Pembahasan mengenai 3 Ash-haab-e-Badr (Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) peserta perang Badr) dan dua Almarhum.

Hadhrat Yazid bin TsabitradhiyAllahu ta’ala ‘anhu, Hadhrat Muawwidz bin Amru bin JamuhradhiyAllahu ta’ala ‘anhu dan Hadhrat Bisyr bin Baraa bin MarurradhiyAllahu ta’ala ‘anhu.

Asal-usul beliau dan keluargaHadhrat Yazid bin Tsabit (ra); sebab merantau dan tinggal di Makkah; pernikahan beliau atas pengaturan Nabi (saw); Cara Hijrah beliau; pengkhidmatan beliau; kewafatan beliau. Beberapa petunjuk dan nasehat. Riwayat mengenai teguran Nabi (saw) terhadap para Sahabat yang tidak mengabari kematian seorang wanita Islam pengkhidmat kebersihan masjid. Beberapa Hadits mengenai jenazah.

Asal-usul beliau dan keluargaHadhrat Muawwidz bin Amru bin Jamuh (ra); semangat sekeluarga dalam menjemput kesyahidan.

Asal-usul beliau dan keluargaHadhrat Bisyr bin Baraa bin Marur (ra); keluarga pemimpin di Madinah; awal masuk Islam di kala Nabi Muhammad (saw) masih di Makkah; pengakuan kepemimpinan beliau; makna kantuk dan ketentraman saat keadaan perang Uhud; kematian Hadhrat Bisyr bin Baraa bin Ma’rur (ra) akibat peracunan; penjelasan Hadhrat Khalifatul Masih IV (rha) tentang makna kantuk dan ketentraman saat keadaan perang Uhud; penjelasan Hadhrat Khalifatul Masih II atau Mushlih Mau’ud (ra) mengenai Hadits kewafatan Nabi Muhammad (saw) disebabkan peracunan oleh wanita Yahudi. Sebagian ulama Islam berpandangan bahwa Nabi (saw) mengalami kesyahidan hal mana itu ditolak dalam uraian Hadhrat Khalifatul Masih V (atba). Penjelasan lembaga riset Jemaat tentang hal ini. Perihal orang yang masih hidup menitipkan salam kepada orang yang hendak meninggal supaya nanti menyampaikan salam kepada kerabat yang sudah meninggal.

Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 29 November 2019 (29 Nubuwwah 1398 Hijriyah Syamsiyah/ Rabi’ul Akhir 1441 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden, London, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Hadhrat Yazid bin Tsabit (يزيد بن ثابت)radhiyAllahu ta’ala ‘anhuadalah seorang sahabat Badr. Beliau berasal dari Anshar kabilah Khazraj, keluarga Bani malik bin Najjar. Ayahanda beliau bernama Tsabit bin adh-Dhahhaak (ثابت بن الضحاك بن زيد بن لوذان بن عَمرو بن عبد عوف بن مالك بن النجار). Ibunda beliau bernama an-Nawaar binti Malik (النَّوار بنت مالك بن صِرْمة بن مالك بن عَدِيّ بن عامر، من بني عديّ بن النجار). Beliau adalah kakak Hadhrat Zaid bin Tsabit. Beliau menikahi Hadhrat Dubaiyah binti Tsabit bin Khalid (دُبْيَة بنت ثابت بن خالد بن النعمان بن خَنْساء بن عَسِيرةَ بن عَبد عوف، من بني مالك بن النجار).

Diriwayatkan bahwa beliau ikut perang Badr dan Uhud. Beliau syahid pada perang Yamamah tahun 12 Hijri pada masa kekhalifahan Hadhrat Abu Bakar. Berdasarkan riwayat lain beliau wafat pada perang Yamamah beliau terkena panah lalu wafat dalam perjalanan pulang.

Yazid bin Tsabit meriwayatkan (قَالَ أَخْبَرَنِي خَارِجَةُ بْنُ زَيْدِ بْنِ ثَابِتٍ، عَنْ عَمِّهِ، يَزِيدَ بْنِ ثَابِتٍ),أَنَّهُمْ كَانُوا جُلُوسًا مَعَ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَطَلَعَتْ جَنَازَةٌ فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَقَامَ مَنْ مَعَهُ فَلَمْ يَزَالُوا قِيَامًا حَتَّى نَفَذَتْ ‏.“Suatu hari kami tengah duduk bersama dengan Rasulullah lalu datanglah rombongan yang membawa jenazah, ketika itu Rasulullah berdiri diikuti oleh para sahabat yang ada pada saat itu. Kami terus berdiri sampai rombongan tadi berlalu.”[1]

Kejadian tersebut dijelaskan pada riwayat lain dengan lebih lengkap bahwa Hadhrat Yazid bin Tsabit meriwayatkan (عَنْ خَارِجَةَ بْنِ زَيْدٍ بْنِ ثَابِتٍ، عَنْ عَمِّهِ يَزِيدَ بْنِ ثَابِتٍ أَنَّهُ:),«كَانَ مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَصْحَابِهِ، فَطَلَعَتْ جِنَازَةٌ فَلَمَّا رَآهَا ثَارَ وَثَارَ أَصْحَابُهُ فَلَمْ يَزَالُوا قِيَامًا حَتَّى بَعُدَتْ» “Kami tengah duduk bersama dengan Rasulullah. Saat itu datang rombongan yang membawa jenazah. Seketika melihatnya Rasul langsung seketika berdiri diikuti oleh para sahabat. Kami terus berdiri sebelum rombongan tadi berlalu.”

Hadhrat Yazid menuturkan,«وَاللهِ مَا أَدْرِي مِنْ تَأَذِّيهَا أَو مِنْ تَضَايُقِ الْمَكَانِ، وَلَا أَحْسَبُهَا إِلَّا جِنَازَةَ يَهُودِيٍّ أَو يَهُودِيَّةٍ، وَمَا سَأَلْنَاهُ عَنْ قِيَامِهِ»“Demi Tuhan, saya beranggapan Rasulullah tidaklah berdiri disebabkan rasa sakit atau kesempitan melainkan karena tengah berlalu rombongan yang membawa jenazah pria ataupun wanita Yahudi. Kamipun tidak bertanya kepada beliau alasan kenapa beliau berdiri.”[2]

Berkenaan dengan riwayat lain Hadhrat Yazid bin Tsabit meriwayatkan satu riwayat dalam kitab Sunan Nasai pada kitab pertama, خَرَجُوا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ذَاتَ يَوْمٍ، فَرَأَى قَبْرًا جَدِيدًا فَقَالَ‏:‏“Pada suatu hari kami berangkat bersama dengan Rasulullah. Beliau saw melihat kuburan baru lalu bersabda, مَا هَذَا ‘Kuburan siapa ini?’

Para sahabat menjawab, هَذِهِ فُلاَنَةُ مَوْلاَةُ بَنِي فُلاَنٍ ‘Ini adalah kuburan budak belian wanita dari suatu kabilah.’

فَعَرَفَهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلمTernyata Rasulullah mengenali wanita tersebut. Sahabat berkata, مَاتَتْ ظُهْرًا وَأَنْتَ نَائِمٌ قَائِلٌ، فَلَمْ نُحِبَّ أَنْ نُوقِظَكَ بِهَا ‘Wanita tersebut wafat pada siang tadi yang mana saat itu tuan tengah beristrahat untuk itu kami tidak ingin membangunkan tuan.’

فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَصَفَّ النَّاسَ خَلْفَهُ وَكَبَّرَ عَلَيْهَا أَرْبَعًا ثُمَّ قَالَ ‏:‏ Mendengar itu Rasulullah bangkit lalu meminta para sahabat untuk membuat shaf dibelakang beliau kemudian melakukan 4 takbir yakni menyolatkan jenazah didekat kuburannya.

Rasul bersabda:لاَ يَمُوتُ فِيكُمْ مَيِّتٌ مَا دُمْتُ بَيْنَ أَظْهُرِكُمْ إِلاَّ آذَنْتُمُونِي بِهِ، فَإِنَّ صَلاَتِي لَهُ رَحْمَةٌ‏”‏Selama aku masih hidup detengah kalian, siapapun yang meninggal dari antara kalian, kabarkan padaku, karena doaku akan menjadi rahmat baginya.[3]

Riwayat tersebut terdapat juga dalam Muslim, Sunan Abu Daud dan Ibnu Majah.

