Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 68)

Pembahasan baru mengenai seorang Ahlu Badr (Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) peserta perang Badr), Hadhrat Mush’ab bin Umair radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Peran pengkhidmatan beliau.

Asal-usul beliau dan data mengenai keluarga beliau berdasarkan buku-buku Sejarah. Awal masuk Islam saat Nabi (saw) masih memberikan tarbiyat di Darul Arqam, rumah salah seorang Sahabat di Makkah.

Paras rupawan dan rapi. Kehidupan mewah dan kaya raya yang beliau alami sebelum masuk Islam.

Ujian dan penderitaan beliau saat sudah masuk Islam.

Tugas penting beliau sebagai Muballigh pertama yang diutus Nabi (saw) ke luar Makkah, yaitu Madinah.

Shalat Jumat pertama.

Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 28 Februari 2020 (Tabligh 1399 Hijriyah Syamsiyah/ 04 Rajab 1441 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Mubarak, Tilford, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Pada hari ini riwayat sahabat Badar yang akan saya sampaikan bernama Hadhrat Mush’ab bin Umair (مصعب بن عمير بن هاشم بن عبد مناف بن عبدالدار) radhiyAllahu Ta’ala ‘anhu. Beliau berasal dari Quraisy kabilah Banu Abdi daar (بَنِي عَبْدِ الدّارِ بْنِ قُصَيّ).1

Hadhrat Mush’ab bin Umair (ra) dipanggil Abu Abdillah (أبُو عبد الله), selain itu dipanggil juga Abu Muhammad. Ayahanda beliau bernama Umair bin Hasyim (عُمَيْرِ بْنِ هَاشِمِ بْنِ عَبْدِ مَنَافِ بْنِ عَبْدِ الدَّارِ بْنِ قُصَيٍّ). Ibunda beliau bernama Khunas atau Hanas Binti Malik (خُنَاسُ بِنْتُ مَالِكِ), seorang hartawan wanita di Mekah.

كَانَ مُصْعَبُ بْنُ عُمَيْرٍ فَتَى مَكَّةَ شَبَابًا وَجَمَالًا وَسَبِيبًا،وَكَانَ أَبَوَاهُ يُحِبَّانِهِ، وَكَانَتْ أُمُّهُ مَلِيئَةً كَثِيرَةَ الْمَالِ، تَكْسُوهُ أَحْسَنَ مَا يَكُونُ مِنَ الثِّيَابِ وَأَرَقَّهُ،وَكَانَ أَعْطَرَ أَهْلِ مَكَّةَ يَلْبَسُ الْحَضْرَمِيَّ مِنَ النِّعَالِ. Orang tua beliau sangat mencintai beliau. Ibunda beliau membesarkan beliau dengan penuh kemewahan. Ibunda beliau biasa, memakaikan pakaian yang berkualitas tinggi kepada beliau. Beliau Ra biasa menggunakan wewangian Mekah yang bermutu tinggi. Beliau juga biasa memesan sepatu Hadhrami.2 Artinya, yang diproduksi oleh daerah Hadhar Maut dan biasa digunakan oleh para hartawan. Hadhar maut merupakan sebuah daerah yang luas di dekat laut yang posisinya ke arah rimur ‘Adn (Aden, Yaman). Alhadil, beliau biasa memesan pakaian, wewangian dan sepatu yang berstandar tinggi untuk dikenakan.

Istri Hadhrat Mush’ab bin Umair bernama Hamnah Binti Jahsy (حَمْنَةُ بِنْتُ جَحْشِ) yang merupakan saudari salah satu istri suci Rasul, Ummul Mukminiin yang bernama Hadhrat Zainab Binti Jahasy. Darinya terlahir seorang putri yang bernama Zainab (زَيْنَبُ).

فَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَذْكُرُهُ وَيَقُولُ: «مَا رَأَيْتُ بِمَكَّةَ أَحَدًا أَحْسَنَ لِمَّةً، وَلَا أَرَقَّ حُلَّةً، وَلَا أَنْعَمَ نِعْمَةً مِنْ مُصْعَبِ بْنِ عُمَيْرٍ». Ketika mengenang Hadhrat Mush’ab, Rasul bersabda: “Saya tidak pernah melihat di Makkah orang yang lebih rupawan, lebih mewah dan mendapatkan berbagai fasilitas lebih lengkap daripada Mush’ab.’3

Hadhrat Mush’ab bin Umair merupakan salah satu diantara sahabat agung dan baiat pada masa awal lahirnya Islam. Beliau baiat ketika Rasul bertabligh di Darul Arqam (دَارِ أَرْقَمَ بْنِ أَبِي الْأَرْقَمِ), namun beliau menyembunyikannya karena khawatir akan ditentang oleh ibunda dan kaum beliau. Beliau biasa hadir dihadapan rasul secara sembunyi-sembunyi. Suatu ketika Usman bin Talha (عُثْمَانُ بْنُ طَلْحَةَ) melihat beliau tengah shalat maka ia langsung mengabarkannya kepada keluarga Mush’ab. Orang tua beliau mengurung beliau, beliau berada di dalam kurungan sampai akhirnya beliau hijrah ke Habsyah. Ketika mendapatkan kesempatan beliau melarikan lalu pergi hijrah. Selang beberapa masa, ketika sebagian Muhajirin kembali dari Habsyah ke Mekah, beliau termasuk salah satu diantaranya. Ketika ibunda beliau melihat keadaan beliau yang penuh derita, ibunda beliau menghentikan penentangan dan membiarkan anaknya dalam keadaan demikian. Beliau (ra) mendapatkan kehormatan melakukan hijrah dua kali yakni hijrah Habsyah dan Madinah.

Sa’d bin Abi Waqqash ra berkata, فَأَمَّا مُصْعَبُ بنُ عُمَيْرٍ، فَإِنَّهُ كَانَ أَتْرَفَ غُلاَمٍ بِمَكَّةَ بَيْنَ أَبَوَيْهِ فِيْمَا بَيْنَنَا، فَلَمَّا أَصَابَهُ مَا أَصَابَنَا لَمْ يَقْوَ عَلَى ذَلِكَ، فَلَقَدْ رَأَيْتُهُ وَإِنَّ جِلْدَهُ لَيَتَطَايَرُ عَنْهُ تَطَايُرَ جِلْدِ الحَيَّةِ “Saya telah melihat Mush’ab pada masa kemewahannya dan setelah keislamannya juga. Ia banyak menerima penderitaan di jalan Allah. Dahulu [saat belum Islam dan bersama orang tuanya], ia adalah pemuda yang bergelimang dalam kemewahan. Sekarang saya melihatnya berjuang dengan sungguh-sungguh di jalan Islam hingga saya pernah melihat kulitnya kering bersisik seperti sisik ular (pecah-pecah mengelupas) yang lalu muncul kulit baru …4 (Pengorbanan yang sdemikian rupa membuat kita takjub)

