Pembahasan 6 orang Sahabat peserta perang Badr Hazrat al-Hushain bin al-Harits bin al-Muththalib, Hazrat Shafwan bin Wahb, Hazrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir, Hazrat Waraqah bin Iyas, Hazrat Muhriz bin Nadhlah dan Hazrat Suwaibith bin Sa’d radhiyAllahu ta’ala ‘anhum.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 12 April 2019 (Syahadat 1398 Hijriyah Syamsiyah/06 Sya’ban 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Kisah Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam peserta perang Badr yang akan saya sampaikan pada hari ini, pertama adalah Hadhrat al-Hushain bin al-Harits bin al-Muththalib (الحُصين بن الحارث بن المطّلب بن عبد مناف بن قصيّ القرشيّ المطلبيّ) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ibunda beliau bernama Sukhailah binti al-Khuza’i (سُخَيلة بنت خُزَاعي بن الحُوَيْرِث الثقفية). Beliau berasal dari Banu al-Muththalib bin Abdu Manaf bin Qushay.[1]

Beliau hijrah ke Madinah bersama dengan kedua saudara beliau, Hadhrat Hadhrat ath-Thufail bin al-Harits bin al-Muththalib (الطفيل بْن الحارث) dan Hadhrat Ubaidah bin al-Harits bin al-Muththalib (عُبَيْدَةُ بْنُ الْحَارِثُ). Beliau juga disertai oleh Hadhrat Misthah ibn Utsatsah ibn al-Muthallib (مِسْطَحُ بن أُثاثة بن المطّلب) dan Hadhrat Abbad bin al-Muththalib (عَبّاد بن المطلب بن عبد مَناف). Di Madinah beliau tinggal di rumah Hadhrat Abdullah bin Salma Ajlani. Menurut Muhammad bin Ishaq, Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Abdullah bin Jubair.

Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw). Kedua saudara Hadhrat Hushain yakni Hadhrat Ubaidah dan Hadhrat Tufail ikut serta pada perang Badr. Beliau wafat pada tahun 32 Hijri.[2]

Putra beliau bernama Abdullah dan putri beliau bernama Khadijah dan Hindun. Mereka pun menerima Islam. Pada saat perang Khaibar, Rasulullah (saw) memberikan biji-bijian kepada keduanya sebanyak 100 wasaq.[3]

Satu wasaq sama dengan 60 sha’. Satu sha’ sama dengan 2,5 kilogram kurang sedikit (2,176 kg). Jadi Rasulullah (saw) memberikan sekitar 375 maund (setara 13.500 kg) kepada mereka disebabkan penghargaan beliau (saw) kepada ayah mereka.[4]

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Shafwan (صَفْوَانُ بْنُ وَهْبِ بْنِ رَبِيعَةَ بْنِ هِلَالِ بْنِ مَالِكِ بْنِ ضَبَّةَ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ فِهْرٍ القرشي) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ayahanda beliau bernama Wahb bin Rabiah. Beliau dipanggil Abu Amru. Beliau berasal dari kabilah Banu Harits bin Fihr. Ayahanda beliau bernama Wahb bin Rabiah. Nama beliau dalam riwayat lain adalah Wahib. Ibunda beliau bernama Da’d Binti Jahdam (دَعْدُ بنت جَحْدَم بن عمرو) yang dikenal dengan nama Baidha (بيضاءَ). Karena itu jugalah Hadhrat Shafwan pun dipanggil dengan ibnu Baidha (ابن بيضاءَ, putra Baidha).

Beliau adalah saudara Hadhrat Sahl dan Hadhrat Suhail. Kedua saudara ini bukanlah Sahl atau Suhail yang tanahnya dibeli oleh Rasulullah (saw) untuk masjid Nabawi.

Rasul menjalinkan persaudaraan antara Hadhrat Shafwan ibn Baidha (صفوان ابن بيضاء) dengan Hadhrat Rafi bin Mu’alla (رافع بن المُعَلّى). Menurut riwayat lainnya dengan Hadhrat Rafi bin Ajlaan (رافع بن عجلان).

Berkenaan dengan kewafatannya terdapat perbedaan pendapat. Sebagian mengatakan bahwa Hadhrat Shafwan disyahidkan oleh Thu’aimah bin Adi (طعيمة بن عدي) pada perang Badr sedangkan riwayat lain mengatakan beliau tidak syahid dalam perang Badr melainkan ikut serta pada perang Badr dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw).

Berkenaan dengan beliau dalam satu riwayat dikatakan bahwa paska perang Badr beliau kembali ke Makkah dan setelah berlalu sekian masa, beliau hijrah kembali. Dalam riwayat lain dikatakan bahwa beliau tetap tinggal di sana sampai Fatah Makkah.

Hadhrat Ibnu Abbas meriwayatkan Rasulullah (saw) mengikutsertakan beliau dalam sariyah (ekspedisi) Abdullah bin Jahsy ke Abwa. Dalam beragam riwayat dikatakan bahwa beliau wafat pada tahun 18 Hijriyah, 30 Hijriyahdan 38 Hijriyah.[5] Bagaimanapun terbukti bahwa beliau adalah sahabat Badr.

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir (مُبَشِّرُ بْنُ عَبْدِ الْمُنْذِرِ ابْنِ رِفَاعَةَ بْنِ زَنْبَرِ بْنِ أُمَيَّةَ بْنِ زَيْدٍ وَأُمُّهُ نُسَيْبَةُ بِنْتُ زَيْدِ بْنِ ضُبَيْعَةَ بْنِ زَيْدِ بْنِ مَالِكِ بْنِ عَوْفِ بْنِ عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ayah beliau bernama Abdul Mundzir. Ibunda beliau bernama Nusaibah binti Zaid (نُسَيْبَةُ بِنْتُ زَيْدِ بْنِ ضُبَيْعَة). Beliau berasal dari Kabilah Aus Banu Amru bin Auf.

وآخَى رَسُولُ اللهِ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم بَيْنَ مُبَشِّرِ بْنِ عَبْدِ الْمُنْذِرِ وَعَاقِلِ بْنِ أَبِي الْبُكَيْرِ ، وَيُقَالُ : بَلْ بَيْنَ عَاقِلِ بْنِ أَبِي الْبُكَيْرِ وَمُجَذِّرِ بْنِ زِيَادٍ ، وَشَهِدَ مُبَشِّرٌ بَدْرًا وَقُتِلَ يَوْمَئِذٍ شَهِيدًا ، قَتَلَهُ أَبُو ثَوْرٍ Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Aqil bin Abul Bukair. Sebagian berpendapat bahwa Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Mujadzar bin Ziad. Beliau ikut serta pada perang Badr dan syahid pada perang tersebut.[6]

Hadhrat Saa-ib bin Abu Lubabah (السَّائِبِ بْنِ أَبِي لُبَابَةَ) yang merupakan saudara Hadhrat Mubasysyir meriwayatkan, أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم أَسْهَمَ لِمُبَشِّرِ بْنِ عَبْدِ الْمُنْذِرِ ، وَقَدِمَ بِسَهْمِهِ عَلَيْنَا مَعْنُ بْنُ عَدِيٍّ “Rasulullah (saw) menetapkan bagian dari ghanimah (harta rampasan perang) untuk Hadhrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir. Ma’n bin Adiyy membawa bagian beliau kepada kami. Saudara dan sepupu beliau pun mendapatkannya.”[7]

Ketika hijrah Madinah, diantara Muhajirin, Hadhrat Abu Salamah bin Abdul Asad (أبو سَلَمَة بن عبد الأسد), Hadhrat Amir bin Rabiah (عامر بن ربيعة), Hadhrat Abdullah bin Jahsy (عبد الله بن جحش) dan saudaranya Hadhrat Abu Ahmad bin Jahsy (أبو أحمد بن جحش) tinggal di rumah Hadhrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir di daerah Qaba. Lalu para Muhajirin dalam jumlah banyak perlahan datang ke rumah itu.[8]

Hadhrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir ikut serta pada perang Badr bersama dengan dua saudaranya bernama Hadhrat Abu Lubabah bin Abdul Mundzir (أَبي لبابة بن عبد المنذر) dan Hadhrat Rifaah bin Abdul Mundzir (رفاعة بن عبد المنذر). Hadhrat Rifa’ah ikut serta pada baiat Aqabah bersama dengan 70 sahabat anshar. Demikian pula beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud dan syahid pada perang Uhud.

Ketika Rasulullah (saw) berangkat menuju perang Badr, Rasulullah (saw) menetapkan Hadhrat Abu Lubabah sebagai Amil (walikota) Madinah dan memintanya kembali dari daerah Rauha (الروحاء). Sebagaimana sebelumnya telah disampaikan, Rauha adalah nama sebuah tempat yang berjarak 40 mil dari Madinah. Namun demikian, Rasulullah (saw) menetapkan jatah harta rampasan dan hadiah bagi beliau. Allamah Ibnu Ishaq menjelaskan Hadhrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir berasal dari Banu Amru bin Auf. Beliau termasuk sahabat Anshari yang syahid pada perang Badr.[9]

Hadhrat Abdullah bin Amru bin Haram (عبد الله بن عمرو بن حرام) meriwayatkan, “Sebelum perang Uhud saya melihat mimpi seolah-olah Hadhrat Mubasysyir bin Abdul Mundzir mengatakan kepada saya, ‘Anda akan datang kepada kami dalam beberapa hari lagi.’

