Riwayat Abu Bakr Ash-Shiddiiq Ra (Seri 9)

riwayat umar bin khatab

Hudhur ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz menguraikan sifat-sifat terpuji Khalifah (Pemimpin Penerus) bermartabat luhur dan Rasyid (lurus) dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Ghazwah Banu Quraizhah (Perang menghadapi kaum Yahudi Banu Quraizhah dipimpin Nabi) dan keikutsertaan Hadhrat Abu Bakr (ra).

Penjelasan berdasarkan Kitab-Kitab Sirah dan Tarikh. Kitab al-Maghazi karya Al-Waqidi.

Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat ‘Umar (ra) diumpamakan seperti Jibril dan Mikail di kalangan malaikat, serta Nuh dan Ibrahim di kalangan para Nabi. Pengepungan Banu Quraizhah.

Keputusan Hadhrat Sa’d bin Mu’adz (ra) dan doanya setelah dipuji Nabi (saw).

Akhir hayat Hadhrat Sa’d bin Mu’adz (ra) dan isak tangis Nabi (saw), Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat ‘Umar (ra) dalam detik-detik kepergian beliau (ra).

Shulh Hudaibiyah pada tahun ke-6 Hijriah. Penjelasan berdasarkan Kitab-Kitab Sirah dan Hadits: (Subulul Huda dan Shahih Bukhari)

Penjelasan Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Sahib dalam buku Sirat Khatamun Nabiyyin mengenai perjanjian Hudaibiyah.

Penjelasan Hadhrat Khalifatul Masih II (ra) mengenai perjanjian Hudaibiyah.

Sariyah (Ekspedisi Militer) pimpinan Hadhrat Abu Bakr (ra) menghadapi Banu Fazarah. Terkait hal ini tertera bahwa perang ini terjadi di tahun ke-6 Hijriah. Banu Fazarah tinggal di daerah Nejd dan Wadiul Qura. Di dalam ath-Thabaqatul Kubra dan Sirat Ibnu Hisyam tertera bahwa perang ini terjadi di bawah panglima Hadhrat Zaid bin Haritsah. Namun, di dalam Hadits Sahih Muslim dan Sunan Abu Daud, diketahui bahwa Rasulullah (saw) memerintahkan Hadhrat Abu Bakr sebagai Amir bagi pertempuran ini.

Penjelasan Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Sahib dalam buku Sirat Khatamun Nabiyyin mengenai Sariyah Banu Fazarah.

Terkait ghazwah ‘pertempuran’ Khaibar tertera bahwa Rasulullah (saw) bergerak menuju Khaibar pada bulan Muharam tahun 7 Hijriah.

Hadhrat Abu Bakr (ra) dalam narasi banyak Kitab Tarikh dan Hadits tidak berhasil menaklukkan sebuah benteng Yahudi. Namun, di dalam sebuah kitab berjudul Sayyidina Siddiq Akbar, penerbitan di Lahore (Pakistan) tahun 2010 dikatakan beliau berhasil menaklukan sebuah benteng.

Satu riwayat perihal pasukan Muslim menebang pepohonan kurma orang Yahudi Khaibar dalam pengepungan Khaibar dalam karya al-Waqidi yang tampaknya benar meski tidak diterima 100 persen. Sisi yang bisa diterima kebenarannya dalam riwayat itu ialah usulan Hadhrat Abu Bakr (ra) agar perintah menebang pohon dibatalkan.

Sariyah (ekspedisi pasukan) pimpinan Hadhrat Abu Bakr menuju Najd pada bulan Sya’ban tahun ke-7 Hijriah.

Ghazwah Fathu Makkah atau Fath A’zham. Pertempuran Penaklukan Makkah. Perang tersebut disebut juga Ghazwatul Fathul A’zam. Perang tersebut terjadi pada bulan Ramadhan 8 Hijriah.

Penjelasan berdasarkan Kitab-Kitab Sirah dan Tarikh. Sebab-sebab Nabi (saw) melakukan penyusunan kekuatan di Madinah, mengumpulkan pasukan dan berangkat untuk penaklukan Makkah. Usaha dan doa Nabi (saw) sebelum penaklukan Makkah supaya para informan dan mata-mata Quraisy di dekat Madinah tidak membocorkan rencana beliau. Para pasukan Muslim, bahkan keluarga Nabi (saw) tidak tahu tujuan keberangkatan Nabi (saw) mengumpulkan pasukan.

Penjelasan Hadhrat Khalifatul Masih II (ra) mengenai beberapa dialog dan peristiwa menjelang penaklukan ke Makkah.

Hudhur (atba) akan terus menyebutkan lebih lanjut berbagai kejadian dalam masa Hadhrat Abu Bakr radhiyAllahu ta’ala ‘anhu di khotbah-khotbah mendatang.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu-minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 04 Februari 2021 (04 Tabligh 1401 Hijriyah Syamsiyah/03 Rajab 1443 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Mubarak, Islamabad, Tilford, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya).

Assalamu ‘alaikum wa rahmatullah

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم

]بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم* الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يوْم الدِّين * إيَّاكَ نعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضَّالِّينَآمين .

Saat ini tengah dibahas kisah Hadhrat Abu Bakr Shiddiq (ra). Sekarang telah dibahas juga beberapa pertempuran. Salah satunya adalah pertempuran Banu Quraizhah. Al-Waqidi telah menuliskan daftar nama orang-orang yang ikut serta dalam pertempuran Banu Quraizhah, yang berdasarkan ini, Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat Thalhah bin Ubaidullah (ra) juga termasuk yang ikut serta dalam pertempuran Banu Quraizhah dari kalangan Kabilah Banu Tamim.

Abdurrahman bin Ghanam (عبد الرحمن بن غنم) meriwayatkan, أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما خرج إلى بني قريظة قال له أبو بكر وعمر: يا رسول الله! إن الناس يزيدهم حرصا على الإسلام أن يروا عليك زيا حسنا من الدنيا فانظر إلى الحلة التي أهداها لك سعد بن عبادة فالبسها فلير المشركون اليوم عليك زيا حسنا، قال: أفعل وايم الله! لو أنكما تتفقان لي على أمر واحد ما عصيتكما في مشورة أبدا، ولقد ضرب لي ربي عز وجل لكما مثلا لقد ضرب مثلكما في الملائكة كمثل جبرائيل وميكائيل، فأما ابن الخطاب فمثله في الملائكة كمثل جبريل، إن الله لم يدمر أمة قط إلا بجبريل، ومثله في الأنبياء كمثل نوح إذ قال: {رب لا تذر على الأرض من الكافرين ديارا} ومثل ابن أبي قحافة في الملائكة كمثل ميكائيل إذ يستغفر لمن في الأرض، ومثله في الأنبياء كمثل إبراهيم إذ قال: {فمن تبعني فإنه مني ومن عصاني فإنك غفور رحيم} ولو أنكما تتفقان لي على أمر واحد ما عصيتكما في مشورة ولكن شأنكما في المشورة شتى كمثل جبريل وميكائيل ونوح وإبراهيم “Ketika Rasulullah (saw) berangkat menuju Banu Quraizhah, Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat Umar (ra) menyampaikan di hadapan beliau (saw), ‘Ya Rasulullah (saw)! Jika orang-orang melihat Anda mengenakan pakaian mewah ala duniawi, maka mereka akan lebih tertarik masuk Islam.’ Maka beliau (saw) memakai jubah yang diberikan Hadhrat Sa’ad bin ‘Ubadah (ra) kepada beliau (saw). Alhasil, beliau (saw) mengenanakannya supaya orang-orang Musyrik melihat beliau (saw) mengenakan pakaian yang bagus.

Beliau (saw) bersabda, ‘Akan kulakukan. Demi Allah! Jika kalian berdua bersepakat untukku mengenai suatu perkara maka aku tidak akan menentang saran kalian dan Tuhan-ku telah menjelaskan permisalan kalian bagiku sedemikian rupa, sebagaimana Dia telah menjelaskan permisalan Jibril dan Mikail diantara para malaikat.

