Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 75)

Pembahasan mengenai dua orang Ahlu Badr (Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) peserta perang Badr atau ditetapkan oleh Nabi (saw) mengikuti perang Badr), Hadhrat Sa’id bin Zaid bin Amru bin Nufail dan Hadhrat ‘Abdurrahman bin ‘Auf radhiyAllahu ta’ala ‘anhuma.

Penjelasan berbagai Kitab Tarikh (Sejarah) dan Kitab-Kitab Hadits mengenai asal-usul Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra).

Penjelasan berbagai Kitab Tarikh (Sejarah) dan Kitab-Kitab Hadits mengenai Ayah Hadhrat Sa’id bin Zaid yaitu Zaid bin Amru bin Nufail yang Muwahhid (mengesakan Tuhan) dan menjauhi berhala serta berakhlak mulia sebelum pendakwaan kenabian Nabi Muhammad (saw). Beliau memgembara ke Syam guna mencari agama yang benar dan menyatakan diri memeluk agama Ibrahim. Zaid bin Amru mendapatkan kabar dari cendekiawan Yahudi dan Nasrani akan datangnya seorang Nabi di wilayah Makkah.

Penjelasan berdasarkan Tarikh dan Hadits mengenai agama Nabi Muhammad (saw) sebelum beliau menyatakan diri sebagai Nabi. Percakapan Nabi Muhammad (saw) dengan Zaid bin Amru.

Kewafatan Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) di zaman Amir Muawiyah bin Abu Sufyan (ra) berkuasa. Jenazah beliau dimandikan dan diimami shalat jenazahnya oleh para Shahabat besar yang menjadi anggota Dewan Pemilihan Khalifah di zaman Khalifah ‘Umar (ra).

Peranan Hadhrat Sa’id (ra) dan istrinya, Hadhrat Fathimah binti al-Khaththab (rha) dalam masuk Islamnya Hadhrat ‘Umar (ra)

Penjelasan berbagai Kitab Tarikh (Sejarah) dan Kitab-Kitab Hadits mengenai asal-usul Hadhrat ‘Abdurrahman bin ‘Auf (ra).

Sikap solidaritas kaum Anshar Madinah dalam menyambut kaum Muhajirin Makkah yang hijrah ke Madinah. Sifat menjaga kehormatan dari Hadhrat ‘Abdurrahman bin ‘Auf (ra) yang mendapat tawaran kemudahan dari kaum Anshar. Beliau (ra) memilih mencari nafkah sendiri.

Hadhrat ‘Abdurrahman bin ‘Auf (ra), pebisnis mahir di pasar orang Yahudi.

Narasi Hadhrat Khalifatul Masih II (ra) mengenai akhir hidup Abu Jahl di perang Badr.

Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 12 Juni 2020 (Ihsan 1399 Hijriyah Syamsiyah/Syawwal 1441 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Mubarak, Tilford, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Hari ini dari antara para sahabat yang akan saya sampaikan, salah satunya adalah Hadhrat Sa’id bin Zaid (سَعِيْدُ بنُ زَيْدُ بن عَمْرو بن نُفَيْل) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ayah beliau bernama Zaid bin Amru sedangkan ibu beliau bernama Fatimah binti Ba’jah (فَاطِمَةُ بِنْتُ بَعْجَةَ). Beliau berasal dari Kabilah ‘Adiyy bin Ka’b bin Luayy (عَدِيّ بن كعب بن لُؤَيّ).

Beliau dipanggil Abul A’war (أَبُو الأَعْوَرِ). Namun sebagian menerangkan bahwa beliau bergelar Abu Tsaur (أَبو ثور). Beliau bertubuh tinggi, kulit beliau berwarna gandum dan berambut tebal.

Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) adalah sepupu Hadhrat Umar ra. Jika diurut empat keturunan ke atas yakni sampai pada Nufail maka silsilah keturunan beliau akan bertemu dengan silsilah keturunan Hadhrat Umar ra. Jika diurut 8 keturunan ke atas yakni sampai pada Ka’b bin Luayy maka silsilah keturunan beliau akan bertemu dengan silsilah keturunan Rasulullah saw.[1]

Saudari Hadhrat Sa’id ra, Atikah menikah dengan Hadhrat Umar ra. Sedangkan Saudari Hadhrat Umar (ra) yang bernama Fatimah menikah dengan Hadhrat Sa’id (ra) dan inilah saudari yang menjadi faktor baiatnya Hadhrat Umar ra.

Ayahanda Hadhrat Sa’id ra, Zaid bin Amru pada zaman jahiliyah selalu beribadah pada Tuhan Yang Esa. Beliau selalu mencari agama Hadhrat Ibrahim as. Beliau selalu berkata, إِلَهِي إِلَهُ إِبْرَاهِيمَ، وَدِينِي دِينُ إِبْرَاهِيمَ “Sembahan Ibrahim adalah sembahanku dan agama Ibrahim adalah agamaku.” Pada zaman itu juga ada orang-orang yang muwahhid (pemegang tauhid).

Ada anak-anak bertanya, “Apa agama Hadhrat Rasulullah (saw) dan Siapa yang beliau sembah sebelum lahirnya Islam?”

Rasulullah (saw) adalah orang yang paling muwahhid (pemegang Tauhid) dan beliau menyembah Tuhan Yang Maha Esa.

Zaid bin Amru juga menjauhi kefasikan dan dosa serta sembelihan orang-orang musyrik. Suatu kali beliau bertemu dengan Rasulullah (saw) sebelum pendakwaan dan ini diterangkan secara rinci di dalam Sahih Bukhari; Hadhrat Abdulllah bin Umar (ra) meriwayatkan, أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَقِيَ زَيْدَ بْنَ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ بِأَسْفَلِ بَلْدَحٍ قَبْلَ أَنْ يَنْزِلَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْوَحْيُ فَقُدِّمَتْ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُفْرَةٌ فَأَبَى أَنْ يَأْكُلَ مِنْهَا ثُمَّ قَالَ زَيْدٌ “Rasulullah (saw) bertemu dengan Zaid bin Amru bin Nufail di daerah Baldah. Pertemuan ini terjadi sebelum wahyu turun kepada Rasulullah (saw) yakni sebelum pendakwaan kenabian Rasulullah saw.” – Baldah adalah nama sebuah lembah yang terletak di barat Makkah yakni terletak di antara jalan Tamim menuju Makkah. – “Dalam pertemuan itu di hadapan beliau dihidangkan makanan. Namun Rasulullah (saw) menolak untuk menyantapnya. Zaid berkata, إِنِّي لَسْتُ آكُلُ مِمَّا تَذْبَحُونَ عَلَى أَنْصَابِكُمْ وَلَا آكُلُ إِلَّا مَا ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ ‘Saya tidak memakan hewan yang disembelih di tempat pengorbanan kalian dan saya hanya makan hewan yang disembelih dengan nama Allah.’

Hadhrat Rasulullah (saw) tidak memakannya demi kehati-hatian kalau-kalau makanan itu dibuat dari hewan sembelihan atas nama selain Allah. Itulah sebabnya Zaid berkata, “Saya juga tidak makan daging hewan yang disembelih atas nama selain Allah.”

Kemudian selanjutnya dalam riwayat itu diceritakan, وَأَنَّ زَيْدَ بْنَ عَمْرٍو كَانَ يَعِيبُ عَلَى قُرَيْشٍ ذَبَائِحَهُمْ وَيَقُولُ الشَّاةُ خَلَقَهَا اللَّهُ وَأَنْزَلَ لَهَا مِنْ السَّمَاءِ الْمَاءَ وَأَنْبَتَ لَهَا مِنْ الْأَرْضِ ثُمَّ تَذْبَحُونَهَا عَلَى غَيْرِ اسْمِ اللَّهِ إِنْكَارًا لِذَلِكَ وَإِعْظَامًا لَهُ “Zaid Bin Amru menganggap pengorbanan-pengorbanan kaum Quraisy sebagai aib. Beliau berkata, الشَّاةُ خَلَقَهَا اللَّهُ وَأَنْزَلَ لَهَا مِنْ السَّمَاءِ الْمَاءَ وَأَنْبَتَ لَهَا مِنْ الْأَرْضِ ثُمَّ تَذْبَحُونَهَا عَلَى غَيْرِ اسْمِ اللَّهِ إِنْكَارًا لِذَلِكَ وَإِعْظَامًا لَهُ ‘Kambing-kambing juga diciptakan Allah Ta’ala dan untuk itulah Dia menurunkan air dari langit dan menumbuhkan rerumputan dari bumi. Kalian menyembelihnya atas nama selain Allah.’” Artinya, beliau memandang buruk penyembelihan hewan atas nama selain Allah dan menganggapnya sebagai dosa besar.[2]

Zaid bin Amru membenci kekufuran dan kemusyrikan. Sehingga beliau melakukan perjalanan ke negeri-negeri yang jauh. Berkenaan dengan perjalanan beliau itu diterangkan dalam sebuah riwayat sahih Bukhari. Hadhrat Ibnu Umar (ra) meriwayatkan, أَنَّ زَيْدَ بْنَ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ خَرَجَ إِلَى الشَّأْمِ يَسْأَلُ عَنْ الدِّينِ وَيَتْبَعُهُ فَلَقِيَ عَالِمًا مِنْ الْيَهُودِ فَسَأَلَهُ عَنْ دِينِهِمْ فَقَالَ “Suatu kali Zaid bin Amru bin Nufail pergi ke negeri Syam untuk mencari tahu tentang agama yang akan beliau ikuti sehingga beliau bertemu dengan seorang cendekiawan Yahudi yang kepadanya beliau tanya tentang agamanya. Beliau berkata pada cendekiawan Yahudi itu, إِنِّي لَعَلِّي أَنْ أَدِينَ دِينَكُمْ فَأَخْبِرْنِي ‘Beritahu saya (agamamu), barangkali saya bisa memeluk agamamu.’

Cendekiawan Yahudi itu berkata, لَا تَكُونُ عَلَى دِينِنَا حَتَّى تَأْخُذَ بِنَصِيبِكَ مِنْ غَضَبِ اللَّهِ ‘Jika kamu tidak mau menjadi sasaran kemurkaan Ilahi maka jangan masuk kedalam agama saya. Agama saya ini sudah rusak.’