أَقْبَلَ مُصْعَبُ بْنُ عُمَيْرٍ ذَاتَ يَوْمٍ ، وَالنَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم جَالِسٌ فِي أَصْحَابِهِ ، عَلَيْهِ قِطْعَةُ نَمِرَةٍ قَدْ وَصَلَهَا بِإِهَابٍ قَدْ رَدَّنَهُ ثُمَّ وَصَلَهُ إِلَيْهَا , فَلَمَّا رَآهُ أَصْحَابُ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم نَكَّسُوا رَؤُوسَهُمْ ، رَحْمَةً لَهُ لَيْسَ عِنْدَهُمْ مَا يُغَيِّرُونَ عَنْهُ , فَسَلَّمَ ، فَرَدَّ عَلَيْهِ النَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم ، وَأَحْسَنَ عَلَيْهِ الثَّنَاءَ وَقَالَ : Pada suatu hari para Shahabat duduk-duduk bersama Rasulullah (saw) di masjid. Muncullah Mush’ab bin Umair dengan mengenakan kain burdah yang kasar dan memiliki tambalan. Ketika Rasulullah (saw) melihatnya, beliau pun menangis teringat akan kenikmatan yang ia dapatkan dahulu (sebelum memeluk Islam) dibandingkan dengan keadaannya sekarang. Para Shahabat menundukkan kepala juga karena mereka semua tahu dan menyaksikan sendiri keadaan Hadhrat Mush’ab saat dulu masih kaya raya dan penuh kenyamanan. Sekarang kondisinya begitu melarat dan para Shahabat pun dalam keadaan yang sama-sama lemah untuk menolongnya. Mush’ab bin Umair lalu ia mendekat dan mengucapkan salam. Nabi (saw) dan mereka menjawab salamnya dengan penuh kecintaan dan sepenuh hati.

Nabi (saw) lalu menghiburnya dengan bersabda, الْحَمْدُ لِلَّهِ ، لَيَقْلِبِ الدُّنْيَا بِأَهْلِهَا , لَقَدْ رَأَيْتُ هَذَا ، يَعْنِي مُصْعَبًا وَمَا بِمَكَّةَ فَتًى مِنْ قُرَيْشٍ أَنْعَمَ عِنْدَ أَبَوَيْهِ نَعِيمًا مِنْهُ , ثُمَّ أَخْرَجَهُ مِنْ ذَلِكَ الرَّغْبَةُ فِي الْخَيْرِ فِي حُبِّ اللهِ وَرَسُولِهِ. “Segala pujian milik Allah, semoga orang-orang yang berusaha memperoleh harta benda duniawi dikabulkan. Saya dulu telah melihat Mush’ab saat ketika tidak ada seorang pun yang lebih kaya daripada dia di Mekkah. Ia merupakan anak kesayangan orangtuanya, ia menikmati semua jenis makanan dan minuman yang terbaik. Namun, kecintaannya kepada Rasul Allah membawanya kepada keadaan yang sekarang ini, dan ia mengorbankan semuanya demi meraih ridha Allah Ta’ala sehingga Allah Ta’ala pun menanamkan nur di wajahnya.”5

Hadhrat Sa’d bin Abi Waqqash meriwayatkan, “Ketika Rasululah (saw) melihat Mush’ab bin Umair, beliau (saw) teringat pada keadaan masa lalunya yang bergelimang harta lalu Rasululah (saw) menangis setelah melihat pengorbanannya sekarang.”

Hadhrat Ali meriwayatkan, إِنَّا لَجُلُوسٌ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فِي المَسْجِدِ إِذْ طَلَعَ مُصْعَبُ بْنُ عُمَيْرٍ مَا عَلَيْهِ إِلَّا بُرْدَةٌ لَهُ مَرْقُوعَةٌ بِفَرْوٍ، فَلَمَّا رَآهُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بَكَى لِلَّذِي كَانَ فِيهِ مِنَ النِّعْمَةِ وَالَّذِي هُوَ اليَوْمَ فِيهِ، ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: “Kami tengah duduk bersama RasuluLlah (saw) di masjid lalu datang Mush’ab bin Umair yang mengenakan kain selimut bertambalkan kulit. Ketika RasuluLlah (saw) melihatnya, beliau (saw) pun menangis setelah teringat akan keadaan masa lalunya yang serba mewah. Rasul bersabda: «كَيْفَ بِكُمْ إِذَا غَدَا أَحَدُكُمْ فِي حُلَّةٍ وَرَاحَ فِي حُلَّةٍ، وَوُضِعَتْ بَيْنَ يَدَيْهِ صَحْفَةٌ وَرُفِعَتْ أُخْرَى، وَسَتَرْتُمْ بُيُوتَكُمْ كَمَا تُسْتَرُ الكَعْبَةُ»؟ ‘Bagaimanakah keadaan kalian nantinya ketika kalian mengenakan pakaian berbeda pada pagi dan petang, (yakni sedemikian rupa mewahnya). Lalu diletakkan wadah makanan di hadapannya dan wadah yang lain diambil (makanannya beragam sebagaimana pada zaman sekarang) ‘Kalian lalu memasang kain di rumah-rumah kalian layaknya kain yang menutupi Ka’bah.’ (Dipasangkan kain yang berstandar tinggi, yakni persis seperti keadaan saat ini dimana Umat Muslim mendapatkan kelapangan rezeki di kemudian hari.)

Para sahabat bertanya: يَا رَسُولَ اللَّهِ! نَحْنُ يَوْمَئِذٍ خَيْرٌ مِنَّا اليَوْمَ نَتَفَرَّغُ لِلْعِبَادَةِ وَنُكْفَى المُؤْنَةَ ‘Wahai RasuluLlah (saw)! Apakah keadaan kami pada saat itu akan lebih baik daripada saat ini sehingga akan leluasa untuk beribadah?’ (kelapangan yang seperti itu berarti leluasa untuk beribadah dan terhindar dari kesusahan)

Rasulullah bersabda: «لَأَنْتُمُ اليَوْمَ خَيْرٌ مِنْكُمْ يَوْمَئِذٍ» ‘Tidak! Melainkan keadaan kalian pada masa ini lebih baik dari masa tersebut.’” 6 Maksudnya, “Keadaan kalian, ibadah kalian dan mutu kalian akan jauh lebih tinggi dari keadaan lapang yang akan diraih orang-orang di kemudian hari.”

Terkait:   Keteladanan Sahabat Rasulullah: Thalhah bin Ubaidullah

Pernah saya sampaikan sebelum ini dalam topik sahabat yang lain perihal keadaan ketika para Sahabat hijrah ke Habsyah namun akan saya sampaikan saat ini secara singkat. Tentang ini dalam buku Sirat Khatamun nabiyyin, Hadhrat Mirza Bashir Ahmad menulis, “Atas perintah Rasulullah (saw), pada bulan Rajab 5 Nabawi (sekitar 615 Masehi) telah hijrah 11 pria dan 4 perempuan ke Habasyah. Diantara mereka adalah Hadhrat Mush’ab bin Umair (ra). Merupakan hal aneh bahwa sebagian besar sahabat yang hijrah pada masa awal adalah orang-orang yang berasal dari kalangan pembesar (keluarga kaya dan terpandang) kabilah Quraisy sedangkan kalangan yang lemah jumlahnya kurang yang dengannya dapat diketahui dua hal. Pertama, umat Muslim dari kalangan pembesar pun tidak luput dari penganiayaan kaum Quraisy. Kedua, orang-orang lemah misalnya hamba sahaya dan lain-lain keadaannya sedemikian lemah dan tak berdaya, sehingga untuk hijrah pun mereka tidak mampu… Ketika kaum Quraisy mengetahui kabar hijrah tersebut, mereka sangat marah karena incaran mereka telah lepas lalu mereka membuntuti supaya jangan sampai mereka berhasil meninggalkan, namun mereka telah pergi.

