بسم اللہ الرحمن الرحیم

(Pembahasan 18 orang Sahabat Nabi saw peserta perang Badr)

Hazrat Abu Mulail bin al-Az’ar, Hazrat Anas Bin Muadz, Abu Syeikh Ubay Bin Tsabit, Hazrat Abu Burdah Bin Niyar, Hazrat As’ad Bin Yazid, Hazrat Tamim bin Ya’ar, Hazrat Aus Bin Tsabit Bin Munzir, Hazrat Tsabit Bin Khansa, Hazrat Aus Bin ash-Shamit, Hazrat al-Arqam bin Abil Arqam, Hazrat Basbas Bin Amru, Hazrat Tsa’labah bin Amru, Hazrat Tsa’labah bin Ghanamah, Hazrat Jabir Bin Khalid, Hazrat Harits Bin an-Nu’man Bin Umayyah bin Imri-ul Qais, Hazrat al-Harits bin Anas bin Rafi al-Anshari,  Hazrat Huraits bin Zaid, Hazrat Harits bin Ash-Shimah bin Amru bin Atik radhiyAllahu ta’ala ‘anhum

Perihal mengkhidmati ibu dibanding maju berperang dalam jihad bila di dalam keluarga telah ada yang maju ke medan jihad.

Perihal umur hewan kurban dan waktunya penyembelihan setelah shalat Idul Adha.

Minimnya fasilitas umat Muslim saat perang Uhud dibanding pasukan musuh.

Perihal Zhihar (ucapan suami kepada istri dengan sebuah ibu atau saudari). Pengertian Zhihar, tujuannya dan latar belakang tradisi Arab lama mengenai itu.

Darul Arqam, markas pertama berdirinya tarbiyat Islam oleh Nabi (saw).

Pengintaian dan pencarian informasi selengkap-lengkapnya menjelang peperangan.

Sedikit mengenai sejarah dimulainya Adzan.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 08 Februari 2019 (Tabligh 1398 Hijriyah Syamsiyah/03 Jumadil Akhir 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Riwayat hidup Sahabat Nabi Muhammad shallAllahu ‘alaihi wasallam peserta perang Badr yang akan saya sampaikan pada hari ini adalah sebagai berikut: pertama, Hazrat Abu Mulail bin al-Az’ar (أَبو مُلَيلِ بنُ الأَزْعَرِ بن زيد بن العَطَّاف الأَنصاري الأَوسي، ثمّ الضُّبَعي). Ibunda beliau bernama Ummi Amru binti Asyraf (أم عمرو بنت الأشرف).[1] Beliau berasal dari kabilah Aus Anshar.

Beliau mendapatkan kehormatan untuk ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Berdasarkan satu riwayat, saudara beliau, Hazrat Abu Hubaib bin Al Az’ar juga ikut serta pada perang Badr dan peperangan lainnya.

Sahabat berikutnya, Hazrat Anas Bin Muadz Anshari (أنسُ بنُ مُعاذ بن أنَس بن قَيْس بن عُبَيْد بن زيد بن معاوية بن عمرو بن مالك بن النجار بن ثعلبة بن عمرو بن الخزرج الأنصاري الخزرجي النجاري). Dalam beberapa riwayat lainnya, diriwayatkan bahwa beliau bernama Unais. Berasal dari kabilah Khazraj, Anshar ranting Banu Najjar (بني عمرو بن مالك بن النجار). Ibunda beliau bernama Ummu Anaas binti Khalid.

Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw). Pada perang Uhud, saudara beliau Ubay Bin Muadz juga ikut bersama dengan beliau.

Terdapat beragam pendapat terkait kewafatannya. Dalam satu riwayat menyebutkan beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Utsman, sedangkan pada riwaaat lainnya Hazrat Anas Bin Muadz dan saudaranya syahid pada peristiwa Bir Maunah.

Sahabat berikutnya, Hazrat Abu Syeikh Ubay Bin Tsabit (أَبو شَيخِ أُبَيّ بن ثابت). Beliau mendapatkan julukan Abu Syeikh [menurut sejarawan Ibn Hisyam, ابن هشام]. Beliau berasal dari Kabilah Khazraj ranting Banu Adi (من بني مالك بن النجار، ثم من بني عَديّ بن عمرو بن مالك). Beliau mendapatkan julukan Abu Syeikh. Berdasarkan pendapat lain [yaitu pendapat Ibn Ishaq], julukan tersebut adalah untuk putra beliau. Ibunda beliau bernama Sukhtha binti Haritsah bin Laudzan (سُخْطى بنت حارثة بن لَوْذان).

Hazrat Ubay Bin Tsabit adalah saudara dari Hazrat Hassan Bin Tsabit dan Hazrat Aus Bin Tsabit. Beliau ikut pada perang Badr dan Uhud. Beliau wafat pada peristiwa Bir Maunah.

Berkenaan dengan hal itu terdapat beragam pendapat yakni apakah Hazrat Ubay Bin Tsabit ikut serta pada perang Badr ataukah tidak?

Terdapat beragam kitab sejarah. Ibnu Ishaq (ابن إسحاق) mengatakan, Hazrat Ubay bin Tsabit wafat pada masa jahiliyah. Sedangkan yang ikut serta pada perang Badr dan Uhud adalah putra beliau, Abu Syeikh bin Ubay Bin Tsabit (أَبو شَيخِ بن أُبَيّ بن ثابت). Sementara itu,

[sejarawan]

Allamah Ibnu Hisyam (ابن هشام) memasukkan Hazrat Abu Syeikh Bin Tsabit kedalam golongan sahabat yang ikut pada perang Badr.

Berkenaan dengan kewafatan Hazrat Ubay bin Tsabit terdapat riwayat bahwa beliau wafat pada peristiwa Bir Maunah. Sementara itu, dalam beberapa riwayat lain dikatakan beliau wafat pada perang Uhud. Diketahui juga dari riwayat bahwa sahabat yang syahid pada perang Uhud bukanlah beliau melainkan saudara beliau Hazrat Aus Bin Tsabit.

Sahabat berikutnya, Hazrat Abu Burdah Bin Niyar (أبو بُرْدة بن نِيار بن عَمرو بن عُبيد بن عمرو بن كلاب بن دُهْمان بن غَنْم بن ذُهْل بن هُمَيم بن ذُهْل ابن بَلِيّ بن عَمرو بن الحاف بن قضاعة، واسم أبي بردة هانئ). Mendapatkan julukan Abu Burdah.[2] Beliau dikenal dengan nama julukannya. Nama beliau yang sebenarnya adalah Hani (هانئ بن نيار). Dalam satu riwayat lain beliau bernama Harits (الحارث بن عمرو), sedangkan dalam riwayat lain disebut juga Malik (مالك بن هبيرة).[3]

Beliau berasal dari kabilah banu Qudha’ah, keluarga Baliyy atau Balawiy (بليّ بن عمرو بن الحاف بن قضاعة). Hazrat Abu Burdah adalah khaal (الخَالُ, paman atau uwak garis saudara ibu) Hazrat Bara Bin Azib (البراءِ بن عازب). Dalam riwayat lain dikatakan Hazrat Abu Burdah adalah ‘Amm (الْعَمُّ, paman atau uwak garis saudara ayah) Hazrat Bara Bin Azib.[4]

Beliau ikut serta pada Baiat Aqabah Tsaniyah (العقَبَة الثانية). Selain itu, beliau juga ikut peperangan Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw). Pada saat Fatah Mekah, Hazrat Abu Burdah memegang panji Banu Haritsah (رايةُ بني حارثة).

Ketika Hazrat Abu Abas dan Abu Burdah baiat masuk Islam, keduanya menghancurkan patung berhala kabilah Banu Haritsah. Yakni patung milik kabilahnya.

Hazrat Abu Umamah meriwayatkan ketika Hazrat Rasulullah (saw) berniat berangkat menuju perang Badr, Hazrat Abu Umamah telah siap untuk berangkat bersama Rasul. Atas hal itu paman beliau Hazrat Abu Burdah bin Niyar mengatakan, أَقِمْ عَلَى أُمِّكَ يَا ابْنَ أُخْتٍ “Kamu tidak perlu ikut, khidmati saja ibumu yang tengah sakit.