Berkenaan dengan Ibnu Al-Khaththab (ra), permisalannya dari antara para malaikat adalah seperti Jibril. Allah Ta’ala telah membinasakan setiap umat dengan perantaraan Jibril, dan permisalannya di antara para Nabi adalah seperti Hadhrat Nuh (as), ketika beliau berkata, رَّبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الْاَرْضِ مِنَ الْكٰفِرِيْنَ دَيَّارًا “Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorang pun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi.” (Surah Nuh, 71:27)

Perumpamaan Ibnu Abi Quhafah, yakni Hadhrat Abu Bakr (ra), di kalangan malaikat adalah seperti Mikail. Ketika ia memohon ampunan, ia memohon ampunan bagi orang-orang yang tinggal di bumi dan permisalannya di antara para Nabi adalah seperti Hadhrat Ibrahim (as), ketika beliau (as) berkata, رَبِّ اِنَّهُنَّ اَضْلَلْنَ كَثِيْرًا مِّنَ النَّاسِۚ فَمَنْ تَبِعَنِيْ فَاِنَّهٗ مِنِّيْۚ وَمَنْ عَصَانِيْ فَاِنَّكَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ Barangsiapa mengikutiku, maka orang itu termasuk golonganku, dan barang-siapa mendurhakaiku, maka Engkau Maha Pengampun, Maha Penyayang.” Al-Quran Surat Ibraahiim ayat 36 (14:37)’

Beliau (saw) bersabda, “Jika kalian berdua bersepakat untukku mengenai suatu perkara, maka aku tidak akan menentang pendapat kalian, akan tetapi keadaan kalian dalam bermusyawarah memiliki cara yang berlainan, seperti permisalan Jibril dan Mikail, serta Nuh dan Ibrahim.”[1]

Ketika Nabi (saw) mengepung Banu Quraizhah, mengenai hal ini disebutkan dalam satu riwayat: عَنْ عَائِشَةَ بِنْتِ سَعْدٍ، عَنْ أَبِيهَا، قَالَ: Aisyah binti Sa’d meriwayatkan dari ayahnya bahwa ayahnya (Sa’d) menuturkan, قَالَ لِي رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: يَا سَعْدُ، تَقَدّمَ فَارْمِهِمْ! فَتَقَدّمْت حَيْثُ تَبْلُغُهُمْ نَبْلِي، وَمَعِي نَيّفٌ عَلَى الْخَمْسِينَ، فَرَمَيْنَاهُمْ سَاعَةً وَكَأَنّ نَبْلَنَا مِثْلُ جَرَادٍ، فَانْجَحَرُوا فَلَمْ يَطْلُعْ مِنْهُمْ أَحَدٌ. وَأَشْفَقْنَا عَلَى نَبْلِنَا أَنْ يَذْهَبَ، فَجَعَلْنَا نَرْمِي بَعْضَهَا وَنُمْسِكُ الْبَعْضَ “Rasulullah (saw) bersabda kepada saya, ‘Wahai Sa’d! Majulah dan tembakkanlah panah pada orang-orang itu.’ Saya maju sejauh panah saya bisa mencapai mereka dan saya memiliki lebih dari lima puluh anak panah yang kami tembakkan dalam beberapa saat, seolah-olah anak panah kami seperti segerombolan belalang. Orang-orang itu masuk ke dalam dan tidak ada seorang pun dari mereka yang mengintip keluar. Kami khawatir semua panah kami habis, maka kami menembakkan sebagian dan menyimpan sebagiannya lagi. فَكَانَ كَعْبُ بْنُ عَمْرٍو الْمَازِنِيّ- وَكَانَ رَامِيًا- يَقُولُ: رَمَيْت يَوْمَئِذٍ بِمَا فِي كِنَانَتِي، حَتّى أَمْسَكْنَا عَنْهُمْ بَعْدَ أَنْ ذَهَبَتْ سَاعَةٌ مِنْ اللّيْلِ. قَالَ: وَقَدْ رَمَوْنَا وَرَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاقِفٌ عَلَى فَرَسِهِ عَلَيْهِ السّلَاحُ، وَأَصْحَابُ الْخَيْلِ حَوْلَهُ، ثُمّ أَمَرَنَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَانْصَرَفْنَا إلَى مَنْزِلِنَا وَعَسْكَرْنَا فَبِتْنَا، وَكَانَ طَعَامُنَا تَمْرًا بَعَثَ بِهِ سَعْدُ بْنُ عُبَادَةَ، أَحْمَالَ تَمْرٍ، فَبِتْنَا نَأْكُلُ مِنْهَا، وَلَقَدْ رُئِيَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ يَأْكُلُونَ مِنْ ذَلِكَ التّمْرِ، وَرَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: نِعْمَ الطّعَامُ التّمْرُ Hadhrat Ka’b bin ‘Amr al-Mazini ini termasuk para pemanah. Beliau menuturkan, ‘Saya menembakkan semua anak panah yang ada di tas anak panah saya, hingga ketika sebagian malam telah berlalu, kami menghentikan menembakkan anak panah kepada mereka. Kami telah selesai menembakkan panah dan Rasulullah (saw) menunggangi kudanya dan bersenjata. Beliau dikelilingi pasukan berkuda. Kemudian beliau (saw) memberikan instruksi kepada kami, maka kami kembali ke tempat perlindungan kami dan melewati malam. Makanan kami adalah kurma yang dikirimkan oleh Hadhrat Sa’d bin Ubadah (ra) dan kurma-kurma tersebut cukup banyak. Kami melewati malam dengan memakan kurma-kurma tersebut. Terlihat Hadhrat Rasulullah (saw), Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat Umar (ra) juga memakan kurma. Rasulullah (saw) bersabda bahwa kurma adalah makanan yang sangat bagus.’”[2]

Ketika Hadhrat Sa’d bin Mu’adz (ra) memberikan keputusan berkenaan dengan Banu Quraizhah, Rasulullah (saw) memuji beliau dan bersabda, لَقَدْ حَكَمْتَ فِيهِمْ بِحُكْمِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَحُكْمِ رَسُولِهِ “Engkau telah memutuskan sesuai dengan hukum Allah Ta’ala.” Mendengar ini, Hadhrat Sa’d (ra) berdoa, اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ أَبْقَيْتَ عَلَى نَبِيِّكَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ حَرْبِ قُرَيْشٍ شَيْئًا فَأَبْقِنِي لَهَا وَإِنْ كُنْتَ قَطَعْتَ الْحَرْبَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُمْ فَاقْبِضْنِي إِلَيْكَ “Ya Allah! Jika Engkau telah mentaqdirkan suatu pertempuran lain antara Rasulullah (saw) dengan Quraisy jadikan aku tetap hidup untuk itu dan jika Engkau mengakhiri perang antara Rasulullah (saw) dengan Quraisy, maka wafatkanlah aku.”

Hadhrat Aisyah (ra) meriwayatkan, فَانْفَجَرَ كَلْمُهُ وَكَانَ قَدْ بَرِئَ حَتَّى مَا يُرَى مِنْهُ إِلَّا مِثْلُ الْخُرْصِ وَرَجَعَ إِلَى قُبَّتِهِ الَّتِي ضَرَبَ عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ عَائِشَةُ فَحَضَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ قَالَتْ فَوَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ إِنِّي لَأَعْرِفُ بُكَاءَ عُمَرَ مِنْ بُكَاءِ أَبِي بَكْرٍ وَأَنَا فِي حُجْرَتِي وَكَانُوا كَمَا قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ {رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ} “Luka beliau (Sa’d bin Mu’adz) terbuka, padahal sebelumnya beliau telah sehat dan yang tersisa tinggal bekas luka tersebut serta beliau kembali ke kemahnya yang telah Rasulullah (saw) dirikan untuk beliau.” Hadhrat Aisyah (ra) meriwayatkan bahwa Hadhrat Rasulullah (saw), Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat Umar (ra) menengok beliau. Hadhrat Aisyah (ra) menuturkan, “Demi Dia yang jiwa Rasulullah (saw) berada dalam genggaman kekuasaannya! Saya mengenali perbedaan suara tangisan Hadhrat Umar (ra) dengan suara tangisan Hadhrat Abu Bakr (ra), sedang saat itu aku berada di dalam kamarku.” Yakni ketika Hadhrat Sa’d (ra) dalam keadaan menjelang nafas terakhirnya, beliau berdua menangis. “Saat itu aku berada dalam kamarku dan keadaan mereka sebagaimana yang Allah Ta’ala firmankan [mengenai ciri-ciri orang beriman], رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ ‘mereka begitu saling mencintai satu sama lain’.”[3]