Atas hal itu mereka mengejar para Muhajirin, namun ketika pasukan Quraisy sampai di pantai, kapal laut yang ditumpangi para muhajirin sudah berangkat sehingga mereka kembali pulang dengan tangan kosong. Sesampainya di Habsyah, para Muhajirin dapat hidup dengan sangat damai dan bersyukur atas terlepasnya mereka dari kezaliman tangan Quraisy.”7

Pada saat Baiat Aqabah pertama 12 orang yang dari Madinah baiat di tangan Rasulullah (saw). Ketika mereka akan pulang ke Madinah, Rasululah (saw) mengutus Hadhrat Mush’ab bin Umair (ra) untuk mengajarkan Al-Qur’an kepada mereka dan mengajarkan Islam. Di Madinah beliau (ra) dikenal dengan sebutan Qari dan Muqri, artinya ia dikenal dengan sebutan sebagai Pengajar.

Berdasarkan riwayat lain, kalangan Anshar dari pihak Aus dan Khazraj memohon kepada Rasululah (saw) untuk dikirimkan orang yang akan mengajarkan Al Quran kepada mereka. Rasululah (saw) mengutus Hazra Mush’ab bin Umair. Hadhrat Mush’ab tinggal di rumah Hadhrat As’ad bin Zurarah ketika di Madinah. Beliau bertugas sebagai imam shalat. Hadhrat Mush’ab tinggal di rumah Hadhrat As’ad bin Zurarah untuk sekian lama, namun di kemudian hari beliau pindah ke rumah Hadhrat Sa’d bin Muadz.

Hadhrat Bara bin Azib meriwayatkan, أَوَّلُ مَنْ قَدِمَ عَلَيْنَا مُصْعَبُ بْنُ عُمَيْرٍ وَابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ، وَكَانَا يُقْرِئَانِ النَّاسَ، فَقَدِمَ بِلاَلٌ وَسَعْدٌ وَعَمَّارُ بْنُ يَاسِرٍ، ثُمَّ قَدِمَ عُمَرُ بْنُ الخَطَّابِ فِي عِشْرِينَ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم “Diantara para sahabat muhajirin yang paling pertama datang kepada kami di Madinah adalah Mush’ab bin Umair dan Ibnu Ummi Maktum. Sesampainya di Madinah kedua sahabat tersebut mulai mengajarkan Al Quran kepada kami. Kemudian, datanglah Bilal Ra dan Sa’d Ra lalu Ammar Ra. Kemudian, datang juga Hadhrat Umar datang diantara para sahabat. Setelah itu tibalah Rasulullah (saw). قَدِمَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم، فَمَا رَأَيْتُ أَهْلَ المَدِينَةِ فَرِحُوا بِشَيْءٍ فَرَحَهُمْ بِرَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، حَتَّى جَعَلَ الإِمَاءُ يَقُلْنَ: قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم Saya tidak pernah melihat orang Madinah lebih bahagia lebih dari ketika kedatangan Rasulullah ke Madinah. Anak-anak mengatakan, ‘Anda adalah Rasul Allah dan telah sampai di sini.’”8

Dalam buku Sirat Khataman Nabiyyin, Hadhrat Mirza Bashir Ahmad Sahib menulis lebih lanjut berkenaan dengan Hadhrat Mush’ab bin Umair: “Orang-orang yang baiat di Darul Arqam termasuk Muslim awal. Yang sangat masyhur diantaranya adalah Mush’ab bin Umair (ra) dari Banu Abdud Daar yang sangat rupawan dan sangat dicintai oleh keluarganya. Beliau adalah pemuda yang sebelum hijrah ditetapkan sebagai muballig Islam pertama di Yatsrib yang dengan perantaraannya Islam menyebar di Madinah.”

Tertulis dalam sebuah buku Sirah Nabi (saw) bahwa Hadhrat Mush’ab bin Umair di Madinah merupakan orang pertama yang memimpin shalat Jumat menjelang hijrah Nabi (saw) ke sana. Sebelum Baiat Aqabah kedua, Hadhrat Mush’ab bin Umair meminta izin kepada Hadhrat Rasulullah (saw) untuk melaksanakan shalat Jumat di Madinah dan Rasul mengizinkannya. Hadhrat Mush’ab bin Umair (ra) memimpin shalat Jumat di rumah Hadhrat Sa’d bin Khaitsmah dan dihadiri oleh 12 orang Madinah. Pada kesempatan itu beliau (ra) menyembelih seekor kambing. Hadhrat Mush’ab adalah orang pertama dalam Islam yang memimpin shalat Jumat. Namun ada riwayat lain yang menyebutkan bahwa Hadhrat Abu Umamah As’ad bin Zurarah-lah yang pertama kali memimpin shalat Jumat di Madinah.9 Apapun kejadiannya, Hadhrat Mush’ab adalah muballigh pertama ke sana.

Hadhrat Mush’ab (ra) mengajak Hadhrat As’ad bin Zurarah untuk bertabligh ke berbagai kawasan Ansar. Berkat tabligh Hadhrat Mush’ab banya sekali sahabat yang baiat masuk Islam. Diantaranya beberapa sahabat besar misalnya Hadhrat Sa’d bin Muadz, Hadhrat Abbad bin Bisyr, Hadhrat Muhammad bin Maslamah, Hadhrat Usaid bin Hudhair dan lain-lain.

Dalam menjelaskan upaya tabligh, Hadhrat Mirza Bashir Ahmad bersabda, “Ketika meninggalkan Makkah, 12 muallaf [dari Yatsrib atau Madinah] itu memohon supaya dikirimkan seorang muallim bersama mereka yang akan mengajarkan Islam kepada mereka dan menyampaikan tabligh Islam kepada saudara-saudara yang masih musyrik. Nabi (saw) pun mengutus Mush’ab bin Umair, seorang pemuda yang sangat berdedikasi dari kabilah Abdud Daar. Pada masa itu para Da’i (Muballigh) Islam disebut dengan nama Qari (jamaknya Qurra) atau Muqri karena kebanyakan tugas mereka adalah memperdengarkan Al-Quran. Hal itu kewajiban terpenting mereka dan merupakan cara terbaik dalam bertabligh. Mush’ab kemudian pergi ke Yatsrib (Madinah). Di Yatsrib beliau dikenal dengan sebutan Muqri.10

Sesampainya di Madinah Hadhrat Mush’ab bin Umair (ra) tinggal di rumah As’ad bin Zurarah yang merupakan Muslim pertama di Madinah dan memang beliau seorang sahabat yang sangat setia dan berpengaruh. Beliau menjadikan rumah tersebut sebagai pusat pertablighan dan sibuk dalam mengemban tanggung jawabnya. Karena di Madinah umat Islam dapat hidup bersama dan lebih damai sehingga atas usulan As’ad bin Zurarah, Nabi (saw) memerintahkan Mush’ab bin Umair untuk memimpin shalat Jumat. Dengan demikian dimulailah kehidupan umat Muslim yang berjamaah.