Dalam Ibnu Majah dijelaskan lebih lengkap sebagai berikut, Hadhrat Yazid bin Tsabit meriwayatkan,خَرَجْنَا مَعَ النَّبِيِّ ـ صلى الله عليه وسلم ـ فَلَمَّا وَرَدَ الْبَقِيعَ فَإِذَا هُوَ بِقَبْرٍ جَدِيدٍ فَسَأَلَ عَنْهُ فَقَالُوا فُلاَنَةُ ‏.‏ قَالَ فَعَرَفَهَا وَقَالَ Kami berangkat bersama dengan Rasulullah. Ketika sampai di Jannatul Baqi Nampak ada kuburan baru disana. Rasul bertanya perihal kuburan tersebut, sahabat menjawab bahwa ini adalah kuburan seorang wanita.

Perawi mengatakan: Rasul mengenali wanita tersebut lalu bersabda, ‏”‏ أَلاَ آذَنْتُمُونِي بِهَا ‏”‏Kenapa kalian tidak mengabarkan padaku perihal kewafatannya?

قَالُوا كُنْتَ قَائِلاً صَائِمًا فَكَرِهْنَا أَنْ نُؤْذِيَكَ Para Sahabat menjawab: Siang tadi tuan tengah beristirahat dan dalam keadaan puasa juga untuk itu kami tidak ingin mengganggu tuan.

Rasul bersabda:فَلاَ تَفْعَلُوا لاَ أَعْرِفَنَّ مَا مَاتَ فِيكُمْ مَيِّتٌ مَا كُنْتُ بَيْنَ أَظْهُرِكُمْ إِلاَّ آذَنْتُمُونِي بِهِ فَإِنَّ صَلاَتِي عَلَيْهِ لَهُ رَحْمَةٌJangan melakukan perbuatan yang saya tidak mengetahuinya yakni beliau tidak pernah mengatakan demikian. Selama saya masih hidup diantara kalian, siapapun yang meninggal dari antara kalian, kabarkan kepada saya, karena doa saya akan menjadi rahmat baginya.

ثُمَّ أَتَى الْقَبْرَ فَصَفَّنَا خَلْفَهُ فَكَبَّرَ عَلَيْهِ أَرْبَعًا ‏.RasuluLlah (saw) lalu menuju kuburannya dan kami membuat barisan dibelakang beliau lalu beliau mengimami shalat jenazah.[4]

Hadhrat Abu Hurairah meriwayatkan hadits yang tercantum dalam sahih Bukhari berkenaan dengan kewafatan seorang wanita berkulit hitam yang biasa menyapu di Mesjid Nabawi. Ketika Rasulullah tidak melihatnya selama beberapa hari, beliau menanyakan perihal kabar wanita tersebut. Sahabat memberitahukan bahwa wanita tersebut telah wafat.

Beliau bersabda:أَفَلاَ كُنْتُمْ آذَنْتُمُونِي بِهِ دُلُّونِي عَلَى قَبْرِهِ ‏”‏‏.‏ ـ أَوْ قَالَ قَبْرِهَا“Kenapa kalian tidak mengabari saya akan hal ini? Beritahukan tempat wanita tersebut dikuburkan.” Rasul berangkat menuju kuburan wanita tersebut dan menyalatkan jenazahnya.[5]

Penulis Kitab Injazul Haajahsyarh (komentar atas) Kitab Sunan Ibn Majah (إنجاز الحاجة شرح سنن ابن ماجه) menulis,“وَرَوَاهُ الْبَيْهَقِيّ بِإِسْنَادٍ حَسَنٍ مِنْ حَدِيثِ اِبْنِ بُرَيْدَةَ عَنْ أَبِيهِ فَسَمَّاهَا أَمّ مِحْجَن “. وَذَكَرَ اِبْن مِنْدَهْ فِي الصَّحَابَةِ خَرْقَاءَ اِمْرَأَةً سَوْدَاءَ كَانَتْ تَقُمُّ الْمَسْجِدَ ’Ada seorang wanita kulit hitam yang namanya menurut Imam Baihaqi adalah Ummu Mihjan, sedangkan menurut Ibnu Mandah bernama Kharqa.’ Beliau terhitung sebagai sahabat wanita.اسْمُ امْرَأَةٍ سَوْدَاءَ كَانَتْ تَقُمُّ الْمَسْجِدَ، فَيُمْكِنُ أَنْ يَكُونَ اسْمُهَا خَرْقَاءَ وَكُنْيَتُهَا أُمَّ مِحْجَنٍ. Mungkin saja nama wanita itu adalah Kharqa dan Ummu Mihjan adalah panggilannya yakni kedua nama itu bisa saja benar.”[6]

Sahabat berikutnya, Hadhrat Muawwidz bin Amru bin Jamuh (مُعَوِّذ بن عَمْرو بن الجَمُوح بن زَيد بن حَرَام الأَنصاري السَّلَّميّ)radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari Anshar kabilah Khazraj keluarga Banu Jusyam. Ayahanda beliau bernama Amru bin Jamuh. Ibunda beliau bernama Hind Binti Amru. Kedua saudara beliau bernama Hadhrat Muadz dan Hadhrat Khallad ikut serta bersama dengan beliau dalam perang Badr dan perang Uhud. Ayah beliau dilarang untuk ikut serta pada perang Badr oleh putra-putra beliau disebabkan lumpuh pada bagian kaki. Hal tersebut pernah saya sampaikan pada khotbah sebelumnya. Secara singkat akan saya sampaikan.

Ketika tiba perang Uhud Hadhrat Amru bin Jamuh mengatakan pada anak anaknya, ”Kalian tidak membiarkanku ikut dalam perang Badr. Sekarang ada kesempatan untuk ikut pada perang Uhud, kalian tidak dapat melarangku lagi, aku pasti berangkat dan ikut dalam perang Uhud.”

Putra-putra beliau berkali kali mengatakan, “Kaki ayah lumpuh. Mengikuti peperangan tidak diwajibkan bagi ayah.”

Akan tetapi, kali ini beliau sendiri menghadap Rasulullah (saw) untuk langsung meminta izin dari beliau Saw. Kemudian, beliau hadir ke hadapan Rasulullah (saw) dan berkata, إِنَّ بَنِيَّ يُرِيدُونَ أَنْ يَحْبِسُونِي عَنْ هَذَا الْوَجْهِ وَالْخُرُوجِ مَعَكَ فِيهِ، فَوَاللَّهِ إِنِّي لأَرْجُو أَنْ أَطَأَ بِعَرَجَتِي هَذِهِ فِي الْجَنَّةِ،“Anak-anak saya kali ini juga ingin melarang saya ikut berjihad. Sebelum ini mereka telah melarang saya ikut perang Badr, begitu juga untuk perang Uhud. Saya ingin ikut serta bersama Hudhur untuk berjihad. Demi Allah! Saya berharap semoga Allah Ta’ala menerima hasrat hati saya dan menganugerahkan mati syahid kepada saya, sehingga saya dapat masuk ke surga dengan kaki saya yang cacat ini.”

Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda, أَمَّا أَنْتَ فَقَدْ عَذَرَكَ اللَّهُ، فَلا جِهَادَ عَلَيْكَ “Wahai Amru! Memang Allah Ta’ala memberikan keringanan atas keadaan anda yang uzur (ada kendala) sehingga jihad tidak wajib bagi anda.”

Namun setelah melihat gejolak semangatnya Rasulullah mengizinkan beliau untuk berjihad.[7]

Hadhrat Amru kemudian mengambil senjata lalu berangkat ke medan Uhud sambil berdoa, اللَّهُمَّ ارْزُقْنِي الشَّهَادَةَ، وَلا تَرُدَّنِي إِلَى أَهْلِي خَائِبًا Artinya, “Ya Allah anugerahilah hamba kesyahidan. Janganlah Engkau kembalikan hamba kepada keluarga hamba dalam keadaan gagal dan tanpa meraih cita-cita.”Allah Ta’ala mengabulkan doa beliau sehingga beliau syahid dalam perang Uhud.[8]

Setelah syahidnya beliau, istri beliau yang bernama Hindun binti Amru bin Haram meletakkan jenazah beliau dan saudaranya Hadhrat Abdullah bin Amru bin Haram diatas kendaraanlalu menguburkan kedua jenazah tersebut dikuburan yang sama. Rasulullah bersabda:وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ إِنَّ مِنْكُمْ مَنْ لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لأَبَرَّهُ، مِنْهُمْ عَمْرُو بْنُ الْجَمُوحِ، وَلَقَدْ رَأَيْتُهُ يَطَأُ فِي الْجَنَّةِ بِعَرَجَتِهِ“Demi Dzat yang jiwa saya berada ditanganNya, saya telah melihat Amru tengah berjalan di surga dengan kelumpuhannya.”[9]

Sahabat berikutnya, HadhratBisyr bin Baraa bin Marur (بِشْرُ بْنُ الْبَرَاءِ بْنِ مَعْرُورٍ الْأَنْصَارِيُّ). Beliau berasal dari kaum Anshar kabilah Khazraj keluarga Banu Ubaid bin Adi (بَنِي عُبَيْدِ بْنِ عَدِيٍّ). Berdasarkan riwayat lain berasal dari Banu Salamah (بَنِي سَلَمَةَ). Ayah beliau bernama HadhratBaraa bin Marur(الْبَرَاءِ بْنِ مَعْرُورِ بْنِ صَخْرِ بْنِ خَنْسَاءَ بْنِ سِنَانِ بْنِ عُبَيْدٍ). Ibu beliau bernama Khulaidah Binti Qais (خُلَيْدَةُ بِنْتُ قَيْسِ بْنِ ثَابِتِ).

