Riwayat Abu Bakr Ash-Shiddiiq Ra (Seri 40)

Khotbah jumat 9 desember 2022

Hudhur ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz melanjutkan uraian tentang sifat-sifat terpuji Khalifah (Pemimpin Penerus) bermartabat luhur dan Rasyid (lurus) dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, Hadhrat Abu Bakr ibnu Abu Quhafah, radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Uraian menyegarkan keimanan perihal keistimewaan luhur beliau (ra).

Pandangan Pendiri Jemaat Ahmadiyah dalam berbagai karya beliau mengenai manaqib (keistimewaan) Hadhrat Abu Bakr radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Hadhrat Masih Mau’ud ‘alaihish shalaatu was salaam dalam menjelaskan sifat-sifat mulia Hadhrat Abu Bakr (ra) dalam Maktuubaat, Malfuuzhaat dan dalam karya tulis beliau berbahasa Arab, Sirrul Khilaafah (Rahasia Khilafat).

Berakhirnya rangkaian khotbah Jumat tentang Sahabat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam peserta perang Badr dan termasuk di dalamnya secara khusus ialah Khulafa-ur Rasyidin (para Khalifah lurus). Mungkin saja Hudhur (atba) akan menemukan rincian baru terkait para Sahabat yang telah disebutkan itu yang akan beliau sebutkan di kesempatan tertentu. Bila tidak maka rincian Sahabat Nabi (saw) yang tidak disebutkan dalam khotbah Jumat Hudhur (atba) ini akan dimuatkan pada edisi cetak khotbah Jumat.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu-minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 09 Desember 2022 (09 Fatah 1401 Hijriyah Syamsiyah/15 Jumadil Awwal tahun ke-1444 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Mubarak, Islamabad, Tilford (Surrey), UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya).

Assalamu ‘alaikum wa rahmatullah

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم

[بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم* الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يوْم الدِّين * إيَّاكَ نعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضَّالِّينَ]

(آمين)

Pada bagian akhir khutbah Jumat yang lalu saya menyampaikan beberapa kutipan sabda Hadhrat Masih Mau’ud (as) berkenaan dengan Hadhrat Abu Bakr Shiddiq (ra). Berkenaan dengan hal ini, saya akan sampaikan sabda-sabda beliau (as) lainnya. Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda:

إن الصدّيق والفاروق كانا أميرا ركبٍ علوا لله قُننًا عُلى ودعوا إلى الحق أهل الحضارة والفلا، حتى سرت دعوتهم إلى بلاد قصوى، وقد أُودعت خلافتهما لفائف ثمرات الإسلام، وضُمِّخت بالطِيب العميم بأنواع فوز المرام. وكان الإسلام في زمن الصدّيق متألّما بأنواع الحريق، وشارفَ أن تُشنّ على سِرْبِه فوج الغارات، وتَنَادَى عند نهبه يا للثارات، فأدركه الرب الجليل بصدق الصدّيق، وأخرج بَعاعه من البئر العميق، فرجع إلى حالة الصلاح من مَحْلةٍ نازحة، وحالةٍ رازحة، فأوجب لنا الإنصاف أن نشكر هذا المعين ولا نُبالي المعادين. فإياك أن تلوي عذارك عمن نصر سيدك ومختارك، وحفظ دينك ودارك، وقصد لله فلاحك وما امتار سماحك. فيا للعجب الأظهر! كيف يُنكَرُ مجدُ الصدّيق الأكبر، وقد برقت شمائله كالنيّر؟ ولا شك أن كل مؤمن يأكل أُكُلَ غَرْسه، ويستفيض من علوم درسه. أعطى لديننا الفرقان، ولدنيانا الأمن والأمان، ومن أنكره فقد مان ولقي الشيط والشيطان. والذين التبس عليهم مقامه فما أخطأوا إلا عمدًا، وحسبوا الغدق ثمدًا، فتوغروا غضبًا، وحقروا رجلاً كان أوّلَ المكرمين

Tidak diragukan lagi, Abu Bakr Shiddiq (ra) dan Umar Faruq (ra) adalah Amir kafilah pendaki puncak tertinggi demi Allah Ta’ala dan mereka menyeru orang-orang beradab dan tidak beradab kepada kebenaran, hingga seruan mereka itu menyebar ke negeri-negeri yang jauh. Pada masa kekhalifahan keduanya, Islam dilimpahi dengan banyak buah-buah dan dianugerahi keharuman sempurna dengan berbagai capaian dan keberhasilan. Dan pada zaman Hadhrat Shiddiq Akbar (ra), Islam dirundung berbagai macam api fitnah dan nyaris saja penumpasan secara terbuka menyerang Jemaatnya dan meneriakkan slogan-slogan kemenangan atas rampasannya. Alhasil, pada saat itu, dikarenakan ketulusan hati Hadhrat Abu Bakr Shiddiq (ra), Tuhan Yang Maha Kuasa telah datang membantu Islam dan mengeluarkan khazanah-Nya yang berharga dari sumur yang dalam. Kemudian Islam kembali pada keadaan yang lebih baik dari titik puncak penderitaan. Jadi keadilan menuntut kita untuk berterima kasih kepada penolong ini dan tidak mempedulikan musuh kita. Alhasil, janganlah kamu berpaling dari sosok yang telah membantu majikan dan junjunganmu (saw), dan melindungi agamamu, dan menginginkan kebaikanmu demi Allah Ta’ala dan tidak menuntut imbalan darimu. Maka sangat mengejutkan bagaimana kehebatan Hadhrat Shiddiq Akbar (ra) dapat diingkari dan ini adalah fakta, sifat-sifat terpuji beliau seterang matahari dan tidak diragukan lagi, setiap orang mukmin menikmati buah dari pohon yang beliau tanam dan mengambil faedah dari ilmu-ilmu yang beliau ajarkan.

Beliau telah menganugerahkan furqon bagi kita dan agama kita, dan perdamaian serta keamanan bagi dunia kita, dan barangsiapa yang mengingkari, ia telah berkata dusta dan bertemu dengan kebinasaan dan setan.”

Beliau (as) bersabda, “Dan barangsiapa yang meragukan maqom (kedudukan) beliau, mereka itu sengaja berbuat salah dan menganggap sedikit air yang banyak. Alhasil, mereka bangkit dengan marah dan menghina sosok yang mulia dan terhormat yang menempati kedudukan tertinggi.”

Beliau a.s. bersabda, وإن نفس الصدّيق كانت جامعة للرجاء والخوف، والخشية والشوق، والأنس والمحبة. وكان جوهر فطرته أبلغ وأكمل في الصفاء، منقطعًا إلى حضرة الكبرياء، مفارقا من النفس ولذاتها، بعيدًا عن الأهواء وجذباتها، وكان من المتبتلين. وما صدر منه إلا الإصلاح، وما ظهر منه للمؤمنين إلا الفلاح. وكان مبرَّأً من تهمة الإيذاء والضير، فلا تنظر إلى التنازعات الداخلية، واحملها على محامل الخير. ألا تُفكر أن الرجل الذي ما التفت من أوامر ربه ومرضاته إلى بنيه وبناته، ليجعلهم متمولين أو مِن أحد وُلاته، وما كان له من الدنيا إلا ما كان ميرةَ ضروراته، فكيف تظن أنه ظلم آل رسول الله “Dan pribadi mulia Hadhrat ash-Shiddiq (ra) penuh dengan harapan dan ketakutan, rasa takut dan antusiasme, serta cinta dan kasih sayang. Dan fitrat sejati beliau sempurna dalam ketulusan dan kemurnian. Terhadap Hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, beliau telah telah benar-benar terputus (dari dunia) dan kosong dari hawa nafsu serta kelezatan-kelezatannya serta benar-benar jauh dari hawa nafsu serta gejolak-gejolaknya dan beliau telah benar-benar meninggalkan dunia (mutabattal). Dan melalui beliaulah terjadi ishlah dan melalui beliaulah kesuksesan dan kemakmuran datang bagi orang-orang mukmin dan beliau suci dari tuduhan menganiaya dan menyakiti. Oleh karena itu, janganlah kamu melihat pada konflik internal, melainkan alihkanlah pada kebaikan.

 Apakah kalian tidak merenungkan bahwa orang yang dengan perintah Rabb-Nya dan keridhoan-Nya tidak mengarahkan perhatiannya pada putra dan putrinya supaya menjadikan mereka kaya raya atau membuat mereka kaya dengan hartanya, dan yang mengambil bagian dari dunia hanya sebanyak mencukupi kebutuhan-kebutuhannya, maka bagaimana engkau bisa berpikir bahwa dia telah berbuat zalim terhadap keluarga Rasulullah (saw)?”

Kemudian beliau (as) bersabda: ورحم الله الصدّيق، أحيا الإسلام وقتل الزناديق، وفاض بمعروفه إلى يوم الدين. وكان بَكّاءً ومن المتبتلين. وكان من عادته التضرع والدعاء والاطّراح بين يدي المولى والبكاء والتذلّل على بابه، والاعتصام بأعتابه. وكان يجتهد في الدعاء في السجدة، ويبكي عند التلاوة، ولا شك أنه فخر الإسلام والمرسلين. وكان جوهره قريبًا من جوهر خير البريّة، وكان أول المستعدّين لقبول نفحات النبوة، وكان أول الذين رأوا حشرا روحانيا مِن حاشرٍ مثيلِ القيامة، وبدّلوا الجلابيب المتدنسة بالملاحف المطهرة، وضاهى الأنبياء في أكثر سير النبيين. ولا نجد في القرآن ذكر أحد من دون ذكره قطعا ويقينا إلا ظن الظانين، والظن لا يُغني من الحق شيئا ولا يروي قومًا طالبين. ومن عاداه فبينه وبين الحق باب مسدود، لا ينفتح أبدًا إلا بعد رجوعه إلى سيِّد الصدِّيقين “Semoga Allah menurunkan rahmat atas Shiddiq Akbar (ra), karena beliau telah menghidupkan kembali Islam dan membunuh para zindik dan mengalirkan berkah kebaikan-kebaikannya sampai hari kiamat. Beliau seorang yang banyak menangis dan mutabattal ilallaah (menjauhkan diri dari duniawi untuk beribadah kepada Allah). Diantara kebiasaan-kebiasaan beliau ialah beliau berdoa dengan kerendahan hati, jatuh tersungkur di hadapan Allah Ta’ala, bersujud dengan penuh ratapan dan merendahkan diri di gerbang singgasana-Nya dan berpegang teguh pada ambang pintu-Nya. Beliau mengerahkan seluruh kekuatannya ketika berdoa dalam posisi sujud dan menangis pada saat menilawatkan Al-Qur’an.

