Pembahasan 5 orang Sahabat Nabi (saw) peserta perang Badr, Hazrat Khirasy bin Shamat Al-Anshari, Hazrat Ubaid bin Tayyihan, Hazrat Abu Hannah Malik bin Amru, Hazrat Abdullah bin Zaid bin Tsa’labah dan Hazrat Mu’adz Bin Amru Bin al-Jamuh radhiyAllahu ta’ala ‘anhum

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 05 April 2019 (Syahadat 1398 Hijriyah Syamsiyah/ Rajab 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Hari ini, riwayat hidup sahabat Badr yang akan saya sampaikan, yang pertama adalah Hadhrat Khirasy bin Shammah Al-Anshari (خِرَاشُ بنُ الصمَّة بن عَمْرو بن الجَمُوح بن زيد بن حَرَام بن كعب بن غَنْم بن كعب بن سَلِمة، الأنْصَاريّ الخزرجي السَّلَميّ) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Hadhrat Khirasy berasal dari Banu Jusyam yang merupakan cabang Khazraj, Anshar-Madinah. Ibunda beliau bernama Ummu Habib (أمّ حبيب بنت عبد الرحمن بن هلال بن عمير بن الأخطم من أهل الطائف). Di antara anak keturunan Hadhrat Khirasy termasuk Salamah (سلمة), Abdul Rahman (عبد الرحمن) dan Aisyah (عائشة).[1]

Hadhrat Khirasy ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. Pada hari Uhud, beliau mengalami 10 luka. وكان خراش بن الصّمّة من الرماة المذكورين من أصحاب رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم Beliau termasuk di antara pasukan panah yang mahir di kalangan Sahabat Rasulullah saw.[2]

Di dalam perang Badr, Hadhrat Khirasy telah menawan Abul ‘Ash, menantu Nabi yang mulia (saw) [pada saat itu masih kuffar dan memihak Quraisy Makkah].[3]

Sahabat berikutnya bernama Hadhrat Ubaid bin Tayyihan (عُبيد بن التيهان) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Hadhrat Ubaid bin Tayyihan disebutkan punya nama lain yaitu Atik bin Tayyihan (عَتِيك بن التَّيِّهَان). Ibunda beliau bernama Lailah Binti Atik. Beliau adalah saudara dari Hadhrat Abul Haitsam bin Tayyihan (أبو الهيثم بن التيهان بن مالك). Beliau termasuk sekutu Banu Abdul Asyhal.

(وقد شهد عبيد بن التّيّهان العقبة مع السبعين من الأنصار) Hadhrat Ubaid ikut serta dalam baiat Aqabah beserta 70 sahabat Anshar. (وآخى رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، بينه وبين مسعود بن الربيع القاريّ من أهل بدر) Rasulullah (saw) telah mengikatkan persaudaraan di antara beliau dengan Hadhrat Mas’ud bin Rabi’. (وشهد عبيد بن التّيّهان بدرًا وأُحُدًا وقتل يوم أُحُد شهيدًا) Beliau ikut serta dalam perang Badr beserta saudaranya, Hadhrat Abul Haitsam.

(قتل يوم أُحد شهيدًا، قتله عكرمة بن أَبي جهل، وقيل: بل قتل بصفِّين مع علي) Beliau syahid dalam perang Uhud. Beliau disyahidkan oleh Ikrimah bin Abu Jahl. Dikatakan juga bahwa beliau syahid saat perang dari pihak Hadhrat Ali dalam perang Shifin. Memang ada sedikit perbedaan pendapat, namun ada kesamaan bahwa beliau syahid. Di antara keturunan beliau disebutkan ada dua putra: Hadhrat Ubaidullah (عبيد الله) dan Hadhrat Abbad (عبّاد). Sesuai pernyataan At-Thabari, Hadhrat Abbad juga mendapatkan kesempatan untuk ikut serta dalam perang Badr, sedangkan tentang Hadhrat Ubaidullah diceritakan bahwa beliau syahid dalam perang Yamamah (عبيد الله قتل يوم اليمامة شهيدًا).[4]

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Abu Hannah (أَبُو حنة), Malik bin Amru (مالك بن عمرو) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Abu Hannah adalah julukan beliau. Malik bin Amru adalah nama asli beliau. Muhammad bin Umar Al-Waqidi menyertakan beliau dalam sahabat Badr. Memang ada perbedaan pendapat tentang nama beliau. Sesuai beberapa riwayat, nama beliau adalah Amir (اسمه عامر). Disebutkan juga namanya Tsabit bin Nu’man (ثابت بن النعمان بن أميّة بن امرئ القيس بن ثعلبة بن عمرو بن عوف بن مالك بن الأوس). Beliau dipanggil Abu Hibah dan Abu Hayah (أَبُو حية). Tetapi, Muhammad bin Umar Al-Waqidi (الوَاقِدِيُّ) mengatakan, في الأنصار من يكنى أبا حبة اثنان: أحدهما أبو حبة بن غزية بن عمرو المازني، من بني مازن بن النجار لم يشهد بدرًا. والآخر أبو حبة بن عبد عمرو، شهد صفين مع علي، وليس هو من أهل بدر “Didapati dua orang yang mendapat julukan Abu Hibah di kalangan Anshar: Abu Hibah bin Ghazyah bin Amru Al-Mazini dan Abu Hibah bin Abd Amru. Keduanya tidak ikut serta dalam perang Badr.”

Di dalam sahabat Badr tidak didapati seseorang dengan julukan Abu Hibah, melainkan yang ikut serta dalam perang Badr mempunyai julukan Abu Hannah. Dari aspek tersebut, mereka menegaskan bahwa Abu Hannah-lah julukan beliau.[5]

Sahabat berikutnya adalah Hadhrat Abdullah bin Zaid bin Tsa’labah (عَبْدُ اللّهِ بنُ زَيْد بنِ ثَعْلَبَةَ بنِ عَبْدِ رَبِّه بنِ زَيْد، من بني جُشم بن الحارث بن الخزرج الأَنصاري الخزرجي الحارثي، يكنى أَبا محمد) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau dipanggil Abdullah bin Zaid Al-Anshari. Julukan beliau adalah Abu Muhammad. Ayahanda beliau bernama Hadhrat Zaid bin Tsa’labah. Beliau juga termasuk sahabat. Beliau berasal dari Banu Jusyam yang merupakan cabang kabilah Khazraj, Anshar (إِنه من بني جُشَم بن الحارث بن الخزرج).

Beliau ikut serta dalam baiat Aqabah beserta 70 sahabat Anshar dan ikut serta bersama Rasulullah (saw) dalam perang Badr, Uhud, Khandaq dan perang-perang lain. Pada saat Fath Mekah, bendera Banu Harits bin Khazraj ada pada beliau.

(وكان عبد الله بن زيد يكتب بالعربيّة قبل الإسلام وكانت الكتابة في العرب قليلًا) Hadhrat Abdullah bin Zaid sudah mengetahui baca-tulis bahasa Arab sebelum memeluk Islam. Sedangkan pada zaman itu, tulis-menulis sangat minim di kalangan Arab. Sangat minim sekali orang yang pandai menulis.

Keturunan Hadhrat Abdullah bin Zaid bermukim di Medinah. Seorang putra beliau, bernama Muhammad (محمد) yang lahir dari istri yang bernama Sa’dah binti Kulaib (سَعْدة بنت كُليب بن يساف بن عُتْبَة بن عمرو وهي ابنة أخي خُبيب بن يساف). Beliau juga mempunyai seorang putri yang bernama Ummu Humaid yang ibundanya berasal dari keturunan Yaman (أمّ حميد بنت عبد الله وأمّها من أهل اليمن). Saudara beliau, Hadhrat Huraits bin Zaid (حُرَيْث بن زيد بن ثعلبة بن عبد ربه الخزرجي) merupakan sahabat Badr juga.[6] Saudari beliau ternama Quraibah binti Zaid, juga seorang sahabiyah (Sahabat Nabi saw dari kalangan perempuan).[7]

Hadhrat Abdullah bin Zaid adalah seorang sahabat yang melalui ru-ya (mimpi) diajari lafaz-lafaz azan dan beliau mengabarkan kepada Rasulullah (saw) tentangnya, yang membuat beliau (saw) memerintahkan Hadhrat Bilal untuk mengumandangkan azan sesuai dengan lafaz-lafaz yang dilihat oleh Hadhrat Abdullah dalam mimpi. Ini adalah peristiwa di tahun 1 Hijriyah setelah pembangungan Masjid Nabawi.[8]

Selengkapnya sebagai berikut Hadhrat Abu Umair bin Anas Al-Anshari salah seorang dari para sahabat Anshar meriwayatkan dari pamanda beliau dari kalangan Anshar bahwanya dia berkata, “Nabi yang mulia (saw) berpikir bagaimana cara menyeru orang-orang supaya berkumpul untuk shalat. Diusulkan kepada beliau supaya sebuah bendera dipasang pada di tempat dan waktu shalat sehingga ketika orang-orang melihatnya, mereka akan saling memberitahu. Namun, beliau (saw) tidak menyetujui usulan ini. Diusulkan lagi untuk menggunakan terompet besar, yakni alat yang ditiup sehingga bersuara keras seperti yang dilakukan di kalangan Yahudi. RasuluLlah (saw) juga tidak setuju karena itu adalah cara orang-orang Yahudi. Kemudian beliau diminta pendapat tentang lonceng. Beliau bersabda bahwa itu adalah cara orang-orang Nasrani.

