Dr Hamid Sheikh Anggota Muslim Ahmadiyah Amerika Memenangkan Emmy Award

dr hamid sheikh emmy award

Anggota Jamaah Muslim Ahmadiyah sebelumnya telah memenangkan Nobel Prize, Grammy Award, Emmy Award, Rhodes Scholarship. Dan, satu lagi tambahan dalam daftar untuk Emmy Award.

Seorang anggota Majlis Ansarullah (anggota senior jemaat ahmadiyah Muslim) Dallas, Hamid Sheikh yang bergelar PhD di bidang teknik listrik dari Universitas Texas, Austin dianugerahi Emmy Award untuk kategori teknik /engineering.

Dr Sheikh adalah salah satu penerima Emmy Awards ke-67 bidang tersebut untuk Structural Similarity (SSIM) Model pengukuran kualitas video.

Emmy Award, atau disebut Emmy saja, mengakui keunggulan dalam industri televisi, dan setara dengan Academy Award untuk film, Tony Award untuk teater, dan Grammy Award untuk musik, info dari Wikipedia.

Menurut situs Emmy, SSIM adalah sebuah algoritma untuk memperkirakan kualitas yang terlihat dari suatu gambar atau video.

“Kesederhanaan dalam perhitungan dan kemampuannya untuk secara akurat memprediksi penilaian manusia mengenai kualitas visual telah membuatnya menjadi sebuah alat standar dalam bidang penyiaran dan pasca rumah produksi di seluruh industri televisi,” menurut website tersebut.

Dr Sheikh akan menerima penghargaan di Hollywood pada tanggal 28 Oktober.

“Bagi mereka yang mungkin tidak begitu mengenal Dr. Hamid Sheikh, berikut ini info lengkapnya,” sebut Ansar Connection, surat kabar online yang diterbitkan oleh Majlis Ansarullah USA.

“Beliau adalah Ahmadi Muslim yang taat yang telah berkhidmat untuk Jemaat dalam berbagai bidang selama lebih dari dua dekade.”

Dr Sheikh saat ini menjabat sebagai Sekretaris Tarbiyat untuk Jemaat Muslim Ahmadiyah Dallas serta kawasan Teluk, dan mengajar di Tahir Akademi, milik Jemaat Ahmadiyah Dallas.

Ini adalah Emmy Award kedua yang di terima oleh anggota Jamaat Muslim USA. Pada tahun 2011, Momin Bhatti, dari Harrisburg, PA, menerima Emmy Award untuk Foto-Jurnalisme.

Kami berbicara dengannya melalui telepon dan inilah tanggapannya:

Ansarullah: Bisa ceritakan kepada kami berita bagus ini.

Terkait:   Muslim Television Ahmadiyya (MTA), Perwujudan Nubuatan Agung

Hamid: Saya lulus dengan gelar PhD di bidang Teknik Elektro pada tahun 2004. Kembali ketika saya memulai PhD saya, saya bekerja dengan teman baik dan juga senior saya Zhou Wang, yang merupakan peneliti utama pada proyek tersebut, pengembangan metrik Structural Similarity Metric (SSIM). Singkatnya, sekitar 12 tahun, tim peneliti kami terpilih untuk menerima penghargaan Emmy bidang engineering. Ini adalah penghargaan yang sangat bergengsi dan langka yang bahkan saya tidak tahu kalau profesor saya telah menominasikan tim kami. Bukan hanya jarang, penghargaan ini juga tidak biasa karena hampir semua orang mengaitkan penghargaan Emmy dengan akting dan penyutradaraan, bukan dengan teknologi yang memungkinkan siaran televisi.

Ansarullah: Kapan Anda mengetahui bahwa Anda memenangkan Emmy untuk Engineering?

Hamid: Tiba-tiba saya mendapat email beberapa minggu yang lalu bahwa kami terpilih. Karena syarat dan ketentuan Emmy, saya tidak dapat mengungkapkannya lebih awal. Selama periode itu, saya merasa tercengang, tidak tahu bagaimana memahami berita besar ini. Saya bahkan tidak langsung memberi tahu istri saya.

Ansarullah: Bagaimana cara untuk memenangkan penghargaan ini? Seperti apa prosesnya?

Hamid: Yah, sekali lagi, saya tidak tahu tentang itu. Naskah yang sama telah memenangkan penghargaan Naskah Terbaik bertahun-tahun yang lalu. Sekarang kami diakui untuk pekerjaan yang sama karena dampaknya terhadap industri televisi. Seperti semua penghargaan, ada proses di mana seseorang menominasikan perusahaan atau individu (atau tim) untuk kontribusi mereka, dan komite Emmy mengevaluasi nominasi tersebut. Tahun ini, profesor kami memutuskan untuk mengupayakannya dan menominasikan tim kami tanpa memberi tahu kami. Ia menganggap itu adalah kesempatan yang luar biasa sehingga ia merasa tidak perlu membuat kesepakatan besar dengan melibatkan kami semua.

Ansarullah: Seperti apa makalah Anda?