Tidak diragukan lagi, beliau adalah kebanggaan Islam dan para rasul. Fitrat sejati beliau adalah yang paling mendekati fitrat sejati Sang Makhluk Terbaik(saw). Beliau adalah yang pertama di antara orang-orang yang bersedia untuk menerima harum kenabian. Beliau (ra) adalah yang terdepan di antara orang-orang yang menyaksikan penghimpunan (hasyr) rohani yang tampak layaknya pada hari kiamat melalui SangPenghimpun (haasyir) (saw), dan beliau adalah yang pertama di antara orang-orang yang mengganti kain yang penuh debu dengan pakaian yang bersih dan suci. Dan beliau mirip dengan para nabi dalam sebagian besar keutamaan para nabi. Di dalam Al-Qur’an, selain penyebutan beliau, kita tidak mendapati penyebutan sahabat lain secara pasti dan meyakinkan selain prasangka dan dugaan mereka yang menduga-duga. Dan prasangka adalah sesuatu yang tidak memiliki hakikat di hadapan kebenaran dan tidak pula bisa memberikan kepuasaan kepada para pencari kebenaran. Dan barangsiapa yang memusuhi beliau, maka di antara orang tersebut dengan kebenaran terdapat sebuah pintu tertutup yang menghalangi, yang tidak akan dibuka tanpa memohon kepada sang penghulu para shiddiq.”

Kemudian beliau (ra) bersabda: وأما الصدّيق فقد خُلق متوجّها إلى مبدأ الفيضان، ومقبِلا على رسول الرحمن، فلذلك كان أحق الناس بحلول صفات النبوة، وأولى بأن يكون خليفة لحضرة خير البرية، ويتحد مع متبوعه ويوافقه بأتم الوفاق، ويكون له مظهرًا في جميع الأخلاق والسير والعادة وترك تعلقات الأنفس والآفاق، ولا يطرأ عليه الانفكاك بالسيوف والأسنة، ويكون مستقرا على تلك الحالة ولا يزعجه شيء من المصائب والتخويفات واللوم واللعنة، ويكون الداخل في جوهر روحه صدقا وصفاء وثباتا واتقاء، ولو ارتد العالم كلّه لا يُباليهم ولا يتأخر بل يقدم قدمه كل حين. ولأجل ذلك قَفَّى الله ذِكر الصدّيقين بعد النبيين، وقال:  فَأُولَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ الله عَلَيْهِمْ مِنَ النبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِين  *. وفي ذلك إشارات إلى الصدّيق وتفضيله على الآخرين، فإن النبي  ما سمى أحدًا من الصحابة صدّيقًا إلا إياه، ليُظهر مقامه ورَيّاه، فانظر كالمتدبرين. وفي الآية إشارة عظيمة إلى مراتب الكمال وأهلها لقوم سالكين. وإنا إذا تدبرنا هذه الآية، وبلّغنا الفكر إلى النهاية، فانكشف أن هذه الآية أكبر شواهد كمالات الصدّيق، وفيها سرّ عميق ينكشف على كل من يتمايل على التحقيق. فإن أبا بكر سُمّي صدّيقًا على لسان الرسول المقبول، والفرقان أَلْحقَ الصدّيقين بالأنبياء كما لا يخفى على ذوي العقول، ولا نجد إطلاق هذا اللقب والخطاب على أحد من الأصحاب، فثبت فضيلة الصدّيق الأمين، فإن اسمه ذُكر بعد النبيين “Adapun as-Shiddiq, dia selalu mencari rahmat Allah Ta’ala dan melihat ke arah Utusan Tuhan. Oleh karena itu, beliau adalah orang yang paling berhak atas sifat-sifat kenabian dan paling berhak menjadi khalifah dari Sang manusia terbaik (saw). Beliau menyatu dengan pembimbingnya dan selalu selaras dengannya. Beliau adalah manifestasi sempurna dari Rasulullah (saw) dalam semua ketinggian akhlaknya dan dalam tingkah lakunya dan dalam meninggalkan hubungan pribadi dan duniawi, sedemikian rupa sehingga beliau tidak goyah bahkan ketika diserang oleh pedang dan tombak. Beliau tidak pernah goyah dalam menghadapi musibah, intimidasi, atau celaan apa pun. Inti dari jiwanya adalah kejujuran, kemurnian, ketabahan, dan kebenaran, sehingga bahkan jika seluruh dunia menjadi murtad, beliau tidak akan peduli atau tidak juga akan melangkah mundur, melainkan akan terus maju. Untuk alasan inilah, Allah Ta’ala telah menyebutkan para Shiddiq langsung setelah menyebutkan para Nabi, sebagaimana Dia berfirman: فَأُولَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ الله عَلَيْهِمْ مِنَ النبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِين  . Dalam ayat ini, terdapat isyarat kepada ash-Shiddiq dan keunggulannya atas yang lain, karena Rasulullah (saw), tidak menyebut Sahabat lain sebagai ‘Shiddiq’ kecuali Abu Bakr, dan beliau (saw) melakukannya untuk menunjukkan statusnya yang tinggi. Oleh karena itu, renungkanlah ini sebagaimana yang dilakukan oleh orang-orang yang biasa merenungkan. Dalam ayat ini, para pencari kebenaran dapat menemukan prinsip mengenai maqam-maqam kesempurnaan rohani dan orang-orang yang termasuk di dalamnya.

Ketika saya merenungkan ayat ini, saya menyadari bahwa ini adalah kesaksian terbesar dari kesempurnaan ash-Shiddiq. Dalam ayat ini, sebuah rahasia yang dalam telah diturunkan kepada setiap pencari kebenaran: Abu Bakr diberi nama ‘ash-Shiddiq’ oleh Rasulullah dan dalam ayat ini, Al-Qur’an telah menghubungkan Shiddiq dengan para Nabi, sebagaimana jelas bagi mereka yang cerdas. Kami tidak dapat menemukan Sahabat lain yang telah diberi gelar ini atau dipanggil dengan cara yang serupa. Ini membuktikan keunggulan as-Shiddiq, karena gelar ini disebutkan langsung setelah para Nabi.”[1]

Kemudian beliau (as) bersabda: قال ابن خلدون: ثم ثقل به الوجعُ وأُغميَ عليه، فاجتمع عليه نساؤه وأهل بيته والعباس وعليّ، ثم حضر وقتُ الصلاة فقال: مُرُوا أبا بكر فَلْيُصَلِّ بالناس “Ibnu Khaldun menuturkan, ‘Ketika sakitnya semakin parah dan beliau (saw) mulai kehilangan kesadaran, istri-istri beliau (saw), anggota rumah tangga beliau (saw), ‘Abbas (ra) dan’ Ali (ra) berkumpul di sekeliling beliau (saw). Ketika waktu sholat tiba, beliau (saw) bersabda: “Perintahkan Abu Bakr untuk mengimami shalat orang-orang.”’”[2]

Beliau (as) bersabda, وقال ابن خلدون: ثم قال رسول الله  بعدما أوصى بثلاث: سُدُّوا هذه الأبواب في المسجد إلا باب أبي بكر، فإني لا أعلَم امرءًا أفضل يدًا عندي في الصحبة من أبي بكر “Ibnu Khaldun menuturkan, ‘Kemudian, Rasulullah (saw), setelah mewasiyatkan tiga hal, bersabda: “Semua pintu yang terbuka ke Masjid harus ditutup kecuali pintu Abu Bakr (ra), karena aku tidak mengetahui seseorang di antara seluruh sahabat yang lebih mulia dari Abu Bakr (ra) dalam kebajikan.”’”[3]

Kemudian beliau (as) bersabda, وذكر ابن خلدون: وأقبل أبو بكر ودخل على رسول الله  ، فكشف عن وجهه وقبّله، وقال: بأبي أنت وأمّي، قد ذُقتَ الموتة التي كتب الله عليك، ولن يصيبك بعدها موتة أبدًا “Ibnu Khaldun menuturkan, ‘Ketika Abu Bakr (ra) memasuki ruangan di mana tubuh jenazah Rasulullah (saw) terbaring, beliau membuka wajahnya, menciumnya dan mengatakan, “Biarkan ibu dan ayahku berkorban untukmu. Engkau telah merasakan kematian yang telah Allah Ta’ala tetapkan untukmu, dan engkau tidak akan pernah merasakan kematian lagi.”’”[4]

Beliau (as) bersabda, وكان من لطائف منن الله عليه واختصاصه بكمال القرب من النبي  كما نص به ابن خلدون أنه  حُمل على السرير الذي حُمل عليه رسول الله  وجُعل قبره مثلَ قبر النبي مسطَّحًا، وألصقوا لحده بلحد النبي  ، وجُعل رأسه عند كتفي النبي  ، وكان آخر ما تكلم به: تَوَفَّني مسلِمًا وأَلْحِقْني بالصالحين “Salah satu ihsan Allah Ta’ala yang dianugerahkan kepada Hadrat Abu Bakr (ra) dalam hal kedekatannya yang sempurna dengan Nabi (saw), adalah beliau rodhiyallaahu ‘anhu, dibawa dalam keranda yang sama yang pernah digunakan membawa Rasulullah (saw), makam beliau dibuat rata seperti makam Rasulullah (saw), dan para sahabat membuat makamnya bersebelahan dengan makam Nabi (saw), dan kepalanya dibaringkan sejajar dengan bahu Nabi (saw). Kata-kata terakhir yang beliau (saw) ucapkan adalah: ‘Biarlah kematian datang kepadaku dalam keadaan aku menjadi seorang Muslim dan masukkanlah aku dalam golongan orang-orang saleh.’”[5]

Kemudian Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda: إنّا بيّنا أن أبا بكر كان رجلا عبقريًّا وإنسانًا إلهيًّا، جلّى مَطْلعَ الإسلام بعد الظلام، وكان قصاراه أنه مَن ترك الإسلام فباراه، ومن أنكر الحق فماراه، ومن دخل دار الإسلام فداراه. كابدَ في إشاعة الإسلام شدائد، وأعطى الخَلق دُررًا فرائد. ساس الأعراب بالعزم المبارك، وهذّب تلك الجِمال في المسارح والـمَبارِك واستقراء المسالك ورُغاء المعارك. ما استفتى بأسًا، ورأى من كل طرف يأسًا. انبرى لمباراةِ كل خصيم، وما استهوته الأفكار ككل جبان وسقيم. وثبت عند كل فساد وبلوى، أنه أرسخ من رضوى، وأهلكَ كلَّ من تنبأ من كذب الدعوى، ونبذ العُلق لله الأعلى. وكان كلُّ اهتشاشه في إعلاء كلمة الإسلام واتباع خير الأنام. فدونك حافِظْ دينَك واتركْ طنينك “Abu Bakr adalah seorang jenius dan saleh. Beliau memanifestasikan cahaya Islam setelah dirambah oleh kegelapan. Beliau melakukan yang terbaik untuk menantang mereka yang meninggalkan Islam, dan berdebat dengan mereka yang menyangkal kebenaran. Di sisi lain, beliau bersikap lembut dan penuh kasih sayang terhadap mereka yang masuk ke dalam Islam. Beliau melarang paksaan untuk menyebarkan Islam. Beliau memberi umat manusia harta yang berharga dan tiada tara.