Zaid berkata, مَا أَفِرُّ إِلَّا مِنْ غَضَبِ اللَّهِ وَلَا أَحْمِلُ مِنْ غَضَبِ اللَّهِ شَيْئًا أَبَدًا وَأَنَّى أَسْتَطِيعُهُ فَهَلْ تَدُلُّنِي عَلَى غَيْرِهِ ‘Saya sendiri sedang menghindar dari laknat Allah. Saya tidak ingin menanggung laknat dan kemurkaan Allah. Lagi pula saya tidak akan sanggup.’ Kemudian beliau bertanya, ‘Apakah kamu bisa memberitahu saya agama lain?’

Cendekiawan Yahudi itu berkata, مَا أَعْلَمُهُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ حَنِيفًا ‘Yang saya tahu adalah manusia itu hendaknya hanif.’

Zaid berkata, وَمَا الْحَنِيفُ ‘Apakah Hanif itu?’

Dia berkata, دِينُ إِبْرَاهِيمَ لَمْ يَكُنْ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَا يَعْبُدُ إِلَّا اللَّهَ ‘Hanif adalah agama Ibrahim. Ibrahim bukan Yahudi dan bukan Nasrani. Beliau hanya menyembah Allah.’  

فَخَرَجَ زَيْدٌ فَلَقِيَ عَالِمًا مِنْ النَّصَارَى فَذَكَرَ مِثْلَهُ Zaid lalu berjumpa dengan seorang cendekiawan Nasrani. Beliau juga menanyakan hal ini pada Cendekiawan Nasrani itu. Cendekiawan Nasrani itu berkata, لَنْ تَكُونَ عَلَى دِينِنَا حَتَّى تَأْخُذَ بِنَصِيبِكَ مِنْ لَعْنَةِ اللَّهِ ‘Kalau kamu tidak mau menjadi sasaran murka dan laknat Allah maka jangan pernah masuk dalam agama saya.’

Zaid berkata, مَا أَفِرُّ إِلَّا مِنْ غَضَبِ اللَّهِ وَلَا أَحْمِلُ مِنْ غَضَبِ اللَّهِ شَيْئًا أَبَدًا وَأَنَّى أَسْتَطِيعُهُ فَهَلْ تَدُلُّنِي عَلَى غَيْرِهِ ‘Saya sendiri sedang menghindar dari laknat Allah. Saya tidak ingin menanggung laknat dan kemurkaan Allah; dan lagi pula saya tidak akan sanggup. Apakah kamu bisa memberitahu saya agama lain?’

Dia berkata, مَا أَعْلَمُهُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ حَنِيفًا ‘Yang saya tahu adalah, manusia itu hendaknya hanif.’

Zaid berkata, وَمَا الْحَنِيفُ ‘Apakah hanif itu?’

Dia berkata, دِينُ إِبْرَاهِيمَ لَمْ يَكُنْ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَا يَعْبُدُ إِلَّا اللَّهَ ‘Hanif adalah agama Ibrahim. Ibrahim bukan Yahudi dan bukan Nasrani. Beliau hanya menyembah Allah.’

فَلَمَّا رَأَى زَيْدٌ قَوْلَهُمْ فِي إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلَام خَرَجَ فَلَمَّا بَرَزَ رَفَعَ يَدَيْهِ فَقَالَ Ketika Zaid sudah mendengarkan pandangannya tentang Hadhrat Ibrahim (as) maka beliau pun beranjak dari situ. Ketika beliau sampai di sebuah tanah lapang maka beliau mengangkat kedua tangannya dan berkata, اللَّهُمَّ إِنِّي أَشْهَدُ أَنِّي عَلَى دِينِ إِبْرَاهِيمَ ‘Ya Allah, hamba berikrar diri sebagai pemeluk agama Ibrahim.’”[3]

Zaid bin Amru menjumpai zaman Rasulullah saw, tapi beliau wafat sebelum pendakwaan Rasulullah saw. (عَنْ عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ قَالَ) Hadhrat Amir bin Rabi’ah meriwayatkan, كَانَ زَيْدُ بْنُ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ يَطْلُبُ الدِّينَ وَكَرِهَ النَّصْرَانِيَّةَ وَالْيَهُودِيَّةَ ، وَعِبَادَةَ الْأَوْثَانِ وَالْحِجَارَةِ ، وَأَظْهَرَ خِلَافَ قَوْمِهِ وَاعْتِزَالَ آلِهَتِهِمْ وَمَا كَانَ يَعْبُدُ آبَاؤُهُمْ ، وَلَا يَأْكُلُ ذَبَائِحَهُمْ ، فَقَالَ لِي : “Zaid bin Amru bin Nufail (hidup dalam) mencari agama yang benar. Beliau tidak menyukai agama Kristen, agama Yahudi serta penyembahan berhala dan batu. Beliau bertentangan dengan kaumnya dan beliau menyatakan bahwa beliau meninggalkan berhala-berhala yang disembah oleh nenek moyang beliau. Beliau juga tidak memakan sembelihan mereka.

Suatu kali beliau berkata pada saya, يَا عَامِرُ ، إِنِّي خَالَفْتُ قَوْمِي وَاتَّبَعْتُ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ وَمَا كَانَ يَعْبُدُ وَإِسْمَاعِيلَ مِنْ بَعْدِهِ ، وَكَانُوا يُصَلُّونَ إِلَى هَذِهِ الْقِبْلَةِ فَأَنَا أَنْتَظِرُ نَبِيًّا مِنْ وَلَدِ إِسْمَاعِيلَ يُبْعَثُ ، وَلَا أُرَانِي أَدْرِكُهُ ، وَأَنَا أُومِنُ بِهِ وَأُصَدِّقُهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّهُ نَبِيُّ ، فَإِنْ طَالَتْ بِكَ مُدَّةٌ فَرَأَيْتُهُ فَأَقْرِئْهُ مِنِّي السَّلَامَ ‘Wahai Amir, saya bertentangan dengan kaum saya sendiri. Saya mengikuti agama Ibrahim dan Dia Yang Ibrahim dan setelah itu Ismail menyembah-Nya. Mereka biasa shalat ke arah kiblat ini. Saya tengah menunggu kedatangan seorang Nabi yang berasal dari keturunan Ismail (as). Tapi sepertinya saya tidak akan menjumpai zaman Nabi itu sehingga saya bisa menerima kebenarannya, beriman padanya dan memberi kesaksian bahwa dia adalah Nabi yang benar. Wahai Amir, jika kamu mendapati zaman Nabi itu maka sampaikanlah salam saya kepadanya.’”

Amir berkata, فَلَمَّا تَنَبَّأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَسْلَمْتُ وَأَخْبَرْتُهُ بِقَوْلِ زَيْدِ بْنِ عَمْرٍو وَأَقْرَأْتُهُ مِنْهُ السَّلَامَ ، فَرَدَّ عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرَحَّمَ عَلَيْهِ وَقَالَ:  “Ketika Rasulullah (saw) mendakwakan diri sebagai Nabi dan saya masuk Islam, saya sampaikan pesan dan salam Zaid bin Amru kepada beliau (saw). Rasulullah (saw) menjawab salamnya dan beliau (saw) memanjatkan doa rahmat untuknya. Kemudian beliau (saw) bersabda, قَدْ رَأَيْتُهُ فِي الْجَنَّةِ يَسْحَبُ ذُيُولًا  ‘Saya melihatnya di surga sedang berjalan dengan pakaian yang menjuntai panjang.’”[4]

Zaid bin Amru sangat bangga dengan keyakinannya atas Tauhid. (عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَتْ) Hadhrat Asma binti Abu Bakar meriwayatkan tentang sebuah peristiwa di zaman jahiliyah, رَأَيْتُ زَيْدَ بْنَ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ قَائِمًا مُسْنِدًا ظَهْرَهُ إِلَى الْكَعْبَةِ يَقُولُ “Saya melihat Zaid bin Amru bin Nufail sedang berdiri sambil bersandar ke Ka’bah dan berkata, يَا مَعَاشِرَ قُرَيْشٍ وَاللَّهِ مَا مِنْكُمْ عَلَى دِينِ إِبْرَاهِيمَ غَيْرِي ‘Wahai orang-orang Quraisy! Demi Allah! Tidak seorang pun diantara kalian yang memeluk agama Ibrahim selain saya.’ Zaid juga tidak mengubur anak-anak perempuannya hidup-hidup.” Itu artinya, beliau tidak mengubur hidup-hidup anak-anak perempuannya sebagaimana tradisi sebagian kabilah Arab yang mengubur hidup-hidup anak-anak perempuannya.

وَكَانَ يُحْيِي الْمَوْءُودَةَ يَقُولُ لِلرَّجُلِ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَقْتُلَ ابْنَتَهُ  “Bahkan, kalau beliau mengetahui ada yang ingin mengubur hidup-hidup anak perempuannya maka beliau berkata padanya, لَا تَقْتُلْهَا أَنَا أَكْفِيكَهَا مَئُونَتَهَا ‘Jangan bunuh dia! Jangan bunuh dia! Saya akan menanggung biaya kehidupannya dan makannya.’ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا تَرَعْرَعَتْ قَالَ لِأَبِيهَا Beliau mengurus anak tersebut. Setelah anak perempuan tersebut dewasa, beliau mengatakan kepada ayahnya, إِنْ شِئْتَ دَفَعْتُهَا إِلَيْكَ وَإِنْ شِئْتَ كَفَيْتُكَ مَئُونَتَهَا ‘Jika kamu ingin, saya akan serahkan anak ini padamu. Jika tidak,  saya akan mengurusi segala sesuatunya.’” [5] Artinya, pernikahan dan lain sebagainya.

Dalam satu riwayat, Hadhrat Asma Binti Abu Bakr meriwayatkan, riwayat yang pertama tadi dari Kitab al-Bukhari sedangkan yang kedua dari kitab sejarah, Usdul Ghabah sebagai berikut: Hadhrat Asma’ binti Abu Bakr pernah berkata, لَقَدْ رَأَيْتُ زَيْدَ بْنَ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ مُسْنِدًا ظَهْرَهُ إِلَى الْكَعْبَةِ، يَقُولُ:  “Saya melihat Zaid bin Amr menyandarkan punggungnya di Ka’bah dan berkata, يَا مَعْشَرَ قُرَيْشٍ، وَالَّذِي نَفْسُ زَيْدٍ بِيَدِهِ مَا أَصْبَحَ مِنْكُمْ أَحَدٌ عَلَى دِينِ إِبْرَاهِيمَ غَيْرِي. ‘Wahai kaum Quraisy, demi jiwa Zaid yang berada di genggaman-Nya, tidak ada seorang pun di antara kalian yang sesuai dengan agama Ibrahim selain saya.’

