Pembahasan mengenai salah satu Ash-haab-e-Badr (Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) peserta perang Badr), Hadhrat Al-Miqdaad bin Amru (ra). Asal-usul beliau dan keluarga; sebab merantau dan tinggal di Makkah; pernikahan beliau atas pengaturan Nabi (saw); Cara Hijrah beliau; pengkhidmatan beliau; kewafatan beliau. Beberapa petunjuk dan nasehat.

 

Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 22 November 2019 (22 Nubuwwah 1398 Hijriyah Syamsiyah/25 Rabi’ul Awwal 1441 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden, London, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Berkenaan dengan sahabat Badar, hari ini saya akan menyampaikan riwayat Hadhrat Al-Miqdaad bin Aswad (الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ الْكِنْدِيُّ), atau Al-Miqdaad bin Amru (الْمِقْدَادُ بْنُ عَمْرِو بْنِ ثَعْلَبَةَ). Nama sebenarnya adalah Al-Miqdaad bin Amr. Ayah Hadhrat Al-Miqdaad bernama Amru bin Tsa’labah. Meskipun demikian, Hadhrat Al-Miqdaad dinisbatkan kepada Aswad bin ‘Abd Yaghuts (الْأسود بن عبد يَغُوث) karena ia telah menjadikan beliau sebagai anak angkat ketika beliau kecil sehingga beliau dikenal dengan nama Al-Miqdaad bin Aswad. Ayah Hadhrat Al-Miqdaad, Amru bin Tsa’labah berasal dari Kabilah Bahra’ yang di daerah Yaman merupakan salah satu Kabilah Bani Khuza’ah di daerah Yaman.

Di zaman jahiliyah, seseorang terbunuh di tangan ayah beliau, yakni Amru, yang karenanya beliau melarikan diri ke Hadramaut, suatu daerah di Yaman yang terletak di pinggir laut, sebelah timur Aden, dan di sana beliau menjadi pendukung Kabilah Kindah, yang karenanya dipanggil al-Kindi. Di sana Amru menikah dengan seorang wanita yang darinya Hadhrat Al-Miqdaad lahir.

Ketika Hadhrat Al-Miqdaad telah dewasa, beliau berkelahi dengan Abu Syamr bin Hajr al-Kindi. Beliau memotong kaki Syamr dengan pedang dan kemudian melarikan diri ke Makkah dan menjadi pendukung Aswad bin ‘Abd Yaghuts. Al-Miqdaad menulis surat ke ayah beliau maka ayah beliau pun datang ke Makkah. Aswad menjadikan beliau anak angkatnya sehingga beliau dipanggil Al-Miqdaad bin Aswad juga dan dikenal secara umum dengan nama tersebut.

Tetapi ketika turun ayat “ud’uuhum li aabaaihim”, yakni panggillah mereka, yaitu anak-anak angkat dengan nama bapak-bapak kandung mereka, mulailah beliau dipanggil Al-Miqdaad bin Amr. Namun beliau dikenal dengan nama Al-Miqdaad bin Aswad. Bagaimanapun ini adalah perintah Allah Ta’ala, “Ud’uuhum li aabaaihim”, yakni panggillah anak-anak angkat dan mereka yang dihubungkan kepada seseorang dengan nama ayah kandung mereka karena nasab yang sebenarnya adalah ayah kandung mereka.

Nama kuniyah Hadhrat Al-Miqdaad selain Abu Ma’bad, beliau juga dipanggil Abu Aswad, Abu Umar dan Abu Sa’id. Suatu kali Hadhrat Al-Miqdaad duduk bersama Hadhrat Abdurrahman bin ‘Auf. Hadhrat Abdurrahman bertanya, “Mengapa kamu tidak menikah?”. Hadhrat Al-Miqdaad berkata, “Anda bertanya kepada saya, kalau begitu nikahkanlah puteri anda dengan saya.” Hadhrat Abdurrahman marah atas hal ini dan membentak beliau. Hadhrat Al-Miqdaad mengadukan hal ini kepada Hadhrat Rasulullah (saw) maka beliau (saw) bersabda, “Aku akan menikahkahmu.”[1]

Setelah itu Hadhrat Rasulullah (saw) menikahkan beliau dengan Dhuba’ah, puteri dari paman beliau (saw) Hadhrat Zubair bin Abdul Mutholib. Hadhrat Dhuba’ah adalah putri Hadhrat Zubair dan ‘Atiqah Binti Wahab dan ketika Hadhrat Rasulullah (saw) menikahkan beliau dengan Hadhrat Al-Miqdaad, maka di tengah keluarga mereka lahirlah dua orang anak, Karimah dan Abdullah. Abdullah syahid dalam perang Jamal ketika berperang di pihak Hadhrat Aisyah.[2]

Hadhrat Rasulullah (saw) memberikan 40 wasaq kurma dari Khaibar kepada Dhuba’ah dan ini setara dengan kurang lebih 150 maund atau mendekati 600 Kg. Salah seorang putera Hadhrat Al-Miqdaad bernama Ma’bad. Karimah, putri dari Hadhrat Al-Miqdaad menjelaskan mengenai rupa beliau bahwa, badan beliau tinggi dan kulitnya berwarna gandum. Punggungnya lebar dan rambutnya lebat. Beliau mencat janggutnya dengan warna kuning yang indah. Beliau tidak gemuk dan tidak juga kurus. Mata beliau hitam dan alis beliau tipis serta panjang.

Mengenai peristiwa beliau masuk Islam riwayatnya sebagai berikut. Hadhrat Abdullah bin Mas’ud meriwayatkan bahwa Hadhrat Al-Miqdaad adalah termasuk diantara para sahabat paling pertama yang menyatakan keislamannya di Makkah. Sebelumnya saya telah menjelaskan mengenai hal ini dalam riwayat Hadhrat Ammar bin Yasir. Terdapat dalam riwayat mengenai Hijrahnya Hadhrat Al-Miqdaad ke Madinah bahwa Hadhrat Al-Miqdaad juga termasuk diantara orang-orang Islam yang hijrah ke Habsyah. Setelah beberapa lama beliau kembali lagi ke Makkah. Ketika Rasulullah (saw) hijrah ke Madinah, Hadhrat Al-Miqdaad tidak bisa hijrah. Kemudian beliau tetap tinggal di Makkah hingga Hadhrat Rasulullah (saw) mengirimkan satu sariyah di bawah komando Hadhrat Ubaidah bin Harits. Hadhrat Al-Miqdaad dan Hadhrat Utbah bin Ghazwan ikut serta dalam lasykar di bawah komando Abu Sufyan dengan tujuan supaya mereka berdua mendapat kesempatan untuk bergabung dengan kaum muslimin. Saya juga telah sampaikan rinciannya sebelumnya.

Saya akan sampaikan secara singkat yang ditulis oleh Hadhrat Mirza Bashir Ahmad dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin, sebagai berikut:     “Setelah Hadhrat Rasulullah (saw) kembali dari perang Waddan (غَزْوَةِ وَدَّانَ) pada awal bulan Rabi’ul Awwal, beliau mengutus pasukan Muhajirin yang terdiri dari 60-70 pasukan berkuda dibawah komando kerabat beliau bernama Ubaidah ibn Harits bin al-Muthalib (عُبَيْدَةَ بْنَ الْحَارِثِ بْنِ الْمُطَّلِبِ بْنِ عَبْدِ مَنَافِ بْنِ قُصَيٍّ). Tujuan langkah itu pun adalah untuk menghadapi serangan Quraisy Mekah. Setelah Ubaidah ibn Harits dan pasukannya menempuh perjalanan dan sampai di sebuah tempat bernama Tsaniyatul Marah (ثَنِيَّةِ الْمُرَّةِ) lalu berhenti di sana. Mereka melihat 200 pasukan muda Quraisy dengan senjata lengkap di bawah komando Ikrimah ibn Abu Jahl.   

Kedua pasukan saling berhadapan dan saling melontarkan anak panah, namun pasukan musyrik ketakutan beranggapan bahwa di belakang masih ada pasukan Muslim yang bersembunyi yang akan datang membantu. Pasukan Musyrik lalu mundur, namun pasukan Muslim tidak mengejarnya. Walhasil, dari antara pasukan musyrik, ada dua orang bernama Miqdad ibn Amru dan Utbah ibn Ghazwan yang melarikan diri dari pasukan yang dikomandoi oleh Ikrimah ibn Abu Jahl itu lalu bergabung dengan pasukan Muslim. Mereka bergabung dengan pasukan Quraisy untuk tujuan tersebut yakni ketika mendapatkan kesempatan bergabung dengan pasukan Muslim, akan bergabung dengan Muslim karena hatinya sudah Muslim. Akan tetapi, disebabkan kelemahan diri dan takut kepada orang Quraisy, mereka tidak dapat berhijrah.

Mungkin saja kejadian tersebut membuat Quraisy marah dan menganggap hal tersebut sebagai kesialan (pertanda buruk) sehingga memutuskan untuk mundur. Tidak tertulis dalam sejarah bahwa lasykar Quraisy ini datang ke arah tempat itu dengan tujuan khusus. Mereka tidak terlihat sebagai kafilah dagang karena mereka menyusun diri bak pasukan bersenjata lengkap yang menampakkan diri (berpura-pura) sebagai kafilah dagang dan berkaitan dengan itu Ibnu Ishaq (ابن إسحاق) menyebutnya dengan istilah ‘jam’an azhima’ (جَمْعًا عَظِيمًا) atau lasykar besar.[3] Namun yang pasti adalah niat mereka tidak baik.