Dengan karunia Allah Ta’ala dalam jangan waktu yang singkat, Islam mulai dikenal di kalangan penduduk sehingga kabilah Aus dan Khazraj masuk Islam dengan pesatnya. Dalam beberapa kejadian ada juga suatu kabilah yang baiat masuk Islam secara keseluruhan dalam satu hari sebagaimana kabilah banu Asyhal yang baiat secara serempak. Kabilah Banu Asyhal merupakan bagian khusus dari kabilah Aus yang merupakan golongan Anshar yang terkenal. Kabilah ini dipimpin oleh Sa’d bin Mu’adz yang tidak hanya pemimpin tertinggi kabilah Banu Abdul Asyhal, bahkan pemimpin kabilah Aus juga.

Ketika Islam menyebar di Madinah, Sa’d bin Mu’adz kecewa dan ingin menghentikannya. (Sebelum baiat masuk Islam, Sa’d bin Mu’adz adalah seorang penentang keras Islam) namun ia memiliki ikatan kekerabatan yang dekat dengan dengan As’ad bin Zurarah yakni saudara sepupu. As’ad sudah baiat masuk Islam sehingga membuat Sa’d bin Mu’adz sendiri secara langsung tertahan untuk ikut campur supaya tidak terjadi ketidaknyamanan. Karena itu, beliau katakan kepada kerabat lainnya Usaid bin Al-Hudhair, ‘Saya merasa enggan untuk berhadapan dan berbicara langsung dengan As’ad bin Zurarah’, karena ia sudah masuk Islam dan menyertai Mush’ab untuk bertabligh, ‘Tetapi, kamu (Usaid) saja yang menghentikan Mush’ab’, bukannya menghentikan As’ad bin Zurarah, mereka berkeputusan untuk menghentikan saja Mush’ab agar, ‘tidak menyebarkan kesesatan di kalangan orang-orang kita. Katakan juga pada Asad bahwa cara-cara yang ditempuhnya ini tidak benar.’

Usaid merupakan salah satu pemuka pada kabilah Abdul Asyhal, ayahnya pun pernah memimpin kabilah Aus pada perang Bu’ats dan setelah Sa’d bin Muadz, Usaid bin Hudair memiliki pengaruh besar dalam kabilahnya. Atas perintah Sa’d ia pergi menemui Mush’ab bin Umair dan As’ad bin Zurarah. Dengan nada marah ia berkata kepada Mush’ab, ‘Kenapa kamu menyesatkan orang orangku dari agamanya?! Hentikanlah ini, jika tidak, akibatnya tidak akan baik.’

Sebelum Mush’ab menjawab, As’ad berkata dengan suara pelan kepada Mush’ab, ‘Orang ini seorang pemimpin yang sangat berpengaruh di kabilahnya, berbicaralah dengan sopan dan lembut padanya.’

Mush’ab lalu berbicara kepada Usaid dengan penuh santun, ‘Anda tidak perlu marah, silahkan tuan duduk sejenak dan mohon dengarkan dulu penjelasan kami dengan kepala dingin setelah itu silahkan tuan menyampaikan pendapatnya nanti.’

Usaid (yang berfitrat baik) menganggap ucapannya benar lalu duduk. Mush’ab lalu memperdengarkan Al-Qur’an kepadanya dan menjelaskan ajaran Islam dengan penuh simpatik. Hal itu sedemikian rupa berkesan bagi Usaid sehingga saat itu juga ia menyatakan baiat masuk Islam.

Usaid berkata, ‘Ada lagi seseorang yang jika ia beriman maka semua penduduk kabilah kami akan ikut baiat semuanya, tunggu saja, akan saya ajak kemari orang itu.’

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam, seri 80

Usaid pun beranjak pergi dan mengutus Sa’d bin Muadz kepada Mush’ab bin Umair dan As’ad bin Zurarah dengan suatu alasan.

Datanglah Sa’d bin Muadz lalu berkata kepada As’ad bin Zurarah dengan nada marah, ‘Coba lihat Asad! Kamu menyalahgunakan kekerabatan, tidaklah benar saat ini saya diam karena ada ikatan kekerabatan, namun jangan salahgunakan kekerabatan ini.’

Mendengar itu Mush’ab mendinginkannya lagi dengan lembut seperti sebelumnya. Ia berkata, ‘Silahkan anda duduk sekejap. Mohon dengarkan dulu penjelasan saya. Jika dari penyampaian saya nanti ada yang harus dibantah silahkan sampaikan.’

Sa’d berkata, ‘Baiklah ada benarnya juga.’

Beliau lalu menyandarkan senjatanya. Seperti sebelumnya, Mush’ab menilawatkan Al-Qur’an lalu menjelaskan prinsip Islami dengan cara yang menarik.

Tidak lama setelah berlangsung pembicaraan Sa’d bin Mu’adz yakin. Seperti yang disunnahkan beliau lalu membasuh tubuh dan membaca kalimah syahadat. Kemudian, kedua orang itu (Sa’d bin Mu’adz dan Usaid bin Hudhair) bersama-sama pergi menemui kabilahnya. Mereka bertanya dengan gaya orang Arab kepada penduduknya: ‘Wahai Bani Abdul Asyhal, apa yang kalian ketahui mengenai diriku?’

Semuanya serempak mengatakan, ‘Anda adalah pemimpin kami dan keturunan pemimpin kami, kami yakin sepenuhnya pada apa yang anda katakan.’

Sa’d berkata: ‘Kalian tidak memiliki hubungan apa-apa denganku sebelum kalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.’

Setelah itu Sa’d menjelaskan prinsip Islam kepada mereka. Belum saja masuk waktu sore, semua penduduk kabilahnya baiat masuk Islam. Sa’d dan Usaid Ra menghancurkan patung berhala dengan tangan mereka sendiri.11

Sa’d bin Muadz dan Usaid bin Hudhair yang pada saat itu telah baiat termasuk sahabat terkemuka, terlebih di kalangan anshar, tidak diragukan lagi beliau-beliau memiliki maqam yang tinggi.”

Hazrat Mirza Bashir Ahmad Sahib (ra) lebih lanjut menulis, “Secara khusus Sa’d bin Muadz memiliki kedudukan tinggi di kalangan Anshar Madinah sebagaimana yang didapatkan oleh Hadhrat Abu Bakar di kalangan Muhajirin Mekah. Pemuda ini sangat mukhlis, sangat setia dan rela berkorban bagi pendiri Islam dan pecinta beliau (saw). Dikarenakan beliau merupakan pemimpin tertinggi dalam kabilahnya, beliau juga sangat cerdas. Dalam Islam beliau mendapatkan maqam (kedudukan) khusus seperti itu yang bahkan tidak diperoleh mereka yang tergolong sahabat yang sangat istimewa.

Hadhrat Mirza Bashir Ahmad menulis: “Tidak diragukan lagi kata-kata yang keluar dari Nabi Muhammad (saw) atas kewafatan Hadhrat Sa’d bin Mu’adz pada masa muda ialah, اهْتَزَّ الْعَرْشُ لِمَوْتِ سَعْدِ بْنِ مُعَاذٍ ‘Kewafatan Sa’d bin Mu’adz telah menggetarkan arasy Sang Maha Rahman’, berdasarkan suatu kebenaran yang dalam.12

Alhasil, Islam menyebar dengan pesatnya di kalangan kabilah Aus dan Khazraj. Orang-orang Yahudi melihat keadaan tersebut dengan pandangan yang penuh kecemasan. Dalam hati mereka mengatakan, ‘Entahlah apa yang akan terjadi nanti’.”