Kemudian ia berdoa, اللَّهُمَّ لَو أَنِّي أَعْلَمُ أَحَبَّ الْوُجُوهِ إِلَيْكَ عَبَدْتُكَ بِهِ، وَلَكِنِّي لا أَعْلَمُهُ ‘Ya Allah, seandainya saya mengetahui cara beribadah yang paling Engkau cintai niscaya saya akan menyembah-Mu dengan cara itu tetapi saya tidak mengetahuinya.’ Kemudian ia bersujud di atas kendaraannya.”[6]

Diriwayatkan oleh Sa’id Bin Musayyab, تُوُفِّيَ وَقُرَيْشٌ تَبْنِي الْكَعْبَةَ قَبْلَ أَنْ يَنْزِلَ الْوَحْي عَلَى رَسُولِ اللَّهِ بِخَمْسِ سِنِينَ ، وَلَقَدْ نَزَلَ بِهِ وَإِنَّهُ لَيَقُولُ: “Hadhrat Zaid wafat lima tahun sebelum pengutusan Rasulullah (saw) yang saat itu bangsa Quraisy tengah merenovasi Ka’bah. Ketika wafat Zaid bin Amru mengatakan, أَنَا عَلَى دِينِ إِبْرَاهِيمَ ‘Saya meyakini agama Ibrahim.’”[7]

Ketika menjelaskan perihal Hadhrat Sa’id (ra) disinggung juga berkenaan dengan ayah beliau (Zaid bin Amru). Disebabkan oleh keluhuran status kerohanian yang diraih oleh Hadhrat Sa’id dan kebaikan-kebaikan ayahnya sehingga mereka dikenang oleh sejarah. Karena itu, saya sampaikan di sini karena riwayat-riwayat ini juga kita dapatkan dalam Kitab Shahih al-Bukhari.

Sekarang saya akan menyampaikan selebihnya perihal riwayat Hadhrat Sa’id Bin Zaid. Suatu hari Hadhrat Sa’id Bin Zaid dan Hadhrat Umar bin al-Khaththab datang ke hadapan Hadhrat Rasulullah (saw) lalu bertanya kepada beliau berkenaan dengan ayahanda Hadhrat Sa’id yaitu Hadhrat Zaid Bin Amru. Rasulullah (saw) bersabda, غَفَرَ اللَّهُ لِزَيْدِ بْنِ عَمْرٍو وَرَحِمَهُ ، فَإِنَّهُ مَاتَ عَلَى دِينِ إِبْرَاهِيمَ ‘Ya Allah! Berikanlah ampunan dan belas kasih kepada Zaid Bin Amru, kematiannya dalam keyakinan terhadap agama Ibrahim.’

فَكَانَ الْمُسْلِمُونَ بَعْدَ ذَلِكَ الْيَوْمَ لَا يَذْكُرُهُ ذَاكِرٌ مِنْهُمْ إِلَّا تَرَحَّمَ عَلَيْهِ وَاسْتَغْفَرَ لَهُ Setelah itu ketika umat Muslim menceritakan mengenai Zaid Bin Amru, mereka mendoakan supaya beliau mendapatkan rahmat dan magfirah.”[8]

Dalam riwayat lain, ketika ditanyakan kepada Rasululah perihal Zaid Bin Amru, Rasul bersabda, يُبْعَثُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أُمَّةً وَحْدَهُ “Pada hari kiamat ia akan dibangkitkan sendiri sama dengan satu umat.”[9]

Seperti yang telah disampaikan sebelumnya bahwa Hadhrat Sa’id Bin Zaid adalah adik ipar Hadhrat Umar. Saudari perempuan Hadhrat Sa’id menikah dengan Hadhrat Umar. Hadhrat Sa’id Bin Zaid dan istrinya Hadhrat Fatimah baiat masuk Islam pada masa awal, yakni baiat sebelum Rasulullah (saw) memasuki Darul Arqam. Istri Hadhrat Sa’id yakni Hadhrat Fatimah menjadi perantara baiatnya Hadhrat Umar Ra. Selengkapnya dijelaskan dalam riwayat Hadhrat Khabbab Bin Aratt pada khotbah yang lalu. Namun karena saat ini tengah membahas perihal Hadhrat Sa’id, untuk itu saya sampaikan lagi secara singkat.

Hadhrat Mirza Bashir Ahmad menulis dalam buku Sirat Khatamun Nabiyyin sebagai berikut: “Hanya beberapa hari setelah baiatnya Hadhrat Hamzah (ra), Allah Ta’ala berikan kesempatan lagi kepada umat Muslim untuk berbahagia dengan baiatnya Hadhrat Umar yang pada saat itu merupakan penentang keras Islam. Sifat keras sangat dominan dalam tabiat Hadhrat Umar, namun kebencian terhadap Islam telah membuat beliau semakin lebih garang lagi sebagaimana sebelum baiat, beliau sering menyiksa umat Muslim yang miskin dan lemah disebabkan baiatnya mereka.

Namun setelah lelah menyiksa mereka dan mengetahui kecilnya harapan mereka akan kembali murtad, akhirnya terpikir oleh Hadhrat Umar, kenapa tidak lantas menghabisi penyebab kekacauan ini yakni yang ia maksud adalah Hadhrat Rasulullah (saw). Setelah berpikiran begitu, ia keluar rumah dengan membawa pedang untuk mencari Rasulullah Saw.

Melihat beliau membawa pedang telanjang, seseorang bertanya kepada beliau: ‘Umar! Hendak pergi kemana?’

Umar menjawab, ‘Saya mau menghabisi Muhammad (saw).’

Orang itu berkata, ‘Apakah setelah membunuh Muhammad kamu akan selamat dari Banu Abdu Manaf (Keluarga besar asal Nabi)? Sebelum itu kamu cari tahu dulu perihal keluargamu sendiri karena saudari dan adik iparmu telah masuk Islam.’

Mendengar itu, Hadhrat Umar langsung berbalik lalu pergi menuju rumah saudarinya. Setelah sampai di dekat rumah adiknya, dari dalam rumahnya terdengar tilawat Al-Qur’an yang tengah di lantunkan oleh Hadhrat Khabbaab Bin Al-Aratt dengan merdu.

Mendengar itu Umar semakin naik pitam. Ia segera masuk ke rumah saudarinya. Seketika mendengar teriakan Umar, Hadhrat Khabbaab langsung bersembunyi dan saudari beliau, Fatimah bint al-Khaththab langsung menyembunyikan naskah-naskah Al Quran.

Hadhrat Umar masuk lalu berkata dengan suara keras, ‘Saya dengar kalian telah berpaling dari agama kalian?’

Setelah mengatakan itu Hadhrat Umar langsung menyerang suami saudarinya, Sa’id Bin Zaid. Melihat itu Fatimah berusaha menyelamatkan suaminya, namun Fatimah pun terluka karenanya. Namun dengan penuh keberanian Fatimah mengatakan, ‘Ya Umar! Kami telah masuk Islam, apapun yang ingin kamu lakukan, lakukanlah, kami tidak akan meninggalkan Islam.’

Hadhrat Umar berperangai keras, namun di balik tembok kerasnya itu terdapat seberkas rasa cinta dan kelembutan yang terkadang memperlihatkan coraknya. Setelah mendengar ucapan saudarinya yang penuh keberanian itu, Hadhrat Umar mengarahkan pandangan kepada saudarinya yang berlumuran darah. Pemandangan tersebut memberikan pengaruh yang khas pada Umar. Setelah sesaat diam, beliau berkata kepada saudari beliau, ‘Perlihatkan padaku kalam yang tengah kalian baca tadi.’

Fatimah berkata, ‘Saya tidak akan memperlihatkannya karena kamu akan menghancurkannya.’

Umar menjawab, ‘Tidak! Tidak! Perlihatkanlah. Pasti saya akan kembalikan.’

Fatimah berkata, ‘Namun, kamu dalam keadaan najis sedangkan Al Quran harus disentuh dalam keadaan suci. Kalau begitu kamu mandi dulu. Nanti akan saya perlihatkan.’

Ketika Umar selesai dari mandi, Fatimah mengeluarkan naskah Al-Quran dan meletakkannya di hadapan Umar. Umar memegang dan melihatnya ternyata itu adalah ayat-ayat permulaan surat Thaha. Hadhrat Umar mulai membacanya dengan hati yang penuh dengan ru’b. Setiap untaian kata merasuk kedalam fitrat beliau yang baik dan tengah menampilkan pengaruhnya. Ketika membaca sampai pada ayat, إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي () إِنَّ السَّاعَةَ آتِيَةٌ أَكَادُ أُخْفِيهَا لِتُجْزَىٰ كُلُّ نَفْسٍ بِمَا تَسْعَىٰ () ‘Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku. Sesungguhnya hari kiamat itu akan datang Aku merahasiakan (waktunya) agar supaya tiap-tiap diri itu dibalas dengan apa yang ia usahakan.’ Ketika Hadhrat Umar membaca ayat tersebut seolah-olah mata beliau terbuka sehingga fitrat yang tertidur tadi bangun sadarkan diri lalu spontan mengatakan, ‘Betapa menakjubkan dan sucinya firman ini.’

Setelah mendengar ucapan demikian, Hadhrat Khabbaab menampakan diri lalu memanjatkan puji syukur dan berkata, ‘Ini merupakan buah dari doa Rasulullah (saw) karena demi Tuhan kemarin saya dengar beliau memanjatkan doa, اللهم أعز الإسلام بعمر بن الخطاب، أو بأبي الحكم بن هشام “Ya Allah berikan salah satu diantara Umar Bin al-Khaththab atau ‘Amru Bin Hisyam (Abul Hakam atau Abu Jahl) kepada Islam.”’[10]

Saat itu sungguh sulit bagi Hadhrat Umar untuk tetap tinggal di sana setelah membaca ayat tersebut dan setelah mengenal maqom (kedudukan) Hadhrat Rasulullah Saw. Beliau berkata kepada Khabbaab, ‘Beritahukan sekarang juga padaku alamat Muhammad Saw.’