Hazrat Abu Umamah mengatakan, (Di dalam diri beliau pun bergejolak semangat untuk ikut dalam peperangan pertama) بَلْ أَنْتَ أَقِمْ عَلَى أُخْتِكَ “Ibu saya kan saudari paman juga, paman saja yang merawat beliau.”

Ketika perkara ini disampaikan kepada Rasul, maka Rasulullah (saw) memerintahkan Hazrat Abu Umamah (anak) untuk tidak ikut perang dan Hazrat Abu Burdah berangkat. Setelah Rasulullah (saw) kembali dari perang, ibunda Hazrat Abu Umamah wafat dan Rasulullah (saw) menshalatkan jenazahnya.[5]

لَمْ يَكُنْ يَوْمَ أُحُدٍ مَعَ الْمُسْلِمِينَ إلا فَرَسَانِ : فَرَسٌ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , وَفَرَسٌ لِأَبِي بُرْدَةَ بْنِ نِيَارٍ Pada perang Uhud, umat Muslim hanya memiliki dua kuda. [6] Satu kuda milik Rasulullah (saw) yang dinamai as-Sakbu (السَّكْبُ), sedangkan kuda yang kedua milik Hazrat Abu Burdah yang dinama Mulaawah (مُلَاوَحٌ).[7]

Hazrat Abu Burdah bin Niyar meriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) mengunjungi beberapa kabilah lalu mendoakan mereka. Namun ada satu kabilah yang tidak beliau kunjungi. Hal itu membuat penduduk kabilah tersebut bertanya-tanya, apa sebabnya?

Warga kabilah melakukan pencarian kalung milik salah seorang yang hilang, ternyata kalung tersebut berada di balik kain cadar salah seorang dari antara kabilahnya yang telah mengkhianatinya.Lalu warga mengembalikan kalung tersebut pada pemiliknya dan akhirnya Rasulullah (saw) berkenan mengunjungi kabilah tersebut dan mendoakannya.

Hazrat Abu Burdah ikut serta dalam seluruh peperangan bersama Hazrat Ali. Beliau wafat pada masa permulaan Hazrat Muawiyah. Berkenaan dengan tahun kewafatan beliau beragam pendapat. Berdasarkan satu riwayat dikatakan bahwa beliau wafat pada 41 Hijri sedangkan pada riwayat lainnya pada 42 dan 45 Hijriyah.

Hazrat Bara Bin Azib meriwayatkan (عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا), خَطَبَنَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْأَضْحَى بَعْدَ الصَّلَاةِ ، فَقَالَ “Pada hari raya Idul Adha, setelah shalat, Rasulullah (saw) bersabda kepada kami, مَنْ صَلَّى صَلَاتَنَا وَنَسَكَ نُسُكَنَا فَقَدْ أَصَابَ النُّسُكَ ، وَمَنْ نَسَكَ قَبْلَ الصَّلَاةِ فَإِنَّهُ قَبْلَ الصَّلَاةِ وَلَا نُسُكَ لَهُ ،  ‘Siapa yang melaksanakan shalat seperti shalat kami, berkurban seperti yang kami lakukan, berarti kurbannya adalah benar. Adapun siapa yang berkurban sebelum shalat berarti itu bukanlah kurban. Jika berkurban sebelum dilakukan shalat eid, itu sama saja seperti menyembelih kambing untuk makan daging.’

فَقَالَ أَبُو بُرْدَةَ بْنُ نِيَارٍ خَالُ الْبَرَاءِ Hazrat Abu Burdah Bin Niyar berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ فَإِنِّي نَسَكْتُ شَاتِي قَبْلَ الصَّلَاةِ وَعَرَفْتُ أَنَّ الْيَوْمَ يَوْمُ أَكْلٍ وَشُرْبٍ وَأَحْبَبْتُ أَنْ تَكُونَ شَاتِي أَوَّلَ مَا يُذْبَحُ فِي بَيْتِي فَذَبَحْتُ شَاتِي وَتَغَدَّيْتُ قَبْلَ أَنْ آتِيَ الصَّلَاةَ Wahai Rasul! Saya telah mengurbankan kambing sebelum berangkat untuk shalat eid, saya beranggapan bahwa hari ini adalah hari untuk makan minum, untuk itu saya tergesa-gesa untuk memakannya dan membagikannya juga kepada keluarga dan tetangga.

Rasulullah (saw) bersabda, شَاتُكَ شَاةُ لَحْمٍ: Berarti kambing tersebut hanya untuk dimakan dagingnya saja, tidak terhitung sebagai kurban.

Hazrat Abu Burdah mengatakan, يَا رَسُولَ اللَّهِ فَإِنَّ عِنْدَنَا عَنَاقًا لَنَا جَذَعَةً هِيَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ شَاتَيْنِ أَفَتَجْزِي عَنِّي Saya memiliki kambing muda berumur satu tahun dan dagingnya lebih baik dari dua ekor kambing, yakni kualitas kambingnya baik. Meskipun masih berumur 1 tahun namun kondisinya lebih baik dari dua ekor kambing, sehat, gemuk. Apakah itu cukup, jika saya kurbankan?

Rasul bersabda, نَعَمْ ، وَلَنْ تَجْزِيَ عَنْ أَحَدٍ بَعْدَكَ Ya silahkan, namun setelah kamu tidak diizinkan bagi orang lain melakukan hal yang sama.[8]

Dari hadits-hadits lainnya pun kita mendapatkan bahwa kurban hendaknya dilakukan setelah shalat eid dan ditetapkan juga umur hewan yang seharusnya.

Berkenaan dengan hal itu suatu ketika pernah ditanyakan dalam suatu majlis kehadapan Hazrat Masih Mau’ud (as) yakni berapa seharusnya umur kambing yang dikurbankan?

Hazrat Masih Mau’ud (as) meminta Hazrat Khalifatul Masih pertama yang tengah duduk dalam majlis tersebut untuk menjawabnya. Beliau berkata, “Golongan Ahli Hadits berpendapat bahwa kambing yang dikurbankan mesti berumur dua tahun atau di negeri kita terdapat tradisi kambing yang dikorbankan harus sudah muncul dua gigi besar di bagian depan.”

Walhasil, apa yang disabdakan oleh Rasulullah (saw) kepada Hazrat Abu Burdah: aku akan terima kurbanmu yang masih berumur 1 tahun ini, namun untuk masa yang akan datang tidak diizinkan bagi siapapun untuk melakukannya. Bahkan hendaknya kambing muda baik jantan maupun betina dan cara-cara ini jugalah yang biasa diamalkan dalam jemaat atau dalam fatwa jemaat seperti sabda masih mauud yang saya sampaikan tadi.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 20)  

Sahaba berikutnya, Hazrat As’ad Bin Yazid (أسْعَدُ بن يَزِيد بن الفاكة بن يَزِيد بن خَلَدة بن عامر بن زُرَيق بن عبد حارثة بن مالك بن غَضْب بن جُشَم بن الخزرجَ). Ayah beliau bernama Yazid Bin Al-Fakah. Beliau berasal dari Kabilah Khazraj Ansar ranting banu Zuraiq (بني زريق). Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud menyertai Rasul. Bukannya nama As’ad, Allamah Ibnu Ishaq menyebutnya Sa’ad bin Yazid (سعد بن يزيد) diantara sahabat Badr. Berkenaan dengan nama Hazrat As’ad Bin Yazid terdapat beragam pendapat. Sebagian orang menyebutnya Sa’ad Bin Zaid (سعد بن زيد), Sa’ad Bin Al-Fakah dan Sa’d bin Yazid.

