بسم اللہ الرحمن الرحیمK

(Pembahasan 7 orang Sahabat Nabi (saw) peserta perang Badr)

Hazrat Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un, dan Hazrat Dhamrah bin Amru al-Juhani, Hazrat Su’aid bin Suhail, Hazrat Sa’d bin Ubaid, Hazrat Sahl bin Atik, Hazrat Suhail bin Rafi’ dan Hazrat Sa’d bin Khaitsamah radhiyAllahu ta’ala ‘anhum

Asal-usul dan riwayat singkat para Sahabat tersebut berdasarkan data Kitab-Kitab Tarikh (Sejarah) dan Sirah (Biografi); Penjelasan Hazrat Mirza Bashir Ahmad radhiyAllahu ta’ala ‘anhu (ra); penjelasan Hazrat Khalifatul Masih II Mushlih Mau’ud radhiyAllahu ta’ala ‘anhu (ra).

Ghazwah (pasukan ekspedisi yang dipimpin Nabi Muhammad saw) Buwath yang tanpa terjadinya pertempuran pada 2 Hijriyah (624).

Riwayat perang Jisr (jembatan) antara umat Muslim melawan bangsa Iran (Persia) di tahun 634 Masehi pada masa Khalifah Umar (ra).

Keikutsertaan Sa’d bin Ubaid dalam perang Jisr dan kepahlawanan Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi, panglima perangnya.

Percakapan dalam Baiat Aqabah kedua yang dihadiri 70 orang Anshar Madinah; Penetapan 12 Naqib di kalangan Anshar Madinah.

Shalat Jumat pertama dibawah Imam Hazrat Mush’ab bin Umair, Muballigh utusan Nabi (saw) yang dikirim ke Madinah dilakukan di rumah Sa’d bin Khaitsamah.

Umat Muslim yang hijrah ke Madinah biasanya tinggal sementara di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Pekerjaan pertama setelah Nabi (saw) bermukim di Madinah adalah pembangunan Masjid Nabawi.

Riwayat proses pemandian jenazah Nabi Muhammad (saw) .

Jika pun keadaan memaksa untuk berperang, para lelaki tidak boleh semuanya pergi berperang karena harus ada yang menjaga dan mengawasi para wanita keluarga mereka yang ditinggal.

Duel (pertarungan) Hazrat Ali di perang Badr dengan pembunuh Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 15 Maret 2019 (Aman 1398 Hijriyah Syamsiyah/ 08 Rajab 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Riwayat para sahabat Badr yang akan saya sampaikan pada hari ini adalah, pertama di antaranya adalah Hazrat Saa-ib bin Utsman (السَّائِبُ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ مَظْعُونِ بْنِ حَبِيبِ بْنِ وَهْبِ بْنِ حُذَافَةَ بْنِ جُمَحَ) ra. Beliau berasal dari kabilah Banu Jumah. Beliau adalah putra Utsman bin Mazh’un ra. Ibunda beliau bernama Hazrat Khaulah binti Hakim (خَوْلَةُ بِنْتُ حَكِيمِ بْنِ أُمَيَّةَ بْنِ حَارِثَةَ بْنِ الأَوْقَصِ السُّلَمِيَّةُ). Beliau memeluk Islam pada awal permulaan Islam. Hazrat Saa-ib bin Utsman ikut dalam hijrah rombongan kedua menuju Habsyah beserta ayahanda dan paman beliau, Hazrat Qudamah.

Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan di antara Hazrat Saa-ib bin Utsman dan Haritsah bin Suraqah al-anshari (حَارِثَةَ بْنِ سُرَاقَةَ الأَنْصَارِيِّ) setelah hijrah ke Medinah. Beliau termasuk pasukan pemanah Rasulullah saw. Hazrat Saa-ib bin Utsman ikut serta bersama Rasulullah (saw) dalam perang Badr, Uhud, Khandaq dan perang-perang yang lainnya.

Ketika Rasulullah (saw) berangkat untuk ekspedisi Buwath (غزوة بواط), beliau (saw) menetapkan Hazrat Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un sebagai Amir Maqami (pejabat sementara sebagai ketua atau gubernur atau walikota) Medinah. [1]

Perang Buwath terjadi pada tahun 2 Hijriah, tentang itu Hazrat Mirza Bashir Ahmad Sahib menulis, “Pada akhir Rabiul awal atau permulaan Rabiul akhir, Rasulullah (saw) mendapat berita dari pihak Quraisy yang karenanya beliau (saw) membawa serta sekelompok kaum Muhajirin keluar dari Medinah dan menetapkan Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un sebagai Amir Medinah. Tetapi, sesampai di sana, kaum Quraisy sudah tidak diketahui adanya. Beliau kembali pulang setelah sampai di Buwath. Buwath adalah nama gunung kabilah Juhainah yang berjarak kira-kira 48 mil dari Medinah.”

Hazrat Saa-ib bin Utsman ikut serta dalam perang Yamamah. وَكَانَتِ الْيَمَامَةُ فِي خِلاَفَةِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقٍ سَنَةَ اثْنَتَيْ عَشْرَةَ ، فَمَاتَ السَّائِبُ بَعْدَ ذَلِكَ مِنْ ذَلِكَ السَّهْمِ ، وَهُوَ ابْنُ بِضْعٍ وَثَلاَثِينَ سَنَةً Perang Yamamah terjadi pada tahun 12 Hijriah pada masa kekhalifahan Hazrat Abu Bakar ra yang di dalamnya beliau terkena anak panah yang menyebabkan beliau wafat sesudahnya. Umur beliau lebih dari 30 tahun.[2]

Sahabat selanjutnya bernama Hazrat Dhamrah bin Amru al-Juhani (ضَمْرة بن عَمْرو ابن عَدِيّ الجُهَنِي). Ayahanda Hazrat Dhamrah ra adalah Amru bin Adiyy dan sebagian orang menyebutkan nama ayahanda beliau Bisyr juga (ضَمْرة بن بِشْر). Beliau adalah sekutu kabilah Banu Tharif (حليف لبني طريف من الخزرج). Sedangkan menurut sebagian, adalah sekutu kabilah Banu Sa’idah, yaitu kabilah Hazrat Sa’d bin Ubadah (وهم من الخزرج أَيضًا، رَهْط سعد بن عبادة).

Pengertian sekutu (konfederasi) ialah perjanjian di antara mereka bahwa kapan saja membutuhkan bantuan diantara kedua belah pihak, mereka akan saling membantu. Allamah ibnu Asir menulis dalam Asadul Ghabah, حليف بني ساعدة، يظنه مختلفًا، وليس فيه اختلاف، فإِن بني طريف بطنٌ من بني ساعدة، وهو طريف بن الخَزْرج بن ساعدة ini tidak bertentangan karena Banu Tharif adalah salah satu cabang Banu Sa’idah.[3] Hazrat Dhamrah ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. Beliau syahid dalam perang Uhud.

Sahabat selanjutnya bernama Hazrat Su’aid bin Suhail (سُعَيد بن سُهَيل الأَنْصَارِيّ الأَشهلي). Hazrat Sa’d termasuk kaum Anshar. Sebagian menyebut nama beliau Sa’d bin Sahl (سَعْد بن سَهْل) [atau Sa’d bin Suhail, سَعْد بن سُهَيْل الأَنْصَارِيُّ ]. Beliau ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. وكانت له ابنة يقال لها هُزيلة فهلكت Beliau mempunyai seorang anak perempuan yang bernama Huzailah.[4] Itulah penjelasan tentang beliau yang didapat.

Selanjutnya Hazrat Sa’d bin Ubaid (سعد بن عُبَيد بن النُعْمَانِ الظفري). Beliau adalah sahabat perang Badr. Hazrat Sa’d bin Ubaid ikut serta bersama Rasulullah (saw) dalam perang Badr, Uhud, Khandaq serta semua perang yang lain. Nama beliau disebutkan Sa’id (سَعِيد) juga. Beliau tersohor dengan julukan Qari (القَارِي). Panggilan beliau adalah Abu Zaid (كنيته أبو زيد). Hazrat Sa’d bin Ubaid tergolong empat orang sahabat di antara kaum Anshar yang mengumpulkan Alquran pada masa Rasulullah saw. وابنه عمير بن سعد وإلى عمر بن الخطاب على بعض الشام Putra beliau, Umair bin Sa’d Hazrat ditetapkan oleh Khalifah Umar menjadi seorang Wali (Amir atau gubernur) di salah satu daerah di Syam pada masa kekhalifahan beliau.[5]

Berdasarkan sebuah riwayat, Hazrat Sa’d bin Ubaid adalah imam di masjid Quba pada zaman Rasulullah saw. Pada zaman Hazrat Abu Bakar ash-Shiddiq ra dan Hazrat Umar juga, beliau diperintah untuk mengimami juga. وقتل سعد بن عبيد شهيدًا يوم القادسيّة سنة ستّ عشرة، وهو ابن أربَعٍ وستّين سنة Hazrat Sa’d bin Ubaid syahid dalam perang Qadisiyah [perang melawan Persia] di tahun 16 Hijriah (636).[6] Pada saat disyahidkan, beliau berusia 64 tahun.

Abdurrahman bin Abu Laila (عبد الرحمن بن أَبي ليلى) meriwayatkan bahwa perang Jisr terjadi pada tahun 13 Hijriah (634), orang-orang Islam menelan kekalahan dan menanggung kerugian besar. Hazrat Sa’d bin Ubaid ikut serta di dalam perang itu. Setelah itu, Hazrat Umar ra bersabda kepada Hazrat Sa’d bin Ubaid, هل لك في الشام فإن المسلمين قد نزفوا به وإن العدو قد ذئروا عليهم ولعلك تغسل عنك الهنيهة “Apakah Anda tertarik dengan jihad di negeri Syam (Suriah dsk)? Umat Muslim telah mendapat kerugian besar. Jika Anda suka, pergilah ke sana. Disebabkan kekalahan yang menimpa umat Muslim, pihak musuh semakin berani. Bisa jadi Anda dapat mencuci noda kekalahan yang menimpa diri Anda.”

Sepulangnya dari perang Jisr, pasukan Islam mengalami kerugian. Hazrat Umar bersabda kepada Hazrat Sa’d, “Jika ingin mencuci noda kekalahan tersebut, di Syam sedang terjadi perang. Anda bisa ke sana.”

Hazrat Sa’d menjawab, لا إلا الأرض التي فررت منها والعدو الذين صنعوا بي ما صنعوا “Tidak! Saya tidak akan pergi kemana-mana selain dari tempat di bumi mana yang saya telah lari. Musuh telah berbuat apa yang telah mereka buat.” (Maknanya, “Saya hanya akan pergi melawan musuh yang telah membuat kami mengalami kerugian. Musuh yang itu telah menang dalam peperangan melawan kami.”)

Oleh karena itu, Hazrat Sa’d bin Ubaid datang ke Qadisiyah dan berperang di sana kemudian syahid. Abdurrahman bin Abu Laila meriwayatkan bahwa Hazrat Sa’d bin Ubaid telah mengatakan kepada orang-orang, إنا لاقو العدو غدا وإنا مستشهدون غدا فلا تغسلوا عنا دما ولا نكفن إلا في ثوب كان علينا “Besok kita akan melawan musuh dan kita akan syahid. Oleh karena itu, kalian jangan mencuci darah dari badan kami dan jangan mengafani selain dengan pakaian-pakaian yang melekat pada badan kami.”[7]

Rincian tentang perang Jisr dalam khotbah sebelumnya juga saya telah jelaskan. Berkaitan dengan hal tersebut, saya hendak terangkan sedikit. Sebagaimana telah saya sampaikan, perang Jisr terjadi antara orang-orang Islam dengan orang-orang Iran di tepi sungai Eufrat pada tahun 13 Hijriah (634 Masehi).

Komandan lasykar Islam adalah Hazrat Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi (أَبو عُبَيد بن مسعود بن عَمْرو بن عُمَير بن عَوف بن عُقْدة بن غِيَرَةَ بن عوف بن ثقيفٍ الثَّقَفي), sedangkan komandan lasykar Iran (Persia) adalah Bahman Jadzawiyah.[8] Jumlah pasukan Muslim adalah 10 ribu orang sedangkan pasukan Iran adalah 30 ribu orang dan 300 gajah. Disebabkan ada penghalang berupa adanya sungai Eufrat, yakni sungai Eufrat berada di tengah-tengah dua pasukan itu sehingga kedua kelompok pasukan berhenti berperang sampai agak lama.

Kemudian, disiapkanlah sebuah Jisr atau jembatan di Eufrat dengan persetujuan kedua pihak. Disebabkan adanya jembatan itulah sehingga perang itu disebut perang Jisr. Ketika jembatan sudah siap, Bahman Jadzawiyah mengirimkan pesan kepada Hazrat Abu Ubaid ats-Tsaqafi, “Akankah kalian datang dengan menyebrangi jembatan ataukah kalian akan mengizinkan kami menyeberangi jembatan?”

Hazrat Abu Ubaid berpendapat supaya pasukan Muslim menyebrangi jembatan dan berperang melawan kelompok penentang. Sedangkan salah seroang pemimpin lasykar, Hazrat Salith (سليط بن قيس البدري) menentang pendapat tersebut.[9]

Tetapi Hazrat Abu Ubaid menyebrangi sungai Eufrat (Furat) dan menyerang lasykar ahli Faris (orang-orang Persia atau Iran). Peperangan terus berlanjut sampai agak lama. Setelah itu, Bahman Jadzawiyah melihat tentaranya terpencar. Dia melihat pasukan Iran telah mundur sehingga ia memerintahkan untuk memajukan gajah-gajah. Dengan majunya gajah-gajah [dinaiki beberapa penunggang dan pemanah], barisan Muslim tidak tertib. Lasykar Islam mulai cerai-berai dan menepi ke sana-sini.

Hazrat Abu Ubaid berkata kepada pasukan Muslim, “Hai hamba-hamba Allah! Seranglah gajah-gajah dan patahkanlah gading-gadingnya.”

Setelah mengatakan demikian, Hazrat Abu Ubaid sendiri berderap maju dan menyerang gajah satu per satu dan mematahkan gading-gadingnya. Lasykar yang lain melihat hal ini juga mulai berperang dengan gesit. Mereka mematahkan beberapa gading dan kaki-kaki gajah serta membunuh para penunggangnya. Secara kebetulan, Hazrat Abu Ubaid datang di depan seekor gajah. Beliau tebas dan patahkan gadingnya. Namun, beliau berada di bawah kaki gajah tersebut dan beliau syahid karena terhimpit (terinjak) kaki gajah tersebut.

Setelah pensyahidan Hazrat Abu Ubaid, tujuh orang berusaha menyelamatkan panji Islam secara bergantian dan mereka syahid saat perang. Orang kedelapan adalah Hazrat Mutsanna’ yang mengambil panji Islam dan hendak menyerang kembali dengan penuh semangat, tetapi barisan lasykar Islam terpencar dan orang-orang secara berkesinambungan menyaksikan 7 Amir disyahidkan dan mulai berlari ke sana-sini, sedangkan beberapa orang melompat ke dalam sungai.

Hazrat Mutsanna’ dan kawannya terus berperang dengan jantan. Akhirnya, Hazrat Mutsanna’ terluka dan beliau seraya berperang, menyeberangi sungai Eufrat dan kembali. Dalam peristiwa tersebut, kaum Muslimin banyak menanggung kerugian. Empat ribu orang Islam syahid, sedangkan enam ribu tentara Iran terbunuh.[10]

Pendek kata, perang ini terjadi karena orang-orang Iran menyerang berkali-kali dan untuk menahan serangan-serangan tersebut diizinkan untuk berperang.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Sahl bin Atik (سَهْل، وقيل: سُهَيل بن عَتِيك بن النُّعْمَان بن عَمْرو بن عَتِيك بن عمرو بن مَبْذُول بن مالك بن النجار الأَنصاري الخزرجي). Nama beliau disebutkan Suhail juga. Ibunda beliau bernama Hazrat Jamilah binti Alqamah (جَمِيلَةُ بِنْتُ عَلْقَمَةَ). Hazrat Sahl bin Atiq ikut serta dalam baiat Aqabah kedua bersama 70 kaum Anshar. Beliau mendapatkan kesempatan untuk ikut serta dalan perang Badr dan Uhud.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Suhail bin Rafi’ (سُهَيْل بن رَافِع بن أَبي عَمْرو بن عَائِذ بن ثعلبة بن غنم بن مالك بن النجار الأَنصاري النجاري). Hazrat Suhail berasal dari kabilah Banu Najjar. Tanah yang di atasnya dibangun masjid Nabawi adalah milik beliau dan saudara beliau, Hazrat Sahl. Ibunda beliau bernama Hazrat Zuhaibah binti Sahl (زُغيبة بنت سهل بن ثعلبة بن الحارث من بني مالك بن النجّار). Hazrat Suhail ikut serta bersama Rasulullah (saw) dalam perang Badr, Uhud, Khandaq serta perang-perang yang lain dan beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Umar.

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) juga menulis berkenaan dengan hijrah Rasulullah (saw) ke Medinah. Saya sampaikan itu sekarang. Beliau menulis, “Ketika Rasulullah(saw) datang ke Medinah, tiap-tiap orang sangat mendambakan dapat meraih kehormatan menjadi tuan rumah beliau. Ketika unta beliau lewat melalui sebuah lorong, keluarga-keluarga berjajar-jajar dalam deretan panjang menyambut beliau. Seolah-olah ingin dengan serempak mereka mengatakan, يَا رَسُولَ اللّهِ هَلُمّ إلَيْنَا إلَى الْعَدَدِ وَالْعِدّةِ وَالْمَنَعَةِ ’Inilah rumah kami, harta-benda kami, dan jiwa kami siap mene­rima Anda dan mempersembahkan perlindungan kami kepada Anda. Silakan dan tinggallah bersama kami.’