Mereka datang untuk menyerang, sehingga umat Muslim pun melontarkan panah dan tampaknya juga lontaran anak panah pertama dari pihak kafir. Dengan karunia Allah Ta’ala setelah melihat pasukan Muslim siaga dan melihat dua orang pasukannya bergabung dengan Muslim, akhirnya pasukan kafir putus asa lalu mundur. Manfaat yang didapatkan oleh pasukan Muslim adalah dua orang Muslim terhindar dari kezaliman Quraisy.”[4]

Pada saat hijrah ke Madinah, Hadhrat Al-Miqdaad bin Aswad singgah di rumah Hadhrat Kultsum bin Hidm. Hadhrat Rasulullah (saw) mempersaudarakan Hadhrat Al-Miqdaad dengan Hadhrat Jabbar bin Shakhr. Hadhrat Rasulullah (saw) memberikan tempat untuk tinggal di lingkungan Banu Hudailah, yang merupakan salah satu cabang dari Kabilah Anshor, Khazraj. Hadhrat Ubay bin Ka’ab mengundang beliau untuk tinggal di lingkungan ini.

Suatu peristiwa yang dikisahkan dalam hadits-hadits mengenai tiga orang sahabat yang di malam hari meminum susu yang disediakan untuk Rasulullah (saw), peristiwa ini juga kaitannya dengan Hadhrat Al-Miqdaad. Hadhrat Al-Miqdaad meriwayatkan, أَقْبَلْتُ أَنَا وَصَاحِبَانِ، لِي وَقَدْ ذَهَبَتْ أَسْمَاعُنَا وَأَبْصَارُنَا مِنَ الْجَهْدِ فَجَعَلْنَا نَعْرِضُ أَنْفُسَنَا عَلَى أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَلَيْسَ أَحَدٌ مِنْهُمْ يَقْبَلُنَا فَأَتَيْنَا النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَانْطَلَقَ بِنَا إِلَى أَهْلِهِ فَإِذَا ثَلاَثَةُ أَعْنُزٍ فَقَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم “Saya dan dua teman saya datang hijrah ke Madinah. Kami memperkenalkan diri kami kepada para sahabat supaya dapat menginap di rumah mereka, namun tidak ada satu orang pun yang menerima kami. Lalu kami datang kepada Rasulullah (saw). Beliau (saw) membawa kami ke rumahnya. Di sana ada tiga ekor kambing.

Nabi (saw) bersabda, احْتَلِبُوا هَذَا اللَّبَنَ بَيْنَنَا ‘Perahlah susu kambing-kambing itu untuk kita semua.’

فَكُنَّا نَحْتَلِبُ فَيَشْرَبُ كُلُّ إِنْسَانٍ مِنَّا نَصِيبَهُ وَنَرْفَعُ لِلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم نَصِيبَهُ Kami memerah susu dan setiap orang dari kami meminum bagian kami masing-masing dan menyimpan bagian milik Rasulullah (saw). فَيَجِيءُ مِنَ اللَّيْلِ فَيُسَلِّمُ تَسْلِيمًا لاَ يُوقِظُ نَائِمًا وَيُسْمِعُ الْيَقْظَانَ Pada malam hari beliau datang dan mengucapkan salam dengan suara yang tidak membangunkan orang yang tidur dan hanya yang masih terbangun yang mendengarnya. ثُمَّ يَأْتِي الْمَسْجِدَ فَيُصَلِّي ثُمَّ يَأْتِي شَرَابَهُ فَيَشْرَبُ Kemudian beliau (saw) pergi ke masjid dan melaksanakan shalat, lalu beliau (saw) mengambil susu bagian beliau dan meminumnya. فَأَتَانِي الشَّيْطَانُ ذَاتَ لَيْلَةٍ وَقَدْ شَرِبْتُ نَصِيبِي فَقَال Suatu malam setan datang kepada saya. Ketika saya telah meminum bagian saya, pemikiran setan masuk ke dalam hati saya, ia mengatakan, مُحَمَّدٌ يَأْتِي الأَنْصَارَ فَيُتْحِفُونَهُ وَيُصِيبُ عِنْدَهُمْ مَا بِهِ حَاجَةٌ إِلَى هَذِهِ الْجُرْعَةِ ‘Muhammad Rasulullah (saw) pergi ke orang Anshor dan orang Anshor memberikan beliau (saw) hadiah atau jamuan. Beliau (saw) tidak akan membutuhkan sedikit susu yang menjadi bagian beliau (saw) ini.’

فَأَتَيْتُهَا فَشَرِبْتُهَا فَلَمَّا أَنْ وَغَلَتْ فِي بَطْنِي وَعَلِمْتُ أَنَّهُ لَيْسَ إِلَيْهَا سَبِيلٌ Oleh karena itu saya meminum bagian milik Rasulullah (saw). Ketika susu itu sudah masuk ke perut saya (ini suatu ungkapan yang biasa digunakan orang Arab, yaitu masuk ke dalam perut saya), saya menyadari bahwa sekarang tidak ada cara untuk mendapatkannya kembali. Sekarang susu itu tidak bisa kembali lagi. نَدَّمَنِي الشَّيْطَانُ فَقَالَ وَيْحَكَ مَا صَنَعْتَ أَشَرِبْتَ شَرَابَ مُحَمَّدٍ فَيَجِيءُ فَلاَ يَجِدُهُ فَيَدْعُو عَلَيْكَ فَتَهْلِكُ فَتَذْهَبُ دُنْيَاكَ وَآخِرَتُكَ Setan membuat saya menyesal dan mengatakan, ‘Apa yang telah kamu lakukan? Kamu telah meminum susu bagiannya Muhammad (saw). Kalau beliau (saw) pulang dan tidak mendapati susu itu maka beliau (saw) akan mendoakan keburukan untukmu dan kamu akan binasa, dan kehidupan dunia dan akhiratmu akan hancur.’”

Mengapa setan membuat Hadhrat al-Miqdaad menyesal? Mengapa beliau mengatakan seperti itu? Setan telah membisikan ke hati beliau bahwa Hadhrat Rasulullah (saw) akan mendoakan buruk untuk beliau padahal Hadhrat Rasulullah (saw) adalah Rahmatan Lil ‘Aalamiin. Mengapa juga beliau berdoa buruk hanya karena masalah kecil seperti itu. Jadi ini adalah pemikiran setani yang mengatakan bahwa Hadhrat Rasulullah (saw) akan berdoa buruk kepadamu. Beliau mengatakan, “Pikiran ini masuk ke hati saya bahwa jika beliau berdoa maka saya akan binasa dan akan celaka dunia akhirat.”

Hadhrat al-Miqdaad melanjutkan riwayatnya, وَعَلَىَّ شَمْلَةٌ إِذَا وَضَعْتُهَا عَلَى قَدَمَىَّ خَرَجَ رَأْسِي وَإِذَا وَضَعْتُهَا عَلَى رَأْسِي خَرَجَ قَدَمَاىَ وَجَعَلَ لاَ يَجِيئُنِي النَّوْمُ وَأَمَّا صَاحِبَاىَ فَنَامَا وَلَمْ يَصْنَعَا مَا صَنَعْتُ “Di atas saya ada kain. Ketika saya menutupi kaki saya dengan kain itu maka kepala saya akan tetap terbuka dan ketika saya menutupi kepala maka kaki saya akan terbuka. Saya tidak mengantuk, sedangkan dua teman saya sudah tidur. Mereka tidak melakukan apa yang saya lakukan, yakni meminum susu bagian milik Rasulullah (saw).

فَجَاءَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فَسَلَّمَ كَمَا كَانَ يُسَلِّمُ ثُمَّ أَتَى الْمَسْجِدَ فَصَلَّى ثُمَّ أَتَى شَرَابَهُ فَكَشَفَ عَنْهُ فَلَمْ يَجِدْ فِيهِ شَيْئًا فَرَفَعَ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقُلْتُ الآنَ يَدْعُو عَلَىَّ فَأَهْلِكُ Kemudian Nabi yang mulia (saw) datang. Beliau (saw) mengucapkan assalamu’alaikum, kemudian pergi ke masjid dan melaksanakan shalat, yakni shalat nafal. Kemudian beliau mendatangi tempat gelas berisi susu diletakkan dan mengangkat tutupnya. Di dalamnya tidak ada apa-apa. Beliau (saw) melihat ke langit. Saya masih terjaga dan melihat semuanya. Saya berpikir, sekarang beliau akan berdoa buruk untuk saya. Saya akan binasa.

Namun beliau bersabda, اللَّهُمَّ أَطْعِمْ مَنْ أَطْعَمَنِي وَأَسْقِ مَنْ أَسْقَانِي ‏ ‘Allahumma ath’im man ath’amani wasqi man asqaani.’ – ‘Ya Allah! Berilah makan kepada orang yang memberiku makan dan berilah minum kepada orang yang memberiku minum.’

فَعَمَدْتُ إِلَى الشَّمْلَةِ فَشَدَدْتُهَا عَلَىَّ وَأَخَذْتُ الشَّفْرَةَ فَانْطَلَقْتُ إِلَى الأَعْنُزِ أَيُّهَا أَسْمَنُ فَأَذْبَحُهَا لِرَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَإِذَا هِيَ حَافِلَةٌ وَإِذَا هُنَّ حُفَّلٌ كُلُّهُنَّ فَعَمَدْتُ إِلَى إِنَاءٍ لآلِ مُحَمَّدٍ صلى الله عليه وسلم مَا كَانُوا يَطْمَعُونَ أَنْ يَحْتَلِبُوا فِيهِ Mendengar ini saya mengambil kain saya dan mengikatkannya dengan kencang di atas kepala saya. Saya memang masih terbangun lalu saya keluar membawa pisau. Saya menuju ke kambing yang paling sehat dan gemuk yang ada di luar. Saya akan menyembelihnya untuk Rasulullah (saw). Ketika saya sampai di sana, saya melihat puting kambing itu penuh dengan susu, bahkan semua kambing itu putingnya penuh dengan susu. Kemudian saya membawa mangkuk dari rumah Hadhrat Rasulullah (saw). Beliau tidak menyangka sebelumnya mangkuk itu akan penuh dengan susu yang beliau perah. فَحَلَبْتُ فِيهِ حَتَّى عَلَتْهُ رَغْوَةٌ فَجِئْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ Saya memerah susu itu sampai-sampai meluber ke atasnya. Mangkuk itu benar-benar penuh. Saya datang ke hadapan Rasulullah (saw). Beliau (saw) bersabda, أَشَرِبْتُمْ شَرَابَكُمُ اللَّيْلَةَ ‘Apakah kalian sudah meminum jatah susu kalian malam ini?’

