke suatu keluarga yang dikenal di kalangan mereka sebagai pemeluk Islam dan orang baik-baik, lalu kamu tuduh mereka mencuri tanpa bukti dan tanpa saksi.’”

Qatadah mengatakan, “Lalu saya kembali, dan sesungguhnya perasaanku saat itu benar-benar rela mengeluarkan sebagian dari hartaku tanpa harus membicarakan hal tersebut kepada Rasulullah (saw). Lalu pamanku datang kepadaku dan bertanya, يَا ابْنَ أَخِي مَا صَنَعْتَ ‘Hai keponakanku, apakah yang telah kamu lakukan?’ Lalu saya menceritakan kepadanya apa yang telah dikatakan oleh Rasulullah (saw) kepadaku. Maka pamanku berkata, اللَّهُ الْمُسْتَعَانُ ‘Hanya kepada Allah-lah kita memohon pertolongan.’

Tetapi tidak lama kemudian turunlah wahyu Al-Qur’an yang mengatakan seperti berikut, yaitu: إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ()   ‘Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab kepadamu dengan membawa kebenaran supaya kamu mengadili antara manusia dengan apa yang telah Allah wahyukan kepadamu; dan jangan-lah kamu menjadi penantang atau petengkar terhadap (orang yang tidak bersalah) karena (membela) orang-orang yang khianat; وَاسْتَغْفِرِ اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَّحِيمًا () dan mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’ (QS. An-Nisa: 106 – 107)

Yang dimaksud dengan ‘orang-orang yang berkhianat’ itu adalah Bani Ubairiq. Yang dimaksud memohon ampun ialah memohon ampun dari apa yang telah kamu katakan kepada Qatadah.

Lalu Allah Ta’ala berfirman: وَلَا تُجَادِلْ عَنِ الَّذِينَ يَخْتَانُونَ أَنفُسَهُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَن كَانَ خَوَّانًا أَثِيمًا ()  Dan janganlah engkau berbantah untuk membela orang-orang yang mengkhianati diri mereka, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berkhianat, bergelimang dosa.

يَسْتَخْفُونَ مِنَ النَّاسِ وَلَا يَسْتَخْفُونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُمْ إِذْ يُبَيِّتُونَ مَا لَا يَرْضَىٰ مِنَ الْقَوْلِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطًا () Mereka berupaya menyembunyikan rencananya dari manusia, tetapi mereka tidak dapat menyembunyikannya dari Allah, sedangkan Dia bersama mereka ketika mereka di waktumalam merencanakan hal-hal yang tidak Dia sukai, dan Allah melingkupi apa yang merekakerjakan.

هَا أَنتُمْ هَٰؤُلَاءِ جَادَلْتُمْ عَنْهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فَمَن يُجَادِلُ اللَّهَ عَنْهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَم مَّن يَكُونُ عَلَيْهِمْ وَكِيلًا () Ketahuilah, kamu adalah orang-orang yang berbantah untuk membela merekadalam kehidupan di dunia ini, lalu siapakah yang akan berbantah untuk membela mereka dihadapan Allah pada Hari Kiamat, atau siapakah yang akan menjadi Pelindung mereka?

وَمَن يَعْمَلْ سُوءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفُورًا رَّحِيمًا () Dan barangsiapa melakukan keburukan atau menganiaya dirinya, kemudian ia memohon ampun kepada Allah, ia akan mendapati Allah itu Maha Pengampun,Maha Penyayang.’ (108-111)

Lalu berfirman: وَمَن يَكْسِبْ إِثْمًا فَإِنَّمَا يَكْسِبُهُ عَلَىٰ نَفْسِهِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا () ‘Dan barangsiapa berbuat dosa maka sesungguhnya apa yang diperbuatnya itu untuk (kemudaratan, kerugian) bagi dirinya sendiri, dan Allah itu Maha Mengetahui, Mahabijaksana.’

وَمَن يَكْسِبْ خَطِيئَةً أَوْ إِثْمًا ثُمَّ يَرْمِ بِهِ بَرِيئًا فَقَدِ احْتَمَلَ بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُّبِينًا () ‘Dan barangsiapa berbuat salah atau dosa, kemudian melemparkannya kepada orang yang tidak bersalah, maka sungguh ia telah memikul beban kebohongan dan dosa yang nyata.’ (QS. An-Nisa: 112-113)

Ini mengisyarahkan kepada Banu Ubairiq yang telah mengatakan: ‘Kami merasa bahwa pencurinya adalah Labid bin Sahl.’

Firman Allah ta’ala yang ditujukan kepada Labid, yaitu: وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكَ وَرَحْمَتُهُ لَهَمَّت طَّائِفَةٌ مِّنْهُمْ أَن يُضِلُّوكَ وَمَا يُضِلُّونَ إِلَّا أَنفُسَهُمْ ۖ وَمَا يَضُرُّونَكَ مِن شَيْءٍ ۚ وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيْكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَعَلَّمَكَ مَا لَمْ تَكُن تَعْلَمُ ۚ وَكَانَ فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكَ عَظِيمًا () ‘Dan seandainya tidak ada karunia Allah dan rahmat-Nya atas engkau, sungguh segolongan dari mereka telah bertekad untuk membinasakan engkau, dan mereka tidak membinasakan kecuali diri mereka sendiri, dan mereka tidak dapat merugikan engkau sedikit pun. Dan Allah telah menurunkan kepada engkau (Muhammad) Kitab dan Hikmah, dan Dia telah mengajarkan kepada engkau apa yang tidak engkau ketahui, dan karunia Allah atas engkau sangat besar.’