Banyak di antara mereka yang lebih bersemangat, maju ke depan dan memegang tali kekang unta dan mendesak Rasulullah(saw) supaya turun di ­hadapan pintu mereka dan masuk ke dalam rumah mereka. Tetapi, Rasulullah(saw) dengan wajah yang ramah menolak sambil ber­kata, خَلّوا سَبِيلَهَا، فَإِنّهَا مَأْمُورَةٌ ’Biarkan unta saya. Ia ada dalam perintah Ilahi; ia akan ber­henti di mana Tuhan menghendaki ia berhenti.’[11]

Akhirnya, ber­hentilah unta itu di sebidang tanah kepunyaan anak-anak yatim suku Banu Najjar. Rasulullah(saw) turun dan berkata, هنا المنزل إن شاء الله ’Rupanya inilah tempat Tuhan menghendaki kami berhenti.’[12] Beliau mencari keterangan. Seorang wali anak-anak yatim tersebut tampil ke muka dan mempersembahkan tanah itu untuk dipergunakan oleh Rasulullah(saw) . Rasulullah(saw) menjawab bahwa beliau tidak dapat menerima persembahan itu kalau beliau tidak diizinkan membayar harganya. Harganya lalu ditetapkan dan Rasulullah(saw) mengambil keputusan mendirikan mesjid dan beberapa rumah di atas tanah itu.”[13]

Hazrat Mirza Bashir Ahmad menulis rinciannya dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin sebagai berikut, “Pekerjaan pertama setelah bermukim di Madinah adalah pembangunan Masjid Nabawi. Tempat di mana unta beliau(saw) berhenti adalah milik dua anak laki-laki Muslim Madinah yang bernama Sahl dan Suhail yang tinggal dalam perwalian Hazrat As’ad bin Zararah. Ini adalah sebidang tanah yang kosong, tanah yang tidak produktif dan sama sekali tak berpenghuni. Di salah satu bagiannya terdapat satu-dua pohon kurma dan di bagian lainnya ada puing-puing reruntuhan bangunan.

Hazrat Rasulullah(saw) menyukai tempat ini untuk dibangun masjid dan hujrah beliau, dan beliau membeli tempat ini dengan harga 10 Dinar (atau setara 90 Rupees pada tahun buku Sirah Khataman Nabiyyin ini ditulis). Setelah tanahnya diratakan dan pohon-pohonnya ditebang, maka dimulailah pembangunan Masjid Nabawi. Berdasarkan sebuah riwayat, Hazrat Abu Bakar Sidiq lah yang membayar harga tanah ini.”[14]

Kemudian beliau menulis, “Setelah tanahnya diratakan dan pohon-pohonnya ditebang maka dimulailah pembangunan Masjid Nabawi. Hazrat Rasulullah(saw) sendirilah yang meletakkan batu pertamanya sembari mendoakannya. Sebagaimana halnya yang terjadi di Masjid Quba, para sahabatlah yang mengerjakan pembangunannya. Beberapa kali Hazrat Rasulullah(saw) sendiri ikut serta dalam pengerjaannya. Terkadang para sahabat sambil mengangkat batu-batu bata melantunkan syair karya Hazrat Abdullah bin Rawahah Anshari berikut ini, هَذَا الْحِمَالُ لاَ حِمَالَ خَيْبَرْ هَذَا أَبَرُّ رَبَّنَا وَأَطْهَرْ ‘hadzal himaalu laa himaala khaibar, hadza abarru Rabbuna wa ath-har’ – ‘Muatan yang dibawa ini bukanlah muatan barang dagangan Khaibar yang dimuat di atas hewan-hewan tunggangan melainkan hai Tuhan kami, muatan ini adalah muatan takwa dan kesucian yang kami angkat untuk meraih ridha Engkau.’

Selanjutnya, Dan sesekali para sahabat membaca syair Abdullah bin Rawahah berikut ini, اللَّهُمَّ إِنَّ الأَجْرَ أَجْرُ الآخِرَهْ فَارْحَمِ الأَنْصَارَ وَالْمُهَاجِرَهْ ‘Allahumma innal ajra ajrul akhirah farhamil Anshar wal muhajirah’ – ‘Ya Allah! Sesungguhnya ganjaran yang sejati adalah ganjaran akhirat, maka dengan karunia Engkau turunkanlah rahmat Engkau kepada para Anshar dan Muhajirin.’[15]

Ketika para sahabat membaca bait-bait syair ini, terkadang Hazrat Rasulullah(saw) pun ikut melantunkannya bersama mereka. Dan demikianlah, setelah bekerja keras dalam jangka waktu yang lama masjid tersebut selesai dibangun.

Bangunan masjid terdiri dari lempengan-lempengan batu dan batu-batu bata yang dipasang di sekeliling tiang-tiang kayu. Pada zaman itu cara yang biasa dilakukan untuk membuat bangunan yang kokoh adalah dengan mendirikan balok kayu sebagai tiang atau pilar lalu di sekelilingnya ditanam batu-batu bata dan tanah supaya tiang berdiri kokoh. Inilah struktur masjid, sedangkan di atapnya dipasang pelepah dan dahan kurma. Batang-batang kurma digunakan juga sebagai tiang di dalam masjid untuk tumpuan atap. Selama adanya mimbar belum diusulkan untuk dibangun, tiang-tiang dari batang pohon kurma ialah tempat Hazrat Rasulullah(saw) berdiri menyampaikan Khutbah. Pada saat Khutbah, Hazrat Rasulullah(saw) berdiri dengan bersandar pada salah satu di antara tiang-tiang itu.

Masjid berlantaikan tanah, dan pada saat hujan deras, atap menjadi bocor sehingga pada saat seperti itu lantai menjadi becek. Melihat adanya kesulitan ini kemudian dibuatlah lantai dari batu-batu kecil. Batu-batuan kecil diletakkan di sana.

Pada masa-masa awal, masjid menghadap ke Baitul Maqdis, namun pada saat terjadi perubahan kiblat kemudian arahnya dirubah.

Ketinggian masjid pada saat itu setinggi 10 kaki (3 meter), yakni tingginya atapnya 10 kaki. Panjangnya 105 kaki (31 meter), sedangkan lebarnya kurang lebih 90 kaki (21 meter). Tetapi, kemudian belakangan dilakukan perluasan-perluasan.”[16]

(Area masjid yang luasnya 105 x 90 kaki ini pun bisa menampung kurang lebih 1500-1600 Jama’ah.)

“Di salah satu sudut masjid dibuat satu serambi beratap yang dinamakan shuffah. Ini diperuntukkan bagi para Muhajirin yang tidak mempunyai rumah. Mereka tinggal di sini dan disebut sebagai Ashhaabush Shuffah. Dengan demikian, pekerjaan mereka siang-malam adalah menyertai Rasulullah(saw) , beribadah dan menilawatkan Al-Quran. Mereka tidak mempunyai pekerjaan tetap. Hazrat Rasulullah(saw) sendiri yang mengurusi mereka dan ketika beliau(saw) menerima suatu pemberian atau hadiah dsb, atau di rumah beliau ada sesuatu maka pasti dikeluarkan bagian untuk mereka. Seringnya Hazrat Rasulullah(saw) lah yang memberi mereka makan dan minum, bahkan terkadang beliau(saw) sendiri menahan rasa lapar dan apa yang ada di rumah beliau berikan kepada para Ashhaabush Shuffah. Kaum Anshar pun sampai batas tertentu terlibat dalam menjamu mereka dan membawa tandan-tandan kurma yang digantungkan di masjid untuk mereka.[17]

Akan tetapi meski demikian, keadaan mereka begitu sulit dan terkadang sangat kelaparan. Keadaan ini berlangsung selama beberapa tahun hingga suatu masa ketika penduduk Madinah semakin bertambah, dan sebagai konsekuesinya tercipta lapangan pekerjaan bagi sebagian dari mereka, mereka mulai mendapatkan pekerjaan dsb. Sementara itu, sebagian lagi telah ada bantuan dari Baitul Maal. Kondisi mereka menjadi lebih baik dan terbantu.

Sebuah tempat tinggal yang menyambung dengan masjid disediakan untuk Hazrat Rasulullah(saw) . Bagaimana tempat tinggal itu? Sebuah hujrah kecil yang berukuran 10-15 kaki. Antara hujrah dengan masjid tersebut dibuatkan satu pintu yang melaluinya Hazrat Rasulullah(saw) datang ke masjid untuk memimpin shalat dsb. Ketika Hazrat Rasulullah(saw) melakukan beberapa pernikahan lagi maka di samping hujrah tersebut dibangun juga hujrah-hujrah yang lain untuk istri-istri beliau. Rumah beberapa sahabat dibangun juga di sekitar masjid.

Inilah Masjid Nabawi yang dibangun di Madinah; dan di masa itu dikarenakan tidak ada gedung publik yang bisa digunakan untuk kepentingan umum, masjid tersebut juga berfungsi sebagai gedung pemerintahan. Di sanalah kantor, di sana jugalah seluruh sekretariat pemerintahan, di sana jugalah Majlis pertemuan Hazrat Rasulullah(saw) dilaksanakan. Di sana jugalah segala macam musyawarah dilaksanakan, di sana jugalah keputusan pengadilan diambil, dari sana juga lah pemerintahan dijalankan, di sana juga digunakan sebagai tempat untuk penyambutan tamu, dan segala macam pekerjaan yang sifatnya kepentingan umum dilaksanakan di masjid tersebut. Dan jika diperlukan digunakan juga sebagai tempat untuk menahan tawanan perang, yakni para tawanan perang ditempatkan juga di masjid. Dan banyak sekali tawanan perang yang dengan melihat orang-orang Islam, bagaimana mereka melakukan ibadah, kasih sayang dan kecintaan diantara mereka satu sama lain, maka dari antara para tawanan itu lalu masuk Islam.

Sir William Muir yang merupakan seorang orientalis, yang cukup banyak membuat tulisan yang menentang Islam dan juga Hazrat Rasulullah(saw) , akan tetapi mengenai hal ini ia menulis, ‘Meskipun masjid ini dari segi bahan-bahan bangunannya sangat biasa dan sederhana, namun masjid Muhammad (saw) ini memiliki suatu kedudukan yang istimewa dalam sejarah Islam. Sang Rasul Tuhan dan para sahabatnya melewatkan sebagian besar waktunya di masjid tersebut. Di sini-lah dimulainya shalat berjamaah secara teratur. Di sinilah seluruh kaum Muslimin berkumpul dengan khusyu’ dan khidmat pada hari Jumat untuk menyimak wahyu terbaru dari Langit (Allah Ta’ala). Di sini-lah Muhammad (saw) mematangkan rencana-rencananya untuk meraih kemenangan-kemenangan. Inilah gedung tempat para delegasi kabilah yang telah ditaklukkan dan bertaubat hadir menghadap beliau (saw) . Inilah singgasana yang dari sana perundang-undangan kerajaan dijalankan yang membuat para pemberontak yang jauh di penjuru-penjuru Arab gemetar ketakutan. Dan pada akhirnya di sisi masjid itu lah, di dalam hujrah (kamar) istri beliau Aisyah, Muhammad (saw) wafat.’ [18]

Dan di tempat itu juga lah dua khalifah beliau dimakamkan berdamping-dampingan. Masjid ini dan hujrah-hujrah yang berdampingan dengannya dibangun kurang lebih 7 bulan dan Hazrat Rasulullah(saw) datang ke tempat tinggal barunya ini bersama Istri beliau, Hazrat Saudah. Beberapa orang Muhajirin juga setelah mendapatkan tanah dari kaum Anshar lalu membangun rumah-rumah di sekitar masjid, dan mereka yang tidak bisa mendapatkan tanah di dekat masjid membuat rumah di tempat yang jauh-jauh dan sebagian mendapatkan rumah yang sudah jadi dari kaum Anshar.”[19]

Singkatnya, Hazrat Suhail dan saudara laki-lakinya sangatlah beruntung mendapatkan taufik untuk mempersembahkan tanah mereka untuk Markas Islam yang agung ini.

Kemudian sahabat yang selanjutnya bernama Hazrat Sa’d bin Khaitsamah (سَعْد بن خَيْثَمَة بن الحَارث بن مالك بن كعب بن النَّحَّاط بن كعب بن حارثة بن غَنْم بن السّلم بن امرئ القيس بن مالك بن الأَوس الأَنصاري الأَوسي). Hazrat Sa’d bin Khaitsamah berasal dari suku Aus. Ibu beliau bernama Hind Binti Aus (هند بِنْت أوس بْن عدي). Hazrat Abu Dhayyaah Nu’man bin Tsabit (أَبُو ضياح النُّعمان بْن ثابت), seorang Sahabat Badr adalah saudara beliau satu ibu [beda bapak]. Kuniyah (julukan) beliau adalah Abu Khaitsamah dan Abu Abdullah. آخَى رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – بَيْنَ سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ وَأَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الأَسَدِ Hazrat Rasulullah(saw) mempersaudarakan Hazrat Sa’d bin Khaitsamah dengan Hazrat Abu Salamah bin Abdul Asad. Hazrat Sa’d termasuk diantara 12 Naqib (ketua atau pemuka) yang pada kesempatan Baiat Aqabah kedua ditetapkan oleh Rasulullah(saw) sebagai Naqib kaum Muslimin Madinah. Bagaimana ditetapkannya dua belas orang Naqib tersebut? Berikut saya sampaikan rinciannya, siapa saja nama para Naqib tersebut dan apa saja tugas mereka.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 39)

Hazrat Mirza Basyir Ahmad menulis di dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin, “Pada kesempatan haji di bulan Dzulhijah tahun ke-13 Nabawi, beberapa ratus orang dari suku Aus dan Khazraj datang ke Mekah. Diantara mereka terdapat 70 orang yang sudah masuk Islam dan yang ingin masuk Islam. Mereka datang ke Mekah untuk bertemu dengan Hazrat Rasulullah(saw) .

Mush’ab bin Umair juga beserta mereka.[20] Ibu Mush’ab bin Umair pada waktu itu masih hidup dan meskipun masih seorang musyrik ia mencintai Mush’ab. Ketika ia mengetahui kabar kedatangan Mush’ab, ia mengirimkan pesan, ‘Pertama-tama temuilah saya, barulah pergi ke tempat yang lain.’

Mush’ab menjawab, ‘Saya belum bertemu dengan Rasulullah(saw) . Setelah bertemu dengan Hazrat Rasulullah(saw) , saya akan datang menemuimu.’ Oleh karena itu ia datang ke hadapan Hazrat Rasulullah(saw) , bertemu dengan beliau(saw) dan setelah menyampaikan keperluannya lalu pergi kepada ibunya.

Ibunya duduk dengan sikap marah. Ketika melihat Mush’ab, ia menangis dan mengomel. Mush’ab berkata, ‘Ibu! Aku akan sampaikan suatu perkara yang sangat baik kepadamu, yang sangat berguna bagimu dan akan menjadi penyelesaian pertengkaran-pertengkaran.’

Ibunya berkata, ‘Apa itu?’, Mush’ab menjawab dengan pelan-pelan, ‘Cukup tinggalkanlah penyembahan berhala dan masuklah Islam, dan berimanlah kepada Hazrat Rasulullah(saw) .’

Ibunya seorang yang pekat dalam kemusyrikannya, mendengar itu ia langsung gaduh dan mengatakan, ‘Demi bintang-bintang! Tidak akan pernah saya masuk kedalam agamamu.’ Lalu ia memberikan isyarah kepada keluarganya untuk menangkap dan mengurung Mush’ab, namun beliau berhasil melarikan diri.

Singkatnya, Hazrat Rasulullah(saw) sudah mengetahui kedatangan kaum Anshar (Muslim Madinah) dari Mush’ab dan beberapa orang dari antara mereka secara perorangan telah bertemu dengan beliau. Namun dikarenakan pada saat itu diperlukan suatu pertemuan bersama dan secara rahasia, yakni hendaknya ada pertemuan terpisah, oleh karena itu setelah selesai prosesi haji, ditetapkanlah pada tanggal pertengahan di bulan Dzulhijah, di hari itu menjelang tengah malam semua orang hendaknya datang ke lembah yang sama seperti tahun lalu untuk menemui Rasulullah(saw) sehingga bisa berbincang dengan tenang dan leluasa. Beliau(saw) menekankan kepada para Anshar supaya tidak datang bergerombol melainkan datang satu-satu atau dua-dua orang. Sebab, bisa terlihat oleh musuh. Mereka hendaknya datang ke lembah pada waktu yang telah ditetapkan. Jika ada yang tertidur, tidak usah dibangunkan. Tidak juga menunggu orang yang tidak hadir.

Sebagaimana pada tanggal yang telah ditetapkan, pada malam hari saat berlalu sepertiga malam, Rasulullah (saw) keluar dari rumah sendiri. Di jalan beliau mengajak paman beliau, Abbas yang saat itu belum baiat, namun mencintai Rasul. Abbas adalah juga seorang pemimpin keluarga Hasyim.[21]

Beliau berdua sampai di lembah tersebut. Tidak lama kemudian, para Anshar datang silih berganti sebanyak dua orang-dua orang. Mereka berjumlah 70 orang yang berasal dari kabilah Aus dan Khazraj.