Dalam keadaan bahagia sedemikian rupa sehingga beliau lupa untuk memasukkan pedang ke dalam sarungnya dan tetap memegangnya. Pada masa itu Hadhrat Rasulullah (saw) biasa tinggal di Darul Arqam. Khabbaab memberitahukan alamat Darul Arqam kepada Hadhrat Umar. Umar berangkat dan sesampaikan di depan pintu lalu mengetuknya keras. Setelah mengintip melalui lubang pintu dan melihat Umar tengah memegang pedang didepan pintu, para Sahabat pun enggan membukakan pintu.

Namun Rasulullah (saw) bersabda: ‘Buka pintu!’

Hadhrat Hamza yang saat itu tengah berada di sana pun berkata: ‘Buka saja pintunya. Jika ia datang dengan membawa iradah baik, itu lebih baik baginya. Namun jika tidak, demi Tuhan, aku akan tebas lehernya dengan pedangnya sendiri.’

Dibukalah pintu. Umar masuk dengan membawa pedang terhunus. Setelah melihatnya, Rasulullah (saw) maju lalu memegang kain bagian bawah baju Hadhrat Umar lalu menghentaknya dan bersabda: ‘Dengan iradah apa kamu datang kemari, wahai Umar? Demi Tuhan, aku melihat kamu tidaklah diciptakan untuk azab Tuhan.’

Umar berkata: ‘Saya datang ke sini untuk masuk Islam.’

Mendengar ucapan demikian, Baginda Nabi (saw) sangat bahagia lalu mengucapkan Allahu Akbar. Para sahabat pun meneriakkan Allahu akbar begitu kerasnya sehingga menggema di perbukitan Makkah.”[11]

Demikianlah Hadhrat Sa’id yang juga telah menjadi perantara baiatnya Hadhrat Umar ke dalam Islam. Hadhrat Sa’id merupakan muhajirin awal. Sesampainya di Madinah beliau tinggal di rumah Hadhrat Rifa Bin Abdul Munzir, saudara Hadhrat Abu Lubabah. Hadhrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Rafi Bin Malik, menurut riwayat lain dengan Hadhrat Ubay bin Ka’b.

Hadhrat Sa’id Bin Zaid tidak dapat ikut serta pada perang Badar, meskipun demikian Rasul menetapkan bagian harta ghanimah untuk beliau.[12] Karena itulah para sahabat yang karena suatu alasan tertentu, Rasulullah (saw) memberikan bagian harta ghanimah kepada mereka, digolongkan sahabat Badar. Perihal alasan ketidak ikutsertaan beliau dalam perang Badar telah saya sampaikan ketika menerangkan Hadhrat Thalhah Bin Ubaidullah. Namun karena dianggap perlu, untuk itu saya sampaikan kembali di sini.

Penjelasan mengenai sebab Hadhrat Sa’id Bin Zaid tidak ikut pada perang Badr ialah sebagai berikut: Setelah Rasulullah memperkirakan keberangkatan kafilah Quraisy dari Syam (Suriah dsk sekarang), lalu Rasulullah mengutus Hadhrat Thalhah Bin Ubaidullah dan Hadhrat Sa’id Bin Zaid pada sepuluh hari sebelum keberangkatannya untuk tujuan mencari informasi berkenaan dengan kafilah Quraisy tersebut. Ketika keduanya berangkat dan sampai di Haura (الحوراء), mereka menunggu di sana sampai kafilah melewati tempat mereka berada. Haura merupakan area pemberhentian yang terletak di Bahirah Ahmar (Laut Merah) yang biasa dilalui oleh kafilah yang berjalan diantara Hijaz dan Syam.

Sebelum Hadhrat Thalhah dan Hadhrat Sa’id Bin Zaid bin ‘Amru bin Nufail (سعيد بن زيد بن عمرو بن نفيل) kembali ke Madinah, Hadhrat Rasulullah ternyata telah mendapatkan kabar tersebut. Rasul memanggil para sahabat dan berangkat dari Madinah menuju kafilah Quraisy tersebut. Akan tetapi, ternyata Kafilah Quraisy itu menggunakan jalan lain yakni melaju pesat melalui jalan pantai. Mengenai hal itu pernah saya sampaikan sebelumnya. Kafilah Kuffar Makkah pun terus berjalan siang malam untuk menghindari orang-orang yang menyasar mereka.

Sementara Hadhrat Thalhah dan Hadhrat Sa’id berjalan menuju Madinah untuk mengabarkan perihal kafilah Kuffar kepada Rasulullah (saw). Keduanya tidak mengetahui perihal keberangkatan Rasulullah menuju perang Badr. Mereka sampai di Madinah pada hari ketika Rasulullah (saw) bertempur dengan lasykar Quraisy di perang Badr.

Mereka berdua berangkat dari Madinah untuk menjumpai Rasulullah dan berjumpa dengan Rasulullah (saw) di daerah Turban sekembalinya beliau dari perang Badr. Turban adalah sebuah lembah yang berjarak 19 mil dari Madinah yang mana di sana banyak sekali terdapat sumur yang airnya bermutu baik. Rasul singgah di tempat tersebut ketika dalam perjalanan menuju Badr.

Kafilah tersebut merupakan kafilah dagang yang muncul dari arah lain begitu juga kafilah lainnya yang merupakan pasukan tentara yang muncul dari Mekah untuk menyerang adalah berbeda, mereka memasang kemah-kemah di daerah Badr. Dengan demikian, Rasulullah (saw) berangkat dengan tujuan untuk mencari tahu kafilah tersebut dan apa niatan mereka. Tidak mengetahui bahwa muncul juga pasukan tentara.

Hadhrat Thalhah dan Hadhrat Sa’id tidak ikut serta pada perang Badr, namun Rasulullah (saw) memberikan jatah bagian harta ghanimah kepada mereka berdua sebagaimana telah disebutkan di awal. Alhasil, keduanya ditetapkan ikut serta pada perang Badr.[13]

Hadhrat Sa’id Bin Zaid termasuk di antara ‘Asyarah Mubasysyarah, yakni sepuluh sahabat yang beruntung yang di dunia ini juga mereka mendapatkan kabar suka mengenai surga dari lisan berberkat Rasulullah (saw). Hadhrat Abdurrahman Bin ‘Auf (ra) meriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) menyebutkan satu per satu nama-nama sebagai berikut, أَبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ، وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ، وَعُثْمَانُ فِي الْجَنَّةِ، وَعَلِيٌّ فِي الْجَنَّةِ، وَطَلْحَةُ فِي الْجَنَّةِ، وَالزُّبَيْرُ فِي الْجَنَّةِ، وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ فِي الْجَنَّةِ، وَسَعْدُ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ فِي الْجَنَّةِ، وَسَعِيدُ بْنُ زَيْدٍ فِي الْجَنَّةِ، وَأَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ فِي الْجَنَّةِ “Hadhrat Abu Bakar (ra), Umar (ra), Utsman (ra), Ali (ra), Thalhah (ra), Zubair (ra), Abdurrahman Bin Auf (ra), Sa’d Bin Abi Waqqashh (ra), Sa’id Bin Zaid dan Abu Ubaidah Bin Al-Jarrah (ra).” Beliau (saw) bersabda, “Mereka ini adalah ahli surga.”

Sa’id Bin Zaid (ra) meriwayatkan, أشهد على التسعةِ أنهم في الجنَّةِ ولو شهدتُ على العاشرةِ لم آثَمْ “Saya memberikan kesaksian mengenai sembilan yang mana mereka adalah ahli surga, dan jika saya memberikan kesaksian juga mengenai orang yang kesepuluh maka saya tidak berdosa.”

Ditanyakan kepada beliau (ra), وكيف ذاك ؟ “Bagaimana bisa seperti itu?”

Beliau (ra) berkata, كنا مع رسولِ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ بحِراءَ فقال: “Kami bersama Rasulullah (saw) di atas bukit Hira. Tiba-tiba bukit itu bergoyang. Beliau (saw) bersabda, اثْبُتْ حِرَاءُ فَإِنَّهُ لَيْسَ عَلَيْكَ إِلاَّ نَبِيٌّ أَوْ صِدِّيقٌ أَوْ شَهِيدٌ ‏ ‘Tenanglah wahai Hira! Sesungguhnya di atas engkau ada seorang Nabi, Shiddiiq dan Syahid.’”

Seseorang bertanya, ومن هم ؟  “Siapakah orang-orang yang merupakan ahli surga tersebut?”

Hadhrat Sa’id Bin Zaid (ra) menjawab, رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ وأبو بكرٍ وعمرُ وعثمانُ وعليٌّ وطلحةُ والزبيرُ وسعدٌ وعبدُ الرَّحمنِ بنُ عوفٍ “Rasulullah (saw), Abu Bakr (ra), Umar (ra), Utsman (ra), Ali (ra), Thalhah (ra), Zubair (ra), Sa’d (ra) dan Abdurrahman Bin Auf (ra).”

Ditanyakan kepada beliau (ra), فمن العاشرُ ؟ “Siapakah orang yang kesepuluh?”

Hadhrat Sa’id Bin Zaid (ra) berkata, أنا “Itu adalah saya.”[14]

Hadhrat Sa’id Bin Jubair (ra) meriwayatkan, كان مقام أبي بكر ، وعمر ، وعلي ، وعثمان ، وطلحة ، والزبير ، وسعد ، وعبد الرحمن بن عوف ، وسعيد بن زيد بن عمرو بن نفيل ، كانوا أمام رسول الله صلى الله عليه وسلم في القتال ، وخلفه في الصلاة في الصف ، ليس لأحد من المهاجرين والأنصار يقوم مقام أحد منهم غاب أم شهد. “Kedudukan Hadhrat Abu Bakr (ra), Hadhrat Umar (ra), Hadhrat Utsman (ra), Hadhrat Ali (ra), Hadhrat Thalhah (ra), Hadhrat Zubair (ra), Hadhrat Sa’d bin Abi Waqqash (ra), Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) dan Hadhrat Sa’id Bin Zaid (ra) adalah mereka bertempur di medan perang di depan Hadhrat Rasulullah (saw) dan shalat di belakang beliau (saw).”[15]