Beliau memimpin orang-orang Arab dengan ketabahan, dan beliau mendisiplinkan unta-unta ini di padang rumput dan tempat peristirahatan mereka dengan berargumen dengan mereka atau dengan menghukum mereka. Beliau memilih perang hanya ketika beliau tidak melihat secercah harapan di tempat lain. Beliau menantang setiap pendebat dan tidak menyerah pada keraguan seperti orang yang lemah. Dalam setiap cobaan dan musibah, beliau terbukti lebih tabah dari gunung.

Terkait:   Riwayat Abu Bakr Ash-Shiddiiq Ra (Seri 11)

Beliau meninggalkan keinginan duniawi demi Allah, Yang Maha Tinggi. Satu-satunya hal yang membuat beliau senang adalah menjunjung tinggi kalimat Islam dan mengikuti Khairul-Anam [Yang Terbaik dari Umat Manusia]. Karena itu, pegang teguh pelindung agamamu dan kesampingkan keberatan dan keraguanmu.”

Beliau (as) bersabda: وإني ما قلت كمتبع الأهواء أو مقلِّد أمرٍ وجد من الآباء، بل حُبِّبَ إلي مُذْ سَعَتْ قدمي ونفَث قلمي أن أتخذ التحقيق شِرعة والتعميق نُجعة، فكنت أُنقّب عن كل خبر، وأسأل عن كل حِبر. فوجدت الصدّيق صدّيقًا، وكُشِفَ عليّ هذا الأمر تحقيقا. فإذا ألفيتُه إمام الأئمة وسراج الدّين والأمّة، شددتُ يدي بغَرْزِه، وأويت إلى حِرْزه، واستنـزلتُ رحمة ربي بحب الصالحين. فرحمني وآواني وأيّدني وربّاني وجعلني من المكرمين، وجعلني مجدِّدَ هذه المائةِ والمسيحَ الموعود من الرحمة، وجعلني من المُكلَّمين، وأَذهَبَ عني الحَزَنَ وأعطاني ما لم يُعطَ أحد من العالمين. وكل ذلك بالنبي الكريم الأمّي وحُبِّ هؤلاء المقربين. اللهم فصلِّ وسلِّمْ على أفضل رسلك وخاتم أنبيائك محمد خير الناس أجمعين “Saya tidak mengatakan ini karena keinginan saya sendiri atau meniru nenek moyang saya, tetapi masalah ini telah membuat saya penasaran sejauh yang saya ingat, dan saya telah lama memutuskan untuk menyelidiki secara menyeluruh setiap aspeknya dan memikirkannya secara mendalam.”

Beliau (as) bersabda, “Oleh karena itu, saya tertarik untuk mencari setiap informasi dan menanyakan tentang setiap riwayat otentik mengenai masalah ini. Alhasil, saya menemukan bahwa as-Shiddiq (ra) adalah seorang yang jujur, seperti yang dibuat terang kepada saya setelah penelitian saya. Ketika saya menemukan beliau sebagai pemimpin para imam dan pelita agama dan umat, saya berpegang teguh padanya dan memasuki bentengnya. Saya menarik rahmat Tuhan saya dengan menyintai orang-orang yang saleh. Karena itu, Dia mengasihi saya, memberi saya perlindungan, membantu saya, mendidik saya dan menjadikan saya salah seorang yang terhormat.

Dengan rahmat-Nya yang khas, Dia telah menjadikan saya Pembaharu abad ini dan al-Masih yang dijanjikan dan menjadikan saya termasuk orang-orang yang Dia berkati dengan ilham-Nya. Dia menghilangkan kesedihan dari saya dan memberi saya apa yang tidak pernah diberikan oleh siapa pun di dunia ini.

Semua ini karena berkat mengikuti Nabi Suci yang ummi dan mencintai orang-orang yang diberikan kedekatan dengan Allah Ta’ala. اللهم فصلِّ وسلِّمْ على أفضل رسلك وخاتم أنبيائك محمد خير الناس أجمعين Ya Allah, kirimkanlah sholawat dan salam kepada Rasul Terbaik dan Khaatamul-Anbiya’, Muhammad (saw), wujud yang Terbaik dari antara seluruh umat Manusia.”

 ووالله إن أبا بكر كان صاحب النبي  في الحرمين وفي القبرَين.. أعني قبر الغار الذي توارى فيه كالميت عند الاضطرار، والقبر الذي في المدينة ملتصقا بقبر خير البرية. فانظر مقام الصديق إن كنت من أهل التعميق. حمِده اللهُ وخلافتَه في القرآن، وأثنى عليه بأحسن البيان. ولا شك أنه مقبولُ اللهِ ومستطاب، وهل يحتقر قدرَه إلا مُصاب؟ غابت شوائب الإسلام بخلافته، وكمل سعود المسلمين برأفته، وكاد أن ينفطر عمود الإسلام لو لا الصدّيق صديق خير الأنام. وجد الإسلام كالمُهتَر الضعيف، والمؤوف النحيف، فنهض لإعادة حِبْره وسِبْره كالحاذقين، وأوغل في أثر المفقود كالمنهوبين، حتى عاد الإسلام إلى رشاقة قدّه وأَسالة خدّه، ونضرة جماله وحلاوة زلاله، وكان كل هذا مِن صدق هذا العبد الأمين. عَفَّرَ النفس وبدّل الحالة، وما طلب الجعالة إلا ابتغاء مرضاة الرحمن، وما أظلَّ المَلَوانِ عليه إلا في هذا الشأن. كان محييَ الرُفاتِ، ودافِعَ الآفات، وواقِيَ الغافات، وكلُّ لُبِّ النصرة جاء في حصّته، وهذا من فضل الله ورحمته Demi Allah, Abu Bakr adalah sahabat tetap Nabi (saw) di dua kota suci dan di kedua makam itu juga. Di sini saya merujuk, pertama, pada ‘makam’ gua di mana beliau menyembunyikan dirinya seolah-olah beliau sudah wafat, dan, kedua, pada makam yang ada di Madinah, yang bersebelahan dengan makam Khairul-Bariyyah [yaitu. Makhluk Terbaik—Nabi Muhammad (saw)]. Karena itu, pahamilah status [tinggi] ash-Shiddiq jika Anda adalah orang yang berpemahaman. Allah Ta’ala telah memuji beliau dan Kekhilafahannya di dalam Al-Qur’an serta memujinya dengan derajat tertinggi. Tidak ada keraguan bahwa beliau diterima dan dicintai oleh Allah Ta’ala. Bodohlah orang yang mencela statusnya. Najis yang menjangkiti Islam telah dihapuskan oleh Khilafahnya.”

Beliau (as) bersabda, “Kebahagiaan umat Islam menjadi lengkap karena kasih sayang beliau. Pilar Islam akan runtuh jika ash-Shiddiq – sahabat dari manusia terbaik – tidak hadir. Beliau menemukan Islam seperti orang yang lemah — sakit dan kurus dan hampir tidak sadarkan diri, lalu beliau bangkit untuk mengembalikan keindahan dan kemegahannya dengan cara yang sangat baik dan bergegas untuk menghidupkan kembali Islam yang hilang sampai mendapatkan kembali kelincahan tubuhnya, kelembutan pipinya, pesona keindahannya, dan manisnya air murninya. Semua ini terjadi karena ketulusan hamba Tuhan yang jujur ​​ini.

 Beliau mengalahkan musuh dan membalikkan keadaan. Beliau tidak pernah mencari imbalan apapun untuk ini; pahalanya hanya keridhoan Allah Ta’ala. Tidak ada siang atau malam yang beliau lewati kecuali beliau terlibat dalam pengkhidmatan ini. Beliau memulihkan sisa-sisa yang rusak, menghentikan penderitaan, dan melindungi tanah air. Kemenangan selalu menjadi miliknya karena karunia dan rahmat Allah Ta’ala.

والآن نذكر قليلا من الشواهد، متوكّلاً على الله الواحد، ليظهر عليك كيف أعدمَ فتنًا مشتدّة الهبوب، ومحنًا مشتطّة الأُلْهوب، وكيف أعدمَ في الحرب أبناء الطعن والضرب، فبانت دخيلةُ أمره من أفعاله، وشهدت أعماله على سرّ خصاله. فجزاه الله خير الجزاء، وحشره في أئمة الأتقياء، ورحِمنا بهؤلاء الأحباء، فتقبَّلْ مني يا ذا الآلاء والنعماء، وإنك أرحم الرحماء، وإنّك خير الرّاحمين Sekarang, dengan bertawakal kepada Tuhan Yang Esa, saya akan mengajukan beberapa bukti, untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana Hadrat Abu Bakr mengakhiri fitnah yang mengerikan dan kesengsaraan yang berbahaya dan bagaimana beliau (ra) mengakhiri para penghasut perang. Dirinya yang tersembunyi dimanifestasikan untuk dilihat semua orang melalui tindakannya. Dan amalan-amalan beliau memberikan kesaksian akan hakikat sifat-sifat beliau yang mulia. Semoga Allah menganugerahkan ganjaran yang terbaik kepada beliau. Dan semoga beliau ditempatkan kelak di antara pemimpin orang-orang yang bertakwa, dan semoga Allah mengasihani kita dengan perantaraan kebaikan kekasih-kekasih-Nya itu. فتقبَّلْ مني يا ذا الآلاء والنعماء، وإنك أرحم الرحماء، وإنّك خير الرّاحمين Wahai Tuhan pemilik segala nikmat dan anugerah, kabulkanlah doa kami. Engkau adalah Yang Maha Mengasihi dan Engkau adalah yang terbaik dari semua pemberi kasih sayang.”[6]

Lalu Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda: “Perhatikanlah senantiasa contoh Hadhrat Abu Bakr Siddiq. Renungkanlah masa Rasulullah (saw), yaitu tatkala musuh dari suku Quraisy menimpakan penganiayaan dari segenap penjuru dan mereka berencana untuk membunuh beliau. Masa itu adalah masa yang penuh dengan cobaan. Di masa itu, contoh kebersamaan yang telah dituntaskan oleh Hadhrat Abu Bakr Siddiq, sama sekali tiada bandingannya di dunia ini.

Kekuatan dan keberanian ini sama sekali tidak dapat diraih tanpa keimanan yang sebenar-benarnya. Kini, sebagaimana Anda sekalian tengah duduk, renungkanlah di tempat Anda masing-masing, seandainya ujian seperti ini menimpa Anda, di saat itu siapakah yang akan bersedia untuk tetap bersama Anda?