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) (Manusia-Manusia Istimewa, seri 59)

Saya berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ اشْرَبْ ‘Ya Rasulullah (saw)! Mohon Jangan tanyakan itu, silahkan minum susu ini.’

فَشَرِبَ ثُمَّ نَاوَلَنِي فَقُلْتُ Beliau (saw) minum lalu memberikan kepada saya. Saya berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ اشْرَبْ ‘Ya Rasulullah (saw)! Silahkan minumlah lagi.’

فَشَرِبَ ثُمَّ نَاوَلَنِي فَلَمَّا عَرَفْتُ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَدْ رَوِيَ وَأَصَبْتُ دَعْوَتَهُ ضَحِكْتُ حَتَّى أُلْقِيتُ إِلَى الأَرْضِ Kemudian beliau minum lagi lalu memberikannya kepada saya. Ketika saya merasa Nabi (saw) sudah kenyang dengan susu yang beliau minum, terpikirkan oleh saya untuk meminta doa kepada beliau (saw). Rasulullah (saw) lalu mendoakan dengan doa ini yaitu, ‘Berikanlah minum kepada yang memberiku minum dan berilah makan kepada orang yang memberiku makan.’ Sekarang saya telah memberi Rasulullah (saw) minum dan saya juga telah meminta doa kepada Rasulullah (saw) lalu saya tertawa terbahak-bahak sampai-sampai terjatuh ke tanah.

Melihat saya tertawa Nabi (saw) bersabda, إِحْدَى سَوْآتِكَ يَا مِقْدَادُ ‘Wahai Al-Miqdaad! Nampaknya kamu telah berbuat kenakalan terhadap saya.’

Saya berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ كَانَ مِنْ أَمْرِي كَذَا وَكَذَا وَفَعَلْتُ كَذَا ‘Ya Rasulullah (saw)! Inilah yang terjadi kepada saya.’ Saya lalu menceritakan semuanya.

Nabi yang mulia (saw) bersabda, مَا هَذِهِ إِلاَّ رَحْمَةٌ مِنَ اللَّهِ أَفَلاَ كُنْتَ آذَنْتَنِي فَنُوقِظَ صَاحِبَيْنَا فَيُصِيبَانِ مِنْهَا ‘Ini adalah rahmat dari Allah Ta’ala. Mengapa kamu tidak memberitahukan ini kepada saya sebelumnya, supaya kita bisa membangunkan kedua temanmu, sehingga mereka pun bisa minum dan mengambil bagian dari rahmat ini.’

Saya menjawab, وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ مَا أُبَالِي إِذَا أَصَبْتَهَا وَأَصَبْتُهَا مَعَكَ مَنْ أَصَابَهَا مِنَ النَّاسِ ‘Demi Dia yang telah mengutus anda dengan kebenaran, ketika anda mendapatkan rahmat itu dan saya pun bersama anda mendapatkan rahmat itu, saya tidak peduli lagi siapa diantara orang-orang yang akan mendapatkannya. Saya hanya memikirkan diri saya sendiri karena saya telah melakukan kenakalan ini.’”[5]

Hadhrat Al-Miqdaad ikut serta bersama dengan Rasulullah (saw) dalam perang Badar, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya. Hadhrat Al-Miqdaad diriwayatkan termasuk salah satu ahli panah Hadhrat Rasulullah (saw). Hadhrat Abdullah bin Mas’ud meriwayatkan (عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ ، قَالَ :), لَقَدْ شَهِدْتُ مِنَ الْمِقْدَادِ مَشْهَدًا لَأَنْ أَكُونَ أَنَا صَاحِبُهُ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا فِي الْأَرْضِ مِنْ شَيْءٍ ، وَكَانَ رَجُلًا فَارِسًا ، وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا غَضِبَ احْمَرَّتْ وَجْنَتَاهُ ، فَأَتَاهُ الْمِقْدَادُ عَلَى تِلْكَ الْحَالِ فَقَالَ “Pada perang Badar, saya melihat suatu pemandangan dari Hadhrat Al-Miqdaad bin Aswad yang jika saya mendapatkan itu akan menjadi hal paling saya cintai dari antara semua kebaikan yang dalam hal ganjaran sama dengan pemandangan yang saya lihat itu.

Yang terjadi adalah, Al-Miqdaad datang kepada Rasulullah (saw), ketika itu beliau (saw) sedang berdoa terhadap orang-orang Musyrik, dan Al-Miqdaad mengatakan, أَبْشِرْ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَوَاللَّهِ لَا نَقُولُ لَكَ كَمَا قَالَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ لِمُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ : اذْهَبْ أَنْتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلَا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ ، وَلَكِنْ وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ لَنَكُونَنَّ مِنْ بَيْنِ يَدَيْكَ ، وَمِنْ خَلْفِكَ ، وَعَنْ يَمِينِكَ ، وَعَنْ شِمَالِكَ ، أَوْ يَفْتَحُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَكَ ‘Ya Rasulullah (saw)! Kami tidak akan mengatakan sebagaimana yang dikatakan kaum Musa, “Pergilah engkau dan Tuhan engkau, dan berperanglah. Tidak! Bahkan kami akan berperang di kanan dan kiri engkau, di depan dan belakang engkau.”’ Saya melihat wajah Nabi (saw) berseri-seri dan perkataan ini membuat Rasulullah (saw) senang.”[6]

Sedikit rincian dari peristiwa ini dijelaskan di dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin berkenaan dengan perang Badar sebagai berikut: Ketika Hadhrat Rasulullah (saw) mendapatkan kabar mengenai musuh, Rasulullah (saw) berangkat menuju Badar untuk mengetahui tujuan musuh. Jika mereka menyerang maka beliau akan hentikan serangan mereka. Sesampainya di dekat Rauha, beliau (saw) mengirimkan dua orang sahabat yang bernama Basbas dan ‘Adi ke arah Badar untuk mencari informasi mengenai pergerakan musuh dan memerintahkan supaya mereka cepat-cepat kembali dengan membawa informasi. Kaum Muslimin melanjutkan perjalanan dari Rohah, ketika mereka melewati salah satu sisi Wadi Shafra, mereka sampai di Zafran – satu nama tempat yang berjarak hanya satu persinggahan lagi dari Badar – maka diterima kabar bahwa satu pasukan perang yang besar tengah datang dari Makkah.

Rasulullah (saw) mengumpulkan para sahabat dan mengabarkan hal tersebut. Rasul meminta musyawarah dari mereka. Beberapa sahabat mengatakan Wahai Rasul! Dengan menimbang sarana lahiriah lebih baik kita hadapi kafilah yang datang nanti, kita akan lihat apa niat mereka sebenarnya apakah merupakan kafilah dagang atau ada motif lain, karena jika lasykar datang untuk berperang, kita masih belum siap sepenuhnya untuk menghadapi mereka. Namun Rasulullah (saw) tidak menyukai usulan tersebut.

Para sahabat yang berangkat bersama dengan Rasulullah (saw) dari Madinah kebanyakan mereka tidak mengetahui apakah dapat tercipta peperangan. Kita akan melihat kondisi kafilah apakah niat mereka untuk berperang, jika iyah maka akan kita hadapi karena kafilah tidaklah besar. Namun tidak terfikir oleh kami jika dalam bentuk lasykar besar. Namun ketika beliau bertanya sebagian mengatakan bahwa kita tidak akan dapat menghadapi lasykar besar, untuk itu kita jangan melakukannya. Rasulullah (saw) tidak menyukai usulan tersebut.

Disisi lain setelah mendengar usulan tersebut, sahabat mulia bangkit dan menyampaikan ceramah yang mencerminkan pengorbanan yang tinggi, mengatakan: Harta dan jiwa kami adalah milik Allah Taala, kami siap dalam setiap medan pengkhidmatan.

Lalu Al-Miqdaad bin Aswad yang memiliki nama lain Al-Miqdaad bin Amru berkata: أَبْشِرْ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَوَاللَّهِ لَا نَقُولُ لَكَ كَمَا قَالَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ لِمُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ : اذْهَبْ أَنْتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلَا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ ، وَلَكِنْ وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ لَنَكُونَنَّ مِنْ بَيْنِ يَدَيْكَ ، وَمِنْ خَلْفِكَ ، وَعَنْ يَمِينِكَ ، وَعَنْ شِمَالِكَ ، أَوْ يَفْتَحُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَكَ Wahai Rasulullah: kami tidaklah seperti sahabat nabi Musa yang mengatakan kepada Hadhrat Musa: Pergilah engkau dan Tuhan engkau berperang, kami akan duduk di sini. Melainkan kami akan mengatakan: kemanapun tuan berkehendak, silahkan, kami akan berperang menyertai tuan di sebelah kiri-kanan dan di depan dan di belakang tuan.”[7]

Setelah mendengar ucapan seperti itu wajah beberkat Rasulullah (saw) penuh bahagia, namun pada kesempatan itu pun beliau menunggu respon dari Anshar, beliau ingin supaya anshar pun berbicara, karena beliau beranggapan mungkin anshar menganggap bahwa berdasarkan baiat Aqabah kewajiban mereka hanya jika ada serangan ke Madinah, mereka harus menghadapinya. Sebagaimana meskipun telah disampaikan ceramah yang melambangkan jiwa rela berkorban yang disampaikan oleh Muhajirin, Rasul bersabda: Baiklah, berikan saya masukan, apa yang harus dilakukan.