Abbas yang paling pertama memulai perbincangan, يَا مَعْشَرَ الْخَزْرَجِ (وَكَانَتِ الْعَرَبُ إِنَّمَا يُسَمُّونَ هَذَا الْحَيِّ مِنَ الأَنْصَارِ الْخَزْرَجَ خَزْرَجَهَا وَأَوْسَهَا) : إِنَّ مُحَمَّدًا مِنَّا حَيْثُ قَدْ عَلِمْتُمْ، وَقَدْ مَنَعْنَاهُ مِنْ قَوْمِنَا مِمَّنْ هُوَ عَلَى مِثْلِ رَأْيِنَا فِيهِ، فَهُوَ فِي عِزٍّ مِنْ قَوْمِهِ وَمَنَعَةٍ فِي بَلَدِهِ، وَأَنَّهُ قَدْ أَبَى إِلَّا الانْحِيَازَ إِلَيْكُمْ وَاللُّحُوقَ بِكُمْ، فَإِنْ كُنْتُمْ تَرَوْنَ أَنَّكُمْ وَافُونَ لَهُ بِمَا دَعَوْتُمُوهُ إِلَيْهِ وَمَانِعُوهُ مِمَّنْ خَالَفَهُ فَأَنْتُمْ وَمَا تَحَمَّلْتُمْ مِنْ ذَلِكَ، وَإِنْ كُنْتُمْ تَرَوْنَ أَنَّكُمْ مُسَلِّمُوهُ وَخَاذِلُوهُ بَعْدَ الْخُرُوجِ بِهِ إِلَيْكُمْ فَمِنَ الآنِ فَدَعُوهُ، فَإِنَّهُ فِي عِزٍّ وَمَنَعَةٍ مِنْ قَوْمِهِ وَبَلَدِهِ ‘Wahai orang-orang Khazraj! (Orang-orang Arab saat itu mempunyai kebiasaan memanggil Khazraj yang merupakan satu bagian dari Anshar tapi maksudnya ialah untuk semua Anshar, baik kalangan Khazraj maupun Aus – penerjemah) Muhammad adalah seorang terhormat dan dicintai di dalam keluarga besarnya. Sampai saat ini keluarganya menjamin keselamatannya dan siap berkorban untuknya dalam keadaan genting. Namun, saat ini Muhammad berniat meninggalkan negerinya dan pergi ke tempat kalian. Jika kalian berkeinginan untuk membawanya beserta kalian, kalian harus melindunginya dalam berbagai keadaan dan kalian harus menjaganya dari bahaya musuh. Jika kalian sanggup untuk itu maka itu lebih baik. Jika tidak, sampaikan saja terus terang saat ini juga, karena cara demikian adalah baik.’[22]

Bara bin Marur, seorang senior dan berpengaruh di kalangan Anshar mengatakan, قَدْ سَمِعْنَا مَا قَلَتَ، فَتَكَلَّمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَخُذْ لِنَفْسِكَ وَلِرَبِّكَ مَا أَحْبَبْتَ ‘Wahai Abbas! Kami telah mendengar apa yang kamu sampaikan, namun kami ingin Rasulullah sendiri yang menyampaikan secara langsung apa saja tanggung jawab yang ingin beliau berikan pada kami.’

RasuluLlah (saw) menilawatkan beberapa ayat Al-Qur’an lalu menyampaikan ajaran Islam dalam ceramah singkatnya dan menjelaskan perihal Huququllah dan Huququl Ibad, bersabda, أُبَايِعُكُمْ عَلَى أَنْ تَمْنَعُونِي مِمَّا تَمْنَعُونَ مِنْهُ نِسَاءَكُمْ وَأَبْنَاءَكُمْ ‘Yang saya harapkan untuk diri saya hanyalah sebagaimana kalian menjaga kerabat dan orang-orang yang kalian cintai, seperti itu juga perlakuan kalian terhadap saya.’

Setelah selesai menyampaikan ceramahnya, sesuai dengan tradisi Arab, Bara bin Marur memegang tangan Rasulullah dan berkata, نعم، فوالذى بَعَثَكَ بِالْحَقِّ، لِنَمْنَعَنَّكَ مِمَّا نَمْنَعُ مِنْهُ أُزُرَنَا، فَبَايِعْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ، فَنَحْنُ وَاللَّهِ أَبْنَاءُ الحروب وَرِثْنَاهَا كَابِرًا عَنْ كَابِرٍ ‘Wahai Rasul! Demi Tuhan yang telah mengutus engkau dengan kebenaran, kami akan melindungi anda seperti melindungi jiwa kami sendiri. Kami dibesarkan dibawah bayangan pedang.’

Belum lagi selesai ucapannya itu, Abul Haitsam bin Tayyihan yang tengah duduk disana memotong perkataannya, mengatakan, يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الرِّجَالِ حِبَالًا وَإِنَّا قَاطِعُوهَا، يَعْنِي الْيَهُودَ، فَهَلْ عَسَيْتَ إِنْ فَعَلْنَا ذَلِكَ ثُمَّ أَظْهَرَكَ اللَّهُ أَنْ تَرْجِعَ إِلَى قَوْمِكَ وَتَدَعَنَا؟ ‘Wahai Rasul, antara kami yang sudah masuk Islam ini dengan mereka yaitu Yahudi Yatsrib telah memiliki hubungan kedekatan sejak lama. Jika kami menjalin hubungan dengan tuan maka mereka akan memutuskan diri dari kami. Janganlah sampai ketika Allah memberikan kemenangan kepada anda nanti, lantas tuan akan meninggalkan kami kembali ke negeri tuan, sehingga posisi kami tidak kesana dan tidak juga ke sini.’

فَتَبَسَّمَ رَسُولُ اللَّهِ ثُمَّ قَالَ: RasuluLlah (saw) tersenyum mendengarnya lalu bersabda, بَلِ الدَّمُ الدَّمُ، وَالْهَدْمُ الْهَدْمُ، أَنَا مِنْكُمْ وَأَنْتُمْ مِنِّي، أُحَارِبُ مَنْ حَارَبْتُمْ، وَأُسَالِمُ مَنْ سَالَمْتُمْ ‘Tidak! tidak! Tidak akan terjadi demikian. Darah kalian akan menjadi darah saya. Kawan kalian akan menjadi kawan saya. Saya perangi siapa yang memerangi kalian. Saya berdamai dengan siapa yang berdamai dengan kalian.’

Setelah melihat ke arah kawan-kawannya, Abbas bin Ubadah Anshari berkata, يَا مَعْشَرَ الْخَزْرَجِ هَلْ تَدْرُونَ عَلَامَ تُبَايِعُونَ هَذَا الرَّجُلَ؟ ‘Wahai manusia, pahamkah kalian apa maksud dari perjanjian ini? يَا مَعْشَرَ الْخَزْرَجِ إِنَّكُمْ تُبَايِعُونَهُ عَلَى حَرْبِ الأَحْمَرِ وَالأَسْوَدِ مِنَ النَّاسِ، فَذَكَرَ نَحْوَ مَا تَقَدَّمَ Maksudnya adalah kalian harus siap untuk mengahadapi setiap kulit putih dan hitam. Kalian harus selalu siap untuk menghadapi orang yang memusuhi Rasulullah dan bersedia untuk menghadapi segala pengorbanan.’

Orang-orang mengatakan, ‘Ya! Kami paham, namun sebagai balasannya, apa yang akan kami dapatkan?’

Orang-orang bertanya kepada Rasul, فَإِنَّا نَأْخُذُهُ عَلَى مُصِيبَةِ الْأَمْوَالِ وَقَتْلِ الْأَشْرَافِ، فَمَا لَنَا بِذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ نَحْنُ وَفَيْنَا؟ ‘Kami akan siap melakukan segalanya tapi apa yang akan kami dapatkan?’

Rasulullah (saw) bersabda, الْجَنَّةُ ‘Kalian akan mendapatkan surga Allah Ta’ala yang merupakan nikmat paling tinggi.’

Semuanya mengatakan, ابْسُطْ يَدَكَ ‘Kami setuju dengan perdagangan ini. Wahai Rasul! Silahkan julurkan tangan tuan.’

RasuluLlah (saw) lalu menjulurkan tangan beberkat beliau dan sekelompok 70 orang yang bersedia berkorban jiwa ini berbaiat di tangan beliau dengan perjanjian untuk memberikan pembelaan. Baiat tersebut disebut dengan nama Baiat Aqabah kedua.

Setelah terjadi baiat, Rasulullah (saw) bersabda kepada mereka, إِنَّ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلامُ أَخَذَ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ اثْنَيْ عَشَرَ نَقِيبًا ، وَإِنِّي آخِذٌ مِنْكُمُ اثْنَيْ عَشَرَ ، فَلا يَجِدَنَّ أَحَدٌ مِنْكُمْ فِي نَفْسِهِ شَيْئًا ، فَإِنَّمَا يَخْتَارُ لِي جِبْرِيلُ . فَلَمَّا سَمَّاهُمْ ، قَالَ : أَنْتُمْ كُفَلاءُ عَلَى قَوْمِكُمْ كَكَفَالَةِ الْحَوَارِيِّينَ ‘Musa ‘alaihis salaam telah memilih 12 orang Naqib dari antara kaumnya yang akan menjadi pengawas dan penjaga dari sisi Musa (as). Saya pun ingin menetapkan 12 Naqib dari antara kalian yang akan menjadi pengawas dan penjaga kalian…Bagi saya mereka akan menjadi seperti para Hawari (murid terdekat Nabi Isa) yang akan bertanggung jawab pada saya berkenaan dengan kaumnya. Silahkan usulkan nama salah seorang yang cocok dari antara kalian.’[23]

Lalu dipilihlah 12 nama dan disetujui oleh Rasul. Mereka ditetapkan sebagai pengawas bagi berbagai kabilah lalu dijelaskan tanggung jawabnya. Untuk beberapa kabilah telah ditetapkan dua dua naqib oleh Rasul. Nama-nama para Naqib diantaranya sebagai berikut: As’ad bin Zurarah, Usaid bin Hudhair, Abul Haitsam Malik bin Tayyihan, Sa’d bin Ubadah, al-Bara bin Ma’rur, Abdullah bin Rawahah, Ubadah bin Tsamit, Sa’d bin Rabi, Rafi bin Malik, Abdullah bin Amru, Sa’d bin Khaitsamah – yang tengah dibahas saat ini, termasuk salah satu Naqib – dan Mundzir bin Amru.

Ketika hijrah ke Madinah, Hazrat Rasulullah (saw) tinggal di rumah Hazrat Kultsum bin Al Hadam di Quba. Diriwayatkan, RasuluLlah (saw) tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsmah. Dalam riwayat lain juga dijelaskan, نَزَلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقُبَاءَ عَلَى كُلْثُومِ بْنِ الهدم أَخِي بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ، وكان يقابل الناس عند سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ، فَأَقَامَ فِي بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَالثُّلَاثَاءِ وَالْأَرْبِعَاءِ وَالْخَمِيسِ، وَأَسَّسَ مَسْجِدَهُمْ، وَخَرَجَ مِنْ بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ، فَأَدْرَكَتْهُ الْجُمُعَةُ فِي بَنِي سَالِمِ بْنِ عَوْفٍ، فَصَلَّى الْجُمُعَةَ فِي الْمَسْجِدِ الَّذِي بِبَطْنِ الْوَادِي memang Hazrat Rasulullah tinggal di rumah Hazrat Kultsum bin Al-Hidam, namun ketika Rasulullah (saw) keluar rumah untuk mengadakan majlis dengan orang-orang, Rasulullah (saw) biasa tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.[24]

Setelah Baiat Aqabah pertama, ketika Rasulullah (saw) mengutus Hazrat Mush’ab bin Umair untuk memberikan tarbiyat kepada umat Muslim. Beberapa waktu kemudian Hazrat Mush’ab meminta izin kepada Rasulullah (saw) untuk shalat Jumat dan Rasulullah (saw) mengizinkannya dan memberikan petunjuk berkenaan dengan ibadah shalat Jumat. أول صلاة جمعة في المدينة المنورة جرت في دار سعد بن خيثمة وكانوا اثني عشر رجلاً، صلى بهم مصعب بن عمير. Berdasarkan petunjuk tersebut, shalat jumat pertama yang dilaksanakan di Madinah bertempat di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Bersumber dari kitab ath-Thabaqatul Kubra, Hazrat Sa’d bin Khaitsmah memiliki sebuah sumur di Quba (بِئْرِ سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ بِقُبَاءَ) yang dinamai Al Ghars. Rasulullah (saw) biasa minum air darinya.

Berkenaan dengan sumur tersebut Rasulullah (saw) bersabda, نِعْمَ الْبِئْرُ بِئْرُ غَرْسٍ هِيَ مِنْ عُيُونِ الْجَنَّةِ وَمَاؤُهَا أَطْيَبُ الْمِيَاهِ “Sebaik-baik air sumur ialah yang dari sumur (perigi) Ghars. Ini merupakan salah satu mata air yang bersumber dari surga. Airnya ialah air yang terbaik.”[25] Maksudnya, air sejuk dan rasanya baik. Ketika wafat, jenazah RasuluLlah (saw) dimandikan dengan menggunakan air dari sumur tersebut. [26]

Hazrat Ali meriwayatkan, “RasuluLlah (saw) pernah bersabda, إِذَا أَنَا مُتُّ فَاغْسِلْنِي بِسَبْعِ قِرَبٍ مِنْ بِئْرِي بِئْرِ غَرْسٍ ‘Ketika saya wafat nanti, mandikanlah jenazah saya dengan menggunakan air sebanyak 7 wadah dari sumur saya, sumur Ghars.’”[27]

Abu Ja’far Muhammad bin Ali (أبي جعفر الباقر محمد بن علي بن الحسين رضي الله تعالى عنهم) meriwayatkan, غُسِّلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلاثَ غَسَلاتٍ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ، فِي قَمِيصٍ، وَغُسِّلَ مِنْ بِئْرٍ لِسَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ يُقَالُ لَهَا بِئْرُ غَرْسٍ. وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَشْرَبُ مِنْهَا. وَوَلِيَ غُسْلَهُ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ بِيَدِهِ، وَالْعَبَّاسُ يَصُبُّ الْمَاءَ، وَالْفَضْلُ بْنُ الْعَبَّاسِ مُحْتَضِنُهُ. وَالْفَضْلُ يَقُولُ أَرِحْنِي أَرِحْنِي، قَطَعْتَ وَتِينِي “Nabi (saw) dimandikan tiga kali, beliau dimandikan dengan air dan daun sidr (Bidara atau widara) dalam keadaan masih mengenakan baju qamish (kemeja ala Arab). Yang memandikan jenazah beliau diantaranya adalah Hazrat Ali, Hazrat Abbas dan Hazrat Fadhl putra Abbas.”[28]

Berdasarkan riwayat lain disebutkan bahwa Hazrat Usaman bin Zaid, Hazrat Syuqran dan Hazrat Aus bin Khauli ikut serta memandikan.[29]

Ketika sampai pada puncak penderitaan disebabkan oleh kezaliman orang Quraisy, banyak sekali diantara umat Muslim yang hijrah pada tahap pertama tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsmah. Umat Muslim yang hijrah ke Madinah biasanya tinggal sementara di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah. Beberapa nama sahabat yang terkenal diantaranya Hazrat Hamzah, Hazrat Zaid bin Haritsah, Hazrat Abu Kabsyah yang merupakan Maula (hamba sahaya yang dimerdekakan) Rasulullah (saw) , lalu Hazrat Abdullah bin Mas’ud dan lain-lain, ketika hijrah, mereka tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Sulaiman bin Aban (سليمان بن ابان) meriwayatkan, أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا خَرَجَ إِلَى بَدْرٍ أَرَادَ سَعْدَ بْنَ خَيْثَمَةَ وَأَبُوهُ جَمِيعًا الْخُرُوجَ مَعَهُ ، فَذَكَرَ ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَمَرَ أَنْ يَخْرُجَ أَحَدُهُمَا فَاسْتَهَمَا ، فَقَالَ خَيْثَمَةُ بْنُ الْحَارِثِ لِابْنِهِ سَعْدٍ : إِنَّهُ لَا بُدَّ لِأَحَدِنَا مِنْ أَنْ يُقِيمَ فَأَقِمْ مَعَ نِسَائِكَ “Ketika Hazrat Rasulullah berangkat ke perang Badr, Hazrat Sa’d bin Khaitsamah dan ayah beliau keduanya berniat untuk berangkat bersama Rasul. Disampaikanlah ke hadapan Rasulullah (saw) bahwa ayah dan anak keduanya tengah berangkat menuju perang Badr. Rasulullah (saw) bersabda, ‘Diantara mereka hanya salah satu yang boleh pergi untuk menjaga dan mengawasi para wanita.

Hazrat Sa’d mengatakan, لَوْ كَانَ غَيْرُ الْجَنَّةِ لَآثَرْتُكَ بِهِ أَنِّي أَرْجُو الشَّهَادَةَ فِي وَجْهِي هَذَا ‘Jika ada alasan lain selain surga, pasti akan saya utamakan ayah saya, namun saya sendiri sangat berhasrat untuk syahid.’[30]

Keduanya lalu mengundi. Ternyata yang keluar adalah nama Hazrat Sa’d sehingga beliaulah yang ikut pergi berperang bersama dengan Rasul. Akhirnya, beliau syahid pada perang Badr. Beliau disyahidkan oleh Amru bin Abdu Wudd (عَمْرو بن عبد وُدّ). Berdasarkan riwayat lain dikatakan, Thu’aimah bin Adi (طعيمة بن عدي) yang mensyahidkan beliau. Thu’aimah bin Adi berhasil dibunuh oleh Hazrat Hamzah pada perang Badr sedangkan Hazrat Ali berhasil membunuh Amru bin Abdu Wudd pada perang Khandaq (يوم الأَحزاب).