Hamid: Penelitian berpusat pada kualitas gambar dan video. Sebagai manusia, persepsi kualitas sangat wajar. Misalnya, ketika siaran TV Anda menjadi terganggu, Anda segera dan dan langsung mengamati dan mengeluhkannya. Namun untuk komputer, semua gambar adalah sama: yang berkualitas baik dan berkualitas buruk. Membuat komputer menentukan kualitas gambar atau video sangat sulit. Teknologi penilaian kualitas (quality assessment) mencoba untuk secara otomatis menentukan apakah kualitas gambar atau video telah menurun selama proses pengambilan, perekaman, transmisi, atau tampilan. Orang-orang telah bekerja di domain ini selama 30 tahun lebih sebelum kami, tetapi Alhamdulillah SSIM ternyata sangat sukses dan mengubah teknologi.

Terkait:   Pidato Pertama Khalifah Ahmadiyah IV, saat Terpilih Sebagai Khalifah

Berikut adalah detailnya:

Penghargaan untuk Zhou Wang, Alan Bovik, Hamid Sheikh, dan Eero Simoncelli untuk Model Pengukuran Kualitas Video Structural Similarity (SSIM)

Kesamaan Struktural (SSIM) adalah algoritma untuk memperkirakan kualitas yang dirasakan dari suatu gambar atau video. Kesederhanaan komputasi dan kemampuannya untuk secara akurat memprediksi penilaian manusia terhadap kualitas visual telah menjadikannya alat standar di rumah-rumah siaran dan pasca-produksi di seluruh industri televisi.

SSIM menggunakan model berbasis neuroscience yang kuat dari sistem visual manusia untuk mencapai kinerja kualitas mempredeksi. Tidak seperti complex error sebelumnya yang memerlukan perangkat keras khusus, ini dapat dengan mudah diterapkan secara real time pada perangkat lunak prosesor umum. SSIM sekarang menjadi ukuran kualitas video persepsi yang digunakan secara luas, digunakan untuk menguji dan menyempurnakan kualitas video di seluruh industri TV kabel dan satelit global, dan secara langsung memengaruhi pengalaman menonton puluhan juta pemirsa setiap hari. [Sumber: siaran pers Penghargaan Emmy Teknik ke-67]

Ansarullah: Begitu banyak orang mengejar penghargaan bergengsi ini sepanjang hidup mereka tetapi mereka belum berhasil, sedangkan Anda yang tidak pernah memiliki “misi” untuk memenangkan Emmy namun Anda telah memenangkan penghargaan ini. Kenapa dan bagaimana?

Hamid: Hanya Allah yang tahu, dan saya tidak tahu harus berkata apa atau bagaimana menjawab pertanyaan ini. Selama minggu-minggu ketika saya tidak dapat mengungkapkan berita ini secara terbuka, saya memiliki waktu yang baik untuk memikirkan pertanyaan yang sama persis, dan saya hanya dapat menerimanya sebagai kehendak Allah, dan sama sekali tidak mengejar apa pun di sisi saya.
Matematikawan akan memberi tahu Anda bahwa tidak mungkin mendapatkan sesuatu dari nol, tetapi hanya Allah yang dapat mengalikan nol menjadi sesuatu yang begitu besar. Ini adalah doa Huzur dan keluarga dan orang tua saya, dan ganjaran Allah atas pengkhidmatan saya dalam Jemaat, sebuah kesempatan dan kapasitas yang juga merupakan karunia Allah. Padahal ada begitu banyak orang yang lebih taat dan lebih banyak berkhidmat daripada saya. Jadi saya masih belum bisa berkata apa-apa. Ini bisa dikatakan keajaiban, Ini benar-benar keajaiban. Apa lagi yang bisa kita sebut selain itu?

Terkait:   Peneliti LPPM UIN Jambi Berkesempatan Berwawancara dengan Ahmadiyah Yogyakarta

Ansarullah: Siapa yang pertama kali Anda beritahu tentang penghargaan ini?

Hamid: Saya memberi tahu istri saya, menelepon seorang teman, dan kemudian menulis surat permohonan doa kepada Huzur.

Ansarullah: Apa rencana ke depan?

Hamid: Saya kira, saya sekarang akan pergi ke California pada akhir Oktober untuk perayaan. Ibuku juga akan datang. Sungguh momen yang tidak bisa dipercaya. Saya masih ingin tetap rendah hati tetapi ingin berbagi pada saudara-saudara Ansar untuk mendapatkan doa-doa mereka.

Ansarullah: Adakah hal lain yang ingin Anda bagikan kepada para pembaca?

Hamid: Saya masih berjuang untuk menemukan rencana besar Allah dalam hal ini. Maksud saya apa tujuan Allah Taala untuk saya daslam memenangkan penghargaan ini. Itulah pertanyaan terbesar yang ada di benak saya sekarang. Saya meminta semua anggota Jemaat untuk mengingat saya dalam doa.

Sumber : A Nasir Wins an Emmy Award

Comments (1)

Tim Ahmadiyah.Id
30/07/2021, 08:47
Subhanalkah, we are very proud of you as ansharullah with this award. May Allah Bless you in this carreer. Mubarak.

Leave a Reply

Begin typing your search above and press return to search.
Select Your Style

You can choose the color for yourself in the theme settings, сolors are shown for an example.