Saad bin Muadz adalah seorang pemimpin kabilah Aus. Beliau memahami keinginan Rasul lalu berbicara mewakili Anshar, “Wahai Rasul! Mungkin tuan menanyakan pendapat kami. فَقَدْ آمَنَّا بِكَ وَصَدَّقْنَاكَ ، وَشَهِدْنَا أَنَّ مَا جِئْتَ بِهِ هُوَ الْحَقُّ ، وَأَعْطَيْنَاكَ عَلَى ذَلِكَ عُهُودَنَا وَمَوَاثِيقَنَا عَلَى السَّمْعِ وَالطَّاعَةِ ، ”Wahai Rasulullah, kami telah beriman kepada Anda, kami percaya dan mengakui bahwa apa yang Anda bawa itu adalah hal yang benar, dan telah kami berikan pula ikrar dan janji-janji kami bahwa kami senantiasa mendengarkan kata-kata Anda dan menaatinya.”

فَامْضِ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، لِمَا أَرَدْتَ ، فَوَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ ، إِنِ اسْتَعْرَضْتَ بِنَا هَذَا الْبَحْرَ فَخُضْتَهُ لَخُضْنَاهُ مَعَكَ ، مَا تَخَلَّفَ مِنَّا رَجُلٌ وَاحِدٌ ، “Maka, laksanakanlah terus ya Rasulullah apa yang Anda inginkan; dan kami akan selalu bersama Anda. Dan, demi Allah yang telah mengutus Anda dengan membawa kebenaran, seandainya Anda terpaksa menghadapkan kami dengan lautan ini lalu Anda menceburkan diri ke dalamnya, pastilah kami akan ikut mencebur, tidak seorang pun dari kami yang akan mundur..”

وَمَا نَكْرَهُ أَنْ تَلْقَى بِنَا عَدُوَّنَا غَدًا . إِنَّا لَصُبُرٌ عِنْدَ الْحَرْبِ ، صُدْقٌ عِنْدَ اللِّقَاءِ ، لَعَلَّ اللَّهَ يُرِيكَ مِنَّا مَا تَقَرُّ بِهِ عَيْنُكَ ، فَسِرْ بِنَا عَلَى بَرَكَةِ اللَّهِ “Dan kami tidak keberatan untuk menghadapi musuh esok pagi. Sungguh kami tabah dalam pertempuran dan teguh menghadapi perjuangan. Kami yakin betul bahwa Allah akan perlihatkan kepada Anda tindakan dari kami yang membuat mata Anda takjub. Perintahkanlah kami, wahai Rasul Allah! Niscaya kami akan pergi ke tempat mana pun Anda pergi.”[8]

Setelah mendengarkan ceramah tersebut Rasulullah (saw) sangat bahagia dan bersabda, سِيرُوا وَأَبْشِرُوا، فَإِنّ اللّهَ تَعَالَى قَدْ وَعَدَنِي إحْدَى الطّائِفَتَيْنِ وَاَللّهِ لَكَأَنّي الْآنَ أَنْظُرُ إلَى مَصَارِعِ الْقَوْمِ Siiruu wa absyiruu fainnallaaha qad wa’adanii ihdath thaaifataini wallaahi laka-annii anzhur ilaa mashaari’il qoumi. Yakni berderap majulah dengan menyebut nama Allah dan berbahagialah karena Allah telah berjanji padaku yakni dua grup kuffar yakni lasykar atau kafilah yang diantaranya akan memberikan kemenangan kepada kita atas seuatu grup dan demi Tuhan, seolah olah saat itu saya tengah melihat tempat dimana para musuh terbunuh.

Berkenaan dengan Hadhrat Al-Miqdaad dikisahkan juga bahwa pada perang Badar beliau mendapatkan kehormatan menjadi pengendara kuda pertama untuk berperang di jalan Allah. Kuda beliau bernama Sabhah (سَبْحَةُ). Berdasarkan satu riwayat diterangkan وَلَمْ يَكُنْ مَعَهُمْ مِنْ الْخَيْلِ إلّا فَرَسَانِ فَرَسٌ لِلزّبَيْرِ بْنِ الْعَوّامِ، وَفَرَسٌ لِلْمِقْدَادِ بْنِ الْأَسْوَدِ الْكِنْدِيّ، وَكَانَ مَعَهُمْ سَبْعُونَ بَعِيرًا يَعْتَقِبُ الرّجُلَانِ وَالثّلَاثَةُ عَلَى الْبَعِيرِ الْوَاحِدِ pasukan muslim memiliki dua kuda pada perang Badar.

Hadhrat Ali mengatakan, مَا كَانَ مَعَنَا إِلَّا فَرَسَانِ فَرَسٌ لِلزُّبَيْرِ، وَفَرَسٌ لِلْمِقْدَادِ بْنِ الْأَسْوَدِ- يَعْنِي يَوْمَ بَدْرٍ pada perang Badar kami hanya memiliki dua kuda, pertama miliki Hadhrat Zubair bin Awwam kedua milik Hadhrat Al-Miqdaad bin Aswad.[9] Menurut Ibnu Hisyam, pada perang Badar pasukan muslim memiliki tiga kuda yakni milik Hadhrat Martsad bin Abu Martsad yang bernama Sabal (السّبَلُ) lalu kuda milik Hadhrat Al-Miqdaad yang bernama Ba’zajah (بَعْزَجَةُ) atau Sabhah lalu milik Hadhrat Zubair bin Awwam yang bernama Ya’sub (الْيَعْسُوبُ).[10]

Hadhrat Mirza Bashir Ahmad menulis dalam sirat Khataman Nabiyyin dengan merujuk dari berbagai sumber sejarah, pasukan muslim hanya memiliki 2 kuda saja pada perang Badar. Sementara dalam kitab-kitab lain dikatakan 3 atau 5 kuda. Namun terbukti sangat jauh perbandingan sarana yang dimiliki oleh pasukan muslim dan pasukan Kuffar. Dibanding sarana persenjataan kaum kuffar, sarana yang dimiliki oleh pasukan muslim dapat dikatakan tidak ada bandingannya. Namun demikian ketika mereka berdiri untuk menghadapi musuh sebagaimana janji yang disampaikan oleh Muhajirin dan Anshar kepada beliau Saw, telah mereka buktikan.

Hadhrat Al-Miqdaad bin Amru al-Kindi (الْمِقْدَادَ بْنَ عَمْرٍو الْكِنْدِيَّ) adalah pendukung kabilah Banu Zuhrah (حَلِيفَ بَنِي زُهْرَةَ) dan termasuk peserta pada perang Badar bersama Rasulullah.

Beliau bertanya kepada Rasul: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ لَقِيتُ كَافِرًا فَاقْتَتَلْنَا، فَضَرَبَ يَدِي بِالسَّيْفِ فَقَطَعَهَا، ثُمَّ لاَذَ بِشَجَرَةٍ وَقَالَ أَسْلَمْتُ لِلَّهِ‏.‏ آقْتُلُهُ بَعْدَ أَنْ قَالَهَا Wahai Rasulullah! Jika ada seorang kafir yang bertarung dengan saya lalu ia memotong satu tangan saya dengan pedang dan sembari berlindung di balik pohon. Ia bersembunyi dibalik pohon dan berkata saya baiat masuk Islam demi Allah. Wahai Rasulullah! Apakah saat itu saya boleh membunuhnya padahal ia telah mengucapkan kalimat tadi?”

Rasulullah bersabda: لاَ تَقْتُلْهُ Kamu jangan membunuhnya.

Hadhrat Al-Miqdaad berkata: قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَإِنَّهُ طَرَحَ إِحْدَى يَدَىَّ، ثُمَّ قَالَ بَعْدَ مَا قَطَعَهَا، آقْتُلُهُ Wahai Rasul! Ia telah memotong satu tangan saya lalu menyatakan ikrar baiat setelah itu.

Rasulullah bersabda: لاَ تَقْتُلْهُ، فَإِنْ قَتَلْتَهُ فَإِنَّهُ بِمَنْزِلَتِكَ قَبْلَ أَنْ تَقْتُلَهُ، وَأَنْتَ بِمَنْزِلَتِهِ قَبْلَ أَنْ يَقُولَ كَلِمَتَهُ الَّتِي قَالَ jangan membunuhnya, karena jika kamu membunuhnya, maka derajatnya akan berubah menjadi seperti apa yang kamu dapatkan sebelum kamu membunuhnya yakni derajat iman. sebaliknya derajatmu akan berubah seperti derajat yang ia dapatkan sebelum mengucapkan kalimah yakni derajat kafir. [11]

Di sini disampaikan perkara kiasan oleh Rasulullah (saw) yakni jika ia memotong tangan saya lalu dibalik pohon ia menyatakan baiat masuk islam karena Allah Ta’ala, bolehkah saya membunuhnya Rasul bersabda: Jangan! Jika kamu membunuhnya maka sang kafir akan menjadi mukmin sementara kamu meskipun dalam keadaan beriman akan menjadi kafir.

Seperti itulah kedudukan pembaca kalimah syahadat yang ditegakkan Hadhrat Rasulullah Saw. Sementara kita melihat bagaimana amalan mereka yang mengaku ulama dan pemerintahan Islami pada masa ini. Semoga mereka sendiri melihat bagaimana keadaan mereka berdasarkan hadits tersebut. Apakah mereka berada pada kedudukan mukmin ataukah kafir?

Suatu hari unta-unta Rasulullah (saw) tengah digembalakan oleh peternak dari Banu Ghaffar di luar Madinah. Peternak itu disertai oleh istrinya juga. Uyainah bin Hishn (عُيَيْنَةُ بْنُ حِصْنِ بْنِ حُذَيْفَةَ بْنِ بَدْرٍ الْفَزَارِيّ) bersama dengan beberapa orang berkuda dari Banu Fazarah menyerang lalu membunuh peternak tadi dan membawa serta unta-unta dan istri peternak. Hadhrat Salamah bin Akwa adalah saksi pertama kejadian itu lalu budak Hadhrat Talha bin Ubaidillah yang berangkat bersama dengan Hadhrat Salamah untuk mengejar para perampok itu. Ketika Hadhrat Salama sampai di Tsaniyatul Wida (ثَنِيّةَ الْوَدَاعِ) yang mana mengenai nama lembah ini ada beragam pendapat. Sebagian berpendapat ini merupakan tempat di luar Madinah dimana orang yang akan berangkat ke Makkah melakukan perpisahan. Pendapat lain mengatakan bahwa ini adalah sebuah tempat di luar Madinah ke arah negeri Syam. Sepulang dari perang Tabuk, penduduk Madinah menyambut Rasulullah (saw) di tempat tersebut dan Rasululullah juga melepas beberapa Sariyah (ekspedisi) dari tempat ini.