Sebagai contoh, misalkan dari pihak pemerintah mulai mencari-cari siapa saja orang yang telah berbaiat kepada saya ini. Berapakah dari antara Anda [yang telah baiat] dan siapa sajakah yang dapat dengan berani berkata bahwa dirinya telah masuk dalam silsilah baiat ini. Saya sungguh mengetahui bahwa setelah mendengar ini, tangan dan kaki sebagian orang menjadi terhenti dan dengan segera mereka membayangkan perihal harta benda dan sanak keluarga mereka yang kelak harus mereka tinggalkan.”[7]

Beliau (as) bersabda: “Senantiasa ada bersama di masa sulit sungguh merupakan amalan orang-orang yang memiliki keimanan sempurna. Maka dari itu, selama manusia belum memasukkan keimanan dalam corak amalan ke dalam dirinya, maka keadaannya yang hanya sekedar ucapan tidak menjadi suatu keimanan, dan kebiasaannya membuat-buat alasan tetap tidak akan jauh dari dirinya. Dalam hal amalan, orang-orang yang tampil dengan teguh saat tertimpa bencana adalah berjumlah sedikit. Sementara itu, para hawari Hadhrat Almasih (as) justru melarikan diri dan meninggalkan beliau sendiri di saat musibah menimpa mereka, dan bahkan ada sebagian mereka yang melontarkan laknat di hadapan wajah beliau.”[8]

Alhasil, sifat siddiq yang dimiliki Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq tampak di suatu ujian yaitu ketika Rasulullah (saw) tengah berada di waktu musibah. Memang menurut pandangan beberapa orang kafir, mereka menganggapnya sebagai pengusiran, tetapi pendapat dan tujuan sebenarnya adalah pembunuhan kepada diri beliau. Di dalam keadaan seperti demikian, Hadhrat Abu Bakr memperlihatkan kebenaran dan kesetiaan beliau, yang mana hal ini akan senantiasa menjadi contoh hingga abad-abad yang akan datang.

Pemilihan yang dilakukan oleh Rasulullah (saw) ini di waktu musibah tersebut, merupakan satu dalil luar biasa bagi kebenaran dan kesetiaan tinggi dari Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq. Lihatlah, jika Viceroy British India memilih dan menunjuk seseorang untuk pekerjaan tertentu, maka tentu pendapatnyalah yang dianggap lebih baik, dan bukan pendapat (sebagai contoh) seorang pemimpin biasa. Jika Viceroy hendak melakukan suatu penunjukan, maka apakah pendapatnya yang dianggap lebih baik ataukan pendapat pemimpin biasa?.

Bersabda: manusia pasti akan meyakini bahwa penentuan yang dilakukan oleh Viceroy adalah pemilihan yang baik dan tepat, karena sesuai dengan kedudukan tingginya yang telah dipilih oleh kerajaan sebagai wakil kerajaan, dimana kerajaan telah percaya kepadanya atas dasar firasat kesetiaan dan keteguhannya, sehingga dengan ini kepercayaan kerajaan pun diserahkan keatas tangannya.

Maka dari itu, menyingkirkan sosok yang penuh pengalaman dan paham keadaan itu, dan lantas memilih seorang pemimpin biasa dan menerima usulannya, ini sungguh merupakan perkara yang tidak tepat. Seperti inilah kea­daan penunjukan di masa Rasulullah (saw). saat itu terdapat sekitar 70 hingga 80 para sahabat, yang mana diantara mereka pun ada sosok Hadhrat Ali, namun diantara semua sahabat itu, beliau memilih Hadhrat Abu Bakr sebagai sahabat karib beliau. Apakah rahasia yang ada di dalamnya?

Hal yang sesungguhnya adalah, Nabi melihat dengan mata Allah Ta’ala, dan mereka memiliki pemahaman yang berasal dari Allah Ta’ala. Oleh karena itu, Allah Ta’ala lah yang telah menyampaikan melalui kasyaf dan Ilham kepada Yang Mulia Rasulullah (saw) bahwa yang paling baik dan tepat untuk pekerjaan ini adalah Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq. Hadhrat Abu Bakr senantiasa ada bersama beliau di dalam masa penuh kesulitan itu. Masa ini adalah masa ujian yang sangat berbahaya.”[9]

Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda, “Hadhrat Abu Bakr senantiasa ada menemani beliau, dan mereka berdua bersembunyi di satu Gua yang dinamakan Gua Tsur. Orang-orang kafir yang telah melancarkan rencana-rencana demi menganiaya beliau, mereka melakukan pencarian kepada beliau hingga akhirnya tiba di Gua Tsur. Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq menyampaikan, ‘Kini musuh telah sampai di pelupuk mata, dan jika diantara mereka ada yang mencondonkan kepalanya ke dalam, maka mereka akan melihat kita, dan kita akan ditangkap.’

Saat itu beliau (saw) bersabda, “La tahzan innallaha ma’ana”.(Janganlah bersedih, Allah Ta’ala ada bersama kita). Renungkanlah lafaz ini, bahwa Baginda Rasulullah (saw) menyatukan Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq bersama beliau, yakni beliau bersabda Innallaaha ma’ana. Di dalam lafaz Ma’ana ini terkandung sosok beliau dan Hadhrat Abu Bakr. Yakni Allah Ta’ala adalah bersama engkau dan bersamaku. Allah Ta’ala telah memberikan sebagian timbangan kepada Rasulullah (saw) dan memberikan bagian lainnya kepada Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq. Timbangan memiliki dua bagian; satu bagian diletakkan kepada Rasulullah (saw), dan bagian keduanya diberikan kepada Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq.

Saat itu kedua wujud ini ada dalam cobaan, yang mana dengan ini apakah pondasi Islam akan terbentuk ataukah akan hancur sama sekali. Musuh telah ada di Gua, dan mereka tengah saling menyampaikan sarannya.

Sebagian [pihak musuh pencari] ada yang mengusulkan untuk memeriksa gua, karena jejak langkah berakhir di tempat ini, namun ada sebagian diantara mereka yang menyatakan bahwa bagaimana bisa manusia masuk ke dalam gua ini; laba-laba telah membuat jaringnya, dan merpati tengah bertelur di sana. Ucapan-ucapan demikian sampai ke dalam dinding gua, dimana beliau pun mendengar pembicaraan mereka dengan sangat jelas. Musuh telah masuk hingga keadaan seperti ini; mereka berkeinginan untuk menghancurkan beliau; mereka mengejar dan tiba seperti halnya tengah tergila-gila.

Meski demikian, lihatlah betapa sempurnanya keagungan beliau (saw), yaitu tatkala musuh telah ada di depan mata, beliau bersabda kepada sahabat sejati beliau, la tahzan Innallaha ma’ana. Beliau menyatakan kalimat ini dengan sangat jelas. Beliau telah menyampaikannya dengan lisan beliau sendiri, karena kalimat ini membutuhkan lisan beliau. Hal ini tidaklah bermakna dengan isyarat semata. Musuh di luar tengah saling berdalih, sementara di dalam gua ada seorang khadim bersama wujud majikannya yang tengah bercakap. Mereka tidak menghiraukan apakah musuh akan mendengar suara mereka. Ini sungguh merupakan bukti keimanan dan ma’rifat yang paripurna kepada wujud Allah Ta’ala. Mereka yakin akan janji-janji Allah Ta’ala. Contoh ini sungguh cukup untuk menggambarkan keberanian Rasulullah (saw). tidak ada contoh lain yang setara untuk menggambarkan keberanian Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq.

Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda: Tatkala Rasulullah (saw) wafat dan saat itu Hadhrat Umar menghunuskan pedang beliau dan berkata, “Jika ada yang berkata bahwa Rasulullah (saw) telah wafat, aku akan penggal lehernya”, di keadaan seperti ini, Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq menyampaikan dengan penuh keberanian dan tanpa takut, beliau berdiri dan menyeru: ما محمدؐ الّا رَسولؐ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِہِ الرُّسُل yakni, sungguh Muhammad (saw) pun adalah sosok utusan Allah, dan betapapun rasul yang telah berlalu sebelum beliau (saw), mereka semua telah wafat. Mendengar ini, gejolak beliau pun meredam. selanjutnya, bangsa Arab yang tinggal di pedalaman telah berangsur murtad. Pada keadaan yang sedemikian genting ini, Hadhrat Aisyah Siddiqah menyampaikan: “sosok utusan Tuhan (saw) telah wafat, dan ada beberapa pendakwa nabi palsu yang telah muncul. Sebagian ada yang telah meninggalkan shalat, dan berubah menjadi warna yang berbeda. Dalam keadaan seperti demikian, dan dalam musibah ini, ayahanda saya telah menjadi khalifah dan penerus Rasulullah (saw). Ayahanda saya memikul keperihan dan kesedihan yang sedemikian rupa, dimana jika beban ini jatuh diatas gunung sekalipun, gunung itu pun akan hancur.”

Kini renungkanlah, meskipun ditimpa kesulitan demi kesulitan yang luar biasa, beliau tetap tidak putus asa dan hilang pengharapan, ini sungguh bukan pekerjaan manusia biasa. Derajat istikamah ini memerlukan sifat Sidiq ‘benar’, dan sosok Abu Bakr Ash-Shiddiq lah yang telah memperlihatkannya. Saat itu tidaklah mungkin ada sosok lain yang sanggup menghadapi marabahaya ini. Segenap sahabat ada pada saat itu. Tidak ada diantara sahabat yang mengatakan bahwa ini adalah hak mereka. Mereka saat itu telah menyaksikan bahwa api telah bergejolak. Siapakah yang akan menerjang api itu. Hadhrat Umar menyodorkan tangan untuk berbaiat kepada beliau, lalu segenap sahabat pun secara beriringan berbaiat kepada beliau. Ini adalah semata sifat Sidq beliau sehingga beliau sanggup meredam gejolak fitnah ini dan memusnahkan para penganiaya ini. Saat itu ada 100.000 orang di sisi Musailimah, dan ia membawa ajaran peringanan syariat. Orang-orang yang telah mendengar peringanan-peringanan syariat darinya lantas masuk ke dalam golongannya. Meski demikian, Allah Ta’ala telah membuktikan dukungan-Nya, dan telah memudahkan segenap kesulitan.”[10]

Kemudian, di satu tempat beliau (as) bersabda: “Sesungguhnya saya mengetahui, bahwa tidak akan ada orang yang dapat menjadi Mukmin (orang beriman) atau Muslim (orang Islam) selama ia belum mewarnakan dirinya seperti warna sifat Hadhrat Abu Bakr, Hadhrat ‘Umar, Hadhrat ‘Utsman, dan Hadhrat ‘Ali (ridhwaanulloohi ‘alaihim ajma’iin). Mereka tidak menaruh kecintaan kepada dunia melainkan mewaqafkan kehidupan mereka di jalan Allah semata.”[11]