Saya bertanya, ‘Anda dimana?’

Beliau menjawab, ‘Saya di surga. Kami makan-minum di sini sesuka hati.’

Saya katakan padanya, ‘Bukankah Anda syahid pada perang Badr?’

Beliau menjawab, ‘Ya, kenapa tidak? Namun saya dihidupkan lagi.’”

Sahabat tersebut menceritakan kepada Rasulullah (saw) perihal mimpi tadi. Rasulullah (saw) bersabda, هذه الشهادة يا أبا جابر. إن الشهيد يرجع إلى الله ويعيش هناك حرًا “Wahai Abu Jabir! Seperti itulah syahid. Orang yang syahid akan menghadap Allah Ta’ala dan bebas kemana pergi.”[10]

Allamah Zurqani menulis berkenaan dengan sahabat yang syahid pada perang Badr, “واثنان من الأوس” سعدبن خيثمة أحد النقباء بالعقبة الصحابي ابن الصحابي، الشهيد ابن الشهيد، قيل: قتله طعمية بن عدي، وقيل: عمرو بن عبدود، واستشهد أبوه يوم أحد، ومبشر بن عبد المنذر، وقيل: إنما قتل بأحد. “Ada dua sahabat dari kabilah Aus, pertama Hadhrat Sa’d bin Khaitsamah. Sebagian mengatakan Thu’aimah bin Adi (طعيمة بن عدي) yang membunuhnya. Sedangkan sebagian mengatakan Amru bin Abdu Wudd (عَمْرو بن عبد وُدّ) lah yang mensyahidkannya (membunuhnya). Orang kedua dari kalangan Aus yang syahid ialah Mubasysyir bin Abdul Mundzir.

قال السمهودي في الوفاء: Samhudi menulis dalam kitabnya al-Wafa, يظهر من كلام أهل السير أنهم دفنوا ببدر ما عدا عبيدة لتأخر وفاته، فدفن بالصفراء أو الروحاء، انتهى. Jelaslah dari ucapan ahli Sirah (para ahli biografi tokoh ternama) bahwa para sahabat yang syahid pada saat perang Badr selain Hadhrat Ubaidah, kesemuanya dikuburkan di Badr. Kewafatan Hadhrat Ubaidah terjadi tidak lama kemudian dan jenazah beliau dikuburkan di Safra atau Rauha.’”[11]

Ath-Tabrani meriwayatkan dari para perawi yang tsiqah bahwa Hadhrat Ibnu Mas’ud meriwayatkan, أن ابن مسعود حدثه أن الثمانية عشر الذين قتلوا من أصحاب رسول الله – صلى الله عليه وسلم – يوم بدر جعل الله أرواحهم في الجنة في طير خضر تسرح في الجنة.قال فبينما هم كذلك إذ طلع عليهم ربك اطلاعة ، فقال “Sesungguhnya para sahabat Rasulullah (saw) yang wafat pada perang Badr, Allah akan menempatkan arwah mereka di dalam burung hijau di surga yang akan makan-minum di surga. Keadaan mereka adalah Tuhan mereka tiba-tiba akan tampak dan mengatakan, يا عبادي ماذا تشتهون ؟ ‘Wahai para hamba-Ku, apa yang kalian inginkan?’

Mereka akan menjawab, يا ربنا هل فوق هذا شيء ؟ ‘Wahai Tuhan kami! Apakah ada yang lebih tinggi lagi dari ini?’

Allah Ta’ala akan bertanya lagi, عبادي ماذا تشتهون ؟ ‘Apa yang kamu inginkan?’

Lalu untuk yang keempat kalinya sahabat akan mengatakan, ترد أرواحنا في أجسادنا فنقتل كما قتلنا ‘Kembalikan ruh kami kedalam tubuh kami supaya kami disyahidkan lagi seperti semula.’”[12]

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Waraqah bin Iyas (ورقة بن إياس) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu.[13] Terdapat perbedaan pendapat mengenai nama beliau yakni ada yang menyebut Wadzfah (وَذَفَة) dan Wadqah (وَدْقَة بن إياس بن عمرو بن غنم بن أمية بن لوذان الأنصاريّ). Ayahanda beliau bernama Iyas bin Amru. Beliau berasal dari Anshar kabilah Khazraj ranting Banu Laudzaan bin Ghanam (بني لَوذان بن غَنْم).

Berdasarkan riwayat Allamah ibnu Ishaq (ابن إِسحاق),“شهد هو وأَخواه ربيع وعمرو بدرًا” beliau mendapatkan taufik untuk ikut serta pada perang Badr bersama kedua saudara beliau yakni Hadhrat Rabi dan Hadhrat Amru.[14]

Beliau juga ikut serta pada perang Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau syahid pada perang Yamamah, pada masa kekhalifahan Hadhrat Abu Bakr pada 11 Hijri.[15]

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Muhriz bin Nadhlah (مُحرز بن نضْلة) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ayah beliau bernama Nadhlah bin Abdullah (نضلة بن عبد الله). Ayah beliau juga dipanggil dengan nama lengkap Nadhilah bin Abdullah (ناضلة بن عبد الله الأسديّ، من بني أسد بن خزيمة). Menurut pendapat lain, ayah beliau bernama Wahb (وهب).

Hadhrat Muhriz dipanggil Abu Nadhlah. وكان أبيض حَسن الوجه Hadhrat Muhriz pemilik wajah rupawan dan berkulit putih. Beliau dijuluki Fuhairah (فُهَيْرَةَ). Beliau juga dikenal dengan nama Akhram (الأخرم بن أبي العَوْجَاء السلمي). Beliau adalah sekutu Banu (keluarga besar) Abdu Syams (حلفاء بني عبد شمس، من بني أَسد بن خزيمة). Begitu juga Banu Abdul Asyhal (بنو عبد الأشْهَل) menyebut beliau adalah sekutunya. Hadhrat Muhriz berasal dari Makkah, tepatnya kabilah Ghanam bin Daudan (بنو غَنْم بن دُودان) dan kabilah tersebut telah masuk Islam. Penduduk pria dan wanita dari kabilah tersebut mendapatkan taufik hijrah ke Madinah dan Hadhrat Muhriz bin Nadhlah termasuk salah satunya.

Al-Waqidi (seorang Sejarawan) mengatakan, “Saya mendengar Ibrahim bin Ismail (إبراهيم بن إسماعيل بن أبي حبيبة) mengatakan, مَا خَرَجَ يَوْمَ السَّرْحِ إِلاَّ مِنْ دَارِ بَنِي عَبْدِ الأَشْهَلِ عَلَى فَرَسٍ لِمُحَمَّدِ بْنِ مَسْلَمَةَ يُقَالُ لَهُ ذُو اللَّمَّةِ ‘Yaumus Sarh, nama lain dari perang Dzi Qard (غزوة ذي قَرَد) dan perang Al Ghaabah (غزوة الغابة) yang terjadi pada tahun 6 hijriyah, tidak ada yang muncul dari rumah Banu Abdul Asyhal selain Hadhrat Muhriz bin Nadhlah. Beliau mengendarai kuda Hadhrat Muhammad bin Maslamah yang bernama Dzul Lammah.’”

 Rasulullah (saw) menjalinkan ikatan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Umar (ra)ah bin Hazm (عُمارة بن حزم). Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq.

Menurut Salih bin al-Waqidi dari Shalih bin Kasyan (صالح بن الواقدي عن صالح بن كسيان) meriwayatkan bahwa Hadhrat Muhriz bin Nadhlah mengatakan, قَبْلَ أَنْ يَلْتَقِيَ الْقَوْمَ بِيَوْمٍ رَأَيْت السّمَاءَ فُرّجَتْ لِي، فَدَخَلْت السّمَاءَ الدّنْيَا حَتّى انْتَهَيْت إلَى السّابِعَةِ وَانْتَهَيْت إلَى سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى، فَقِيلَ لِي: “Saya melihat mimpi langit miring dibukakan untuk saya, saya masuk kedalamnya dan sampai ke langit ke tujuh lalu menuju ke Sidratul Muntaha (farthest Lot-tree, titik terjauh pohon Lotus). Dikatakan kepada saya, هَذَا مَنْزِلُك ‘Ini adalah tempat tujuan kalian.’”

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 56)

Hadhrat Muhriz berkata, فَعَرَضْتهَا عَلَى أَبِي بَكْرٍ وَكَانَ مِنْ أَعْبَرِ النّاسِ فَقَالَ أَبْشِرْ بِالشّهَادَةِ “Saya ceritakan mimpi tersebut kepada Hadhrat Abu Bakr Siddiq yang mahir dalam menakwilkan mimpi. Beliau bersabda, ‘Itu adalah kabar suka perihal mati syahid.’”