Terkait:   Khotbah Idul Fithri

Walhasil, ketika sampai di tempat tersebut mereka melihat Uyainah dan kawannya lalu memanjat bukit Sal’i (سَلْعٍ) di dekat Madinah dan meneriakkan kalimat untuk meminta bantuan dari orang-orang. Ia berkata: يَا صَبَاحَاهْ “Wahai Shabaahah! Wahai Shabaahah! – Wahai para penduduk!”’”[12] Hadhrat Salamah menghujani dengan anak-anak panah dan mengejar mereka kemudian menggiring mereka.

Setelah mendengar teriakan minta tolong dari Hadhrat Salamah, Rasulullah (saw) memerintahkan untuk mengumumkan di Madinah agar segera berangkat untuk menghadapi musuh. Mulailah berdatangan para pengendara kuda kepada Rasulullah (saw) dan yang paling pertama mengucapkan Labbaik adalah Hadhrat Al-Miqdaad.[13]

Ketika Rasulullah (saw) memerintahkan untuk bersiap menyerang Makkah, rencana tersebut sangat dirahasiakan. Para sahabat tengah melakukan persiapan untuk rencana tersebut. Pada saat itu, disebabkan oleh keluguan dan ketidaktahuannya, seorang sahabat Badri (pernah ikut perang Badar) Hathib bin Abi Balta’ah mengirimkan surat secara diam-diam ke Makkah melalui seorang wanita yang datang dari Makkah yang mana di dalam surat tersebut terdapat informasi lengkap perihal persiapan untuk menyerang Makkah. Wanita tersebut berangkat dengan membawa surat tersebut. Allah Ta’ala mengabarkan hal tersebut kepada Hadhrat Rasulullah (saw), untuk itu beliau saw mengutus Hadhrat Ali bersama dengan dua atau tiga orang lainnya yang diantaranya Hadhrat Al-Miqdaad untuk mengejar wanita itu dan mengambil kembali surat tersebut.

Hadhrat Ali (ra) meriwayatkan, “Rasulullah (saw) mengutus saya, Zubair dan Al-Miqdaad Bin Aswad. Beliau (saw) bersabda, انْطَلِقُوا حَتَّى تَأْتُوا رَوْضَةَ خَاخٍ، فَإِنَّ بِهَا ظَعِينَةً وَمَعَهَا كِتَابٌ، فَخُذُوهُ مِنْهَا ‘Berangkatlah kalian ketika kalian sampai di Raudhah Khah disana ada seorang wanita yang tengah mengendarai unta, dia membawa sepucuk surat, ambillah surat itu darinya!’

Lalu kami berangkat, ketika kami sampai di Raudhah Khah, apa yang kami lihat di sana? Di sana ada seorang wanita yang sedang menunggangi unta.

Kami katakan kepada wanita itu untuk mengeluarkan suratnya. Dia mengatakan tidak membawa surat. Kami katakan, ‘Jika kamu tidak mau mengeluarkan suratnya maka akan kami paksa keluarkan.’

Lalu dia mengeluarkan surat tersebut dari rambutnya kemudian kami bawa surat itu kepada Rasulullah (saw), di dalamnya tertulis bahwa surat itu dari Hathib Bin Abi Balta’ah ditujukan untuk kaum Musyrik Makkah mengabarkan perihal suatu rencana Rasulullah (saw). [14]

Surat tersebut berisi informasi rahasia. Allah Ta’ala mengabarkan hal itu kepada Rasulullah dan surat tersebut kembali kepada Rasulullah.

وَحَدّثَنِى مُوسَى بْنُ يَعْقُوبَ، عَنْ عَمّتِهِ، عَنْ أُمّهَا، قَالَتْ: بِعْنَا طُعْمَةَ الْمِقْدَادِ بْنِ عَمْرٍو مِنْ خَيْبَرَ خَمْسَةَ عَشَرَ وَسْقًا شَعِيرًا مِنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ أَبِى سُفْيَانَ بِمِائَةِ أَلْفِ دِرْهَمٍ Musa bin Yaqub meriwayatkan dari bibinya dan dari ibunya, “Hadhrat Rasulullah memberikan kepada Hadhrat Al-Miqdaad gandum 15 wasq dari hasil panen tahunan – (itu sekitar 56,25 mann) – lalu kami menjualnya kepada Muawiyah bin Abu Sufyan dengan harga 100.000 dirham.”[15]

Itu merupakan pendapatkan tahunan. Mungkin saja itu hasil panen beberapa tahun atau hasil panen reguler yang dijual karena jika hanya 56,25 mann saja tidak mungkin akan semahal itu harganya.[16]

Pada perang Yarmuk pun Hadhrat Al-Miqdaad ikut serta dan bertindak sebagai Qari pada perang tersebut. Paska perang Badar. Hadhrat Rasulullah membiasakan supaya ketika perang ditilawatkan surat Al Anfal. Paska kewafatan Rasulullah pun para sahabat mengamalkan Sunnah tersebut.

Hadhrat Rasulullah mengirimkan satu pasukan untuk Saryah yang dikomandani oleh Hadhrat Al-Miqdaad, ketika kembali Rasul bertanya kepada beliau: Wahai Abu Ma’bad bagaimana engkau mendapati kedudukan sebagai amir?

Beliau menjawab: Wahai Rasulullah Ketika berangkat, keadaan saya berangkat saya menganggap orang lain sebagai hamba saya.

Rasul bersabda: Wahai Abu Ma’bad seperti itulah kepemimpinan terkecuali orang yang Allah selamatkan dari keburukannya.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ قَالَ : بَعَثَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمِقْدَادَ بْنَ الْأَسْوَدِ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ عَلَى سَرِيَّةٍ ، فَلَمَّا قَدِمَ قَالَ لَهُ : أَبَا مَعْبَدٍ كَيْفَ وَجَدْتَ الْإِمَارَةَ ؟ قَالَ : كُنْتُ أُحْمَلُ وَأُوضَعُ حَتَّى رَأَيْتُ بِأَنَّ لِي عَلَى الْقَوْمِ فَضْلًا ، قَالَ : هُوَ ذَاكَ فَخُذْ أَوْ دَعْ ، قَالَ : وَالَّذِي بَعَثَكَ بِالْحَقِّ لَا أَتَأَمَّرُ عَلَى اثْنَيْنِ أَبَدًا

Al-Miqdaad bertanya: Demi Zat yang telah mengutus tuan dengan haq, saya tidak akan menyukai jika dijadikan pengawas walau bagi dua orang sekalipun. Ini merupakan pengalaman saya, ketika menjadi pemimpin saya merasa orang lain seperti hamba saya. Setelah itu saya sampai pada kesimpulan bahwa saya tidak suka menjadi pengawas walaupun hanya untuk dua orang saja.[17]

(Inilah standar ketakwaan mereka, karena dengan menjadi atasan dapat timbul ketakabburan. Untuk itu para pejabat kitapun hendaknya ingat, pertama, janganlah berkeinginan untuk memegang jabatan dan jika diberikan jabatan, diberikan jabatan kepengurusan, panjatkanlah doa kepada Allah Ta’ala supaya dijauhkan dari keburukan jabatan tersebut dan dijauhkan dari ketakabburan. Mintalah karuniaNya.

Ketika pengepungan Himsh, Hadhrat Al-Miqdaad bersama dengan Hadhrat Ubaidah bin Jarah. Beliau juga ikut serta pada penaklukan Mesir. Ketika pengiriman pasukan ke Mesir pada 20 Hijri, Hadhrat Amru bin Al-Ash yang merupakan Amir Askar (panglima pasukan) menyampaikan permohonan tambahan pasukan kepada Khalifah, Hadhrat Umar mengirimkan 10 ribu pasukan dan 4 komandan untuk membantu mereka. Diantara komandan itu adalah Hadhrat Al-Miqdaad. Tertulis bahwa 4 komandan tersebut sama nilainya dengan 1000 pasukan musuh sebagaimana hakikatnya sesampainya pasukan tersebut kondisi peperangan berubah sehingga dalam waktu yang singkat saja seluruh bumi Firaun itu menjadi pewaris tauhid.

Jubair bin Nufair meriwayatkan (حدثنا مُعَاوِيَةُ بْنُ صَالِحٍ ، أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ ، حَدَّثَهُ ، عَنْ أَبِيهِ ), أَنَّ الْمِقْدَادَ بْنَ الْأَسْوَدِ ، جَاءَنَا لِحَاجَةٍ لَنَا ، فَقُلْنَا : “Suatu ketika Hadhrat Al-Miqdaad bin Aswad datang kepada kami untuk suatu tugas. Kami berkata: اجْلِسْ عَافَاكَ اللَّهُ حَتَّى نَطْلُبَ حَاجَتَكَ Semoga Allah Taala menganugerahkan kesehatan dan keselamatan kepada anda.’

Beliau duduk dan kami membantu beliau. Beliau berkata: الْعَجَبُ مِنْ قَوْمٍ مَرَرْتُ بِهِمْ آنْفًا ، يَتَمَنَّوْنَ الْفِتْنَةَ ، وَيَزْعُمُونَ لَيَبْتَلِيَنَّهُمُ اللَّهُ فِيهَا بِمَّا ابْتَلَى بِهِ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَصْحَابَهُ ‘Saya heran melihat keadaan kaum, ketika saya lewat tadi saya melihat ada orang-orang yang sedang mengharapkan datangnya cobaan. Mereka tengah beranggapan bahwa Allah Ta’ala pasti akan menguji mereka sebagaimana Allah telah menguji Rasulullah dan para sahabat.