Hakim bin Muhammad meriwayatkan dari ayahnya bahwa beliau melihat di cincin Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) tertulis ayat Al-Qur’an. Di masa kekhalifahan Hadhrat Umar (ra) secara rutin dilakukan pengiriman pasukan ke medan perang di Syam (Suriah dan negeri-negeri sekitarnya), Hadhrat Sa’id Bin Zaid ditetapkan sebagai pimpinan pasukan Infanteri di bawah komando Hadhrat Abu Ubaidah (ra). Beliau (ra) ikut serta dalam pengepungan Damaskus dan perang Yarmuk yang menentukan dengan keberanian yang menonjol. Pada masa perang Hadhrat Sa’id bin Zaid ditetapkan sebagai Gubernur Damaskus, namun beliau (ra) menulis jawaban kepada atasan beliau, Hadhrat Abu Ubaidah (ra), سلام عليك، فإني أحمد إليك الله الذي لا إله إلا هو، أما بعد: فإني ما كنت لأوثرك وأصحابك بالجهاد على نفسي وعلى ما يدنيني من مرضاة ربي، فإذا أتاك كتابي هذا فابعث إلى عملك من هو أرغب إليه مني، فإني قادم عليك وشيكا إن شاء الله تعالى. والسلام عليك “…Saya tidak dapat melakukan hal ini bahwa Anda sekalian berjihad sementara saya kehilangan kesempatan dari jihad ini [karena menjadi Amir atau Gubernur Damaskus]. Oleh karena itu, segera sesampainya surat ini utuslah orang lain ke tempat jabatan saya dan saya secepatnya akan datang kepada Anda.” Karena hal itu, Hadhrat Abu Ubaidah (ra) terpaksa mengirim Yazid bin Abu Sufyan [untuk menjadi Gubernur Damaskus] dan Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) kembali ikut serta dalam medan perang.[16]

Di hadapan Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) terjadi banyak revolusi (pergolakan). Belasan peperangan terjadi di hadapan beliau (ra) dan meskipun dikarenakan kezuhudan dan ketakwaannya beliau (ra) selalu menghindar dari perselisihan-perselisihan tersebut, namun beliau (ra) tidak segan untuk mengemukakan pendapat beliau (ra) mengenai suatu hal yang mengenainya beliau (ra) memiliki suatu pandangan. Ketika Hadhrat Utsman (ra) syahid, beliau (ra) berbicara kepada khalayak umum di mesjid Kuffah, وَلَوْ أَنَّ أُحُدًا ارْفَضَّ لِلَّذِي صَنَعْتُمْ بِعُثْمَانَ لَكَانَ مَحْقُوقًا أَنْ يَرْفَضَّ‏ “Apa yang kalian lakukan terhadap Utsman (ra), jika itu bisa mengguncangkan gunung Uhud sekalipun maka tidak ada yang patut dibanggakan.”[17]

Demikian juga disebutkan, أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ شُعْبَةَ خَطَبَ ، فَنَالَ مِنْ عَلِيٍّ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، قَالَ : فَقَامَ سَعِيدُ بْنُ زَيْدٍ فَقَالَ : أَشْهَدُ أَنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَقُولُ : رَسُولُ اللَّهِ فِي الْجَنَّةِ ، وَأَبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ ، وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعَلِيٌّ فِي الْجَنَّةِ ، وَعُثْمَانُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ فِي الْجَنَّةِ ، وَطَلْحَةُ فِي الْجَنَّةِ ، وَالزُّبَيْرُ فِي الْجَنَّةِ ، وَسَعْدٌ فِي الْجَنَّةِ ، ثُمَّ قَالَ : إِنْ شِئْتُمِ أخْبَرْتُكُمْ بِالْعَاشِرِ ، ثُمَّ ذَكَرَ نَفْسَهُ  “Pada suatu hari Mughirah bin Syu’bah dalam pidatonya mencerca Hadhrat Ali (ra) di mesjid Jami’ (Masjid Agung) Kufah. Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) bersabda, ‘Wahai Mughirah bin Syu’bah! Saya mendengar Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda bahwa kesepuluh orang akan berada di surga dan salah satu di antara mereka adalah Hadhrat Ali (ra).’”[18]

Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) adalah seseorang yang doanya biasa dikabulkan. Suatu kali beliau (ra) dituduh merampas tanah. Rincian peristiwanya adalah sebagai berikut: Tanah milik seorang wanita bernama Arwah binti Awais berbatasan dengan tanah milik Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra). Wanita itu mengadu kepada Marwan bin Hakam, Gubernur Madinah yang telah ditetapkan oleh Hadhrat Muawiyah (ra). Wanita itu mengatakan bahwa Hadhrat Sa’id (ra) telah dengan zalim merampas tanahnya.[19]

Marwan menugaskan seseorang untuk melakukan penyelidikan. Hadhrat Sa’id (ra) menjawab kepada orang tersebut, يَرَوْنِي أَظْلِمُهَا وَقَدْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ:  “Bagaimana mungkin saya bisa berbuat zalim setelah mendengar Rasulullah (saw) bersabda, مَنْ ظَلَمَ شِبْرًا مِنَ الْأَرْضِ طُوِّقَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ سَبْعِ أَرَضِينَ ‘Siapa saja yang merampas tanah orang lain walau hanya satu jengkal, pada hari kiamat pada lehernya akan dipikulkan tujuh lapis bumi.”

Kemudian beliau (ra) berkata, اللَّهُمَّ إِنْ كَانَتْ كَاذِبَةً فَلَا تُمِتْهَا حَتَّى يَعْمَى بَصَرُهَا ، وَتَجْعَلَ قَبْرَهَا فِي بِئْرِهَا “Ya Allah! Jika Arwa berkata bohong, maka janganlah matikan ia sebelum ia menjadi buta dan sumur di rumahnya menjadi kuburannya.”

Kemudian tertulis bahwa Arwa kehilangan nikmat penglihatannya. Pada suatu hari ketika berjalan-jalan ia terjatuh ke dalam sumur di rumahnya dan meninggal. Setelah itu peristiwa ini menjadi sebuah peribahasa dan penduduk Madinah biasa mengatakan, أَعْمَاكَ اللَّهُ كَمَا أَعْمَى الْأَرْوَىa’maakaLlahu kamaa a’maa Arwa”“Semoga Allah membutakanmu seperti Dia telah membutakan Arwa.” [20]

Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) wafat pada tahun 50-51 Hijriah di usia 70 tahun pada hari Jum’at. Berdasarkan beberapa riwayat, pada saat wafat usia beliau (ra) lebih dari 70 tahun. Makam beliau (ra) terletak di ‘Aqiq yang berada di lingkungan Madinah. Jazirah Arab memiliki banyak wadi atau sungai kering di padang pasir yang berisi air jika hujan turun. Di antara wadi-wadi tersebut yang paling besar adalah wadi ‘Aqiq yang membentang dari barat laut Madinah hingga tenggara Madinah dan semua wadi-wadi di Madinah Munawaroh terhubung dengan wadi ini.

Hadhrat Abdullah bin Umar (ra) sedang bersiap-siap untuk shalat Jumat ketika beliau (ra) mendengar kabar mengenai kewafatan Hadhrat Sa’id (ra). Maka beliau (ra) tidak pergi untuk shalat Jumat melainkan pada waktu itu juga pergi arah ‘Aqiq. Hadhrat Sa’d bin Abi Waqqash (ra) memandikan jenazahnya lalu jenazah beliau (ra) dibawa ke Madinah dengan ditandu oleh orang-orang. Kemudian Hadhrat Abdullah bin Umar (ra) memimpin shalat jenazah dan beliau dimakamkan di Madinah.

Menurut riwayat yang lainnya, ketika Hadhrat Abdullah bin Umar (ra) mendengar kabar kewafatan Hadhrat Sa’id bin Zaid, beliau (ra) sedang bersiap-siap untuk pergi shalat Jumat, namun beliau tidak jadi pergi shalat Jum’at dan datang ke rumah Hadhrat Sa’id (ra).Beliau (ra) lalu memandikannya, memakaikan wangi-wangian dan mengimami shalat jenazahnya.

Sedangkan Aisyah binti Sa’d meriwayatkan bahwa Hadhrat Sa’d bin Abi Waqqash yang memandikan Hadhrat Sa’id bin Zaid (ra) dan memakaikan wangi-wangian. Kemudian beliau (ra) pulang ke rumah dan sendiri mandi. Ketika keluar rumah beliau (ra) mengatakan, “Saya tidak mandi dikarenakan telah memandikan Hadhrat Sa’id bi Zaid (ra) melainkan karena cuaca yang panas.” Shalat jenazah Hadhrat Sa’id bin Zaid dipimpin oleh Hadhrat Abdullah bin Umar (ra). Hadhrat Sa’d bin Abi Waqqash (ra) dan Hadhrat Abdullah bin Umar (ra) keduanya turun ke kuburan. Yakni masuk ke dalam lahat untuk meletakkan jenazah di dalamnya.

Hadhrat Sa’id bin Zaid menikah sebanyak sepuluh kali dalam waktu yang berbeda-beda dan dari istri-istri beliau (ra) tersebut lahir 13 anak laki-laki dan 19 anak perempuan.

Riwayat selanjutnya yang akan saya sampaikan secara singkat adalah mengenai Hadhrat ‘Abdurrahman bin ‘Auf radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Pada zaman jahiliah nama beliau adalah Abd ‘Amru dan menurut riwayat lain Abdul Ka’bah. Setelah menerima Islam Hadhrat Rasulullah (saw) mengganti nama beliau (ra) menjadi Abdurrahman. Beliau (ra) berasal dari Kabilah Banu Zuhrah bin Kilab.

Sahlah binti Ashim meriwayatkan, bahwa Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) berkulit putih, bermata indah, bulu matanya panjang, berhidung mancung. Di antara gigi seri beliau (ra) yang patah ada yang panjang. Panjang rambut beliau (ra) hingga ke bawah kedua telinga. Leher beliau (ra) panjang, telapak tangannya kuat dan jari-jarinya besar. Ibrahim bin Sa’d meriwayatkan dari ayahnya bahwa Hadhrat Abdurrahman (ra) seorang yang berperawakan tinggi, berkulit putih kemerahan, seorang yang tampan, lembut, gesit, tidak memakai pewarna rambut. Mengenai beliau (ra) diriwayatkan bahwa kaki beliau (ra) pincang. Ini terjadi setelah perang Uhud. Kaki beliau (ra) terluka di jalan kebenaran pada peperangan Uhud.

Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) termasuk ke dalam sepuluh orang sahabat yang mendapatkan kabar suka mengenai surga di masa hidup mereka. Beliau (ra) salah satu di antara enam orang Ashaab-e-Syuraa yang ditetapkan oleh Hadhrat Umar (ra) untuk pemilihan Khilafat dan mengenai para sahabat ini Hadhrat Umar (ra) bersabda, “Hadhrat Rasulullah (saw) pada saat kewafatannya telah ridha kepada mereka semua.”

Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) lahir 10 tahun setelah tahun gajah (tahun kelahiran Nabi Muhammad saw). Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) termasuk di antara sedikit orang yang pada zaman jahiliah pun mengharamkan minuman keras atas dirinya. Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) termasuk di antara 8 orang pertama yang menerima Islam. Sebelum Hadhrat Rasulullah (saw) memindahkan markaz ke Darul Arqam pun beliau (ra) telah menerima Islam melalui tabligh Hadhrat Abu Bakar (ra). Hadhrat Abdurrahman bin Auf (ra) ikut serta dalam kedua hijrah ke Habsyah.

Terdapat riwayat dalam Sahih Bukhari, Hadhrat Abdur Rahman Bin Auf meriwayatkan, لَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِينَةَ آخَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنِي وَبَيْنَ سَعْدِ بْنِ الرَّبِيعِ فَقَالَ سَعْدُ بْنُ الرَّبِيعِ  “Ketika kami tiba di Madinah, Rasulullah mempersaudarakan saya dengan Hadhrat Sa’d Bin Rabi. Sa’d Bin Rabi mengatakan kepada Hadhrat Abdurrahman bin Auf, إِنِّي أَكْثَرُ الْأَنْصَارِ مَالًا فَأَقْسِمُ لَكَ نِصْفَ مَالِي وَانْظُرْ أَيَّ زَوْجَتَيَّ هَوِيتَ نَزَلْتُ لَكَ عَنْهَا فَإِذَا حَلَّتْ تَزَوَّجْتَهَا  ‘Saya adalah seorag hartawan di kalangan Anshar. Saya akan bagikan setengah harta kekayaan saya kepada anda. Begitu pun saya memiliki dua istri, istri yang mana yang anda sukai, akan saya ceraikan istri saya tersebut untuk tuan, setelah masa iddah berlalu silahkan tuan nikahi.’

Setelah mendengar itu, Hadhrat Abdullah berkata, لَا حَاجَةَ لِي فِي ذَلِكَ هَلْ مِنْ سُوقٍ فِيهِ تِجَارَةٌ’“Saya tidak memerlukannya. Tolong beritahukan saja kepada saya, apakah di sini ada pasar yang mana bisa bertijarat (berdagang) di dalamnya.’

Hadhrat Sa’d mengatakan, سُوقُ قَيْنُقَاعٍ ‘Di sini terdapat pasar Qainuqa [pasar milik kaum Yahudi Banu Qainuqa].’

فَغَدَا إِلَيْهِ عَبْدُ الرَّحْمَنِ فَأَتَى بِأَقِطٍ وَسَمْنٍ قَالَ ثُمَّ تَابَعَ الْغُدُوَّ فَمَا لَبِثَ أَنْ جَاءَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ عَلَيْهِ أَثَرُ صُفْرَةٍ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  Setelah mencari tahu, Hadhrat Abdurrahman pergi ke pasar tersebut di pagi hari lalu membeli paneer dan ghee (mentega susu kering atau yogurt dan mentega). Seperti itulah beliau pergi ke pasar setiap pagi. Belum berlalu waktu yang panjang, datang Hadhrat Abdur Rahman ke hadapan Rasulullah dan terdapat tanda shufrah (warna kuning) pada tubuh beliau. Rasulullah bertanya – saat itu Rasululah tidak mengetahui apa alasan dari tanda itu. Yaitu tanda shufrah memberitahukan bahwa beliau sudah menikah – Hadhrat Rasulullah (saw) bertanya, تَزَوَّجْتَ  ‘Apakah Anda telah menikah?’

Beliau menjawab, ‘Ya, benar.’

Beliau (saw) bersabda, وَمَنْ ‘Dengan siapa?’

Beliau menjawab, امْرَأَةً مِنْ الْأَنْصَارِ ‘Dengan seorang wanita Anshar.’

Rasul bertanya, كَمْ سُقْتَ ‘Berapa maharnya?’

Beliau menjawab, زِنَةَ نَوَاةٍ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ نَوَاةً مِنْ ذَهَبٍ ‘Emas sebesar biji.’

Rasul bersabda, أَوْلِمْ وَلَوْ بِشَاةٍ ‘Adakanlah walimah walau hanya dengan satu ekor kambing.’” [21]

Hadhrat Abdur Rahman Bin Auf meriwayatkan, “Saya menyaksikan diri saya sendiri dalam keadaan jika saya mengangkat sebuah batu, saya berharap akan mendapatkan emas atau perak di bawah batu tersebut.” Artinya, sedemikian rupa Allah Ta’ala memberikan keberkatan dalam tijarat beliau.

Hadhrat Abdurrahman Bin Auf ikut serta dalam perang Badar, Uhud dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah Saw. Dalam menjelaskan peristiwa perang Badar, Hadhrat Abdurrahman Bin Auf meriwayatkan, بَيْنَا أَنَا وَاقِفٌ، فِي الصَّفِّ يَوْمَ بَدْرٍ فَنَظَرْتُ عَنْ يَمِينِي، وَشِمَالِي، فَإِذَا أَنَا بِغُلاَمَيْنِ، مِنَ الأَنْصَارِ حَدِيثَةٍ أَسْنَانُهُمَا، تَمَنَّيْتُ أَنْ أَكُونَ بَيْنَ أَضْلَعَ مِنْهُمَا، فَغَمَزَنِي أَحَدُهُمَا “Saya tengah berdiri di barisan dalam perang Badr, mengarahkan pandangan ke kanan dan kiri, ternyata ada remaja lelaki Anshar. Saya pun berkeinginan andai saya berada diantara orang-orang yang lebih perkasa dari mereka berdua.

Tidak lama kemudian, salah seorang dari anak itu memegang tanganku dan bertanya, يَا عَمِّ، هَلْ تَعْرِفُ أَبَا جَهْلٍ ‘Paman, apakah paman mengenal yang mana Abu Jahl?’

Saya jawab, نَعَمْ، مَا حَاجَتُكَ إِلَيْهِ  ‘Ya, apa urusanmu dengannya?

Anak itu menjawab, يَا ابْنَ أَخِي قَالَ أُخْبِرْتُ أَنَّهُ يَسُبُّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَئِنْ رَأَيْتُهُ لاَ يُفَارِقُ سَوَادِي سَوَادَهُ حَتَّى يَمُوتَ الأَعْجَلُ مِنَّا‏.‏‏   ‘Saya dengar Abu Jahl sering menghina Rasulullah. Demi Dzat yang jiwa saya berada di tangan-Nya, jika saya bisa melihatnya, mata saya dan matanya tidak akan berpisah sebelum salah satu dari kami ditakdirkan mati terlebih dulu.’

فَتَعَجَّبْتُ لِذَلِكَ، فَغَمَزَنِي الآخَرُ فَقَالَ لِي مِثْلَهَا، فَلَمْ أَنْشَبْ أَنْ نَظَرْتُ إِلَى أَبِي جَهْلٍ يَجُولُ فِي النَّاسِ، قُلْتُ أَلاَ إِنَّ هَذَا صَاحِبُكُمَا الَّذِي سَأَلْتُمَانِي‏.‏ ‏ Saya heran dibuatnya. Lalu anak kedua memegang tangan saya dan menanyakan pertanyaan yang sama padaku. Tidak lama kemudian, saya melihat Abu Jahl tengah berkeliling diantara pasukannya, saya berkata, ‘Itulah orang yang kamu tanyakan padaku.’

Seketika mendengar itu, kedua anak itu langsung melesat ke arah Abu Jahl dengan mengangkat pedang lalu menyerang Abu Jahl dan berhasil menumbangkannya. فَابْتَدَرَاهُ بِسَيْفَيْهِمَا فَضَرَبَاهُ حَتَّى قَتَلاَهُ، ثُمَّ انْصَرَفَا إِلَى رَسُولِ اللَّهُ صلى الله عليه وسلم فَأَخْبَرَاهُ Setelah itu kedua anak itu kembali menjumpai Rasul dan mengabarkan kepada beliau. Rasul bertanya, أَيُّكُمَا قَتَلَهُ ‘Siapa diantara kamu berdua yang membunuh Abu Jahl?’

‏قَالَ كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا أَنَا قَتَلْتُهُ Keduanya sama-sama mengatakan, ‘Saya telah membunuhnya.’

Rasul bertanya, هَلْ مَسَحْتُمَا سَيْفَيْكُمَا ‘Apakah kalian sudah menyeka dan membersihkan pedang kalian?’

Mereka menjawab, ‘Belum.’

Setelah melihat kedua pedang mereka, Rasul bersabda, كِلاَكُمَا قَتَلَهُ ‘Kalian berdualah yang telah membunuh Abu Jahl.’

سَلَبُهُ لِمُعَاذِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْجَمُوحِ‏.‏ وَكَانَا مُعَاذَ ابْنَ عَفْرَاءَ وَمُعَاذَ بْنَ عَمْرِو بْنِ الْجَمُوحِ‏ Walau bagaimanapun Nabi (saw) memutuskan Mu’adz bin Amru bin Jamuh mendapat salab (bagian) harta ghanimahnya. Dua orang anak muda yang dimaksudkan dalam hadits ini adalah Mu’adz bin Afra dan Mu’adz bin Amru bin Jamuh.”[22]

Berkenaan dengan pembunuhan Abu Jahl, pernah dijelaskan sebelumnya. Saya sampaikan lagi bahwa dalam beberapa riwayat dikatakan bahwa dua putra Afra yakni Muawwidz dan Muadz telah menumbangkan Abu Jahl dan mendekatkannya pada kematian. Setelah itu Abdullah Bin Mas’ud yang memenggal kepalanya. Imam Ibnu Hajar telah menyampaikan kemungkinan berikut bahwa setelah Muadz Bin Amru dan Muadz Bin Afra, Muawwidz Bin Afra ikut andil menyerangnya juga. Diringkas dari Syarh (komentar atas kitab) Shahih al-Bukhari, Kitab Fathul Bari.