فَقُتِلَ بَعْدَ ذَلِكَ بِيَوْمٍ Memang benar, akhirnya beliau syahid.[16]

Beliau bersama dengan Rasulullah (saw) berangkat pada Yaumus Sarah, untuk perang Al-Ghabah, perang tersebut disebut juga Dzi Qarad, terjadi pada 6 Hijri. Amru bin Usman Jahsyi meriwayatkan dari ayahnya bahwa ketika Hadhrat Muhrij bin Nadhlah ikut serta pada perang Badr, berusia 31 atau 32 tahun. Ketika syahid berumur sekitar 37 atau 38 tahun.[17]

Berkenaan dengan peristiwa syahidnya beliau sbb; Hadhrat Iyas bin Salamah bin Al-Akwa (إِيَاسُ بْنُ سَلَمَةَ) meriwayatkan berkenaan dengan perang Dzi Qard, “Ayah saya (Salamah bin Al-Akwa) pernah menjelaskan kepada saya, ثُمَّ خَرَجْنَا رَاجِعِينَ إِلَى الْمَدِينَةِ فَنَزَلْنَا مَنْزِلًا بَيْنَنَا وَبَيْنَ بَنِي لَحْيَانَ جَبَلٌ وَهُمْ الْمُشْرِكُونَ فَاسْتَغْفَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِمَنْ رَقِيَ هَذَا الْجَبَلَ اللَّيْلَةَ كَأَنَّهُ طَلِيعَةٌ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَصْحَابِهِ ‘Kami (Nabi Muhammad (saw) dan rombongan termasuk Salamah bin Al-Akwa dan lain-lain) – setelah kejadian perdamaian Hudaibiyah – kembali pulang bersama-sama ke kota Madinah.

Namun sebelumnya, kami berhenti di suatu tempat. Sedangkan jarak kami dengan Bani Lihyan saat itu hanya dipisahkan oleh gunung, menurut informasi yang saya ketahui, kaum Bani Lihyan juga termasuk dari orang-orang Musyrik. Kemudian Rasulullah (saw) menyatakan akan mendoakan pengampunan bagi seseorang yang sanggup mendaki gunung tersebut pada malam hari. Memang, gunung yang ada di hadapan mereka itu seakan-akan sedang menantang Rasulullah (saw) dan para sahabat yang hadir saat itu.’ (Rasul telah mendoakan orang yang memanjat bukit pada malam hari untuk berjaga-jaga dan memantau keadaan supaya tidak ada serangan musuh dan lain sebagainya.)

فَرَقِيتُ تِلْكَ اللَّيْلَةَ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلاَثًا ثُمَّ قَدِمْنَا الْمَدِينَةَ فَبَعَثَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِظَهْرِهِ مَعَ رَبَاحٍ غُلاَمِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَأَنَا مَعَهُ وَخَرَجْتُ مَعَهُ بِفَرَسِ طَلْحَةَ أُنَدِّيهِ مَعَ الظَّهْرِ فَلَمَّا أَصْبَحْنَا إِذَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ الْفَزَارِيُّ قَدْ أَغَارَ عَلَى ظَهْرِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَاسْتَاقَهُ أَجْمَعَ وَقَتَلَ رَاعِيَهُ ‏ ‘Pada malam itu juga, saya (Salamah bin Al-Akwa) berhasil mendaki gunung tersebut sebanyak dua atau tiga kali. Akhirnya kami tiba di kota Madinah. Rasulullah (saw) llau mengutus Rabah -pelayan beliau- untuk mengawal rombongan unta yang tengah membawa muatan yang cukup besar. Saya juga menyertai Rabah dengan menaiki kuda milik Thalhah.

Keesokan harinya, saya mendengar informasi bahwa Abdurrahman Al-Fazari – dari kabilah musuh – hendak mencegat rombongan kami. Ternyata informasi itu benar, Abdurrahman dapat menawan unta-unta Rasulullah (saw) beserta muatannya. Bahkan kami dengar, dia berhasil membunuh orang yang mengendarai unta tersebut (penggembalanya).

فَقُلْتُ يَا رَبَاحُ خُذْ هَذَا الْفَرَسَ فَأَبْلِغْهُ طَلْحَةَ بْنَ عُبَيْدِ اللَّهِ وَأَخْبِرْ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَنَّ الْمُشْرِكِينَ قَدْ أَغَارُوا عَلَى سَرْحِهِ – قَالَ – ثُمَّ قُمْتُ عَلَى أَكَمَةٍ فَاسْتَقْبَلْتُ الْمَدِينَةَ فَنَادَيْتُ ثَلاَثًا يَا صَبَاحَاهْ ‏. Saat itu saya telah mengatakannya kepada Rabah, “Wahai Rabah, ambillah kuda ini dan serahkanlah kepada Thalhah bin Ubaidullah. Jangan sampai lupa, beritahukan kepada Rasulullah (saw) bahwa orang-orang Musyrikin telah menawan (merampok) rombongan unta yang beliau kirim.” Setelah itu, saya naik ke atas bukit, sambil menghadap kota Madinah, saya berteriak dengan suara lantang sebanyak tiga kali berturut-turut, “Wahai Sabaahah! Wahai Sabaahah! – Wahai para penduduk!”’”[18]

(Kalimat tersebut biasa diucapkan oleh orang Arab saat itu jika musuh akan kembali dan akan menyerang di pagi hari. Seolah-olah mengumumkan untuk meminta bantuan dengan suara tinggi, supaya orang-orang segera berkumpul untuk menghadapi dan mengusir musuh. Sebagian mengatakan bahwa merupakan aturan pihak yang berperang yakni pada malam hari mereka menghentikan perang lalu pergi ke tempat peristirahatan masing-masing. Pada hari berikutnya diteriakkan lagi “sabaha” untuk mengabarkan kepada para pejuang, “Pagi sudah tiba dan bersiap-siap untuk berperang.”)

Di dalam kalimat Hadits dijelaskan, “Kemudian saya (Salamah bin Al-Akwa) turun dari atas bukit sambil terus melepaskan anak panah ke arah sasaran musuh, sementara itu untuk menghibur hati, saya bersenandung, أَنَا ابْنُ الأَكْوَعِ وَالْيَوْمُ يَوْمُ الرُّضَّعِAna ibnul akwa wal yaumu yaumur rudha’’ – ‘Aku adalah putra Al-Akwa. Hari ini adalah hari kehancuran orang-orang yang kurang ajar itu! ‘

 ثُمَّ خَرَجْتُ فِي آثَارِ الْقَوْمِ أَرْمِيهِمْ بِالنَّبْلِ وَأَرْتَجِزُ أَقُولُ أَنَا ابْنُ الأَكْوَعِ وَالْيَوْمَ يَوْمُ الرُّضَّعِ فَأَلْحَقُ رَجُلاً مِنْهُمْ فَأَصُكُّ سَهْمًا فِي رَحْلِهِ حَتَّى خَلَصَ نَصْلُ السَّهْمِ إِلَى كَتِفِهِ – قَالَ – قُلْتُ خُذْهَا وَأَنَا ابْنُ الأَكْوَعِ وَالْيَوْمُ يَوْمُ الرُّضَّعِ Dalam perjalanan mengejar musuh, saya bertemu seorang laki-laki dari kaum Musyrikin. Lalu saya mulai membidikkan anak panah ke arahnya. Tidak lama kemudian, saya berhasil menancapkan sebatang anak panah tepat mengenai bahunya, dari kejauhan saya katakan kepadanya, خُذْهَا وَأَنَا ابْنُ الأَكْوَعِ وَالْيَوْمُ يَوْمُ الرُّضَّعِ ‘khudz-ha! Ana ibnul akwa wal yaumu yaumur rudha’ – ‘Rasakanlah anak panah itu, akulah putra Al Akwa’, hari ini adalah hari kebinasaan’.”

قَالَ فَوَاللَّهِ مَا زِلْتُ أَرْمِيهِمْ وَأَعْقِرُ بِهِمْ فَإِذَا رَجَعَ إِلَىَّ فَارِسٌ أَتَيْتُ شَجَرَةً فَجَلَسْتُ فِي أَصْلِهَا ثُمَّ رَمَيْتُهُ فَعَقَرْتُ بِهِ حَتَّى إِذَا تَضَايَقَ الْجَبَلُ فَدَخَلُوا فِي تَضَايُقِهِ عَلَوْتُ الْجَبَلَ فَجَعَلْتُ أُرَدِّيهِمْ بِالْحِجَارَةِ Salamah berkata, “Demi Allah, saya tetap terus melancarkan anak panah ke arah musuh. Tiba-tiba dari arah depan, saya melihat seorang musuh yang sedang menunggang kuda menuju ke arah saya. Lalu saya bersembunyi di balik pohon yang rimbun. Begitu musuh yang menunggang kuda itu melintas, segera saya melepaskan anak-anak panah ke arahnya hingga berhasil melukainya.

Tidak beberapa lama, mereka memasuki jalan yang sempit di sebuah di bukit itu, datang lagi beberapa pasukan musuh. Namun seperti sebelumnya, saya langsung memanjat ke atas bukit. Dari atas bukit tersebut saya berupaya menahan laju mereka dengan cara melemparkan bebatuan ke arah mereka, dan ternyata cara tersebut berhasil. Mereka mundur secara teratur dan membiarkan saya terus mengejar.”