وَايْمُ اللَّهِ لَقَدْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : إِنَّ السَّعِيدَ لَمَنْ جُنِّبَ الْفِتَنَ – يُرَدِّدُهَا ثَلَاثًا – وَإِنِ ابْتُلِيَ فَصَبَرَ Demi Allah, saya mendengar Rasul bersabda, “Beruntunglah orang yang diselamatkan dari cobaan.” Rasul mengulangi ucapan tersebut tiga kali. Rasul bersabda, “Jika ujian datang, bersabarlah.”’” Artinya, janganlah memohon supaya diberikan ujian atau kekerasan. Namun jika cobaan, ujian datang, perlihatkanlah kesabaran dan keteguhan, bukannya memperlihatkan kepengecutan.[18]

Hadhrat Al-Miqdaad bertubuh gemuk, namun meskipun demikian beliau berangkat berjihad. Suatu ketika beliau tengah duduk di dekat peti milik tukang emas dan Hadhrat Al-Miqdaad Nampak lebih besar dari pada peti tersebut. Seseorang berkata kepada beliau, Allah Ta’ala telah memaafkan beliau dari jihad karena beliau berbadan gemuk seperti yang dikatakan oleh putri beliau.

Hadhrat Al-Miqdaad menjawab, dalam surat Bahuts bahuts yakni nama lain dari surat At Taubah telah dibukakan rahasia orang-orang munafik yakni menurut surat tersebut telah diwajibkan bagi saya untuk berjihad yang berbunyi infiruu khifafan wa tsiqaalan yakni berjihadlah walaupun kamu ringan ataupun berat.

Hadhrat Muslih Mauud Ra menjelaskan perihal khifafan wa tsiqaalan bahwa dalam ayat tersebut ditekankan kepada umat muslim untuk berangkat berjihad dijalan Allah dan hendaknya jangan ada rintangan di jalannya. Khifafan wa tsiqalan memiliki banyak makna, sekalipun kalian tua atau muda, individu atau kelompok, berjalan atau berkendara, bersenjata cukup ataupun tidak, ada makanan ataupun tidak, karena ayat ini memiliki banyak makna, Hadhrat Al-Miqdaad pun memaknai dengan versi beliau yakni meskipun berbadan gemuk ataupun kurus tetap pergi berjihad.

Perut Hadhrat Al-Miqdaad gendut. Beliau memiliki budak belian dari Rum, budak itu berkata kepada beliau, saya akan membedah perut anda dan lalu mengeluarkan lemaknya (Dengan metode bedah pada zaman itu) supaya lebih ringan badan beliau. (Pada masa inipun orang-orang melakukan hal itu) Lalu budak tersebut membedah perut beliau lalu mengeluarkan lemaknya dan menjahitnya lagi, namun karena itulah beliau terkena infeksi dan tidak dapat sembuh lagi akhirnya wafat. Dikatakan budak itu melarikan diri.

Dalam riwayat lain, Hadhrat Al-Miqdaad wafat disebabkan meminum dahnul khuru’ (دهن الخروع ) yakni Castor oil.[19] Diriwayatkan oleh Abu Faid, putri Hadhrat Al-Miqdaad yang bernama Karimah menuturkan bahwa Hadhrat Al-Miqdaad wafat di suatu tempat yang berjarak 3 mil dari Madinah bernama Jurf. Jenazah beliau digotong dari sana ke Madinah. Hadhrat Usman memimpin shalat jenazah beliau lalu dimakamkan di Jannatul Baqi. Beliau wafat pada 33 Hijriyah di usia sekitar 70 tahun.

Ibnu Buraidah meriwayatkan dari ayahnya, beliau mengatakan bahwa Rasulullah bersabda: إِنَّ اللَّهَ أَمَرَنِي بِحُبِّ أَرْبَعَةٍ وَأَخْبَرَنِي أَنَّهُ يُحِبُّهُمْ ‏ “Allah Ta’ala memerintahkan saya untuk mencintai 4 orang dan diberitahukan juga kepada saya bahwa ia pun mencintai mereka.” Ditanyakan kepada Rasulullah, siapa gerangan keempat orang itu. Rasul bersabda, عَلِيٌّ مِنْهُمْ يَقُولُ ذَلِكَ ثَلاَثًا وَأَبُو ذَرٍّ وَالْمِقْدَادُ وَسَلْمَانُ أَمَرَنِي بِحُبِّهِمْ وَأَخْبَرَنِي أَنَّهُ يُحِبُّهُمْ “Diantara mereka adalah Ali – beliau menyebutkan tiga kali – lalu Abu Dzar, Salman dan Al-Miqdaad.” (Ibnu Majah).[20]

Hadhrat Ali meriwayatkan, “Hadhrat Rasulullah bersabda (عَن المُسَيّبِ بنِ نَجَيّةَ قَالَ قَالَ عَلِيّ بن أبي طَالِبٍ‏:‏ قَالَ النّبيّ صلى الله عليه وسلم‏:‏): ‏”‏إِنّ كلّ نَبِيّ أُعْطِيَ سَبْعَةَ نُجَبَاءَ رُفَقَاءَ أَوْ قَالَ رُقَبَاءَ نقباء وَأُعْطِيتُ أَنَا أَرْبَعَةَ عَشَرَ ‘Setiap nabi dianugerahi 7  Najib Rafiq (teman atau sahabat).’ (Perawi mengatakan: bukan kata rufaqa (para sahabat) yang digunakan melainkan kata Raqib dan Naqib atau penjaga dan pengawas). Rasul bersabda: ‘Namun saya diberi 14.’

 قُلْنا مَنْ هُمْ‏؟‏ Kami bertanya, siapa gerangan 14 itu.

Hadhrat Ali berkata: أَنَا وابْنَايَ وَجَعْفَرُ وَحَمْزَةُ وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ وَمُصْعَبُ بنُ عُمَيْرٍ وبِلاَلٌ وَسَلْمَانُ وَعَمّارٌ والمِقْدَادُ وَحُذَيْفَةُ وأبو ذرَ وَعَبْدُ اللّهِ بنُ مَسْعُودٍ‏ “Ke-14 orang itu adalah saya (Ali), dua anak saya (Hasan dan Husain), Ja’far, Hamzah, Abu Bakar, Umar, Mus’ab bin Umair, Bilal, Salman, Ammar, Al-Miqdaad, Hudzaifah, Abu Dzar dan Abdullah bin Ma’ud.” (Riwayat Sunan Tirmidzi)[21]

Al-Quran surat Al An’am, وَلَا تَطْرُدِ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ ۖ مَا عَلَيْكَ مِنْ حِسَابِهِم مِّن شَيْءٍ وَمَا مِنْ حِسَابِكَ عَلَيْهِم مِّن شَيْءٍ فَتَطْرُدَهُمْ فَتَكُونَ مِنَ الظَّالِمِينَ () “Dan janganlah kamu mengusir orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan petang hari, sedang mereka menghendaki keridhaan-Nya. Kamu tidak memikul tanggung jawab sedikitpun terhadap perbuatan mereka dan merekapun tidak memikul tanggung jawab sedikitpun terhadap perbuatanmu, yang menyebabkan kamu (berhak) mengusir mereka, (sehingga kamu termasuk orang-orang yang zalim).” (Surah al-An’aam)

Berkenaan dengan ayat tersebut, Hadhrat Sa’d menjelaskan dan diriwayatkan dalam Ibnu Majah, نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ فِينَا سِتَّةٍ : فِيَّ ، وَفِي ابْنِ مَسْعُودٍ ، وَصُهَيْبٍ ، وَعَمَّارٍ ، وَالْمِقْدَادِ ، وَبِلَالٍ ayat tersebut turun berkenaan dengan 6 orang yakni saya sendiri Hadhrat Saad, Hadhrat ‘Abdullah bin Mas’ud, Hadhrat Suhaib, Hadhrat Ammar, Hadhrat Al-Miqdaad dan Hadhrat Bilal.

Hadhrat Sa’ad berkata: قَالَتْ قُرَيْشٌ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : Quraisy berkata kepada Rasulullah, إِنَّا لَا نَرْضَى أَنْ نَكُونَ أَتْبَاعًا لَهُمْ ، فَاطْرُدْهُمْ عَنْكَ kami tidak suka mengikuti mereka, untuk itu kamu usir mereka dari sisimu.

Perawi mengatakan: فَدَخَلَ قَلْبَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، مِنْ ذَلِكَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدْخُلَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ Berdasarkan itu, masuk kedalam hati Rasulullah yang Allah kehendaki, lalu Allah Ta’ala menurunkan ayat وَلَا تَطْرُدِ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ ۖ مَا عَلَيْكَ مِنْ حِسَابِهِم مِّن شَيْءٍ وَمَا مِنْ حِسَابِكَ عَلَيْهِم مِّن شَيْءٍ فَتَطْرُدَهُمْ فَتَكُونَ مِنَ الظَّالِمِينَ () “Dan janganlah kamu mengusir orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan petang hari…’”[22]

Apapun penyebab turunnya ayat tersebut, dikatakan bahwa Rasulullah menjawab seperti itu.

Berdasarkan satu riwayat, Hadhrat Al-Miqdaad merupakan sahabat pertama yang ambil bagian dalam peperangan dijalan Allah dengan mengendarai kuda. Sebelum ini pernah saya sampaikan juga.

Hadhrat Al-Miqdaad meriwayatkan bahwa suatu ketika beliau pergi menuju kuburan Baqi untuk buang hajat. Orang-orang pada saat itu biasa pergi buang hajat 2 atau 3 hari kemudian. Beliau masuk ke suatu area gurun luas untuk buang hajat.

Karena pada masa itu tidak banyak makan makanan sehingga kotoran pun seperti kotoran unta. Ketika beliau duduk buang hajat, beliau lihat seekor tikus yang mengeluarkan satu dinar dari sarangnya lalu masuk ke lubang lalu tikus itu mengeluarkan lagi satu dinar sampai berjumlah 17 dinar. Setelah itu tikus tersebut mengeluarkan kain merah.