Tertulis mengenai Perjanjian Hudaibiyah – sebagaimana yang telah disebutkan dalam khotbah-khotbah sebelumnya – Hadhrat Rasulullah (saw) melihat dalam sebuah mimpi bahwa beliau (saw) bersama para sahabat beliau (saw) bertawaf di Baitullah. Atas dasar mimpi itu, pada bulan Dzul Qa’dah tahun ke-6 Hijriah, hari senin, Hadhrat Rasulullah (saw) bersama seribu empat ratus (1.400) orang sahabat berangkat dari Madinah untuk melaksanakan umroh. Ketika Rasulullah (saw) mengetahui bahwa orang-orang kafir Makkah telah melakukan persiapan untuk menghalangi beliau (saw) masuk ke Makkah beliau (saw) meminta saran dari para sahabat. Hadhrat Abu Bakr (ra) berkata memberikan saran, يا رسول الله إنما جئنا معتمرين ولم نجئ لقتال أحد ، ونرى أن نمضي لوجهنا ، فمن صدنا عن البيت قاتلناه  “Ya Rasulullah (saw)! Kita hanya datang untuk umroh. Kita tidak datang untuk berperang dengan siapapun. Menurut hemat saya, kita akan pergi ke tempat tujuan kita, jika ada yang berusaha menghalangi kita dari Baitullah, maka kita akan berperang dengan mereka.”[4]

Pada kesempatan Perjanjian Hudaibiyah, ketika serangkaian delegasi dari pihak Quraisy datang untuk melakukan perundingan, datanglah Urwah kepada beliau (saw) dan berbincang dengan yang mulia Nabi (saw). Urwah mengatakan, أَىْ مُحَمَّدُ، أَرَأَيْتَ إِنِ اسْتَأْصَلْتَ أَمْرَ قَوْمِكَ هَلْ سَمِعْتَ بِأَحَدٍ مِنَ الْعَرَبِ اجْتَاحَ أَهْلَهُ قَبْلَكَ وَإِنْ تَكُنِ الأُخْرَى، فَإِنِّي وَاللَّهِ لأَرَى وُجُوهًا، وَإِنِّي لأَرَى أَوْشَابًا مِنَ النَّاسِ خَلِيقًا أَنْ يَفِرُّوا وَيَدَعُوكَ “Katakanlah Muhammad (saw)! Bahkan jika engkau menghancurkan kaum engkau sendiri, apakah engkau pernah mendengar mengenai seorang Arab yang telah menghancurkan bangsanya sendiri sebelum engkau? Dan jika yang terjadi adalah hal lainnya, yakni Quraisy meraih kemenangan, maka demi Allah! Aku melihat wajah kawan-kawanmu yang bergabung dari sana-sini, akan melarikan diri dan meninggalkan engkau.”

Mendengar ini, Hadhrat Abu Bakr berkata kepada Urwah bin Mas’ud dengan kata-kata yang keras, “Pergilah! Ciumlah berhalamu Lāatta.” Yakni pujalah dia.

Mendengar ini, Urwah bertanya, “Siapa dia?”

Orang-orang mengatakan, “Abu Bakr.” [5]

Urwah berkata, أما والله لولا يدلك عِنْدِي لَمْ أَجْزِك بِهَا بَعْدُ لَأَجَبْتُك! “Lihatlah! Demi Dzat yang nyawaku di tangannya, jika tidak karena satu ihsanmu kepadaku yang hingga sekarang aku belum membalasnya kepadamu, maka aku akan menjawabnya.” Ihsan (jasa kebaikan) Hadhrat Abu Bakr (ra) adalah, ketika dalam satu perkara diwajibkan diat kepada Urwah, maka Hadhrat Abu Bakr (ra) membantunya dengan sepuluh unta betina yang sedang hamil. [6] Singkatnya, Urwah mengatakan ini dan mulai berbincang dengan Hadhrat Rasulullah (saw).

Terkait:   Riwayat Utsman bin 'Affan (Seri-8)

Pada kesempatan perjanjian Hudaibiyah, berlangsung perjanjian antara Hadhrat Rasulullah (saw) dengan Quraisy. Hadhrat Umar bin Al-Khaththab (ra) meriwayatkan, فَأَتَيْتُ نَبِيَّ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقُلْتُ أَلَسْتَ نَبِيَّ اللَّهِ حَقًّا قَالَ ” بَلَى “. قُلْتُ أَلَسْنَا عَلَى الْحَقِّ وَعَدُوُّنَا عَلَى الْبَاطِلِ قَالَ ” بَلَى “. قُلْتُ فَلِمَ نُعْطِي الدَّنِيَّةَ فِي دِينِنَا إِذًا قَالَ ” إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ، وَلَسْتُ أَعْصِيهِ وَهْوَ نَاصِرِي “. قُلْتُ أَوَلَيْسَ كُنْتَ تُحَدِّثُنَا أَنَّا سَنَأْتِي الْبَيْتَ فَنَطُوفُ بِهِ قَالَ ” بَلَى، فَأَخْبَرْتُكَ أَنَّا نَأْتِيهِ الْعَامَ “. قَالَ قُلْتُ لاَ. قَالَ ” فَإِنَّكَ آتِيهِ وَمُطَّوِّفٌ بِهِ “.

 “Saya datang kepada Hadhrat Rasulullah (saw) dan saya berkata, “Apakah Anda benar-benar Nabi Allah?”

Beliau (saw) bersabda, “Mengapa tidak?”

Saya mengatakan, “Bukankah kita berada di atas kebenaran, sedangkan musuh kita berada di atas kebatilan?”

Beliau (saw) bersabda, “Mengapa tidak?”

Saya berkata, “Lalu mengapa kita menyetujui persyaratan-persyaratan yang merendahkan agama kita?”

Beliau (saw) bersabda, “Aku adalah Rasul Allah dan aku tidak akan mendurhakainya. Dia akan menolongku.” Maksudnya, jika aku menerima persyaratan-persyaratan, maka ini bukan ketidaktaatan pada perintah Allah Ta’ala.”

Beliau (saw) bersabda, “Dia akan menolongku.”

Hadhrat Umar (ra) berkata, “Bukankah Anda (saw) mengatakan kepada kami bahwa kita tidak lama lagi akan sampai di Baitullah dan akan bertawaf di sana?”

Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda, “Memang aku mengatakannya dan apakah aku menyampaikan kepada kalian bahwa kita akan sampai ke Baitullah pada tahun ini?”

Hadhrat Rasulullah (saw) bertanya, “Bukankah aku tidak mengatakan kita akan sampai di Baitullah tahun ini.”

Hadhrat Umar (ra) menuturkan, “Saya mengatakan, “Tidak”.

Maka beliau (saw) bersabda, “Engkau pasti akan sampai di Baitullah dan bertawaf di sana.”

Hadhrat Umar (ra) menuturkan, فَأَتَيْتُ أَبَا بَكْرٍ فَقُلْتُ يَا أَبَا بَكْرٍ، أَلَيْسَ هَذَا نَبِيَّ اللَّهِ حَقًّا قَالَ بَلَى. قُلْتُ أَلَسْنَا عَلَى الْحَقِّ وَعَدُوُّنَا عَلَى الْبَاطِلِ قَالَ بَلَى. قُلْتُ فَلِمَ نُعْطِي الدَّنِيَّةَ فِي دِينِنَا إِذًا قَالَ أَيُّهَا الرَّجُلُ، إِنَّهُ لَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَلَيْسَ يَعْصِي رَبَّهُ وَهْوَ نَاصِرُهُ، فَاسْتَمْسِكْ بِغَرْزِهِ، فَوَاللَّهِ إِنَّهُ عَلَى الْحَقِّ. قُلْتُ أَلَيْسَ كَانَ يُحَدِّثُنَا أَنَّا سَنَأْتِي الْبَيْتَ وَنَطُوفُ بِهِ قَالَ بَلَى، أَفَأَخْبَرَكَ أَنَّكَ تَأْتِيهِ الْعَامَ قُلْتُ لاَ. قَالَ فَإِنَّكَ آتِيهِ وَمُطَّوِّفٌ بِهِ   “Mendengar ini, saya datang kepada Hadhrat Abu Bakr (ra) dan saya mengatakan, “Abu Bakr (ra)! Bukankah Hadhrat Rasulullah (saw) adalah Nabi Allah?”

Beliau menjawab, “Mengapa tidak?”

Saya mengatakan, “Bukankah kita berada di atas kebenaran dan musuh kita berada di atas kebatilan?”

Beliau menjawab, “Mengapa tidak?”

Saya mengatakan, “Kita telah menerima persyaratan yang merendahkan agama kita.”