Kemudian beliau (as) bersabda, والله إن الصدّيق رجل أُعطي من الله حلل الاختصاص، وشهد له الله أنه من الخواص، وعزا معيّةَ ذاتِه إليه، وحَمدَه وشَكَرَه وأثنى عليه، وأشار إلى أنه رجل لم يطبْ له فراق المصطفى، ورضي بفراق غيره من القربى، وآثر المولى وجاءه يسعى، فساق إلى الموت ذَوْدَ الرغبة، وأزجى كل هوى المهجة. استدعاه الرسول للمرافقة، فقام ملبّيا للموافقة، وإذ همّ القوم بإخراج المصطفى، جاءه النبي حبيب الله الأعلى، وقال إني أُمرتُ أن أهاجر وتهاجر معي ونخرج من هذا المأوى، فحمدلَ الصدّيق على ما جعله الله رفيق المصطفى في مثل ذلك البلوى، وكان ينتظر نصرة النبي المبغيِّ عليه إلى أن آلت هذه الحالة إليه، فرافقه في شجون من جدّ ومجون، وما خاف قتل القاتلين. ففضيلته ثابتة من جليّة الحكم والنص المحكم، وفضله بيّن بدليل قاطع، وصدقه واضح كصبح ساطع. إنه ارتضى بنعماء الآخرة وترك تنعم العاجلة، ولا يبلغ فضائله أحد من الآخرين “Demi Allah, Ash-Shiddiq Akbar ‘Abu Bakr’ adalah perwira Tuhan, yang mana mereka telah dianugerahkan dengan jubah-jubah keistimewaan dari Allah Ta’ala. Sangat banyak keistimewaan yang telah dianugerahkan pada beliau. Dan Allah telah memberi kesaksian kepada beliau bahwa beliau termasuk hamba-hamba-Nya yang istimewa. Dia telah menetapkan wujud-Nya untuk menyertainya [Abu Bakr]. Dia telah menurunkan pujian dan penghargaan kepadanya, dan Dia telah memuliakannya. Dia [Tuhan] telah mengisyaratkan bahwa Abu Bakr lah sosok yang paling tidak dapat menanggung perpisahan dengan Hadhrat Muhammad Mustafa (saw). Ya, beliau dapat menanggung kesedihan berpisah dengan keluarga dan orang yang beliau cintai selain Rasulullah (saw). Hadhrat Abu Bakr telah mengedepankan sosok junjungannya (saw), dan terus berupaya untuk ada di dekatnya. Kemudian, dengan segenap hasrat kalbu, beliau telah meletakkan jasad beliau di ambang kematian, dan beliau telah menyingkirkan dari jalan beliau segenap gejolak hawa nafsu. Rasulullah (saw) telah menyeru beliau untuk bersama menyertai beliau. Dengan segenap ketetapan dan seraya mengucapkan labbaik, beliau bangkit. Lalu tatkala kaum beliau telah berkehendak untuk mengeluarkan Hadhrat Muhammad Mustafa (saw), maka saat itu sosok yang suci lagi mulia, dan kekasih Allah yang Maha Kuasa (saw), datang kepada Hadhrat Abu Bakr dan bersabda, “Saya telah diperintah untuk berhijrah, dan Anda akan berhijrah bersama saya, dan kita akan pergi meninggalkan tanah air ini bersama-sama”. Alhasil, atas hal ini, Hadhrat Ash-Shiddiq lantas membaca Alhamdulillah, bahwa di saat yang sulit ini, Allah Ta’ala telah menganugerahkan keberuntungan kepada beliau untuk menemani Hadhrat Mustafa (saw). Hadhrat Abu Bakr telah sedari awal menantikan untuk membantu Nabi (saw) yang teraniaya, hingga pada akhirnya ketika permusuhan mencapai puncaknya, beliau dengan penuh kesungguhan dan tanpa menghiraukan akibat apapun, telah ada menemani Rasulullah (saw) dalam segenap kepiluan, dan beliau tidak takut akan rencana-rencana pembunuhan dari para pembunuh.

Terkait:   Riwayat Abu Bakr Ash-Shiddiiq Ra (Seri 18)

Alhasil, keunggulan Hadhrat Abu Bakr telah terbukti dari rujukan syariat dan kitab suci yang tegak; kesucian beliau telah jelas dari dalil yang pasti, dan kebenaran beliau telah bersinar laksana siang yang terang benderang. Beliau telah memilih nikmat-nikmat akhirat, dan telah meninggalkan segenap kenikmatan dunia. Tiada sosok lain yang dapat sampai pada keutamaan-keutamaan yang beliau miliki ini.”[12]

Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda: وإن سألت أن الله لِمَ آثرَه لصدر سلسلة الخلافة، وأيّ سر كان فيه من ربّ ذي الرأفة، فاعلم أن الله قد رأى أن الصدّيق -رضي الله عنه وأرضى- آمنَ مع رسول الله بقلب أسلم في قوم لم يسلم، وفي زمان كان نبي الله وحيدًا، وكان الفساد شديدا، فرأى الصدّيق بعد هذا الإيمان أنواع الذلة والهوان ولعن القومِ والعشيرة والإخوان والخلان، وأُوذي في سبيل الله الرحمن، وأُخرج من وطنه كما أُخرج نبي الإنس ونبي الجان، ورأى مِحنًا كثيرة من الأعداء، ولعنًا ولومًا من الأحباء، وجاهدَ بماله ونفسه في حضرة العزّة، وكان يعيش كالأذلّة، بعدما كان من الأعزّة ومن المتنعمين. وأُخرج في سبيل الله، وأُوذي في سبيل الله، وجاهد بأمواله في سبيل الله، فصار بعد الثراء كالفقراء والمساكين. فأراد الله أن يُريه جزاء الأيام التي قد مضت عليه، ويبدّله خيرا مما ضاع من يديه، ويُريه أجر ما رأى ابتغاءً لمرضاة الله، والله لا يُضيع أجر المحسنين. فاستخلفه ربه ورفع له ذكره وأسْلى، وأعزّه رحمة منه وفضلا، وجعله أمير المؤمنين “Jika Anda bertanya, mengapa Allah telah memilih beliau untuk memulai silsilah khilafat ini, dan apakah hikmah di balik putusan Tuhan yang Maha Penyantun ini? Hendaknya diketahui, Allah telah melihat bahwa Hadhrat Ash-Shiddiq Akbar (ra) telah beriman kepada Rasulullah (saw) dengan segenap ketulusan hati dari antara segenap kaumnya yang tiada beriman. Beliau telah beriman di waktu tatkala Nabi (saw) tengah sendiri, sementara kerusakan sangat merajalela. Jadi, Hadhrat Ash-Shiddiq Akbar telah menyaksikan segala macam penghinaan dan penganiayaan setelah beliau beriman, dan beliau telah melihat cacian dan kutukan dari segenap kaum, keluarga, kabilah, sahabat, dan saudara beliau.

Beliau telah ditimpa kesulitan demi kesulitan di jalan Tuhan yang Maha Rahman. Demikian beliau telah diusir dari tanah kelahiran beliau, sebagaimana Nabi segenap Jin dan Manusia, Rasulullah (saw) pun telah diusir. Beliau telah menyaksikan banyak kesukaran demi kesukaran dari para musuh beliau, serta laknat dan cacian dari teman-teman dan orang yang beliau cintai. Beliau telah berjihad di singgasana Tuhan pemilik kemuliaan dengan harta dan jiwa beliau. Kendati beliau ternama dan berkedudukan, beliau tetap menjalani hidup seperti halnya manusia biasa. Beliau di jalan Tuhan telah diusir dari negeri beliau. Beliau di jalan Allah telah mengalami penganiayaan.

Beliau telah berjihad di jalan Allah dengan harta beliau. Setelah menyerahkan harta benda dan kemuliaan, beliau menjadi seperti halnya mereka yang fakir dan miskin. Allah telah berkehendak untuk menurunkan pahala-Nya atas beliau di setiap hari yang berlalu, dan memberi ganti yang lebih baik dari yang telah beliau lepaskan. Lalu demi mengharap keridaan Allah, dari segenap musibah yang beliau hadapi, Allah hendak menampakkan karunia-Nya atas beliau, dan Allah tidak pernah menyia-nyiakan ganjaran orang-orang yang berbuat kebaikan. Maka dari itu, Tuhan beliau telah menjadikan beliau sebagai Khalifah, dan Dia telah meninggikan diri beliau untuk beliau. Dia telah meridai diri beliau, Dia telah menurunkan kemuliaan melalui karunia dan kasih sayang-Nya, dan telah menjadikan beliau sebagai Amir bagi orang-orang yang beriman.”[13]

Selanjutnya, beliau as bersabda, “Akidah ini sangat penting bahwa Hadhrat Shiddiiq Akbar [Abu Bakr] (ra), Hadhrat Faruqi Umar (ra), Hadhrat Dzun Nuurain [Usman] (ra), dan Hadhrat Ali Murtadha (ra), semuanya secara fakta dan peristiwa adalah amiin (terpercaya) dalam hal agama. Hadhrat Abu Bakr (ra) adalah Adam Tsani (Adam kedua) bagi Islam dan demikian pula Hadhrat Umar dan Hadhrat Usman (r. ‘anhuma), seandainya tidak tepercaya dalam agama, maka kini sangat sulit bagi kita untuk menyampaikan bahwa setiap ayat Alqur’an Syarif adalah berasal dari Allah Ta’ala.”[14]

Kemudian di satu tempat lain beliau (as) bersabda: “Hadhrat Abu Bakr adalah Adam Tsani (Adam kedua) bagi Islam. Di masa itu pun Musailimah telah mengumpulkan banyak orang dengan corak ajarannya yang ibaahah (serba membolehkan dan membebaskan). Di waktu seperti demikianlah Hadhrat Abu Bakr menjadi khalifah, hingga orang-orang pun berpendapat bahwa betapa besar kesulitan-kesulitan yang beliau hadapi. Jika beliau tidak memiliki hati yang teguh, dan beliau tidak mengikuti keyakinan seperti warna keyakinan Yang Mulia Nabi (saw), maka ini sangatlah sulit dan siapapun akan gentar. Tetapi Hadhrat Ash-Shiddiq (ra) adalah bayangan sama dari Nabi (saw).” Bayangan yang sama bermakna, Hadhrat Abu Bakr adalah seperti bayangan Rasulullah. “Pengaruh akhlak Rasulullah (saw) telah turun atas diri beliau dan hati beliau telah penuh dengan nur keyakinan. Oleh karena itulah, beliau telah memperlihatkan keberanian dan ketegaran yang mana sepeninggal Rasulullah (saw) sulit ditemukan bandingannya.

Kehidupan beliau adalah kehidupan Islam. Ini adalah suatu perkara yang tidak perlu lagi ada pembahasan panjang. Pelajarilah keadaan di zaman itu dan bandingkanlah dengan pengkhidmatan Islam yang telah diupayakan oleh Hadhrat Abu Bakr (ra).

Saya berkata dengan sesungguh-sungguhnya bahwa Hadhrat Abu Bakr Shiddiq (ra) ini adalah Adam Tsani (Adam yang kedua) bagi Islam. Saya memegang keyakinan bahwa seandainya sepeninggal Hadhrat Nabi (saw) tidak ada wujud Hadhrat Abu Bakr, tentulah tak akan ada lagi Islam.