(Beliau menghadapi para perampok hewan-hewan milik Rasulullah (saw) itu sendirian.)

Salamah berkata, “Seperti itu saya terus membuntuti mereka sehingga mereka meninggalkan semua unta Rasulullah (saw) yang mereka rampok. Mereka meninggalkannya. Mereka melarikan diri (dengan menunggang kuda]. Karena merasa keberatan dengan beban yang mereka bawa, akhirnya mereka menjatuhkan sebagian besar perbekalan – lebih dari 30 kain dan 30 tombak – yang mereka ambil dari unta-unta Rasulullah (saw), agar lebih ringan dan dapat melarikan kendaraannya. Saya pun terus mengikuti laju mereka (berlari) sambil melemparkan anak panah. Saya juga membuat jejak di jalan-jalan dengan bebatuan ke atas barang-barang yang mereka lemparkan sebagai tanda, supaya nanti dapat dikenali oleh Rasulullah (saw) dan para sahabat [yang tengah menyusul], dari apa yang telah saya lakukan terhadap musuh-musuh tersebut.

Dengan berhimpit-himpitan, pasukan kaum Musyrikin berusaha turun dari bukit dengan melewati jalan sempit yang ada di bukit. Untungnya, Fulan bin Badri Al Fazari [seseorang dari kalangan mereka] telah siap menanti di bawah untuk membantu mereka. Kemudian mereka duduk sambil beristirahat karena kelelahan, sementara saya duduk di atas bukit.

Dari atas bukit, saya (Salamah bin Al-Akwa) mendengar Al-Fazari bertanya kepada teman-temannya yang baru saja turun dari bukit, ‘Ada apa ini? Apa yang telah terjadi pada kalian? [Siapa orang yang saya lihat ini?]’ Mereka menjawab, ‘Kami telah mengalami kepayahan – Orang ini yang mengganggu kita – , demi Allah, tidaklah kami melalui akhir malam melainkan kami selalu dihujani anak panah sehingga kami membuang sebagian besar perbekalan kami – ia dapat merampas barang-barang kita.’

Al-Fazari lalu memerintahkan empat orang dari mereka untuk menghadapi saya. Keempat orang tersebut bergegas naik ke atas bukit untuk menghadapi saya. Ketika jarak antara saya dengan mereka sudah semakin dekat, hingga memungkinkan mereka mendengar suara saya, saya berseru, ‘Hai kalian berempat, apakah kalian mengenalku?’

Mereka menjawab, ‘Tidak, kami tidak mengenalmu, siapa sebenarnya kamu?’

Saya menjawab, ‘Aku adalah Salamah bin Al Akwa’, demi Dzat yang memuliakan wajah Muhammad, saya tidak akan membiarkan kalian hidup, mungkin begitu pula dengan kalian yang tidak mungkin membiarkan saya hidup.’ Lalu saya mendengar salah seorang dari keempat orang tersebut mengatakan seperti yang saya katakan. Mereka pun kembali ke tempat semula.

Belum sampai saya pindah tempat, tiba-tiba saya lihat beberapa orang sahabat Rasulullah (saw) yang tengah mengendarai kuda keluar dari balik semak-semak pepohonan menuju arah tempat saya berada. Pertama kali yang saya lihat adalah Akhram Al Asadi, disusul oleh Abu Qatadah Al Anshari. Setelah itu, muncullah Miqdad bin Aswad Al Kindi. Lalu saya memegang tali kekang kuda milik Akhram. Ternyata mereka bergegas hendak maju membantu saya. Sementara itu, melihat hal ini, para perampok pun melarikan diri.

Segera saya berkata [melihat Akhram ingin mendekati mereka], ‘Wahai Akhram (yaitu nama lain Hadhrat Muhriz bin Nadhlah), hati-hatilah terhadap mereka, jangan sampai mereka melukai atau mencelakaimu, tunggulah hingga datang bala bantuan dari Rasulullah (saw) dan para sahabat yang lain kemari.’

Dia menjawab, ‘Wahai Salamah, jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari Kiamat, serta kamu yakin surga dan neraka itu benar, janganlah kamu menghalangi saya memperoleh syahid. Biarkan saya pergi menghadapi mereka.’

Kemudian saya membiarkan Akhram maju untuk bertempur satu lawan satu dengan Abdurrahman, lalu Abdurrahman – pihak musuh – maju ke hadapan menghadapi Akhram. Pada awalnya Akhram dapat melukai Abdurrahman dan kudanya, namun akhirnya Abdurrahman dapat menikam Akhram hingga dia gugur. Abdurrahman lantas menaiki kuda Akhram dan berbalik [pergi] bergabung dengan orang-orangnya.

Setelah itu, majulah Abu Qatadah – prajurit penunggang kuda Rasulullah (saw) – menghadapi Abdurrahman. Abu Qatadah lalu dapat menikam Abdurrahman dengan tombak dan membunuhnya.

Demi Dzat yang memuliakan wajah Muhammad (saw), saya terus membuntuti mereka dengan berlari hingga tidak saya lihat satu pun sahabat Muhammad (saw) dan tidak juga debunya (tertinggal jauh). Menjelang matahari terbenam, mereka menuju ke jalan di bukit yang terdapat mata airnya bernama Dzu Qard, untuk mereka (para perampok) minum karena kehausan.

Mereka melihat saya berlari mengejar di belakang mereka. Saya membuat mereka terhalang dari tempat itu sehingga mereka tidak bisa meneguk setetes airnya. Lantas mereka meninggalkan tempat tersebut dengan bersusah payah menyusuri lereng-lereng bukit. Saya kemudian berlari dan mendapati seseorang dari mereka yang tertinggal, lantas saya tembakkan anak panah ke arahnya sehingga tepat mengenai ujung tulang bahunya.

Lalu saya katakan dengan nada mengejek, ‘Coba kau cabut anak panah yang kutembakkan, أَنَا ابْنُ الأَكْوَعِ وَالْيَوْمُ يَوْمُ الرُّضَّعِAna bnul akwa wal yaumu yaumur rudha’’ akulah putra Al Akwa’, hari ini adalah hari kebinasaan.’

Sang musuh yang terluka berujar, ‘Semoga ibumu menangisimu – Pagi yang sial, betulkah kamu Akwa yang sejak pagi itu membuntuti kami’? ‘

Saya menjawab, ‘Betul hai musuh dirimu sendiri, akulah Akwa’ yang pagi dini membawa kesialan bagimu.’

Mereka meninggalkan dua ekor kuda yang kelelahan di lembah, saat itu saya giring kuda-kuda itu pergi menghadap Rasulullah (saw).

Amir (paman saya) menyusul saya dengan membawa geriba kulit berkantung dua, satu berisi susu campuran, dan satunya berisi air murni. Saya berwudlu dan minum, lantas saya temui Rasulullah (saw) yang mana beliau tengah berada di sumber air yang telah saya halangi musuh meminumnya. Ternyata Rasulullah telah mengambil seluruh unta dan segala yang saya selamatkan dari pasukan musyrik, juga tombak dan kain burdah. Saat itu, Bilal telah menyembelih seekor unta dari beberapa unta yang saya selamatkan dari orang Musyrik, kemudian dia ambil hatinya dan punuknya lalu membakarnya, setelah itu ia persembahkan kepada Rasulullah (saw).

Saya katakan, ‘Wahai Rasulullah, Izinkanlah saya memilih seratus orang dari orang-orang yang datang bersama tuan untuk mengejar dan membunuh para perampok yang merampas barang-barang dan kabur itu supaya tidak ada lagi yang menginformasikan posisi kita kepada kabilahnya.’

Maka Rasulullah (saw) tersenyum sehingga gigi geraham beliau terlihat jelas siang hari itu. Kemudian beliau bertanya, ‘Wahai Salamah, apakah Anda telah siap dengan apa yang akan Anda lakukan itu?”

Saya menjawab, ‘Tentu, demi Dzat yang telah memuliakan Anda.’

Selanjutnya beliau bersabda, ‘Ketahuilah wahai Salamah, sesungguhnya mereka sekarang telah berada di wilayah kekuasaan orang-orang Ghathafan (asal mereka).’”[19]

Dalam riwayat lain, ketika Hadhrat Salamah bin Akwa meminta izin kepada Rasulullah (saw) untuk mengejar lagi orang-orang Musyrikin [yang saat itu tengah kelelahan dan kehausan], Rasulullah (saw) bersabda, يَا ابْنَ الأَكْوَعِ، مَلَكْتَ فَأَسْجِحْ‏.‏ إِنَّ الْقَوْمَ يُقْرَوْنَ فِي قَوْمِهِمْ ‘Yabnal Akwa malakta fasji’ – “Wahai putra Akwa, ketika kamu berkuasa (kuat) maka pemaaflah. Mereka sekarang mungkin tengah makan-minum di kalangan kaumnya.” Biarkanlah pergi dan ampunilah, sekarang apa gunanya membunuhi mereka. Mereka sudah mundur.[20]

Contoh yang bisa kita ambil ialah saat ia (Hadhrat Salamah bin Akwa) berperang sendirian secara terus-menerus. Ketika Hadhrat Muhriz datang, para bandit menyerangnya baik dengan cara diam-diam maupun dengan cara lain untuk mensyahidkan beliau.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 54)

Pendeknya, Hadhrat Salamah mengambil alih kendali kuda Hadhrat Muhriz dan menyebabkan cerai-berainya musuh tetapi musuh melancarkan serangan dan mensyahidkan Hadhrat Muhriz. Di dalam peristiwa ini terdapat pelajaran bagi kita dalam hal syahidnya Hadhrat Muhriz. Kedua, keberanian bagaimana keberanian Hadhrat Salamah dan beliau pun menguasai ilmu strategi perang. Bagaimana beliau mengambil kembali harta yang dirampas para bandit itu.