Pada saat itu Abu Bakr (ra) mengatakan, “Wahai hamba Allah! Memang Hadhrat Rasulullah (saw) adalah Rasul Allah dan Rasul tidak mendurhakai Tuhan-nya dan Allah pasti akan menolongnya.”

Kurang lebih Hadhrat Abu Bakr (ra) mengulangi kata-kata yang sama seperti yang disabdakan Hadhrat Rasulullah (saw). Kemudian Hadhrat Abu Bakr (ra) berkata kepada Hadhrat Umar (ra), “Peganglah dengan teguh perjanjian yang telah disepakati beliau (saw). Demi Allah! Sungguh beliau (saw) berada di atas kebenaran.”

Hadhrat Umar (ra) menuturkan, “Saya mengatakan, “Bukankah beliau (saw) menyampaikan kepada kita bahwa kita pasti akan sampai di Baitullah dan bertawaf di sana?”

Hadhrat Abu Bakr (ra) berkata, “Memang. Apakah Hadhrat Rasulullah (saw) menyampaikan bahwa engkau akan sampai di sana tahun ini?”

Hadhrat Umar (ra) menuturkan, “Mendengar ini, saya mengatakan, “Tidak”.

Atas hal itu, Hadhrat Abu Bakr (ra) mengatakan, “Engkau pasti akan sampai ke sana dan pasti akan bertawaf di sana.” . قَالَ الزُّهْرِيِّ قَالَ عُمَرُ فَعَمِلْتُ لِذَلِكَ أَعْمَالاً. Perawi, yakni Zuhri meriwayatkan bahwa Hadhrat Umar (ra) menuturkan, “Dikarenakan kesalahan ini saya melakukan beberapa kebaikan sebagai kafarat.” Ini dikutip dari Bukhari.[7]

Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Sahib dalam merinci peristiwa Perjanjian Hudaibiyah, beliau menulis, “Urwah datang menjumpai Rasulullah (saw) dan bercakap-cakap dengan beliau. Rasulullah (saw) menyampaikan lagi ulasan yang telah beliau sampaikan kepada Budail Bin Warqa.

Pada dasarnya Urwah setuju dengan pendapat Rasulullah (saw), namun untuk memenuhi kewajiban mewakili kaum Quraisy dan sedapat mungkin menjaga hak-hak mereka, ia berkata, ‘Wahai Muhammad (saw), jika Anda menghabiskan bangsa Anda di peperangan ini, apakah Anda pernah mendengar nama seseorang di bangsa Arab yang mana ia telah melakukan kezaliman seperti ini sebelum Anda? Namun, apabila yang terjadi adalah sebaliknya, yakni bangsa Quraisy mengalami kemenangan, demi Tuhan, saya melihat bahwa yang ada di sekeliling Anda adalah orang-orang yang akan segera pergi meninggalkan Anda dan tidak akan menemani Anda.’

Hadhrat Abu Bakr yang saat itu duduk di dekat Rasulullah (saw), sangat marah mendengar ucapan Urwah ini hingga beliau bersabda, ‘Pergilah, Pergilah, dan teruslah menyembah Tuhan Lat itu. Apakah kami akan meninggalkan wujud utusan Tuhan ini?’

Laat adalah satu berhala milik Kabilah Banu Tsaqif yang masyhur. Yang dimaksud Hadhrat Abu Bakr adalah ‘Mereka merupakan penyembah berhala dan kaum Muslim adalah penyembah Tuhan; jadi, apakah bisa mereka memperlihatkan kesabaran dan keteguhan demi berhala-berhala itu? Dan apakah kaum Muslim yang meyakini wujud Tuhan itu akan meninggalkan Rasulullah (saw)?’

Urwah dengan sangat marah bertanya, ‘Siapakah orang ini yang berani memotong perkataan saya?’

Orang-orang menjawab, ‘Beliau adalah Abu Bakr.’

Mendengar nama Abu Bakr, mata Urwah pun tertunduk malu. Ia berkata, ‘Wahai Abu Bakr, jika tidak karena ihsan Anda yang besar atas saya, (di sini pun dijelaskan tentang Urwah, bahwa Hadhrat Abu Bakr pernah menyelamatkan jiwanya dengan melunasi hutangnya), demi Tuhan, saya akan menyampaikan apa yang hendak saya katakan.’”

Di dalam salah satu hadits Bukhari tertera bahwa di perdamaian Hudaibiyah terdapat sebuah perjanjian antara Rasulullah (saw) dengan Quraisy dan syarat-syaratnya pun telah ditetapkan. Saat itu Hadhrat Abu Jandal, yang adalah putra Suhail bin Amr, ia datang dengan menyeret rantai yang diikatkan padanya. Suhail bin Amr yang datang dari Mekkah sebagai utusan, ia meminta agar Abu Jandal dikembalikan. Rasulullah (saw) mengembalikannya kepada Quraisy.

Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Sahib telah menerangkannya secara rinci. Beliau pun menyebutkan peristiwa saat Hadhrat Umar mengadu kepada Rasulullah (saw) dan berkata bahwa Jika benar beliau (saw) adalah utusan Tuhan, maka mengapa kita harus berkata dengan tertunduk seperti demikian. Alhasil, berikut adalah rinciannya, “Saat itu Abu Jandal telah diperlakukan secara aniaya. Kaum Muslim saat itu melihat peristiwa Abu Jandal yang diperlakukan secara aniaya. Air mata mereka pun mengalir karena gejolak agama mereka. Namun, di hadapan Rasulullah (saw), mereka pun tertunduk dan terdiam.

Pada akhirnya, Hadhrat Umar tidak dapat menahannya. Beliau mendekati Rasulullah (saw) dan berkata seraya bergetar, ‘Apakah Hudhur (saw) bukan utusan dari Tuhan? Bukankan musuh kitalah yang batil?’

Beliau menjawab, ‘Ya, Ya, tentu saja.’

Umar berkata, ‘Mengapa kita harus menanggung kehinaan seperti demikian dalam agama kita yang benar ini?’

Rasulullah (saw) dengan melihat keadaan Hadhrat Umar yang demikian, bersabda secara ringkas, ‘Lihatlah Umar, saya adalah Utusan Tuhan, dan saya mengetahui kehendak Tuhan, dan saya tidak dapat berjalan menentang kehendak-Nya, dan Dialah yang merupakan Penolong saya.’

Namun tabiat Hadhrat Umar yang keras, sedikit demi sedikit mengemuka dan ia berkata, ‘Bukankah Hudhur (saw) telah bersabda kepada kami bahwa kita akan bertawaf di Baitullah?’

Beliau bersabda, ‘Ya, saya sungguh telah mengatakannya, tetapi apakah saya pun telah mengatakan bahwa tawaf tersebut pasti terjadi di tahun itu?’

Umar berkata, ‘Tidak, Hudhur tidak mengatakannya.’

Beliau (saw) bersabda, ‘Maka dari itu, tunggulah! Anda, Insya Allah pasti memasuki Mekkah dan bertawaf di Ka’bah.’

Namun karena gejolak tersebut, Hadhrat Umar belum juga tenang. Tetapi, karena karisma besar yang dimiliki Rasulullah (saw), Hadhrat Umar pun beranjak dan mendatangi Hadhrat Abu Bakr, dan mengatakan hal yang serupa tadi kepada beliau.

Hadhrat Abu Bakr pun memberikan jawaban yang serupa; namun bersamaan dengan itu, Hadhrat Abu Bakr menasihatinya dengan bersabda, ‘Lihat Hadhrat Umar, bersabarlah. Janganlah melonggarkan genggaman yang telah Anda rekatkan terhadap wujud utusan Allah itu itu. Karena demi Tuhan, wujud ini, yang padanya kita telah meletakkan tangan kita, sungguh adalah wujud yang benar.’

Hadhrat Umar berkata, ‘Saat itu saya telah mengatakan semua itu karena gejolak yang saya miliki. Namun setelahnya saya sangat menyesal dan untuk bertaubat atasnya, dan membersihkan kelemahan yang ada, saya menjalankan banyak sekali ibadah nafal.’[8] Dalam kata lain, ‘Memberi sedekah, berpuasa, mendirikan shalat nafal, dan memerdekakan budak, supaya saya bersih dari kelemahan saya ini.’”[9]

Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) dalam menjelaskan peristiwa perdamaian Hudaibiyah bersabda, “Ketika Rasul yang mulia (saw) tengah pergi untuk bertawaf ke Ka’bah dan kaum kafir Mekkah mengetahuinya, mereka mengirim seorang pemimpin mereka kepada beliau untuk mengatakan agar beliau (saw) tidak datang bertawaf ke Ka’bah. Pemimpin Mekkah itu pun menemui beliau dan berbincang. Di tengah perbincangan, ia memegang janggut beberkat Rasulullah (saw) dan berkata agar beliau tidak bertawaf untuk saat ini dan menunda hingga tahun selanjutnya.”

Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Kebiasaan bangsa Asia adalah, tatkala seorang ingin mendesak agar perkataannya diterima, sebagai bentuk permohonan, ia akan memegang janggut orang lain atau janggutnya sendiri dan berkata, ‘Lihatlah, saya ini lebih besar dan adalah pemimpin bagi kaum saya, maka terimalah ucapan saya.’ Maka pemimpin Quraisy itu pun sebagai bentuk permohonan, ia memegang janggut beliau.

Melihat ini, seorang sahabat maju kedepan dan menghunuskan pedangnya seraya berkata kepadanya, ‘Lepaskan tangan kotormu itu darinya.’

Pemimpin itu mengenal sosok yang menghunuskan pedang itu dan ia pun berkata, ‘Kamu adalah seorang yang saya telah berlaku ihsan padanya di satu kesempatan.’

Mendengar demikian, sahabat itu pun terdiam dan mundur.

Pemimpin Quraisy itu lantas memegang kembali janggut beliau (saw) untuk memohon. Para sahabat menuturkan, ‘Saat itu kami sangat marah dengan sikap pemimpin itu yang memegang janggut beliau. Namun saat itu tidak tampak seorangpun diantara kami yang luput dari kebaikan pemimpin itu.’

Seketika itu ada seorang diantara kami yang seluruh tubuhnya tertutup dengan baju besi, dan ia berkata kepada pemimpin itu dengan penuh gejolak, ‘Singkirkan tangan kotor itu.’

Hadhrat Abu Bakr-lah yang telah mengatakan itu. Tatkala pemimpin Quraisy itu mengetahuinya, maka ia berkata, ‘Ya, saya tidak dapat mengatakan apapun kepada Anda, karena tidak ada kebaikan saya atas Anda.’”

Di bulan Dzulqa’dah tahun 6 Hijriah, saat dituliskan sebuah perjanjian di peristiwa perdamaian Hudaibiyah, (ini diambil dari buku Sirat Khataman Nabiyyin), “Dibuatkan dua salinan dari perjanjian ini; dan sebagai saksi, banyak pemuka dari kedua belah pihak yang mencantumkan tanda tangan mereka. Penandatangan dari pihak Muslim adalah Hadhrat Abu Bakr (ra), Hadhrat ‘Umar (ra), Hadhrat ‘Utsman (ra), Hadhrat Abdurrahman ibn Auf (ra), Hadhrat Sa’d ibn Abi Waqqash (ra) dan Hadhrat Abu Ubaidah (ra). Setelah perjanjian rampung, Suhail kembali sambil membawa satu salinan perjanjian tersebut ke Makkah dan salinan kedua ada pada Rasulullah (saw).”[10]

Hadhrat Abu Bakr (ra) sering bersabda, “Tidak ada kemenangan di dalam Islam yang lebih besar dari peristiwa perdamaian Hudaibiyah.”

Sariyah (Ekspedisi Militer) pimpinan Hadhrat Abu Bakr menghadapi Banu Fazarah. Terkait hal ini tertera bahwa perang ini terjadi di tahun 6 Hijriah. Banu Fazarah tinggal di daerah Nejd dan Wadiul Qura. Di dalam ath-Thabaqatul Kubra dan Sirat Ibnu Hisyam tertera bahwa perang ini terjadi di bawah panglima Hadhrat Zaid bin Haritsah. Namun, di dalam Hadits Sahih Muslim dan Sunan Abu Daud, diketahui bahwa Rasulullah (saw) memerintahkan Hadhrat Abu Bakr sebagai Amir bagi pertempuran ini.[11] Jadi, di dalam riwayat Shahih Muslim tertera, حَدَّثَنِي إِيَاسُ بْنُ سَلَمَةَ، حَدَّثَنِي أَبِي قَالَ، غَزَوْنَا فَزَارَةَ وَعَلَيْنَا أَبُو بَكْرٍ أَمَّرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَلَيْنَا فَلَمَّا كَانَ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْمَاءِ سَاعَةٌ أَمَرَنَا أَبُو بَكْرٍ فَعَرَّسْنَا ثُمَّ شَنَّ الْغَارَةَ فَوَرَدَ الْمَاءَ فَقَتَلَ مَنْ قَتَلَ عَلَيْهِ وَسَبَى وَأَنْظُرُ إِلَى عُنُقٍ مِنَ النَّاسِ “Iyas bin Salamah bin al-Akwa menuturkan, ‘Ayah saya telah menyampaikan, “Kami telah berperang dengan kabilah Fazarah dan pemimpin kami saat itu adalah Hadhrat Abu Bakr. Rasulullah (saw) telah mengangkat beliau menjadi Amir kami.”’”[12]

Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Sahib dalam menjelaskan peperangan ini beliau pun menuturkan, “Rasulullah (saw) memberangkatkan satu pasukan para sahabat di bawah kepemimpinan Hadhrat Abu Bakr (ra) menuju Banu Fazarah. Saat itu, kabilah ini sangat keras dalam memerangi kaum Muslim. Di dalam pasukan itu terdapat Salamah bin Akwa’ (سلمة بن الأكوع) yang terkenal sebagai pemanah ulung dan mahir dalam berlari. Salamah bin Akwa’ menjelaskan, بعث صلى الله عليه وسلم أبا بكر إلى فزارة، وخرجت معه حتى إذا صلينا الصبح أمرنا، فشننا الغارة فوردنا الماء فقتل أبو بكر، أي: جيشه من قتل ورأيت طائفة مهم الذراري، فخشيت أن يسبقوني إلى الجبل فأدركتهم ورميت بسهم بينهم وبين الجبل، فلما رأوا السهم وقفوا وفيهم امرأة وهي أم قرفة عليها قشع من أدم معها ابنتها من أحسن العرب، فجئت بهم أسوقهم إلى أبي بكر، فنفلني أبو بكر ابنتها فلم أكشف لها ثوبا، فقدمن المدينة فلقيني رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال: “يا سلمة هب لي المرأة لله أبوك”، فقلت: هي لك يا رسول الله، فبعث بها رسول الله صلى الله عليه وسلم إلى مكة، ففدى بها أسرى من المسلمين كانوا في أيدي المشركين ‘Sekitar waktu shalat shubuh, kami tiba di tempat pemukiman kabilah itu, dan tatkala kami telah selesai menunaikan shalat, Hadhrat Abu Bakr memerintahkan kami untuk bertempur. Kami bertempur menghadapi kabilah Fazarah dan tiba di mata air milik mereka. Saat itu banyak kaum musyrik yang telah terbunuh dan mereka pun melarikan diri dari medan pertempuran. Lantas kami pun menawan banyak orang.’

Salamah meriwayatkan, ‘Diantara orang-orang yang melarikan diri, ada sekelompok anak-anak dan perempuan yang dengan cepat berlari mendekati sebuah area pegunungan. Saya pun menembakkan anak panah ke arah tempat di antara mereka dengan gunung itu. Dengan ini, kelompok itu pun menjadi ketakutan dan kami berhasil menawan mereka. Diantara para tawanan ada seorang wanita berusia lanjut yang tertutupi kain kulit berwarna merah dan bersamanya ada seorang putrinya yang cantik. Saya mengumpulkan mereka semua dan membawanya menuju Hadhrat Abu Bakr (ra) dan beliau memberikan perempuan itu di bawah pengawasan saya lalu saat kami tiba di Madinah, Rasulullah (saw) mengambil perempuan ini dari saya dan mengirimkannya menuju Makkah. Sebagai gantinya, beberapa orang Muslim yang ditahan oleh penduduk Mekkah pun menjadi terbebas.’”[13] Maksudnya, umat Muslim yang ditawan oleh orang-orang Mekkah. Dengan menyerahkan perempuan ini kepada kaum Quraisy, mereka pun dibebaskan.

Terkait:   Riwayat ‘Umar Bin Al-Khaththab (10)

Terkait ghazwah ‘pertempuran’ Khaibar tertera bahwa Rasulullah (saw) bergerak menuju Khaibar pada bulan Muharam tahun 7 Hijriah. Khaibar adalah sebuah perkebunan kurma yang berada sejauh 184 km ke arah utara Madinah Munawwarah.