Ihsan (jasa kebaikan) yang sangat besar dari Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq (ra) adalah beliau telah menegakkan kembali Islam untuk kedua kalinya. Dengan keyakinannya, beliau menghukum seluruh pemberontak dan menegakkan perdamaian. Dengan demikian, seperti yang dikatakan dan dijanjikan Allah Ta’ala, ‘Aku akan menegakkan keamanan melalui Khalifah sejati’ maka nubuatan ini tergenapi pada masa kekhalifahan Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq. Langit dan bumi memberikan kesaksian amalan. Jadi, pengertian shiddiq adalah seharusnya yang di dalamnya terdapat martabat dan kesempurnaan shidq (ketulusan, kelurusan, kebenaran).” [15]

Kemudian beliau as bersabda, “Ribuan orang menjadi murtad setelah wafatnya Nabi (saw), padahal Syariat telah sempurna pada masa beliau. Kemurtadan mencapai memuncak sedemikian rupa sehingga hanya tersisa dua masjid dimana shalat berjamaah dilakukan. Tidak ada shalat yang dilakukan di masjid lain mana pun. Inilah orang-orang yang difirmankan Allah Ta’ala, لَمْ تُؤْمِنُوا وَلَكِنْ قُولُوا أَسْلَمْنَا ‘belum beriman tetapi telah menyatakan Islam’ (Surah al-Hujuraat). Namun, Allah menegakkan kembali Islam melalui Hadhrat Abu Bakr dan beliau menjadi Adam kedua. Menurut hemat saya, ihsan yang sangat besar setelah Hadhrat Rasullah adalah Hadhrat Abu Bakr, karena ada empat nabi palsu pada masanya. Seratus ribu orang telah bergabung dengan Musailamah Al-kadzdzab dan Nabi mereka telah bangkit dari antara mereka, tetapi bahkan di tengah kesulitan seperti itu pun Islam telah berdiri di pusatnya.

Pada segi lain, Hadhrat Umar telah mendapatkan sesuatu yang sudah jadi. Kemudian beliau memperluasnya. Bahkan Islam keluar dari Arab dan meluas ke Suriah dan Roma dan negara-negara ini berada di bawah kendali umat Islam. Tidak ada yang pernah melihat penderitaan seperti yang dialami oleh Hadhrat Abu Bakr. Baik Hadhrat Umar maupun Hadhrat Uthman maupun Hadhrat Ali.

Kemudian Beliau as bersabda, “Orang yang direndahkan demi Allah Ta’ala, akan menjadi orang yang dihormati dan dimuliakan pada akhirnya. Lihatlah seorang Abu Bakr yang pertama menerima penghinaan dan yang pertama pula mendapatkan derajat kemuliaan.”

Beliau as bersabda, “Ada sedikit contoh dan perbandingan di dunia ini yakni mereka yang terbunuh di jalan ini, bukti kehidupannya ditemukan di bumi hingga yang sehalus halusnya.” Lihatlah Hadhrat Abu Bakr ra, beliau yang paling banyak diguncang, dan beliau jugalah yang paling banyak diberikan anugerah. Oleh karena itu, Hadhrat Abu Bakr adalah khalifah pertama dalam sejarah Islam.”

Beliau as bersabda, “Banyak juga yang berpikir bahwa apakah kita harus menghancurkan diri kita sendiri dengan memutuskan hubungan dengan dunia demi Allah Ta’ala? Namun mereka telah terkecoh. Tidak ada yang akan hancur. Lihatlah Hadhrat Abu Bakr, beliau telah meninggalkan segalanya, lalu yang pertama duduk diatas tahta kemuliaan.”

Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda lebih lanjut, أما تفصيله ليبدو عليك دليله فاعلموا يا أولي الألباب والفضل اللباب، أن الله قد وعد في هذه الآيات للمسلمين والمسلمات أنه سيستخلفنّ بعض المؤمنين منهم فضلاً ورحمًا، ويبدّلنّهم من بعد خوفهم أمنًا، فهذا أمر لا نجد مصداقه على وجه أتمَّ وأكملَ إلا خلافة الصدّيق، فإن وقت خلافته كان وقت الخوف والمصائب كما لا يخفى على أهل التحقيق. فإن رسول الله  لما تُوفّي نزلت المصائب على الإسلام والمسلمين، وارتد كثير من المنافقين، وتطاولت ألسنة المرتدين، وادعى النبوة نفرٌ من المفترين، واجتمع عليهم كثير من أهل البادية، حتى لحق بمسيلمة قريبٌ من مائة ألف من الجهَلة الفجَرة، وهاجت الفتن وكثرت المحن، وأحاطت البلايا قريبا وبعيدا، وزُلزل المؤمنون زلزالا شديدا. هنالك ابتُلِيت كل نفس من الناس، وظهرت حالات مُخوفة مدهشة الحواسّ، وكان المؤمنون مضطرين كأن جَمْرًا أُضرمت في قلوبهم أو ذُبحوا بالسكّين. وكانوا يبكون تارة من فراق خير البرية، وأخرى من فتن ظهرت كالنيران المحرقة، ولم يكن أثرًا من أمن، وغلبت المفتتنون كخضراءِ دِمْنٍ، فزاد المؤمنون خوفًا وفزعًا، وملئت القلوب دهشا وجزعا. ففي ذلك الأوان جُعِل أبو بكر  حاكم الزمان وخليفة خاتم النبيين. فغلب عليه همٌّ وغمٌّ من أطوار رآها، ومن آثار شاهدها في المنافقين والكافرين والمرتدين، وكان يبكي كمرابيع الربيع، وتجري عبراته كالينابيع، ويسأل الله خير الإسلام والمسلمين “Rincian penjelasan dalil itu ialah sebagai berikut: ‘Ketahuilah oleh engkau, wahai orang-orang yang berilmu dan pemilik keutamaan, Allah telah berjanji kepada semua pria dan wanita Muslim dalam ayat-ayat ini bahwa Dia akan mengangkat sebagian orang beriman dari antara mereka sebagai Khalifah dengan rahmat dan karunia-Nya.” Beliau sedang bersabda mengenai ayat Istikhlaf, “.. dan pasti akan mengubah ketakutan mereka menjadi keadaan damai. Contoh sempurna dari hal ini adalah kekhalifahan Hadhrat ash-Shiddiq Akbar, karena tidak tersembunyi dari para peneliti karena ini tidak tersembunyi dari para peneliti bahwa masa kekhalifahan beliau adalah masa yang penuh ketakutan dan kesulitan-kesulitan. Ketika Hadhrat Rasulullah (saw) wafat, berbagai macam musibah menerpa Islam dan umat Islam. Banyak orang munafik yang menjadi murtad dan orang-orang murtad ini menjadi sedemikian lancang dan sekelompok pembuat fitnah mendakwakan kenabian dan sebagian besar orang Badui berkumpul di sekeliling mereka, sampai-sampai seratus ribu orang jahil dan jahat didapati bersama-sama dengan Musailamah al-Kadz-dzab. Fitnah kekacauan bergejolak dan musibah-musibah semakin meningkat. Bala bencana mengepung dari berbagai penjuru dan suatu guncangan yang dahsyat menerpa orang-orang beriman.

Pada masa itu semua orang diuji dan situasi-situasi yang mengerikan dan menakutkan muncul. Orang-orang mukmin sedemikian rupa tidak berdaya, hingga seolah-olah bara api dinyalakan di hati mereka atau mereka disembelih dengan pisau. Terkadang mereka menangis karena perpisahan dengan sang Makhluk Terbaik (saw) dan terkadang karena api fitnah kekacauan yang muncul dalam bentuk api yang menghanguskan. Tampak tidak ada tanda-tanda (celah timbulnya) perdamaian. Para pembuat onar menyebarluas layaknya rerumputan yang tumbuh subur di tumpukan kotoran. Rasa takut dan kekhawatiran orang-orang beriman terus meningkat dan hati diliputi kengerian dan kegelisahan. Di masa seperti itu Hadhrat Abu Bakr (ra) diangkat sebagai pemimpin saat itu dan Khalifah setelah Hadhrat Khaatamun Nabiyyiin (saw). Dengan menyaksikan sikap dan perilaku orang-orang munafik, kafir dan murtad itu, beliau (ra) larut dalam kedukaan dan kesedihan. Beliau (ra) menangis sedemikian rupa layaknya hujan yang turun terus menerus di musim penghujan dan air mata beliau mengalir bagaikan aliran mata air dan beliau (ra) memanjatkan doa untuk kebaikan Islam dan kaum Muslimin.

وعن عائشة رضي الله عنها قالت: لما جُعل أبي خليفة وفوّض الله إليه الإمارة، فرأى بمجرد الاستخلاف تموُّجَ الفتن من كل الأطراف، ومَوْرَ المتنبئين الكاذبين، وبغاوة المرتدين المنافقين. فصُبّت عليه مصائب لو صُبّت على الجبال لانهدت وسقطت وانكسرت في الحال، ولكنه أُعطي صبرا كالمرسلين،  Diriwayatkan oleh Hadhrat Aisyah (ra) yang bersabda: “Ketika ayah saya diangkat menjadi Khalifah dan Allah Ta’ala menyerahkan kepemimpinan kepada beliau, maka sejak awal kekhalifahan pun beliau (ra) menyaksikan berbagai macam gelombang fitnah, aktifitas-aktifitas para pendakwa kenabian palsu serta pemberontakan orang-orang munafik dan murtad. Begitu banyak musibah menimpa beliau (ra) sehingga jika itu menimpa gunung-gunung, maka seketika akan runtuh dan hancur berkeping-keping. Namun beliau (ra) dianugerahi kesabaran layaknya para Rasul… حتى جاء نصر الله وقُتل المتنبئون وأُهلك المرتدون، وأُزيل الفتن ودفُع المحن، وقُضي الأمر واستقام أمر الخلافة، ونجّى الله المؤمنين من الآفة، وبدّل من بعد خوفهم أمنا، ومكّن لهم دينهم وأقام على الحق زمنا وسود وجوه المفسدين، وأنجز وعده ونصر عبده الصدّيق، وأباد الطواغيت والغرانيق، وألقى الرعب في قلوب الكفار، فانهزموا ورجعوا وتابوا وكان هذا وعد من الله القهار، وهو أصدق الصادقين “..hingga pertolongan Allah tiba dan para Nabi palsu terbunuh dan orang-orang murtad pemberontak dibinasakan. Kekacauan diatasi, musibah-musibah dihilangkan, perkara-perkara diputuskan dan perkara Khilafat menjadi ditegakkan dengan kokoh. Allah Ta’ala menyelamatkan orang-orang beriman dari bala bencana dan merubah keadaan ketakutan mereka dengan keamanan dan menganugerahkan keteguhan pada agama mereka dan menegakkan satu dunia pada kebenaran dan menghitamkan wajah para pembuat kerusuhan dan memenuhi janji-Nya dan menolong hamba-Nya yakni Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq (ra), dan menghancurkan para pemimpin pemberontakan dan berhala-berhala, dan menanamkan ke dalam hati orang-orang kafir rasa gentar sedemikian rupa sehingga mereka mundur, lalu akhirnya rujuk kembali dan bertaubat, dan ini adalah janji Tuhan Yang Maha Perkasa dan Dialah yang paling menepati janji dari semua yang menepati janji. Alhasil, renungkanlah! Bagaimana janji Khilafat tergenapi dalam diri Hadhrat Abu Bakr (ra) dengan seluruh tuntutan dan tanda-tandanya.”[16]

Beliau bersabda, وتدبَّرْ كيف كانت حالة المسلمين في وقت استخلافه وقد كان الإسلام من المصائب كالحريق، ثم ردّ الله الكرّة على الإسلام وأخرجه من البِير العميق، وقُتِل المتنبئون بأشدّ الآلام، وأُهلكَ المرتدون كالأنعام، وآمن الله المؤمنين من خوفٍ كانوا فيه كالميتين. وكان المؤمنون يستبشرون بعد رفع هذا العذاب، ويهنّئون الصدّيق ويتلقونه بالترحاب… وكانوا يحسبونه مباركًا ومؤيّدا كالنّبيين. وكان هذا كلّه من صدق الصدّيق واليقين العميق “Silahkan renungkan bagaimana keadaan umat Islam pada saat kekhalifahan beliau. Islam berada dalam keadaan kritis seperti orang yang terbakar api karena penderitaan. Kemudian Allah mengembalikan lagi kekuatan kepada Islam dan menariknya keluar dari sumur yang dalam ini dan orang-orang yang mendakwakan kenabian palsu ditumpas dengan hukuman yang pedih dan orang-orang murtad dibunuh seperti domba-domba.”