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallAllahu ‘alaihi wasallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 37)

Ayah beliau termasuk diantara 12 Naqib (tokoh-tokoh terkemuka) yang ditetapkan yakni Naqib kabilah Banu Salamah. Sebulan sebelum hijrah Nabi (saw), Hadhrat Baraa wafat dalam perjalanan. Ketika RasuluLlah (saw) hijrah ke Madinah, RasuluLlah (saw) pergi menuju kuburannya lalu menyolatkan jenazahnya. HadhratBisyrbersama dengan ayahnya baiat pada kesempatan Baiat Aqabah yang kedua.

Beliau termasuk ahli panah Rasulullah.Paska hijrah dari Mekah ke Madinah, RasuluLlah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Waqid bin Abdillah. Beliau ikut serta pada perang Badar, Uhud, Khandaq, Hudaibiyyah dan Khaibar bersama dengan Rasulullah Saw.

Abdurrahman bin Abdillah bin Ka’b bin Malik meriwayatkan dari kakeknya (عن عبدالرحمن بن عبدالله بن كعب بن مالك عن كعب بن مالك), “Rasululah bersabda, من سيدكم يا بني تضلة؟‘man sayyidukum yaa bani Nadhlah?’ – ‘Wahai Banu Nadhlah! (Dalam riwayat lain tertulis Banu Salimah) Siapa pemimpin kalian?’

Mereka menjawab,الجدّ بن قيس ‘Jadd bin Qais.’

RasuluLlah (saw) bersabda,بِمَ تسَوّدُونَهُ؟ ‘Karena apa kalian memilihnya sebagai pemimpin?’

Mereka menjawab, إِنَّهُ أَكْثَرُنَا مَالا، وَإِنَّا عَلَى ذَلِكَ، لَنَزُنُّهُ بِالْبُخْلِ. ‘Ia paling kaya diantara kami. Namun seiring dengan itu mereka mengatakan, namun kami mendapatinya sebagai orang yang kikir karena itu kami tidak menyukainya.’

RasuluLlah (saw)bersabda,وَأَيُّ دَاءٍ أَدْوَأُ مِنَ الْبُخْلِ؟ لَيْسَ ذَلِكَ سَيِّدَكُمْ ‘Penyakit apa yang lebih besar dari kikir? Kikir merupakan penyakit yang sangat berat, karena itulah ia tidak bisa menjadi pemimpin kalian.’

Mereka bertanya,فَمَنْ سَيِّدُنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ؟  ‘Wahai Rasul Allah! Lantas siapa pemimpin kami?’

RasuluLlah (saw) menjawab,سَيِّدُكُمْ بِشْرُ بْنُ الْبَرَاءِ ‘Bisyr bin Baraa bin Ma’rur adalah pemimpin kalian.’[10]

Dalam riwayat lain terdapat kalimat (عَنِ ابْنِ عُمَرَ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:) RasuluLlah (saw) bersabda, وَأَيُّ دَاءٍ أَدْوَى مِنَ الْبُخْلِ بَلْ سَيِّدُكُمُ الْأَبْيَضُ الْجَعْدُ بِشْرُ بْنُ الْبَرَاءِ بْنِ مَعْرُورٍ  “Pemimpin kalian adalah pria yang berambut keriting dan putih yakni Bisyr bin Baraa bin Ma’rur.”[11]

Beliau menikahi Hadhrat Qubaisah binti Shaifi (قُبَيْسَةُ بِنْتُ صَيْفِيِّ) yang darinya terlahir seorang putri yang bernama Aliyah (الْعَالِيَةَ).أَسْلَمَتْ قُبَيْسَةُ وَبَايَعَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَHadhrat Qubaisah (ra) masuk Islam dan baiat kepada Rasulullah (saw).[12]

Hadhrat Ibnu Abbas meriwayatkan (عن سعيد بن جبير، أو عكرمة مولى ابن عباس, عن ابن عباس:),أن يهود كانوا يستفتحون على الأوس والخزرج برسول الله صلى الله عليه وسلم قبل مبعثه.“Dalam menghadapi kaum Aus dan kaum Khazraj, biasanya orang-orangYahudi selalu meminta doa untuk kemenangan atas nama Rasulullahsebelum diutusnya beliau (saw). Ketika mereka saling bertempur dengan pihak lain, biasanya berdoa sebagai berikut:اللهم ربنا انصرنا عليهم باسم نبيك وبكتابك الذي تنزل عليه، الذي وعدتنا أنك باعثه في آخر الزمان‘Berikanlah kami kemenangan atas nama Nabi yang kedatangannya telah dinubuatkan ini.’

فلما بعثه الله من العرب, كفروا به, وجحدوا ما كانوا يقولون فيه. Namun ketika Allah Ta’ala mengutus Rasulullah dari kalangan orang Arab, mereka jugalah yang mengingkarinya. Mereka telah mengingkari apa yang telah mereka selalu katakan sebelumnya. (Seperti itulah selalu gaya dari orang-orang yang ingkar).

Hadhrat Muadz bin Jabal, HadhratBisyr bin Bara dan Hadhrat Daud bin Salama berkata kepada orang-orang Yahudi itu (فقال لهم معاذ بن جبل وبشر بن البراء، وداود بن سلمة):يا معشر يهود اتقوا الله وأسلموا، فقد كنتم تستفتحون علينا بمحمد ونحن أهل شرك، وتخبرونا بأنه مبعوث وتصفونه بصفته‘Wahai kaum yahudi! Takutlah kepada Allah dan terimalah Islam. Sebelum ini kalian selalu meminta kemenangan atas kami dengan perantaraan akan datangnya Nabi yang bernama Muhammad, kalian selalu mengatakan bahwa akan datang Nabi yang bernama Muhammad. Sedangkan kami pada saat itu adalah biasa berbuat syirik.’

HadhratBisyrbin Bara berkata: ‘Pada saat itu kami biasa berbuat syirik, sedangkan kalian selalu memberitahukan kepada kami bahwa Nabi itu akan datang, kalian berkata, sekarang telah tiba saatnya, Nabi itu akan datang . Kalian pun memberitahukan tanda-tandanya. Saat itu Nabi itu telah datang, kenapa kalian tidak beriman kepadanya?’

Salam bin Misykam (سلام بن مشكم), Yahudi pemimpin dan pengawas khazanah kabilah Banu Nadhir, merupakan suami dari Zainab Binti Harits yang telah mencampurkan racun pada daging untuk Rasulullah pada perang Khaibar, ia menjawab:ما جاءنا بشيء نعرفه, وما هو بالذي كنا نذكر لكم!‘Nabi yang kami maksud itu masih belum datang kepada kami, beliau juga bukanlah Nabi yang namanya telah kami ceritakan kepada kalian. Tanda-tanda kedatangannya masih belum tergenapi, karena itu kami tidak akan beriman padanya.’