Di sana terdapat rangkaian pegunungan berapi dan terdapat banyak benteng milik Yahudi yang hingga sekarang masih tampak sisa reruntuhannya. Kaum Muslim meraih kemenangan atas benteng-benteng tersebut. Daerah ini sangatlah subur dan merupakan pusat kaum Yahudi yang paling besar.

Rasulullah (saw) mengangkat Siba’ bin Urfathah al-Ghifari (سِبَاعُ بْنُ عُرْفُطَةَ الْغِفَارِيُّ) sebagai Amir sementara di Madinah.[14]

Pengepungan benteng-benteng tersebut berlangsung lebih dari 10 hari. Hadhrat Buraidah (ra) berkata, كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رُبَّمَا أَخَذَتْهُ الشَّقِيقَةُ، فَيَلْبَثُ الْيَوْمَ وَالْيَوْمَيْنِ لَا يَخْرُجُ، فَلَمَّا نَزَلَ بِخَيْبَرَ أَخَذَتْهُ الشَّقِيقَةُ، فَلَمْ يَخْرُجْ إِلَى النَّاسِ، وَأَنَّ أَبَا بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَخَذَ رَايَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، ثُمَّ نَهَضَ فَقَاتَلَ قِتَالًا شَدِيدًا ثُمَّ رَجَعَ “Saat itu Rasulullah (saw) merasakan sakit kepala sebelah dan tidak dapat keluar selama dua hari yang membuat beliau tidak keluar.” (Jadi, tatkala beliau (saw) tiba di Khaibar, beliau menderita sakit kepala sebelah sehingga tidak dapat berjumpa dengan orang banyak. Sakit kepala sebelah yang disebut juga dengan sakit migraine. Rasulullah (saw) mengutus Hadhrat Abu Bakr Siddiq menuju benteng-benteng Katibah.) Hadhrat Abu Bakr (ra) membawa bendera Rasulullah (saw) lalu menghadapi musuh tanpa gentar dan bertempur dengan dahsyat lalu kembali namun tidak membawa kemenangan padahal beliau telah berjuang keras.”[15]

فَأَخَذَهَا عُمَرُ ، فَقَاتَلَ قِتَالا هُوَ أَشَدُّ مِنَ الْقِتَالِ الأَوَّلِ ثُمَّ رَجَعَ , فَأُخْبِرَ بِذَلِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” لأُعْطِيَنَّهَا غَدًا رَجُلا يُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيُحِبُّهُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ , يَأْخُذُهَا عَنْوَةً , وَلَيْسَ ثَمَّ عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ “Kemudian Hadhrat Rasulullah (saw) mengutus Hadhrat Umar dan beliau pun membawa bendera Rasulullah (saw) lalu bertempur dengan dahsyat bahkan kebih dahsyat dari pertempuran sebelumnya lalu kembali namun tidak membawa kemenangan.”[16] Di dalam banyak buku Tarikh dan Sirat tertulis bahwa Hadhrat Abu Bakr dan Hadhrat Umar secara berurutan dijadikan sebagai komandan pasukan namun benteng belum berhasil ditaklukan ditangan beliau beliau.

Namun, di dalam sebuah kitab berjudul Sayyidina Siddiq Akbar, penerbitan di Lahore (Pakistan) tahun 2010 yang mana para peneliti kita telah menelaahnya dan menulis kepada saya bahwa penulis buku itu menulis, “Benteng tersebut dapat ditaklukan di tangan Hadhrat Abu Bakr”, namun penulisnya tidak mencantumkan referensi. Alhasil, penulisnya menulis, “Hadhrat Abu Bakr ditetapkan sebagai komandan pasukan untuk menaklukan satu benteng dan dapat menaklukannya sementara untuk benteng yang kedua ditetapkan Hadhrat Umar dan beliau pun berhasil. Untuk menaklukan benteng yang ketiga diserahkan kepada Muhammad Bin Maslamah namun tidak berhasil. Hudhur Saw bersabda, ‘Pada esok pagi saya akan tetapkan seorang komandan laskar yang mana Tuhan dan Rasul-Nya sangat bersahabat dengannya dan di tangannya benteng akan dapat ditaklukan.’ Hal ini sebagaimana bendera diserahkan kepada Hadhrat Ali dan akhirnya benteng dapat ditaklukan.”[17]

Terdapat satu Riwayat berkenaan dengan Perang Khaibar dikutip oleh al-Waqidi, karena orang-orang juga membaca sejarah karyanya, untuk itu saya akan sampaikan, namun tidaklah mesti benar sepenuhnya. Ia menulis, “Pada kesempatan perang Khaibar seorang sahabat Hadhrat Rasulullah (saw) bernama Hadhrat Hubab Bin Mundzir (الْحُبَابُ بْنُ الْمُنْذِرِ) berkata kepada beliau (saw), يَا رَسُولَ اللهِ، إنّ الْيَهُودَ تَرَى النّخْلَ أَحَبّ إلَيْهِمْ مِنْ أَبْكَارِ أَوْلَادِهِمْ، فَاقْطَعْ نَخْلَهُمْ ‘Wahai Rasulullah (saw)! Orang-orang Yahudi lebih mencintai pohon-pohon kurmanya daripada anak remajanya. Tuan tebang saja pohon-pohon kurma mereka.’ فَأَمَرَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقَطْعِ النّخْلِ، وَوَقَعَ الْمُسْلِمُونَ فِي قَطْعِهَا حَتّى أَسْرَعُوا فِي الْقَطْعِ Rasulullah (saw) memerintahkan untuk memotong pohon-pohon kurma mereka lalu umat Muslim dengan cepatnya mulai memotong pohon pohon kurma.[18]

Riwayat ini tidak bisa kita terima kesahihannya 100% (seratus persen), namun bagian berikutnya tampak sahih. Hadhrat Abu Bakr (ra) datang menemui Rasulullah (saw) dan berkata, يَا رَسُولَ اللهِ، إنّ اللهَ عَزّ وَجَلّ قَدْ وَعَدَكُمْ خَيْبَرَ، وَهُوَ مُنْجِزٌ مَا وَعَدَك، فَلَا تَقْطَعْ النّخْلَ ‘Wahai Rasululah saw, sesungguhnya Allah Azza wa jall telah berjanji kepada tuan berkenaan dengan Khaibar dan Dia akan memenuhi janji yang Dia sampaikan kepada tuan. Mohon tuan jangan menebang pohon pohon kurma mereka.’ فَأَمَرَ فَنَادَى مُنَادِي رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَنَهَى عَنْ قَطْعِ النّخْلِ Atas hal itu, Rasulullah (saw) mengeluarkan perintah dan seseorang yang ditugaskan oleh Rasulullah (saw) menyampaikan pengumuman bahwa dilarang menebang pohon-pohon kurma.[19]

Ketika Allah Ta’ala memberikan kemenangan kepada Rasulullah (saw) dalam perang Khaibar, beliau saw membagikan satu lembah khusus Katibah di Khaibar kepada para kerabat dan para wanita dalam keluarga beliau dan para pria wanita dari kalangan Muslim. Pada kesempatan itu pun, selain kepada kerabat lainnya, beliau pun memberikan biji bijian dan kurma sebanyak satu wasaq kepada Hadhrat Abu Bakr ra.[20] Satu wasaq sama dengan 60 sa’ dan satu sa’ sama dengan 2,5 kg. Sehinga lebih kurang 375 kg biji bijian yang menjadi bagian Hadhrat Abu Bakr.

Sariyah (ekspedisi pasukan) Hadhrat Abu Bakr menuju Najd. Berkenaan dengn itu tertulis bahwa Najd merupakan setengah gurun dan hijau. Didalamnya terdapat banyak lembah dan bebukitan. Ke sebelah selatan menuju Yaman sedangkan ke sebelah utara gurun Syam dan hingga ke Iraq. Sebelah baratnya terdapat gurun Hijaz. Daerah tersebut memiliki ketinggian 1200 meter diatas permukaan laut, karena ketinggiannya itu sehinga disebut Najd.[21] Banu Kilab telah berkumpul di Najad untuk menghadapi pasukan Muslim. Untuk itu Rasulullah (saw) mengutus Hadhrat Abu Bakr untuk mengatasinya. Pertempuran tersebut terjadi pada bulan Sya’ban tahun ke-7 Hijriah.