Kemudian Hadhrat Abdullah bin Zaid pulang dan memikirkan seperti yang tengah dipikirkan oleh Rasul saw, lalu berdoa.

Beliau mengatakan bahwa beliau diperlihatkan azan dalam mimpi. Hadhrat Abdullah bin Zaid menceritakan, يا رسول الله ، إنه طاف بي هذه الليلة طائف : مر بي رجل عليه ثوبان أخضران ، يحمل ناقوسا في يده “Saya melihat dalam mimpi ada seseorang yang menggenggam lonceng. Saya bertanya kepadanya, يا عبدالله ، أتبيع هذا الناقوس ؟ ‘Hai hamba Allah! Akankah engkau menjual lonceng ini?’

Dia berkata, وما تصنع به ؟  ‘Apa yang akan kau lakukan dengannya?’

Saya berkata, ندعو به إلى الصلاة ‘Kami akan menggunakannya untuk menyeru orang-orang kepada shalat.’

Dia berkata, أفلا أدلك على خير من ذلك ؟ ‘Haruskah kuberitahu kamu yang lebih baik daripada itu?’

Saya (Abdullah bin Zaid) berkata, وما هو ؟  ‘Kenapa tidak. Apa itu?’

Dia berkata, ‘Katakanlah! Ulangilah lafaz-lafaz azan:

الله أكبر الله أكبر ، الله أكبر الله أكبر ، أشهد أن لا إله إلا الله ، أشهد أن لا إله إلا الله ، أشهد أن محمدا رسول الله ، أشهد أن محمدا رسول الله ، حي على الصلاة ، حي على الصلاة ، حي على الفلاح ، حي على الفلاح ، الله أكبر الله أكبر ، لا إله إلا الله

Saya sampaikan juga terjemahannya yang mana itu bermanfaat bagi anak-anak dan bagi para muallaf: Kita setiap hari mendengar azan, tetapi saya melihat beberapa orang belum mengetahui terjemahannya. Artinya ialah sebagai berikut: Allah Maha Besar. Ini diucapkan 4 kali. Saya menyaksikan bahwa tidak ada yang layak disembah kecuali Allah. Ini diucapkan 2 kali. Saya menyaksikan bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Ini juga 2 kali. Lalu, Hayya ‘alash shalah, marilah menuju shalat. Hayya ‘alash shalah. Marilah menuju shalat. Hayya ‘alal falah. Marilah menuju kemenangan. Hayya ‘alal falah. Marilah menuju kemenangan. Allah Maha Besar. Ini diucapkan 2 kali. Lalu, laa ilaha illallah. Tidak ada yang layak disembah kecuali Allah.

Kemudian, beliau (Abdullah bin Zaid) mengatakan, “Setelah mengulang lafaz-lafaz ini, orang itu menjauh sedikit dari saya, lalu ia berkata: ketika kalian mendirikan shalat, biasakanlah mengumandangkan ini [iqamat]. Lalu, ulangilah lafaz-lafaz takbir:

الله أكبر الله أكبر ، أشهد أن لا إله إلا الله ، أشهد أن محمدا رسول الله ، حي على الصلاة ، حي على الفلاح ، قد قامت الصلوة. قد قامت الصلوة ، الله أكبر الله أكبر ، لا إله إلا الله

(Di dalam Iqamat, kalimat di dalam adzan diulang dengan ditambah dengan Qad qamatis shalah. shalat sudah berdiri. shalat sudah berdiri. Kemudian, Allah Maha Besar. Allah Maha Besar.)

Kemudian beliau mengatakan, “Ketika sudah pagi, saya hadir di hadapan beliau (saw) dan menceritakan apa yang saya lihat. Beliau (saw) bersabda, ‘Sesungguhnya jika Allah berkehendak, ini adalah mimpi yang benar. Berdirilah bersama Bilal dan apapun yang kamu dengar, ajarkanlah lafaz-lafaz itu supaya Bilal dapat mengumandangkan azan sesuai dengan itu karena suaranya lebih lantang daripada kamu. Lalu saya berdiri bersama Bilal dan terus memberitahunya dan Bilal terus mengumandangkan adzan sesuai dengan itu.’” [9]

Perawi menceritakan bahwa ketika Hadhrat Umar (ra) bin Khaththab ra mendengar azan ini, beliau sedang berada di rumahnya. Beliau keluar dengan membawa cadar yang menyapu tanah dan mengatakan, والذي بعثك بالحق يا رسول الله، لقد رأيت مثل ما رأى ؛ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : فلله الحمد على ذلك “Sumpah demi Dia yang telah mengutus engkau dengan kebenaran, wahai Rasulullah! Saya telah melihat apa yang dia lihat.”

Mendengar ini, beliau (saw) bersabda, “Segala puji bagi Allah Ta’ala.” [10]

Dalam riwayat lain didapati kata-kata: Rasulullah (saw) bersabda, “Segala puji bagi Allah atas hal itu.”[11]

Jadi, betapa kuat hal ini.

Di dalamnya, detailnya terdapat di dalam buku ‘Sirat Khataman Nabiyyin’. Hadhrat Mirza Bashir Ahmad Sahib menambahkan beberapa hal dari Kitab-Kitab tarikh yang berbeda. Beliau menceritakan: Ketika seruan atau azan dan lain-lain untuk shalat belum dibuat, para sahabat biasanya memperkirakan waktu shalat lalu berkumpul untuk shalat dengan sendirinya. Tetapi, cara itu masih belum memuaskan. Hal ini semakin menjadi bahan pemikiran paska rampungnya pembangunan masjid Nabawi: bagaimana supaya umat Islam dapat dikumpulkan tepat waktu?

Seorang sahabat mengutarakan pendapat tentang lonceng seperti orang-orang Nasrani. Seseorang mengemukakan usulan terompet besar seperti cara Yahudi. Seseorang mengatakan lain pula. Namun, Hadhrat Umar (ra) memberi saran supaya seseorang ditetapkan untuk senantiasa mengumumkan pada waktu shalat bahwa sudah waktunya shalat. Rasulullah (saw) menyukai pendapat tersebut (pendapat Hadhrat Umar (ra) sebelum cara azan dimulai). Beliau (saw) memerintahkan Hadhrat Bilal supaya dia senantiasa menunaikannya.[12]

Oleh karena itu, setelah itu, ketika waktu shalat sudah tiba, Bilal senantiasa mengumandangkan dengan suara lantang, ‘ash-shalatu jaami’ lalu orang-orang berkumpul. Bahkan, jika ingin mengumpulkan orang-orang Islam di masjid untuk suatu keperluan selain shalat, dikumandangkan juga cara yang sama. Diumumkan demikian.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 53)

Setelah beberapa lama, seorang sahabat, Hadhrat Abdullah bin Zaid Al-Anshari diajari lafaz-lafaz azan dalam mimpi. Setelah itu beliau menjumpai Rasulullah (saw) dan menceritakan mimpi tersebut serta menyampaikan bahwa beliau mendengar seseorang menyerukan ini sebagai azan dalam mimpi. Beliau (saw) bersabda, ‘Mimpi ini berasal dari Tuhan’, dan beliau (saw) memerintahkan Abdullah supaya mengajarkan lafaz-lafaz ini kepada Bilal.

Kebetulan sekali ketika Bilal mengumandangkan azan pertama kali dalam lafaz-lafaz tersebut, Hadhrat Umar (ra) mendengarnya dan dengan terburu-buru segera hadir di hadapan beliau (saw) dan mengutarakan, يا نبي الله ، والذي بعثك بالحق ، لقد رأيت مثل الذي رأى ؛ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : فلله الحمد على ذلك ‘Wahai Rasulullah saw! Lafaz-lafaz yang Bilal kumandangkan sekarang, nyatanya lafaz-lafaz ini juga saya lihat dalam mimpi.’[13]

Tertera dalam sebuah riwayat bahwa ketika Rasulullah (saw) mendengar lafaz-lafaz azan, beliau bersabda, قد سبقك بذلك الوحي ‘Telah turun wahyu sesuai dengan itu.’”[14]

Basyir bin Muhammad bin Abdullah bin Zaid (بشير بن محمد بن عبد اللّه بن زيد) meriwayatkan dari ayahanda beliau bahwa Hadhrat Abdullah bin Zaid yang diperlihatkan azan dalam mimpi, mendermakan seluruh harta yang biasa beliau dan ayah beliau gunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Beliau serahkan hartanya itu kepada Rasulullah saw.