Hadhrat Al-Miqdaad menuturkan, “Saya Tarik kain itu, didalamnya terdapat satu dinar sehingga total berjumlah 18 dinar. Lalu saya membawanya kepada Rasulullah dan menceritakan semuanya. Saya berkata: Wahai Rasul! Silahkan ambil sedekahnya.

Rasul bersabda: tidak ada sedekahnya, bawalah. Semoga Allah Ta’ala memberkatinya bagimu. Beliau bersabda: Mungkin kamu memasukkan tangan kedalam lubang.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 51)

Saya berkata: Demi Tuhan yang telah menganugerahkan kemuliaan kepada tuan dengan haq, saya tidak memasukkan tangan melainkan Allah Ta’ala mengaturkan demikian untuk saya.’”

Jubair bin Nufair (جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ) meriwayatkan, جَلَسْنَا يَوْمًا إِلَى الْمِقْدَادِ بْنِ الْأَسْوَدِ – رضي الله عنه – , فَمَرَّ بِهِ رَجُلٌ فَقَالَ: “Kami pernah duduk-duduk (bermajlis) pada suatu hari di hadapan Miqdad bin Al-Aswad (salah seorang sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam).  Maka seseorang lewat di hadapan beliau dan berkata: طُوبَى لِهَاتَيْنِ الْعَيْنَيْنِ اللَّتَيْنِ رَأَتَا رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – , وَاللَّهِ لَوَدِدْنَا أَنَّا رَأَيْنَا مَا رَأَيْتَ , وَشَهِدْنَا مَا شَهِدْتَ ‘Betapa beruntungnya kedua mata engkau yang telah melihat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Demi Allah, kami sangat berharap seandainya kami melihat apa yang telah engkau lihat dan kami menyaksikan apa yang telah engkau saksikan’. Mendengar ucapan pria itu, Hadhrat Al-Miqdaad marah, namun saya mulai takjub karena beliau tidak berkata kecuali pekataan yang baik.

Sembari memandang pria itu Hadhrat Al-Miqdaad berkata, مَا يَحْمِلُ الرَّجُلُ عَلَى أَنْ يَتَمَنَّى مَحْضَرًا غَيَّبَهُ اللَّهُ عَنْهُ , لَا يَدْرِي لَوْ شَهِدَهُ كَيْفَ يَكُونُ فِيهِ؟ , وَاللَّهِ لَقَدْ حَضَرَ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – أَقْوَامٌ أَكَبَّهُمْ اللَّهُ عَلَى مَنَاخِرِهِمْ فِي جَهَنَّمَ , لَمْ يُجِيبُوهُ وَلَمْ يُصَدِّقُوهُ ‘Apa yang membuat orang ini memaksakan diri berangan-angan agar hadir (ada) di suatu zaman yang mana Allah tidak memberikan kesempatan untuknya. Dia tidak tahu, seandainya dia ada di zaman itu apa yang akan terjadi pada dirinya. Demi Allah, betapa banyak kaum yang berada di zaman Rasulullah (saw), namun Allah ta’ala menyeret wajah mereka di neraka jahannam karena mereka tidak memenuhi seruan Rasulullah, mereka tidak mempercayainya. Entahlah bagaimana keberuntungan orang ini, jika saat itu tidak beriman kepada Rasulullah lalu masuk kedalam neraka.

Hadhrat Al-Miqdaad melanjutkan, أَوَلَا تَحْمَدُونَ اللَّهَ إِذْ أَخْرَجَكُمْ لَا تَعْرِفُونَ إِلَّا رَبَّكُمْ؟ , مُصَدِّقِينَ لِمَا جَاءَ بِهِ نَبِيُّكُمْ؟ , قَدْ كُفِيتُمْ الْبَلَاءَ بِغَيْرِكُمْ؟ ‘Tidakkah kalian memuji Allah yang telah mengeluarkan kalian sedangkan kalian tidak tahu segalanya kecuali tentang Rabb kalian.’ (Kalian tidak berbuat syirik karena mengenali Tuhan kalian) Dan kalian mempercayai apa yang datang dari nabi kalian.’ (Kalian beriman kepada Rasulullah (saw) dan membenarkan syariat yang dibawa oleh nabiNya) Dan cobaan diangkat dari diri kalian dengan perantaraan golongan manusia dari generasi selain kalian. Bersyukurlah kepada Allah Ta’ala atas hal itu.

وَاللَّهِ لَقَدْ بَعَثَ اللَّهُ النَّبِيَّ – صلى الله عليه وسلم – عَلَى أَشَدِّ حَالٍ بُعِثَ عَلَيْهَا نَبِيٌّ مِنْ الْأَنْبِيَاءِ , فِي فَتْرَةٍ وَجَاهِلِيَّةٍ Demi Allah, Allah telah mengutus Nabi shallallahu alaihi wa sallam dalam keadaan yang lebih keras dari keadaan nabi-nabi manapun yang ada yakni di zaman fatrah dan jahiliyyah.’

Artinya, merupakan zaman yang paling keras diantara zaman para nabi manapun. Jarak waktu antara satu nabi dengan yang nabi lainnya yang merupakan masa panjang dan di dalamnya tidak turun wahyu itulah yang disebut dengan fatrah di dalam masa tersebut syirik telah menyebar.

مَا يَرَوْنَ أَنَّ دِينًا أَفْضَلُ مِنْ عِبَادَةِ الْأَوْثَانِ , فَجَاءَ بِفُرْقَانٍ فَرَّقَ بِهِ بَيْنَ الْحَقِّ وَالْبَاطِلِ , وَفَرَّقَ بَيْنَ الْوَالِدِ وَوَلَدِهِ , حَتَّى إِنْ كَانَ الرَّجُلُ لَيَرَى وَالِدَهُ أَوْ وَلَدَهُ أَوْ أَخَاهُ كَافِرًا وَقَدْ فَتَحَ اللَّهُ قُفْلَ قَلْبِهِ لِلْإِيمَانِ , يَعْلَمُ أَنَّهُ إِنْ هَلَكَ دَخَلَ النَّارَ , فلَا تَقَرُّ عَيْنُهُ وَهُوَ يَعْلَمُ أَنَّ حَبِيبَهُ فِي النَّارِ ‘Orang-orang pada masa tersebut menyembah berhala dan meyakini tidak ada yang lebih mulia dari berhala. Maka Rasulullah datang dengan Al-Furqan yang membedakan antara haq dan yang bathil.  Dan yang memisahkan antara orang tua dan anaknya. Sampai-sampai seseorang dapat melihat keingkaran orang tuanya, anaknya, dan saudaranya. Dan Allah telah membuka kunci hatinya untuk iman. Dia mengetahui, seandainya dia wafat maka dia akan masuk ke dalam neraka. Maka tidak lama, matanya tidak akan sejuk ketika mengetahui bahwa mereka yang dikasihinya berada di neraka Jahannam.” (Inilah sebabnya setelah menerima Islam dan Rasulullah, manusia menjadi khawatir akan kerabatnya, ia mengetahui bahwa Tuhan tidak akan menerima kerabatnya jika menentang dan masuk kedalam neraka.) وَإنَّهَا لَلَّتِي قَالَ – عز وجل -: “Inilah sebabnya Allah ta’ala berfirman, وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا () Walladziina yaquuluuna rabbanaa hablanaa min azwaajina wa dzurriyyaatinaa qurrata a’yuniw waj’alna lil muttaqiina imaama.’ – ‘Orang-orang yang mengatakan, “Wahai Tuhan kami! Anugerahkanlah kepada kami pasangan-pasangan dan keturunan yang akan menjadi penyejuk mata kami…”’” (Surah Al-Furqaan, 25:75)[23]

Kita harus senantiasa memanjatkan doa tersebut supaya agama senantiasa teguh dalam anak keturunan kita dan kita harus mensyukuri karunia Tuhan yang tercurah.

Hadhrat Anas meriwayatkan, Rasulullah mendengarkan seorang pria yang tengah membaca Al Quran dengan suara keras lalu bersabda: ia adalah orang yang memiliki rasa takut kepada Tuhan, ternyata orang itu adalah Hadhrat Al-Miqdaad bin Amru.

Semoga Allah Ta’ala memberikan taufik kepada kita untuk dapat memenuhi kewajiban kita sebagai umar Rasulullah dan untuk menciptakan rasa takut kepada Allah Ta’ala dalam diri kita.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah         : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Hashim; Editor: Dildaar Ahmad Dartono.

[1] Al Ishabah (الإصابة – ابن حجر – ج ٦ – الصفحة ١٦٠)

[2] Perang Jamal terjadi pada tahun 656 di dekat Bashrah, (wilayah Iraq sekarang). Perang terjadi antara pasukan yang mengikuti Aisyah, Thalhah dan Zubair yang datang dari Makkah melawan pasukan yang mengikuti Hadhrat Khalifah Ali bin Abi Thalib yang datang dari Madinah dan Kufah. Meski perang ini dimenangkan oleh Hadhrat Ali (ra) dan jumlah pasukan beliau lebih sedikit namun kejadian ini amat disesalkan oleh beliau dan juga pihak Aisyah. Pasukan yang kalah diperlakukan dengan hormat dan Hadhrat Ali (ra) memilih saudara Aisyah, Muhammad bin Abu Bakr yang disertai para pengawal wanita berpakaian prajurit untuk mengantar Aisyah pulang ke Makkah. Sebelum perang, dialog dan surat-menyurat terkait bagaimana menegakkan penghukuman terhadap para pemberontak di zaman Khalifah Utsman berakhir dengan damai dan positif. Namun, kaum perusuh dari golongan munafik dibawah Jabalah dan Abdullah bin Saba’ yang terlibat dalam pemberontakan terhadap Khalifah Utsman mengadu kedua pasukan. Pada dini hari menjelang pagi mereka membelah diri menjadi dua golongan dan saling menyerang dari arah berbeda dari perkemahan tersebut hal mana memancing kedua pasukan untuk saling menyerang. Dua sahabat awalin, Zubair bin Awwam dan Thalhah syahid dalam perang ini.