Dalam menjelaskan kejadian tersebut, Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Abu Jahl merupakan pemimpin seluruh kaum dan juga komandan pasukan Kuffar. Ketika mengatur barisan pasukan pada saat perang Badar, Hadhrat Abdurrahman Bin Auf yang notabene adalah jenderal berpengalaman mengatakan, ‘Saya melihat dua anak anshar yang berumur sekitar 15 tahun berada di kiri kanan saya. Setelah melihat mereka hati saya mengatakan, “Sayangnya hari ini bukanlah saatnya untuk mengeluarkan penyesalan hati sebab di sebelah saya terdapat dua anak yang tidak berpengalaman yang juga dari kalangan anshar. Mereka belum layak untuk perang.”’”

Hadhrat Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Hadhrat Abdurrahman berkata, ‘Ketika diliputi perasaan seperti itu tiba tiba pemuda yang sebelah kanan saya menyikut saya. Saya menganggap dia ingin mengatakan sesuatu kepada saya lalu saya mengarahkan pandangan padanya. Pemuda itu berkata, “Paman! Tolong tundukkan badan sebentar, saya ingin mengatakan sesuatu di telinga paman supaya kawan saya yang di sebelah sana tidak mendengarnya.” Ketika saya mendekatkan telinga saya padanya, pemuda itu berkata, “Manakah Abu Jahl yang biasa menyakiti Rasulullah, saya bertekad untuk membunuhnya.”

Belum lagi perkataannya selesai, pemuda yang sebelah kiri saya menyikut saya lalu saya membungkukkan badan untuk pemuda tersebut. Pemuda yang sebelah kiri pun mengatakan hal yang sama, “Paman! Yang manakah Abu Jahl yang selalu menyakiti Rasulullah (saw), saya berkeinginan untuk membunuhnya hari ini.”

Hadhrat Abdurrahman Bin Auf mengatakan, ‘Meskipun saya adalah prajurit yang berpengalaman, namun tidak akan terpikirkan oleh saya untuk dapat membunuh Abu Jahl yang notabene seorang komandan prajurit yang berpengalaman dan tengah berdiri dikelilingi oleh pasukan. Saya mengangkat jari dan memberitahukan sekaligus kepada kedua pemuda itu dengan mengatakan, “Itulah orangnya (Abu Jahl) yang tengah berdiri sendiri tersembunyi di balik pasukan, memakai pakaian besi, di depannya berdiri seorang Jenderal yang tangguh, berani dan menghunus pedang ditangannya.”’

Abdurrahman Bin Auf berkata, ‘Maksud saya adalah di luar kemampuan prajurit yang tidak berpengalaman seperti kalian untuk dapat mencapainya.’

Namun belum saya jari saya turun ke bawah, kedua pemuda Anshar itu menembus barisan prajurit Kuffar layaknya burung elang sedang menyerang untuk menyerang Abu Jahl. Di depan Abu Jahl ada Ikrimah, anaknya tengah berdiri yang merupakan seorang jenderal tangguh dan berani.

Kedua pemuda anshar itu berlari melesat sehingga tidak akan ada yang menyangka apa tujuannya. Ternyata ia menyerang Abu Jahl dengan menembus barisan pasukan Kuffar lalu sampai pada barisan penjagaan utama. Pasukan penjaga yang berdiri dengan pedang terhunus tidak dapat menebaskan pedangnya pada waktunya. Hanya ada satu pedang penjaga yang menebas yang menyebabkan terputusnya lengan salah seorang pemuda anshar itu. Namun bagi orang yang tidak segan-segan untuk mengorbankan jiwanya, apalah artinya terputus lengan baginya. Bagaikan batu jatuh dari atas gunung, seperti itu jugalah kedua pemuda itu menembus barisan pasukan musuh dan sampai pada Abu Jahl lalu berhasil menumbangkan komandan pasukan Kuffar sebelum dimulainya perang.’

Hadhrat Abdullah Bin Mas’ud mengatakan, ‘Setelah selesai perang saya datang ke tempat dimana Abu Jahl tengah sekarat tak berdaya. Saya bertanya, “Bagaimana kabarmu?”

Abu Jahl mengatakan, “Saya akan mati, namun dengan penuh penyesalan karena kematian bukanlah hal yang besar. Namun yang disesalkan adalah sebelum mengeluarkan penyesalan dalam hati, dua anak kecil Anshar menumbangkan saya.”’

Penduduk Makkah biasa memandang dengan pandangan rendah terhadap kaum Anshar Madinah sehingga Abu Jahl menceritakannya dengan penuh penyesalan.[23]

Abu Jahl berkata, ‘Inilah penyesalan yang akan aku bawa mati dan aku sangat menderita karenanya. Kamu berbuat baiklah padaku. Jika kamu menebaskan pedang dengan satu tebasan, sisakanlah panjang leherku, karena ciri-ciri kematian seorang Jenderal adalah lehernya tersisa panjang.’

Hadhrat Abdullah Bin Mas’ud menuruti perkataannya untuk membunuhnya, namun memenggal lehernya dengan hanya menyisakan sedikit dari dagu. Seolah olah ketika mati pun keinginannya tidak terpenuhi yaitu lehernya disisakan panjang.”

Berkenaan dengan pengorbanan telah dijelaskan bagaimana dalamnya kecintaan anak anak terhadap Rasulullah sehingga mereka bertekad untuk membalas musuh Rasulullah. Dalam hal ini Hadhrat Mushlih Mauud (ra) telah menjelaskan kisah tersebut.

Riwayat tersebut pernah disampaikan satu atau dua kali pada khotbah sebelumnya. Alhasil, inilah pengorbanan dan kecintaan mereka kepada Rasulullah, yang telah membuat mereka tidak memperdulikan jiwa mereka. Selebihnya berkenaan dengan Hadhrat Abdurrahman Bin Auf akan disampaikan pada kesempatan yang akan datang, insya Allah.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 Penerjemah: Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK), Mln. Muhammad Hasyim dan Mln. Saifullah Mubarak Ahmad (Qadian, Bharat/India). Editor: Dildaar Ahmad Dartono. Rujukan pembanding: Website www.islamahmadiyya.net


[1] Sa’id bin Zaid bin Amru bin Nufail bin Abdul ‘Uzza bin Riyaah bin Abdullah bin Qurth bin Rizah bin ‘Adiyy bin Ka’b bin Luayy bin Ghalib bin Fihr (سَعِيْدُ بنُ زَيْدُ بن عَمْرو بن نُفَيْل بن عَبْد العُزَّى بن رِيَاح بن عبد اللّه بن قُرْط بن رِزاح بن عَدِيّ بن كعب بن لُؤَيّ بن غالب بن فِهْر بن مالك) sedangkan Umar adalah putra (bin) al-Khaththab bin Nufail bin Abdul Uzza bin Riyaah bin Abdullah bin Qurth bin Rizah bin Adiyy bin Ka’b bin Luayy bin Ghalib bin Fihr atau dikenal dengan Quraisy (الْخَطَّابِ بْنِ نُفَيْلِ بْنِ عَبْدِ الْعُزَّى بْنِ رِيَاحِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ قُرْطِ بْنِ رَزَاحِ بْنِ عَدِيِّ). Pohon silsilah Nabi Muhammad (saw) ialah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdu Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’b bin Luayy bin Ghalib bin Fihr (Quraisy).

[2] Shahih al-Bukhari (الجامع المسند الصحيح المختصر من أمور رسول الله صلى الله عليه وسلم وسننه وأيامه) karya Abu ‘Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin al-Mughirah al-Bukhari (محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة البخاري، أبو عبد الله), (بَاب فَضَائِلِ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَنْ صَحِبَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ رَآهُ مِنْ الْمُسْلِمِينَ فَهُوَ مِنْ أَصْحَابِهِ), bab mengenai percakapan dengan Zaid bin Amru (بَاب حَدِيثُ زَيْدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ).

[3] Shahih al-Bukhari (الجامع المسند الصحيح المختصر من أمور رسول الله صلى الله عليه وسلم وسننه وأيامه) karya Abu ‘Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin al-Mughirah al-Bukhari (محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة البخاري، أبو عبد الله), (بَاب فَضَائِلِ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَنْ صَحِبَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ رَآهُ مِنْ الْمُسْلِمِينَ فَهُوَ مِنْ أَصْحَابِهِ), bab mengenai percakapan dengan Zaid bin Amru (بَاب حَدِيثُ زَيْدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ).

[4] Ath-Thabaqaat karya ibn Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد), kenabian Nabi (saw) (ذِكْرُ نُبُوَّةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ), tanda-tanda kebenaran kenabian Rasulullah (saw) (ذِكْرُ عَلامَاتِ النُّبُوَّةِ فِي رَسُولِ اللَّهِ); Al-Kaamil fit Taarikh (الكامل في التاريخ); Subulul Huda war Rasyaad jilid 1 h. 155, ghazwah Banu Musthaliq, Darul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, 1996.

[5] Shahih al-Bukhari (الجامع المسند الصحيح المختصر من أمور رسول الله صلى الله عليه وسلم وسننه وأيامه) karya Abu ‘Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin al-Mughirah al-Bukhari (محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة البخاري، أبو عبد الله), (بَاب فَضَائِلِ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَنْ صَحِبَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ رَآهُ مِنْ الْمُسْلِمِينَ فَهُوَ مِنْ أَصْحَابِهِ), bab mengenai percakapan dengan Zaid bin Amru (بَاب حَدِيثُ زَيْدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ).

[6] Usdul Ghaabah.

[7] Ansabul Asyraf (أنساب الأشراف 1-8 ج1) karya Abu Hasan Ahmad bin Yahya bin Jabir al-Baladzuri (أبي الحسن أحمد بن يحيى بن جابر/البلاذري) Juz kesepuluh nasab (jalur keturunan) anak-anak Ka’b bin Luayy, nasab Banu Adiyy bin Ka’b bin Luayy (الجزء العاشر نسب ولد كعب بن لؤي نسب بني عدي بن كعب بن لؤي: رزاح بن عدي، قرط بن رزاح، عبد الله رياح بن عبد الله، عبد العزى، نفيل بن عبد العزى عمرو بن نفيل زيد بن عمرو بن نفيل،)

[8] Fathul Bari (فتح الباري نویسنده : العسقلاني، ابن حجر    جلد : 7  صفحه : 143)

[9] Sirah Ibnu Ishaq karya Muhammad bin Ishaq bin Yasar (سيرة ابن إسحاق – محمد بن إسحاق بن يسار – ج ٢ – الصفحة ٩٩)رَحِمَهُ اللَّهُ وَغَفَرَ لَهُ “Semoga ia (Zaid bin Amru) memperoleh rahmat dan maghfirat Ilahi.”