Sahabat berikutnya, Hazrat Tamim bin Ya’ar (تميم بن يَعَار بن قيس بن عدي بن أمَيَّة بن خُدْرَة بن عوف بن الحارث بن الخزرج بن حارثة). Ayahanda beliau bernama Ya’ar. Beliau berasal dari kabilah Khazraj Anshar dari ranting Banu Khudrah bin Auf bin Al-Harits. Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud bersama dengan Rasulullah (saw). كان لتميم من الولد رِبْعيّ وجميلة وأمّهما من بني عمرو بن وَقْش الشاعر Putra-putri beliau Rib’i (رِبْعيّ) dan Jamilah (جميلة). Ibu mereka berasal dari Kabilah banu Amru.[9]

Sahabat berikutnya, Hazrat Aus Bin Tsabit Bin Munzir, sahabat Anshar (أوْسُ بن ثَابت بن المُنْذر الأنصاري). Beliau mendapat julukan Abu Syidad. Ayahanda Hazrat Aus bernama Tsabit. Ibunda beliau bernama Sakhtah Bin Haritsah. Beliau adalah ayahanda dari sahabat terkenal bernama Syidad Bin Aus (شدّاد بن أوس). Beliau berasal dari Anshar kabilah Banu amru bin malik Bin Najjar (بني عمرو بن مالك بن النجار). Beliau baiat pada kesempatan baiat Aqabah kedua. Ikut serta pada perang Badr dan Uhud beserta dengan Rasulullah (saw).

Hazrat Hassan Bin Tsabit, seorang penyair terkenal (هو أخو حسّان بن ثابت الشاعر).[10] Hazrat Ubay Bin Tsabit pun adalah saudara beliau. Hazrat Utsman bin affan tinggal di rumah beliau ketika hijrah ke Madinah. آخى رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، بين أوس بن ثابت وعثمان بن عفّان Hazrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hazrat Utsman bin Affan Ra dengan Hazrat Aus Bin Tsabit.

Abdullah bin Muhammad bin ‘Umarah al-Anshari (عَبْدُ اللهِ بْنُ مُحَّمَدِ بْنِ عُمَارَةَ القداح) meriwayatkan kewafatan beliau bahwa beliau syahid pada perang Uhud.[11]

Sebagian lagi berbeda pendapat, namun yang berbeda pendapat itu perawinya dinyatakan lemah.

Sahabat berikutnya, Hazrat Tsabit Bin Khansa (ثابت بن خنساء). Beliau berasal dari kabilah Banu Ghanam bin Adiyy Bin Najjar (غَنَم بن عدي بن النَّجار الأنصاريّ).[12] Beliau mendapatkan kehormatan untuk ikut serta pada perang Badr. Hanya demikian saja riwayat mengenai beliau.

Sahabat berikutnya, Hazrat Aus Bin ash-Shamit (أوس بن الصامت بن قيس بن أصرم الأنصاري). Hazrat Aus bin Shamit adalah saudara dari Hazrat Ubadah Bin Shamit. Hazrat Aus ikut serta pada perang Badr, Uhud dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw). Hazrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hazrat Martsad putra Abu Martsad (مَرْثَدُ بنُ أَبي مَرْثَد) Al-Ghanawi.

Dalam riwayat dikatakan bahwa Hazrat Aus telah menyatakan zhihar kepada istrinya bernama Hazrat Khuwailah Binti Malik. Zhihar adalah satu kebiasaan di Arab yakni mengatakan ibu atau kakak (perempuan) kepada istri dengan tujuan untuk mengharamkan istri bagi diri yang mengucapkannya. Artinya, setelah seseorang mengucapkannya beranggapan istrinya itu sudah haram baginya. Islam kemudian menghapuskan kebiasaan buruk itu dan menyatakan dengan mengucapkan Zhihar tadi, tidak lantas hukumnya menjadi thalaq. Zhihar merupakan perbuatan sia-sia yang mana Islam telah menetapkan kaffarah (denda atau tebusan) sebagai hukumannya.

Dalam hal ini setelah Hazrat Aus mengucapkan Zhihar, ia berhubungan dengan istrinya tanpa terlebih dulu melakukan kaffarah. Lalu Rasulullah (saw) bersabda kepada beliau itu adalah keliru. Sebagai kaffarahnya (tebusan dosa) adalah memberi makan 60 orang miskin.

Berkenaan dengan Zhihar, di dalam Al Quran difirmankan: الَّذِينَ يُظَاهِرُونَ مِنْكُمْ مِنْ نِسَائِهِمْ مَا هُنَّ أُمَّهَاتِهِمْ إِنْ أُمَّهَاتُهُمْ إِلا اللائِي وَلَدْنَهُمْ وَإِنَّهُمْ لَيَقُولُونَ مُنْكَرًا مِنَ الْقَوْلِ وَزُورًا وَإِنَّ اللَّهَ لَعَفُوٌّ غَفُورٌ
“Orang-orang yang menzhihar istrinya di antara kamu, (menganggap istrinya sebagai ibunya, padahal) tiadalah istri mereka itu ibu mereka. Ibu-ibu mereka tidak lain hanyalah wanita yang melahirkan mereka. Dan sesungguhnya mereka sungguh-sungguh mengucapkan suatu perkataan yang mungkar dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.”

وَالَّذِينَ يُظَاهِرُونَ مِنْ نِسَائِهِمْ ثُمَّ يَعُودُونَ لِمَا قَالُوا فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَتَمَاسَّا ذَلِكُمْ تُوعَظُونَ بِهِ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ “Orang-orang yang menzhihar istri mereka, kemudian mereka hendak menarik kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atasnya) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami istri itu bercampur. Demikianlah yang diajarkan kepada kamu, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَتَمَاسَّا فَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَإِطْعَامُ سِتِّينَ مِسْكِينًا ذَلِكَ لِتُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ “Siapa yang tidak mendapatkan (budak), maka (wajib atasnya) berpuasa dua bulan berturut-turut sebelum keduanya bercampur. Maka siapa yang tidak kuasa (wajiblah atasnya) memberi makan enam puluh orang miskin. Demikianlah supaya kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan itulah hukum-hukum Allah, dan bagi orang-orang kafir ada siksaan yang sangat pedih.” (Surah Al Mujadilah 3-5)

Hazrat Masih Mau’ud (as) menerjemahkan, “Siapa yang mengatakan ibu kepada istrinya, pada hakikatnya tidak akan mungkin menjadi ibunya, karena ibu adalah orang yang melahirkannya. Jadi, perkataan mereka tidak masuk akal dan sama sekali dusta. Tuhan maha Pemaaf dan Maha Pengampun. Orang yang mengucapkan ibu kepada istrinya lalu bertaubat maka sebelum dapat menyentuh istrinya lagi, hendaknya ia memerdekakan sebatang leher (seorang hamba sahaya). Inilah nasihat dari Tuhan yang Maha Mengetahui. Jika tidak mampu membebaskan budak belian, maka sebelum dapat menyentuh istrinya lagi, ia harus puasa selama 2 bulan berturut-turut dan jika tidak dapat berpuasa, berilah makan kepada 60 orang miskin.”

Hazrat Khuwailah binti Malik Bin Tsa’labah (خويلة بنت مالك بن ثعلبة) meriwayatkan, “Suami saya Aus Bin Shamit telah berzhihar terhadap saya lalu saya mengadukannya kepada Rasul. Berkenaan dengannya Rasulullah (saw) bersabda, ‘Bertakwalah kepada Allah, suamimu juga adalah sepupu kamu juga dan kamu adalah istrinya.’

Walhasil, saya memelas kepada Rasulullah (saw), sehingga turun ayat Al Quran, قَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّتِي تُجَادِلُكَ فِي زَوْجِهَا Qad sami’allaahu qoulal latii tujaadiluka fii zaujiha. Artinya, ‘Allah Ta’ala telah mendengar perkataan wanita yang mengadukan suaminya kepada engkau.’

Nabi (saw) bersabda, مُرِيهِ أَنْ يُعْتِقَ رَقَبَةً ‘Berdasarkan ayat Al Quran yang turun tadi berarti suami kamu harus memerdekakan seorang hamba sahaya.’

Lalu saya memohon, وَأَيُّ رَقَبَةٍ ! , وَاللَّهُ مَا يَجِدُ رَقَبَةً وَمَا لَهُ خَادِمٌ غَيْرِي ‘Suami saya tidak mampu untuk melakukannya karena ia miskin.’