Atas hal itu lalu Allah Ta’ala menurunkan ayat,وَلَمَّا جَاءَهُمْ كِتَابٌ مِّنْ عِندِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِّمَا مَعَهُمْ وَكَانُوا مِن قَبْلُ يَسْتَفْتِحُونَ عَلَى الَّذِينَ كَفَرُوا فَلَمَّا جَاءَهُم مَّا عَرَفُوا كَفَرُوا بِهِ ۚ فَلَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الْكَافِرِينَ () ‘Dan setelah datang kepada mereka Al Quran dari Allah yang membenarkan apa yang ada pada mereka, padahal sebelumnya mereka biasa memohon (kedatangan Nabi) untuk mendapat kemenangan atas orang-orang kafir, maka setelah datang kepada mereka apa yang telah mereka ketahui, mereka lalu ingkar kepadanya. Maka laknat Allah-lah atas orang-orang yang ingkar itu.’(Al Baqarah, 2:90)[13]

Hadhrat Zubair bin Awwam meriwayatkan,لَقَدْ رَأَيْتُنِي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ أُحُدٍ حِيينَ اشْتَدَّ عَلَيْنَا الْخَوْفُ، وَأُرْسِلَ عَلَيْنَا النَّوْمُ، فَمَا مِنَّا أَحَدٌ إِلَّا وذقنه، أَوْ قَالَ: ذَقَنُهُ فِي صَدْرِهِ، فَوَاللَّهِ إِنِّي لَأَسْمَعُ كَالْحُلْمِ قَوْلَ مُعَتِّبِ بْنِ قُشَيْرٍ: ” للَوْ كَانَ لَنَا مِنَ الْأَمْرِ شَيْءٌ ما قتلنا هاهنا فَحَفِظْتُهَا“Ketika keadaan perang Uhud berbalik [dari kemenangan menjadi terpojok dan terdesak], saya mendapati diri saya didekat Rasulullah (saw), ketika kami diliputi kecemasan dan kekhawatiran, diturunkanlah rasa kantuk kepada kami, sehingga kami merasa terlelap tidur sebentar, sehingga dalam keadaan terlelap itu kepala kami tertunduk jatuh. Demi Tuhan! Rasa-rasanya suara Mu’attib bin Qusyair terdengar dalam mimpi tengah mengatakan, ‘Jika kami berwenang untuk memutuskan, maka kita tidak akan pernah terbunuh disini.’

HadhratMu’attib bin Qusyair adalah sahabat Anshar yang ikut serta pada baiat Aqabah, perang Badr dan Uhud. Saya ingat akan kata-kata yang beliau ucapkan itu dalam mimpi.”[14]

Berkenaan dengan keadaan tersebut, Allah Ta’ala menurunkan ayat: ثُمَّ أَنْزَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُعَاسًا يَغْشَىٰ طَائِفَةً مِنْكُمْ ۖ وَطَائِفَةٌ قَدْ أَهَمَّتْهُمْ أَنْفُسُهُمْ يَظُنُّونَ بِاللَّهِ غَيْرَ الْحَقِّ ظَنَّ الْجَاهِلِيَّةِ ۖ يَقُولُونَ هَلْ لَنَا مِنَ الْأَمْرِ مِنْ شَيْءٍ ۗ قُلْ إِنَّ الْأَمْرَ كُلَّهُ لِلَّهِ ۗ يُخْفُونَ فِي أَنْفُسِهِمْ مَا لَا يُبْدُونَ لَكَ ۖ يَقُولُونَ لَوْ كَانَ لَنَا مِنَ الْأَمْرِ شَيْءٌ مَا قُتِلْنَا هَاهُنَا ۗ قُلْ لَوْ كُنْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ لَبَرَزَ الَّذِينَ كُتِبَ عَلَيْهِمُ الْقَتْلُ إِلَىٰ مَضَاجِعِهِمْ ۖ وَلِيَبْتَلِيَ اللَّهُ مَا فِي صُدُورِكُمْ وَلِيُمَحِّصَ مَا فِي قُلُوبِكُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ‘Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu amanatan nu’aasa – keamanan (berupa) kantuk – yang meliputi segolongan dari pada kamu, sedang segolongan lagi telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah. Mereka berkata: “Apakah ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini?”. Katakanlah: “Sesungguhnya urusan itu seluruhnya di tangan Allah.” (Ali Imran: 155)’

Hadhrat Ka’b bin Amru al-Anshari meriwayatkan (عن كعب بن عمرو الأنصاري رضي الله تعالى عنه),لقد رأيتني يومئذٍ في أربعة عشر من قومي إلى جنب رسول الله وقد أصابنا النعاس أمنة منه، أي لأنه لا ينعس إلا من يأمن، ما منهم أحد إلا غط غطيطا، حتى إن الجحف: أي الدرق تتناطح. ولقد رأيت سيف بشر بن البراء بن معرور سقط من يده وما يشعر، وإن المشركين لتحثنا ا هـ وتقدم في بدر أنه حصل لهم النعاس ليلة القتال لا فيه على ما تقدم. وتقدم أن النعاس في الصف من الإيمان وفي الصلاة من الشيطان. “Pada kesempatan perang Uhud saya berada di dekat Rasulullah beserta 14 anggota kaum. Pada saat itu kami terlelap yang memberikan rasa damai yakni rasa kantuk yang menentramkan. Saat itu dalam keadaan perang, namun sedemikian rupa kami diliputi rasa kantuk dan terlelap tidur sehingga tidak ada diantara kami yang tidak mendengkur. Saya melihat pedang terlepas jatuh dari tangan Bisyr bin Bara bin Ma’rur dan beliaupun tidak menyadari keadaan tersebut, padahal pasukan musyrik tengah menggempur kami.”[15]

Alhasil, mungkin saja beliau menyadari bahwa pedang terjatuh karena pada saat itu memang tengah diliputi rasa kantuk, namun pedang tetap berada digenggaman dengan kuat atau hampir jatuh sehingga tersentak.Disini digunakan kata Nu’aas dan pernah dikupas lengkap oleh Hadhrat Khalifatul Masih Ar-Raabi’ dalam darasnya bahwa terjemahankata amanatan nuaasan dari berbagai sisi secara singkat sebagai berikut,”Setelah dilanda kedukaan, Allah ta’ala memberikan ketentraman sedemikian rupa yang dapat disebut dengan kantuk atau diberikan rasa kantuk yang membawa kedamaian atau diberikan kedamaian yang menimbulkan rasa kantuk atau termasuk kedalam kantuk. Inilah makna dari amanatan nu’aasan. Yang dimaksud kantuk juga adalah terlelap sambil menundukkan kepala.

Namun yang dimaksud nu’aas disini bukanlah rasa kantuk seperti itu melainkan suatu keadaan diantara keadaan terjaga dan tidur. Sebelum manusia tidur memasuki satu keadaan dimana seluruh saraf mendapatkan ketenangan dan itu merupakan ketentraman yang dalam. Jika ketentraman ituterus berlangsung sama, maka akan berubah menjadi kantuk. Dalam keadaan demikian jika manusia tengah berjalan, ia tidak akan terjatuh karena sebelum jatuh ia akan tersentak. Ia dapat mengetahui keadaan bagaimana yang telah meliputinya tadi. Namun jika seseorang diserang kantuk yang betul-betul, ia tidak dapat mengendalikan saraf dan anggota tubuhnya.”

Alhasil, mungkin saja Bisyrbin Baraa pun diliputi rasa kantuk yang dalam seperti itu yaitukeadaan yang damai meskipun dalam keadaan perang dan manusia terjatuh. Genggaman tangan beliau sempat lemah sehingga pedang beliau jatuh.Jika itu dianggap benar, dalamkeadaan demikian manusia segera sadar tengah memasuki keadaan kantuk yang dalam lalu manusia terbangun karena tersentak.

Allah Ta’ala berfirman, “Kami telah menganugerahkan keadaan damai kepada kalian yang menyerupai rasa kantuk, namun tidaklah sedalam layaknya kantuk sehingga membuat kamu tidak dapat mengendalikan anggota tubuh. Keadaan tersebut memang memberikan kedamaian, namun tidak membuatmu lalai.”

Hadhrat Abu Thalha (ra) dalam hadits Bukhari meriwayatkan,غَشِيَنَا النُّعَاسُ وَنَحْنُ فِي مَصَافِّنَا يَوْمَ أُحُدٍ ـ قَالَ ـ فَجَعَلَ سَيْفِي يَسْقُطُ مِنْ يَدِي وَآخُذُهُ، وَيَسْقُطُ وَآخُذُهُ‏.‏“Ketika perang Uhud, dalam keadaan perang, kami diserang rasa kantuk (dan ini telah dijelaskan sebelumnya), sehingga pedang hampir terjatuh dari tangan saya, lalu saya genggam erat lagi.”[16]

Hadits ini memberitahukan, “Itu bukanlah keadaan kantuk yang membuat barang terjatuh dari tangan atau ketika berjalan lalu jatuh. Melainkan keadaan damai yang sampai batas tertentu kami dapat mengendalikan saraf kami. Hampir jatuh dan kami genggam lagi yakni bukanlah datang secara tiba tiba satu bagian dari rasa kantuk melainkan merupakan keadaan yang terus meliputi mereka untuk beberapa saat.”