Terkait:   Riwayat Abu Bakr Ash-Shiddiiq Ra (Seri 32)

Beliau bersabda, “Allah Ta’ala memberikan kedamaian kepada orang-orang beriman dari ketakutan di mana tadinya mereka seperti mayat-mayat. Setelah menghilangkan hilangnya penderitaan itu, orang-orang beriman bergembira dan mengucapkan selamat kepada Hadhrat Abu Bakr ash-Shiddiq dan mengucapkan Marhaban. Mereka menemui beliau, mereka menganggapnya sebagai wujud yang diberkati dan didukung seperti para nabi, dan semua ini berkat ketulusan dan keimanan yang mendalam dari Hadhrat Abu Bakr Siddiq.”

Kemudian, Hadhrat Masih Mau’ud (as) bersabda mengenai bagaimana keadaan Islam setelah wafatnya Nabi (saw) dan dalam menjelaskan bagaimana karakteristik Hadhrat Abu Bakr Ash-Shiddiq, وما كان نبيا ولكن كانت فيه قُوى المرسلين؛ فبصدقه عادت حديقة الإسلام إلى زخرفه التام، وأخذ زينتَه وقُرّتَه بعد صدمات السهام، وتنوعت أزاهيره وطُهّرت أغصانه من القَتام، وكان قبل ذلك كميتٍ نُدِبَ، وشريد جُدِبَ، وجريح نُوِّبَ وذبيح جُوِّبَ، وأليمِ أنواعِ تعبٍ، وحريقِ هاجرةٍ ذاتِ لهبٍ، ثم نجّاه الله من جميع تلك البليّات، واستخلصه من سائر الآفات، وأيّده بعجائب التأييدات حتى أَمَّ الملوكَ ومَلِكَ الرقاب، بعدما تكسَّرَ وافترش التراب، فزُمّتْ ألسنة المنافقين وتهلّلَ وجه المؤمنين. وكل نفس حمدت ربه وشكرت الصدّيق “Memang beliau (ra) bukan seorang nabi, tetapi dalam diri beliau terdapat potensi para Rasul. Berkat ketulusan beliau (ra), taman Islam kembali ke kejayaannya dan menjadi subur dan hijau setelah panah panah derita, berbagai jenis bunga tumbuh mekar dan cabang-cabangnya bersih dari debu. Padahal sebelum itu keadaannya seperti orang mati yang ditangisi, dan keadaannya seperti orang yang menderita kelaparan dan penderitaan, seperti hewan sembelihan yang dagingnya dipotong-potong. dan keadaannya seperti yang terbunuh setelah melalui perjuangan yang dahsyat dan seperti hangus terbakar yang diakibatkan oleh teriknya siang.

Kemudian Allah Ta’ala menyelamatkannya dari semua penderitaan ini dan membebaskannya dari semua malapetaka ini dan membantunya dengan dukungan yang menakjubkan sampai Islam menjadi imam para raja dan penguasa rakyat jelata, setelah melewati kekalahan dan himpitan lalu lidah orang-orang munafik menjadi bisu dan wajah orang-orang beriman menjadi bercahaya. Semua orang memuji Tuhan mereka dan berterima kasih kepada Ash-Shiddiq Akbar.”[17]

Beliau as bersabda, إنه (أي أبا بكر الصديق) وجد الإسلام كجدار يريد أن ينقضّ من شر أشرار، فجعله الله بيده كحصن مشيد له جدران من حديد، وفيه فوج مطيعون كعبيد. فانظر هل تجد من ريب في هذا، أو يسوغ عندك إتيان نظيره من زُمر آخرين؟  “Beliau [Abu Bakr] mendapati Islam bagaikan dinding yang berada di ambang kehancuran karena serangan orang-orang jahat, namun Allah menjadikan melalui tangan beliau menjadi benteng yang tidak dapat ditembus yang dibangun dari tembok besi dan dijaga oleh para tentara yang berbakti. Apakah Anda menemukan unsur keraguan dalam hal ini? Atau dapatkah Anda menunjukkan permisalan serupa dari antara kelompok lain?”

Beliau as bersabda: “كان عارفًا تامَّ المعرفةِ، حليمَ الخُلقِ رحيمَ الفطرةِ، وكان يعيشُ في زيِّ الانكسارِ والغربةِ، وكان كثيرَ العفوِ والشفقةِ والرحمةِ، وكان يُعرف بنورِ الجبهةِ. وكانَ شديدَ التَّعَلُّقِ بِالمُصطفَى، واِلْتَصَقَتْ روحُهُ بروحِ خيرِ الوَرَى، وَغَشِيَهُ مِنَ النورِ ما غَشَّى مُقْتَدَاهُ محبوبُ المولَى، وَاخْتَفَى تحتَ شَعْشَعَانِ نورِ الرسولِ وَفُيُوضِهِ الْعُظْمَى. وكان ممتازًا من سائرِ الناسِ فِي فَهمِ القرآنِ وفي محبةِ سيدِ الرسلِ وفخرِ نوعِ الإنسانِ. ولما تَجَلَّى لهُ النشأةُ الأخرويةُ والأسرارُ الإلهيةُ، نفَض التعلقاتِ الدنيويةِ، ونبَذ العُلقَ الجسمانيةَ، وانصبغَ بصبغِ المحبوبِ، وتركَ كلَّ مُرادٍ للواحدِ المطلوبِ، وتَجَرَّدَتْ نفسُهُ عنْ كدوراتِ الجسدِ، وَتَلَوَّنَتْ بِلونِ الحقِ الأحدِ، وغابَتْ في مرضاةِ ربِّ العالمينَ. وإذا تمكنَ الحبُّ الصادقُ الإلهِي من جميعِ عروقِ نفسهِ، وَجَذَرَ قلبُهُ وَذراتُ وجودِهِ، وظهرتْ أنوارُهُ في أفعالِهِ وأقوالِهِ وقيامِهِ وقعودِهِ، سُمِّيَ صِدِّيقًا وأُعطي علمًا غضا طريّا وعميقا، من حضرة خير الواهبين. فكان الصدق له ملكة مستقرة وعادة طبعية، وبدت فيه آثاره وأنواره في كل قول وفعل، وحركة وسكون، وحواس وأنفاس، وأُدخل في المنعمين عليهم من رب السماوات والأرضين. وإنه كان نُسخة إجمالية من كتاب النبوة، وكان إمام أرباب الفضل والفتوة، ومن بقية طين النبيين” “Beliau (Hadhrat Abu Bakr (ra)) seorang arif bermakrifat sempurna; berakhlak santun (sabar) berfitrat penuh kasih sayang; kehidupan dengan jubah kerendahan hati dan kesopanan; sangat pemaaf, sosok penuh kebaikan dan penyayang; ciri khas beliau (ra) dapat dikenali dengan cahaya yang senantiasa bersinar di wajahnya. Beliau (ra) memiliki hubungan yang sangat dekat dengan al-Mushthafa (yang terpilih, Hadhrat Aqdas Muhammad [saw]); jiwa beliau pun telah bersatu padu dengan jiwa Khairul Wara’ (sebaik-baik ciptaan, Nabi Muhammad (saw)).

Cahaya yang telah menyelimuti pembimbing beliau, mahbuub al-Maula (kekasih Allah Yang Maha Pelindung yakni Nabi Muhammad [saw]), cahaya itu jugalah yang telah menyelimuti beliau. Beliau berada di bawah naungan cahaya lembut sang Rasul (saw) dan senantiasa bernaung di bawah karunia-karunia luar biasa beliau (saw).

Beliau (ra) mumtaaz (sangat baik, istimewa, dibedakan) dari semua orang lain dalam hal memahami Alqur’an dan menyintai Sayyid ar-Rusul (pemimpin para rasul) dan Fakhri nau’il insaan (kebanggaan umat manusia). Tatkala benda-benda ukhrawi dan rahasia-rahasia Ilahiyyah tersingkap pada beliau (ra) maka beliau memutuskan semua hubungan-hubungan duniawi dan meninggalkan semua hubungan-hubungan jasmaniah lalu mewarnai diri dengan corak warna al-Mahbub (Sang Kekasih beliau); meninggalkan semua maksud dan tujuan untuk memilih satu tujuan sejati beliau; jiwanya telah suci dari lumpur kekotoran (segala kebencian lahiriah) dan beliau telah terwarnai dalam corak warna al-Haqq al-Ahad (Tuhan yang sejati dan Maha Esa); dan larut dalam keridhaan Rabbul ‘Aalamiin (Tuhan sekalian alam).

Lantas, manakala kecintaan yang benar kepada Ilahi telah menetap kuat di dalam seluruh urat dirinya, di dalam kepingan-kepingan sanubarinya dan di dalam dzarrah-dzarrah keberadaannya; maka tampak pula segenap cahayanya dalam setiap perbuatan, perkataan, bangun dan berbaringnya, maka dengan inilah beliau diberi nama ash-Shiddiiq (yang selalu membenarkan kebenaran) dan beliau dikaruniai ilmu yang sangat hidup, menyegarkan dan mendalam, dari singgasana Yang Maha Pemberi, yang terbaik dari semua pemberi. Sifat Ash-Shidq (kebenaran) adalah tabiat beliau yang istimewa dan telah tertanam dalam diri beliau; dan pengaruh serta nur dari sifat inilah yang telah muncul dalam setiap ucapan, perbuatan, gerakan, diam, perasaan, dan jiwa beliau.

Beliau telah dimasukkan oleh Tuhan pemilik langit dan bumi dalam golongan yang telah diberi nikmat. Beliau adalah satu versi ringkas (teladan menyeluruh) kitab suci kenabian. Beliau adalah imam manusia-manusia pemilik keutamaan dan para kaum muda dan beliau termasuk diantara beberapa orang terpilih yang memiliki fitrat kenabian.”