Akan tetapi, hal yang terpenting yang dapat kita amalkan keteladanan Nabi Muhammad (saw). Ketika harta berhasil diambil kembali, Hadhrat Salamah bertanya, “Bolehkah saya mengejar dan membunuh mereka?”

Rasul menjawab, “Biarkan mereka pergi. Harta rampasan telah diambil kembali dan juga tidak ada keperluannya.”

Hal yang menjadi tujuan Rasul bukanlah untuk membunuh. Setelah berhasil mengambil kembali harta yang dirampas itu lalu musuh kabur dan sebagiannya ada yang terluka. Namun, Rasulullah (saw) tidak melakukan pembunuhan apapun saat itu bahkan menghindari konflik dan perang lebih lanjut.

Salamah lebih lanjut meriwayatkan, “Lalu datanglah seorang laki-laki dari suku Ghathfan seraya berkata, ‘Seseorang telah menyembelih unta untuk mereka (para perampok tadi), ketika mereka menguliti hewan tersebut, tiba-tiba mereka melihat debu mengepul, hingga mereka lari terbirit-birit [sambil mengatakan, “Akwa dan teman-temannya datang.”].’

Keesokan harinya Rasulullah (saw) bersabda, كَانَ خَيْرَ فُرْسَانِنَا الْيَوْمَ أَبُو قَتَادَةَ وَخَيْرَ رَجَّالَتِنَا سَلَمَةُ ‘Sebaik-baik prajurit penunggang kuda saat ini adalah Abu Qatadah, sedangkan sebaik-baik prajurit pejalan kaki adalah Salamah [sampai-sampai telah menyulitkan pihak musuh].’”[21]

Salamah melanjutkan, “Kemudian Rasulullah (saw) memberikan dua dua bagian pemberian sebagai ganjaran kepada saya, yaitu; sebagai bagian andil pengendara dan sebagai pejalan kaki, dan saat itu saya menggabungkan menjadi satu. Kemudian kami kembali ke Madinah dan saya membonceng di belakang Rasulullah (saw) dengan menaiki unta bernama Adhba` (العضباء).”

Salamah berkata, “Ketika kami tengah di perjalanan, ada seorang sahabat Anshar – yang paling cepat larinya – mengajak kami untuk lomba lari cepat.”

Sekarang di sela-sela peperangan dan musuh yang terus mengganggu, para sahabat selalu menciptakan sarana untuk menghibur diri, mereka saling melontarkan tantangan yang ringan-ringan satu sama lain, supaya waktu berlalu dan supaya ketegangan yang selalu meliputi dapat berkurang.

Salamah berkata, “Lalu sahabat Anshar itu berkata, ‘Tidakkah ada orang yang mau berlomba lari dengan saya menuju Madinah?’ dan ia mengulanginya sampai beberapa kali.”

Salamah melanjutkan, “Setelah saya mendengar perkataannya, saya bertanya, ‘Apakah kamu tidak memperlihatkan penghargaan kepada orang yang terhormat? Ataukah hendak memperoleh wibawa di hadapan orang yang terpandang?’

Dia menjawab, ‘Tidak, kecuali Rasulullah (saw).’

Saya berkata, ‘Wahai Rasulullah, saya rela mengorbankan ayah dan ibuku demi Anda. Izinkan saya untuk adu lari cepat dengan orang ini!’

Beliau menjawab, ‘Silahkan jika kamu mau.’

Saya katakan kepada orang itu, ‘Ayo mulai.’ Lalu saya berlari. Memang saya sengaja membiarkan dia hingga ia mendaki satu atau dua bukit, sebab saya khawatir akan kehabisan tenaga, kemudian saya berlari melewati jejaknya dan saya masih membiarkan dia mendaki satu atau dua bukit. Kemudian saya pacu lagi lari sekencang-kencangnya sehingga saya dapat menjumpainya. kemudian saya menepuk di antara pundaknya. Saya berkata, ‘Demi Allah, kamu telah didahului.’”

Perawi mengatakan, “Saya kira Salamah berkata, ‘Saya telah mendahuluinya ke Madinah. Kami tinggal sampai tiga malam. Setelah itu kami berangkat ke Khaibar bersama Rasulullah (saw).’”[22]

Dalam kitab Tarikh (sejarah) karya ath-Thabari (تاريخ الطبري) berkenaan dengan perang tersebut selengkapnya sebagai berikut: Hadhrat Asim bin Amru bin Qatadah (عاصم بن عمر بن قتادة) meriwayatkan, أن أول فارس لحق بالقوم محرز بن نضلة أخو بنى أسد بن خزيمة ويقال لمحرز الأخرم ويقال له قمير “Pada perang Dzu Qarad, kuda yang paling dahulu sampai mendekat musuh adalah kuda Hadhrat Muhriz bin Nadhlah dari antara Banu Asad bin Khuzaimah. Hadhrat Muhriz disebut juga dengan panggilan Akhram dan juga Qumair.”

Ketika diumumkan seruan kepada umat Muslim untuk berkumpul dikarenakan pihak musuh telah merampok dan menyerang maka kuda milik Hadhrat Mahmud bin Maslamah (محمود بن مسلمة) yang terikat di kebunnya, ketika mendengar suara ringkikan kuda-kuda lainnya, mulai melompat-lompat di tempat. Itu adalah kuda yang baik dan terdidik. Ketika itu sebagian dari antara wanita Banu Abdul Asyhal melihat kuda terikat yang melompat-lompat seperti itu mengatakan kepada Hadhrat Muhriz bin Nadhlah, يا قمير هل لك في أن تركب هذا الفرس فإنه كما ترى ثم تلحق برسول الله صلى الله عليه وسلم وبالمسلمين “Wahai Qumair! Apakah Anda mampu mengendarai kuda tersebut sementara keadaannya seperti yang tengah Anda lihat lalu pergi menyusul umat Muslim yang tengah bersama Rasulullah (saw)?”

Beliau mengatakan, “Ya Saya siap.” Para wanita itu lalu memberikan kuda tersebut kepada beliau dan beliau menungganginya. Hadhrat Muhriz menjalankan kuda tersebut dengan cepat sampai-sampai beliau dapat menyusul kelompok yang saat itu tengah bersama dengan Rasulullah (saw). Hadhrat Muhriz berhenti di depan kelompok tersebut dan berkata, قفوا معشر اللكيعة حتى يلحق بكم من وراءكم من أدباركم من المهاجرين والأنصار “Wahai kelompok kecil! Tunggulah sampai kelompok Muhajir dan Anshar lain yang ada di belakang kalian dapat menyusul kalian.”

Perawi mengatakan bahwa seorang musuh menyerang beliau dan mensyahidkan beliau. Lalu kuda tersebut kabur tak terkendali dan tidak ada yang mampu mengendalikannya sehingga sampai di kawasan Banu Abdul Asyhal dan berhenti di dekat tali yang mengikatnya sebelumnya. Diantara umat Muslim tidak ada yang syahid pada waktu itu selain beliau.[23]

Berdasarkan riwayat di dalam Shahih Muslim, sahabat pemilik kuda tersebut bernama Hadhrat Muhammad bin Maslamah [bukan Mahmud bin Maslamah]. Kuda beliau bernama Dzul Lama (ذو اللمّة).

Berdasarkan riwayat lainnya Hadhrat Muhriz bin Nadhlah syahid ketika menunggangi kuda milik Hadhrat Ukkasah bin Mihshan (عكاشة بن محصن). Kuda tersebut dinamai Janah (الجناح) dan beberapa hewan diambil kembali dari tangan musuh. Rasulullah (saw) berangkat dari tempat beliau lalu sampai di gunung Dzi Qarad dan tinggal. Di sanalah para sahabat menemui Rasulullah (saw) dan tinggal sehari-semalam. Salamah bin Akwa bertanya kepada Rasul, “Wahai Rasulullah (saw)! Jika tuan berkenan mengirimkan 100 pasukan bersama saya, maka saya akan bebaskan hewan-hewan lainnya itu dari tangan musuh dan membunuh mereka.”

 Rasulullah (saw) bersabda, “Kalian mau kemana? Saat ini mereka tengah minum-minuman keras Ghathfan.”[24]

Selanjutnya, Rasulullah (saw) membagi para sahabat dalam jumlah 100 orang per kelompok dan membagikan unta untuk dimakan kemudian beliau (saw) kembali ke Madinah.[25]

Beliau (saw) tidak lebih lanjut mengejar musuh dan membiarkan mereka pergi. Yang syahid pada kesempatan itu hanya Hadhrat Muhriz. Menurut satu riwayat, beliau adalah pengendara kuda pertama yang syahid. Itu jugalah yang tertulis pada riwayat sebelumnya.