Beliau bersabda lagi, مُرِيهِ فَلْيَصُمْ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ ‘Kalau begitu berpuasa selama dua bulan berturut turut.’

Kemudian, saya berkata, وَاللَّهِ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا يَقْدِرُ عَلَى ذَلِكَ ، إِنَّهُ لَيَشْرَبُ فِي الْيَوْمِ كَذَا وَكَذَا مَرَّةً ، قَدْ ذَهَبَ بَصَرُهُ مَعَ ضَعْفِ بَدَنِهِ ، وَإِنَّمَا هُوَ كَالْخِرْشَافَةِ ‘Wahai Rasul! Umurnya saat ini sudah tidak mampu lagi untuk berpuasa begitu lama.’

Lalu beliau bersabda, فَمُرِيهِ فَلْيُطْعِمْ سِتِّينَ مِسْكِينًا ‘Kalau begitu beri makan 60 fakir miskin.’

Saya (Khuwailah atau Khaulah) berkata, وَأَنَّى لَهُ هَذَا وَإِنَّمَا هِيَ وَجْبَةٌ ‘Ia tidak mempunya harta untuk itu.’

Ketika saya tengah duduk saat itu, datanglah orang yang membawa hadiah satu wadah kurma untuk Rasulullah (saw).

Saya berkata, ‘Kalau begitu saya akan bantu suami saya dengan satu wadah kurma lainnya lagi.’ Artinya, ‘Jika Rasulullah (saw) berkenan memberikannya kepada saya maka akan diusahakan satu wadah kurma lagi.’

Rasulullah (saw) bersabda, ‘Baiklah, bawa kurma ini, bagikanlah darinya untuk 60 fakir miskin. Pergilah kepada sepupumu.’ [13] Artinya, pergilah kepada suamimu. Dengan dia melakukan Zhihar seperti itu tidak lantas kamu menjadi ibunya.”

Melalui riwayat para sahabat ini, serta merta kita mendapatkan solusi beberapa permasalahan. Hazrat Ibnu Abbas meriwayatkan peristiwa Zhihar yang paling pertama pada masa Islam adalah peristiwa Hazrat Aus bin Shamit. Beliau melakukan Zhihar kepada istrinya yang merupakan sepupunya juga. Walhasil, Allah Ta’ala telah menetapkan batasan-batasan.

Pada zaman Hazrat Masih Mau’ud (as) pernah terjadi hal seperti itu, beliau pun bersabda inilah hukumannya. Begitu juga pernah tejadi pada masa Khalifah kedua, dan beliau pun memberikan hukuman yang sama, kecuali jika yang mendapat hukuman itu sangat miskin keadaannya lalu beristighfar dan memenuhi hukumannya itu sesuai dengan kemampuannya. Allah ta’ala telah menetapkan batasan jika ada yang melakukan Zhihar. Ada sebagian orang yang sudah terbiasa jika menghadapi hal yang sepele saja, langsung terjadi percekcokan lalu mengatakan, “Aku telah mengharamkan kamu. Kamu bagaikan ibuku atau fulan atau bersumpah.”

Sebagai tebusan atas perbuatan tersebut hukuman yang telah Allah tetapkan adalah memerdekakan hamba sahaya, puasa dua bulan atau memberi makan 60 fakir miskin.

Hazrat Aus Bin Shamit juga adalah seorang penyair. Hazrat Aus Bin Shamit dan dan Hazrat Syidad bin Aus Anshari tinggal di area Baitul Muqaddas. Beliau wafat di bumi Palestina di daerah Ramlah tahun 34 Hijri pada usia 72 tahun.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat al-Arqam bin Abil Arqam (الأرْقَم بِن أبِي الأرْقم). Beliau mendapat julukan Abu Abdillah (أبا عبد الله). Ibunda beliau bernama Umaimah binti al-Harits bin Hibalah (أميمة بنت الحارث بن حِبالة بن عُمير بن غُشْبان من خُزاعة). Di dalam sebagian riwayat diterangkan ibu beliau bernama Tamadhir binti Hudzaim (تماضر بنت حذيْمَ من بني سهم) dan Shafiya binti al-Harits bin Khalid (صفية بنت الحارث بن خالد بن عمير بن غُبْشَان الخزاعية). Hazrat al-Arqam berasal dari kabilah Banu Makhzum (بني مخزوم).[14]

Beliau termasuk sahabat yang baiat pada masa awal (كان من السابقين الأولين إلى الإسلام. أسلم قديمًا). Sebagian berpendapat, sebelum beliau baiat, 11 orang telah menerima Islam lebih dulu.

[beliau yang ke-12]

(كان ثاني عشر). Sebagian lagi mengatakan, beliau urutan ketujuh yang menerima Islam (إنه كان سبعُ الإسلام سابع سبعة).[15]

Hazrat Urwah bin Zubair meriwayatkan Hazrat Arqam baiat satu waktu dengan Hazrat Ubaidah Bin Jarah dan Hazrat Utsman bin Mazh’un.

Rumah Hazrat Arqam terletak di luar Makkah di dekat bukit Safa (الصفا) yang dikenal dalam sejarah dengan sebutan Darul Arqam. Darul Arqam adalah rumah beliau. Di dalam rumah tersebut Rasulullah (saw) dan para muallaf biasa melaksanakan ibadah. Di rumah ini jugalah Hazrat Umar baiat. Setelah baiatnya Hazrat Umar, jumlah umat Muslim menjadi 40 orang dan mulai memperlihatkan diri ke luar rumah. Pada akhirnya rumah tersebut dijual oleh cucu Hazrat Arqam kepada Abu Ja’far Al-Mansur.[16]

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 41)

Hazrat Mirza Bashir Ahmad menulis dalam buku Sirat Khataman nabiyyiin terkait markas Islam pertama, Darul Arqam sebagai berikut: “Timbul pemikiran dalam benak Hazrat Rasulullah (saw) untuk mendirikan Pusat tabligh Islam pertama, dimana didalamnya umat Muslim dapat berkumpul untuk melaksanakan ibadah shalat dan kegiatan lainnya tanpa ada gangguan dan secara rutin dapat bertabligh dengan damai, tenteram dan diam diam didalamnya. Untuk tujuan tersebut diperlukan suatu bangunan yang berstatus sebagai markaz.

Dalam hal ini Rasulullah (saw) menyukai rumah seorang mubayyi baru, Hazrat Arqam Bin Abil Arqam yang terletak di lereng bukit Safa. Setelah itu ada, umat Muslim biasa berkumpul di dalamnya, melakukan ibadah shalat dan para pencari kebenaran juga datang ke tempat itu untuk menyimak tabligh Islam. Mereka juga datang untuk dapat menjalin kedekatan dengan Rasulullah (saw) dan Rasulullah (saw) menablighi mereka. Karena itulah, rumah tersebut (Darul Arqam atau Rumah al-Arqam) dikenal secara khusus dalam sejarah. Ia dikenal juga dengan sebutan Darul Islam (وَدُعِيَتْ دَارُ الْأَرْقَمِ دَارَ الْإِسْلَامِ).[17]

Hazrat Rasulullah (saw) mengkhidmati Islam di Darul Arqam selama lebih kurang 3 tahun, yaitu pada tahun keempat paska pendakwaan. Beliau menjadikannya sebagai markaz dan beliau terus melangsungkan misi tersebut sampai pada akhir tahun keempat. Para sejarawan menulis bahwa orang yang baiat terakhir kali di Darul Arqam adalah Hazrat Umar Ra yang dengan baiatnya beliau, Islam mendapatkan banyak kekuatan. Setelah keluar dari Darul Arqam mulai dilakukan tabligh dengan gencar.”

Paska hijrah ke Madinah, Hazrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hazrat Arqam dengan Hazrat Abu Thalhah Zaid bin Sahl (آخى رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، بين الأرقم بن أبي الأرقم وبين أبي طلحة زيد بن سهل).[18] Hazrat Arqam ikut serta dalam perang Badr bersama dengan Rasulullah (saw). Diantara harta rampasan perang, Hazrat Rasulullah (saw) memberikan sebilah pedang kepada beliau. Hazrat Arqam ikut serta dalam perang Badr, Uhud dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Rasulullah (saw) juga memberikan sebuah rumah kepada beliau di Madinah. Rasulullah (saw) juga pernah menunjuk beliau sebagai juru pungut sedekah.