۞ لَّا خَيْرَ فِي كَثِيرٍ مِّن نَّجْوَاهُمْ إِلَّا مَنْ أَمَرَ بِصَدَقَةٍ أَوْ مَعْرُوفٍ أَوْ إِصْلَاحٍ بَيْنَ النَّاسِ ۚ وَمَن يَفْعَلْ ذَٰلِكَ ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِ اللَّهِ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا ()  ‘Tidak ada kebaikan dalam kebanyakan permusyawaratan mereka, kecuali permusyawaratan orang yang menyuruh bersedekah atau menyuruh berbuat baik atau perdamaian di antara manusia. Dan barangsiapa berbuat demikian untuk mencari keridaan Allah maka Kami segera akan memberikan ganjaran yang besar kepadanya.’ (An-Nisa:114-115)

Walhasil, ayat ini memiliki makna-makna lain lagi, namun jika dimaknai dengan itu, beberapa masa kemudian, mereka (para pencuri dari Banu Ubairiq) menyadari bahwa ayat-ayat ini turun berkenaan dengan perkara tersebut.

Allah Ta’ala membukakan hakikat kepada Rasulullah (saw). Dampaknya ketika ayat-ayat tersebut turun, Banu Ubairiq yang dicurigai melakukan pencurian, mereka sendiri yakin bahwa ayat ini turun mengarah pada mereka. Mereka mengakui perbuatannya itu lalu mengembalikan barang-barang hasil curiannya kepada Rasulullah dan Rasulullah mengembalikannya lagi kepada Rifa’ah sang pemilik.”

Qatadah mengatakan, “Saya datang kepada paman saya dengan membawa senjata tersebut, sedangkan pamanku adalah orang yang sudah lanjut usia atau telah tuna netra sejak zaman Jahiliah; (‘atau’ di sini mengandung makna ragu-ragu dari pihak At-Tirmidzi), dan saya menilai keIslaman paman saya masih diragukan. Ketika saya menyerahkan senjata itu kepadanya, ia berkata, يَا ابْنَ أَخِي هُوَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ‘Hai keponakanku, senjata itu kusedekahkan buat sabilillah.’

Saat itu saya mengetahui dan yakin bahwa keislaman paman sudah mantap dan benar. Sebelumnya saya meragukan keimanan paman. Ketika ayat-ayat Al Quran tersebut turun, Basyir salah seorang dari antara bersaudara itu yang dicurigai sebagai munafiq, pergi bergabung bersama dengan orang-orang musyrik, lalu ia bertempat tinggal di rumah Sulafah binti Sa’d ibnu Sumayyah (سُلاَفَةَ بِنْتِ سَعْدِ ابْنِ سُمَيَّةَ).

Pada saat itu Allah Ta’ala menurunkan ayat: وَمَن يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَىٰ وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا () ‘Dan barang siapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia berkuasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu. dan Kami masukkan ia ke dalam Jahanam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali.

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِۦ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُشْرِكْ بِٱللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَٰلًۢا بَعِيدًا Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barang siapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.’ (QS. An-Nisa: 116-117)

Setelah Basyir tinggal di rumah Sulafah binti Sa’d maka Hassan ibnu Sabit (حَسَّانُ بْنُ ثَابِتٍ) mengejeknya melalui bait-bait syair. Maka Sulafah mengambil pelana unta kendaraan Basyir dan memanggulnya di atas kepala, lalu ia keluar rumah dan mencampakkan pelana itu ke padang pasir. Kemudian ia berkata, أَهْدَيْتَ لِي شِعْرَ حَسَّانَ مَا كُنْتَ تَأْتِينِي بِخَيْرٍ ‘Kamu menghadiahkan kepadaku syairnya Hassan (yang pedas), kamu bukan datang kepadaku dengan kebaikan.’ Kamu tidak akan memberikan manfaat apa-apa padaku, untuk itu aku tidak akan memberikan tempat pada barang-barangmu.”[7]

Demikianlah akibat yang dirasakan oleh sang munafik atau musyrik itu.

Diriwayatkan oleh Hazrat Abu Sa’id Khudri (أبو سعيد الخدريّ) bahwa suatu ketika Hazrat Qatadah melewati sepanjang malam dengan membaca surat Al-Ikhlas. Ketika hal itu disampaikan kepada Rasulullah (saw), beliau (saw) bersabda: وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ ، لَتَعْدِلُ نِصْفَ الْقُرْآنِ أَوْ ثُلُثَهُ “Demi Dzat Yang di tangan-Nya jiwaku berada, surat Al Ikhlas sama sengan setengah atau sepertiga Al Quran.”[8]

Ketauhidan Ilahi lah yang merupakan Quran hakiki dan ajaran itulah yang didapatkan dalam Al Quran Karim.

Abu Salamah (أَبو سلمة) meriwayatkan, “Abu Hurairah biasa meriwayatkan Hadits-Hadits Rasulullah (saw) kepada kami, bahwa beliau (saw) bersabda: إِنَّ فِي الْجُمُعَةِ سَاعَةً لَا يُوَافِقُهَا مُسْلِمٌ وَهُوَ فِي صَلَاةٍ يَسْأَلُ اللَّهَ خَيْرًا إِلَّا آتَاهُ إِيَّاهُ ‘Pada hari Jumat terdapat suatu waktu dimana jika seorang Muslim tengah melaksanakan shalat pada waktu tersebut dan memohon kebaikan kepada Allah Ta’ala maka pasti Allah akan mengabulkannya.’