[3] Sirah an-nabawiyah karya Ibn Hisyam (السيرة النبوية لابن هشام), (مَا وَقَعَ بَيْنَ الْكُفَّارِ وَإِصَابَةُ سَعْدٍ), (سَرِيَّةُ عُبَيْدَةَ بْنِ الْحَارِثِ وَهِيَ أَوَّلُ رَايَةٍ عَقَدَهَا عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ).

[4] Seerat Khatam-un-Nabiyyin, Hazrat Mirza Basyir Ahmad(ra), pp. 328-329

Perang Abwa (غزوة الأبواء) atau Perang Waddan (غزوة وَدّان) adalah perang pertama Rasulullah saw melawan kaum Musyrikin yang terjadi pada bulan Shafar tahun 2 H. Dalam perang tersebut kaum Muslimin berhadapan kaum Quraisy yang semula didukung oleh kabilah Dhamrah. Kabilah Dhamrah yang mengetahui keberadaan Nabi Muhammad saw di Madinah bermaksud mengadakan perdamaian. Nabi Muhammad saw pun di tengah perjalanan di daerah Abwa melakukan perjanjian damai dengan mereka. Abwa adalah nama sebuah desa besar di dekat Waddan yang terletak antara Mekah dan Madinah. Aminah binti Wahab ibu Nabi Muhammad saw dimakamkan di daerah ini. Perang ini dikenal juga dengan nama perang Waddan, yaitu perang pertama Nabi Muhammad saw dengan kaum Musyrikin pada tahun 2 H, sebagian sejarahwan meyakini perang ini terjadi pada bulan Shafar. Pendapat lain menyebutkan perang Abwa terjadi pada bulan ke-12 Nabi Muhammad saw menetap di Madinah.Nabi Muhammad saw mengangkat Sa’ad bin ‘Ubadah untuk menjadi wakilnya di Madinah ketika ia bersama 60 sahabat dari kaum Muhajirin keluar dari kota Madinah menuju ke kawasan Abwa untuk menghadapi ancaman dari kaum Quraisy. Di tempat tersebut menetap sejumlah kabilah diantaranya Bani Dhamrah bin Kananah. Dalam perang ini, tidak seorangpun kaum Anshar yang ikut serta.Pada perang ini, panji pasukan berada di tangan Hamzah bin Abdul Muththalib. Ketika tiba di Abwa, Nabi Muhammad saw tidak melihat sedikitpun tanda-tanda keberadaan Quraisy. Sejumlah pembesar dari kabilah Dhamrah mendatangi tempat Rasulullah saw untuk mengadakan perjanjian damai yang ditandang tangani oleh Mukhassyi bin ‘Amr al-Dhamri. http://id.wikishia.net/view/Perang_Abwa

[5] Shahih Muslim , Kitab tentang minuman (كتاب الأشربة), bab menghormati tetamu dan keutamaan berkorban demi tamu (باب إِكْرَامِ الضَّيْفِ وَفَضْلِ إِيثَارِهِ).

[6] Hilyatul Auliya wa Thabaqatul Ashfiya (حلية الأولياء وطبقات الأصفياء ), (الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ).

[7] Hilyatul Auliya wa Thabaqatul Ashfiya (حلية الأولياء وطبقات الأصفياء ), (الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ).

[8] Sirah Ibn Hisyam, h. 421, bab ghazwah Badr al-kubra, Darul Kutubil ‘Ilmiyah, Beirut, 2001

[9] Zaadul Ma’ad (زاد المعاد في هدي خير العباد), (فَصْلٌ فِي غَزْوَةِ بَدْرٍ الْكُبْرَى); Mustadrak ‘alash Shahihain (المستدرك على الصحيحين), (كَانَ يَوْمَ بَدْرٍ فَرَسَانِ، فَرَسٌ لِلزُّبَيْرِ وَفَرَسٌ لِلْمِقْدَادِ).

[10] Ar-Raudh al-Anf atau Taman nan Indah mengenai penjelasan Sirah ibn Hisyam (الروض الأنف في شرح السيرة النبوية لابن هشام) karya Imam as-Suhaili (عبد الرحمن بن عبد الله بن أحمد بن أبي الحسن الخثعمي السهيلي), bahasan mengenai nama-nama kuda kaum Muslimin di perang Badr (أَسْمَاءُ خَيْلِ الْمُسْلِمِينَ يَوْمَ بَدْرٍ).

[11] Shahih al-Bukhari, Kitab tentang Diyaat (كتاب الديات), (باب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى ‏{‏وَمَنْ يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُتَعَمِّدًا جَزَاؤُهُ فَجَهَنَّمُ})

[12] Shahih Muslim, perang jihad dan ekspedisi (كتاب الجهاد والسير), bab perang dzi qard (باب غَزْوَةِ ذِي قَرَدٍ وَغَيْرِهَا).

[13] Ar-Raudh al-Anf atau Taman nan Indah mengenai penjelasan Sirah ibn Hisyam (الروض الأنف في شرح السيرة النبوية لابن هشام) karya Imam as-Suhaili (عبد الرحمن بن عبد الله بن أحمد بن أبي الحسن الخثعمي السهيلي), bahasan mengenai perang Dzi Qard (غَزْوَةُ ذِي قرد); Al-Jaami ash-Shahih lis Sunan wal Masaanid (الجامع الصحيح للسنن والمسانيد) karya Shuhaib Abdul Jabbar (صهيب عبد الجبار). وَبَلَغَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صِيَاحُ ابْنِ الْأَكْوَعِ فَصَرَخَ بِالْمَدِينَةِ «الْفَزَعَ الْفَزَعَ» فَتَرَامَتْ الْخُيُولُ إلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.
وَكَانَ أَوّلَ مَنْ انْتَهَى إلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ الْفُرْسَانِ الْمِقْدَادُ بْنُ عَمْرٍو، وَهُوَ الّذِي يُقَالُ لَهُ الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ حَلِيفُ بَنِي زُهْرَةَ

[14] Shahih al-Bukhari (صحيح البخاري), Kitab tentang Jihad dan ekspedisi (كتاب الجهاد والسير), bab mata-mata (باب الْجَاسُوسِ , al-Jasus), no. 3007, syarh oleh Sayyid Zainul Abidin. Beliau (saw) bersabda, إِنَّهُ قَدْ شَهِدَ بَدْرًا، وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ اللَّهَ أَنْ يَكُونَ قَدِ اطَّلَعَ عَلَى أَهْلِ بَدْرٍ فَقَالَ اعْمَلُوا مَا شِئْتُمْ، فَقَدْ غَفَرْتُ لَكُمْ ‘Dia (Hathib) ikut serta dalam perang Badr dan siapa yang tahu bahwa Allah Ta’ala pernah berfirman mengenai para sahabat Badr, “Apapun yang kalian inginkan silahkan lakukan, Aku telah mengampuni segala dosa kalian.”’ Maknanya bukan berarti mereka bebas berbuat apa saja dan akan diampuni melainkan para Sahabat Badr diberikan anugerah kema’shuman (perlindungan dan penjagaan dari sengaja berbuat dosa).

[15] Kitab al-Maghazi (كتاب المغازي) karya Muhammad ibn Umar Al-Waqidi (مُحَمّدُ بْنُ عُمَرَ الْوَاقِدِيّ);

[16] Satuan ukuran massa jenis di India pada zaman Moghul dan penjajah Inggris. 1 man atau maund = 11 s.d. 18 kilogram bahkan lebih. Di tiap daerah bisa beda-beda. Bahkan, ada yang 36 kg.

Wasaq adalah takaran (ukuran volume), bukan timbangan (ukuran berat/massa), sehingga dari sisi beratnya bisa berbeda-beda tergantung jenis biji apa yang ditimbang, massa jenisnya, dan kadar kekeringan biji tersebut. 5 wasaq = 60 sho’. Jika ditakar dengan liter, para ‘ulama beda pendapat, sebagian menyatakan 900 liter, atau 652,8 kg gandum, di al Mu’tamad nishabnya 720 kg. Jadi 15 wasaq gandum sekitar 2000 kg gandum lebih. 500 dirham setara dengan harga 34 hingga 55 kambing, kalau sekarang sekitar 50-60 jutaan. Jadi, 100.000 sekitar 10 miliar.

[17] Hilyatul Auliya wa Thabaqatul Ashfiya (حلية الأولياء وطبقات الأصفياء ), (الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ).

[18] Hilyatul Auliya wa Thabaqatul Ashfiya (حلية الأولياء وطبقات الأصفياء ), (الْمِقْدَادُ بْنُ الْأَسْوَدِ).

[19] Zat berminyak coklat kemerahan yang dikeluarkan oleh berang-berang, digunakan dalam pengobatan dan parfum.

[20] Sunan Ibn Maajah, Kitab al-Muqaddimah (كتاب المقدمة); Sunan at-Tirmidzi, Kitab al-Manaqib (كتاب المناقب عن رسول الله صلى الله عليه وسلم); al-Iklil (الأكليل على مدارك التنزيل وحقائق التأويل للإمام النسفي 1-7 ج1) karya Muhammad ‘Abdul Haqq/Ibn Syah al-Hindi al-Hanafi (محمد عبد الحق/ابن شاه الهندي الحنفي).

[21] Sunan at-Tirmidzi, (كتاب المناقب عن رسول الله صلى الله عليه وسلم); (باب في مناقب أَهْلِ بَيْتِ النبيّ صلى الله عليه وسلم)

[22] Sunan Ibn Maajah (سنن ابن ماجة), (كِتَابُ الزُّهْدِ ), (بَابُ مُجَالَسَةِ الْفُقَرَاءِ).

[23] Musnad Ahmad ibn Hanbal.