Hazrat Ali meriwayatkan, “Pada saat perang Badr, ketika siang hari kedua pasukan saling bertempur, saya berderap maju untuk menghadapi seseorang, apa yang saya lihat, Hazrat Sa’d bin Khaitsaimah tengah bertarung dengan seorang Musyrik di atas bukit pasir hingga pada akhirnya Musyrik tersebut mensyahidkan beliau. Orang Musyrik tersebut mengenakan baju besi dan berkuda. Ia lalu turun dari kudanya. Ia mengenali saya namun saya tidak mengenalinya. Ia menantang, هلم يا ابن أبي طالب إلى البراز ‘Hai putra Abu Thalib, bertarunglah denganku.’

Saya (Ali) lalu menghampirinya. Ketika ia mulai mendatangi dan menyerang saya, saya mundur supaya posisinya sejajar dan ia tidak berada di ketinggian. Itu merupakan prinsip pertarungan supaya lawan turun (lebih rendah) dan mendekat karena saya tidak mau ia menyerang saya dengan pedang dari posisi ketinggian.

Ketika saya melangkah mundur, ia mengatakan, يا ابن أبي طالب فررت؟ ‘Hai putra Abu Thalib! Kenapa kamu kabur?’

Saya katakan padanya, قريباً مفرُّ ابن الشتراء Qariiban mafarru Ibnusytara artinya kaburnya putra Asytari adalah dekat yakni mustahil.”

Kalimat ini telah menjadi sebuah perumpamaan di kalangan bangsa Arab. Dikisahkan ada seorang perampok yang datang untuk merampok orang-orang. Ketika orang-orang menyerangnya, ia kabur. Ternyata kaburnya perampok tersebut sementara karena ketika mendapatkan kesempatan, ia segera akan berusaha untuk kembali merampok. Ungkapan tersebut digunakan perumpamaan mundur untuk sementara lalu menyerang musuh.[31]

Hazrat Ali mengatakan, “Ketika langkah saya terhenti dan ia sudah mendekat lalu ia menebaskan pedangnya kepada saya. Saya pun menahan tebasan pedangnya dengan tameng saya. Selanjutnya, saya tebaskan pedang saya di pundaknya sehingga pedang saya menembus baju besinya. Saya yakin pedang sayaakan berhasil menghabisinya. Namun, saya merasa ada kilatan pedang dari arah belakang saya. Ketika akan melakukan serangan susulan, saya merasa ada kilatan pedang dari arah belakang. Saya menundukkan kepala ketika pedang itu menebas dari arah belakang. Begitu kerasnya pedang mengenai orang tersebut sehingga membuat kepalanya terlepas dari tubuh.”

Hazrat Ali berkata, “Ketika saya menengok ke belakang, ternyata itu Hazrat Hamzah. Hazrat Hamzah mengatakan pada orang itu, خذها وانا ابن عبد المطلب ‘Rasakan pukulanku, aku anak Abdul Muthalib.’”[32]

Dari riwayat ini kita ketahui bahwa Thu’aimah bin Adi telah mensyahidkan Hazrat Sa’d dan ia sendiri pun terbunuh di sana.

Berdasarkan satu riwayat, Rasulullah (saw) bersama dua kuda. Kuda yang pertama ditunggangi oleh Hazrat Mus’ab bin Umair dan kuda yang kedua ditunggangi oleh Hazrat Sa’d bin Khaitsamah sedangkan Hazrat Zubair bin Awwam dan Hazrat Miqdad bin Aswad menungganginya bergantian. Berapa jumlah kuda yang dimiliki pasukan Muslim pada perang Badr? Berkenaan dengan itu dijumpa beragam riwayat dalam sejarah. Hazrat Mirza Bashir Ahmad berpendapat bahwa pasukan Muslim memiliki 70 unta dan dua kuda, namun dalam beberapa riwayat lainnya tertulis bahwa kuda berjumlah tiga dan lima. Berapapun sarana, unta atau kuda, jika dibandingkan dengan jumlah yang dimiliki pasukan Kuffar sangat jauh berbeda.

Namun ketika umat Muslim diserang oleh kaum Kuffar yang berhasrat untuk menghapuskan Islam, pasukan orang beriman sudah tidak memperdulikan jumlah sarana yang dimiliki apakah itu kuda dan lain sebagainya melainkan gejolak untuk berkorban demi Allah Ta’ala seperti yang tampak dari jawaban beliau tadi. Artinya, permasalahannya bukanlah memperebutkan benda duniawi melainkan pengorbanan demi Allah Ta’ala. Karena itu, sang putra mengatakan pada sang ayah, “Dalam hal ini saya tidak bisa mendahulukan ayah.” Jadi, itu merupakan satu rintihan yang diterima Allah Taala dan kemenangan yang dianugerahkan-Nya. Semoga setiap saat Allah Ta’ala meninggikan derajat para sahabat tersebut.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah                : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK), Mln. Hasyim dan Mln. Agus Mulyana; Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia). Rujukan komparasi pemeriksaan naskah: www.Islamahmadiyya.net (bahasa Arab)


[1] Ar-Raudh al-Anf uraian atas Kitab Sirah an Nabawiyah karya Ibn Hisyam (الروض الأنف في تفسير السيرة النبوية لابن هشام). Ath-Thabaqaat (طبقات ابن سعد – ج 3 – الطبقة الأولى في البدريين من المهاجرين والأنصار). Kitab al-Waafi bil Wafiyaat (الوافي بالوفيات) juz 15 bagian mengenai beberapa orang yang bernama Saa-ib (السائب). Mazh’un bin Habib (مظعون بن حبيب بن حذافة) mempunyai beberapa putra diantaranya: Utsman bin Mazh’un, Abdullah bin Mazh’un, Qudamah bin Mazh’un dan Saa-ib bin Mazh’un. Utsman, juga punya putra bernama Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un.

[2] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d. Perang Yamamah terjadi pada 11 Hijriyah (632). Jika di tahun ini usia Saa-ib bin Utsman ialah 30 tahun berarti pada saat menjadi Amir Maqami di Madinah ia berusia 21 tahunan.

[3] Asadul Ghabah (Usudul Ghabah) ; أسد الغابة في معرفة الصحابة 1-8 مع الفهارس ج3
 عز الدين أبي الحسن علي/ابن الأثير الجزري

[4] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d.

[5] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d.

[6] Dalam perang ini, beberapa jenderal terkenal Persia seperti Rostam Farrokhzad, Bahman Jadhuyih, dan Armenia Jalinus tewas. (Peter Crawford, The War of the Three Gods: Romans, Persians, and the Rise of Islam, 2013:140)

[7] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى – محمد بن سعد – ج ٣).

[8] Abu Ubaid bin Mas’ud bin Amr bin Umair berasal dari Banu (keluarga besar) Tsaqif keturunan Banu Hawazin di Thaif. Mereka lama menjadi penentang keras Nabi Muhammad saw. Mereka umumnya masuk Islam setelah 9 Hijriyah. Pelopor masuk Islam di kalangan mereka ialah Mughirah bin Syu’bah, Urwah bin Mas’ud ats-Tsaqafi, Utsman bin Abul Ash, Abdu Yalil bin Amr bin Umair, Mas’ud bin Amr bin Umair, dan Hubaib bin Amr bin Umair. Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi mempunyai saudara bernama Sa’d bin Mas’ud, Amir Madain pada masa Hazrat Ali. Ia pelindung Imam Hasan saat diberontak perusuh Kufah pada 40 Hijriyah (661 M). Mukhtar bin Abu Ubaid dan Shafiyyah binti Abu Ubaid ialah putra/i yang terkenal dari Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi. Shafiyyah  ialah istri Abdullah bin Umar bin Khaththab.

[9] Di dalam Kitab al-Bidaayah wan Nihaayah dan Tarikhul Khulafa’ disebutkan, Hazrat Khalifah Umar (ra) berpidato berkali-kali dalam suatu waktu di tiga hari berturut-turut guna mengumpulkan bala bantuan untuk umat Muslim yang tengah berperang di dua front, front melawan Romawi di wilayah Syam (Suriah dsk) dan front melawan Persia atau Iran di wilayah Iraq-Iran sekarang. Orang pertama di hari keempat yang menjawab seruan itu ialah Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi diikuti ribuan Muslim setelahnya. Khalifah Umar mengangkatnya menjadi panglima front Iraq meski diprotes sebagian orang yang menganggapnya bukan Sahabat Nabi yang beriman sejak awal. Khalifah Umar justru mengkritik balik para pemprotes, kenapa mereka tidak lebih awal merespons seruannya. Khalifah memberi wasiat kepada Abu Ubaid agar di medan peperangan selalu bermusyawarah dan satu pendapat dengan para Sahabat Nabi, khususnya Salith bin Qais, Sahabat perang Badr. Salith bin Qais dan para pejuang senior yang mengkritik keputusan Abu Ubaid menyeberangi sungai tetap ikut berperang bahkan Salith termasuk yang syahid di perang Jisr itu. Dalam tiga kali perang melawan Persia sebelum perang Jisr, pasukan Muslim dibawah Panglima Abu Ubaid selalu memenangkan perang.

[10] Delapan panglima pengganti Abu Ubaid memegang kepemimpinan dalam perang sesuai wasiat Abu Ubaid sebelum perang dimulai. Seperti biasanya, pergerakan dan peristiwa di medan perang dilaporkan ke Khalifah. Peristiwa dalam perang Jisr ini pun dikabarkan oleh Panglima di medan perang kepada Khalifah Umar (ra). Di dalam Kitab Akhbaruth Thiwaal (الأخبار الطوال) karya Dinawari (أبي حنيفة أحمد بن داود/الدينوري), Hazrat Umar menangis menerima laporan tersebut. Namun, beliau langsung memberikan instruksi-instruksi baru dan detil. Tiga perang melawan Persia setelah perang Jisr juga dimenangkan pihak Muslim dengan Panglima Perang yang berbeda. Perang tersebut ialah perang Buwaib, perang Qadisiyah dan perang Nahawand. Setelah itu, pihak Persia tidak lagi melakukan perlawanan perang besar yang berarti.

[11] Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam.

[12] Subulul Huda war Rasyaad fi sirah khairil ‘ibaad (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد) karya Muhammad ibn Yusuf ibn Shalihi asy-Syami, w. 942 H, jilid 3 h. 272-273, jama’ abwaab al-Hijrah ilal Madinah asy-Syarifah, bab as-Saadis (ketujuh) mengenai kedatangannya, Darul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, 1993. Al-Bidaayah wan Nihaayah (البداية والنهاية، ط. دار إحياء التراث العربي). As-Sirah an-Nabawiyah karya al-Halabi.

[13] Debacah Tafsirul Qur’an (Pengantar Mempelajari Al-Quran) oleh Hazrat Mirza Basyiruddin Mahmud Ahmad, yang merupakan Khalifatul Masih II dan Mushlih Mau’ud.

[14] Hazrat Mirza Bashir Ahmad dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin atau terjemahan bahasa Inggrisnya Seal of Prophets vol.2, p. 12.

[15] Shahih al-Bukhari, Kitab al-Maghazi (كتاب مناقب الأنصار), bab Hijrah Nabi (saw) dan para Sahabat beliau ke Madinah (باب هِجْرَةُ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم وَأَصْحَابِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ), no. 3906. Tercantum juga dalam Sharhul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusthalānī, Volume 2, pp. 175-180, Dhikru Binā’il-Masjidin-Nabawī Wa ‘Amalil-Minbar….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[16] Ukuran feet (kaki) untuk mengukur panjang dan lebar populer dipakai di Amerika Serikat dan Inggris atau negara-negara bekas jajahan keduanya. Secara tepat, 1 kaki (ft) adalah 30,48 sentimeter. Satuan ukuran lain ialah inchi, mil dan pound (0,45 kg). Prancis dan negara-negara yang pernah mendapat pengaruhnya mengadopsi satuan meter dan kilogram. Satuan meter dan kilogram yang populer di Indonesia diperkenalkan oleh Herman Willem Daendels, gubernur Jenderal Belanda di Batavia (Jakarta) pada 1808-1811 yang saat itu ialah bawahan atau jajahan Prancis.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallAllahu ‘alaihi wasallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 37)

[17] Sunanut-Tirmidhī, Kitābu Tafsīril-Qur’ān, Bābu Wa Min Sūratil-Baqarah, Ḥadīth No. 2987)

[18] The Life of Mahomet, By Sir William Muir, Chapter VIII (The Mosque), how used.

[19] Sirah Khataman Nabiyyiin karya Mirza Bashir Ahmad.

[20] Mush’ab bin Umair ialah orang Quraisy Makkah. Ia awal masuk Islam dan ditentang oleh ibu dan keluarganya. Mush’ab diutus oleh Nabi Muhammad (saw) ke Madinah sebagai Muballigh saat beberapa gelintir orang Madinah masuk Islam dan minta kepada Nabi (saw) dikirim pengajar dari Makkah. Beberapa tahun kemudian, Mush’ab beserta rombongan Madinah berhaji ke Makkah. Saat itu jumlah umat Muslim di Madinah bertambah berkat dakwah Mush’ab.

[21] Kakek Nabi Muhammad (saw) dari jalur ayah bernama Syaiba (dijuluki Abdul Muthalib) putra Hasyim. Ia termasuk pemimpin Makkah. Ia mempunyai 6 istri, 12 putra dan 6 putri. Tidak semua putra-putri ini mengalami zaman kelahiran dan pengutusan Nabi Muhammad saw. Fathimah binti Amru dari banu Makhzum (فاطمة بنت عمرو بن عائذ بن مخزوم القرشية) ialah istri Abdul Muthalib yang melahirkan Abdu Manaf (Abu Thalib ayah Ali), Abdullah (ayah Nabi saw) dan Zubair serta 5 putri (Ummu Hakim, Umaimah, Atikah, Barrah dan Arwa). Ayah Nabi (saw) ialah bungsu dari putra-putrinya. Abbas ialah putra Abdul Muthalib dari istrinya yang bernama Natilah binti Janab (نتيلة بنت جناب بن كليب من بني النمر) dari Banu Nimr. Hamzah putra Abdul Muthalib dari istri yang bernama Halah (هالة بنت وهيب) dari Banu Zuhrah. Abu Lahab (penentang Nabi), bernama asli Abdul ‘Uzza, putra Abdul Muthalib dari istri yang bernama Lubna binti Hajar (لبنى بنت هاجر بن عبد مناف الخزاعية) dari Khuza’ah. Abbas tiga tahun lebih tua dibanding Nabi (saw) dan Hamzah seusia dengan Nabi saw. Mereka bertiga teman sepermainan sejak kanak-kanak. Ref: sejarawan Ibn Hisyam, Ibn Sa’d, Ibn al-Atsir dan Ibn Jarir.

[22] Uyuunul Atsar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل و السير ط. دار القلم), (ذكر البراء بن معرور وصلاته إلى القبلة وذكر العقبة الثالثة)

[23] Ansabul Asyraaf karya al-Baladzuri (أنساب الأشراف للبلاذري), nama-nama tujuh puluh yang berbaiat di Aqabah (تسمية السبعين الذين بايعوا عند العقبة ), nama-nama 12 orang Naqib (أسماء النقباء الاثني عشر). Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري ), (ذكر الخبر عما كان من أمر نبي الله صلى الله عليه وسلم) juga tercantum, أَنْتُمْ عَلَى قَوْمِكُمْ بِمَا فِيهِمْ كُفَلَاءُ كَكَفَالَةِ الْحَوَارِيِّينَ لِعِيسَى بْنِ مَرْيَمَ، وَأَنَا كَفِيلٌ عَلَى قَوْمِي

[24] Asadul Ghaabah.

[25] Ath-Thabaqaat karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد), penjelasan mengenai sumur yang biasa dipakai Nabi (saw) untuk minum (ذِكْرُ الْبِئَارِ الَّتِي شَرِبَ مِنْهَا رَسُولُ اللَّهِ).

[26] Ath-Thabaqaat karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد). وروى ابن شبة بسند صحيح عنه أيضا أن النبي صلى الله عليه وسلم غسل من بئر سعد بن خيثمة بئر كان يستعذب له منها، وفي رواية: من بئر سعد بن خيثمة بئر يقال لها الغرس بقباء كان يشرب منها

[27] Sunan Ibni Maajah, Kitab tentang Jenazah (كتاب الجنائز), no. 1535.

[28] Ansabul Asyraaf karya al-Baladzuri (أنساب الأشراف للبلاذري), (), (). Tercantum juga di dalam Mushannaf (مصنف ابن أبي شيبة), Kitab al-Maghazi (كِتَابُ الْمَغَازِي), (مَا جَاءَ فِي وَفَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ). Abu Ja’far (Ayahnya Ja’far ash-Shadiq) ialah nama panggilan Muhammad al-Baqir ialah putra Ali Zainul Abidin putra Imam Husain bin Ali bin Abi Thalib.

[29] Sirah ibn Katsir: Dari Ibnu ‘Abbas, beliau berkata: “Sekelompok orang telah berkumpul untuk memandikan jenazah Nabi, dan tidak ada selain keluarga di dalam kediaman beliau, yaitu ‘Abbas bin Abdul Muthallib, Ali bin Abi Thalib, alFadhl bin ‘Abbas, Qatsam bin ‘Abbas, Usamah bin Zaid bin Haritsah, dan Shalih (Syuqran). Dan pada saat semuanya telah siap untuk memandikan jenazah nabi, tiba-tiba sahabat Aus bin Khauli (dari golongan sahabat Anshar) berteriak memanggil sayyidina Ali: “Wahai Ali, demi Allah aku juga mendapat bagian dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Sayyidina Ali menjawab: “Masuklah.” Maka ia pun masuk dan menghadiri prosesi pemandian Nabi.