Sahabat berikutnya bernama Hadhrat Suwaibith bin Sa’d (سُوَيْبِط بن سعد) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau disebut juga Suwaibith bin Harmalah (سُوَيْبِط بن حَرْمَلَة). Dalam riwayat lain beliau juga bernama Suwaibith bin Sa’d bin Harmalah (سويبط بن سعد بن حرملة) dan Salith bin Harmalah (سَلِيط بن حَرّملة).[26] Beliau berasal dari Kabilah Banu Abdu Daar bin Qushay (عبد الدار بن قُصَي بن كلاب القرشي العَبْدَرِيّ). Ibunda beliau bernama Hunaidah (هُنيدة بنت خَبّاب).

Beliau termasuk Muslim awwalin. Sebagian besar penulis buku Sirah menetapkan beliau sebagai Muhajirin Habsyah (yang pernah berhijrah ke Habsyah).[27]

Hadhrat Suwaibith hijrah ke Madinah. Setelah hijrah beliau tinggal di rumah Hadhrat Abdullah bin Salamah Ajlani (عبد الله بن سَلَمَةَ العَجْلاني). Hadhrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat A’idh bin Ma’idh (عائذ بن ماعص الزُّرقي). (شهد سُويبط بدرًا وأُحُدًا‏.) Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud. [28]

Hadhrat Ummu Salamah meriwayatkan, خرج أبو بكر الصَّديق رضي الله عنه في تجارةٍ إلى بصرى قبل موت النّبي صَلَّى الله عليه وسلم بعامٍ، ومعه نُعيمان وسُوَيْبِط بن حَرملة، وكانا قد شهدا بدرًا “Setahun sebelum kewafatan Rasul, Hadhrat Abu Bakr pergi ke Basrah, satu daerah di Syria untuk berdagang. Hadhrat Nuaiman (نُعيمان) dan Hadhrat Suwaibith bin Harmalah juga ikut serta bersama beliau dan kedua orang ini ikut juga pada perang Badr. Hadhrat Nuaiman bertugas sebagai pengawas perbekalan dan mengatur pembagian makanan.

Hadhrat Suwaibith seorang humoris. Hadhrat Suwaibith berkata kepada Hadhrat Nuaiman, ‘Berikan saya makanan.’

Hadhrat Nuaiman menjawab, ‘Saya tidak dapat memberikan makanan, sebelum Hadhrat Abu Bakr datang.’

Hadhrat Suwaibith berkata, ‘Jika kamu tidak memberikan saya makanan, saya akan membuatmu marah.’

Sebelum ini pun pernah saya sampaikan kisah ini secara singkat. Ketika dalam perjalanan itu mereka lewat di dekat suatu kaum, Suwaibith berkata kepada kaum tersebut, ‘Apakah kalian akan membeli budak belianku?’

Mereka menjawab, ‘Ya.’

Suwaibith berkata, ‘Budak tersebut banyak bicara, tolong dicamkan, dia akan terus mengatakan bahwa dia merdeka bukan hamba sahaya, jika ia mengatakan itu kepada kalian, janganlah kalian kembalikan padaku.’

Kaum itu menjawab, ‘Tidak akan terjadi demikian. Kami ingin membelinya darimu.’

Mereka lalu membeli hamba sahaya tersebut dengan 10 unta betina. Mereka menghampiri Hadhrat Nuaiman dan mengikat lehernya dengan tali.

Nuaiman berkata, ‘Orang itu tengah bercanda dengan kalian, saya merdeka, bukan budak.’

Namun mereka menjawab, ‘Orang itu telah bilang kepada kami bahwa nanti kamu akan bilang begitu.’

Lalu mereka menarik Nuaiman.

Ketika Hadhrat Abu Bakr kembali dan orang-orang memberitahukan kepada beliau perihal Nuaiman tadi, Abu Bakr mengejar orang-orang itu dan mengembalikan unta-unta itu kepada kaum tersebut dan mengambil kembali Nuaiman dengan mengatakan, ‘Orang ini bukan budak, Suwaibith hanya bercanda saja dengan kalian.’

(Sahabat pun terkadang bercanda seperti itu.) Ketika orang-orang itu kembali datang menjumpai Rasulullah (saw) lalu menceritakannya kepada beliau Saw. Perawi meriwayatkan: Mendengar candaan tadi Rasulullah (saw) tertawa. Candaan ini mulai diketahui khalayak umum (terkenal). Rasulullah (saw) dan para sahabat sering menyinggung dan menikmati candaan itu sampai satu tahun lamanya.[29]

Kita jumpai kejadian tersebut diatas dengan sedikit perbedaan, sebagaimana dalam kitab-kitab tertulis bahwa orang yang menjual budak itu bukanlah Suwaibith melainkan Hadhrat Nuaiman.

Setelah menceritakan mengenai topik sahabat, saya ingin menyampaikan secara singkat berkenaan dengan ilham yang diterima Hadhrat Masih Mau’ud (as) yaitu, وسّع مكانك ”Wassi’ makaanaka” (perluaslah rumah engkau).[30] Ilham tersebut beliau terima dalam beberapa kesempatan.

Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda, “Allah Ta’ala mengilhamkan ilham tersebut ketika jumlah orang yang biasa hadir dalam majlis saya mungkin hanya dua atau tiga orang saja. Saat itu tidak ada yang mengenali saya. Kemudian, ilham tersebut terus turun dalam berbagai kesempatan bersama ilham-ilham lainnya. Bersamaan dengan ilham tersebut, ilham-ilham lainnya pun turun dalam berbagai waktu yang berisikan tetang beragam kabar suka dan karunia-karunia Allah Ta’ala. Ketika Allah ta’ala memerintahkan para nabi-Nya melalui ilham untuk melakukan sesuatu, artinya Allah Ta’ala memberikan dukungan dan pertolongan-Nya kepadanya dan akan menyokong dengan segala sarana pendukungnya. Dengan begitu akan sampai pada kesempurnaan.”

Seperti itu jugalah pengalaman kita. Sejarah jemaat memberitahukan kepada kita betapa dahsyatnya Allah Ta’ala menggenapi ilham tersebut dan terus menggenapinya sampai saat ini. Kita, hamba Hadhrat Masih Mau’ud (as) yang tidak berarti, terus menyaksikan penggenapan ilham Hadhrat Masih Mau’ud (as) tersebut dalam berbagai masa. Setiap ilham yang diterima Hadhrat Masih Mau’ud (as), perintah Allah Ta’ala kepada beliau dalam urusan apapun atau Allah Ta’ala mengabarkan beliau dalam corak nubuatan sebenarnya merupakan kabar suka penyebaran dan kemajuan Islam dengan perantaraan beliau dan juga kabar suka tersebarnya pesan Rasulullah (saw) di dunia ini melalui Khilafat paska kewafatan beliau (as). Walhasil, kemajuan yang kita saksikan setiap saat sebenarnya merupakan bagian dari rencana yang telah Allah Ta’ala rancang untuk menyebarkan Islam ke seluruh dunia.

Setelah menyampaikan pengantar tersebut, saya akan kembali lagi pada topik ilham Hadhrat Masih Mau’ud (as), وسّع مكانك ”Wassi’ makaanaka” (perluaslah rumah engkau). Paska hijrahnya (setelah perpindahan) Khilafat ke sini (UK, Inggris Raya), Jemaat telah mendirikan tempat-tempat baru di Inggris dan di bagian lain Eropa, Amerika, Afrika dan negara-negara lainnya. Seiring dengan penyebaran Jemaat, pembangunan pun semakin meluas dan Allah Ta’ala pun senantiasa memberikan kemudahan tempat-tempat baru kepada kita.

Ketika Hadhrat Khalifatul Masih IV (keempat) ke sini (UK, Inggris Raya), Allah Ta’ala dengan segera memperlihatkan pemandangan tanda yang luar biasa dari dukungan-Nya dengan sehingga Jemaat mendapatkan taufik untuk dapat membeli lahan seluas 25 acre di sebuah tempat yang kemudian kita namai Islamabad. Setelah itu, lahan bertambah 6 acre. Jalsah Salanah juga pernah diselenggarakan di sana.[31] Perumahan para karyawan dan waqifin zindegi pun dibangun di sana. Selain itu, ada juga rumah untuk kediaman Khalifatul Masih dan sejumlah perkantoran. Di sebuah lahan yang seperti barak militer telah dibangun sebuah Masjid juga. Saya ingat ketika saya datang kemari pada tahun 1985, secara khusus Hadhrat Khalifatul Masih Ar-Rabi bersabda kepada saya, “Bagus sekali tempat yang telah Allah berikan kepada kita sehingga mencukupi sebagai kantor-kantor pusat bagi kita.” Lebih kurang kata-kata yang beliau (rha) ungkapkan seperti itu meskipun tidak persis. Saya yakin dan beberapa kesaksian pun membuktikan Hadhrat Khalifatul Masih Ar-Rabi berniat untuk membangun markas di sana [di Islamabad].