Banyak sekali orang yang masuk Islam berkat tabligh Hadhrat Mush’ab. Pada kesempatan haji tahun 13 Nabawi beliau berangkat ke Mekah dengan membawa 70 orang perwakilan Anshar dari Madinah. Berkenaan dengan itu Hadhrat Mirza Bashir Ahmad menulis dengan mengambil beragam sumber rujukan riwayat, “Pada kesempatan Haji di bulan Dzulhijah tahun ke-13 Nabawi (setelah pengutusan sebagai Nabi), beberapa ratus orang dari suku Aus dan Khazraj datang ke Makkah. Diantara mereka terdapat 70 orang yang sudah masuk Islam dan yang ingin masuk Islam. Mereka datang ke Makkah untuk bertemu dengan Hadhrat Rasulullah(saw).Mush’ab bin Umair juga beserta mereka.

Ibu Mush’ab bin Umair pada waktu itu masih hidup dan meskipun masih seorang musyrik ia mencintai Mush’ab. Ketika ia mengetahui kabar kedatangan Mush’ab, ia mengirimkan pesan, ‘Pertama-tama temuilah saya, barulah pergi ke tempat yang lain.’

Mush’ab menjawab, ‘Saya belum bertemu dengan Rasulullah(saw). Setelah bertemu dengan Hadhrat Rasulullah(saw), saya akan datang menemuimu.’ Oleh karena itu ia datang ke hadapan Hadhrat Rasulullah(saw), bertemu dengan beliau(saw) dan setelah menyampaikan keperluannya lalu pergi kepada ibunya.

Ibunya duduk dengan sikap marah. Ketika melihat Mush’ab, ia menangis dan mengomel. Mush’ab berkata, ‘Ibu! Aku akan sampaikan suatu perkara yang sangat baik kepadamu, yang sangat berguna bagimu dan menjadi penyelesaian pertengkaran-pertengkaran.’

Ibunya berkata, ‘Apa itu?’

Mush’ab menjawab dengan pelan-pelan dan lembut, ‘Cukup tinggalkanlah penyembahan berhala dan masuklah Islam, dan berimanlah kepada Hadhrat Rasulullah(saw).’

Ibunya seorang yang pekat dalam kemusyrikannya, mendengar itu ia langsung gaduh dan mengatakan, ‘Demi bintang-bintang! Tidak akan pernah saya masuk kedalam agamamu.’

Ia lalu memberikan isyarat kepada keluarganya untuk menangkap dan mengurung Mush’ab, namun beliau berhasil melarikan diri.” 13

Berkenaan dengan Hadhrat Mush’ab bin Umair masih ada kelanjutannya, karena shalat jenazah ghaib untuk dua almarhum dan akan saya pimpin nanti, untuk itu saya akhiri kisah sahabat dan akan dilanjutkan pada khutbah yang akan datang insya Allah.

Diantara jenazah yang akan di shalatkan, salah satunya adalah yang terhormat Tn. Malik Munawar Ahmad Jawid, putra dari yang terhormat Tn. Malik Muzafar Ahmad yang wafat pada tanggal 22 Februari di usia 84 tahun. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Sejak beberapa lama beliau menderita penyakit jantung yang karenanya setelah mendapatkan perawatan di Tahir Heart Institute selama sepuluh hari beliau kembali ke haribaan Sang Khaliq-Nya. Almarhum adalah seorang mushi. Diantara yang ditinggalkan, selain istri beliau ada juga 4 orang putra dan 2 orang putri.

Kakek almarhum dari pihak ayah adalah Hadhrat Dokter Zafar Choudry dan kakek dari pihak ibu adalah Hadhrat Syekh Abdul Karim yang berasal dari Gazipur, distrik Gurdaspur. Sedangkan kakek beliau dari pihak ayah berasal dari Dharamkot Randhawa. Kedua orang suci, yakni kedua kakek beliau ini baiat di tangan Hadhrat Masih Mau’ud (as) dan mendapatkan kedudukan sebagai sahabat.

Pada tahun 1968 Tn. Malik Munawar Jawid menikah dengan Ny. Salma Jawid yang merupakan putri dari Tn. Sufi Hamid, cucu dari Mubaligh Mauritius yang juga sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as) yakni Hadhrat Hafiz Sufi Ghulam Muhammad dan juga cucu dari Hadhrat Dokter Zafar Husein yang juga sahabat dari Hadhrat Masih Mau’ud (as). Hadhrat Hafiz Sufi Ghulam Muhammad Mauritius termasuk diantara 313 sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as). Dengan demikian, kakek almarhum baik dari pihak ayah maupun ibu demikian juga kakek istri almarhum baik dari pihak ayah maupun ibu, dengan karunia Allah Ta’ala keempatnya adalah sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as).

Pada satu kesempatan Tn. Malik menceritakan mengenai proses waqaf zindegi beliau, “Keinginan saya untuk waqaf timbul ketika saya mendengar pidato Hadhrat Khalifatul Masih Al-Rabi’ (rh) pada Ijtima Ansharullah 1982. Hudhur dalam pidatonya menjelaskan mengenai pentingnya waqaf dan Hudhur menutup pidatonya dengan satu kalimat yang mafhumnya kurang lebih seperti ini, ‘Apakah kamu tidak ingin nafas terakhirmu dihembuskan dalam keadaan tengah mewaqafkan diri?’”

Beliau mengatakan, “Kalimat ini merupakan suatu titik balik (turning point) bagi saya. Saya terus berpikir apakah saya juga bisa mewaqafkan diri.”

Singkatnya setelah itu beliau memutuskan untuk mempersembahkan diri beliau untuk waqaf dan pada tanggal 10 Agustus 1983 beliau mengajukan permohonan waqaf zindegi ke hadapan Hadhrat Khalifatul Masih Al-Rabi’ (ra). Pada tanggal 18 Agustus 1983 Hudhur (rh) menerima waqaf beliau dan bersabda, “Selesaikanlah pekerjaan anda lalu datanglah.” Pada waktu itu beliau juga berbisnis.

Pada tanggal 28 Oktober 1983 Hadhrat Khalifatul Masih Al’Rabi’ (rh) menugaskan beliau untuk pertama kalinya di Wakalat Sanat wa Tijarot. Sejak tanggal 1 Oktober 1983 beliau datang ke Wakalat Sanat wa Tijarot. Sebelum mewaqafkan diri beliau bekerja di Sekretariat Pemerintah Punjab selama 16 tahun, setelah itu kurang lebih selama 10 tahun beliau menjalankan bisnis pribadi. Pada November 1983 beliau ditetapkan sebagai manajer Majalah Review of Religion. Pada tahun 1984 beliau ditugaskan sebagai Mu’awin Nazir Dhiafat. Dari 20 April 1983 hingga Juli 2016 beliau mendapatkan taufik bertugas sebagai naib Nazir Dhiafat.