[30] Kitab Ma’rifatush Shahabah (كِتَابُ مَعْرِفَةِ الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ), (وَمِنْ مَنَاقِبِ سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ مَالِكِ بْنِ كَعْبٍ).

[31] Lisanul ‘Arab (لسان العرب), (حرف الشين), (شتر)

[32] Syarh Nahjul Balaghah (شرح نهج البلاغة المؤلف : ابن ابي الحديد الجزء : 14 ) dan Biharul Anwar (بحار الأنوار – العلامة المجلسي – ج ١٩) yang meriwayatkan duel ini, menyebut pengakuan Hazrat Ali, وكنت رجلا قصيرا (saya lelaki bertubuh pendek). Kitab ath-Thabaqat al-Kubra 3: 25 dan Kitab Usudul Ghaabah fi Ma’rifat ash Shahabah menyebutkan tubuh Hazrat Ali pendek menurut ukuran orang-orang Arab masa itu. Namun, beliau berbadan besar dan berotot kuat.

بسم اللہ الرحمن الرحی

(Pembahasan 7 orang Sahabat Nabi (saw) peserta perang Badr)

Hazrat Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un, dan Hazrat Dhamrah bin Amru al-Juhani, Hazrat Su’aid bin Suhail, Hazrat Sa’d bin Ubaid, Hazrat Sahl bin Atik, Hazrat Suhail bin Rafi’ dan Hazrat Sa’d bin Khaitsamah radhiyAllahu ta’ala ‘anhum

Asal-usul dan riwayat singkat para Sahabat tersebut berdasarkan data Kitab-Kitab Tarikh (Sejarah) dan Sirah (Biografi); Penjelasan Hazrat Mirza Bashir Ahmad radhiyAllahu ta’ala ‘anhu (ra); penjelasan Hazrat Khalifatul Masih II Mushlih Mau’ud radhiyAllahu ta’ala ‘anhu (ra).

Ghazwah (pasukan ekspedisi yang dipimpin Nabi Muhammad saw) Buwath yang tanpa terjadinya pertempuran.

Riwayat perang Jisr (jembatan) antara umat Muslim melawan bangsa Iran (Persia)

Percakapan dalam Baiat Aqabah kedua yang dihadiri 70 orang Anshar Madinah; Penetapan 12 Naqib di kalangan Anshar Madinah.

Shalat Jumat pertama dibawah Imam Hazrat Mush’ab bin Umair, Muballigh utusan Nabi (saw) yang dikirim ke Madinah dilakukan di rumah Sa’d bin Khaitsamah.

Umat Muslim yang hijrah ke Madinah biasanya tinggal sementara di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Pekerjaan pertama setelah Nabi (saw) bermukim di Madinah adalah pembangunan Masjid Nabawi.

Riwayat proses pemandian jenazah Nabi Muhammad (saw)

Duel (pertarungan) Hazrat Ali di perang Badr dengan pembunuh Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 15 Maret 2019 (Aman 1398 Hijriyah Syamsiyah/ Rajab 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Riwayat para sahabat Badr yang akan saya sampaikan pada hari ini adalah, pertama di antaranya adalah Hazrat Saa-ib bin Utsman (السَّائِبُ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ مَظْعُونِ بْنِ حَبِيبِ بْنِ وَهْبِ بْنِ حُذَافَةَ بْنِ جُمَحَ) ra. Beliau berasal dari kabilah Banu Jumah. Beliau adalah putra dari Utsman bin Mazh’un ra. Ibunda beliau bernama Hazrat Khaulah binti Hakim (خَوْلَةُ بِنْتُ حَكِيمِ بْنِ أُمَيَّةَ بْنِ حَارِثَةَ بْنِ الأَوْقَصِ السُّلَمِيَّةُ). Beliau memeluk Islam pada awal permulaan Islam. Hazrat Saib bin Utsman ikut dalam hijrah rombongan kedua menuju Habsyah beserta ayahanda dan paman beliau, Hazrat Qudamah.

Rasulullah saw menjalinkan persaudaraan di antara Hazrat Saa-ib bin Utsman dan Haritsah bin Suraqah al-anshari (حَارِثَةَ بْنِ سُرَاقَةَ الأَنْصَارِيِّ) setelah hijrah ke Medinah. Beliau termasuk pasukan pemanah Rasulullah saw. Hazrat Saa-ib bin Utsman ikut serta bersama Rasulullah saw dalam perang Badr, Uhud, Khandaq dan perang-perang yang lainnya.

Ketika Rasulullah (saw) berangkat untuk ekspedisi Buwath (غزوة بواط), beliau saw menetapkan Hazrat Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un sebagai Amir Maqami (pejabat sementara sebagai ketua atau gubernur atau walikota) Medinah. [1] Perang Buwath terjadi pada tahun 2 Hijriah, tentang itu Hazrat Mirza Bashir Ahmad Sahib menulis, “Pada akhir Rabiul awal atau permulaan Rabiul akhir, Rasulullah saw mendapat berita dari pihak Quraisy yang karenanya beliau saw membawa serta sekelompok kaum Muhajirin keluar dari Medinah dan menetapkan Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un sebagai Amir Medinah. Tetapi, sesampai di sana, kaum Quraisy sudah tidak diketahui adanya. Beliau kembali pulang setelah sampai di Buwath. Buwath adalah nama gunung kabilah Juhainah yang berjarak kira-kira 48 mil dari Medinah.”

Hazrat Saib bin Utsman ikut serta dalam perang Yamamah. وَكَانَتِ الْيَمَامَةُ فِي خِلاَفَةِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقٍ سَنَةَ اثْنَتَيْ عَشْرَةَ ، فَمَاتَ السَّائِبُ بَعْدَ ذَلِكَ مِنْ ذَلِكَ السَّهْمِ ، وَهُوَ ابْنُ بِضْعٍ وَثَلاَثِينَ سَنَةً Perang Yamamah terjadi pada tahun 12 Hijriah pada masa kekhalifahan Hazrat Abu Bakar ra yang di dalamnya beliau terkena anak panah yang menyebabkan beliau wafat sesudahnya. Umur beliau lebih dari 30 tahun.[2]

Sahabat selanjutnya bernama Hazrat Dhamrah bin Amru al-Juhani (ضَمْرة بن عَمْرو ابن عَدِيّ الجُهَنِي). Ayahanda Hazrat Dhamrah ra adalah Amru bin Adiyy dan sebagian orang menyebutkan nama ayahanda beliau Bisyr juga (ضَمْرة بن بِشْر). Beliau adalah sekutu kabilah Banu Tharif (حليف لبني طريف من الخزرج). Sedangkan menurut sebagian, adalah sekutu kabilah Banu Sa’idah, yaitu kabilah Hazrat Sa’d bin Ubadah (، وهم من الخزرج أَيضًا، رَهْط سعد بن عبادة).

Pengertian sekutu (konfederasi) ialah perjanjian di antara mereka bahwa kapanpun membutuhkan bantuan diantara kedua belah pihak, mereka akan saling membantu. Allamah ibnu Asir menulis dalam Asadul Ghabah, حليف بني ساعدة، يظنه مختلفًا، وليس فيه اختلاف، فإِن بني طريف بطنٌ من بني ساعدة، وهو طريف بن الخَزْرج بن ساعدة ini tidak bertentangan karena Banu Tharif adalah salah satu cabang Banu Sa’idah.[3] Hazrat Dhamrah ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. Beliau syahid dalam perang Uhud.

Sahabat selanjutnya bernama Hazrat Su’aid bin Suhail (سُعَيد بن سُهَيل الأَنْصَارِيّ الأَشهلي). Hazrat Sa’d termasuk kaum Anshar. Sebagian menyebut nama beliau Sa’d bin Sahl (سَعْد بن سَهْل) [atau Sa’d bin Suhail, سَعْد بن سُهَيْل الأَنْصَارِيُّ ]. Beliau ikut serta dalam perang Badr dan Uhud. وكانت له ابنة يقال لها هُزيلة فهلكت Beliau mempunyai seorang anak perempuan yang bernama Huzailah.[4] Itulah penjelasan tentang beliau yang didapat.

Selanjutnya Hazrat Sa’d bin Ubaid (سعد بن عُبَيد بن النُعْمَانِ الظفري). Beliau adalah sahabat perang Badr. Hazrat Sa’d bin Ubaid ikut serta bersama Rasulullah saw dalam perang Badr, Uhud, Khandaq serta semua perang yang lain. Nama beliau disebutkan Sa’id (سَعِيد) juga. Beliau tersohor dengan julukan Qari (القَارِي). Panggilan beliau adalah Abu Zaid (كنيته أبو زيد). Hazrat Sa’d bin Ubaid tergolong empat orang sahabat di antara kaum Anshar yang mengumpulkan Alquran pada masa Rasulullah saw. وابنه عمير بن سعد وإلى عمر بن الخطاب على بعض الشام Putra beliau, Umair bin Sa’d Hazrat ditetapkan oleh Khalifah Umar menjadi seorang Wali (Amir atau gubernur) di salah satu daerah di Syam pada masa kekhalifahan beliau.[5]

Berdasarkan sebuah riwayat, Hazrat Sa’d bin Ubaid adalah imam di masjid Quba pada zaman Rasulullah saw. Pada zaman Hazrat Abu Bakar ash-Shiddiq ra dan Hazrat Umar juga, beliau diperintah untuk mengimami juga. وقتل سعد بن عبيد شهيدًا يوم القادسيّة سنة ستّ عشرة، وهو ابن أربَعٍ وستّين سنة Hazrat Sa’d bin Ubaid syahid dalam perang Qadisiyah [perang melawan Persia] di tahun 16 Hijriah. Pada saat disyahidkan, beliau berusia 64 tahun.

Abdurrahman bin Abu Laila (عبد الرحمن بن أَبي ليلى) meriwayatkan bahwa perang Jisr yang terjadi pada tahun 13 Hijriah, di dalamnya Hazrat Sa’d bin Ubaid menelan kekalahan dan orang-orang Islam menanggung cukup kerugian. Hazrat Umar ra bersabda kepada Hazrat Sa’d bin Ubaid, هل لك في الشام فإن المسلمين قد نزفوا به وإن العدو قد ذئروا عليهم ولعلك تغسل عنك الهنيهة “Apakah Anda tertarik dengan jihad di negeri Syam (Suriah dsk)? Di sana orang-orang Islam mendapat kerugian besar. Jika Anda suka, pergilah ke sana. Disebabkan kekalahan yang menimpa umat Muslim, pihak musuh semakin berani. Bisa jadi Anda dapat mencuci noda kekalahan yang menimpa diri Anda.”

Sepulang dari perang Jisr, pasukan Islam mengalami kerugian. Hazrat Umar bersabda kepada beliau: jika ingin mencuci noda kekalahan pencemaran tersebut, di Syam sedang terjadi perang.

Hazrat Sa’d mengutarakan, لا إلا الأرض التي فررت منها والعدو الذين صنعوا بي ما صنعوا “Tidak! Saya tidak akan pergi kemana-mana selain di bumi dari mana saya telah lari. Saya akan pergi melawan musuh yang telah mengalahkan kami.” Maksudnya musuh telah menang dalam peperangan. Oleh karena itu, Hazrat Sa’d bin Ubaid datang ke Qadisiyah dan berperang di sana kemudian syahid.

Abdurrahman bin Abu Laila meriwayatkan bahwa Hazrat Sa’d bin Ubaid telah mengatakan kepada orang-orang, إنا لاقو العدو غدا وإنا مستشهدون غدا فلا تغسلوا عنا دما ولا نكفن إلا في ثوب كان علينا “Besok kita akan melawan musuh dan kita akan syahid. Oleh karena itu, kalian jangan mencuci darah dari badan kami dan jangan mengafani selain dengan pakaian-pakaian yang melekat pada badan kami.”[6]

Rincian tentang perang Jisr, dalam khotbah sebelumnya juga saya telah jelaskan. Berkaitan dengan hal tersebut, saya hendak terangkan sedikit. Sebagaimana telah saya sampaikan, perang Jisr terjadi antara orang-orang Islam dengan orang-orang Iran di tepi sungai Eufrat pada tahun 13 Hijriah.

Komandan lasykar Islam adalah Hazrat Sa’d bin Ubaid, sedangkan komandan lasykar iran adalah Bahman Jadzawiyah. Jumlah pasukan Muslim adalah 10 ribu orang sedangkan pasukan Iran adalah 30 ribu orang dan 300 gajah. Disebabkan ada penghalang berupa adanya sungai Eufrat, yakni sungai Eufrat berada di tengah-tengah dua pasukan itu sehingga kedua kelompok pasukan berhenti berperang sampai agak lama.

Kemudian, disiapkanlah sebuah Jisr atau jembatan di Eufrat dengan persetujuan kedua pihak. Disebabkan adanya jembatan itulah sehingga perang itu disebut perang Jisr. Ketika jembatan sudah siap, Bahman Jadzawiyah mengirimkan pesan kepada Hazrat Abu Ubaid ats-Tsaqafi, “Akankah kalian datang dengan menyebrangi jembatan ataukah kalian akan mengizinkan kami menyeberangi jembatan?”

Hazrat Abu Ubaid berpendapat supaya pasukan Muslim menyebrangi jembatan dan berperang melawan kelompok penentang. Sedangkan pemimpin lasykar, Hazrat Salith (سليط بن قيس البدري) menentang pendapat tersebut.[7]

Tetapi Hazrat Abu Ubaid menyebrangi sungai Eufrat (Furat) dan menyerang lasykar ahli Faris (orang-orang Persia atau Iran). Peperangan terus berlanjut sampai agak lama. Setelah itu, Bahman Jadzawiyah melihat tentaranya terpencar. Dia melihat pasukan Iran telah mundur, maka ia memerintahkan untuk memajukan gajah-gajah. Dengan majunya gajah-gajah, barisan Muslim tidak tertib. Lasykar Islam mulai cerai-berai dan menepi ke sana-sini.

Hazrat Abu Ubaid berkata kepada pasukan Muslim, “Hai hamba-hamba Allah! Seranglah gajah-gajah dan patahkanlah gading-gadingnya.”

Setelah mengatakan demikian, Hazrat Abu Ubaid sendiri berderap maju dan menyerang gajah satu per satu dan mematahkan gading-gadingnya. Lasykar yang lain melihat hal ini juga mulai berperang dengan gesit. Mereka mematahkan beberapa gading dan kaki-kaki gajah serta membunuh para penunggangnya. Secara kebetulan, Hazrat Abu Ubaid datang di depan seekor gajah. Beliau tebas dan patahkan gadingnya. Namun, beliau berada di bawah kaki gajah tersebut dan beliau syahid karena terhimpit (terinjak) kaki gajah tersebut.

Setelah pensyahidan Hazrat Abu Ubaid, tujuh orang berusaha menyelamatkan panji Islam secara bergantian dan mereka syahid saat perang. Orang kedelapan adalah Hazrat Mutsanna’ yang mengambil panji Islam dan hendak menyerang kembali dengan penuh semangat, tetapi barisan lasykar Islam terpencar dan orang-orang secara berkesinambungan menyaksikan 7 Amir disyahidkan dan mulai berlari ke sana-sini, sedangkan beberapa orang melompat ke dalam sungai.

Hazrat Mutsanna’ dan kawannya terus berperang dengan jantan. Akhirnya, Hazrat Mutsanna’ terluka dan beliau seraya berperang, menyeberangi sungai Eufrat dan kembali. Dalam peristiwa tersebut, kaum Muslimin banyak menanggung kerugian. Empat ribu orang Islam syahid, sedangkan enam ribu tentara Iran terbunuh.[8]

Pendek kata, perang ini terjadi karena orang-orang Iran menyerang berkali-kali dan untuk menahan serangan-serangan tersebut diizinkan untuk berperang.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Sahl bin Atik (سَهْل، وقيل: سُهَيل بن عَتِيك بن النُّعْمَان بن عَمْرو بن عَتِيك بن عمرو بن مَبْذُول بن مالك بن النجار الأَنصاري الخزرجي). Nama beliau disebutkan Suhail juga. Ibunda beliau bernama Hazrat Jamilah binti Alqamah (جَمِيلَةُ بِنْتُ عَلْقَمَةَ). Hazrat Sahl bin Atiq ikut serta dalam baiat Aqabah kedua bersama 70 kaum Anshar. Beliau mendapatkan kesempatan untuk ikut serta dalan perang Badr dan Uhud.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Suhail bin Rafi’ (سُهَيْل بن رَافِع بن أَبي عَمْرو بن عَائِذ بن ثعلبة بن غنم بن مالك بن النجار الأَنصاري النجاري). Hazrat Suhail berasal dari kabilah Banu Najjar. Tanah yang di atasnya dibangun masjid Nabawi adalah milik beliau dan saudara beliau, Hazrat Sahl. Ibunda beliau bernama Hazrat Zuhaibah binti Sahl (زُغيبة بنت سهل بن ثعلبة بن الحارث من بني مالك بن النجّار). Hazrat Suhail ikut serta bersama Rasulullah saw dalam perang Badr, Uhud, Khandaq serta perang-perang yang lain dan beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Umar.