Setelah mengetahui anaknya menyedekahkan seluruh hartanya, ayahanda beliau (Ayah Abdullah bin Zaid) menghadap Rasulullah (saw) dan mengutarakan, يا رسول الله، إن عبد اللّه بن زيد تصدق بماله وهو الذي كان يعيش فيه “Ya Rasulullah saw! Abdullah bin Zaid telah menyedekahkan seluruh harta yang biasa ia gunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sendiri.”

Atas hal itu, Rasulullah (saw) memanggil Hadhrat Abdullah bin Zaid dan bersabda, إِنَّ الله قَدْ قَبِلَ مِنْكَ صَدَقَتَكَ، وَرَدَّهَا مِيْرَاثًا عَلَى أَبَوَيْكَ “Sesungguhnya Allah telah menerima sedekah engkau dari engkau yang telah engkau serahkan kepada Allah. Allah telah menerimanya. Tetapi, kembalikanlah itu kepada orang tuamu sebagai warisan. Kini, kembalikanlah kepada orang tua sebagari warisan.”

Basyir mengatakan bahwa kami mendapatinya sebagai warisan, yakni anak-cucu beliau mendapat bagian darinya.[15]

Pada satu kesempatan, Rasulullah (saw) memberikan potongan kuku beliau sebagai hadiah tabarruk kepada Hadhrat Abdullah bin Zaid. Rinciannya adalah putra Hadhrat Abdullah bin Zaid, Muhammad menceritakan bahwa ayahanda beliau menghadap Nabi (saw) pada kesempatan hujjatul wida’ pada waktu pengorbanan di manhar (tempat kurban di medan Mina) dan ada orang lain di antara sahabat Anshar yang menyertai beliau. Rasulullah (saw) membagikan pengorbanan-pengorbanan itu.

Hadhrat Abdullah bin Zaid dan sahabat Anshar beliau tidak menerima sedikit pun. Kemudian, Rasulullah (saw) menyuruh memotong rambut beliau dalam sebuah kain dan membagikannya kepada orang-orang. Kemudian, beliau menyuruh memotong kuku beliau lalu diberikan kepada Hadhrat Abdullah bin Zaid dan sahabat Anshar beliau.[16]

Diriwayatkan dari Hadhrat Aisyah, جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: “Seseorang hadir di hadapan Nabi yang mulia (saw) dan menyampaikan, يَا رَسُولَ الله! إِنَّكَ لأَحَبّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِي وَإِنَّكَ لأَحَبّ إِلَيَّ مِنْ أَهْلِي وَأَحَبّ إِلَيَّ مِنْ ولدِي وَإِنِّي لأَكُون فِي البَيْتِ فَأَذْكُرَكَ فَمَا أَصْبِر حَتَّى آتِيكَ فَأَنْظُرُ إِلَيْكَ وَإِذَا ذَكَرْتُ مَوْتِي وَمَوْتكَ عَرَفْتُ أَنَّكَ إِذَا دَخَلْتَ الجَنَّةَ رُفِعْتَ مَعَ النَّبِيِّينَ وَإِنِّي إِذَا دَخَلْتُ الجَنَّةَ خَشِيتُ أَنْ لا أَرَاكَ? ‘Ya Rasulullah saw! Demi Tuhan, sesungguhnya Anda lebih saya cintai daripada pribadi saya sendiri. Sesungguhnya Anda lebih saya cintai daripada keluarga saya sendiri. Sesungguhnya Anda lebih saya cintai daripada anak keturunan saya sendiri. Saat saya sedang berada di rumah dan saya sedang mengingat tuan, saya tidak sabar untuk hadir di hadapan tuan dan kini saya sedang memandangi tuan. Ketika saya teringat kematian saya sendiri dan kewafatan tuan, saya teringat bahwa ketika tuan masuk surga, tuan akan ditinggikan bersama Nabi-Nabi lain dan saya takut saya masuk surga yang tidak kami dapati tuan ada di sana.”[17]

Atas hal itu, Nabi yang mulia (saw) tidak memberi jawaban sehingga Jibril turun dengan ayat: {وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيقًا}  “Dan barangsiapa yang menaati Allah dan Rasul-[Nya], mereka itu akan termasuk orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, shiddiq-shiddiq, para syuhada dan orang-orang shaleh, dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (QS An-Nisa, 4:70).[18]

Ayat ini juga kita kemukakan sebagai dalil bahwa maqom kenabian ghair tasyri’iyyah (tanpa membentuk syariat baru) dapat diraih dengan ketaatan kepada Rasulullah. Dengan mengikuti Rasulullah, kedudukan seseorang dapat meningkat dari maqom kesalehan menjadi maqom kenabian. Dengan demikian, maqam kenabian, meskipun itu kenabian ghair tasyri’iyyah dan dari kalangan umat Rasulullah (saw), tetap merupakan maqam yang sangat tinggi dan Allah Ta’ala menganugerahkannya kepada orang yang Dia kehendaki. Rasulullah (saw) sendiri menggunakan sebutan Nabiyullah (Nabi Allah) tertuju kepada Masih Mau’ud yang akan datang.[19]

Karena itu, kita meyakini Hadhrat Masih Mau’ud (as) sebagai Nabi yang bukan membentuk syariat baru dan ia dari kalangan umat Rasulullah (saw) yang dengan hal itu tidak mengurangi sedikit pun ketinggian maqam Khatamun nubuwwat Rasulullah (saw), melainkan malah meninggikan. Sebab, saat ini maqam kenabian ghair tasyri’iyyah hanya dapat diraih dengan menjadi hamba (umat) Rasulullah (saw) dan menaati beliau (saw) sepenuhnya.[20]

Yang berpendapat seperti ini tidak hanya kita bahkan orang-orang suci terdahulu pun sama sebagaimana Imam Raghib berpendapat bahwa Nabi tanpa membawa syariat dari kalangan umat Rasulullah (saw) dapat datang setelah Rasulullah (saw). Saya singgung hal ini dalam membahas ayat tersebut supaya jelas.

Allamah az-Zurqani menulis bahwa dalam berbagai kitab tafsir, riwayat yang tadi kita bahas tersebut dijumpai dalam kaitannya dengan hamba sahaya Rasul bernama Hadhrat Tsauban. Di dalam tafsir yanbu’ul hayaat (ينبوع الحياة) tertulis dari Maqatil bin Sulaiman (مقاتل بن سليمان), هو عبد الله بن زيد بن عبد ربه الأنصارى الذى رأى الأذان “Orang itu ialah Abdullah bin Zaid Anshari yang melihat kalimah adzan dalam mimpi.”

Allamah Zurqani menulis, “Jika hal tersebut benar, mungkin saja keduanya telah menyampaikan hal tersebut kepada Rasul sehingga turun ayat atas hal itu. Dijumpai juga keterangan bahwa banyak sahabat yang telah menyampaikan hal tersebut kepada Rasul.”[21]

Selain kejadian yang diterangkan tadi, di dalam tafsir-tafsir diterangkan juga peristiwa Hadhrat Tsauban dan kata-katanya. Selengkapnya sebagai berikut: نزلت- أى الآية- فى ثوبان مولى رسول الله- صلى الله عليه وسلم-، وكان شديد الحب لرسول الله- صلى الله عليه وسلم- قليل الصبر عنه، فأتاه ذات يوم قد تغير لونه يعرف الحزن فى وجهه Hadhrat Tsauban sangat mencintai Rasulullah dan tidak bisa bertahan lama terjauh dari Rasulullah. Suatu hari ketika beliau menghadapi Rasul, raut wajahnya berubah dan tampak sedih.

Rasul bertanya, ما غير لونك؟ “Apa yang membuatmu bersedih?”

Hadhrat Tsuban berkata, يا رسول الله، ما بى مرض ولا وجع غير أنى إن لم أرك استوحشت وحشة شديدة حتى ألقاك، ثم ذكرت الآخرة، فأخاف أن لا أراك، لأنك ترفع مع النبيين، وأنى إن دخلت الجنة كنت فى منزلة أدنى من منزلتك، وإن لم أدخل الجنة لا أراك أبدا “Wahai Rasul! Saya tidak memiliki penyakit, tidak juga kelainan, selain tidak dapat melihat tuan, disebabkan tidak melihat Rasul untuk sekian lama. Untuk itu kesedihan akan terus meliputi saya sebelum saya dapat berjumpa dengan Rasul.