Terdapat juga dalam sejarah bahwa Hazrat Arqam ikut serta dalam Hilful Fudhul yakni merupakan suatu perjanjian yang dibuat oleh para pembesar Makkah sebelum datangnya Islam bertujuan untuk membantu orang-orang miskin. Hazrat Rasulullah (saw) juga termasuk dalam keanggotaannya. Putra Hazrat Arqam, Hazrat Utsman Bin Arqam meriwayatkan, “Ayah saya wafat pada tahun 53 Hijri, pada usia 83 tahun.”

Sebagian orang mengatakan bahwa beliau wafat pada 55 Hijri.

Hazrat Arqam telah mewasiyatkan supaya setelah wafatnya nanti, yang mengimami shalat jenazahnya adalah Hazrat Sa’d bin Abi Waqash Ra. Ketika beliau wafat, Hazrat Sa’d bin Abi Waqash tengah berada di daerah Aqiq yang jaraknya jauh.

Marwan bin Hakam (Gubernur saat itu) mengatakan, يحبس صاحب رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم لرجل غائب؟ “Bagaimana mungkin sahabat Rasulullah (saw) tidak dapat dikuburkan tanpa kehadiran seseorang?” Maksud dia, hendaknya jenazah Sahabat tidak ditunda-tunda demi menunggu seseorang tertentu datang. Marwan berkeinginan untuk memimpin shalat jenazah bagi beliau saat itu juga.

Namun Ubaidullah bin Arqam tidak menuruti perkataan Marwan sehingga shalat jenazahnya dapat dilakukan setelah datangnya Hazrat Sa’d bin Abi Waqash. Kemudian, jenazah beliau dimakamkan di Jannatul Baqi. [19]

Berkenaan dengan Hazrat Arqam terdapat satu riwayat lain. Suatu ketika Hazrat Arqam berniat untuk melakukan perjalanan ke Baitul Muqaddas. Beliau lalu memohon izin dari Rasulullah (saw) untuk berangkat. Rasulullah (saw) bertanya, ما يخرجك أحاجة أم تجارة؟ “Apakah Anda pergi untuk suatu keperluan atau urusan dagang?”

Hazrat Arqam menjawab, لا يا رسول الله، بأبي أنت وأمي، ولكني أريد الصلاة في بيت المقدس “Wahai Rasulullah (saw)! Saya rela mengorbankan kedua orang tua saya demi tuan, saya pergi bukan untuk suatu keperluan ataupun dagang melainkan ingin shalat di Baitul Muqaddas.”

Rasulullah bersabda, صَلاةٌ في مَسْجِدِي هَذَا خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ صَلَاةٍ فِيمَا سِوَاهُ مِنَ المَسَاجِدِ إِلَّا المَسْجِدَ الحَرَامَ “Satu Shalat yang dilakukan di mesjidku ini – yakni di sini di Madinah – lebih baik dibanding ribuan shalat yang dilakukan di masjid lain, kecuali di Masjidil Haram (Ka’bah di Makkah).” Lalu Hazrat Arqam merubah rencana.[20]

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Basbas Bin Amru (بَسْبَسَة بن عمرو بن ثعلبة بن خَرَشة بن زيد بن عَمْرو بن سعد بن ذبيان بن رَشْدَان بن غطفان بن قيس بن جُهينة الجهنيّ). Dalam satu riwayat beliau bernama Basbas bin Basyar. Hazrat Basbas berasal dari Anshar kabilah Banu Saidah bin Kaab Bin Khazraj (بني طريف بن الخزرج بن ساعدة بن كعب بن الخزرج). Menurut Urwah bin Zubair beliau berasal dari Banu Zuraif Bin Khazraj. Beliau ikut serta pada perang Badr, termasuk kedalam sahabat anshar. Beliau juga dikenal dengan nama Busaisah, Busais (بسيس) dan Basbasah (بَسْبَسَة). Selain perang Badr, beliau juga ikut serta pada perang Uhud.

Berkenaan dengan berangkatnya dari Madinah menuju perang Badr, Hazrat Mirza Bashir Ahmad menulis dalam buku Sirat Khataman Nabiyyiin, “Ketika akan berangkat menuju perang Badr, Rasulullah (saw) menetapkan Hazrat Ummi maktum sebagai Amir Madinah, namun ketika beliau sampai di daerah Rauhah yang berjarak 36 mil dari Madinah, karena berfikir bahwa Hazrat Ummi maktum tuna netra sedangkan Madinah diharapkan dapat dikelola dengan baik untuk menghadapi ancaman kedatangan lasykar Quraisy. Lalu Rasulullah (saw) menetapkan Abu Lubabah Bin Munzir sebagai amir Madinah dan memulangkan beliau. Rasulullah (saw) pun menetapkan Abdullah Ummi maktum sebagai imam shalat. Rasulullah (saw) menugaskan Asim Bin Adi sebagai Amir secara tersendiri untuk penduduk Qaba, Madinah.

Dari sana beliau Saw juga mengutus dua sahabat yakni Busais atau Basbas dan Addi bin Addi untuk mencari informasi tentang gerakan dan rencana musuh lalu memerintahkan untuk segera kembali setelah mendapatkan kabar.

Pada dua minggu lalu telah disampaikan peristiwa tersebut dalam khutbah ketika menyampaikan riwayat Hazrat Addi bin Abi Zagba yakni yang diutus itu adalah Hazrat Basbas dan Hazrat Addi bin Zagba. Ketika sampai di daerah Badr, kedua orang tersebut mengikat unta di di dekat sebuah sumur lalu mengisi wadah air dengan air minum dan meminumnya. Saat itu mereka mendengarkan dua wanita yang tengah berbincang berkenaan dengan akan datangnya suatu kafilah. Di sana juga berdiri seorang pria. Lalu kedua orang itu kembali dan mengabarkan kepada Rasulullah (saw) perihal perbincangan kedua wanita itu bahwa kafilah akan datang. Seorang pria yang berdiri di sana saat itu bernama Majdi dan telah telah saya sampaikan secara detail.

Sejarawan menulis: Abu Sufyan pun datang di tempat bersama kafilah. Abu Sufyan bertanya kepada Majdi, ‘Wahai Majdi! Apakah kamu melihat orang yang datang kesini untuk memata matai?’ Abu Sufyan juga bertanya, ‘Jika kamu menyembunyikan kabar musuh dari kami, maka tidak akan ada seorangpun warga Quraisy yang akan berdamai dengan kamu.’

Majdi berkata, ‘Ada pria yang berdiri saat itu. Demi Tuhan! Saya tidak melihat orang yang tidak saya kenal di sini. Antara kamu dan Yatsrib tidak ada musuh, jikalau ada tidak mungkin saya sembunyikan dan tidak juga saya akan rahasiakan itu padamu. Namun saya melihat dua pria yang berkendara yang berhenti di sini (ia mengisyarahkan ke arah tempat dimana Hazrat Basbas dan Hazrat Addi mengikatkan untanya) dan minum air lalu pergi dari sini.’

Lalu Abu Sufyan mengangkat dan memecahkan kotoran unta untuk mengetahui perihal pengintaian itu. Setelah dipecahkan kotoran unta yang sudah kering itu, keluar dari belahan kotoran itu biji-biji kurma.

Abu Sufyan mengatakan, ‘Demi tuhan! Memang benar, biji kurma ini adalah makanan ternak penduduk Yatsrib (Madinah). Berarti kedua orang itu datang dari Yatsrib yang notabene merupakan kawannya Muhammad (Saw) yang ditugaskan untuk memata-matai. Dari kotoran unta ini saya memprediksi tujuan kedua orang itu, saya rasa mereka masih dekat di sekitar sini.’

Setelah itu ia cepat cepat pergi dari sana membawa kafilahnya.”