Pada tahun 1990, ketika didirikan Komite Bantuan Anak-anak Yatim, beliau ditetapkan sebagai sekretarisnya yang pertama dan kurang lebih selama 20 tahun beliau mendapatkan taufik untuk berkhidmat di jabatan ini. Dari tahun 1968 hingga 1970 beliau menjadi Qaid Distrik dan Daerah Lahore di Majlis Khudamul Ahmadiyah dan pengkhidmatan ini kurang lebih berlangsung selama 10 tahun. Di Ansharullah beliau berkhidmat dari tahun 1984 hingga 2014. Dari tahun 1984 hingga 2014 kurang lebih selama 31 tahun beliau mendapatkan taufik berkhidmat sebagai Qaid Tahrik Jadid, Qaid Tarbiyat dan Qaid Isyaat, dan pada lima tahun terakhir beliau berkhidmat sebagai Naib Sadr Majlis Ansharullah.

Suatu kali Tn. Malik menceritakan mengenai suatu peristiwa ketika beliau bekerja sebagai pejabat pemerintah, “Ketika masih berdinas ada seorang atasan saya yang merupakan seorang yang sangat fanatik dan sering kali membawa para maulwinya untuk berdebat dengan saya. pada suatu kali ia membawa Allamah Profesor Khalid Mahmud yang pada waktu itu adalah seorang intelektual besar. Dimulailah perdebatan dengannya.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Rasulullah (saw), seri 77

Ketika maulwi tadi kehabisan kata-kata maka seperti halnya kebiasaan para maulwi pada umumnya ia mulai mencaci maki dalam kemarahannya. Atasan saya tadi menjadi takut jangan sampai keadaan menjadi semakin memburuk. Untuk menyemangati atasan saya Maulwi tersebut mengatakan suatu perkataan berbobot yang menyatakan keyakinan di dalam hati mengenai hubungan para anggota Jemaat dengan Allah Ta’ala.

Maulwi tersebut mengatakan, ‘Para Ahmadi telah begitu berbuat zalim terhadap Allah, Rasul-Nya dan Kitab-Nya sehingga Allah Ta’ala akan membinasakan mereka. Namun mengapa Dia tidak membinasakan mereka?’

Maulwi tadi mengatakan, ‘Mereka setiap saat selalu selamat dikarenakan mereka menangis sedemikian rupa di dalam shalat-shalat mereka.’”

Tn. Malik mengatakan kepadanya, “Tuan Maulwi! Tolong anda tulis ini dan berikan kepada saya.”

Maulwi itu bertanya, “Mengapa?”

Tn. Malik mengatakan dalam bahasa Punjabi, “Saya akan mencetaknya dalam surat kabar”.

Artinya maulwi tersebut terpaksa mengakui bahwa tangisan dan rintihan para Ahmadi selalu membantu mereka setiap saat dan Allah Ta’ala mendengar mereka, meskipun menurut maulwi tersebut kita salah namun ia yakin bahwa Allah Ta’ala mendengar doa-doa kita.

Semoga Allah Ta’ala membukakan mata orang-orang, dan orang-orang yang telah dan sedang terus para Maulwi ini sesatkan, semoga Allah Ta’ala menyelamatkan orang-orang tersebut dari kedustaan dan tipuan mereka.

Muawin Nazir Dhiafat kita, Tn. Usamah Azhar menulis, “Tn. Malik Munawar Ahmad Jawid memiliki kemampuan administrasi yang sangat baik. Beliau biasa bangun malam-malam dan berkeliling di Darul Dhiafat, meninjau para karyawan dan sesuai dengan musim beliau biasa menyediakan cae, telur, dan sebagainya bagi mereka. Beliau memperlakukan para karyawan Darul Dhiafat dengan penuh cinta, kasih sayang dan rasa simpati. Beliau selalu memperhatikan kesejahteraan keluarga para karyawan dan secara diam-diam sebisa mungkin memberikan bantuan finansial.

Tn. Nadim, menantu beliau dan juga sepupu beliau menulis, “Tn. Malik selalu menggerakan saya untuk shalat dan memberikan nasihat supaya mencintai Khilafat dan mengkhidmati agama.

Suatu kali beliau mengatakan kepada saya, ‘Setelah pensiun suatu hari saya memutuskan bahwa dikarenakan saya telah pensiun maka saya akan membayar candah-candah yang sifatnya nafal setengahnya saja. Jumlah uang tunjangan sekarang telah berkurang, oleh karena itu saya lalu membuat daftar perjanjian saya kemudian tidur.

Malam harinya saya melihat mimpi, Allah Ta’ala datang kepada saya dan mengatakan, “Aku adalah Tuhan alam raya ini, Aku mendengar kamu akan mengurangi candahmu setengahnya. Ikutlah! Aku akan membawamu jalan-jalan di alam semestaku.”

Allah Ta’ala di dalam mimpi memperlihatkan kepada saya gunung-gunung, hutan, lembah-lebah dan kebun-kebun-Nya. Dia mengatakan, “Ketika Aku adalah merupakan pemilik semuanya ini, lalu apa lagi yang kamu pikirkan?”

Ketika mendengar perkataan ini mata saya terbangun, lalu saya tinggalkan keputusan saya untuk mengurangi candah menjadi setengah, dan mulai membayar candah dengan jumlah sebagaimana biasanya.’”

Istri almarhum mengisahkan, “Sebelum waqaf zindegi, ketika masih berbisnis, pada malam-malam di musim dingin beliau biasa memasukkan uang ke dalam saku dalam jumlah yang banyak lalu pergi ke jalanan. Dalam keadaan demikian jika bertemu dengan pengemis maka memang ia betul-betul orang yang sedang sangat membutuhkan. Suatu kali ada seorang laki-laki berdiri dengan sangat gelisah dan memberitahukan bahwa istrinya sedang sakit keras, sedangkan ia tidak tidak mempunyai uang. Maka almarhum memberikan seluruh uangnya kepada orang tersebut lalu pulang ke rumah.”

Muawin Nazir Dhiafat yang juga seorang mubaligh, Tn. Asif Majid mengatakan, “Terkadang ketika keadaan sedang ramai para tamu kesulitan mendapatkan tempat menginap dan beberapa tamu datang menemui beliau baik di tempat umum maupun di kantor dan mengucapkan kata-kata yang kasar, namun almarhum dengan ramah mendengarkan semua perkataan mereka dan terkadang saya melihat almarhum mengulurkan tangan untuk memohon maaf kepada mereka. Beberapa diantara para tamu yang kepada mereka beliau mengulurkan tangan untuk memohon maaf tersebut ada yang usianya seumuran dengan anak beliau. Suatu ketika setelah para tamu pergi saya mengungkapkan kepada beliau, ‘Tn. Malik! Saya sangat sakit hati melihat Tuan mengulurkan tangan meminta maaf kepada mereka.’

Almarhum menjawab, ‘Kenapa tuan yang sakit hati? Yang mengulurkan tangan kan saya, bukan tuan. Ingatlah! Tuan rumah para tamu ini yaitu Hadhrat Masih Mau’ud (as) pernah berlari tanpa alas kaki untuk membujuk para tamu dan meyakinkan mereka untuk mau kembali.”