Begitu juga ketika saya teringat akan akhirat, saya dihantui rasa takut jangan-jangan saya tidak akan dapat melihat tuan nanti, karena tuan akan diangkat bersama para Nabi lainnya dan jika saya masuk ke surga, maqom saya akan sangat jauh di bawah maqom tuan. Jika saya tidak masuk ke surga, saya tidak akan pernah dapat melihat tuan.”[22]

Sekarang dijelaskan lagi berkenaan Abdullah bin Zaid, Allamah Zurqani menulis, “Suatu ketika Hadhrat Abdullah bin Zaid sedang bekerja di ladang, putra beliau menghampiri beliau mengabarkan Rasulullah (saw) telah wafat. Beliau lalu berkata, اللهم أذهب بصرى حتى لا أرى بعد حبيبى محمد أحدا ‘Allaahumma adzhib bashariy hattaa laa araa ba’da habiibii Muhammadun ahadan. Ya Allah! Ambillah penglihatan saya ini sehingga saya tidak dapat melihat siapapun setelah kewafatan orang yang saya sayang, Muhammad (Rasulullah saw).’ Setelah itu, pandangan beliau hilang dan tidak bisa melihat.[23]

Berkenaan dengan kewafatan beliau terdapat perbedaan pendapat, sebagian berpendapat bahwa beliau wafat paska perang Uhud. Namun mayoritas berpendapat bahwa beliau ikut serta bersama dengan Rasul dalam seluruh peperangan dan wafat pasa masa akhir kekhalifahan Hadhrat Utsman (ra), 32 Hijri di Madinah. Jika kisah penglihatan beliau tadi dianggap benar, tampaknya beliau wafat pada masa Hadhrat Usman. Pada saat itu usia beliau 64 tahun. Hadhrat Utsman (ra) memimpin shalat jenazah beliau.[24]

Sahabat berikutnya bernama Hadhrat Mu’adz bin Amru bin al-Jamuh (معاذ بن عَمْرو بن الجَمُوح بن زَيد بن حَرَام الأَنصاري السَّلَّميّ) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari banu Sallama, ranting Banu Khazraj. Beliau ikut serta pada Baiat Aqabah kedua, perang Badr dan Uhud. Ayahanda beliau, Hadhrat Amru bin Jamuh adalah sahabat Rasulullah yang syahid pada perang Uhud. Ibunda beliau bernama Hind binti Amru (هند بنت عمرو بن حرام بن ثعلبة بن حرام).[25]

Musa bin Uqbah (موسى بن عقبة), Abu Ma’syar (أَبو معشر) dan Muhammad bin ‘Umar al-Waqidi (الواقدي) berpendapat bahwa saudara Mu’adz bin Amru bin al-Jamuh yaitu Muawwidz bin Amru bin al-Jamuh (مُعَوِّذ بن عَمْرو بن الجَمُوح بن زَيد بن حَرَام الأَنصاري السَّلَّميّ) ikut serta pada perang Badr.[26]

Istri Hadhrat Mu’adz bernama Subaitah binti Amru (ثبيتة بنت عمرو بن سعد بن مالك بن حارثة بن ثعلبة بن عمرو بن الخزرج من بني ساعدة), berasal dari Banu Sa’idah, ranting Banu Khazraj. Dari beliau terlahir seorang putra bernama Abdullah (عبد الله) dan putri Umamah (أمامة).[27]

Hadhrat Mu’adz ikut serta pada baiat Aqabah kedua. Namun, saat itu ayah beliau Amru bin Jamuh masih sangat teguh dalam keyakinan syiriknya.[28]

Berkenaan dengan proses baiatnya ayah beliau tertulis dalam buku Sirat Ibnu Hisyam yang terjadi dalam waktu beberapa tahun.

Saya juga pernah menyampaikan sedikit perihal kisah beliau yakni ketika orang-orang yang ikut dalam baiat aqabah kedua ini, kembali ke Madinah, mereka gencar bertabligh menyebarkan Islam dan para sesepuh kaumnya masih ada yang berpegang teguh pada keyakinan syirknya. Salah satunya Amru bin Jamuh. Putra beliau Mu’adz bin Amru ikut serta dalam baiat Aqabah kedua dan pada saat itu mereka baiat kepada Rasulullah Saw.

Amru bin Jamuh merupakan salah seorang pemimpin Banu Salma dan termasuk orang yang ditokohkan. Beliau membuat sebuah patung berhala dari kayu dan menyimpannya di rumahnya seperti halnya para tokoh lainnya, itu disebut dengan Manat. Mereka membuat patung berhala lalu menghiasinya.

Ketika itu, beberapa pemuda Banu Salimah baiat masuk Islam, yang diantaranya adalah putra Hadhrat Mu’adz bin Jabal dan putra Amru bin Jamuh yakni Hadhrat Mu’adz bin Amru bin Jamuh. Beliau masuk ke tempat ibadah Amru bin Jamuh pada malam hari lalu membawa pergi patung itu lalu dibuang di sebuah lubang tempat sampah bagi Banu Salma.

Ketika Amru bangun di pagi hari, ia mengatakan, “Kurang ajar! Siapa yang telah bersikap lancang pada berhala kami?”

Ia lalu pergi mencarinya dan menemukannya. Kemudian, ia membersihkannya lalu berkata, “Demi Tuhan! Seandainya saya tahu siapa yang melakukan ini padamu, pasti akan saya hinakan orang itu.”

Ketika malam tiba, Amru tidur, putra beliau berulah sama seperti sebelumnya. Di pagi harinya Amru bin Jamuh menemukannya lalu membersihkannya. Kejadian ini terjadi berkali-kali lalu ia mengeluarkan pedang dan meletakkannya di leher berhala itu. Ia berkata kepada berhala itu, “Demi Tuhan! Saya tidak tahu siapa yang telah berbuat demikian padamu, jika kamu mampu, hentikanlah perbuatan ini, pedang ini berada di lehermu.”

Ketika tiba malam berikutnya dan Amru tidur, lalu para pemuda itu yang salah satunya adalah putranya melakukan perbuatan itu lagi, yakni mereka menurunkan pedang dari leher patung lalu mengikat patung tersebut dengan tali dan memasukkannya kedalam sumur tua tempat buang sampah Banu Salma bersama dengan bangkai anjing.

Terkait:   Apakah Rasulullah Mengajarkan Hukuman Mati untuk Penistaan Agama dan Murtad?

Ketika Amru bin Jamuh bangun di pagi hari, ia tidak mendapati patung tadi di tempatnya, lalu mencarinya dan akhirnya mendapatinya berada di sebuah lubang bersama dengan bangkai anjing.

Ketika ia melihat pemandangan itu, terbukalah hakikat kepadanya dan umat muslim dalam kaumnya telah menyampaikan ajaran Islam padanya sehingga berkat rahmat-Nya beliau baiat masuk Islam.[29]

Di dalam Sirat Ibnu Hisyam kisah tersebut tertulis, “Patung berhala tersebut tidak berdaya menghadapi pedang, lantas apa gunanya menyembah tuhan seperti ini”

Hadhrat Mu’adz bin Amru bin Jamuh termasuk salah seorang yang membunuh Abu Jahl. Sebagaimana tertulis dalam riwayat Bukhari bahwa Shalih bin Ibrahim bin Abdur Rahman bin Auf meriwayatkan dari kakeknya Hadhrat Abdur Rahman bin Auf, mengatakan, بَيْنَا أَنَا وَاقِفٌ، فِي الصَّفِّ يَوْمَ بَدْرٍ فَنَظَرْتُ عَنْ يَمِينِي، وَشِمَالِي، فَإِذَا أَنَا بِغُلاَمَيْنِ، مِنَ الأَنْصَارِ حَدِيثَةٍ أَسْنَانُهُمَا، تَمَنَّيْتُ أَنْ أَكُونَ بَيْنَ أَضْلَعَ مِنْهُمَا، فَغَمَزَنِي أَحَدُهُمَا “Saya tengah berdiri di barisan dalam perang Badr, mengarahkan pandangan ke kanan dan kiri, ternyata ada dua remaja lelaki Anshar. Saya pun berkeinginan andai saya berada diantara orang-orang yang lebih perkasa dari mereka berdua.

Tidak lama kemudian, salah seorang dari anak itu memegang tangan saya dan bertanya, يَا عَمِّ، هَلْ تَعْرِفُ أَبَا جَهْلٍ ‘Paman, apakah paman mengenal yang mana Abu Jahl?’

Saya jawab, نَعَمْ، مَا حَاجَتُكَ إِلَيْهِ ‘Ya, apa urusanmu dengannya?