وَقَلَّلَهَا أَبُو هُرَيْرَةَ بِيَدِهِ Sambil mengisyarahkan dengan tangannya, Hazrat Abu Hurairah menjelaskan waktu tersebut secara singkat, ‘Kecil atau sedikit sekali.’

فَلَمَّا تُوُفِّيَ أَبُو هُرَيْرَةَ قُلْتُ وَاللَّهِ لَوْ جِئْتُ أَبَا سَعِيدٍ فَسَأَلْتُهُ عَنْ هَذِهِ السَّاعَةِ أَنْ يَكُونَ عِنْدَهُ مِنْهَا عِلْمٌ فَأَتَيْتُهُ فَأَجِدُهُ يُقَوِّمُ عَرَاجِينَ فَقُلْت Ketika Abu Hurairah wafat, saya berpikiran di dalam hati, ‘Demi Tuhan! Jika saya pergi kepada Abu Said al-Khudri, pasti akan saya tanyakan perihal waktu tersebut, mungkin saja beliau mengetahuinya.’

Suatu ketika saya datang menjumpai beliau, beliau tengah meluruskan tongkat-tongkat. Saya bertanya kepada beliau, يَا أَبَا سَعِيدٍ مَا هَذِهِ الْعَرَاجِينُ الَّتِي أَرَاكَ تُقَوِّمُ ‘Wahai Abu Said, tongkat-tongkat apa ini?’

Beliau menjawab, هَذِهِ عَرَاجِينُ جَعَلَ اللَّهُ لَنَا فِيهَا بَرَكَةً كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحِبُّهَا وَيَتَخَصَّرُ بِهَا فَكُنَّا نُقَوِّمُهَا وَنَأْتِيهِ بِهَا فَرَأَى بُصَاقًا فِي قِبْلَةِ الْمَسْجِدِ وَفِي يَدِهِ عُرْجُونٌ مِنْ تِلْكَ الْعَرَاجِينِ فَحَكَّهُ وَقَالَ إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ فَلَا يَبْصُقْ أَمَامَهُ فَإِنَّ رَبَّهُ أَمَامَهُ وَلْيَبْصُقْ عَنْ يَسَارِهِ أَوْ تَحْتَ قَدَمِهِ فَإِنْ لَمْ قَالَ سُرَيْجٌ لَمْ يَجِدْ مَبْصَقًا فَفِي ثَوْبِهِ أَوْ نَعْلِهِ ‘Inilah tongkat-tongkat yang diberkati bagi kita oleh Allah ta’ala. Rasulullah (saw) menyukai tongkat-tongkat ini, beliau biasa menggunakannya untuk berjalan. Kami biasa meluruskannya terlebih dahulu lalu membawanya kepada Rasulullah (saw).

Suatu ketika Rasulullah (saw) melihat ada ludah di arah kiblat masjid. Saat itu di tangan beliau saw terdapat tongkat, sambil membersihkan ludah itu dengan tongkat, rasul bersabda: ‘Ketika kalian tengah mendirikan shalat, janganlah meludah kedepan, karena di depannya terdapat Tuhannya.’”

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 39)

Menurut hemat saya (Huzur), pada saat itu perintah berkenaan dengan hal itu belum turun sepenuhnya sehingga dikatakan dalam riwayat tersebut untuk meludah ke sebelah kiri atau kebawah kaki. Riwayat tersebut terdapat dalam hadits Bukhari juga. Pada zaman itu bangunan masjid masih berlantaikan tanah sehingga setelah meludah, ditimbun dengan tanah. Namun sebenarnya ada lagi riwayat lainnya, setelah mendapatkan tarbiyat yang baik dan perintah dari Allah Ta’ala turun yaitu bersihkanlah hidung atau air liur dengan ujung kain jika perlu untuk membersihkannya. Pada masa ini ada sapu tangan, tisu dan di masjid-masjid pun dipasang karpet. Dengan demikian, artinya bukanlah diizinkan untuk meludah di masjid melainkan ini merupakan izin yang sifatnya terbatas pada masa itu.

Sebab, setelah itu Rasulullah (saw) menjelaskan dengan terang bahwa jika perlu untuk membersihkan hidung atau ludah, bersihkanlah dengan ujung kain lalu lipat dan bersihkanlah ketika di luar.[9]

Diriwayatkan, أَن النبي صَلَّى الله عليه وسلم خرج ليلة لصلاة العشاء، وهاجت الظلمة والسماءُ، وبَرَقَت بَرْقة، فرأَى رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم قتادة بن النعمان “Pada malam itu turun hujan yang deras. Ketika Rasulullah (saw) (saw) datang untuk shalat isya, petir menggelegar. Lalu pandangan beliau (saw) tertuju pada Hazrat Qatadah bin Numan. Beliau (saw) bersabda, ما السرى يا قتادة ‘Wahai Qatadah! Apa yang kamu lakukan malam malam seperti ini?’[10]

Beliau menjawab: نعم، يا رسول الله، علمت أَن شَاهِدَ الصلاة الليلة قليل، فأَحببت أَن أَشهدها ‘Wahai Rasul! Saya tahu bahwa malam ini tidak akan banyak yang hadir untuk shalat, karena hujan deras disertai petir. Untuk itu saya berpikir untuk pergi shalat di masjid dan saya datang.’