Dalam kitab Jami’ at-Tirmidzi bahasan Tafsir disebutkanHadhrat Abu Talha Ra meriwayatkan (عَنْ أَبِي طَلْحَةَ، قَالَ),رَفَعْتُ رَأْسِي يَوْمَ أُحُدٍ فَجَعَلْتُ أَنْظُرُ وَمَا مِنْهُمْ يَوْمَئِذٍ أَحَدٌ إِلاَّ يَمِيدُ تَحْتَ حَجَفَتِهِ مِنَ النُّعَاسِ فَذَلِكَ قَوْلُهُ عَزَّ وَجَلََّّ ‏:‏ ‏(‏فَأَنْزَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُعَاسًا ‏)‏.‏ketika perang Uhud saya mengangkat kepala dam melihat, ternyata setiap orang dalam keadaan kantuk tertunduk dibawah tameng mereka.”[17]

Disebabkan kurang tidur atau kelelahan sehingga keadaan para sahabat sangat buruk. Dalam keadaan demikian mereka mendapatkan satu keadaan yang menentramkan dari Allah Ta’ala. Dikatakan bahwa pemandangannya umum bukanlah keadaan kebetulan yang menimpa seorang mujahid yang kelelahan.

Terkait:   Pendakwahan dan Ajaran Hadhrat Ahmad (as), Almasih dan Mahdi yang Dijanjikan

Bahkan Hadhrat Khalifatul Masih Ar-Raabi menulis: “Segenap mujahidin yang tengah berjuang bersama dengan Rasulullah dalam perang melawan musuh, seolah olah telah turun sesuatu dari langit keatas mereka dan keadaan itu melindungi mereka yang mana ketentraman tersebut sangat diperlukan oleh para mujahidin ituuntuk menyegarkan kembali saraf-saraf karena tidak ada waktu untuk tidur. Dalam keadaan yang melelahkan itu, biasanya manusia diliputi oleh keadaan seperti itu. Alhasil, seluruh mujahidin secara serentak diliputi oleh rasa kantuk padahal pertempuran tengah berlangsung dan terncam bahaya dari pihak musuh, itu merupakan mukjizat, karena bukanlah kejadian yang kebetulan seperti yang menimpa sebagian orang. Ini merupakan mukjizat dan ini merupakan keadaan yang menentramkan yang khas dari Allah Ta’ala yang diberikan kepada mereka pada saat itu.”

Pada saat perang Khaibar, HadhratBisyrbersama Rasulullah (saw) memakan daging yang sudah diracun, hadiah dari seorang wanita Yahudi untuk Rasulullah (saw). Ketika HadhratBisyrmenelan suapannya, belum saja beliau beranjak dari tempat itu warna kulit beliau berubah menjadi seperti kain Tulsan yang dominan warna hitam. Rasa sakit yang ditimbulkan berlangsung sampai setahun yakni tidak dapat membalikkan tubuh tanpa bantuan. Beliau wafat dalam keadaan demikian. Diriwayatkan juga bahwa belum saja beranjak dari tempatnya (setelah makan racun itu), beliau wafat pada saat itu juga karena banyak sekali kadar racunnya.

لما مَاتَ بشر بن الْبَراء بن معْرور وجدت عَلَيْهِ أمه وجدا شَدِيدا فَقَالَتKetika Bisyrbin Bara wafat, ibu beliau sangat terpukul. Beliau datang kepada Rasulullah dan berkata,يَا رَسُول الله لَا يزَال الْهَالِك يهْلك من بني سَلمَة فَهَل تتعارف الْمَوْتَى فَأرْسل إِلَى بشر بِالسَّلَامِ “Wahai Rasul Allah! Kewafatan Bisyrakan membinasakan Banu Salamah, apakah orang yang sudah meninggal akan saling mengenali satu sama lain? Bisakah salam disampaikan kepada Bisyr?”

RasuluLlah (saw) bersabda, نعم وَالَّذِي نَفسِي بِيَدِهِ إِنَّهُم ليتعارفون كَمَا يتعارف الطير فِي رُؤُوس الشّجر وَكَانَ لَا يهْلك هَالك من بني سَلمَة إِلَّا جَاءَتْهُ أم بشر “Ya. Wahai Ummi Bisyr! Demi Dzat yang jiwa saya berada ditanganNya, sebagaimana burung saling mengenal satu sama lain diatas pohon, begitu pula para penghuni surga akan saling mengenal di surga nanti.”[18]

Maksudnya, “Anda dapat menyampaikan salam anda kepada orang yang akan wafat untuk disampaikan kepada Bisyr.”

Dalam riwayat lain dikatakan, jika ada yang wafat dari antara Banu Salamah, maka setelah mendengar ucapan Rasulullah tersebut, ibu HadhratBisyrdatang kepada orang orang yang akan wafat dari kalangan Banu Salamah, dengan berkata, يَا فلَان عَلَيْك السَّلَام “Wahai Fulan! Salam untukmu”, maka orang itu menjawab, وَعَلَيْك “Untuk engkau juga salam.” Lalu ibunya berkata, إقرأ على بشر السَّلَام “Sampaikan juga salam saya untuk Bisyr.”[19]

Berdasarkan satu riwayat, saudari HadhratBisyrdatang kepada Rasulullah ketika beliau menjelang kewafatan. Hadhrat Rasulullah bersabda kepadanya,يَا أُمَّ بِشْرٍ، إنَّ هَذَا الْأَوَانَ وَجَدْتُ فِيهِ انْقِطَاعَ أَبْهَرِي مِنْ الْأَكْلَةِ الَّتِي أَكَلْتُ مَعَ أَخِيكَ بِخَيْبَرِ “Disebabkan oleh suapan yang saya makan bersama dengan saudaramu pada saat perang Khaibar, saya merasa urat-urat saya terputus.[20]

Berkenaan dengan kejadian tersebut Hadhrat Muslih Mau’ud (ra) menulis: “Wanita Yahudi itu bertanya kepada sahabat, أَيُّ الشَّاةِ أَحَبُّ إِلَى مُحَمَّدٍ؟  ‘Daging hewan pada bagian apa yang paling disukai oleh Rasulullah?’

Sahabat menjawab, الذِّرَاعُ!  ‘Daging bagian lengan (kaki kambing bagian depan).’

Wanita itu lalu menyembelih kambing dan membuat kebab di atas batu kemudian mencampurkan racun kedalam daging khususnya pada bagian lengan yang paling disukai oleh Rasulullah.

Ketika Rasulullah kembali ke kemah pada petang hari setelah shalatmaghrib, beliau melihat ada seorang wanita tengah duduk di dekat kemah beliau.

Rasulullah (saw)bertanya, ‘Ada keperluan apa anda kemari?’

Ia menjawab,يَا أَبَا الْقَاسِمِ هَدِيَّةٌ أَهْدَيْتُهَا لَكَ!‘Wahai Abul Qasim! Saya membawa hadiah untuk tuan.’[21]

Rasul meminta seorang sahabat untuk mengambil hadiah tersebut. Lalu beliau bersiap siap untuk makan. Diletakkanlah daging yang sudah dimasak itu. Rasulullah menyantapnya satu suapan begitu juga seorang sahabat bernama Basyirbin Bara bin Ma’rur.”

Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) disini menulis Basyirbin Baraa maksudnya adalah Bisyrbin Baraa.“Tidak lama kemudian para sahabat lainnya bersiap untuk makan daging tersebut, namun Rasulullah melarangnya dengan bersabda,ارْفَعُوا أَيْدِيَكُمْ فَإِنَّ كَتِفَ هَذِهِ الشَّاةِ تُخْبِرُنِي أَنَّهَا مَسْمُومَةٌ ‘Daging lengan ini memberitahuku bahwa daging ini telah dicampur racun.’[22]Disini dikatakan bahwa tangan beliau berbicara, namun maksudnya adalah, ‘Dengan mengecap daging tersebut saya menjadi tahu sebagaimana kalimat berikutnya menjelaskan hal itu.’”

Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Di dalam Al Quran (Surah al-Kahfi ayat 78) pun dijelaskan mengenai suatu kisah Nabi Musa berkenaan dengan satu dinding yang akan rubuh (يُرِيدُ أَنْ يَنْقَضَّ) yang maknanya semata-mata adalah terdapat tanda-tanda akan rubuh. Disinipun demikian pula maksudnya, dikatakan dalam bentuk ungkapan.”