Anak itu menjawab, يَا ابْنَ أَخِي قَالَ أُخْبِرْتُ أَنَّهُ يَسُبُّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَئِنْ رَأَيْتُهُ لاَ يُفَارِقُ سَوَادِي سَوَادَهُ حَتَّى يَمُوتَ الأَعْجَلُ مِنَّا‏.‏‏  ‘Saya dengar Abu Jahl sering menghina Rasulullah. Demi Dzat yang jiwa saya berada di tangan-Nya, jika saya bisa melihatnya, mata saya dan matanya tidak akan berpisah sebelum salah satu dari kami ditakdirkan mati terlebih dulu.’

فَتَعَجَّبْتُ لِذَلِكَ، فَغَمَزَنِي الآخَرُ فَقَالَ لِي مِثْلَهَا، فَلَمْ أَنْشَبْ أَنْ نَظَرْتُ إِلَى أَبِي جَهْلٍ يَجُولُ فِي النَّاسِ، قُلْتُ أَلاَ إِنَّ هَذَا صَاحِبُكُمَا الَّذِي سَأَلْتُمَانِي‏.‏ ‏ Saya heran dibuatnya. Lalu anak kedua memegang tangan saya dan menanyakan pertanyaan yang sama padaku. Tidak lama kemudian, saya melihat Abu Jahl tengah berkeliling diantara pasukan, saya berkata, ‘Itulah orang yang kamu tanyakan padaku.’

Seketika mendengar itu, kedua anak itu langsung melesat ke arah Abu Jahl dengan mengangkat pedang lalu menyerang Abu Jahl dan berhasil menumbangkannya. فَابْتَدَرَاهُ بِسَيْفَيْهِمَا فَضَرَبَاهُ حَتَّى قَتَلاَهُ، ثُمَّ انْصَرَفَا إِلَى رَسُولِ اللَّهُ صلى الله عليه وسلم فَأَخْبَرَاهُ Setelah itu kedua anak itu kembali menjumpai Rasul dan mengabarkan kepada beliau. Rasul bertanya, أَيُّكُمَا قَتَلَهُ ‘Siapa diantara kamu berdua yang membunuh Abu Jahl?’

‏قَالَ كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا أَنَا قَتَلْتُهُ Keduanya sama-sama mengatakan, ‘Saya telah membunuhnya.’

Rasul bertanya, هَلْ مَسَحْتُمَا سَيْفَيْكُمَا ‘Apakah kalian sudah menyeka dan membersihkan pedang kalian?’

Mereka menjawab, ‘Belum.’

Setelah melihat kedua pedang mereka, Rasul bersabda, كِلاَكُمَا قَتَلَهُ ‘Kalian berdualah yang telah membunuh Abu Jahl.’

سَلَبُهُ لِمُعَاذِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْجَمُوحِ‏.‏ وَكَانَا مُعَاذَ ابْنَ عَفْرَاءَ وَمُعَاذَ بْنَ عَمْرِو بْنِ الْجَمُوحِ‏ Walau bagaimanapun Nabi s.a.w. memutuskan Mu’adz bin Amru bin Jamuh mendapat salab (bagian) harta ghanimahnya. Dua orang anak muda yang dimaksudkan dalam hadits ini adalah Mu’adz bin Afra dan Mu’adz bin Amru bin Jamuh.”[30]

Di awal tadi telah dijelaskan kisah Mu’adz dan Mu’awwidz, namun supaya tidak menimbulkan kesalahpahaman, untuk itu peristiwa pembunuhan tersebut yang diterangkan dalam berbagai kitab Hadits dan sirat dan juga tercantum dalam riwayat Bukhari, didalamnya diterangkan bahwa Hadhrat Mu’adz bin Amru bin Jamuh dan Hadhrat Mu’adz bin Afra telah menyerang Abu Jahl dan membunuhnya sedangkan Hadhrat Abdullah bin Masud memenggal kepalanya. Sementara di tempat lain Mu’adz dan Mu’awwidz yang melakukannya. Walhasil, dalam Bukhari juga terdapat riwayat-riwayat juga yang didalamnya disebutkan bahwa yang membunuh Abu Jahl adalah kedua anak Afra yakni Mu’adz dan Mu’awwidz.

Setelah itu dituntaskan oleh Hadhrat Abdullah bin Mas’ud sebagaimana dalam Bukhari selengkapnya sbb: Diriwayatkan oleh Hadhrat Anas bahwa ketika berakhirnya perang Badr, Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda, مَنْ يَنْظُرُ مَا صَنَعَ أَبُو جَهْلٍ “Apakah ada yang dapat memberikan kabar yang benar mengenai Abu Jahl?”

Hadhrat Abdullah bin Mas’ud lalu pergi dan mendapati Abu Jahl tengah terluka parah dan sekarat di medan perang. Dua pemuda – Mu’adz dan Mu’awwidz – kedua putra Afra (ابْنَا عَفْرَاءَ) yang telah membuatnya seperti itu. Hadhrat Abdullah bin Mas’ud sambil memegang janggutnya, berkata, آنْتَ أَبُو جَهْلٍ “Apakah kamu yang bernama Abu Jahl?”

Dalam kondisi demikian pun Abu Jahl menjawab dengan nada sombong, وَهَلْ فَوْقَ رَجُلٍ قَتَلْتُمُوهُ أَوْ قَالَ قَتَلَهُ قَوْمُهُ “Apakah kamu pernah membunuh seorang pemimpin yang lebih hebat dariku?” Atau mengatakan, “Apakah ada orang yang lebih hebat dariku yang telah dibunuh oleh kaumnya sendiri?”[31]

Ada dua riwayat di dalam Shahih al-Bukhari yang mana salah satu menyebutkan kedua nama Mu’adz (Mu’adz bin Amru dan Mu’adz bin Afra (Harits) dan satunya lagi menyebutkan nama Mu’adz dan Muawwidz putra Afra. Pada satu tempat kedua pemuda tersebut bernama ayah yang sama sedangkan dalam riwayat lainnya nama ayah keduanya berbeda.

Bagaimana Hadhrat Sayyid Zainal Abidin Waliyullah Syah mengakomodasi semua riwayat mengenai siapa yang membunuh Abu Jahl ini, untuk menjelaskannya beliau menulis sebagai berikut, “Di dalam beberapa riwayat dikatakan bahwa kedua anak Afra, yakni Mu’awwidz dan Mu’adz-lah yang telah membuat Abu Jahl sekarat, setelah itu Hadhrat Abdullah bin Mas’ud memenggal kepala Abu Jahl. Imam Ibnu Hajar mengemukakan hipotesa bahwa setelah Mu’adz bin Amru bin al-Jamuh dan Mu’adz bin Afra, Mu’awwidz bin Afra pun ikut menyerangnya juga.”[32]

Dengan demikian, di dalam dua riwayat yang pertama disebutkan dua bersaudara ini (Mu’adz dan Mu’awwidz anak Afra), sedangkan di dalam riwayat lainnya disebutkan dua orang yang berbeda (Mu’adz bin Amru bin al-Jamuh dan Mu’adz bin Afra)

Di dalam Syarh Fathul Baari tertulis bahwa kemungkinan ketiganya (Mu’adz bin Amru bin al-Jamuh dan Mu’adz bin Afra, Mu’awwidz bin Afra) memang ikut berperan.

Untuk mencocokkan riwayat mengenai siapa yang membunuh Abu Jahl, ‘Allamah Badruddin ‘Aini menulis, “Mu’adz bin Amru bin Jamuh dan Mu’adz bin Afra serta Abdullah bin Mas’ud-lah yang telah membunuh Abu Jahl. Hadhrat Abdullah bin Mas’ud memenggal kepalanya dan membawanya ke hadapan Hadhrat Rasulullah (saw).

Lebih lanjut ‘Allama Badruddin ‘Aini menulis, “Di dalam Shahih Muslim tertulis bahwa yang membunuh Abu Jahl adalah Mu’adz bin Amru bin Jamuh dan Mu’adz bin Afra. Nama ayah Mu’adz bin Afra (معاذ بن عفراء/ معاذ بن الحارث بن رفاعة) adalah Harits bin Rifa’at. Ibu Mu’adz bernama Afra, putri Ubaidah bin Tsa’labah.[33]

Demikian juga di dalam Shahih al-Bukhari, Kitaabul Fardhul Khumus, bab Man lam yukhammas Al-Aslaab disebutkan Hadhrat Mu’adz bin Amru-lah yang memotong kaki Abu Jahl yang akibatnya itu membuatnya jatuh. Kemudian, Mu’awwidz bin Afra juga melancarkan serangan terhadapnya lalu meninggalkannya dalam kondisi sekarat di tanah. Kemudian Hadhrat Abdullah bin Mas’ud menebasnya dan memenggal kepalanya.”