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) juga menulis berkenaan dengan hijrah Rasulullah saw ke Medinah. Saya sampaikan itu sekarang. Beliau menulis, “Ketika Rasulullah (saw) datang ke Medinah, tiap-tiap orang sangat mendambakan dapat meraih kehormatan menjadi tuan rumah beliau. Ketika unta beliau lewat melalui sebuah lorong, keluarga-keluarga berjajar-jajar dalam deretan panjang menyambut beliau. Seolah-olah ingin dengan serempak mereka mengatakan, يَا رَسُولَ اللّهِ هَلُمّ إلَيْنَا إلَى الْعَدَدِ وَالْعِدّةِ وَالْمَنَعَةِ ’Inilah rumah kami, harta-benda kami, dan jiwa kami siap mene­rima Anda dan mempersembahkan perlindungan kami kepada Anda. Silakan dan tinggallah bersama kami.’

Banyak di antara mereka yang lebih bersemangat, maju ke depan dan memegang tali kekang unta dan mendesak Rasulullah (saw) supaya turun di ­hadapan pintu mereka dan masuk ke dalam rumah mereka. Tetapi, Rasulullah (saw) dengan wajah yang ramah menolak sambil ber­kata, خَلّوا سَبِيلَهَا، فَإِنّهَا مَأْمُورَةٌ ’Biarkan unta saya. Ia ada dalam perintah Ilahi; ia akan ber­henti di mana Tuhan menghendaki ia berhenti.’[9]

Akhirnya, ber­hentilah unta itu di sebidang tanah kepunyaan anak-anak yatim suku Banu Najjar. Rasulullah (saw) turun dan berkata, هنا المنزل إن شاء الله ’Rupanya inilah tempat Tuhan menghendaki kami berhenti.’[10] Beliau mencari keterangan. Seorang wali anak-anak yatim tersebut tampil ke muka dan mempersembahkan tanah itu untuk dipergunakan oleh Rasulullah (saw). Rasulullah (saw) menjawab bahwa beliau tidak dapat menerima persembahan itu kalau beliau tidak diizinkan membayar harganya. Harganya lalu ditetapkan dan Rasulullah (saw) mengambil keputusan mendirikan mesjid dan beberapa rumah di atas tanah itu.”[11]

Hazrat Mirza Bashir Ahmad menulis rinciannya dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin sebagai berikut, “Pekerjaan pertama setelah bermukim di Madinah adalah pembangunan Masjid Nabawi. Tempat di mana unta beliau (saw) berhenti adalah milik dua anak laki-laki Muslim Madinah yang bernama Sahl dan Suhail yang tinggal dalam perwalian Hazrat As’ad bin Zararah. Ini adalah sebidang tanah yang kosong, tanah yang tidak produktif dan sama sekali tak berpenghuni. Di salah satu bagiannya terdapat satu-dua pohon kurma dan di bagian lainnya ada puing-puing reruntuhan bangunan.

Hazrat Rasulullah (saw) menyukai tempat ini untuk dibangun masjid dan hujrah beliau, dan beliau membeli tempat ini dengan harga 10 Dinar (atau setara 90 Rupees pada tahun buku Sirah Khataman Nabiyyin ini ditulis). Setelah tanahnya diratakan dan pohon-pohonnya ditebang, maka dimulailah pembangunan Masjid Nabawi. Berdasarkan sebuah riwayat, Hazrat Abu Bakar Sidiq lah yang membayar harga tanah ini.”

Kemudian beliau menulis, “Setelah tanahnya diratakan dan pohon-pohonnya ditebang maka dimulailah pembangunan Masjid Nabawi. Hazrat Rasulullah (saw) sendirilah yang meletakkan batu pertamanya sembari mendoakannya. Sebagaimana halnya yang terjadi di Masjid Quba, para sahabatlah yang mengerjakan pembangunannya. Beberapa kali Hazrat Rasulullah (saw) sendiri ikut serta dalam pengerjaannya. Terkadang para sahabat sambil mengangkat batu-batu bata melantunkan syair karya Hazrat Abdullah bin Rawahah Anshari berikut ini, هَذَا الْحِمَالُ لاَ حِمَالَ خَيْبَرْ هَذَا أَبَرُّ رَبَّنَا وَأَطْهَرْ ‘hadzal himaalu laa himaala khaibar, hadza abarru Rabbuna wa ath-har’ – ‘Muatan yang dibawa ini bukanlah muatan barang dagangan Khaibar yang dimuat di atas hewan-hewan melainkan hai Tuhan kami, Muatan ini adalah muatan Takwa dan kesucian yang kami angkat untuk meraih ridha Engkau.’

Selanjutnya, Dan sesekali para sahabat membaca syair Abdullah bin Rawahah berikut ini, اللَّهُمَّ إِنَّ الأَجْرَ أَجْرُ الآخِرَهْ فَارْحَمِ الأَنْصَارَ وَالْمُهَاجِرَهْ ‘Allahumma innal ajra ajrul akhirah farhamil Anshar wal muhajirah’ – ‘Ya Allah! Sesungguhnya ganjaran yang sejati adalah ganjaran akhirat, maka dengan karunia Engkau turunkanlah rahmat Engkau kepada para Anshar dan Muhajirin.’[12]

Ketika para sahabat membaca bait-bait syair ini, terkadang Hazrat Rasulullah (saw) pun ikut melantunkannya bersama mereka. Dan demikianlah, setelah bekerja keras dalam jangka waktu yang lama masjid tersebut selesai dibangun.

Bangunan masjid terdiri dari lempengan-lempengan batu dan batu-batu bata yang dipasang di sekeliling tiang-tiang kayu. Pada zaman itu cara yang biasa dilakukan untuk membuat bangunan yang kokoh adalah dengan mendirikan balok kayu sebagai tiang atau pilar lalu di sekelilingnya ditanam batu-batu bata dan tanah supaya tiang berdiri kokoh. Inilah struktur masjid, sedangkan di atapnya dipasang pelepah dan dahan kurma. Batang-batang kurma digunakan juga sebagai tiang di dalam masjid untuk tumpuan atap. Selama adanya mimbar belum diusulkan untuk dibangun, tiang-tiang dari batang pohon kurma ialah tempat Hazrat Rasulullah (saw) berdiri menyampaikan Khutbah. Pada saat Khutbah, Hazrat Rasulullah (saw) berdiri dengan bersandar pada salah satu di antara tiang-tiang itu.

Masjid berlantaikan tanah, dan pada saat hujan deras, atap menjadi bocor sehingga pada saat seperti itu lantai menjadi becek. Melihat adanya kesulitan ini kemudian dibuatlah lantai dari batu-batu kecil. Batu-batuan kecil diletakkan di sana.

Pada masa-masa awal, masjid menghadap ke Baitul Maqdis, namun pada saat terjadi perubahan kiblat kemudian arahnya dirubah.

Ketinggian masjid pada saat itu setinggi 10 kaki (3 meter), yakni tingginya atapnya 10 kaki. Panjangnya 105 kaki (31 meter), sedangkan lebarnya kurang lebih 90 kaki (21 meter). Tetapi, kemudian belakangan dilakukan perluasan-perluasan.”[13]

(Area masjid yang luasnya 105 x 90 kaki ini pun bisa menampung kurang lebih 1500-1600 Jama’ah.)

“Di salah satu sudut masjid dibuat satu serambi beratap yang dinamakan shuffah. Ini diperuntukkan bagi para Muhajirin yang tidak mempunyai rumah. Mereka tinggal di sini dan disebut sebagai Ashhaabush Shuffah. Dengan demikian, pekerjaan mereka siang-malam adalah menyertai Rasulullah (saw), beribadah dan menilawatkan Al-Quran. Mereka tidak mempunyai pekerjaan tetap. Hazrat Rasulullah (saw) sendiri yang mengurusi mereka dan ketika beliau (saw) menerima suatu pemberian atau hadiah dsb, atau di rumah beliau ada sesuatu maka pasti dikeluarkan bagian untuk mereka. Seringnya Hazrat Rasulullah (saw) lah yang memberi mereka makan dan minum, bahkan terkadang beliau (saw) sendiri menahan rasa lapar dan apa yang ada di rumah beliau berikan kepada para Ashhaabush Shuffah. Kaum Anshar pun sampai batas tertentu terlibat dalam menjamu mereka dan membawa tandan-tandan kurma yang digantungkan di masjid untuk mereka.[14]

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 39)

Akan tetapi meski demikian, keadaan mereka begitu sulit dan terkadang sangat kelaparan. Keadaan ini berlangsung selama beberapa tahun hingga suatu masa ketika penduduk Madinah semakin bertambah, dan sebagai konsekuesinya tercipta lapangan pekerjaan bagi sebagian dari mereka, mereka mulai mendapatkan pekerjaan dsb. Sementara itu, sebagian lagi telah ada bantuan dari Baitul Maal. Kondisi mereka menjadi lebih baik dan terbantu.

Sebuah tempat tinggal yang menyambung dengan masjid disediakan untuk Hazrat Rasulullah (saw). Bagaimana tempat tinggal itu? Sebuah hujrah kecil yang berukuran 10-15 kaki. Antara hujrah dengan masjid tersebut dibuatkan satu pintu yang melaluinya Hazrat Rasulullah (saw) datang ke masjid untuk memimpin shalat dsb. Ketika Hazrat Rasulullah (saw) melakukan beberapa pernikahan lagi maka di samping hujrah tersebut dibangun juga hujrah-hujrah yang lain untuk istri-istri beliau. Rumah beberapa sahabat dibangun juga di sekitar masjid.

Inilah Masjid Nabawi yang dibangun di Madinah; dan di masa itu dikarenakan tidak ada gedung publik yang bisa digunakan untuk kepentingan umum, masjid tersebut juga berfungsi sebagai gedung pemerintahan. Di sanalah kantor, di sana jugalah seluruh sekretariat pemerintahan, di sana jugalah Majlis pertemuan Hazrat Rasulullah (saw) dilaksanakan. Di sana jugalah segala macam musyawarah dilaksanakan, di sana jugalah keputusan pengadilan diambil, dari sana juga lah pemerintahan dijalankan, di sana juga digunakan sebagai tempat untuk penyambutan tamu, dan segala macam pekerjaan yang sifatnya kepentingan umum dilaksanakan di masjid tersebut. Dan jika diperlukan digunakan juga sebagai tempat untuk menahan tawanan perang, yakni para tawanan perang ditempatkan juga di masjid. Dan banyak sekali tawanan perang yang dengan melihat orang-orang Islam, bagaimana mereka melakukan ibadah, kasih sayang dan kecintaan diantara mereka satu sama lain, maka dari antara para tawanan itu lalu masuk Islam.

Sir William Muir yang merupakan seorang orientalis, yang cukup banyak membuat tulisan yang menentang Islam dan juga Hazrat Rasulullah (saw), akan tetapi mengenai hal ini ia menulis, ‘Meskipun masjid ini dari segi bahan-bahan bangunannya sangat biasa dan sederhana, namun masjid Muhammad (s.a.w.) ini memiliki suatu kedudukan yang istimewa dalam sejarah Islam. Sang Rasul Tuhan dan para sahabatnya melewatkan sebagian besar waktunya di masjid tersebut. Di sini-lah dimulainya shalat berjamaah secara teratur. Di sinilah seluruh kaum Muslimin berkumpul dengan khusyu’ dan khidmat pada hari Jumat untuk menyimak wahyu terbaru dari Langit (Allah Ta’ala). Di sini-lah Muhammad (s.a.w.) mematangkan rencana-rencananya untuk meraih kemenangan-kemenangan. Inilah gedung tempat para delegasi kabilah yang telah ditaklukkan dan bertaubat hadir menghadap beliau (s.a.w.). Inilah singgasana yang dari sana perundang-undangan kerajaan dijalankan yang membuat para pemberontak yang jauh di penjuru-penjuru Arab gemetar ketakutan. Dan pada akhirnya di sisi masjid itu lah, di dalam hujrah (kamar) istri beliau Aisyah, Muhammad (s.a.w.) wafat.’ [15]

Dan di tempat itu juga lah dua khalifah beliau dimakamkan berdamping-dampingan. Masjid ini dan hujrah-hujrah yang berdampingan dengannya dibangun kurang lebih 7 bulan dan Hazrat Rasulullah (saw) datang ke tempat tinggal barunya ini bersama Istri beliau, Hazrat Saudah. Beberapa orang Muhajirin juga setelah mendapatkan tanah dari kaum Anshar lalu membangun rumah-rumah di sekitar masjid, dan mereka yang tidak bisa mendapatkan tanah di dekat masjid membuat rumah di tempat yang jauh-jauh dan sebagian mendapatkan rumah yang sudah jadi dari kaum Anshar.”[16]

Singkatnya, Hazrat Suhail dan saudara laki-lakinya sangatlah beruntung mendapatkan taufik untuk mempersembahkan tanah mereka untuk Markas Islam yang agung ini.

Kemudian sahabat yang selanjutnya bernama Hazrat Sa’d bin Khaitsamah (سَعْد بن خَيْثَمَة بن الحَارث بن مالك بن كعب بن النَّحَّاط بن كعب بن حارثة بن غَنْم بن السّلم بن امرئ القيس بن مالك بن الأَوس الأَنصاري الأَوسي). Hazrat Sa’d bin Khaitsamah berasal dari suku Aus. Ibu beliau bernama Hind Binti Aus (هند بِنْت أوس بْن عدي). Hazrat Abu Dhayyaah Nu’man bin Tsabit (أَبُو ضياح النُّعمان بْن ثابت), seorang Sahabat Badr adalah saudara beliau satu ibu [beda bapak]. Kuniyah (julukan) beliau adalah Abu Khaitsamah dan Abu Abdullah. آخَى رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – بَيْنَ سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ وَأَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الأَسَدِ Hazrat Rasulullah (saw) mempersaudarakan Hazrat Sa’d bin Khaitsamah dengan Hazrat Abu Salamah bin Abdul Asad. Hazrat Sa’d termasuk diantara 12 Naqib (ketua atau pemuka) yang pada kesempatan Baiat Aqabah kedua ditetapkan oleh Rasulullah (saw) sebagai Naqib kaum Muslimin Madinah. Bagaimana ditetapkannya dua belas orang Naqib tersebut? Berikut saya sampaikan rinciannya, siapa saja nama para Naqib tersebut dan apa saja tugas mereka.

Hazrat Mirza Basyir Ahmad menulis di dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin, “Pada kesempatan haji di bulan Dzulhijah tahun ke-13 Nabawi, beberapa ratus orang dari suku Aus dan Khazraj datang ke Mekah. Diantara mereka terdapat 70 orang yang sudah masuk Islam dan yang ingin masuk Islam. Mereka datang ke Mekah untuk bertemu dengan Hazrat Rasulullah (saw).

Mush’ab bin Umair juga beserta mereka.[17] Ibu Mush’ab bin Umair pada waktu itu masih hidup dan meskipun masih seorang musyrik ia mencintai Mush’ab. Ketika ia mengetahui kabar kedatangan Mush’ab, ia mengirimkan pesan, ‘Pertama-tama temuilah saya, barulah pergi ke tempat yang lain.’

Mush’ab menjawab, ‘Saya belum bertemu dengan Rasulullah (saw). Setelah bertemu dengan Hazrat Rasulullah (saw), saya akan datang menemuimu.’ Oleh karena itu ia datang ke hadapan Hazrat Rasulullah (saw), bertemu dengan beliau (saw) dan setelah menyampaikan keperluannya lalu pergi kepada ibunya.

Ibunya duduk dengan sikap marah. Ketika melihat Mush’ab, ia menangis dan mengomel. Mush’ab berkata, ‘Ibu! Aku akan sampaikan suatu perkara yang sangat baik kepadamu, yang sangat berguna bagimu dan akan menjadi penyelesaian pertengkaran-pertengkaran.’

Ibunya berkata, ‘Apa itu?’, Mush’ab menjawab dengan pelan-pelan, ‘Cukup tinggalkanlah penyembahan berhala dan masuklah Islam, dan berimanlah kepada Hazrat Rasulullah (saw).’

Ibunya seorang yang pekat dalam kemusyrikannya, mendengar itu ia langsung gaduh dan mengatakan, ‘Demi bintang-bintang! Tidak akan pernah saya masuk kedalam agamamu.’ Lalu ia memberikan isyarah kepada keluarganya untuk menangkap dan mengurung Mush’ab, namun beliau berhasil melarikan diri.

Singkatnya, Hazrat Rasulullah (saw) sudah mengetahui kedatangan kaum Anshar (Muslim Madinah) dari Mush’ab dan beberapa orang dari antara mereka secara perorangan telah bertemu dengan beliau. Namun dikarenakan pada saat itu diperlukan suatu pertemuan bersama dan secara rahasia, yakni hendaknya ada pertemuan terpisah, oleh karena itu setelah selesai prosesi haji, ditetapkanlah pada tanggal pertengahan di bulan Dzulhijah, di hari itu menjelang tengah malam semua orang hendaknya datang ke lembah yang sama seperti tahun lalu untuk menemui Rasulullah (saw) sehingga bisa berbincang dengan tenang dan leluasa. Beliau (saw) menekankan kepada para Anshar supaya tidak datang bergerombol melainkan datang satu-satu atau dua-dua orang. Sebab, bisa terlihat oleh musuh. Mereka hendaknya datang ke lembah pada waktu yang telah ditetapkan. Jika ada yang tertidur, tidak usah dibangunkan. Tidak juga menunggu orang yang tidak hadir.

Sebagaimana pada tanggal yang telah ditetapkan, pada malam hari saat berlalu sepertiga malam, Rasul keluar dari rumah sendiri. Di jalan beliau mengajak paman beliau, Abbas yang saat itu belum baiat, namun mencintai Rasul. Abbas adalah juga seorang pemimpin keluarga Hasyim.[18]

Beliau berdua sampai di lembah tersebut. Tidak lama kemudian, para Anshar datang silih berganti sebanyak dua orang-dua orang. Mereka berjumlah 70 orang yang berasal dari kabilah Aus dan Khazraj.