Rasulullah (saw) bersabda: إِذا انصرفت فأَتني ‘Setelah selesai shalat nanti, diamlah dulu sampai saya lewat di dekatmu.’

Setelah selesai shalat Rasulullah (saw) memberikan sebuah tongkat kepada Hazrat Qatadah dan bersabda: خذ هذا يُضيء أَمامك عشرًا، وخلفك عشرًا ‘Ambillah ini, tongkat ini akan menerangi 10 langkahmu di depanmu dan di belakangmu.’ خذ هذا فسيضيء لك، فإذا دخلْتَ البيت، ورأيتَ سوَادًا في زاوية البيت فاضرِبه قبل أن يتكلم، فإنه شيطان ‘Ketika kamu memasuki rumah nanti, dan tampak bayangan seseorang di sana, pukulllah dengan tongkat ini sebelum ia berbicara, karena dia adalah setan.’ Beliau pun melakukannya seperti itu.”[11]

Seolah-olah Abu Sa’id mengatakan, فَنَحْنُ نُحِبُّ هَذِهِ الْعَرَاجِينَ لِذَلِكَ “Kami mencintai tongkat-tongkat ini karena ini adalah pemberian Rasulullah (saw) saw. Kami sering membuatkan tongkat-tongkat dan memberikannya kepada Rasulullah (saw) secara khusus supaya digunakan oleh beliau dan Rasul mengembalikannya kepada kami sebagai hadiah. Banyak sekali keberkatan lainnya dalam tongkat-tongkat ini sehingga saya merawatnya.”

Abu Salamah pergi untuk bertanya perihal suatu waktu waktu pengabulan doa di hari Jumat, namun ketika itu ia melihat Abu Said tengah merawat tongkat-tongkat itu sehingga disinggung juga kisah mengenai tongkat-tongkat tersebut.

Kita kembali kepada permasalahan awal, Abu Salamah bertanya kepada Abu Sa’id, يَا أَبَا سَعِيدٍ إِنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ حَدَّثَنَا عَنْ السَّاعَةِ الَّتِي فِي الْجُمُعَةِ فَهَلْ عِنْدَكَ مِنْهَا عِلْمٌ “Abu Hurairah menceritakan kepada kami bahwa pada hari Jumat terdapat suatu waktu yang di dalamnya doa-doa dikabulkan. Apakah Anda tahu hal ini?”

Beliau berkata, سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْهَا فَقَالَ  “Saya pernah menanyakan kepada Rasulullah (saw) perihal waktu tersebut, beliau (saw) bersabda: إِنِّي كُنْتُ قَدْ أُعْلِمْتُهَا ثُمَّ أُنْسِيتُهَا كَمَا أُنْسِيتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ ‘Pernah diberitahukan kepada saya perihal waktu tersebut namun terlupakan lagi sebagaimana terlupa kapan tepatnya Lailatul Qadr.’”

Abu Salamah berkata: ثُمَّ خَرَجْتُ مِنْ عِنْدِهِ فَدَخَلْتُ عَلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَلَامٍ “Lalu saya pulang dan pergi kepada Abdullah bin Salam.”[12]

Menurut riwayat Musnad Ahmad bin Hanbal yang disebutkan di sini, di dalamnya dijelaskan perihal waktu pengabulan doa pada hari Jumat.

Berkenaan dengan waktu tersebut terdapat beragam riwayat dan dari riwayatriwayat tersebut diketahui tiga waktu yang berbeda. Pertama, terdapat pada hari Jumat, kedua pada penghujung siang, ketiga pada waktu setelah Ashar.

Selengkapnya akan saya sampaikan riwayat-riwayat tersebut: Hazrat Abu Hurairah meriwayatkan Rasulullah (saw) bersabda: فِيهِ سَاعَةٌ لا يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي يَسْأَلُ اللهَ تَعَالَى شَيْئًا إِلا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ. “Pada hari itu (Jumat) ada suatu saat yang mana apapun doa kebaikan yang dimintakan oleh seorang hamba Muslim kepada Allah Ta’ala niscaya diterima.” Beliau saw membuat isyarat bahwa saat itu sangat singkat (sebentar saja).[13]

Kemudian, di dalam riwayat Sahih Muslim, عَنْ أَبِي بُرْدَةَ بْنِ أَبِي مُوسَى الأَشْعَرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ:  dari Abu Burdah bin Abu Musa al-Asy’ari meriwayatkan, “Hazrat Abdullah bin Umar (عَبْدَ اللهِ بْنُ عُمَرَ) berkata kepada saya, أَسَمِعْتَ أَبَاكَ يُحَدِّثُ عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي شَأْنِ سَاعَةِ الْجُمُعَةِ ؟  ‘Apakah Anda pernah mendengar dari Ayah Anda bahwa Rasulullah (saw) bersabda berkenaan dengan kualitas waktu pada hari Jumat?’