Kemudian beliau mengatakan, “Jika seseorang menanyakan apa perlunya semua itu diceritakan bersamaan seperti itu maka saya katakan mungkin terbunuhnya Abu Jahl ada andil mereka semua, oleh karena itu riwayatnya disatukan.”[34]

Berdasarkan satu riwayat dari az-Zurqani, ketika Hadhrat Abdullah bin Mas’ud melihat Abu Jahl, beliau mendapati kondisi ia sedang menarik nafas terakhirnya. Melihat hal ini Hadhrat Abdullah bin Mas’ud menginjakkan kakinya di leher Abu Jahl dan berkata, “Wahai musuh Allah, Allah telah menghinakan engkau.” Abu Jahl menjawab dengan sombong, “Aku sama sekali tidak terhina, apakah kamu pernah membunuh seseorang yang lebih terhormat dari aku?”. Yakni, “Aku sama sekali tidak merasa terhina.” Kemudian Abu Jahl berkata, “Katakan kepadaku, medan pertempuran ini berada di pihak siapa sekarang? Siapa yang telah menang dan meraih kejayaan?”. Hadhrat Abdullah bin Mas’ud menjawab, “Allah dan Rasul-Nya telah menang”.

Di dalam satu riwayat lainnya diceritakan pula bahwa Abu Jahl berkata, “Sepanjang hidup aku tetap menjadi musuhnya (yakni musuh Hadhrat Rasulullah (saw)) dan saat ini pun perlawanan dan permusuhanku terhadapnya mencapai puncaknya.”

Hadhrat Abdullah bin Mas’ud memenggal kepala Abu Jahl dan beliau membawa kepalanya itu ke hadapan Hadhrat Rasulullah (saw). Maka Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda, (لِكُلِّ أُمَّةٍ فِرْعَوْنُ وَفِرْعَوْنُ هَذِهِ الأُمَّةِ أَبُو جَهْلِ بْنُ هِشَامٍ) “Sebagaimana saya dalam pandangan Allah Ta’ala lebih mulia dan terhormat dari semua nabi, dan umatku lebih mulia dan terhormat dalam pandangan Allah Ta’ala dibandingkan seluruh umat-umat yang lainnya, demikian juga Firaun umat ini pun adalah yang paling keras diantara firaun-firaun umat lainnya.”

Penyebabnya ialah di dalam Al-Quran, surah Yunus (10:91) dikatakan, ۞ وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتْبَعَهُمْ فِرْعَوْنُ وَجُنُودُهُ بَغْيًا وَعَدْوًا ۖ حَتَّىٰ إِذَا أَدْرَكَهُ الْغَرَقُ قَالَ آمَنتُ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا الَّذِي آمَنَتْ بِهِ بَنُو إِسْرَائِيلَ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ () “Ketika Firaun hampir tenggelam, ia berkata, ‘Aku beriman bahwa sesungguhnya tidak ada tuhan melainkan Tuhan yang diimani oleh Bani Israil.’” Sedangkan Firaun umat ini lebih hebat dalam permusuhan dan kekafirannya, sebagaimana nampak dari perkataan Abu Jahl menjelang kematiannya.

Selain itu, terdapat juga dalam riwayat lain bahwa setelah mendapat khabar kematian Abu Jahl – ada juga diriwayat lain disebutkan, setelah melihat kepala Abu Jahl – Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda, آلله الذي لا إله إلا هو‏؟ Artinya, “Bukankah Allah adalah Dzat yang tidak ada sembahan lain selain Dia?” Demikian juga beliau (saw) bersabda, الحمد لله الذي أعزّ الإسلام وأهله Artinya, “Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kehormatan pada Islam dan para pengikutnya.”

Terdapat juga riwayat berikut ini, bahwa Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda, (الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَخْزَاكَ يَا عَدُوَّ اللَّهِ، هَذَا كَانَ فِرْعَوْنَ هَذِهِ الْأُمَّةِ) “Sesungguhnya di setiap umat ada Firaun, dan Firaun di umat ini adalah Abu Jahl yang Allah Ta’ala telah binasakan dengan cara yang sangat buruk.”[35]

Hadhrat Mu’adz bin Amru bin Jamuh (معاذ بن عمرو بن الجموح) wafat di masa kekhalifahan Hadhrat Utsman (ra).[36]

Khalifah bin Khayyat meriwayatkan, “Mu’adz bin Amru bin Jamuh terluka pada saat perang Badr. Setelah itu beliau sakit hingga masa kekhalifahan Hadhrat Utsman (ra), kemudian wafat di Madinah. Hadhrat Utsman (ra) menyalatkan jenazah beliau dan beliau dimakamkan di Jannatul Baqi’.”

Hadhrat Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) bersabda, نِعْمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْجَمُوحِ “Mu’adz bin Amru bin Jamuh adalah seorang yang sangat baik.”[37]

Semoga Allah Ta’ala menurunkan ribuan rahmat-Nya kepada orang-orang yang tenggelam dalam kecintaan kepada Allah Ta’ala dan kekasih-Nya, dan semoga mereka menjadi orang-orang yang meraih keridhoan Allah Ta’ala.

Setelah shalat Jumat saya akan memimpin satu shalat jenazah ghaib, yakni Mukarram Malik Sultan Harun Khan Sahib, yang wafat pada 27 Maret di Islamabad, Pakistan. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Putera pertama beliau menikah dengan puteri bungsu Hadhrat Khalifatul Masih Al-Rabi’ (rha)

Almarhum adalah seorang Ahmadi keturunan. Ayah beliau bernama Kolonel Malik Sultan Muhammad Khan Sahib yang baiat pada tahun 1923 di usia 23 tahun di tangan Hadhrat Khalifatul Masih Ats-Tsani r.a. dan dalam keluarga beliau hanya beliau sendiri yang Ahmadi. Kemudian Hadhrat Muslih Mau’ud r.a. yang mengatur pernikahan beliau dengan Muhtaramah Aisyah Siddiqah Sahibah, puteri Choudri Fatah Muhammad Sahib Sayyal….

Semoga Allah Ta’ala memberikan rahmat dan ampunannya kepada beliau dan semoga anak keturunan beliau senantiasa menegakkan kebaikan-kebaikan beliau dan senantiasa menjalin hubungan dengan Jemaat dan Khilafat. Sebagaimana telah saya sampaikan, saya akan memimpin shalat jenazah gaib beliau setelah shalat Jumat ini.


[1] Ath-Thabaqaat al-Kubra. Salamah ialah putra Hadhrat Khirasy dari istrinya yang bernama Fakihah binti Yazid bin Qaizhi (فُكيهة بنت يزيد بن قَيْظيّ من بني سلمة). Abdurrahman dan Aisyah lahir dari istri Hadhrat Khirasy, Ummu Walad.

[2] Ath-Thabaqaat al-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 425, khiraash bin al-Sima, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1990: (ويقال لخراش قائد الفرسين).

[3] Sirat ibn Hisham, vol. 1, p. 312, Isr Abi al-Aas ibn Rabi’ Zauj Zainab bint Rasulillah, Dar Ibn Hazm, Beirut, 2009. Anak-anak Nabi Muhammad (saw) yang hidup hingga dewasa dan menjalani pernikahan ialah Hadhrat Zainab, Hadhrat Ruqayyah, Hadhrat Ummu Kultsum dan Hadhrat Fathimah. Hadhrat Zainab, Hadhrat Ruqayyah dan Hadhrat Ummu Kultsum menikah pada saat Nabi Muhammad (saw) belum mendakwahkan ajaran dan kenabiannya. Hadhrat Zainab menikah dengan putra Halah binti Khuwailid, saudari Khadijah binti Khuwailid, Abul Ash bin Rabi’ bin Abdusy Syams. Mereka berpisah setelah Perang Badr karena Nabi (saw) memberikan syarat pembebasan Abul Ash dari tawanan dengan cara mengantarkan Zainab memilih mengikuti ayahnya ke Madinah sedangkan Abul Ash masih musyrik di Makkah. Beberapa tahun kemudian Abul Ash masuk Islam dan hijrah ke Madinah serta bersatu kembali dengan Zainab. Adik Zainab, Hadhrat Ruqayyah menikah dengan Utbah putra Abu Lahab dan Hadhrat Ummu Kultsum dengan Utaibah yang juga putra Abu Lahab, nama aslinya Abdul ‘Uzza putra Abdul Muthallib. Abu Lahab saudara seayah lain ibu dengan Abdullah bin Abdul Muthallib, Ayah Nabi Muhammad saw. Hadhrat Ruqayyah dan Hadhrat Ummu Kultsum diceraikan suami-suaminya atas perintah Abu Lahab, bapak mertuanya. Hadhrat Utsman bin Affan kemudian menikahi Hadhrat Ruqayyah yang ketika Hadhrat Ruqayyah wafat lalu Hadhrat Utsman menikahi Hadhrat Ummu Kultsum. Hadhrat Zainab, Hadhrat Ruqayyah dan Hadhrat Ummu Kultsum tidak mempunyai anak-anak yang berumur panjang dan berketurunan. Satu-satunya putri Nabi Muhammad (saw) yang anak keturunannya berumur panjang dan berketurunan ialah Fathimah, istri Hadhrat Ali (ra). Hadhrat Fathimah wafat saat masih muda (30an tahun), 6 bulan setelah wafat ayahnya. Saat itu putra/putrinya masih anak-anak yaitu Hasan, Husain, Muhsin (wafat saat kecil), Zainab dan Ummu Kultsum.