Pada zaman itu orang-orang dapat memprediksikan perihal pengintaian dan sangat mahir dalam melakukannya. Berkenaan dengan hal itu Hazrat Mirza Bashir Ahmad menulis dalam buku Sirat Khataman Nabiyyin, “Ketika beliau Saw sampai di dekat Badr, disebabkan suatu pemikiran yang tidak dijelaskan dalam riwayat-riwayat, Rasulullah (saw) mendudukkan Hazrat Abu Bakar di belakang beliau lalu berangkat meninggalkan pasukan Islam lainnya. Saat itu beliau menjumpai seorang Badwi tua yang dari perkataannya beliau dapat mengetahui bahwa saat itu pasukan Quraisy telah sampai di dekat Badr.

Mendengar kabar tersebut, Rasulullah (saw) kembali lalu mengirim Hazrat Ali, Zubair Bin Awam dan Saad bin Waqas dan lain-lain untuk mengetahui kondisi. Berdasarkan riwayat lainnya, orang-orang yang diutus itu diantaranya termasuk juga Hazrat Basbas. Sebelumnya beliau pergi untuk mencari informasi mengenai kafilah. Sekarang setelah diketahui lasykar pasukan akan datang, mereka diutus untuk mencari informasi mengenai lasykar musuh.

Ketika mereka sampai di lembah Badr, tiba-tiba apa yang mereka lihat, beberapa orang penduduk Makkah tengah mengisi air dari sumber mata air. Para sahabat tersebut menyerang orang-orang Makkah tersebut lalu menangkap seorang budak belian kulit hitam dan membawanya ke hadapan Rasulullah (saw). Saat itu Rasulullah (saw) tengah melaksanakan shalat.

Melihat hal itu para sahabat sendiri menginterogasi budak belian itu menanyakan keberadaan kafilah Abu Sufyan. Karena hamba sahaya itu datang bersama dengan lasykar untuk perang Badr, sehingga ia tidak mengetahui keberadaan kafilah Abu Sufyan.

Ia menjawab, ‘Saya tidak mengetahui mengenai hal itu, adapun mengenai Abul Hakam (Abu Jahal), Utbah dan Syaibah dan Umayyah dan lain-lain telah memasang kemah di satu pojok lembah tersebut.’

Sahabat yang hanya mengetahui perihal kafilah dan itu yang ada di benak mereka sehingga para sahabat menganggap si tawanan itu berdusta yang secara sengaja ingin menyembunyikan kabar mengenai kafilah. Atas hal itu sebagian para sahabat memukulinya supaya mau membocorkan rahasianya. Ketika merasa tersiksa tawanan itu mengiyakan untuk menceritakan namun setelah dihentikan, ia memberi jawaban seperti semula bahwa ia tidak tahu menahu mengenai kafilah Abu Sufyan, sedangkan Abu Jahal datang membawa lasykar dan tidak jauh dari sana posisinya.

Ketika Rasulullah (saw) mendengar perkataan itu, setelah selesai shalat Rasulullah (saw) segera memerintahkan para sahabat untuk menghentikan pemukulan lalu bersabda, “Ia telah mengatakan yang sebenarnya, kenapa kalian masih memukulinya dan menudhnya berdusta.’

Lalu Rasulullah (saw) bertanya dengan lemah lembut, ‘Dimanakah posisi lasykar saat ini?’

Tawanan, ‘Saat ini lasykar berada di belakang bukit kecil yang ada di bagian depan.‘

Rasul, ‘Berapa jumlah orang dalam pasukannya?’                               

Tawanan ‘banyak sekali, tapi jumlah totalnya saya tidak tahu.’

Rasul, ‘Baik, berapa unta yang disembelih untuk memberi makan pasukan itu?’

Terkait:   Ramadhan dan Ketakwaan

Tawanan: ‘Sepuluh unta.’

Sepuluh unta disembelih setiap harinya untuk konsumsi pasukan itu selain yang lain-lainnya. Lalu Rasulullah (saw) bersabda kepada para sahabat, ‘Jika yang disembelih 10 unta artinya pasukan itu berjumlah seribu orang.’ Memang benar demikianlah jumlah pasukannya.”

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Tsa’labah bin Amru Anshari (ثعلبة بن عمرو بن مِحصن الأَنصاريّ الخزرجي). Beliau berasal dari Kabilah Banu Najjar (من بني مالك بن النجار). Ibunda beliau bernama Kabsyah yakni saudari penyair terkenal, Hazrat Hassan Bin Tsabit (كَبْشَة بنت ثابت بن المنذر، وهي أخت حسَّان الشاعر). Hazrat Tsa’labah ikut serta pada perang Badr dan seluruh perang lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau termasuk sahabat yang menghancurkan patung berhala Banu Salama.

Beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Umar (ra), pada perang Jisr (موقعة الجسر) yakni peperangan Jembatan. Perang Jisr terjadi pada 14 Hjri sedangkan menurut Tibri pada 13 Hijri melawan pasukan Iran. Pada perang tersebut pasukan Muslim di bawah komando Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi (أبو عبيد بن مسعود الثقفي) sedangkan pasukan Iran di bawah komando Bahman Jadzawiyah (بهمن جاذويه) yang saling berhadapan di sungai Furat. Untuk menyeberangi sungai tersebut dibuatlah Jisr yakni jembatan untuk berperang. Untuk itu perang tersebut dinamai perang Jisr. Sebagian berpendapat bahwa beliau wafat pada masa Hazrat Utsman (ra) di Madinah.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Tsa’labah bin Ghanamah (ثعلبة بن غَنَمة بن عديّ بن سنان بن نابئ).[21] Di dalam satu riwayat Hazrat Tsa’labah bernama Tsa’labah Bin ‘Anamah (ثَعْلبَة بنُ عَنَمة بن عَدي بن نَابي).[22] Ibunda beliau bernama Juhairah Binti Qain (جهيرة بنت القين بن كعب من بني سلمة). Beliau berasal dari kalangan Anshar kabilah Banu Salamah. Hazrat Tsa’labah termasuk 70 sahabat yang baiat di tangan Hazrat Rasulullah (saw) pada peristiwa baiat Aqabah kedua (شهد بيعة العقبة الثانية).

Ketika Hazrat Tsa’labah beriman, bersama dengan Hazrat Muadz bin jabal dan Hazrat Abdullah Bin Unais menghancurkan patung berhala Banu Salama (بني سَلَمَة) yakni patung milik kabilahnya. Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud dan Khandaq. Pada perang Khandaq, Hubairah bin Abi Wahb dari pihak musuh (هبيرة بن أبي وهب المخزومي) telah mensyahidkan beliau.[23] Berdasarkan satu riwayat beliau syahid pada perang Khaibar.[24]

Sahabat berikutnya, Hazrat Jabir Bin Khalid (جابر بن خالد بن مسعود بن عبد الأشهل بن حارث بن دينار بن النّجار الأنصاريّ). Beliau berasal dari kalangan Anshar kabilah Banu Dinar. Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud.

Sahabat berikutnya, Hazrat Harits Bin an-Nu’man Bin Umayyah bin Imri-ul Qais al-Anshari (الحَارِثُ بن النُّعْمان بن أميَّة بن امْرئ القَيْس، وهو البَرْكُ بن ثعلبة بن عمرو بن عوف بن مالك بن الأوس الأنصاري الأوسي). Hazrat Harits berasal dari Anshar kabilah Aus. Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud beserta dengan Rasulullah (saw). هو عمّ خوّات وعبد الله ابني جُبير، وهو عَمّ أبي ضَيَّاح أيضًا Beliau adalah paman dari Hazrat Abdullah Bin Jubair dan Hazrat Khawwaat bin Jubair. Beliau ikut serta pada perang Shiffin di pihak Hazrat Ali (روى الطَّبَرَانِيُّ من طريق عبيد الله بن أبي رافع أنه ذكر فيمن شهد صِفّين مع عليٍّ).[25]

Sahabat berikutnya, Hazrat al-Harits bin Anas bin Rafi al-Anshari (الحارث بن أنس بن رافع). Ibunda beliau bernama Hazrat Ummi Syarik (أمّ شريك بنت خالد بن خُنيس بن لَوْذان بن عبد ودّ بن زيد بن ثعلبة بن الخزرج بن ساعدة من الخزرج). Ayahanda beliau bernama Anas bin Rafi. Beliau dan ibu beliau menerima Islam serta mendapatkan karunia baiat di tangan Rasulullah (saw). Hazrat Harits berasal dari Kabilah Aus ranting banu Abdu Asyhal.[26]

Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Beliau syahid pada perang Uhud. Hazrat Harits termasuk golongan sahabat yang tetap bertahan pada perang Uhud bersama dengan Hazrat Abdullah Bin Jubair lalu Syahid.