Saya berkata, ‘Ya. Saya pernah mendengarnya. Saya pernah mendengar Rasulullah (saw) bersabda, هِيَ مَا بَيْنَ أَنْ يَجْلِسَ الإِمَامُ إِلَى أَنْ تُقْضَى الصَّلاَةُ “Waktu itu bermula dari duduknya imam sampai selesainya shalat.”’”[14]

Dalam riwayat lainnya, عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سَلَامٍ، قَالَ:  Hazrat Abdullah bin Salam meriwayatkan, قُلْتُ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسٌ: “Saya bertanya kepada Rasulullah (saw) ketika beliau tengah duduk, إِنَّا لَنَجِدُ فِي كِتَابِ اللَّهِ: «فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ سَاعَةً لَا يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُؤْمِنٌ يُصَلِّي يَسْأَلُ اللَّهَ فِيهَا شَيْئًا إِلَّا قَضَى لَهُ حَاجَتَهُ» ‘Kami mendapatkan keterangan dalam kitab Allah bahwa pada hari Jumat terdapat suatu jam (waktu) tertentu, tidaklah seorang beriman mendapati waktu tersebut saat ia melaksanakan shalat dan berdoa kepada Allah memohon suatu keperluan, melainkan Allah akan memenuhi keperluannya.’”[15]

قَالَ عَبْدُ اللَّهِ: فَأَشَارَ إِلَيَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَوْ بَعْضُ سَاعَةٍ»  Hazrat Abdullah meriwayatkan, Rasulullah (saw) bersabda dengan mengisyaratkan kepada saya, ‘Atau sebagian waktu.’ (Waktu itu hanya sebentar saja)

Saya katakan, صَدَقْتَ، أَوْ بَعْضُ سَاعَةٍAnda benar, memang sebagian waktu saja.’

Lalu saya bertanya, أَيُّ سَاعَةٍ هِيَ؟  ‘Waktu yang manakah itu?’

Rasulullah (saw) bersabda: هِيَ آخِرُ سَاعَاتِ النَّهَارِ ‘Itu adalah waktu penghujung siang yakni mendekati terbenamnya siang.’

Saya katakan: إِنَّهَا لَيْسَتْ سَاعَةَ صَلَاةٍ ‘Itu bukanlah waktu shalat.’

Rasul bersabda: بَلَى. إِنَّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ إِذَا صَلَّى ثُمَّ جَلَسَ، لَا يَحْبِسُهُ إِلَّا الصَّلَاةُ، فَهُوَ فِي الصَّلَاةِ ‘[Kenapa tidak?] Ia adalah waktu shalat. Sebab, jika seorang beriman menunaikan shalat (Ashar) kemudian duduk di tempatnya menunggu shalat berikutnya (Maghrib), maka sesungguhnya selama itu ia tengah mengerjakan shalat.’ [16]

Artinya, jika seorang percaya disibukkan dengan zikir ilahi, itu adalah keadaan yang mirip dengan shalat, yang darinya menghasulkan ke keadaan doa.

Terdapat riwayat lainnya dari Hazrat Abu Hurairah bahwa Rasulullah (saw) bersabda: إِنَّ فِي الْجُمُعَةِ سَاعَةً لَا يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ فِيهَا خَيْرًا إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَهِيَ بَعْدَ الْعَصْرِ ‘Pada hari jumat terdapat satu waktu yang jika seorang Muslim mendapatkan waktu tersebut lalu meminta kebaikan kepada Allah ta’ala maka Allah Ta’ala pasti akan menganugerahkannya. Waktu tersebut adalah setelah Ashar.’

Di Hadits ini dikatakan pada hari Jumat namun menyatakan waktunya ialah setelah Ashar. Ini tercantum dalam riwayat Musnad Ahmad bin Hanbal.[17]

Dalam riwayat lain lagi dikatakan bahwa Hazrat Abu Salamah bertanya berkenaan dengan waktu tersebut, Rasulullah (saw) bersabda, آخِرَ سَاعَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ ‘aakhir saa’aatin ba’dal ‘Ashri.’ “Waktu itu terdapat diantara penghujung (akhir) waktu siang (satu jam terakhir setelah shalat Ashar).[18]

Hazrat Mushlih Mau’ud (Ra) menjelaskan berkenaan dengan hal tersebut, “Jumat dan Ramadhan memiliki kesamaan satu sama lain yaitu Jumat merupakan hari pengabulan doa sedangkan Ramadhan merupakan bulan pengabulan doa.

Rasulullah (saw) bersabda mengenai ibadah Jumat bahwa jika ada orang yang pergi ke masjid untuk shalat lalu duduk senyap dan sibuk berzikir sambil menunggu imam, lalu mendengarkan khotbah dengan penuh tawajjuh dan ikut serta dalam shalat berjamaah, maka secara khusus keberkatan dari Allah Ta’ala akan tercurah padanya.

Ada juga waktu pada hari jumat yang jika manusia pada waktu tersebut, doanya akan dikabulkan. Hazrat Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah (saw) menjelaskan berkenaan dengan hari Jumat: ‘Di dalamnya terdapat waktu dimana jika seorang Muslim mendapatkan waktu tersebut dalam keadaan shalat maka apapun yang ia panjatkan didalamnya, pasti akan dikabulkan. Rasul memberikan isyarah tangan bahwa waktu itu hanya sebentar saja.’”

Ini adalah hadits Bukhari yang sebelumnya telah saya sampaikan dari riwayat Abu Hurairah.

Beliau menulis menguraikan hal ini, “Berdasarkan hukum Ilahi kita terpaksa memberikan tabir lain lagi terhadap hadits tersebut yaitu doa-doa yang dikabulkan itu adalah yang sesuai dengan Sunnah Allah dan hukum Ilahi. Jenis doa yang keliru yaitu yang bertentangan dengan sunnah dan hukum Ilahi, bagaimanapun tidak akan dikabulkan. Ringkasnya, yang dikabulkan adalah doa-doa yang sesuai dengan Sunnah Allah, doa yang jaiz dan sesuai dengan hukum-hukum-Nya.