Kemudian Tn. Asif mengatakan, “Suatu kali saya duduk di kantor beliau. Beliau menceritakan suatu peristiwa bahwa pada suatu hari ada seorang yang sudah sepuh masuk ke kantor beliau dengan sangat marah dan berbicara dalam bahasa Punjabi kepada beliau, ‘Kamu yang namanya Malik Munawar Jawid?’

Tn. Malik menjawab, ‘Ya. Saya sendiri Malik Munawar Jawid.’

Tamu yang sudah sepuh tadi mengatakan dalam bahasa Punjabi, ‘Langgar Khanah ini punya bapakmu?’

Tn. Malik menjawab, ‘Bukan kek. Ini adalah langgar khanah Hadhrat Masih Mau’ud (as). Ini adalah Langgar Khanah milik ayah kita bersama.’

Mendengar jawaban ini sepuh tadi melunak lalu dengan tenang dan penuh kecintaan menyampaikan permasalahannya. Ia kemudian pergi.”

Terkadang para tamu juga bersikap berlebihan. Banyak keluhan datang kepada saya bahwa perlakuan di Darul Dhiafat begini dan begitu, namun setelah diselidiki ternyata diketahui bahwa para tamunya pun tidak ada kesabaran. Tentu saja departemen Darul Dhiafat kami harus menghormati mereka, namun para tamu juga hendaknya menunjukkan akhlak yang luhur dan ketika terkadang kondisi-kondisi yang seperti itu terjadi, hendaknya berusahalah untuk saling menolong dengan pihak pengurus.

Pendek kata, Tn. Malik telah menunaikan kewajiban waqafnya dan ketika saya masih sebagai Nazir ‘Alaa, pada waktu itu saya juga sebagai Nazir Dhiafat dan beliau sebagai Naib Nazir Dhiafat. Saya melihat beliau sangat menjaga harta Jemaat dan berani untuk menyampaikan hal yang benar. Meskipun beliau Naib saya, jika dalam pandangan beliau ada sesuatu hal yang lebih baik untuk kemanfaatan Jemaat, sedangkan saya berpendapat lain, maka beliau tanpa ragu mengutarakan pendapatnya berlawanan dengan pendapat saya dan mengatakan bahwa cara ini lah yang lebih baik. Ini lah kelebihan beliau yang hendaknya ada dalam diri para waqif zindegi, yakni hendaknya menyampaikan pendapatnya dengan cara yang baik dan tetap memperhatikan etika. Beliau memiliki hubungan kesetiaan dengan khilafat yang sangat tinggi yang nampak dari setiap surat-surat beliau dan dari setiap kali mulaqat beliau dengan saya. Beliau dua kali bertemu dengan saya.

Semoga Allah Ta’ala memperlakukan beliau dengan rahmat dan maghfiroh-Nya, meninggikan derajat beliau, menganugerahkan kesabaran dan ketabahan kepada istri dan putra-putri beliau dan mereka diberikan taufik untuk dapat melanjutkan kebaikan-kebaikan beliau.

Jenazah yang kedua, yang terhormat Profesor Munawar Shamim Khalid, putra Tn. Syekh Mahbub Alim Khalid yang wafat pada 16 Februari 2020 di Rabwah di usia 81 tahun. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun.Sebagaimana telah saya katakan, ayah beliau adalah Tn. Syekh Mahbub Alim Khalid yang sebelumnya merupakan Profesor di Talimul Islam College lalu Hadhrat Khalifatul Masih Ats Tsalits (rh) menjadikan beliau Nazir Baitul Maal Amad. Beliau menduduki jabatan tersebut dalam waktu yang lama. Kemudian Hadhrat Khalifatul Masih Ar Rabi (rh) menetapkan beliau sebagai Sadr Sadr Anjuman Ahmadiyah. Tn. Shamim Khalid ini adalah putra pertama beliau. Diantara yang ditinggalkan ialah istri kedua beliau Ny. Shahidah Munawar Shamim dan seorang putra istri pertama beliau yang sudah wafat, Tn. Khalid Anwar saat ini di Kanada.

Pada tahun 1964 ketika Hadhrat Khalifatul Masih Ats-Tsalits (rh) sebagai Principal di College dan juga Sadr Sadr Anjuman Ahmadiyah, pada waktu itu beliau (rh) menikahkan Tn. Munawar Shamim Khalid di mesjid Mubarak dan pada saat itu Hadhrat Mirza Nasir Ahmad Khalifatul Masih Ats-Tsalits (rh) bersabda, “Saya menyayangi Tn. Profesor Munawar Shamim Khalid yang merupakan putra teman karib saya Tn. Profesor Mahbub Alim Khalid seperti putra saya sendiri.”

Beliau memiliki kedekatan dengan Khalifatul Masih Ats-Tsalit (rh), demikian juga ayah beliau. Beliau berkhidmat di Majlis Ansharullah Markaziah Pakistan selama 28 tahun. Ketika Talimul Islam College belum dinasionalisasi beliau telah menjadi Profesor di sana, demikian pula setelah dinasionalisasi pun saya rasa beliau melewatkan sebagian besar waktunya di College, Rabwah.

Istri kedua almarhum, Ny. Shahidah menuturkan, “Beliau adalah putra Tn. Mahbub Alim Khalid. Kakek beliau adalah Tn. Maulwi Farzand Ali Khan, Imam Masjid London terdahulu dan Nazir Baitul Mal. Tn. Munawar Shamim Khalid memiliki banyak keistimewaan. Sifat istimewa beliau yang pertama adalah kecintaan dan ketaatan kepada Khalifah-e-waqt dan biasa mendengarkan khotbah-khotbah dengan seksama lalu mencatat poin-poinnya. Beliau dawam dalam puasa, shalat, rajin tahajud, disiplin dalam melaksanakan shalat berjamaah.

Ketika beliau berhenti pergi ke mesjid dikarenakan sakit, beliau sangat sedih dan seringkali menangis karena tidak bisa pergi ke mesjid. Beliau melewati masa-masa sakit beliau dengan sabar dan tabah, tidak pernah mengeluh. Beliau tidak pernah berkeluh kesah dan selalu mengucapkan alhamdulillah. Dalam pengkhidmatan terhadap agama nampak keikhlasan, kesetiaan dan kerja keras beliau. Beliau seorang pengkhidmat yang tidak banyak bicara. Sosok yang penyayang, setia dan penuh kecintaan.”

Ketika beliau mengajar di College, saya (Hudhur V atba) menjadi murid beliau untuk beberapa lama dan kemudian ketika saya menjadi Amir Muqami dan Nazir ‘Ala, beliau sangat menghormati saya. Tidak pernah memberikan kesan, “Kamu adalah murid saya.” Beliau sangat disiplin dan menaati nizam Khilafat dan nizam Jemaat. Setelah saya menjadi Khalifah jalinan yang beliau tunjukkan sangat luar biasa.

Semoga Allah Ta’ala memperlakukan beliau dengan maghfirah dan kasih sayang-Nya, memberikan tempat kepada beliau diantara hamba-hamba terkasih-Nya dan memberikan taufik kepada yang ditinggalkan untuk dapat meneruskan kebaikan-kebaikan beliau. Setelah shalat Jum’at saya akan memimpin shalat jenazah beliau berdua. Insya Allah.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ‑

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah: Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Hashim; Editor: Dildaar Ahmad Dartono.