Sahabat berikutnya, Hazrat Huraits bin Zaid (حُرَيْث بن زيد بن ثعلبة بن عبد ربه الخزرجي). Dalam satu riwayat beliau bernama Zaid Bin Tsa’labah. Hazrat Huraits berasal dari Kabilah Khazraj ranting Banu Zaid Bin Harits (زيد بن الحارث بن الخزرج).[27] Beliau ikut pada perang Badr bersama dengan saudara beliau, Hazrat Abdullah. Hazrat Abdullah ialah orang yang telah diperlihatkan ru-ya kepadanya perihal adzan. Beliau juga ikut serta pada perang Uhud. Kepada saudara beliau juga disampaikan ucapan adzan.[28]

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Harits bin Ash-Shimah bin Amru bin Atik (الحَارِثُ بن الصِّمَّة بن عَمْرو بن عَتِيك بن عمرو بن عامر، ولقبه مبذول، بن مالك بن النجار الأنصاري الخزرجي). Beliau berasal dari Anshar kabilah Banu Najjar (النجار الأنصاري الخزرجي).[29] Beliau syahid pada peristiwa Bir Maunah. Hazrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hazrat Suhaib Bin Sinaan.

Ketika Hazrat Harits berangkat menuju perang Badr bersama dengan Rasulullah (saw) dan sampai di daerah Ar-Ruha (الروحاء), beliau tidak mampu melanjutkan perjalanan lebih jauh lagi. Kemudian, Rasulullah (saw) memulangkan (menyuruh pulang) beliau ke Madinah. Namun beliau mendapatkan bagian harta rampasan seperti halnya para pejuang Badr lainnya. Maksudnya, meskipun pada lahiriahnya beliau tidak ikut berperang namun beliau telah ikut berangkat menuju medan Badr dengan semangat, dan dikarenakan kesehatan beliau tidak mengizinkan atau beliau sakit sehingga beliau dipulangkan kembali. Tetapi, setelah melihat niat dan semangat beliau untuk berperang, Rasulullah (saw) memasukkan beliau dalam golongan sahabat peserta perang Badr.

Beliau ikut serta pada perang Uhud. Ketika orang-orang berpencaran pada perang Uhud [saat diserang mendadak setelah mengira sudah menang perang], Hazrat Harits tetap bertahan. Beliau telah bertekad untuk berjuang sampai titik darah penghabisan (بايعه على الموت). Beliau berhasil membunuh Utsman bin Abdullah Bin Mughirah Makhzumi (عُثْمَانَ بْنَ عَبْدِ اللهِ بْنِ الْمُغِيرَةِ الْمَخْزُومِيَّ). Hazrat Harits menguasai pakaian dan peralatan perangnya diantaranya pedang dan pakaian besi. Beliau tidak memiliki barang-barang itu. Rasulullah (saw) menghadiahkan barang-barang tersebut kepada beliau.

Ketika Rasulullah (saw) mendengar kabar kematian Utsman Bin Abdullah, bersabda, الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَحَانَهُ ‘Segala puji bagi Allah Yang menghancurkannya.’[30]

Orang yang telah dibunuh itu adalah musuh yang berbahaya. Ia seorang Musyrik yang datang dengan persenjataan lengkap untuk mencelakakan Rasulullah (saw) pada perang Uhud.

Pada perang Uhud, Rasulullah (saw) bersabda,مَا فَعَلَ عَمِّي ؟ “Apa yang terjadi dengan paman saya Hamzah?”

Lalu Hazrat Harits pergi untuk mencarinya. Ketika Hazrat Harits tak kunjung datang juga, Hazrat Ali pergi menyusul dan sampai kepada Harits. Ternyata Hazrat Hamzah telah syahid. Kedua sahabat tersebut kembali dan mengabarkan kepada Rasulullah (saw) perihal syahidnya paman beliau.

Hazrat Harits meriwayatkan bahwa Hazrat Rasulullah (saw) ketika berada di dekat sumur ketika perang Uhud bersabda kepada saya, هَلْ رَأَيْتَ عَبْدَ الرَّحْمَنِ ابْنَ عَوْفٍ؟ “Apakah kamu melihat Abdur Rahman Bin Auf?”

Saya menjawab, نعم، رأيته إلى جنب الجبيل، وعليه عسكر من المشركين، فهويت إليه لأمنعه، فرأيتك، فعدلت إليك “Ya! Saya melihatnya. Beliau saat itu tengah berada di lereng gunung dan tengah diserang oleh kaum Musyrikin. Saya pergi menuju kepada beliau untuk membantu beliau, namun pandangan saya tertuju kepada Rasul, lalu saya datang menghampiri Rasul.”

Rasulullah bversabda, إِنَّ المَلَائِكَةَ تَمْنَعُهُ “Malaikat tengah melindungi Hazrat Abdu Rahman Bin Auf.”

Dalam riwayat lain Nabi yang mulia (saw) bersabda, “Malaikat tengah ikut bertarung menyertai beliau.”

Hazrat Harits mengatakan, فرجعت إلى عبد الرحمن فأجد بين يديه سبعة صرعى “Saya pergi menuju Abdur Rahman Bin Auf lalu kembali lagi. Setelah perang selesai, saya melihat ada 7 musuh yang terbunuh. Saya bertanya, ظفرت يمينك؛ أكلَّ هؤلاء قتلت؟ ‘Apakah anda yang membunuh mereka semua?’

Abdur Rahman menjawab, أما هذا، لأرطاة بن شرحبيل وهذان، فأنا قتلتهم، وأما هؤلاء فقتلهم من لم أره ‘Saya berhasil membunuh yang tiga orang itu. Namun, saya tidak mengetahui siapa yang membunuh 4 orang selebihnya.’

Saya katakan, صدق الله ورسوله ‘Memang benar apa yang dikatakan oleh Allah dan Rasul-Nya.’[31] Yaitu, malaikat tengah membantunya.

Hazrat Harits ikut serta pada peristiwa Bir Maunah. Ketika peristiwa tersebut tengah terjadi dan para sahabat disayahidkan, saat itu Hazrat Harits dan Amru Bin umayyah tengah memberi makan unta-unta. Sementara dalam kitab Sirat Ibnu Hisyam tertulis dua sahabat yakni Hazrat Amru Bin Umayyah dan Hazrat Mundzir Bin Muhammad. Walhasil dalam beberapa kitab riwayat tertulis dua sahabat tadi tengah memberi makan unta. Berdasarkan riwayat yang menyatakan bahwa ketika kedua sahabat tersebut sampai di perkemahan, terlihat ada burung burung, sehingga beranggapan kawan kawannya telah syahid.

Hazrat Harits berkata kepada Hazrat Amru, ما ترى؟ ‘Bagaimana pendapat anda?’

Amru (عمرو بن أمية) mengatakan, أَرَى أَنْ أَلْحَقَ بِرَسُولِ اللّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأُخْبِرَهُ الْخَبَرَ ‘Saya berpendapat kita harus kembali kepada Rasulullah (saw) untuk mengabarkan hal ini.’

Hazrat Harits mengatakan, مَا كُنْت لِأَتَأَخّرَ عَنْ مَوْطِنٍ قُتِلَ فِيهِ الْمُنْذِرُ ‘Saya tidak akan tinggalkan tempat Mundzir (Amir kita) telah terbunuh.’