Hadhrat Salamah Bin al-Akwa meriwayatkan, Rasulullah (saw) mengutus Hadhrat Abu Bakr ra dan menjadikan beliau sebagai Amir kami.[22]

Abu Sufyan tiba di Makkah setelah perjanjian Hudaibiyah, mengenai itu tertulis, “Quraisy melanggar perjanjian Hudaibiyah ketika Banu Bakar, sekutu Quraisy menyerang Banu Khuzaah, sekutu umat Muslim. Quraisy membantu Banu Bakar dengan memberikan senjata dan kendaraan. Mereka tidak mengindahkan persyaratan perjanjian Hudaibiyah dan mengatakan dengan penuh ketakabburan bahwa kami tidak meyakini suatu perjanjian.

Saat itu Abu Sufyan tiba di Madinah dan menuntut perbaruan perjanjian Hudaibiyah. Ia pergi menemui Rasulullah (saw), namun Rasulullah (saw) tidak menjawab ucapan apapun dari dia lalu ia menemui Abu Bakr dan berbicara kepada beliau agar beliau berbicara kepada Rasulullah (saw) namun Abu Bakr mengatakan bahwa saya tidak akan melakukannya. Sebagaimana telah disampaikan pada topik Hadhrat Umar Ia pergi menemui Hadhrat Umar dan Hadhrat Umar pun menolaknya. Akhirnya, ia kembali dengan tangan kosong.”[23]

Pertempuran Fatah Makkah. Perang tersebut disebut juga Ghazwatul Fathul A’zam. Perang tersebut terjadi pada bulan Ramadhan 8 Hijriah. Dalam Tarikh ath-Thabari tertulis, وأمر رسول الله صلى الله عليه وسلم الناس بالجهاز وأمر أهله أن يجهزوه فدخل أبو بكر على ابنته عائشة وهى تحرك بعض جهاز رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال أي بنية أأمركم رسول الله بأن تجهزوه قالت نعم فتجهز قال فأين ترينه يريد قالت والله ما أدرى ثم إن رسول الله صلى الله عليه وسلم أعلم الناس أنه سائر إلى مكة وأمرهم بالجد والتهيؤ وقال اللهم خذ العيون والاخبار عن قريش حتى نبغتها في بلادها فتجهز الناس “Ketika Rasulullah (saw) memerintahkan orang-orang untuk bersiap melakukan perjalanan, beliau saw bersabda kepada istri-istri beliau, ‘Persiapkan juga barang perlengkapan saya.’

Hadhrat Abu Bakr pergi menemui putrinya, Hadhrat Aisyah yang saat itu tengah menyiapkan barang-barang perbekalan Rasulullah (saw). Hadhrat Abu Bakr bertanya, ‘Wahai putriku! Apakah Rasulullah (saw) memerintahkanmu untuk mempersiapkan barang-barang perbekalan?’

Hadhrat Aisyah menjawab, ‘Iya.’

Hadhrat Abu Bakr bertanya, ‘Bagaimana pendapatmu, kemana Rasulullah (saw) bermaksud  untuk pergi?’

Hadhrat Aisyah berkata, ‘Saya sama sekali tidak tahu.’

Hadhrat Rasulullah (saw) memberitahukan orang-orang bahwa beliau saw akan berangkat ke Makkah. Beliau memerintahkan mereka untuk mengatur dan bersiap-siap serta berdoa, ‘Ya Allah! Biarkanlah para mata-mata dan informan Quraisy tertahan, hingga kami mendapati mereka di daerah mereka secara tiba-tiba. Atas hal itu orang-orang mulai bersiap siap.’”[24]

Dalam menjelaskan peristiwa tersebut lebih lanjut dalam Sirah al-Halbiyah tertulis, أن أبا بكر رضي الله عنه لما سأل عائشة رضي الله عنها دخل عليه، فقال: يا رسول الله أردت سفرا؟ قال نعم؟ قال: أفأتجهز، قال نعم، قال: فأين تريد يا رسول الله؟ قال: قريشا، وأخف ذلك يا أبا بكر، وأمر الناس بالجهاز، وطوى عنهم الوجه الذي يريده، وقد قال له أبو بكر رضي الله عنه: يا رسول الله أو ليس بيننا وبينهم مدة؟ قال إنهم غدروا ونقضوا العهد، واطو ما ذكرت لك “Ketika Hadhrat Abu Bakr bertanya kepada Hadhrat Aisyah, saat itu juga Hadhrat Rasulullah (saw) datang. Hadhrat Abu Bakr bertanya kepada beliau, ‘Wahai Rasulullah (saw)! Apakah tuan bermaksud melakukan safar?’

Beliau saw bersabda, ‘Ya.’

Hadhrat Abu Bakr berkata, ‘Bolehkah saya bersiap-siap juga?’

Beliau saw bersabda: Ya.

Hadhrat Abu Bakr bertanya, ‘Wahai Rasulullah (saw)! Tuan bermaksud pergi kemana?’

Beliau bersabda, ‘Untuk menghadapi Quraisy, namun rahasiakan saja dahulu hal ini.’

Lalu bersabda, ‘Abu Bakr, tolong rahasiakan dulu hal ini.’

Alhasil, Hadhrat Saw memerintahkan orang-orang untuk bersiap siap, namun Hadhrat Abu Bakr (ra) masih merahasiakannya kepada mereka perihal kemana Rasulullah (saw) hendak pergi.

Hadhrat Abu Bakr bertanya kepada beliau (saw), ‘Wahai Rasulullah (saw)! Namun diantara tuan dengan mereka masih memiliki sisa waktu perjanjian?’

Beliau bersabda, ‘Ya, namun mereka telah berkhianat dan melanggar janji, namun apa yang saya katakan kepada anda, tolong rahasiakan.’

Dalam satu riwayat diterangkan sebagai berikut, أن أبا بكر رضي الله عنه قال: يا رسول الله أتريد أن تخرج مخرجا، قال: نعم، قال: لعلك تريد بني الأصفر، قال: لا، قال: أفتريد أهل نجد. قال: لا، قال: فلعلك تريد قريشا، قال: نعم، قال: يا رسول الله أليس بينك وبينهم مدة، قال: أو لم يبلغك ما صنعوا ببني كعب: يعني خزاعة،

قال: وأرسل إلى أهل البادية ومن حوله من المسلمين في كل ناحية يقول لهم: من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليحضر رمضان بالمدينة، … ، أي ثم قدمت المدينة من قبائل العرب: أسلم وغفار ومزينة وأشجع وجهينة ثم قال: اللهم خذ العيون والأخبار عن قريش حتى نبغتها في بلادها، أي وفي رواية قال: اللهم خذ على أسماعهم وأبصارهم فلا يرونا إلا بغتة ولا يسمعون بنا إلا فجأة، وأخذ بالأنقاب: أي الطرق، أي أوقف بكل طريق جماعة ليعرف من يمر بها، أي وقال لهم: لا تدعوا أحدا يمرّ بكم تنكرونه إلا رددتموه “Hadhrat Abu Bakr berkata kepada Rasulullah (saw), ‘Wahai Rasulullah (saw)! Apakah Hudhur bermaksud  untuk berangkat ke suatu tempat?’

Rasulullah (saw) bersabda, ‘Ya.’

Hadhrat Abu Bakr berkata, ‘Mungkin Hudhur bermaksud  untuk berangkat ke Banu Ashfar (orang-orang berwarna kekuningan atau pirang) yakni bangsa Romawi?’

Rasulullah (saw) bersabda: Tidak.

Hadhrat Abu Bakr berkata, ‘Apakah Hudhur bermaksud  untuk berangkat ke Najd?’

Rasulullah (saw) bersabda, ‘Tidak.’

Hadhrat Abu Bakr berkata, ‘Mungkin Hudhur bermaksud  untuk berangkat ke Quraisy?’

Rasulullah (saw) bersabda, ‘Ya.’

Hadhrat Abu Bakr berkata, ‘Wahai Rasulullah (saw)! Namun diantara tuan dengan mereka masih memiliki sisa waktu perjanjian?’

Rasulullah (saw) bersabda, ‘Apakah Anda tidak mengetahui, apa yang telah mereka (orang-orang Quraisy) lakukan terhadap Banu Ka’b yakni Banu Khuza’ah?’

Setelah itu Rasulullah (saw) menyampaikan pesan kepada umat Muslim yang tinggal di kampung-kampung dan daerah sekitar. Beliau bersabda, ‘Barangsiapa yang beriman kepada Allah Ta’ala dan hari kiamat, harus datang ke Madinah pada bulan Ramadhan.’ Sesuai dengan pengumuman dari Rasulullah (saw) tersebut mulailah berdatangan kabilah Arab ke Madinah. Yang datang ke Madinah diantaranya adalah Banu Aslam, Banu Ghaffar, Banu Muzainah, Banu Asyja’ dan Banu Juhainah.