1 Hasyim bin Abdu Manaf, kakek buyut Nabi Muhammad (saw) mempunyai ayah bernama Abdu Manaf bin Qushay (عبد مناف بن قُصَيّ). Saudara-saudara Abdu Manaf ialah ‘Abd bin Qushay (عَبْد بن قُصَيَ), ‘Abdul ‘Uzza bin Qushay (عبد العزّى بن قُصيّ بن كلاب) dan Abdud Daar bin Qushay (عبد الدّار بن قُصَيّ). Mush’ab ialah anak Umair bin Hasyim bin Abdu Manaf bin Abdud Daar bin Qushay. Di kalangan Arab zaman itu, berbagai kabilah yang satu asal terkadang sesekali bersaing bahkan bermusuhan demi dominasi wilayah atau kekuasaan. Contohnya, keturunan Abdud Daar dan keturunan Abdu Manaf pernah berselisih soal jabatan di Ka’bah. Begitu juga keturunan Hasyim bin Abdu Manaf dan keturunan Umayyah bin Abdusyams bin Abdu Manaf bin Qusyay. Tidak selalu demikian memang karena terkadang mereka juga berbesanan.

2 Ath-Thabaqaat al-Kubra, Ibn Sa’d, Mush’ab bin Umair, Darul Ihya wat turats al-‘Arabi, Beirut 1996

أخرجه ابن سعد في الطبقات الكبرى (3/116)، ومن طريقه الحاكم (3/ 200)، والبلاذري في أنساب الأشراف (9/ 405).

3 Al-Mustadrak ‘alash Shahihain (المستدرك على الصحيحين), Kitab Ma’rifatish Shahaabah (كتاب معرفة الصحابة رضي الله تعالى عنهم), (ذكر مناقب مصعب الخير وهو ابن عمير بن هاشم).

4 Siyaar A’lamin Nubala karya adz-Dzhabi; Usdul Ghabah fi ma’rifatish shaahabah, Mush’ab bin Umair ra, Darul Fikr, Beirut, 2003. [Ia banyak disiksa oleh keluarganya seizin ibunya. bajunya usang, sampai-sampai kami menawarinya pelana kami agar kami memboncengnya karena ia terlihat lemas.”]

5 Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d (الطبقات الكبير لابن سعد), (المجلد الثالث ), (مُصْعَبُ الْخَيْرِ ابْنُ عُمَيْرِ). Tercantum hal serupa di Kanzul ‘Ummal, Kitab al-Fadhail, bab keutamaan shahabat, keutamaan Mush’ab bin Umair ra, no. Hadits 37495, Muassasah ar-Risalah, 1985; Hakim No. 6640; Jami’ at-Tirmidzi No. 2476.

6 Sunan ai-Tirmidzi (الترمذي), 2476.

7 Sirah Khataman Nabiyyin, karya Hadhrat Mirza Bashir Ahmad, M.A., h. 146-147

8 Shahih al-Bukhari (), (), (بَاب مَقْدَمِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَصْحَابِهِ الْمَدِينَةَ), nomor 3925.

9 Syarh Sunan an-Nasai (شرح سنن النسائي ذخيرة العقبى ج 16); Al-Lubab fi ‘uluumil Kitaab (اللباب في علوم الكتاب ج 19 – الممتحنة القيامة); Tafsir Ibnu Rajab al-Hambali (تفسير ابن رجب الحنبلي ج 2 – المؤمنون الإخلاص); Raudhul Unuf karya Abu Qosim As-Suhaili yang merupakan uraian atas Sirah Ibnu Hisyam (الروْض الأنُف للسهيلي على سيرة ابن هشام). Kakek canggah ketujuh Nabi Muhammad (saw), Ka’b bin Luay (كعب بن لؤي) yang menurunkan Murrah dan Murrah menurunkan Kilab dan Kilab menurunkan Qushay, merupakan orang yang punya kebiasaan mengumpulkan orang-orang Quraisy di Makkah pada hari Arubah (nama hari yang nantinya populer dinamai Jum’at atau Jumu’ah). Di kesempatan itu ia berpidato mengabarkan kedatangan Nabi dari kalangan keturunannya. Abu Umamah As’ad bin Zurarah ialah tokoh Yatsrib (Madinah) yang memulai kebiasaan mengumpulkan orang-orang Kabilahnya pada hari Arubah. Ia melakukannya sebelum kedatangan Islam sebagai hasil pengamatan dan kesimpulannya atas kebiasaan orang-orang Yahudi yang berhimpun di hari Sabat (Sabtu) dan orang-orang Nashrani yang berhimpun di hari Ahad (Minggu). As’ad bin Zurarah – saat berkunjung ke Makkah – dan juga Mush’ab meminta izin kepada Nabi (saw) terkait hal ini dan itu diizinkan Nabi (saw). Syari’at shalat Jumat diturunkan saat Nabi (saw) masih di Makkah dan tidak dapat dilaksanakan karena keadaan lemah umat Muslim di Makkah dalam menghadapi kaum Quraisy yang mayoritas masih Musyrik dan menentang Islam. Sunan ad-Daruquthni riwayat Ibnu ‘Abbas juga mencantumkan surat dari Nabi (saw) kepada Mush’ab bin Umair yang sudah di Madinah berisi perintah melaksanakan shalat Jum’at. Jadi, keistimewaan Mush’ab bin Umair terkait Jum’at ialah beliau mendapat izin dan perintah langsung dari Nabi (saw).

10 Sirah Khataman Nabiyyin (the Life and Character of Seal of the Prophet jilid 1) karya Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra), h. 221-225 & 227. Dirujuk dari As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Malik bin Hishām, p. 310, Al-‘Aqabatil-Ūlū wa Muṣ‘ab bin ‘Umair, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Tārīkhuṭ-Ṭabarī, By Abū Ja‘far Muḥammad bin Al-Jarīr Ṭabarī, Volume 2, p. 247, Bābu Dhikril-Khabri ‘ammā kāna min Amri Nabiyyillāhisa ‘inda Ibtidā’illāhi Ta‘ālā……, Dārul-Fikr, Beirut, Lebanon, Second Edition (2002): لَمَّا انْصَرَفَ الأنصار عَنْ رسول الله صلى الله عليه وسلم بعد بيعة العقبة، بَعَثَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم مَعَهُمْ مُصْعَبَ بْنَ عُمَيْرِ، وَأَمَرَهُ أَنْ يُقْرِئَهُمْ الْقُرْآنَ، وَيُعَلِّمَهُمْ الْإِسْلَامَ، وَيُفَقِّهَهُمْ فِي الدِّينِ، فَكَانَ يُسَمَّى الْمُقْرِئَ بِالْمَدِينَة

11 As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Malik bin Hishām, pp. 311-312, Awwalu Jumu‘atin Uqīmat bil-Madīnah, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

12 Ṣaḥīḥ Bukhārī, Kitābu Manāqibil-Anṣār, Bābu Manāqibi Sa‘d bin Mu‘ādh ra (بَاب مَنَاقِبُ سَعْدِ بْنِ مُعَاذٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ), Ḥadīth No. 3803: عَنْ جَابِرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ

13 Sirat Khatamun-Nabiyyin, Hadhrat Mirza Bashir Ahmad(ra), pp. 227-232.