[10] Jami’ at-Tirmidzi, Kitab al-Manaqib, nomor 4045: اللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ بِأَحَبِّ هَذَيْنِ الرَّجُلَيْنِ إِلَيْكَ بِأَبِي جَهْلٍ أَوْ بِعُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ “Ya Allah! muliakanlah Islam dengan salah seorang yang lebih Engkau cintai dari kedua laki-laki ini: Abu Jahl atau Umar putra al-Khaththab.”

[11] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Malik bin Hishām, p. 253, Bābu Islāmi ‘Umar bin Al-Khaṭṭāb ra, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Ar-Rauḍul-Anf, By Imām Abul-Qāsim ‘Abdur-Raḥmān Suhailī, Volume 2, pp. 120-124, Bābu Dhikri Islāmi ‘Umar bin Al-Khaṭṭāb ra, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Muḥammad bin ‘Abdul-Bāqī Az-Zarqānī, Volume 2, p. 8, Bābu Islāmil-Fārūq, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996); Terkait keislaman Hadhrat Umar (ra), ada berbagai riwayat, namun dalam hal ini, kita hanya mengambil riwayat yang terkenal dari para ahli Sirah (biografi). (Author/penulis Sirat Khataman Nabiyyin: Hadhrat Mirza Bashir Ahmad ra)

[12] At-Tarikh al-Kabir karya Imam al-Bukhari (البخاري – التاريخ الكبير, wafat 870 Masehi): سَعِيد بْن زيد بْن عَمْرو بْن نفيل أَبُو الأعور القرشى ثم العدوى، قدم من الشام بعد ما انصرف النَّبِيّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ من بدر فضرب لَهُ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بسهمه – قاله أبو نعيم، حدثنا
عَبْدُ السَّلامِ عَنْ يَزِيدَ بْنِ أَبِي زِيَادٍ عَنْ يَزِيدَ بْنِ يُحَنِّسَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ زيدان النَّبِيّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ وَهُوَ مختضن الْحَسَنَ أَوِ الْحُسَيْن قَالَ: اللَّهُمَّ إِنِّي أُحِبُّهُ فَأَحِبَّهُ، – وقال الْمَكِّيّ حدثنا الجعيد عَنْ عَائِشَةَ بنت سعد: أذن (1) سعد بسَعِيد وهلك بالعقيق ومات سَعِيد سنة ثمان وخمسين.

[13] Mustadrak ‘alash Shahihain bab (ذكر مناقب طلحة بن عبيد الله التيمي رضي الله عنه) dan ath-Thabaqaat al-Kubra karya Muhammad ibnu Sa’d: لما تحين رسول الله صلى الله عليه وسلم فصول عير قريش من الشام بعث طلحة بن عبيد الله وسعيد بن زيد بن عمرو بن نفيل قبل خروجه من المدينة بعشر ليال يتحسبان خبر العير فخرجا حتى بلغا الحوراء فلم يزالا مقيمين هناك حتى مرت بهما العير وبلغ رسول الله صلى الله عليه وسلم الخبر قبل رجوع طلحة وسعيد إليه فندب أصحابه وخرج يريد العير فساحلت العير وأسرعت وساروا الليل والنهار فرقا من الطلب وخرج طلحة بن عبيد الله وسعيد بن زيد يريدان المدينة ليخبرا رسول الله صلى الله عليه وسلم خبر العير ولم يعلما بخروجه فقدما المدينة في اليوم الذي لاقى فيه رسول الله صلى الله عليه وسلم النفير من قريش ببدر فخرجا من المدينة يعترضان رسول الله صلى الله عليه وسلم فلقياه بتربان فيما بين ملل والسيالة على المحجة منصرفا من بدر فلم يشهد طلحة وسعيد الوقعة فضرب لهما رسول الله صلى الله عليه وسلم بسهامهما وأجورهما في بدر فكانا كمن شهدها

[14] Jami’ at-Tirmidzi, Kitab Manaqib.

[15] Fadhail ash-Shahaabah karya Imam Ahmad ibn Hanbal (فضائل الصحابة لأحمد بن حنبل), nomor 439; Usdul Ghaabah (أسد الغابة في معرفة الصحابة 1-8 مع الفهارس ج2).

[16] Ar-Riyaadh an-Nadhrah fi Manaqib al-‘Asyrah (الرياض النضرة في مناقب العشرة) karya al-Muhibb ath-Thabari (المحب الطبري) Abul ‘Abbas Ahmad bin ‘Abdullah bin Muhammad bin Abi Bakr al-Makki (أبو العباس أحمد بن عبدالله بن محمد بن أبي بكر المكي) wafat 694 Hijriyyah/1295. Tercantum juga dalam Kitab al-Iktifa bima tadhamanathu min Maghazi Rasulullah (saw) wats tsalatsatul khulafa (الاكتفاء بما تضمنه من مغازي رسول الله – صلى الله عليه وسلم – والثلاثة الخلفاء) karya Abur Rabi’ Sulaiman bin Musa bin Salim bin Hasan al-Kala’i al-Humairi (سليمان بن موسى بن سالم بن حسان الكلاعي الحميري، أبو الربيع) wafat pada 634 Hijriyyah.

أما بعد، فإنى لعمرى ما كنت لأوثرك وأصحابك بالجهاد فى سبيل الله على نفسى، وعلى ما يقربنى من مرضاة ربى، فإذا أتاك كتابى هذا فابعث إلى عملك من هو أرغب فيه منى، فليعمل لك عليه ما بدا لك، فإنى قادم عليك وشيكا إن شاء الله، والسلام عليك.

[17] Hadits diatas tersebut dalam Shahih al-Bukhari, Keutamaan Anshar (كتاب مناقب الأنصار), bab islamnya Sa’id bin Zaid (باب إِسْلاَمُ سَعِيدِ بْنِ زَيْدٍ رضى الله عنه): عَنْ قَيْسٍ، قَالَ سَمِعْتُ سَعِيدَ بْنَ زَيْدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ، فِي مَسْجِدِ الْكُوفَةِ يَقُولُ وَاللَّهِ لَقَدْ رَأَيْتُنِي وَإِنَّ عُمَرَ لَمُوثِقِي عَلَى الإِسْلاَمِ قَبْلَ أَنْ يُسْلِمَ عُمَرُ Pada akhir masa Khalifah ‘Utsman (ra), muncul dari orang-orang Kufah sebagian orang yang bersikap kritis dan mencaci Khalifah ‘Utsman. Kufah dan Mesir ialah dua negeri yang paling banyak menyumbang rombongan pemberontak ke Madinah, menguasai kota, mengepung rumah Khalifah dan berakhir dengan dibunuhnya Khalifah ‘Utsman.

[18] Abu Abdullah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal asy-Syaibani (أبي عبد الله أحمد بن محمد/ابن حنبل الشيباني) dalam karyanya Musnad Ahmad bin Hanbal (مسند أحمد ابن حنبل), bagian mengenai 10 orang yang diberi kabar masuk surga (مُسْنَدُ الْعَشْرَةِ الْمُبَشَّرِينَ بِالْجَنَّةِ ), Musnad Sa’id bin Zaid radhiyallahu ‘anhu (مُسْنَدُ سَعِيدِ بْنِ زَيْدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ).

[19] Tercantum dalam Shahih Muslim: 5/58 Kitab jual beli (صحيح مسلم » كتاب المساقاة » باب تحريم الظلم وغصب الأرض وغيرها ); Peristiwa ini terjadi di Madinah pada masa kekuasaan Hadhrat Muawiyah (ra) bin Abu Sufyan bin Harb bin Umayyah bin Abdu Syams bin Abdu Manaf. Gubernur Madinah saat itu ialah Marwan bin Hakam bin Abul Ash bin Umayyah. Dia dan keturunannya inilah yang nanti menjadi Khalifah (Raja) dinasti Umayyah setelah wafatnya Muawiyah bin Yazid bin Muawiyah bin Abu Sufyan.

[20] Hilyatul Auliya (حلية الأولياء وطبقات الأصفياء ), bahasan mengenai Sa’id bin Zaid (سَعِيدُ بْنُ زَيْدٍ); Ibn ʿAbd al-Barr (d. 1071 CE) dalam al-Istīʿāb fī maʿrifat al-ṣaḥāba ابن عبد البر – الاستيعاب في معرفة الصحابة

[21] Shahih al-Bukhari, Kitab al-Buyu’, bab ma jaa-a fi qaulillahi ‘azza wa jalla, 2049; Abdurrahman bin Auf, sahabat Rasulullah yang hijrah dari Makkah ke Madinah tanpa membawa apapun. Sama seperti beberapa sahabat lainnya; Bilal dengan Abu Ruwaihah, Abu Bakr (ra) dengan Kharija bin Zaid, Umar dengan Itsban bin Malik, maka Abdurrahman bin Auf dipersaudarakan (taakhi) dengan Sa’d bin Rabi’ oleh Rasulullah. Di awal kedatangannya di Madinah, Rasulullah mempersaudarakan kaum Anshar dengan kaum Muhajirin. Persaudaraan itu dilakukan tanpa melihat apakah mereka itu kaya atau miskin, tua atau muda.

[22] Shahih al-Bukhari, Kitab kewajiban khumus (كتاب فرض الخمس), bab (بَابُ مَنْ لَمْ يُخَمِّسِ الأَسْلاَبَ) Man lam yukhammas Al-Aslaab; Shahih Muslim, Kitaabul Jihaad was sair (كتاب الجهاد والسير), bab (باب اسْتِحْقَاقِ الْقَاتِلِ سَلَبَ الْقَتِيلِ ‏‏)

[23] Shahih Muslim, Kitab jihad (كتاب الجهاد والسير), bab pembunuhan Abu Jahl (باب قَتْلِ أَبِي جَهْلٍ). Diantara perkataan terakhir Abu Jahl ialah, فَلَوْ غَيْرُ أَكَّارٍ قَتَلَنِي “Andai bukan para petani itu yang membunuhku.” Para petani yang dimaksud ialah orang-orang Muslim Madinah yang umumnya petani atau pekebun. Orang-orang Makkah yang umumnya pedagang dan jago perang memandang rendah orang-orang Madinah yang pekebun dan tidak dianggap ahli berperang. Ditambah lagi dua penyerang Abu Jahl yang menyebabkannya sekarat ialah anak remaja belasan tahun. Lengkap sudah perasaan terhinanya dikalahkan anak remaja dari kalangan petani.