Namun, dimana pada satu segi ini merupakan nikmat besar, di sisi lain ini pun bukan perkara mudah untuk diperoleh. Durasi (lama waktu) ibadah Jumat adalah kira-kira dimulai beberapa saat sebelum adzan kedua sampai pada salam di akhir shalat.

Meskipun Jika khotbah jumahnya singkat, waktu tersebut totalnya berlangsung sekitar 30 menit. Jika khotbahnya panjang bisa berlangsung satu jam atau 1,5 (satu setengah) jam lamanya. Dalam satu atau satu setengah jam itu ada menit-menit yang mana jika manusia berdoa, doanya akan dikabulkan. Namun, dalam tempo 90 menit itu manusia tidak dapat memastikan apakah waktu pengabulan doa itu terletak pada menit pertama, yang kedua ataukah yang ketiga?

Hingga sampai menit ke 90, manusia tidak dapat mengatakan perihal menit yang mana yang doanya dikabulkan. Seolah-olah waktu pengabulan doa itu terpaksa harus kita cari dalam tempo 90 menit itu dan yang akan berhasil dalam pencarian waktu pengabulan doa itu adalah orang yang terus sibuk berdoa sepanjang 90 menit itu.

Namun, terus berdoa dalam 90 menit dapat memusatkan diri tidak dapat dilakukan oleh setiap orang, karena itu merupakan amal yang sulit.”

Hazrat Mushlih Mau’ud menulis, “Ada sebagian orang yang tidak dapat bertahan konsentrasinya walaupun hanya untuk 5 menit saja. Misalnya seseorang datang untuk shalat, namun ia memandang kesana-kemari.”

Sebelum khotbah saya melihat sebagian orang yang tengah melaksanakan shalat sunnat, namun pandangannya tertuju kesana-kemari. Padahal shalat sunnat hanya berlangsung 1,5 atau 2 menit saja. Namun dalam waktu yang singkat itu kadang ia melihat ke kiri ataupun ke kanan, kadang ke lantai atau pun ke atap. Ketika memusatkan perhatian untuk dua menit saja seperti itu lantas betapa tidak mudahnya untuk berdoa, zikir Ilahi dan memusatkan pikiran untuk 90 menit lamanya.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 43)

Di sini dijelaskan mengenai tempo tertentu tersebut namun untuk itu diperlukan tawajjuh (pemusatan perhatian) yang berkesinambungan dan ini memerlukan kerja keras. Ini bukanlah perkara yang mudah. Tidaklah sesederhana bahwa kita berdoa pada menit itu lalu dikabulkan karena manusia tidak mengetahui pada menit yang mana pengabulan itu.

Walhasil, manusia hendaknya menyibukkan diri untuk berdoa secara berkesinambungan tanpa terganggu. Sebagaimana disabdakan oleh Hazrat Mushlih Mau’ud (ra), amalan itu tidaklah mudah. Demi meraih keberkatan Jumat, diperlukan adanya kerja keras.

Sahabat berikutnya adalah Abdullah bin Mazh’un (عبد الله بن مظعون بن حبيب بن وهب بن حذافة بن جمح القرشيّ الجمحيّ). Beliau berasal dari Quraisy kabilah Banu Jumah. Ibunda beliau bernama Sukhailah binti ‘Anbas (سخيلة بنت العنبس بن وهبان بن وهب بن حذافة بن جمح). Beliau adalah saudara kandung Hazrat Qudamah bin Mazh’un, Hazrat ‘Utsman bin Mazh’un dan hazrat Saib bin Mazh’un. أخبرنا محمد بن صالح عن يزيد بن رومان قال: أسلم عبد الله وقُدامة ابنا مظعون قبل دخول رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، دار الأرقم وقبل أن يدعو فيها. قالوا: وهاجر عبد الله بن مظعون إلى أرض الحبشة الهجرةَ الثانية في روايتهم جميعًا)) Yazid bin Ruman meriwayatkan, Hazrat Abdullah bin Mazh’un dan Hazrat Qudamah bin Mazh’un baiat masuk islam sebelum Rasulullah (saw) memasuki Darul Arqam.

Beliau bersama dengan tiga bersaudara diantaranya Hazrat Qudamah bin Mazh’un, Hazrat ‘Utsman bin Mazh’un, dan Hazrat Saa-ib bin Mazh’un termasuk orang-orang yang hijrah ke Habsyah.[19] Ketika berada di Habsyah beliau mendapatkan kabar bahwa penduduk Quraisy telah masuk Islam, lalu pulang ke Mekah.

Perihal ini telah saya sampaikan pada topik sahabat terdahulu, “Ketika penderitaan umat Muslim sudah sampai pada puncaknya dan Quraisy semakin menjadi-jadi dalam penganiayaan, Hazrat Rasulullah (saw) (saw) memerintahkan umat Muslim, لو خرجتُم إلى أرض الحبشة فانّ بِها ملِكاً لا يُظلَمُ عِندهُ أحد وهي أرضُ صِدق حتى يجعلَ اللّه لكُم فرجاً مما أنتُم فيهِ ‘Jika kalian keluar untuk hijrah ke Habsyah, niscaya kalian temui di sana seorang Raja adil dan menyukai keadilan. Dalam pemerintahannya tidak ada kezaliman kepada siapapun.’[20]

Pada masa itu di Habsyah berdiri sebuah pemerintahan Kristen yang kuat dan rajanya disebut dengan gelar Najasyi (Negus).