Lalu Bisyrberkata:وَالَّذِي أَكْرَمَكَ لَقَدْ وَجَدْتُ ذَلِكَ فِي أَكْلَتِي الَّتِي أَكَلْتُ فَمَا مَنَعَنِي أَنْ أَلْفِظَهَا إِلَّا أَنِّي أَعْظَمْتُ أَنْ أُنْغِصَكَ طَعَامَكَ، فَلَمَّا أَسَغْتَ مَا فِي فِيكَ، لَمْ أَكُنْ أَرْغَبُ بِنَفْسِي عَنْ نَفْسِكِ، وَرَجَوْتُ أَنْ لَا تَكُونَ اسْتَرَطْتَهَا وَفِيهَا بَغْيٌ. ‘Tuhan yang telah memberikan kemuliaan kepda Anda, wahai RasuluLlah, demi Dia sayakatakana, saya pun merasakan ada racun dalam suapan tadi. Ingin rasanya saya membuangnya namun saya merasa jika saya melakukannyaakan membuat Anda kecewa sehingga Anda akan kehilangan selera makan. Ketika saya melihat tuan menelan makanan ini, saya pun mengikuti tuan menelannya. Ketika saya curiga dengan makanan ini saya berharap seandainya saja tuan tidak menelan makanan ini.’[23]

Tidak lama kemudian keadaanBisyrmenjadi buruk. Dalam riwayat dikatakan, beliau wafat pada perang Khaibar sementara dalam riwayat lain dikatakan beberapa masa kemudian beliau jatuh sakit lalu meninggal.

Rasulullah (saw) lalu memberikan sedikit bagian dari daging itu kepada seekor anjing, yang karena memakannya anjing itu kemudian mati. Rasulullah (saw) lalu memanggil wanita tersebut dan bersabda,أَسَمَمْتِ هَذِهِ الشَّاةَ ‘Kamu telah mencampurkan racun ke dalam daging kambing ini.’Ia berkata,مَنْ أَخْبَرَكَ ‘Siapa yang memberitahukan ini kepada anda?’

Di tangan beliau (saw) saat itu ada kaki kambing, beliau (saw) bersabda,أَخْبَرَتْنِي هَذِهِ فِي يَدِي‘Tangan kambing (kaki kambing)ini yang memberitahukan kepada saya.’

Atas hal tersebut wanita itu menjadi paham bahwa rahasia ini telah terbuka kepada beliau (saw) dan ia mengakui bahwa dia lah yang telah mencampurkan racun tersebut.

Mendengar itu beliau (saw) bertanya,فَمَا أَرَدْتِ إِلَى ذَلِكَ ‘Apa yang membuat kamu tega melakukan perbuatan tercela ini?’

Ia menjawab, ‘Anda berperang dengan kaum saya dan keluarga saya dibunuh dalam peperangan tersebut.قُلْتُ إِنْ كَانَ نَبِيًّا فَلَنْ يَضُرَّهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنِ اسْتَرَحْنَا مِنْهُ Terpikir di hati saya, “Saya akan meracunnya, jika urusan dia adalah urusan manusia, maka kami akan terbebas dari dia. Dan jika dia memang benar-benar nabi, maka Allah Ta’ala sendiri akan menyelamatkannya.”’

فَعَفَا عَنْهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَلَمْ يُعَاقِبْهَاMendengar ini Hadhrat Rasulullah (saw) lalu memaafkannya dan tidak memberikan hukuman kepadanya yang seharusnya sudah pasti hukuman mati.[24] Peristiwa ini menegaskan bagaimana Rasulullah (saw) memberikan ampunan kepada orang yang berniat membunuh beliau (saw) dan para sahabat beliau (saw), dan pada hakikatnya beliau (saw) hanya memberikan hukuman mati ketika dalam keadaan apabila seseorang itu tetap dibiarkan hidup, maka akan menjadi penyebab terjadinya banyak kekisruhan di masa yang akan datang.

Walhasil, ada kesan yang umum, yaitu sebagian mereka yang memusuhi melontarkan tuduhan bahwa Nabi yang mulia (saw) wafat disebabkan racun ini. Beberapa kitab Tarikh dan Siirat juga memperdebatkan hal ini. Beberapa ahli sejarah memberikan kedudukan syahidkepada Hadhrat Rasulullah (saw) disebabkan peristiwa ini dan menerima riwayat yang menyatakan bahwa Hadhrat Rasulullah (saw) wafat disebabkan racun tersebut padahal kenyataannya hal ini tidaklah benar.”

Mengenai hal ini lembaga riset kita pun memberikan sebuah catatan kepada saya. Saya akan menyampaikannya di sini. Sesuai dengan catatan itu dikatakan bahwa, kitab-kitab tarikh, siirat dan hadits menyepakati satu hal bahwa kewafatan Hadhrat Rasulullah (saw) sama sekali bukan disebabkan oleh racun tersebut. Mereka yang mengatakan seperti itu penyebabnya adalah, pertama mereka tidak mengetahui keseluruhan riwayat-riwayat tersebut. Telah jelas bahwa peristiwa pemberian racun itu terjadi pada kesempatan perang Khaibar yang terjadi pada akhir tahun ke-6 Hijiriah, atau akhir tahun ke-7 hijriah atau pada awal-awal tahun ke-7 hijriah, dan setelah itu beliau (saw) tetap hidup hingga kurang lebih 4 tahun. Beliau(saw)menjalani hidup sepenuhnya sebagaimana seperti sebelumnya beliau (saw) juga pergi ke berbagai peperangan. Dalam ibadah dan urusan-urusan lainnya juga tidak ada perbedaan sedikitpun. Kurang lebih empat tahun setelahnya beliau (saw) terkena demam dan sakit kepala dan setelah itu wafat. Tidak ada seorang yang berakal yang bisa mengatakan bahwa ini disebabkan pengaruh dari racun yang muncul empat tahun kemudian.

Sebenarnya kesimpulan ini diambil dikarenakan ketiadaan pemahaman atas satu hadits yang terdapat dalam Bukhari dan beberapa kitab hadits lainnyayang akibatnya berpandangan seolah-olah Nabi (saw) wafat disebabkan racun ini, padahal ini tidaklah benar. Hadits Bukhari tersebut adalah sebagai berikut, saya akan sampaikan terjemahannya,Hadhrat Aisyah (ra) mengatakan,كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيْهِ : “Pada saat sakit menjelang kewafatan, Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda,يَا عَائِشَةُ مَا أَزَالُ أَجِدُ أَلَمَ الطَّعَامِ الَّذِي أَكَلْتُ بِخَيْبَرَ فَهَذَا أَوَانُ وَجَدْتُ إِنْقِطَاعَ أَبْهَرِي مِنْ ذَلِكَ السَّمِّ ‘Wahai Aisyah! Aku masih merasakan sakit karena makanan yang kumakan ketika di Khaibar, dan sekarang pun aku merasakan terputusnya urat nadiku karena racun tersebut.’”[25] Ini adalah haditsyang darinya orang-orang Islam dan beberapa ahli tafsir serta ahli hadits juga mengambil kesimpulan seolah-olah disebabkan penderitaan ini Hadhrat Rasulullah (saw) wafat, dan dengan memperhatikan hal ini mereka menafsirkan bahwa disebabkan hal ini beliau (saw) pun bisa ditetapkan Syahid. Padahal riwayat tersebut tidak mendukung hal ini.

Di dalamnya hanya menjelaskan mengenai satu penderitaan yang pada saat itu diungkapkan oleh Hadhrat Rasulullah (saw) dan setiap orang mengetahui bahwa suatu penderitaan, luka atau sakit jasmani terkadang bisa muncul pada saat-saat tertentu dikarenakan suatu sebab.Jika merujuk pada penjelasan dari riwayat-riwayat mengenai racun dan daging yang beliau (saw) makan di Khaibar, maka didapati bahwa beliau (saw) memasukkan daging yang telah dicampur dengan racun ke dalam mulut, namun tidak ditelan. Tetapi, jika ditelan pun, seluruh kehidupan dan kesibukan gerak beliau (saw) setelah itu membuktikan bukanitu penyebab kewafatan beliau (saw). Ya, pada saat beliau sakit, luka pada perut dan usus beliauyang disebabkan oleh racun itu menjadi bertambah, dan ini adalah hal yang alami terjadi. Terkadang terjadi seperti itu. Dan dikarenakan racun itu masuk ke dalam mulut, tenggorokan dan anak lidah/uvula beliau (saw) terluka dan terkadang pada saat makan terasa sakit.

Peristiwa ini terdapat dengan jelas dalam hadits-hadits dan di dalamnya juga tertulis bahwa Hadhrat Rasulullah (saw) mengetahui di dalamnya ada racun dan beliau (saw) mencegah para sahabat beliau (saw) dari memakannya. Beliau (saw) memanggil wanita yang mencampurkan racun tersebut dan menanyakannya, maka wanita itu menjawab,إِنِّي سَمِعْتُكَ تَذْكُرُ، فَإِنْ كُنْتَ نَبِيًّا عَلِمْتُ أَنَّهَا لا تَضُرُّكَ، وَإِنْ كُنْتَ غَيْرَ ذَلِكَ فَأَرَدْتُ أَنْ أُرِيحَ النَّاسَ مِنْكَ.“Saya mencampurkan racun tersebut dengan tujuan supaya jika anda adalah benar Rasul dari Allah maka anda akan selamat. Jika tidak, maka kami akan selamat dari anda.”[26]

Orang Yahudi ini mengumumkan selamatnya beliau (saw) setelah ia melihat dengan racun yang sangat berbahaya itu pun beliau (saw) tetap selamat. Bahkan di dalam riwayat-riwayat disebutkan juga mengenai masuk Islamnya wanita tersebut. Bagaimanapun, Yahudi itu telah menyatakan tidak wafatnya Rasulullah (saw) oleh racun tersebut dan menyatakan ini sebagai suatu mukjizat, oleh karena itu mengatakan bahwa beliau (saw) wafat dikarenakan racun, ini sama sekali tidak benar.