Abbas yang paling pertama memulai perbincangan, يَا مَعْشَرَ الْخَزْرَجِ (وَكَانَتِ الْعَرَبُ إِنَّمَا يُسَمُّونَ هَذَا الْحَيِّ مِنَ الأَنْصَارِ الْخَزْرَجَ خَزْرَجَهَا وَأَوْسَهَا) : إِنَّ مُحَمَّدًا مِنَّا حَيْثُ قَدْ عَلِمْتُمْ، وَقَدْ مَنَعْنَاهُ مِنْ قَوْمِنَا مِمَّنْ هُوَ عَلَى مِثْلِ رَأْيِنَا فِيهِ، فَهُوَ فِي عِزٍّ مِنْ قَوْمِهِ وَمَنَعَةٍ فِي بَلَدِهِ، وَأَنَّهُ قَدْ أَبَى إِلَّا الانْحِيَازَ إِلَيْكُمْ وَاللُّحُوقَ بِكُمْ، فَإِنْ كُنْتُمْ تَرَوْنَ أَنَّكُمْ وَافُونَ لَهُ بِمَا دَعَوْتُمُوهُ إِلَيْهِ وَمَانِعُوهُ مِمَّنْ خَالَفَهُ فَأَنْتُمْ وَمَا تَحَمَّلْتُمْ مِنْ ذَلِكَ، وَإِنْ كُنْتُمْ تَرَوْنَ أَنَّكُمْ مُسَلِّمُوهُ وَخَاذِلُوهُ بَعْدَ الْخُرُوجِ بِهِ إِلَيْكُمْ فَمِنَ الآنِ فَدَعُوهُ، فَإِنَّهُ فِي عِزٍّ وَمَنَعَةٍ مِنْ قَوْمِهِ وَبَلَدِهِ ‘Wahai orang-orang Khazraj! (Orang-orang Arab saat itu mempunyai kebiasaan memanggil Khazraj yang merupakan satu bagian dari Anshar tapi maksudnya ialah untuk semua Anshar, baik kalangan Khazraj maupun Aus – penerjemah) Muhammad adalah seorang terhormat dan dicintai di dalam keluarga besarnya. Sampai saat ini keluarganya menjamin keselamatannya dan siap berkorban untuknya dalam keadaan genting. Namun, saat ini Muhammad berniat meninggalkan negerinya dan pergi ke tempat kalian. Jika kalian berkeinginan untuk membawanya beserta kalian, kalian harus melindunginya dalam berbagai keadaan dan kalian harus menjaganya dari bahaya musuh. Jika kalian sanggup untuk itu maka itu lebih baik. Jika tidak, sampaikan saja terus terang saat ini juga, karena cara demikian adalah baik.’[19]

Bara bin Marur, seorang senior dan berpengaruh di kalangan Anshar mengatakan, قَدْ سَمِعْنَا مَا قَلَتَ، فَتَكَلَّمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَخُذْ لِنَفْسِكَ وَلِرَبِّكَ مَا أَحْبَبْتَ ‘Wahai Abbas! Kami telah mendengar apa yang kamu sampaikan, namun kami ingin Rasulullah sendiri yang menyampaikan secara langsung apa saja tanggung jawab yang ingin beliau berikan pada kami.’

RasuluLlah (saw) menilawatkan beberapa ayat Al-Qur’an lalu menyampaikan ajaran Islam dalam ceramah singkatnya dan menjelaskan perihal Huququllah dan Huququl Ibad, bersabda, أُبَايِعُكُمْ عَلَى أَنْ تَمْنَعُونِي مِمَّا تَمْنَعُونَ مِنْهُ نِسَاءَكُمْ وَأَبْنَاءَكُمْ ‘Yang saya harapkan untuk diri saya hanyalah sebagaimana kalian menjaga kerabat dan orang-orang yang kalian cintai, seperti itu juga perlakuan kalian terhadap saya.’

Setelah selesai menyampaikan ceramahnya, sesuai dengan tradisi Arab, Bara bin Marur memegang tangan Rasulullah dan berkata, نعم، فوالذى بَعَثَكَ بِالْحَقِّ، لِنَمْنَعَنَّكَ مِمَّا نَمْنَعُ مِنْهُ أُزُرَنَا، فَبَايِعْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ، فَنَحْنُ وَاللَّهِ أَبْنَاءُ الحروب وَرِثْنَاهَا كَابِرًا عَنْ كَابِرٍ ‘Wahai Rasul! Demi Tuhan yang telah mengutus engkau dengan kebenaran, kami akan melindungi anda seperti melindungi jiwa kami sendiri. Kami dibesarkan dibawah bayangan pedang.’

Belum lagi selesai ucapannya itu, Abul Haitsam bin Tayyihan yang tengah duduk disana memotong perkataannya, mengatakan, يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الرِّجَالِ حِبَالًا وَإِنَّا قَاطِعُوهَا، يَعْنِي الْيَهُودَ، فَهَلْ عَسَيْتَ إِنْ فَعَلْنَا ذَلِكَ ثُمَّ أَظْهَرَكَ اللَّهُ أَنْ تَرْجِعَ إِلَى قَوْمِكَ وَتَدَعَنَا؟ ‘Wahai Rasul, antara kami yang sudah masuk Islam ini dengan mereka yaitu Yahudi Yatsrib telah memiliki hubungan kedekatan sejak lama. Jika kami menjalin hubungan dengan tuan maka mereka akan memutuskan diri dari kami. Janganlah sampai ketika Allah memberikan kemenangan kepada anda nanti, lantas tuan akan meninggalkan kami kembali ke negeri tuan, sehingga posisi kami tidak kesana dan tidak juga ke sini.’

فَتَبَسَّمَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ ثُمَّ قَالَ: RasuluLlah (saw) tersenyum mendengarnya lalu bersabda, بَلِ الدَّمُ الدَّمُ، وَالْهَدْمُ الْهَدْمُ، أَنَا مِنْكُمْ وَأَنْتُمْ مِنِّي، أُحَارِبُ مَنْ حَارَبْتُمْ، وَأُسَالِمُ مَنْ سَالَمْتُمْ ‘Tidak! tidak! Tidak akan terjadi demikian. Darah kalian akan menjadi darah saya. Kawan kalian akan menjadi kawan saya. Saya perangi siapa yang memerangi kalian. Saya berdamai dengan siapa yang berdamai dengan kalian.’

Setelah melihat ke arah kawan-kawannya, Abbas bin Ubadah Anshari berkata, يَا مَعْشَرَ الْخَزْرَجِ هَلْ تَدْرُونَ عَلَامَ تُبَايِعُونَ هَذَا الرَّجُلَ؟ ‘Wahai manusia, pahamkah kalian apa maksud dari perjanjian ini? يَا مَعْشَرَ الْخَزْرَجِ إِنَّكُمْ تُبَايِعُونَهُ عَلَى حَرْبِ الأَحْمَرِ وَالأَسْوَدِ مِنَ النَّاسِ، فَذَكَرَ نَحْوَ مَا تَقَدَّمَ Maksudnya adalah kalian harus siap untuk mengahadapi setiap kulit putih dan hitam. Kalian harus selalu siap untuk menghadapi orang yang memusuhi Rasulullah dan bersedia untuk menghadapi segala pengorbanan.’

Orang-orang mengatakan, ‘Ya! Kami paham, namun sebagai balasannya, apa yang akan kami dapatkan?’

Orang-orang bertanya kepada Rasul, فَإِنَّا نَأْخُذُهُ عَلَى مُصِيبَةِ الْأَمْوَالِ وَقَتْلِ الْأَشْرَافِ، فَمَا لَنَا بِذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ نَحْنُ وَفَيْنَا؟  ‘Kami akan siap melakukan segalanya, namun apa yang akan kami dapatkan?’

Rasul bersabda, الْجَنَّةُ ‘Kalian akan mendapatkan surga Allah Ta’ala yang merupakan nikmat paling tinggi.’

Semuanya mengatakan, ابْسُطْ يَدَكَ ‘Kami setuju dengan perdagangan ini. Wahai Rasul! Silahkan julurkan tangan tuan.’

RasuluLlah (saw) lalu menjulurkan tangan beberkat beliau dan sekelompok 70 orang yang bersedia berkorban jiwa ini berbaiat di tangan beliau dengan perjanjian untuk memberikan pembelaan. Baiat tersebut disebut dengan nama Baiat Aqabah kedua.

Setelah terjadi baiat, Rasul bersabda kepada mereka, إِنَّ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلامُ أَخَذَ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ اثْنَيْ عَشَرَ نَقِيبًا ، وَإِنِّي آخِذٌ مِنْكُمُ اثْنَيْ عَشَرَ ، فَلا يَجِدَنَّ أَحَدٌ مِنْكُمْ فِي نَفْسِهِ شَيْئًا ، فَإِنَّمَا يَخْتَارُ لِي جِبْرِيلُ . فَلَمَّا سَمَّاهُمْ ، قَالَ : أَنْتُمْ كُفَلاءُ عَلَى قَوْمِكُمْ كَكَفَالَةِ الْحَوَارِيِّينَ ‘Musa ‘alaihis salaam telah memilih 12 orang Naqib dari antara kaumnya yang akan menjadi pengawas dan penjaga dari sisi Musa (as). Saya pun ingin menetapkan 12 Naqib dari antara kalian yang akan menjadi pengawas dan penjaga kalian…Bagi saya mereka akan menjadi seperti para Hawari (murid terdekat Nabi Isa) yang akan bertanggung jawab pada saya berkenaan dengan kaumnya. Silahkan usulkan nama salah seorang yang cocok dari antara kalian.’[20]

Lalu dipilihlah 12 nama dan disetujui oleh Rasul. Mereka ditetapkan sebagai pengawas bagi berbagai kabilah lalu dijelaskan tanggung jawabnya. Untuk beberapa kabilah telah ditetapkan dua dua naqib oleh Rasul. Nama-nama para Naqib diantaranya sebagai berikut: As’ad bin Zurarah, Usaid bin Hudhair, Abul Haitsam Malik bin Tayyihan, Sa’d bin Ubadah, al-Bara bin Ma’rur, Abdullah bin Rawahah, Ubadah bin Tsamit, Sa’d bin Rabi, Rafi bin Malik, Abdullah bin Amru, Sa’d bin Khaitsamah – yang tengah dibahas saat ini, termasuk salah satu Naqib – dan Mundzir bin Amru.

Ketika hijrah ke Madinah, Hazrat Rasulullah tinggal di rumah Hazrat Kultsum bin Al Hadam di Quba. Diriwayatkan, RasuluLlah (saw) tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsmah. Dalam riwayat lain juga dijelaskan, نَزَلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقُبَاءَ عَلَى كُلْثُومِ بْنِ الهدم أَخِي بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ، وكان يقابل الناس عند سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ، فَأَقَامَ فِي بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَالثُّلَاثَاءِ وَالْأَرْبِعَاءِ وَالْخَمِيسِ، وَأَسَّسَ مَسْجِدَهُمْ، وَخَرَجَ مِنْ بَنِي عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ، فَأَدْرَكَتْهُ الْجُمُعَةُ فِي بَنِي سَالِمِ بْنِ عَوْفٍ، فَصَلَّى الْجُمُعَةَ فِي الْمَسْجِدِ الَّذِي بِبَطْنِ الْوَادِي memang Hazrat Rasulullah tinggal di rumah Hazrat Kultsum bin Al-Hidam, namun ketika Rasul keluar rumah untuk mengadakan majlis dengan orang-orang, Rasul biasa tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.[21]

Setelah Baiat Aqabah pertama, ketika Rasul mengutus Hazrat Mush’ab bin Umair untuk memberikan tarbiyat kepada umat Muslim. Beberapa waktu kemudian beliau meminta izin kepada Rasul untuk shalat Jumat dan Rasul mengizinkannya dan memberikan petunjuk berkenaan dengan ibadah shalat Jumat. أول صلاة جمعة في المدينة المنورة جرت في دار سعد بن خيثمة وكانوا اثني عشر رجلاً، صلى بهم مصعب بن عمير.  Berdasarkan petunjuk tersebut, shalat jumat pertama yang dilaksanakan di Madinah bertempat di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Bersumber dari kitab ath-Thabaqatul Kubra, Hazrat Sa’d bin Khaitsmah memiliki sebuah sumur di Quba (بِئْرِ سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ بِقُبَاءَ) yang dinamai Al Ghars. Rasul biasa minum air darinya.

Berkenaan dengan sumur tersebut Rasul bersabda, نِعْمَ الْبِئْرُ بِئْرُ غَرْسٍ هِيَ مِنْ عُيُونِ الْجَنَّةِ وَمَاؤُهَا أَطْيَبُ الْمِيَاهِ “Sebaik-baik air sumur ialah yang dari sumur (perigi) Ghars. Ini merupakan salah satu mata air yang bersumber dari surga. Airnya ialah air yang terbaik.”[22] Maksudnya, air sejuk dan rasanya baik. Ketika wafat, jenazah RasuluLlah (saw) dimandikan dengan menggunakan air dari sumur tersebut. [23]

Hazrat Ali meriwayatkan, “RasuluLlah (saw) pernah bersabda, إِذَا أَنَا مُتُّ فَاغْسِلْنِي بِسَبْعِ قِرَبٍ مِنْ بِئْرِي بِئْرِ غَرْسٍ ‘Ketika saya wafat nanti, mandikanlah jenazah saya dengan menggunakan air sebanyak 7 wadah dari sumur saya, sumur Ghars.’”[24]

Abu Ja’far Muhammad bin Ali (أبي جعفر الباقر محمد بن علي بن الحسين رضي الله تعالى عنهم) meriwayatkan, غُسِّلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلاثَ غَسَلاتٍ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ، فِي قَمِيصٍ، وَغُسِّلَ مِنْ بِئْرٍ لِسَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ يُقَالُ لَهَا بِئْرُ غَرْسٍ. وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَشْرَبُ مِنْهَا. وَوَلِيَ غُسْلَهُ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ بِيَدِهِ، وَالْعَبَّاسُ يَصُبُّ الْمَاءَ، وَالْفَضْلُ بْنُ الْعَبَّاسِ مُحْتَضِنُهُ. وَالْفَضْلُ يَقُولُ أَرِحْنِي أَرِحْنِي، قَطَعْتَ وَتِينِي “Nabi (saw) dimandikan tiga kali, beliau dimandikan dengan air dan daun sidr (Bidara atau widara) dalam keadaan masih mengenakan baju qamish (kemeja ala Arab). Yang memandikan jenazah beliau diantaranya adalah Hazrat Ali, Hazrat Abbas dan Hazrat Fadhl putra Abbas.”[25]

Berdasarkan riwayat lain disebutkan bahwa Hazrat Usaman bin Zaid, Hazrat Syuqran dan Hazrat Aus bin Khauli ikut serta memandikan.[26]

Ketika sampai pada puncak penderitaan disebabkan oleh kezaliman orang Quraisy, banyak sekali diantara umat Muslim yang hijrah pada tahap pertama tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsmah. Umat Muslim yang hijrah ke Madinah biasanya tinggal sementara di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah. Beberapa nama sahabat yang terkenal diantaranya Hazrat Hamzah, Hazrat Zaid bin Haritsah, Hazrat Abu Kabsyah yang merupakan Maula (hamba sahaya yang dimerdekakan) Rasulullah (saw), lalu Hazrat Abdullah bin Mas’ud dan lain-lain, ketika hijrah, mereka tinggal di rumah Hazrat Sa’d bin Khaitsamah.

Sulaiman bin Aban (سليمان بن ابان) meriwayatkan, أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا خَرَجَ إِلَى بَدْرٍ أَرَادَ سَعْدَ بْنَ خَيْثَمَةَ وَأَبُوهُ جَمِيعًا الْخُرُوجَ مَعَهُ ، فَذَكَرَ ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَمَرَ أَنْ يَخْرُجَ أَحَدُهُمَا فَاسْتَهَمَا ، فَقَالَ خَيْثَمَةُ بْنُ الْحَارِثِ لِابْنِهِ سَعْدٍ : إِنَّهُ لَا بُدَّ لِأَحَدِنَا مِنْ أَنْ يُقِيمَ فَأَقِمْ مَعَ نِسَائِكَ “Ketika Hazrat Rasulullah berangkat ke perang Badr, Hazrat Sa’d bin Khaitsamah dan ayah beliau keduanya beriradah untuk berangkat bersama Rasul. Disampaikanlah ke hadapan Rasul bahwa ayah dan anak keduanya tengah berangkat menuju perang Badr. Rasul bersabda, ‘Diantara mereka hanya salah satu yang boleh pergi untuk menjaga dan mengawasi para wanita.’

Hazrat Sa’d mengatakan, لَوْ كَانَ غَيْرُ الْجَنَّةِ لَآثَرْتُكَ بِهِ أَنِّي أَرْجُو الشَّهَادَةَ فِي وَجْهِي هَذَا ‘Jika ada alasan lain selain surga, pasti akan saya utamakan ayah saya, namun saya sendiri sangat berhasrat untuk mati syahid.’[27]

Keduanya lalu mengundi. Ternyata yang keluar adalah nama Hazrat Sa’d sehingga beliaulah yang ikut pergi berperang bersama dengan Rasul. Akhirnya, beliau syahid pada perang Badr. Beliau disyahidkan oleh Amru bin Abdu Wudd (عَمْرو بن عبد وُدّ). Berdasarkan riwayat lain dikatakan, Tha’aimah bin Adi (طعيمة بن عدي) yang mensyahidkan beliau. Tha’aimah bin Adi berhasil dibunuh oleh Hazrat Hamzah pada perang Badr sedangkan Hazrat Ali berhasil membunuh Amru bin Abdu Wudd pada perang Khandaq (يوم الأَحزاب).