Terkait:   Kecintaan Rasulullah kepada Allah

[4] Ath-Thabaqaat al-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, pp. 342-343, Abul Haitham bin al-Tayyihan, Ubaid bin al-Tayyihan, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1990; Usdul Ghabah (أسد الغابة), Vol. 3, p. 153, Abbad bin Ubaid, p. 521, Ubaidullah bin Ubaid bin al-Tayyihan, p. 529, Ubaid bin al-Tayyihan, Dar-ul-Kutub Ilmiyyah, Beirut, 2003.

[5] Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة); Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 365, Abul Hannah, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1990; Usdul Ghaba, Vol. 6, p. 63, Abu Habbah al-Ansari, Dar-ul-Kutub Ilmiyyah, Beirut, 2003.

[6] Usdul Ghabah (أسد الغابة), Vol. 3, p. 248, Abdullah bin Zaid al-Ansari, Dar-ul-Kutub Ilmiyyah, Beirut, 2003; Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, pp. 405-406, Abdullah bin Zaid Huraith bin Zaid, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1990.

[7] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 8, pp. 271-272, Qareebatu bint Zaid, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1990.

[8] Al-Isti’ab fi Ma’rifatis Sahaba, Vol. 3, p. 913, Abdullah bin Zaid, Dar-ul-Jeel, Beirut, 1992.

[9] Pada awalnya, shalat berjamaah orang-orang Muslim tidak memakai adzan seperti yang kita kenal sekarang. Ketika hijrah ke Madinah, Nabi (saw) bermusyawarah bagaimana cara mengumpulkan orang-orang untuk shalat berjamaah. Ada banyak usulan. Abdullah bin Zaid bin Tsa’labah menceritakan ru-ya (mimpi) yang dialaminya yaitu menyerukan kalimat-kalimat yang sampai kini dikenal sebagai kalimat Adzan. Rasulullah (saw) bersabda kepada Abdullah bin Zaid yang mimpi mendengar adzan: إِنَّهَا لَرُؤْيَا حَقٌّ إِنْ شَاءَ اللهُ، فَقُمْ مَعَ بِلاَلٍ فَأَلْقِ عَلَيْهِ مَا رَأَيْتَ، فَلْيُؤَذِّنْ بِهِ، فَإِنَّهُ أَنْدَى صَوْتًا مِنْكَ ‘innaha la-ru-ya haqqun insya Allah. “Mimpimu itu adalah mimpi yang benar Insya Allah. Bangkitlah engkau bersama Bilal, sampaikan padanya apa yang kau dapatkan dalam mimpimu agar dia mengumandangkan adzan tersebut, karena dia lebih lantang suaranya darimu.” (HR. Ahmad 3/43, Ashabus Sunan kecuali An-Nasa’i, dan selainnya.)

[10] Sunan Abi Daud, Kitab al-Salat, Bab Bad’ul Adhan, Hadith 498, Bab Kaifal Adhan, Hadith 499.

[11] Jami’ al-Tirmidhi, Kitabus Salat, Bab ma Jaa’a fi Bad’il Adhan, Hadith 189; ‘Umdatul Qari karya Badruddin Ayni (عمدة القاري – العيني – ج ٥ – الصفحة ١٠٩). ‘Umdatul Qari (عمدة القاري شرح صحيح البخاري), ialah kitab syarh (komentar atau uraian) terhadap Kitab Shahih al-Bukhari. Buku ini satu dari sekian karya Badruddin al-‘Ayni (بدر الدين أحمد العيني). Beliau lahir pada 762 AH (1360 CE) di kota ‘Ayntāb (sekarang Gaziantep di Turki). Beliau menguasai bahasa Arab dan bahasa Turki. Beliau wafat pada 855 AH (1451 CE).

[12] Shahih al-Bukhari, Kitab waktu-waktu shalat (كِتَاب مَوَاقِيتِ الصَّلَاةِ بَاب مَوَاقِيتِ الصَّلَاةِ وَفَضْلِهَا وَقَوْلِهِ{إِنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا}مُوَقَّتًا وَقَّتَهُ عَلَيْهِمْ); bab awal mula panggilan adzan (بَدْءُ الْأَذَانِ); 604 – حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلَانَ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ قَالَ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ قَالَ أَخْبَرَنِي نَافِعٌ أَنَّ ابْنَ عُمَرَ كَانَ يَقُولُ كَانَ الْمُسْلِمُونَ حِينَ قَدِمُوا الْمَدِينَةَ يَجْتَمِعُونَ فَيَتَحَيَّنُونَ الصَّلَاةَ لَيْسَ يُنَادَى لَهَا فَتَكَلَّمُوا يَوْمًا فِي ذَلِكَ فَقَالَ بَعْضُهُمْ اتَّخِذُوا نَاقُوسًا مِثْلَ نَاقُوسِ النَّصَارَى وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ بُوقًا مِثْلَ قَرْنِ الْيَهُودِ فَقَالَ عُمَرُ أَوَلَا تَبْعَثُونَ رَجُلًا يُنَادِي بِالصَّلَاةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا بِلَالُ قُمْ فَنَادِ بِالصَّلَاةِ

[13] ‘Umdatul Qari karya Badruddin Ayni (عمدة القاري – العيني – ج ٥ – الصفحة ١٠٩); tercantum juga di dalam The Life of Mahomet, By Sir William Muir, Chapter VIII (The Mosque), how used, p. 186, Published by Smith, Elder & Co. London (1878).

[14] Sirat Khatamun-Nabiyyin, Hadhrat Mirza Bashir Ahmad(ra), pp. 271-272)

[15] Ma‘rifatis Sahaba Li Abi Na’eem al-Asbahani, Vol. 3, p. 149, Abdullah bin Zaid…, Hadith 4172, Darul Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 2002.

[16] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 406, Abdullah bin Zaid, Dar-ul-Kutub al-Ilimiyya, Beirut, 1990.

[17] Mu’jamul Ausaath karya ath-Thabrani (الطبراني في المعجم الأوسط); Ibnu Hajar al-Asqalani dalam Mausu’ah (موسوعة الحافظ ابن حجر الحديثية – ج 4).

[18] Tafsir Ibn Katsir, Vol. 2, p. 311, al-Nisa: 69, Darul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, 1998. Tercantum juga dalam Mawahib al-Laduniyyah bi al-Minah al-Muhammadiyyah (المواهب اللدنية بالمنح المحمدية, Karunia Ilahiah dalam Bentuk Karunia Muhammadiyyah) oleh Imam Ahmad Shihabuddin ibn Muhammad ibn Abu Bakr al-Qastallani (wafat 923 H/1517 M) tercantum hal yang sama, وَاللهِ لأَنْتَ يَا رَسُولَ اللهِ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِي، وَمَالِي، وَوَلَدِي، وَأَهْلِي، وَلَوْلا أَنِّي آتِيكَ، فَأَرَاكَ، لَرَأَيْتُ سَوْفَ أَمُوتُ، وَبَكَى الأَنْصَارِيُّ، فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” مَا أَبْكَاكَ؟ ” قَالَ: بَكَيْتُ ذَكَرْتُ أَنَّكَ سَتَمُوتُ وَنَمُوتُ، فَتُرْفَعُ مَعَ النَّبِيِّينَ، وَنَكُونُ نَحْنُ أَنْ دَخَلْنَا الْجَنَّةَ دُونَكَ. Al-Qasthalani seorang ahli hadits yang mengarang syarh (komentar) Sahih Bukhari (Irsyad as-Sari). Kitab Mawahib karangan beliau ini adalah kitab yang berisi biografi Nabi Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam. Pemikiran beliau banyak terpengaruh Syafi’i, Maliki dan Asy’ari. Beberapa kali mengadakan polemik (debat jarak jauh tertulis) dengan Imam As-Suyuthi (1445–1505) namun sering mendatangi Imam Suyuthi untuk meminta maaf. Mereka berdua tinggal di Mesir.

[19] Sahih Muslim, Kitabul Fitan Wa Ashraat al-Saa‘ah, Bab Dhikr al-Dajjal Wa Sifatihi Wa ma Ma’ahu, Hadith 2937.