Terkait:   Riwayat Sahabat: Thalhah Bin Ubaidullah

Mengenai hal ini insya Allah akan dilanjutkan pada kesempatan yang akan datang.

Sekarang saya akan menyampaikan riwayat dua almarhum yang jenazahnya insya Allah akan saya shalatkan setelah shalat Jum’at. Ini adalah shalat jenazah ghaib. Yang pertama, yang terhormat Bpk. Nasir Ahmad yang merupakan putra Bpk. Ali Muhammad Rajanpur. Beliau wafat pada 21 November 2019 di usia 63 tahun.Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Ahmadiyah masuk ke dalam keluarga almarhum melalui kakek buyut beliau, Bapak Muhammad Din. Beliau berasal dari Malsian, suatu kampung di Distrik Ferozpur. Beliau bersama dengan kakak beliau, Bapak Ilahi Bakhs, baiat dengan perantaraan surat. Kemudian pada Jalsah Salanah Qadian tahun 1908 beliau mendapatkan taufik baiat di tangan Hadhrat Khalifatul Masih Awal (ra). Almarhum Pak Nasir mendapatkan taufik untuk berkhidmat sebagai Naib Amir Wilayah, Naib Zaim Ansharullah dan ketua Jema’at di Rajanpur.

Beliau dawam melaksanakan shalat berjama’ah lima waktu. Beliau sangat memperhatikan hal ini. Beliau tinggal dalam keluarga besar. Beliau selalu mengingatkan waktu shalat kepada semua saudara-saudara dan keponakan-keponakan beliau yang ada di rumah. Di waktu subuh beliau berkeliling ke seluruh rumah. Ini adalah rumah yang besar yang di dalamnya banyak orang tinggal bersama. Beliau biasa membangunkan semua orang untuk shalat subuh. Beliau sendiri rajin menilawatkan Al-Quran Karim dan menanyakan hal ini kepada semua orang, baik kerabat beliau atau putera-puteri beliau, dll, dan ketika ada yang malas beliau menasihatkan supaya lebih dawam. Beliau rajin menelaah buku-buku Hadhrat Masih Mau’ud (as) dan juga menasihatkan hal ini kepada anak, kerabat, saudara dan keponakan beliau. Demikian juga beliau rutin menyimak Khutbah dan MTA, dan memastikan semua orang yang tinggal di rumah besar tersebut ikut menyimak khutbah.

Meskipun terdapat penentangan yang keras, beliau tidak pernah meninggalkan tabligh dan jika ada orang rumah yang meminta beliau untuk berhati-hati, bahwa keadaannya begini-begitu, berhati-hatilah, maka beliau menjawab, “Bagaimana saya bertemu dengan Allah Ta’ala nanti jika saya tidak menyampaikan pesan utusan-Nya ke hadapan orang-orang.” Almarhum seorang mushi. Beliau meninggalkan seorang istri, seorang puteri dan tiga orang putera. Seorang putera beliau, bapak Khalid Ahmad adalah seorang mubaligh yang saat ini mendapatkan taufik berkhidmat di Mali, Afrika Barat dan dikarenakan sedang berada di tempat tugas beliau tidak bisa ikut serta dalam pengurusan jenazah. Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat almarhum, memberikan ampunan-Nya dan juga memberikan taufik kepada anak keturunan beilau untuk dapat meneruskan kebaikan-kebaikan beliau.

Jenazah yang kedua, yang terhormat Bpk. Ataul Karim Mubashir bin Mia Allahdatah, dari Sheikhupura, yang saat ini tinggal di Kanada. Beliau wafat pada 13 November di usia 75 tahun.Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Ahmadiyah masuk ke dalam keluarga almarhum melalui ayah beliau, yang terhormat Bapak Mia Allah Datah yang baiat di tangan Hadhrat Muslih Mau’ud (ra) pada tahun 1934, kemudian setelah menjadi ahmadi beliau menjalani seluruh hidupnya dengan terus bertabligh layaknya seorang waqaf. Banyak sekali keluarga yang beliau baiatkan dan sepanjang umur beliau mengkhidmati Jema’at dengan ruh waqaf. Selain itu beliau juga melakukan berbagai pengkhidmatan lainnya untuk Jema’at. Pada tahun 2007, beliau pindah ke Kanada, di sana beliau mendapatkan taufik menjadi Sekretaris Isya’at di Jema’at beliau.

Dikarenakan sakit paru-paru, beliau dipasang oksigen secara permanen. Ketika kesehatannya memungkinkan, beliau selalu pergi untuk shalat berjama’ah dengan kursi roda. Beliau menghadapi penyakit dengan tabah dan tidak pernah mengeluh. Beliau memiliki jalinan yang tulus dan setia dengan nizam Jema’at dan Khilafat. Beliau memiliki hubungan yang erat dengan saya. Beliau wujud yang tulus dan selalu memberikan manfaat kepada orang lain. Tidak pernah mengadukan orang lain. Beliau memiliki hubungan pertemanan yang penuh kecintaan dengan setiap orang. Almarhum seorang mushi. Selain seorang istri, beliau meninggalkan 2 orang puteri dan 2 orang putera.

Salah seorang putera beliau, Bapak Ataul Manan Tahir adalah seorang mubaligh yang saat ini menjabat sebagai Naib Nazir di kantor Sadr Anjuman Ahmadiyah dan mendapatkan taufik untuk berkhidmat di sana. Dan seorang cucu beliau, Jazib Ahmad sedang menempun pendidikan di Jamiah Kanada. Beliau adalah seorang penyair Jema’at. Bapak Abdul Karim Qudsi adalah kakak beliau. Semoga Allah Ta’ala memberikan ampunan dan rahmat-Nya kepada almarhum, meninggikan derajat beliau dan memberikan taufik kepada anak keturunan beliau untuk dapat meneruskan kebaikan-kebaikan beliau.

 

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Penerjemah         : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Hashim; Editor: Dildaar Ahmad Dartono.

Sumber rujukan   : https://www.islamahmadiyya.net/sermon.asp?recordId=33640 (bahasa Arab)

 

[1]Sunan an-Nasai, Kitab tentang Jenazah (كتاب الجنائز), bab berdiri kala lewat jenazah (باب الأَمْرِ بِالْقِيَامِ لِلْجَنَازَةِ)

[2]Al-Mu’jam al-Kabir karya ath-Thabrani(المعجم الكبير للطبراني – ج 22 – وائل – الياء – الكنى – النساء);

[3][3]Sunan an-Nasai, Kitab tentang Jenazah (كتاب الجنائز), bab shalat jenazah di kuburan (باب الصَّلاَةِ عَلَى الْقَبْرِ). Ibn Qāniʿ (d. 962 CE) dalam Kitab Muʿjam al-ṣaḥāba (ابن قانع – معجم الصحابة).

[4]Sunan Ibni Maajah, Kitab tentang Jenazah (كتاب الجنائز).

[5]Shahih al-Bukhari, Kitab tentang Shalat (كتاب الصلاة), bab (باب كَنْسِ الْمَسْجِدِ وَالْتِقَاطِ الْخِرَقِ وَالْقَذَى وَالْعِيدَانِ).