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 46)

Bagi setiap pekerjaan, Allah Ta’ala telah menetapkan satu waktu. Sekarang pun Allah Ta’ala telah memberikan taufik kepada jemaat untuk membuat bangunan baru di Islamabad. Kantor-kantor baru telah dibangun dengan fasilitas yang lebih baik, begitu juga masjid, kediaman Khalifah dan perumahan bagi para karyawan jemaat dan Waqifin Zindegi serta pembangunan lainnya.

Kantor-kantor kita di kota London ialah beberapa rumah yang telah dijadikan perkantoran sementara dan aktifitas perkantoran berlangsung cukup sulit di dalam ruangan sempit. Disebabkan luasnya pekerjaan sehingga tempat pun terasa semakin sempit. Selain itu pihak pemerintah daerah pun sering menyampaikan keberatannya bahwa rumah-rumah tersebut dibuat untuk fungsi tempat tinggal, bukan kantor. Pemerintah memerintahkan untuk mengalihfungsikan lagi [menutup kantor-kantor kita]. Biasanya keluhan tersebut disampaikan dari waktu ke waktu.

Sekarang, setelah berdirinya bangunan baru, tiga atau empat buah kantor yang biasanya bertempat di rumah-rumah di London tadi akan dipindahkan ke Islamabad (Tilford, termasuk wilayah administrasi Surrey), insya Allah. Demikian pula, bersamaan dengan pengembangan Islamabad, Allah Ta’ala pun telah memfasilitasi Jemaat dengan bangunan dua tingkat yang besar di Farnham (termasuk wilayah administrasi Surrey) yang di dalamnya terdapat percetakan. Jaraknya 2-3 mil dari Islamabad. Khuddamul Ahmadiyah juga mendapatkan taufik untuk membeli sebuah bangunan besar di sini.

Sebelum ini, Allah Ta’ala telah memberikan taufik untuk membeli lahan di Hadiqatul Mahdi (Alton, Hampshire) untuk Jalsah yang terletak tidak jauh dari Islamabad seluas lebih dari 200 acre.[32]

Begitu juga bangunan Jamiah yang sebelumnya berada di London berpindah ke lahan Jamiah saat ini dengan harga beli yang sangat rendah. Selain itu, lingkungannya lebih baik disertai dengan fasilitas kemudahan. Jamiah saat ini terletak diatas lahan yang luasnya sekitar 30 acre. Semua tempat-tempat ini jaraknya sekitar 10 sampai 20 menit dari Islamabad.

Tidak ada direncanakan dari awal dalam pembelian seluruh tempat-tempat ini demi pengembangan Islamabad melainkan semua ini adalah rencana Tuhan sehingga seluruh tempat ini berlokasi saling berdekatan satu sama lain. Seiring dengan Markas pun Allah Ta’ala memfasilitasi dengan hal-hal lainnya. Keberadaan Jamiah yang dekat pun adalah perlu. Doakanlah semoga berkumpulnya tempat tempat tersebut diberkati oleh Allah Ta’ala dari berbagai sisi.

Seperti yang telah saya katakan, kediaman Khalifah, perkantoran dan lainnya berpindah ke sana (Islamabad). Telah berdiri juga masjid besar di sana. Karena itu, insya Allah dalam beberapa hari ke depan saya akan berpindah dari London ke Islamabad. Doakan juga supaya setelah perpidahan ini tempat tinggal di sana diberkati dari berbagai sisi, semoga Allah Ta’ala senantian menurunkan karunia-Nya. Semoga Allah Ta’ala semakin memperluas tabligh Islam dari Islamabad lebih dari sebelumnya dan semoga ilham “وسع مكانك” tidak hanya menjadi sarana perluasan tempat saja, bahkan semoga menjadi sarana perluasan dalam penyempurnaan rencana Tuhan.

Perlu juga saya sampaikan bahwa disebabkan lalu lalang para Ahmadi yang datang ke masjid Fazl, penduduk yang bertetangga dengan masjid Fazl pun sering merasa keberatan dan mengeluhkan lalu lintas dan lahan parkir. Maka dari itu, para Ahmadi yang akan datang ke Islamabad pun hendaknya tidak memberikan peluang kepada penduduk sekitar untuk melontarkan keluhan yang sama. Perhatikanlah selalu disiplin dan kehati-hatian dalam berlalu lintas.

Berkenaan dengan ibadah shalat jumat, pada umumnya saya akan tetap menyampaikan khotbah Jumat di Masjid Baitul Futuh, insya Allah. Saya telah katakan kepada Amir Sahib untuk membuat program dan sampaikanlah keadaan jemaat-jemaat bahwa jika ada Ahmadi atau suatu Jemaat sekitar yang ingin melaksanakan ibadah jumat di Islamabad, bisa melaksanakannya. Lakukan pembagian. Jemaat-Jemaat dalam radius jarak 20 mil dari Islamabad dapat melaksanakan ibadah Jumat di Islamabad.

Untuk selengkapnya akan diinformasikan oleh Amir Sahib UK kepada para ketua jemaat terkait. Bagi mereka yang berjarak lebih jauh dari 20 mil dan ingin shalat jumat di Islamabad, akan diberi tahu nantinya jemaat mana saja atau bagaimana mereka akan diberikan giliran untuk itu. Sekali lagi saya sampaikan, doakanlah semoga Allah Ta’ala memberkati rencana dan kepindahan ini dari berbagai sisi.


[1]Banu al-Muthallib ialah keturunan al-Muthallib putra Abdu Manaf ibn Qushay. Al-Muthallib ialah adik Hasyim ibn Abdu Manaf. Abdul Muththalib, kakek Nabi Muhammad saw ialah putra Hasyim. Hasyim mempunyai seorang istri di Makkah dan satu istri lagi di Madinah. Hasyim meninggal saat putranya yang bernama Syaibah masih remaja. Syaibah yang tinggal di Madinah dibawa ke Makkah oleh al-Muthallib. Saat tiba di Makkah, masyarakat yang tidak paham berseru memanggil Syaibah, ‘Abdul Muthallib!’ (Budaknya al-Muthallib). Meski sudah dijelaskan namanya Syaibah, beliau tetap dipanggil Abdul Muthallib. Referensi: The History of Islam vol. 1, Akbar Shah Najedabadi, Riyadh-KSA, 2000.

[2] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 30, Hussain bin Haris, Dar-ul-Hayaa al-Turath Al-Arabi, Beirut, Lebanon, 1996; Al-Isti’ab fi Ma’rifatis Sahaba, Vol. 3, p. 141, Ubaida bin Haris, Dar-ul-Kutb Al-Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, 2002; Usdul Ghaba, Vol. 1, p. 573, Hussain bin Haris, Dar-ul-Kutub Ilmiyyah, Beirut.

[3] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 30, Hussain bin Haris & Vol. 8, p. 364, Dar-ul-Hayaa al-Turath Al-Arabi, Beirut, Lebanon, 1996.

[4] Lughatul Hadith, Vol. 4, p. 487, “Wasaq” & Vol. 2, p. 648, “Saa, Nashir Numani Kutub Khana, Lahore, 2005.

[5] Usdul Ghaba, Vol. 3, p. 33, Safwan bin Wahab, Dar-ul-Kutub Ilmiyyah, Beirut; Al-Asaab fi Tameez Al-Sahaba, Vol. 3, pp. 358-359, Safwan bin Wahab, Dar-ul-Kutb Al-Ilmiyyah, Beirut, 1995; Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 318, Safwan bin Baidha, Dar-ul-Kutb Al-Ilmiyyah, Beirut, 1990.

[6] Ath-Thabaqaatul Kubra karya Ibnu Sa’d (الطبقات الكبير لابن سعد), jilid ketiga (المجلد الثالث ): وَشَهِدَ مُبَشِّرٌ بَدْرًا وَقُتِلَ يَوْمَئِذٍ شَهِيدًا ، قَتَلَهُ أَبُو ثَوْرٍ

[7] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, pp. 248-347, Mubashir bin ‘Abd-il-Munzir, Dar-ul-Hayaa al-Turath Al-Arabi, Beirut, Lebanon, 1990.

[8] Al-Sira Al-Nabwaiyyah Li ibn Hisham, p. 335, Zikr Muhajireen ilaa Al-Medina, Dar-ul-Kutub Al-ilmiyyah, Beirut, 2001.

[9] Usdul Ghabah Fi Marifat Al-Sahaba, Pt. 5, Mubashir bin Abd-il-Munzir, p. 53, Dar-ul-Kutb Al-Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, 2008; Al-Tabaqaat-ul-Kubra, Pt. 3, p. 241, Mubashir bin ‘Abd-il-Munzir, Dar-ul-Hayaa al-Turath Al-Arabi, Beirut, Lebanon, 1996) (Lughatul Hadith, Vol. 2, p. 149.