[20] Tafsir Al-Bahrul Muheet, Vol. 3, p. 299, Al-Nisa:69, Darul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, 2010.

[21] Az-Zurqani dalam Syarh-nya atas kitab al-Mawaahib al-Laduniyyah (شرح العلامة الزرقاني على المواهب اللدنية بالمنح المحمدية 1-12 ج9), Vol. 12, pp. 417-418, Khatimah, Darul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, 1996: Qatadah meriwayatkan bahwa banyak diantara Sahabat Nabi (saw) yang bertanya, “Bagaimana keadaan surga yang mana Anda berada di tingkat tertinggi sementara kami di tingkat yang lebih rendah? Bagaimana kami dapat menjumpai Anda?” وقال قتادة: قال بعض أصحاب النبى- صلى الله عليه وسلم-: كيف يكون الحال فى الجنة وأنت فى الدرجات العلى ونحن أسفل منك فكيف نراك؟ فأنزل الله الآية

[22] Tafsir al-Baghwi, Vol. 1, p. 450, Al-Nisa:69, Idarah Ta’leefaat Ashrafiyyah, Multan, Pakistan, 1424A.H.; Az-Zurqani dalam (شرح الزرقاني على المواهب اللدنية بالمنح المحمدية) Syarh (komentar) atas kitab al-Mawahib al-Laduniyyah; Abu Abdullah Muhammad ibn Abd al-Baqi bin Yusuf bin Ahmad bin ‘Ulwan az-Zurqani (أبوعبد الله محمد بن عبد الباقي بن يوسف بن أحمد بن علوان الزرقاني، الفقيه المالكي الأصولي) (lahir 1122 H/1645 – wafat 1122 H/1710 M). Zurqan ialah nama sebuah desa di Mesir. Karya-karyanya yang lain ialah Sharh al-Muwatta al-Malik (شرح موطأ الإمام مالك) dan Mukhtashar al-maqāshid al-hasanah fī bayān kathīr min al-ahādīth al-mushtaharah alá al-alsinah (مختصر المقاصد الحسنة للسَّخاوي وهو مطبوع); Tercantum juga dalam Tafsir al-Baghawi (البغوى فى تفسيره), al-Wahidi dalam Asbabun Nuzul (الواحدى فى «أسباب النزول»).

[23] Al-Allamah az-Zurqani dalam (شرح الزرقاني على المواهب اللدنية بالمنح المحمدية) Syarh (komentar) atas kitab al-Mawahib al-Laduniyyah, Vol. 9, pp. 84-85, Fi Wujoob Mahabbatihi Wa Ittiba’ Sunnatihi, Darul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, 1996.

[24] Al-Mustadrak Ala Al-Sahihain Lil-Hakim, Vol. 5, p. 266, Kitab al-Fara’idh, Hadith 8187, Dar-ul-Fikr, 2001; Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, p. 406, Abdullah bin Zaid, Dar-ul-Kutub al-Ilimiyya, Beirut, 1990.

[25] Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة).

[26] Usdul Ghabah (أسد الغابة); Siyaar a’lamin Nubala (سير أعلام النبلاء), (الصحابة رضوان الله عليهم).

[27] Al-Tabaqaat-ul-Kubra li ibn Sa‘d, Vol. 3, pp. 426-427, Mu’adh bin Amr, Dar-ul-Kutub al-Ilimiyya, Beirut, 1990; Al-Siratun Nabawiyyah Li Ibn Kathir, p. 197, Fasl fi Ruju al-Ansar Lailat al-Aqabah al-Thania ilaa al-Medina, Dar-ul-Kutub al-Ilimiyya, Beirut, 2005.

[28] Ath-Thabaqaat (الطبقات الكبرى – محمد بن سعد – ج ٣ – الصفحة ٥٦٦).

[29] Al-Siratun Nabawiyyah Li Ibn Hisham, pp. 207-208, Sanam Amr bin al-Jamooh, Dar-ul-Ibn Hazm, Beirut, 2009.

[30] Shahih al-Bukhari, Kitab kewajiban khumus (كتاب فرض الخمس), bab (بَابُ مَنْ لَمْ يُخَمِّسِ الأَسْلاَبَ) Man lam yukhammas Al-Aslaab; Shahih Muslim, Kitaabul Jihaad was sair (كتاب الجهاد والسير), bab (باب اسْتِحْقَاقِ الْقَاتِلِ سَلَبَ الْقَتِيلِ ‏‏)

[31] Shahih al-Bukhari, Kitab al-Maghazi, bab kematian Abu Jahl (بَاب قَتْلِ أَبِي جَهْلٍ), 3962. Shahih Muslim, Kitab al-Jihad was Sair (كتاب الجهاد والسير), bab kematian Abu Jahl (بَاب قَتْلِ أَبِي جَهْلٍ), no. 1800. Dalam riwayat Sahih Muslim tertulis bahwa Hadhrat Abdullah bin Mas’ud memegang janggutnya dan berkata, “Apakah kamu Abu Jahl?” Abu Jahl menjawab, “Apakah sebelum ini kamu pernah membunuh seorang pembesar sepertiku?” Perawi mengatakan bahwa Abu Jahl berkata, فَلَوْ غَيْرُ أَكَّارٍ قَتَلَنِي “Seandainya saja aku terbunuh bukan di tangan seorang petani.” Umumnya masyarakat Madinah ialah petani dan pekebun.

[32] Sahih al-Bukhari, Vol. 5, p. 491, Hashiyah (penjelasan catatan kaki dalam terjemahan bahasa Urdu), Nazarat Isha’at, Rabwah.

[33] ‘Umdatul Qari karya Badruddin Ayni (عمدة القاري – العيني – ج ١٥ – الصفحة ٦٧), Vol. 17, p. 120, Dar Ihyaa al-Turath al-Arabi, Beirut, 2003. Tercantum juga di dalam Al-Ishabah fi tamyizish Shahabah (الإصابة في تمييز الصحابة): ((معاذ بن الحارث: بن رفاعة بن الحارث بن سَواد بن مالك بن غَنْم بن مالك بن النجار الأنصاريّ الخزرجيّ، المعروف بابن عَفْرَاء. وقيل بحذف الحارث الثاني في نسبه، وعَفْرَاء أمه عُرف بها.)).

[34] Umdatul Qari, Vol. 17, pp. 121-122, Dar Ihyaa al-Turath al-Arabi, Beirut, 2003.

[35] Sharh Zurqani Alaa al-Mawahib al-Deeniyyah, Vol. 2, pp. 297-298, Darul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, 1996; Mausu’ah (موسوعة أطراف الحديث النبوي الشريف – ج 4 – آه – خ); tercantum juga dalam Jami’ul Masaanid (جامع المسانيد – ج 5 – عبد الله بن قيس أبو موسى – عبد شمس أبو هريرة); al-Mushannaf karya Ibn Abi Syaibah (المصنف لابن أبي شيبة – ج 20 – 38الرد على أبي حنيفة – 39المغازي – 37202 – 38263).

[36][36] Al-Isaba Fi Tameez Al-Sahaba, Vol. 6, p. 114, Muaz bin Amr bin Jamooh, Dar-ul-Kutub al-Ilmiyya, Beirut, 1995.

[37] Al-Mustadrak Ala Al-Sahihain Lil-Hakim, Vol. 4, pp. 140-141, Dhikr Manaqib Mu’adh bin Amr bin al-Jamooh, Hadith 5895-5897, Dar-ul-Fikr, Beirut, 2002; Fadhailush Shahabah karya Imam Ahmad bin Hanbal (فضائل الصحابة لأحمد بن حنبل); Sunan at-Tirmidzi (سنن الترمذي), Bab-bab mengenai Manaqib (أبواب المناقب), Manaqib Mu’adz bin Jabal, Zaid bin Tsabit, Ubay, Abu Ubaidah bin Jarrah dkk radhiyallahu ‘anhum (باب مناقب معاذ بن جبل، وزيد بن ثابت، وأبي، وأبي عبيدة بن الجراح رضي الله عنهم), no. 3795:: عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : ” نِعْمَ الرَّجُلُ أَبُو بَكْرٍ ، نِعْمَ الرَّجُلُ عُمَرُ ، نِعْمَ الرَّجُلُ أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ ، نِعْمَ الرَّجُلُ أُسَيْدُ بْنُ حُضَيْرٍ ، نِعْمَ الرَّجُلُ ثَابِتُ بْنُ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ ، نِعْمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ ، نِعْمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْجَمُوحِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ أَجْمَعِينَ “; Musnad Imam Ahmad (المسند للإمام أحمد – ج 9 – 8783 – 10926); Mawariduzh Zham-aan ila Zawaaid Ibn Hibban (موارد الظمآن إلى زوائد ابن حبان – ج 9 – الفهارس).