Shahih Muslim, Kitab tentang Jenazah (كتاب الجنائز), bab shalat jenazah di kuburan (باب الصَّلاَةِ عَلَى الْقَبْرِ) عَنْ أَبِي، هُرَيْرَةَ أَنَّ امْرَأَةً، سَوْدَاءَ كَانَتْ تَقُمُّ الْمَسْجِدَ – أَوْ شَابًّا – فَفَقَدَهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَسَأَلَ عَنْهَا – أَوْ عَنْهُ – فَقَالُوا مَاتَ ‏.‏ قَالَ ‏”‏ أَفَلاَ كُنْتُمْ آذَنْتُمُونِي ‏”‏ ‏.‏ قَالَ فَكَأَنَّهُمْ صَغَّرُوا أَمْرَهَا – أَوْ أَمْرَهُ – فَقَالَ ‏”‏ دُلُّونِي عَلَى قَبْرِهِ ‏”‏ ‏.‏ فَدَلُّوهُ فَصَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ قَالَ ‏”‏ إِنَّ هَذِهِ الْقُبُورَ مَمْلُوءَةٌ ظُلْمَةً عَلَى أَهْلِهَا وَإِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يُنَوِّرُهَا لَهُمْ بِصَلاَتِي عَلَيْهِمْ ‏”‏ ‏

[6] Syaikh Muhammad ‘Ali Janbaz Sialkoti (محمد على جانباز سيالكوٹی) dalam Kitabnya, Injazul Hajah syarh Sunan Ibn Majah. Syaikh Muhammad ‘Ali Janbaz bernama lengkap Muhammad Ali bin Haji Nizhamuddin Rajput (محمد على بن حاجى نظام الدين راجپوت) lahir di Ferozpur, Punjab timur (India) antara 1924-1934 dan wafat di Sialkot, Pakistan pada 2008. Beliau seorang ‘Alim golongan Salafi dan Ahlu Hadits. Beliau Rektor Jamiah Rahmaniyah di Sialkot, Pakistan.

Bahasan penjelasan Hadits tersebut tercantum juga dalam Nailul Authar atau lengkapnya Nail al-Authar syarh Muntaqa al-Akhbar adalah kitab fikih yang disusun oleh Imam Syaukani (1172 H – 1250 H) sebagai kitab penjelasan dan uraian atas kitab Al-Muntaqa. Muntaqa al-Akhbar atau Al-Muntaqa adalah kitab himpunan hadis hukum yang dihimpun oleh Majduddin bin Taimiyyah Al-Harrani (590 H – 652 H) yaitu kakek dari Ibnu Taimiyah. Kitab ini terdiri dari 5029 hadis, yang kemudian diuraikan oleh Imam Asy-Syaukani menjadi beberapa juz kitab penjelasan yang diberi judul Nailul Authar.

[7]As-Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam (السيرة النبوية لابن هشام), ghazwah Uhud (غزوة أحد), terbunuhnya Amru bin al-Jamuh (مقتل عمرو بن الجموح); Awjāz-ul-Masālik ilá Muwattā’ Imām Mālik (أوجز المسالك إلى موطأ مالك – ج 9 – 21الجهاد – 22 النذور والأيمان) yang ditulis oleh ulama Deobandi, Shaik ul Hadith Maulana Zakariyya al Khandalawi.

[8]Asadul Ghabah, jilid 7, h. 688, Amru ibn al-Jamuh, penerbit al-Mizan, nasyiran o tajiran kutub, Lahore.

(اسد الغابہ جلد 4 صفحہ 195-196 خَلَّادْ بن عمروؓ مطبوعہ دار الکتب العلمیہ بیروت 2003ء)

[9]‘Uyuunul Atsar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل والسير، ابن سيد الناس، دار القلم – بيروت، 2/ 27.)

[10]Kitab al-Bukhala karya Khathib al-Baghdadi (البخلاء للخطيب البغدادي). Abu Bakr Ahmad bin `Ali bin Tsabit bin Ahmad bin Mahdi al-Shafi`i (أبو بكر أحمد بن علي بن ثابت بن أحمد بن مهدي), lebih dikenal sebagai al-Khatib al-Baghdadi (bahasa Arab: الخطيب البغدادي‎) (khatib dari Baghdad) (10 May 1002 – 5 September 1071; 392 AH-463 AH), adalah seorang ulama ahli hadis dan sejarawan.Salah satu riwayat menyatakan ia memiliki lebih dari 80 judul buku. Salah satau yang terkenal ialah Tarikh Baghdad madinah as-salaam (sejarah Baghdad, kota perdamaian). Rujukan Hadits diatas tercantum dalam Ibnu Hajar al-Asqalani (ابن حجر العسقلاني) dalam (موسوعة الحافظ ابن حجر الحديثية) dan Kitab al-Ishabah yang menyebut, “Wahai Banu Nadhlah!”. Kitab Usdul Ghabah dan al-Isti’aab menyebut, “Wahai Banu Salimah!”

[11]Amtsalul Hadits karya Abu Nu’aim al-Ishbahani (أمثال الحديث لأبي الشيخ الأصبهاني ), bahasan (أَيُّ دَاءٍ أَدْوَى مِنَ الْبُخْلِ).

[12]Ath-Thabaqaat al-Kubra.

[13]Ad-Durrul Mantsur (الدر المنثور في التفسير بالمأثور), (تفسير سورة البقرة), (تفسير قوله تعالى وكانوا من قبل يستفتحون على الذين كفروا) oleh Imam As-Suyuthi. Disebutkan hal serupa di dalam Tafsir ath-Thabari (تفسير الطبري – ج 2 – سورة البقرة 43 – 123) dan Al-Jawab ash Shahih li man baddala diinal Masih (الجواب الصحيح لمن بدل دين المسيح – ج 5)

[14]Tafsir Ibn Abu Hatim.

[15]As-Sirah al-Halabiyyah atau Insanul ‘Uyuun fi Sirah al-Amin al-Ma-mun (إنسان العيون في سيرة الأمين المأمون) artinya Laporan Pandangan Mata atas Sejarah Hidup dia yang Tepercaya lagi Dipercayai, yaitu Nabi saw, bab perang Badr kubra (باب غزوة بدر الكبرى) karya Ali bin Ibrahim bin Ahmad al-Halabi, Abu al-Faraj, Nuruddin bin Burhanuddin al-Halabi (علي بن إبراهيم بن أحمد الحلبي، أبو الفرج، نور الدين ابن برهان الدين).Beliau seorang Sejarawan dan Adib (Sastrawan). Asal dari Halb, wafat di Mesir. Beliau wafat pada 1044 Hijriyah.

[16]Shahih al-Bukhari, Kitab tentang Tafsir.

[17]Jami’ at-Tirmidzi Kitab Tafsir (كتاب تفسير القرآن عن رسول الله صلى الله عليه وسلم).

[18]Ibnu Abid Dunya (إِبْنِ أبي الدُّنْيَا عَن أبي لَبِيبَة); ath-Thabaqaat al-Kubra: تَرِبَ جَبِينُكِ النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ طَيْرٌ خَضِرٌ فِي الْجَنَّةِ فَإِنْ كَانَ الطَّيْرُ يَتَعَارَفُونَ فِي رُءُوسِ الشَّجَرِ فَإِنَّهُمْ يَتَعَارَفُونَ “Arwah (ruh-ruh) orang-orang yang beriman berada di tenggorokan burung khudr di surga, mereka saling berkenalan dan dikaruniai rezeki dari buah-buahan surga.”

[19]Al-Buhur az-Zaakhirah fi ‘Uluumil aakhirah (البحور الزاخرة في علوم الآخرة – ج 1).

[20]As-Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam (السيرة النبوية لابن هشام), (أَمْرُ الشَّاةِ الْمَسْمُومَةِ).. Ibu Bisyr dipanggil Ummu Bisyr juga. Saudari Bisyr ternyata mempunyai julukan yang sama Ummu Bisyr. Nama Bisyr dijadikan nama keponakan Bisyr juga.

[21]Ath-Thabaqaat al-Kubra.

[22]Al-Mu’jam al-Kabir (المعجم الكبير) karya ath-Thabrani (سليمان بن أحمد بن أيوب الطبراني ); Bihaarul Anwar (بحار الأنوار – ج٢١) kaya Al-Majlisi (العلامة المجلسي).

[23]Dalailun Nubuwwuah (دلائل النبوة للبيهقي مخرجا نویسنده : البيهقي، أبو بكر    جلد : 4  صفحه : 263).

[24]Sunan Abi Daud, (كتاب الديات), (باب فِيمَنْ سَقَى رَجُلاً سَمًّا أَوْ أَطْعَمَهُ فَمَاتَ أَيُقَادُ مِنْهُ); Shahih Muslim (صحيح مسلم), Kitab as-Salaam (كتاب السَّلَامِ), bab peracunan (بَابُ السُّمِّ ), nomor 4177; Sunan al-Kubra (السنن الكبرى للبيهقي – ج 8 – تتمة النفقات – الأشربة – 15755 – 17700); al-Khashaish al-Kubra (الخصائص الكبرى المسمى كفاية الطالب اللبيب في خصائص الحبيب 1-2 ج1) Imam as-Suyuthi (جلال الدين عبد الرحمن بن أبي بكر/السيوطي).

[25]Shahih al-Bukhari, (كتاب المغازى), bab (بَابُ مَرَضِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَوَفَاتِهِ).

[26]Al-Mu’jam al-Kabir (المعجم الكبير) karya ath-Thabrani (سليمان بن أحمد بن أيوب الطبراني ).