[10] Al-Mustadrak Ala Al-Sahihain, Vol. 5, pp. 1840-1841, Kitab Marifat Al-Sahaba, Zikr Manaqib Abdillah bin Amr, Maktaba Nizar Mustapha, Mecca, 2000; Zaadul Ma’ad fi hadyi khairil ‘ibaad (Bekal menuju akhirat dalam petunjuk dari sebaik-baik hamba) karya Imam Ibnul Qayyim al-Jauziyyah (زاد المعاد في هدي خير العباد), pasal petunjuk beliau (saw) mengenai urutan kontak dengan kaum kafir dan munafik (فصل في ترتيب سياق هديه مع الكفار والمنافقين من حين بعث إلى حين لقي الله عز وجل), pasal peperangan dan ekspedisi (فصل في سياق مغازيه وبعوثه على وجه الاختصار), perang Uhud (فصل في غزوة أحد), peristiwa dalam perang Uhud (أحداث غزوة أحد); tercantum juga di dalam as-Sirah an-Nabawiyyah karya Raghib as-Sarjani (السيرة النبوية – راغب السرجاني)

[11] Al-Allamah az-Zurqani dalam (شرح الزرقاني على المواهب اللدنية بالمنح المحمدية) Syarh (komentar) atas kitab al-Mawahib al-Laduniyyah menyebutkan demikian. Az-Zurqani dimaksud nama lengkapnya ialah Abu Abdullah Muhammad ibn Abd al-Baqi bin Yusuf bin Ahmad bin ‘Ulwan az-Zurqani (أبوعبد الله محمد بن عبد الباقي بن يوسف بن أحمد بن علوان الزرقاني، الفقيه المالكي الأصولي) (lahir 1122 H/1645 – w 1122 H/1710 M). Zurqan ialah nama sebuah desa di Mesir. Teks dari As-Samhudi di dalam kitab Wafa menyebutkan hal serupa: وحكى الواقدي إنكار ذلك كله عن غير واحد من شيوخ بني غفار ، قالوا : إنما هي مأوانا ومنازلنا وما ملكها أحد قط يقال له بدر ، وإنما هو علم عليها كغيرها من البلاد ، وبدر الموعد ، وبدر القتال ، وبدر الأولى ، وبدر الثانية ، وبدر الثالثة ، كله موضع واحد ، واستشهد من المسلمين بوقعة بدر التي أعز الله بها الإسلام أربعة عشر رجلا ، منهم أبوعبيدة بن الحارث تأخرت وفاته حتى وصل الصفراء ، ويظهر من كلام أهل السّير أن بقيتهم دفنوا ببدر ، وبها مسجد العمامة المتقدم

[12] Majma’uz Zawaaid wa mambaul Qawaid (مجمع الزوائد ومنبع الفوائد), Kitab tentang peperangan (كتاب المغازي والسير), bab mengenai umat Muslim yang terbunuh di medan Badr (باب فيمن قتل من المسلمين يوم بدر). Tercantum juga di dalam Lawami’ul atau Lawaihul Anwaril Bahiyyah wa Sawathi’ul Asraril Atsariyah li syarh ad-Durratil madhiyyah fi uqdil Firqotil-Mardhiyyah (لوامع الأنوار البهية وسواطع الأسرار الأثرية لشرح الدرة المضية في عقد الفرقة المرضية), bab ke-5 (الباب الخامس ذكر سيدنا محمد وبعض الأنبياء وفضله وفضل أصحابه وأمته), Pasal mengenai keutamaan para Sahabat Nabi yang mulia ridha Allah atas mereka (فصل ذكر فضل الصحابة الكرام رضي الله عنهم), peserta perang Badr (أهل بدر); Syarh Al-Allama Al-Zurqani, Pt. 3, p. 327, Baab Ghazwah-e-Badr Al-Kubra, Darul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, 1996.

[13] Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة)

[14]Usdul Ghabah (أسد الغابة).

[15] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d: (شهد بدرًا وأُحُدًا والخندق والمشاهد كلّها مع رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، وقُتل يوم اليمامة شهيدًا سنة اثنتي عشرة في خلافة أبي بكر الصّديق، رحمة الله عليه); Al-Sira Al-Nabwaiyyah Li ibn Hisham, p. 469, Dar-ul-Kutub Al-ilmiyyah, Beirut, 2001; Usdul Ghaba, Vol. 5, pp. 412-413, Warqa bin Ayas, Dar-ul-Kutub Al-ilmiyyah, Beirut, 2008; Al-Ishaabah fi Tamyiz Al-Sahaba, Vol. 6, p. 471, Warqa bin Ayas, Dar-ul-Kutb Al-Ilmiyyah, Beirut, 2005

[16] Kitab al-Maghazi oleh Muhammad bin Umar al-Waqidi (كتاب المغازي للواقدي), bab (بَابُ شَأْنِ سَرِيّةِ عَبْدِ اللّهِ بْنِ أُنَيْسٍ إلَى سُفْيَانَ بْنِ خَالِدِ بْنِ نُبَيْحٍ).

[17] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Pt. 3, Vol. 3, p. 52, Muhriz bin Nadhlah, Dar-ul-Hayaa al-Turath Al-Arabi, Beirut, 1996; Usdul Ghabah Fi Marifat Al-Sahaba, Vol. 5, p. 68, Muhriz bin Nadhlah, Dar-ul-Kutub Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, 2008.

[18] Shahih Muslim, (كتاب الجهاد والسير), (باب غَزْوَةِ ذِي قَرَدٍ وَغَيْرِهَا).

[19] Shahih Muslim, (كتاب الجهاد والسير), (باب غَزْوَةِ ذِي قَرَدٍ وَغَيْرِهَا).

[20] Shahih al-Bukhari, kitab jihad dan ekspedisi (كتاب الجهاد والسير), (باب مَنْ رَأَى الْعَدُوَّ فَنَادَى بِأَعْلَى صَوْتِهِ يَا صَبَاحَاهْ. حَتَّى يُسْمِعَ النَّاسَ).

[21] Shahih Muslim, (كتاب الجهاد والسير), (باب غَزْوَةِ ذِي قَرَدٍ وَغَيْرِهَا).

[22] Shahih Muslim, Kitab-ul-Jihad Wa Al-Sair (كتاب الجهاد والسير), Baab Ghazwah Dhi Qard Wa Ghairuha (باب غَزْوَةِ ذِي قَرَدٍ وَغَيْرِهَا), Vol. 9, pp. 228-238, Hadith no. 3358, Noor Foundation, 2008; Sahih Al-Bukhari, Kitab-ul-Maghazi, Baab Ghazwah Zaat-ul-Qard, Hadith no. 4194.

[23] Ath-Thabari (تاريخ الطبري – الطبري – ج ٢ – الصفحة ٢٥٩).

[24] Tarikhul Islam karya adz-Dzahabi (تاريخ الإسلام – الذهبي – ج ٢ – الصفحة ٣٣٦). فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم فيما بلغني: إنهم الآن ليغبقون في غطفان

[25] Tarikh Al-Tabari, Vol. 3, Ghazwah Dhi Qard, pp. 115-116, Maktaba Dar-ul-Fikr, 3rd Edition, 2002; Al-Thabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 70, Muhriz bin Nadhlah, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1990.

[26] Usdul Ghabah (أسد الغابة); dan Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة).

[27] Usdul Ghabah Fi Marifat Al-Sahaba, Vol. 5, p. 354, Suwaibit bin Sa’d, Dar-ul-Fikr, Beirut, Lebanon, 2003; Al-Asaab fi Tameez Al-Sahaba, Vol. 6, p. 368, Nuaiman bin Amr, Dar-ul-Kutb Al-Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, 2005; Tarikh Dimashq Al-Kabir Li Ibn Assakir, Vol. 12, Pt. 24, p. 117, Dar-ul-Haya Al-Turath Al-Arabi, Beirut, Lebanon.

[28] Ath-Thabaqaat al-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 65, Suwaibit bin Sa’d, Dar-ul-Ihaya Al-Turath Al-Arabi, Beirut, Lebanon, 1996.

[29] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب); Sunan Ibn Maaja, Kitab-ul-Adab, Baab Al-Mazaah, Hadith no. 3719; Mujam-ul-Buldan, Vol. 1, p. 522, Dar-ul-Kutub Al-Ilmiyyah, Beirut.

[30] Siraj-e-Munir, Ruhani Khazain, Vol. 12, p. 73.

[31] 1 acre = 0,4 hektar. 25 acre = 10 hektar lebih.

[32] Negara-negara Britania Raya (UK) adalah istilah yang dapat digunakan untuk menjelaskan Inggris (England), Irlandia Utara, Skotlandia dan Wales: empat bagian dari Britania Raya. Tingkat tertinggi dari pemerintahan daerah di Inggris terdiri dari sembilan wilayah, yakni: Inggris Timur Laut, Inggris Barat Laut, Yorkshire dan Humber, Midlands Timur, Midlands Barat, Inggris Timur, Inggris Tenggara (South East England), Inggris Barat Daya, dan London. Islamabad terletak di Tilford, termasuk wilayah administrasi Surrey. Hadiqatul Mahdi terletak di Alton, termasuk wilayah administrasi Hampshire. Surrey dan Hampshire termasuk wilayah pemerintahan South East England. Masjid Fazal terletak di Southfields, Wandsworth, wilayah London. Ia terletak di hampir di tengah wilayah kota London. Masjid Baitul Futuh terletak di Morden, wilayah selatan-barat daya kota London. Wilayah kota London agak pinggir dan berbatasan dengan Region (wilayah) Surrey.