Lalu beliau maju, bertarung dan akhirnya syahid.[32]

عبدالله بن أبي بكر: ما قتلوه حتى شرعوا له الرماح فنظموه بها حتى مات Hazrat Abdullah Bin Abi Bakar mengatakan:, “Harits syahid dengan tombak yang dilontarkan kepada beliau secara terus menerus oleh musuh. Tombak-tombak itu yang menancap di tubuh beliau sehingga beliau syahid.”[33]

Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat segenap para sahabat Badr. [aamiin]

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah                : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK); Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia). Rujukan komparasi pemeriksaan naskah: www.Islamahmadiyya.net (bahasa Arab)


[1] Ath-Thabaqaat (طبقات ابن سعد – ج 3 – الطبقة الأولى في البدريين من المهاجرين والأنصار)

[2] Ath-Thabaqaat.

[3] Musnad al-Muwatha (مسند الموطأ لابي القاسم عبدالرحمن بن عبدالله بن محمد الغافقي الجوهري المصري)

[4] Tahdzibul Kamaal fii Asmaair Rijaal (تهذيب الكمال في أسماء الرجال – ج 33)

[5] Majma’uz Zawaaid dan al-Mu’jam al-Kabir karya ath-Thabrani.

[6] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب); (طرح التثريب للعراقي  بَابُ الْكُنَى)

[7] Jumlah total pasukan Quraisy tidak kurang dari 3000 prajurit ditambah lima belas wanita bertugas mengobarkan semangat tempur dilengkapi 3000 unta, 200 kuda dan 700 baju besi. Umat Muslim berjumlah 700 laki-laki dan 14 wanita, termasuk Siti Fathimah, putri Rasulullah saw dan istri Ali ra. Para wanita ialah perawat mereka yang luka. Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d dan Subulul Huda war Rasyaad (سبل الهدى والرشاد – الصالحي الشامي) meriwayatkan dua kuda orang Muslim saat perang Uhud: أَوَّلُ فَرَسٍ مَلِكَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَرَسٌ ابْتَاعَهُ بِالْمَدِينَةِ مِنْ رَجُلٍ مِنْ بَنِي فَزَارَةَ بِعَشْرِ أَوَاقٍ وَكَانَ اسْمُهُ عِنْدَ الْأَعْرَابِيِّ الضِّرْسُ فَسَمَّاهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ السَّكْبَ فَكَانَ أَوَّلُ مَا غَزَا عَلَيْهِ أُحُدًا لَيْسَ مَعَ الْمُسْلِمِينَ يَوْمَئِذٍ فَرَسٌ غَيْرَهُ وَفَرَسٌ لِأَبِي بُرْدَةَ بْنِ نِيَارٍ يُقَالُ لَهُ : مُلَاوَحٌ

[8] Shahih al-Bukhari (صحيح البخاري ), Kitab al-Jumu’ah (كِتَاب الْجُمُعَةِ), bab dua hari Raya (أَبْوَابُ الْعِيدَيْنِ).

[9] Ath-Thabaqaat

[10] Ath-Thabaqaat

[11] Ath-Thabaqaat

[12] Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة)

[13] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d. Perihal nama ada yang menuliskannya Khaulah dan ada juga Khuwailah.

[14] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب) dan ath-Thabaqaat (الطبقات). Kitab Asadul Ghabah (أسد الغابة) menyebut beliau seorang Zuhriy (berasal dari Banu Zuhrah).

[15] Kitab Asadul Ghabah (أسد الغابة)

[16] Abu Ja’far Al-Mansur bin Muhammad bin Ali bin Abdullah bin Abbas ialah raja kedua Dinasti Abbasiyah pada sekitar 145 Hijriyah (762). Cucu Arqam, Abdullah bin Utsman bin Arqam lebih cenderung dengan kepemimpinan Muhammad al-Nafs al-Zakiyya atau Muḥammad ibn ʿAbd Allāh ibn al-Ḥasan al-Muthannā ibn al-Ḥasan al-Mujtaba ibn ‘Ali ibn Abi Talib. Setelah al-Nafs al-Zakiyya dikalahkan pada 762, Abdullah bin Utsman bin Arqam dipenjarakan dan dibebaskan setelah setuju menjual rumah kakeknya, Darul Arqam kepada Abu Ja’far.

[17] Al-Mustadrak ‘alash Shahihain (المستدرك على الصحيحين), bab pembelian Darul Arqam oleh Abu Ja’far (2505- بَيْعُ دَارِ الْأَرْقَمِ بِيَدِ أَبِي جَعْفَرٍ)

[18] Ath-Thabaqaat (الطبقات الكبير)

[19] as-Sirah al-Halabiyah (السيرة الحلبية = إنسان العيون في سيرة الأمين المأمون).

[20] Majma’uz Zawaaid dan as-Sirah al-Halabiyah (السيرة الحلبية = إنسان العيون في سيرة الأمين المأمون).

[21] Ath-Thabaqaat.

[22] Asadul Ghabah (أسد الغابة), Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة).

[23] Ath-Thabaqaat (الطبقات الكبرى لابن سعد – ثعلبة بن عنمة)

[24] Al-Ishaabah (الإصابة في تمييز الصحابة – ثعلبة بن عنمة)

[25] Al-Ishaabah (الإصابة في تمييز الصحابة).

[26] Asadul Ghabah (أسد الغابة). Nama al-Harits dari keluarga Aus juga cukup banyak.

[27] Ath-Thabaqaat al-Kubra atau ath-Thabaqaat al-Kabir (الطبقات الكبير لابن سعد)

[28] Pada awalnya, shalat berjamaah orang-orang Muslim tidak memakai adzan. Ketika hijrah ke Madinah, Nabi saw bermusyawarah bagaimana cara mengumpulkan orang-orang untuk shalat berjamaah. Ada banyak usulan. Abdullah bin Zaid bin Tsa’labah menceritakan ru-ya (mimpi) yang dialaminya yaitu menyerukan kalimat-kalimat yang sampai kini dikenal sebagai kalimat Adzan. Rasulullah (saw) bersabda kepada Abdullah bin Zaid yang mimpi mendengar adzan: إِنَّهَا لَرُؤْيَا حَقٌّ إِنْ شَاءَ اللهُ، فَقُمْ مَعَ بِلاَلٍ فَأَلْقِ عَلَيْهِ مَا رَأَيْتَ، فَلْيُؤَذِّنْ بِهِ، فَإِنَّهُ أَنْدَى صَوْتًا مِنْكَ ‘innaha la-ru-ya haqqun insya Allah. “Mimpimu itu adalah mimpi yang benar Insya Allah. Bangkitlah engkau bersama Bilal, sampaikan padanya apa yang kau dapatkan dalam mimpimu agar dia mengumandangkan adzan tersebut, karena dia lebih lantang suaranya darimu.” (HR. Ahmad 3/43, Ashabus Sunan kecuali An-Nasa’i, dan selainnya.)

[29] Ada beberapa nama Harits peserta perang Badr: 1. Al-Harits bin an-Nu’man bin Umayyah (الحارث بن النعمان بن أمية); 2. Al-Harits bin an-Nu’man bin Khazamah (الحارث بن النعمان بن خزمة); 3. Al-Harits bin an-Nu’man bin Rafi’ (الحارث بن النعمان بن رافع،); 4. Haritsah bin an-Nu’man (حارثة بن النعمان).

[30] Ath-Thabaqaat al-Kubra atau ath-Thabaqaat al-Kabir (الطبقات الكبير لابن سعد), jilid III (المجلد الثالث ), (الْحَارِثُ بْنُ الصِّمَّةِ ابْنِ عَمْرِو بْنِ عَتِيكِ بْنِ عَمْرِو بْنِ مَبْذُولٍ وَيُكْنَى أَبَا سَعْدٍ).

[31] Asadul Ghabah (أسد الغابة في معرفة الصحابة 1-8 مع الفهارس ج1) oleh (عز الدين أبي الحسن علي/ابن الأثير الجزري).

[32] Kitab al-Maghazi oleh Muhammad bin Umar al-Waqidi.

[33] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب 1-4 ج1) oleh أبي عمر يوسف بن عبد الله/ابن عبد البر القرطبي