Hazrat Ali meriwayatkan, “Pada saat perang Badr, ketika siang hari kedua pasukan saling bertempur, saya berderap maju untuk menghadapi seseorang, apa yang saya lihat, Hazrat Sa’d bin Khaitsaimah tengah bertarung dengan seorang Musyrik di atas bukit pasir hingga pada akhirnya Musyrik tersebut mensyahidkan beliau. Orang Musyrik tersebut mengenakan baju besi dan berkuda. Ia lalu turun dari kudanya. Ia mengenali saya namun saya tidak mengenalinya. Ia menantang, هلم يا ابن أبي طالب إلى البراز ‘Hai putra Abu Thalib, bertarunglah denganku.’

Saya (Ali) lalu menghampirinya. Ketika ia mulai mendatangi dan menyerang saya, saya mundur supaya posisinya sejajar dan ia tidak berada di ketinggian. Itu merupakan prinsip pertarungan supaya lawan turun (lebih rendah) dan mendekat karena saya tidak mau ia menyerang saya dengan pedang dari posisi ketinggian.

Ketika saya melangkah mundur, ia mengatakan, يا ابن أبي طالب فررت؟ ‘Hai putra Abu Thalib! Kenapa kamu kabur?’

Saya katakan padanya, قريباً مفرُّ ابن الشتراء ‘Qariiban Mafarru Ibnusytara artinya kaburnya putra Asytari adalah dekat yakni mustahil.”

Kalimat ini telah menjadi sebuah perumpamaan di kalangan bangsa Arab. Dikisahkan ada seorang perampok yang datang untuk merampok orang-orang. Ketika orang-orang menyerangnya, ia kabur. Ternyata kaburnya perampok tersebut sementara karena ketika mendapatkan kesempatan, ia segera akan berusaha untuk kembali merampok. Ungkapan tersebut digunakan perumpamaan mundur untuk sementara lalu menyerang musuh.[28]

Hazrat Ali mengatakan, “Ketika langkah saya terhenti dan ia sudah mendekat lalu ia menebaskan pedangnya kepada saya. Saya pun menahan tebasan pedangnya dengan tameng saya. Selanjutnya, saya tebaskan pedang saya di pundaknya sehingga pedang saya menembus baju besinya. Saya yakin pedang sayaakan berhasil menghabisinya. Namun, saya merasa ada kilatan pedang dari arah belakang saya. Ketika akan melakukan serangan susulan, saya merasa ada kilatan pedang dari arah belakang. Saya menundukkan kepala ketika pedang itu menebas dari arah belakang. Begitu kerasnya pedang mengenai orang tersebut sehingga membuat kepalanya terlepas dari tubuh.”

Hazrat Ali berkata, “Ketika saya menengok ke belakang, ternyata itu Hazrat Hamzah. Hazrat Hamzah mengatakan pada orang itu, خذها وانا ابن عبد المطلب ‘Rasakan pukulanku, aku anak Abdul Muthalib.’”[29]

Dari riwayat ini kita ketahui bahwa Tha’aimah bin Adi telah mensyahidkan Hazrat Sa’d dan ia sendiri pun terbunuh di sana.

Berdasarkan satu riwayat Rasulullah bersama dua kuda yang pertama ditunggangi oleh Hazrat Mus’ab bin Umair dan kuda yang kedua ditunggangi oleh Hazrat Sa’d bin Khaitsamah sedangkan Hazrat Zubair bin Awwam dan Hazrat Miqdad bin Aswad menungganginya bergantian.

Berapa jumlah kuda yang dimiliki pasukan Muslim pada perang Badr? Berkenaan dengan itu dijumpa beragam riwayat dalam sejarah. Hazrat Mirza Bashir Ahmad berpendapat bahwa pasukan Muslim memiliki 70 unta dan dua kuda, namun dalam beberapa riwayat lainnya tertulis bahwa kuda berjumlah tiga dan lima. Berapapun sarana, unta atau kuda, jika dibandingkan dengan jumlah yang dimiliki pasukan Kuffar sangat jauh berbeda.

Namun ketika umat Muslim diserang oleh kaum Kuffar yang berhasrat untuk menghapuskan Islam, pasukan orang beriman sudah tidak memperdulikan jumlah sarana yang dimiliki apakah itu kuda dan lain sebagainya melainkan gejolak untuk berkorban demi Allah Ta’ala seperti yang tampak dari jawaban beliau tadi. Artinya, permasalahannya bukanlah memperebutkan benda duniawi melainkan pengorbanan demi Allah Ta’ala. Karena itu, sang putra mengatakan pada sang ayah, “Dalam hal ini saya tidak bisa mendahulukan ayah.” Jadi, itu merupakan satu rintihan yang diterima Allah Taala dan kemenangan yang dianugerahkan-Nya. Semoga setiap saat Allah Ta’ala meninggikan derajat para sahabat tersebut.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah                : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK), Mln. Hasyim dan Mln. Agus Mulyana; Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia). Rujukan komparasi pemeriksaan naskah: www.Islamahmadiyya.net (bahasa Arab)


[1] Ar-Raudh al-Anf uraian atas Kitab Sirah an Nabawiyah karya Ibn Hisyam (الروض الأنف في تفسير السيرة النبوية لابن هشام). Ath-Thabaqaat (طبقات ابن سعد – ج 3 – الطبقة الأولى في البدريين من المهاجرين والأنصار). Kitab al-Waafi bil Wafiyaat (الوافي بالوفيات) juz 15 bagian mengenai beberapa orang yang bernama Saa-ib (السائب). Mazh’un bin Habib (مظعون بن حبيب بن حذافة) mempunyai beberapa putra diantaranya: Utsman bin Mazh’un, Abdullah bin Mazh’un, Qudamah bin Mazh’un dan Saa-ib bin Mazh’un. Utsman, juga punya putra bernama Saa-ib bin Utsman bin Mazh’un.

[2] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d. Perang Yamamah terjadi pada 11 Hijriyah (632). Jika di tahun ini usia Saa-ib bin Utsman ialah 30 tahun berarti pada saat menjadi Amir Maqami di Madinah ia berusia 21an tahun.

[3] Asadul Ghabah (Usudul Ghabah) ; أسد الغابة في معرفة الصحابة 1-8 مع الفهارس ج3
 عز الدين أبي الحسن علي/ابن الأثير الجزري

[4] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d.

[5] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d.

[6] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى – محمد بن سعد – ج ٣).

[7] Di dalam Kitab al-Bidaayah wan Nihaayah dan Tarikhul Khulafa’ disebutkan, Hazrat Khalifah Umar (ra) berpidato berkali-kali dalam suatu waktu di tiga hari berturut-turut guna mengumpulkan bala bantuan untuk umat Muslim yang tengah berperang di dua front, front melawan Romawi di wilayah Syam (Suriah dsk) dan front melawan Persia atau Iran di wilayah Iraq-Iran sekarang. Orang pertama di hari keempat yang menjawab seruan itu ialah Abu Ubaid bin Mas’ud ats-Tsaqafi. Khalifah Umar mengangkatnya menjadi panglima front Iraq meski diprotes sebagian orang yang menganggapnya bukan Sahabat Nabi. Khalifah Umar justru mengkritik balik para pemprotes, kenapa mereka tidak lebih awal merespons seruannya. Khalifah memberi wasiat kepada Abu Ubaid agar di medan peperangan selalu bermusyawarah dan satu pendapat dengan para Sahabat Nabi, khususnya Salith bin Qais, Sahabat perang Badr. Salith bin Qais dan para pejuang senior yang mengkritik keputusan Abu Ubaid tetap ikut berperang bahkan Salith termasuk yang syahid di perang Jisr itu. Dalam tiga perang melawan Persia sebelum perang Jisr, pasukan Muslim dibawah Panglima Abu Ubaid selalu memenangkan perang.

[8] Delapan panglima pengganti Abu Ubaid memegang kepemimpinan dalam perang sesuai wasiat Abu Ubaid sebelum perang dimulai. Seperti biasanya, pergerakan dan peristiwa di medan perang dilaporkan ke Khalifah. Peristiwa dalam perang Jisr ini pun dikabarkan oleh Panglima di medan perang kepada Khalifah Umar (ra). Di dalam Kitab Akhbaruth Thiwaal (الأخبار الطوال) karya Dinawari (أبي حنيفة أحمد بن داود/الدينوري), Hazrat Umar menangis menerima laporan tersebut. Namun, beliau langsung memberikan instruksi-instruksi baru dan detil. Tiga perang melawan Persia setelah perang Jisr juga dimenangkan pihak Muslim dengan Panglima Perang yang berbeda. Perang tersebut ialah perang Buwaib, perang Qadisiyah dan perang Nahawand. Setelah itu, pihak Persia tidak lagi melakukan perlawanan perang besar yang berarti.

[9] Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam.

[10] Subulul Huda war Rasyaad fi sirah khairil ‘ibaad (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد) karya Muhammad ibn Yusuf ibn Shalihi asy-Syami, w. 942 H, jilid 3 h. 272-273, jama’ abwaab al-Hijrah ilal Madinah asy-Syarifah, bab as-Saadis (ketujuh) mengenai kedatangannya, Darul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, 1993. Al-Bidaayah wan Nihaayah (البداية والنهاية، ط. دار إحياء التراث العربي). As-Sirah an-Nabawiyah karya al-Halabi.

[11] Debacah Tafsirul Qur’an (Pengantar Mempelajari Al-Quran) oleh Hazrat Mirza Basyiruddin Mahmud Ahmad, yang merupakan Khalifatul Masih II dan Mushlih Mau’ud.

[12] Shahih al-Bukhari, Kitab al-Maghazi (كتاب مناقب الأنصار), bab Hijrah Nabi (saw) dan para Sahabat beliau ke Madinah (باب هِجْرَةُ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم وَأَصْحَابِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ), no. 3906. Tercantum juga dalam Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 2, pp. 175-180, Dhikru Binā’il-Masjidin-Nabawī Wa ‘Amalil-Minbar….., Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[13] Ukuran feet (kaki) untuk mengukur panjang dan lebar populer dipakai di Amerika Serikat dan Inggris atau negara-negara bekas jajahan keduanya. Secara tepat, 1 kaki (ft) adalah 30,48 sentimeter. Satuan ukuran lain ialah inchi, mil dan pound (0,45 kg). Prancis dan negara-negara yang pernah mendapat pengaruhnya mengadopsi satuan meter dan kilogram. Satuan meter dan kilogram yang popular di Indonesia diperkenalkan oleh Herman Willem Daendels, gubernur Jenderal Belanda di Batavia (Jakarta) pada 1808-1811 yang saat itu ialah bawahan atau jajahan Prancis.

[14] Sunanut-Tirmidhī, Kitābu Tafsīril-Qur’ān, Bābu Wa Min Sūratil-Baqarah, Ḥadīth No. 2987)

[15] The Life of Mahomet, By Sir William Muir, Chapter VIII (The Mosque), how used.

[16] Sirah Khataman Nabiyyiin karya Mirza Bashir Ahmad.

[17] Mush’ab bin Umair ialah orang Quraisy Makkah. Ia awal masuk Islam dan ditentang oleh ibu dan keluarganya. Mush’ab diutus oleh Nabi Muhammad (saw) ke Madinah sebagai Muballigh saat beberapa gelintir orang Madinah masuk Islam dan minta kepada Nabi saw dikirim pengajar dari Makkah. Beberapa tahun kemudian, Mush’ab beserta rombongan Madinah berhaji ke Makkah. Saat itu jumlah umat Muslim di Madinah bertambah berkat dakwah Mush’ab.

[18] Kakek Nabi Muhammad (saw) dari jalur ayah bernama Syaiba (dijuluki Abdul Muthalib) putra Hasyim. Ia termasuk pemimpin Makkah. Ia mempunyai 6 istri, 12 putra dan 6 putri. Tidak semua putra-putri ini mengalami zaman kelahiran dan pengutusan Nabi Muhammad saw. Fathimah binti Amru dari banu Makhzum (فاطمة بنت عمرو بن عائذ بن مخزوم القرشية) ialah istri Abdul Muthalib yang melahirkan Abdu Manaf (Abu Thalib ayah Ali), Abdullah (ayah Nabi saw) dan Zubair serta 5 putri (Ummu Hakim, Umaimah, Atikah, Barrah dan Arwa). Ayah Nabi saw ialah bungsu dari putra-putrinya. Abbas ialah putra Abdul Muthalib dari istrinya yang bernama Natilah binti Janab (نتيلة بنت جناب بن كليب من بني النمر) dari Banu Nimr. Hamzah putra Abdul Muthalib dari istri yang bernama Halah (هالة بنت وهيب) dari Banu Zuhrah. Abu Lahab (penentang Nabi), bernama asli Abdul ‘Uzza, putra Abdul Muthalib dari istri yang bernama Lubna binti Hajar (لبنى بنت هاجر بن عبد مناف الخزاعية) dari Khuza’ah. Abbas tiga tahun lebih tua dibanding Nabi saw dan Hamzah seusia dengan Nabi saw. Mereka bertiga teman sepermainan sejak kanak-kanak. Ref: sejarawan Ibn Hisyam, Ibn Sa’d, Ibn al-Atsir dan Ibn Jarir.

[19] Uyuunul Atsar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل و السير ط. دار القلم), (ذكر البراء بن معرور وصلاته إلى القبلة وذكر العقبة الثالثة)

[20] Ansabul Asyraaf karya al-Baladzuri (أنساب الأشراف للبلاذري), nama-nama tujuh puluh yang berbaiat di Aqabah (تسمية السبعين الذين بايعوا عند العقبة ), nama-nama 12 orang Naqib (أسماء النقباء الاثني عشر). Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري ), (ذكر الخبر عما كان من أمر نبي الله صلى الله عليه وسلم) juga tercantum, أَنْتُمْ عَلَى قَوْمِكُمْ بِمَا فِيهِمْ كُفَلَاءُ كَكَفَالَةِ الْحَوَارِيِّينَ لِعِيسَى بْنِ مَرْيَمَ، وَأَنَا كَفِيلٌ عَلَى قَوْمِي

[21] Asadul Ghaabah.

[22] Ath-Thabaqaat karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد), penjelasan mengenai sumur yang biasa dipakai Nabi saw untuk minum (ذِكْرُ الْبِئَارِ الَّتِي شَرِبَ مِنْهَا رَسُولُ اللَّهِ).

[23] Ath-Thabaqaat karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد). وروى ابن شبة بسند صحيح عنه أيضا أن النبي صلى الله عليه وسلم غسل من بئر سعد بن خيثمة بئر كان يستعذب له منها، وفي رواية: من بئر سعد بن خيثمة بئر يقال لها الغرس بقباء كان يشرب منها

[24] Sunan Ibni Maajah, Kitab tentang Jenazah (كتاب الجنائز), no. 1535.

[25] Ansabul Asyraaf karya al-Baladzuri (أنساب الأشراف للبلاذري), (), (). Tercantum juga di dalam Mushannaf (مصنف ابن أبي شيبة), Kitab al-Maghazi (كِتَابُ الْمَغَازِي), (مَا جَاءَ فِي وَفَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ). Abu Ja’far (Ayahnya Ja’far Shadiq) ialah nama panggilan Muhammad al-Baqir ialah putra Ali Zainul Abidin putra Imam Husain bin Ali bin Abi Thalib.

[26] Sirah ibn Katsir: Dari Ibnu ‘Abbas, beliau berkata: “Sekelompok orang telah berkumpul untuk memandikan jenazah Nabi, dan tidak ada selain keluarga di dalam kediaman beliau, yaitu ‘Abbas bin Abdul Muthallib, Ali bin Abi Thalib, alFadhl bin ‘Abbas, Qatsam bin ‘Abbas, Usamah bin Zaid bin Haritsah, dan Shalih (Syuqran). Dan pada saat semuanya telah siap untuk memandikan jenazah nabi, tiba-tiba sahabat Aus bin Khauli (dari golongan sahabat Anshar) berteriak memanggil sayyidina Ali: “Wahai Ali, demi Allah aku juga mendapat bagian dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Sayyidina Ali menjawab: “Masuklah.” Maka ia pun masuk dan menghadiri prosesi pemandian Nabi.

[27] Kitab Ma’rifatush Shahabah (كِتَابُ مَعْرِفَةِ الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ), (وَمِنْ مَنَاقِبِ سَعْدِ بْنِ خَيْثَمَةَ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ مَالِكِ بْنِ كَعْبٍ).

[28] Lisanul ‘Arab (لسان العرب), (حرف الشين), (شتر)

[29] Syarh Nahjul Balaghah (شرح نهج البلاغة المؤلف : ابن ابي الحديد    الجزء : 14 ) dan Biharul Anwar (بحار الأنوار – العلامة المجلسي – ج ١٩) yang meriwayatkan duel ini, menyebut pengakuan Hazrat Ali, وكنت رجلا قصيرا (saya bertubuh pendek). Kitab ath-Thabaqat al-Kubra 3: 25 dan Kitab Usudul Ghaabah fi Ma’rifat ash Shahabah menyebutkan tubuh Hazrat Ali pendek menurut ukuran orang-orang Arab masa itu. Namun, beliau berbadan besar dan berotot kuat.