Mendengar sabda Rasulullah (saw) (saw) tersebut pada bulan Rajab 5 Nabawi (sekitar 615 Masehi) telah hijrah 11 pria dan 4 perempuan ke Habasyah. Ketika para Muhajirin ini berangkat ke arah selatan dan sampai di Syuaibah yang pada saat itu adalah sebuah pelabuhan Arab, dengan karunia Allah Ta’ala, mereka menemukan sebuah kapal dagang yang tengah siap untuk berangkat ke Habsyah. Lalu mereka menumpang kapal tersebut dan sampai dengan selamat di tujuan… Sesampainya di Habsyah, para Muhajirin dapat hidup dengan sangat damai dan bersyukur atas terlepasnya mereka dari kezaliman tangan Quraisy.[21]

Namun, seperti yang telah dijelaskan oleh sebagian sejarawan dan telah juga diterangkan sebelumnya bahwa mereka akhirnya kembali lagi ke Mekah setelah mendengar kabar burung. Walhasil, tidak berlangsung lama mereka tinggal di Habsyah, datanglah kabar burung yang mengatakan bahwa penduduk Quraisy telah masuk Islam dan umat muslim hidup dengan damai.

Ketika kabar burung tersebut sampai kepada Muhajirin Habsyah, tentunya mereka sangat gembira. Dalam kebahagiaannya itu tanpa berpikir panjang langsung memutuskan pulang ke Makkah. Namun ketika mereka sampai di Makkah, terbukalah hakikat sesungguhnya sehingga sebagian dari mereka hidup sembunyi-sembunyi. Sebagiannya datang ke Makkah dengan meminta jaminan keamanan perlindungan dari para tokoh Quraisy yang berpengaruh. Namun itu pun tidak dapat berlangsung lama. Banyak dari mereka kembali lagi ke Habsyah.

Dikarenakan Quraisy semakin menjadi-jadi dalam penganiayaannya dan kezaliman mereka semakin meningkat hari demi hari, umat Muslim yang lainnya pun, atas perintah Rasulullah (saw) (saw), secara diam-diam melakukan hijrah ke Habsyah seketika mendapat kesempatan. Mata rantai hijrah ini terus meningkat sehingga jumlah Muhajirin menjadi 100 orang yang diantara mereka terdapat 18 wanita. Mereka yang masih bertahan di Makkah bersama dengan Rasulullah (saw) (saw) tinggal sedikit. Sebagian sejarawan menyebut hijrah tersebut dengan sebutan hijrah kedua ke Habsyah.[22]

Dalam hal ini Hazrat Abdullah bin Mazh’un diriwayatkan kembali dari hijrah pertama dan tidak diketahui apakah beliau kembali lagi ke Habsyah ataukah tidak. Di kemudian hari beliau hijrah ke Madinah.

آخى رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، بين عبد الله بن مظعون وسهل بن عبيد الله بن المعلّى الأنصاري Ketika Hazrat Abdullah bin Mazh’un hijrah ke Madinah, Rasulullah (saw) (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Sahl bin Ubaidullah Anshari (سهل بن عبيد الله بن المعلّى الأنصاري). Berdasarkan riwayat lain, dengan Hazrat Utbah bin Amir.

Beliau ikut serta pada perang Badr bersama dengan Rasulullah (saw) dan ketiga saudaranya. Selain perang Badr, beliau pun ikut serta pada perang Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw) (saw). تُوفِّي عبد الله بن مظعون سنة ثلاثين وهو ابن ستين سنة Beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat ‘Utsman pada tahun 30 Hijriyyah di usia 60 tahun. Semoga Allah ta’ala menganugerahkan derajat yang tinggi kepada para sahabat. Aamiin.

                                                                                                         

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Penerjemah             : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK);

Editor                          : Dildaar Ahmad Dartono.

Referensi proof reading (baca ulang dan komparasi naskah) : http://www.islamahmadiyya.net (bahasa Arab)

[1] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d. Unaisah Binti Qais menikah dengan Nu’man bin Zaid yang mana dari pernikahan itu melahirkan Qatadah dan Ummu Sahl. Qatadah lahir 42 tahun sebelum Hijrah Nabi. Artinya, ketika Nabi Muhammad (saw) diutus sebagai Nabi, Qatadah berumur sekitar 29 tahun. Sepeninggal Nu’man yang wafat ketika anaknya, Qatadah sudah berumur sekitar 30, Unaisah menikah lagi dengan Malik bin Sanan bin Ubaid bin Tsa’labah bin Ubaid bin Abjar (Khudrah). Unaisah melahirkan Sa’d bin Malik dan Fari’ah binti Malik. Sa’d bin Malik terkenal dengan sebutan Abu Sa’id al-Khudri (أَبو سَعِيد سَعْدُ بن مالك بن سِنَان بن ثعلبة بن عُبَيد بن الأَبجر ــ وهو خدرة ــ ابن عوف بن الحارث بن الخزرج الأَنصاري الخُدْرِيّ). Ia lahir 10 tahun sebelum Hijrah Nabi.

[2] Kitab al-Waafi bil Wafiyaat (الوافي بالوفيات – ج 24 – فرقد العجلي – أبو الليث الزاهد); disebutkan juga dalam al-Maghazi karya al-Waqidi: إي رَسُولَ اللّهِ إنّ تَحْتِي امْرَأَةً شَابّةً جَمِيلَةً أُحِبّهَا وَتُحِبّنِي وَأَنَا أَخْشَى أَنْ تَقْذَرَ مَكَانَ عَيْنِي.