Lalu beliau (as) bersabda, ولا تحسب قولنا هذا نوعًا من المبالغة ولا من قبيل المسامحة والتجوز، ولا من فور عين المحبة، بل هو الحقيقة التي ظهرت عليَّ من حضرة العزة. وكان مشربه  التوكل على رب الأرباب، وقلة الالتفات إلى الأسباب، وكان كظلٍ لرسولنا وسيدنا  في جميع الآداب، وكانت له مناسبة أزلية بحضرة خير البرية، ولذلك حصل له من الفيض في الساعة الواحدة ما لم يحصل للآخرين في الأزمنة المتطاولة والأقطار المتباعدة. واعلم أن الفيوض لا تتوجه إلى أحد إلا بالمناسبات، وكذلك جرت عادة الله في الكائنات، فالذي لم يُعطه القسّام ذرة مناسبة بالأولياء والأصفياء، فهذا الحرمان هو الذي يُعبَّر بالشقوة والشقاوة عند حضرة الكبرياء. “Maka janganlah menganggap ungkapan kami ini sebagai gambaran berlebihan atau berpikir saya mengatakannya karena saya memihak atau saya mengabaikan beberapa kesalahan atau saya mengatakannya sebagai curahan cinta, namun ini sesungguhnya adalah suatu hakikat dari singgasana Tuhan Maha Mulia yang telah Dia ungkapkan kepada diri saya.

“Sumber beliau (ra) adalah tawakkal kepada Rabb (Tuhan) segala sesuatu dan sangat sedikit menaruh perhatian pada sarana-sarana duniawi. Dalam hal seluruh adab, beliau adalah bayangan dari Rasul dan Junjungan kita (saw) dan beliau memiliki keserupaan azali dengan Sang khairul bariyyah (sebaik-baik makhluk [saw]). Inilah sebabnya beliau telah meraup karunia sebanyak-banyaknya dari Hudhur (saw) yang mana tidak ada orang lain dalam sepanjang zaman dan di tempat jauh manapun yang sanggup meraihnya. Sadarilah bahwa kemurahan hati Allah turun pada manusia karena suatu alasan. Inilah perlakuan Allah yang abadi. Jika Allah tidak memberi seseorang kedekatan apapun dengan sahabat-sahabat-Nya dan orang-orang pilihan-Nya maka orang seperti itu paling malang di mata Dia Sang Pemilik Keagungan.

 والسعيد الأتم الأكمل هو الذي أحاط عادات الحبيب حتى ضاهاه في الألفاظ والكلمات والأساليب. والأشقياء لا يفهمون هذا الكمال كالأكمه الذي لا يرى الألوان والأشكال، ولا حظ للشقي إلا من تجليات العظموت والهيبة، فإن فطرته لا ترى آيات الرحمة، ولا تشم ريح الجذبات والمحبة، ولا تدري ما المصافاة والصلاح، والأنس والانشراح، فإنها ممتلئة بظلمات، فكيف تنـزل بها أنوار بركات؟ بل نفس الشقي تتموج تموُّجَ الريح العاصفة، وتشغله جذباتها عن رؤية الحق والحقيقة، فلا يجيء كأهل السعادة راغبا في المعرفة. Beruntunglah orang yang menyerap semua sifat kekasih Allah hingga ia mencerminkannya dalam perkataan, perbuatan, dan perilakunya. Sebaliknya, mereka yang malang bahkan tidak dapat memahami kesempurnaan itu, seperti halnya orang buta tidak dapat memahami warna atau bentuk. Mereka tidak melihat apa-apa selain perwujudan murka dan keagungan Tuhan, karena pada dasarnya mereka tidak dapat menyaksikan tanda-tanda kasih karunia dan belas kasihan-Nya. Mereka tidak dapat mencium aroma cinta atau ketulusan atau kasih sayang atau keramahan atau kesenangan karena mereka dipenuhi dengan kegelapan. Lalu bagaimana mereka dapat menerima sinar keberkatan? Jiwa orang seperti itu bergoyang seperti ombak di tengah badai dan nafsunya menghalangi dia untuk melihat kebenaran; karenanya, dia tidak berusaha mencari ilmu makrifat seperti yang dilakukan oleh orang-orang yang beruntung.

وأما الصدّيق فقد خُلق متوجّها إلى مبدأ الفيضان، ومقبِلا على رسول الرحمن، فلذلك كان أحق الناس بحلول صفات النبوة، وأولى بأن يكون خليفة لحضرة خير البرية، ويتحد مع متبوعه ويوافقه بأتم الوفاق، ويكون له مظهرًا في جميع الأخلاق والسير والعادة وترك تعلقات الأنفس والآفاق، ولا يطرأ عليه الانفكاك بالسيوف والأسنة، ويكون مستقرا على تلك الحالة ولا يزعجه شيء من المصائب والتخويفات واللوم واللعنة، ويكون الداخل في جوهر روحه صدقا وصفاء وثباتا واتقاء، ولو ارتد العالم كلّه لا يُباليهم ولا يتأخر بل يقدم قدمه كل حين Adapun ash-Shiddiq, beliau selalu mencari kemurahan karunia-karunia Allah dan menghadap ke arah Rasul Yang Maha Pemurah. Oleh karena itu, beliau adalah orang yang paling berhak atas sifat-sifat kenabian dan paling berhak menjadi Khalifah dari Hadhrat Khairul Bariyyah (sang manusia yang terbaik (saw)). Beliau menyatu dengan junjungannya dan selalu selaras dengannya. Beliau adalah manifestasi gurunya dalam segala akhlak, sifat, kebiasaan, dan dalam meninggalkan pergaulan dan keinginan ego, sedemikian rupa sehingga dia tidak goyah bahkan ketika diserang oleh pedang dan tombak. Dia tidak pernah goyah dalam menghadapi malapetaka, ancaman, celaan, atau fitnah apa pun. Inti dari jiwanya adalah kejujuran, kemurnian, ketabahan, dan kebenaran, sehingga bahkan jika seluruh dunia menjadi murtad, dia tidak akan peduli atau mundur, melainkan akan terus maju.”[18] Itulah Hadhrat Abu Bakr Siddiq (ra) yang telah melarutkan diri dalam kecintaan kepada Allah Ta’ala dan Rasul-Nya (saw).

Ini adalah yang pembahasan Sahabat terakhir dalam rangkaian para Sahabat Badr dan saat ini telah berakhir pembahasannya. Para sahabat yang saya telah sampaikan pembahasannya di rangkaian khotbah sebelumnya, bila saya temukan lagi nanti beberapa rincian baru maka mungkin saja akan saya sebutkan di kesempatan tertentu dan jika tidak maka akan dimasukkan kedalam bahasan sahabat terkait dalam khotbah versi cetak nanti.

Semoga Allah Ta’ala memberikan taufik kepada kita untuk dapat mengikuti jejak langkah para sahabat tersebut yang semoga itu menjadi pembimbing kita di berbagai arah layaknya bintang-bintang dan semoga kita dapat menegakkan tolok ukur yang telah mereka hidupkan.[19]

Khotbah II

الْحَمْدُ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا –

 مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

 وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ –

 عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

 أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُاللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


[1] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ صفحہ 47تا 50 شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as).

[2] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ صفحہ 47تا 50 شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as) bahasan mengenai tulisan ibnu Khaldun tentang (استخلافه  أبا بكر  نائبا عنه للإمامة في الصّلاة. (الجزء الثاني صفحة 62)).

[3] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ صفحہ 47تا 50 شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as) bahasan mengenai kedudukan Abu Bakr (مكان أبي بكر  من النبي) sebagaimana ada dalam tulisan ibnu Khaldun dalam juz kedua  (الجزء الثاني صفحة 62 )

[4] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ صفحہ 47تا 50 شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as)

[5] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ صفحہ 47تا 50 شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as) bahasan (شدّة حُبّ أبي بكر للنّبي (أيضا صفحة 63)).

[6] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as).

[7] Malfuuzhaat jilid I (الملفوظات ج1)

[8] Malfuuzhaat jilid I (الملفوظات ج1)

[9] Malfuuzhaat jilid I (الملفوظات ج1)

[10] Malfuuzhaat jilid I (الملفوظات ج1)

[11] Lecture Ludhianah, Ruhani Khazaain jilid 20 halaman 294: “إنني أعلمُ أن المرءَ لا يُصبحُ مؤمنًا ومسلمًا ما لا يَصْطَبِغُ بِصِبْغَةِ أَبِي بكرٍ وعمرَ وعثمانَ وعليَّ رضوانَ اللهِ عليهم أجمعين. فلم يكونوا يحبون الدنيا بل كانوا قد وقفوا حياتهم في سبيل الله “ ‘Innanii a’lamu anal mar-a laa yushbihu mu-minan wa musliman maa laa yashthabaghu bi shibghati Abi Bakrin wa ‘Umara wa ‘Utsmaana wa ‘Aliyyin ridhwaanullaahu ‘alaihim ajma’iin. Fa lam yakuunuu yuhibbuunad dunyaa bal kaanuu qad waqafuu hayaatahum fii sabiilillaah’

[12] Sirrul Khilaafah (سر الخلافة ص 23-27/ روحاني خزائن مجلد 8 ص 337-341) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as).

[13] Sirrul Khilaafah (سر الخلافة ص 23-27/ روحاني خزائن مجلد 8 ص 337-341) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as).

[14] Maktuubaat Ahmad (kompilasi surat-surat Ahmad) jilid 2 halaman 151, maktuub (surat) nomor 2 untuk Hadhrat Nawab Muhammad Ali Khan, cetakan Rabwah.

[15] Malfuuzhaat jilid awwal, halaman 251-252 atau 345 di edisi lain.

[16] Sirrul Khilaafah (سرالخلافۃ اردو ترجمہ صفحہ 47تا 50 شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as).

[17] Sirrul Khilaafah (سر الخلافة / روحاني خزائن مجلد 8) atau Rahasia Khilafat, buku dalam bahasa Arab karya Bani Silsilah Ahmadiyah (Pendiri Ahmadiyah) Hadhrat Mirza Ghulam Ahmad (as).

[18] Sirrul Khilaafah, Ruhani Khazaain jilid 8 halaman 355 (سرالخلافة، الخزائن الروحانية ج8 ص355-356) dan pada cetakan Nazharat Isyaat Rabwah pada halaman 101-103 (سرالخلافۃ ،اردو ترجمہ شائع کردہ نظارت اشاعت ربوہ صفحہ101 تا 103)

[19] Referensi: https://islamahmadiyya.net/cat.asp?id=116 (website resmi Ahmadiyah dalam bahasa Arab).

Penerjemah: Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London-UK), Mln. Hasyim dan Mln. Fazli ‘Umar Faruq. Editor: Dildaar Ahmad Dartono.

Leave a Reply

Begin typing your search above and press return to search.
Select Your Style

You can choose the color for yourself in the theme settings, сolors are shown for an example.