[3] Mu’jam al-Kabir karya ath-Thabrani (المعجم الكبير للطبراني), (بَابُ الْقَافِ), (مَنِ اسْمُهُ قَتَادَةُ), (قَتَادَةُ بْنُ النُّعْمَانِ الأَنْصَارِيُّ ).

[4] Tarikh Kota Damaskus (تاريخ مدينة دمشق – ج 49 – فيروز – قيظي)

[5] Ath-Thabaqaat al-Kubra. Qatadah mempunyai dua istri: pertama, Hindun bint Aus (هند بنت أوس بن خَزَمَةَ بن عديّ بن أُبَيّ بن غنم بن عوف بن عمرو بن عوف من القَوَاقِل) dan darinya terlahir Abdullah dan Ummu Amru; kedua, al-Khansa (الخنساء بنت خُنيس الغسّاني) yang darinya terlahir ‘Amru (Umar) dan Hafshah.

[6] Mukhtashar al-Kabir fi Siratir Rasul(المختصر الكبير في سيرة الرسول المؤلف : ابن جماعة، عز الدين الجزء : 1 ). Sedikitnya ada 9 buah busur panah milik Nabi Muhammad (saw) dan tiap-tiap busur diberi nama, yaitu: (1.) Rawja’ ( Rawja nama tempat ); (2.) Baydha’ (putih ); (3.) Rawha (wangi ); (4.) Safra’ (kuning ); (5.) Zawra’ (melengkung ); (6.) Katuum (bengkok ); (7.) Sadaad (lurus ); (8.) Miqdam’ (yang keras ); (9.) Muaqqabah’ (yang gagah dan kuat )

[7] Jami` at-Tirmidhi, Kitab Tafsir al-Qur’an (كتاب تفسير القرآن عن رسول الله صلى الله عليه وسلم).

[8] Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند أحمد بن حنبل), (مُسْنَدُ الْعَشَرَةِ الْمُبَشَّرِينَ بِالْجَنَّةِ), (بَاقِي مُسْنَد المُكْثِرِينَ مِنَ الصَّحَابَةِ).

[9] Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند أحمد بن حنبل/مسند أبي هريرة/9).

[10] Shahih Ibnu Khuzaimah (صحيح ابن خزيمة), (كتاب الإمامة في الصلاة), (باب إيتان المساجد في الليلة المطيرة المظلمة والدليل على أن الأمر بالصلاة في الرحال في مثل تلك الليلة أمر إباحة له لا حتم)

[11] Imtaa’ul Asmaa’ (إمتاع الأسماع بما للنبي (ص) من الأحوال والأموال والحفدة والمتاع 1-15 ج5) karya al-Maqrizi (أبي العباس تقي الدين أحمد بن علي/المقريزي)

[12] Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند أحمد بن حنبل/مسند أبي هريرة/9).

[13] Shahih al-Bukhari, Kitab tentang Jumat, bab as-sa’atullati fi yaumil jumu’ah, 935.

[14] Shahih Muslim (II/316) Kitaabul Jumu’ah

[15] Abdullah bin Salam ialah tokoh dan terpelajar Yahudi yang masuk Islam pada masa awal Nabi (saw) tinggal di Madinah. Kata ‘kami’ yang dia maksud ialah ‘orang-orang sebangsanya di kalangan Yahudi’ sedangkan ‘Kitab’ yang dimaksud ialah Kitab-Kitab keagaman di kalangan Yahudi.

[16] Sunan Ibni Maajah (سنن ابن ماجه), (كِتَاب إِقَامَةِ الصَّلَاةِ وَالسُّنَّةِ فِيهَا), (بَاب مَا جَاءَ فِي السَّاعَةِ الَّتِي تُرْجَى).

[17] Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند أحمد بن حنبل/مسند أبي هريرة/9), Kitab Sisa Musnad sahabat yang banyak meriwayatkan hadits, Musnad Abu Hurairah Radliyallahu ‘anhu, Hadits Ahmad No.7363

[18] HR. Sunan Abu Daud no. 1048 dan An-Nasai no. 1389: Dari Abu Salamah, dari Jabir bin Abdullah bahwa Nabi saw bersabda (عن أبي سلمة عن جابر عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال): يَوْمُ الْجُمُعَةِ ثِنْتَا عَشْرَةَ – يُرِيدُ – سَاعَةً، لَا يُوجَدُ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ شَيْئًا، إِلَّا أَتَاهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ، فَالْتَمِسُوهَا آخِرَ سَاعَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ “Hari Jum’at terdiri dari dua belas jam. Tidak ada seorang muslim pun yang memohon sesuatu kepada Allah (pada suatu jam tertentu), melainkan Allah akan mengabulkannya. Maka carilah jam terkabulnya doa tersebut pada satu jam terakhir setelah shalat Ashar!”

[19] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب):

[20] Tertulis dalam Sirah an-Nabawiyah (السيرة النبوية: ج 1 ص 321), Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري: ج 2 ص 70) dan Biharul Anwar, mengutip dari Majma’ul Bayan karya ath-Thabarisi. (بحار الأنوار: ج 18 ص 412 نقلاً عن مجمع البيان للطبرسي)

[21] Sirah Khataman Nabiyyin, karya Hazrat Mirza Basyir Ahmad, M.A., h. 146-147

[22] Sirah Khataman Nabiyyin, karya Hazrat Mirza Basyir Ahmad, M.A.