Pada saat itu Rasulullah (saw) memanjatkan doa, ‘Ya Allah! Hentikanlah para mata-mata Quraisy hingga kami dapat tiba di daerah daerah mereka secara tiba-tiba.’[25]

Rasulullah (saw) menugaskan kelompok kelompok pengawas di sepanjang jalan agar dapat mengetahui perihal setiap orang yang keluar masuk. Rasulullah (saw) bersabda kepada mereka, ‘Siapapun orang asing yang lewat di dekat kalian, hentikanlah mereka, supaya Quraisy tidak dapat mengetahui persiapan umat Muslim.”[26]

Dalam menjelaskan kisah tersebut selengkapnya, Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Nabi Suci (saw) pernah bersabda kepada salah seorang istri beliau, ‘Tolong siapkan perbekalan untuk perjalanan saya.’ Beliau mulai membuat persiapan untuk perjalanannya. kemudian Rasul (saw) meminta Hadhrat Aisyah (ra) untuk memanggang biji-bijian untuk beliau. Ini adalah jenis masakan yang biasa dibuat pada masa itu. Kemudian, Hadhrat Aisyah mulai menyaring debu atau tanah darinya.

Hadhrat Abu Bakr (ra) datang mengunjungi putrinya (Hadhrat Aisyah) di rumah dan melihat persiapan ini lalu bertanya kepadanya, ‘Apa yang terjadi? Apakah Nabi (saw) sedang mempersiapkan perjalanan?’

Aisyah menjawab, ‘Sepertinya begitu, karena Nabi (saw) menyuruh kami untuk membuat persiapan untuk perjalanan.’

Hadhrat Abu Bakr (ra) bertanya apakah ada rencana untuk berperang, dia menjawab, ‘Saya tidak tahu. Nabi (saw) baru saja menyuruh kami untuk membuat persiapan untuk perjalanan dan itulah yang kami lakukan.’

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa, seri 20)  

Dua atau tiga hari kemudian, Nabi (saw) memanggil Hadhrat Abu Bakr (ra) dan Hadhrat Umar (ra) dan memberi tahu mereka bagaimana hamba-hamba Tuhan itu datang dan tentang suatu peristiwa tertentu yang terjadi. Nabi Suci (sa) bersabda, ‘Allah telah memberitahu saya tentang kejadian itu sebelumnya, mereka (yaitu orang-orang Makkah) akan melakukan makar dan kita telah membuat perjanjian dengan mereka. Akan bertentangan dengan keimanan jika saat ini kita takut dan tidak mempersiapkan diri untuk berperang setelah menyaksikan keberanian dan kekuatan orang-orang Makkah. Kita harus pergi ke sana, bagaimana pendapat Anda tentang masalah ini?’

Hadhrat Abu Bakr (ra) berkata, ‘Wahai Rasulullah (saw), tuan telah membuat perjanjian dengan mereka dan mereka adalah umat Anda sendiri.’ (Dengan kata lain, apakah tuan akan berperang melawan kaum tuan sendiri?)

Nabi (saw) bersabda, ‘Kita tidak akan memerangi kaum kita sendiri, kita akan memerangi mereka yang melanggar perjanjian.’

Nabi (saw) kemudian bertanya kepada Hadhrat Umar (ra), beliau berkata, ‘Bismillah, saya akan berdoa setiap hari agar kita dapat melihat hari ketika kita dapat memerangi orang-orang kafir untuk membela Nabi Suci (saw).’

Nabi (saw) bersabda, ‘Abu Bakr sangat lembut, tetapi Umar (ra) lebih sering berbicara terus terang.”

Nabi (saw) melanjutkan, ‘Bersiaplah.’

Kemudian, Nabi (saw) mengumumkan kepada suku-suku sekitarnya bahwa setiap orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya (saw) harus berkumpul di Madinah pada hari-hari permulaan Ramadhan. Dengan demikian, laskar mulai berkumpul hingga ribuan laskar telah diorganisasi lalu Rasul berangkat untuk perang.

Ketika Rasulullah (saw) keluar, beliau bersabda, ‘Wahai Tuhanku! Aku berdoa padamu, jangan biarkan orang-orang Makkah dapat mendengar dan juga jangan biarkan para mata-mata mereka dapat melihat, supaya mereka tidak melihat kami dan jangan sampai kabar kami sampai di telinga mereka.’

Beliau (saw) lalu berangkat dan di Madinah saat itu tengah berada ratusan orang munafik. Namun 10 ribu laskar berangkat dari Madinah dan tidak ada kabar sampai ke Madinah, ini merupakan pekerjaan Tuhan.”[27]

Tertulis dalam ath-Thabaqat Ibnu Sa’d bahwa kafilah Muslim turun ke Marrazhzhahraan (مَرَّ الظَّهْرَانِ) pada waktu Isya. Marrazhzhahraan berjarak 25 km dari Makkah ke arah Madinah. Yakni berjarak 25 km dari Makkah. Beliau memerintahkan para sahabat kemudian para sahabat menyalakan 10 ribu obor api. Quraisy tidak mendapatkan kabar keberangkatan beliau saw, mereka bersedih karena khawatir jangan-jangan Rasulullah (saw) akan memerangi mereka. Kabar masih belum sampai kepada mereka, hanya beranggapan bahwa pasti akan terjadi peperangan antara Muslim dengan Quraisy. Namun nampaknya di sini tidak tertulis keliru, kabar keberangkatan telah sampai kepada mereka, setelah sampai disana mungkin sudah diterima kabar.

Ketika kafilah terhenti di sana dan 10 ribu obor api dinyalakan, lalu Quraisy mengirim Abu Sufyan untuk mengetahui keadaan. Mereka mengatakan kepada Abu Sufyan; Jika kamu berjumpa dengan Muhammad (saw), mintalah jaminan keamanan darinya untuk kita.

Lalu berangkatlah Abu Sufyan, Hakim Bin Hizaam dan Budail Bin Warqa. Ketika mereka melihat laskar pasukan Muslim, mereka sangat khawatir. Rasulullah (saw) menetapkan Hadhrat Umar sebagai pengawas untuk penjagaan pada malam itu.

Hadhrat Abbas mendengar suara Abu Sufyan, lalu berkata dengan keras, أَبَا حَنْظَلَةَ ؟  ‘Abu Khanzalah!’ (Ini adalah julukan Abu Sufyan)

Abu Sufyan berkata, يَا لَبَّيْكَ أَبَا الْفَضْلِ ‘Labbaik – siap!’

Abu Sufyan berkata kepada Hadhrat Abbas, مَا لَكَ فِدَاكَ أَبِي وَأُمِّي ‘Apa yang ada di belakang kamu?’

Hadhrat Abbas berkata, وَيْلَكَ ، هَذَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي عَشَرَةِ آلَافٍ ‘Rasulullah (saw) bersama 10 ribu orang.’” [28]

Hadhrat Abbas memberi jaminan keamanan untuknya lalu menghadapkan kedua kawannya lagi kepada Rasulullah (saw). Ketiganya baiat masuk Islam.

Rangkaian ini masih akan terus berlangsung, insya Allah akan disampaikan nanti.[29]   

Khotbah II

الْحَمْدُ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَامَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُوَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُعِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَأُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


[1] Kanzul ‘Ummal (كتاب كنز العمال) karya (المتقي الهندي), harf fa (حرف الفاء تابع كتاب الفضائل من قسم الأفعال تابع باب فضائل الصحابة فضل الشيخين رضي الله عنهما), nomor 36137. Zaadul Ahbab (زاد الأحباب في مناقب الأصحاب) karya Malik Ahmad bin al-Malik Ber Muhammad al-Faruqi al-Gujrati (ملك أحمد بن الملك بير محمد الفاروقي/الغجراتي) bab kedua pasal kelima. Tarikh Dimasyq karya Ibnu Asakir, 9449: حدثني عبد الرحمن بن غنم أن رسول الله ( صلى الله عليه وسلم ) لما خرج إلى بني قريظة والنضير قال له عمر وأبو بكر يا رسول الله إن الناس يزيدهم حرصا على الإسلام أن يروا عليك زيا حسنا من الدنيا فانظر إلى الحلة التي أهداها لك سعد بن عبادة فالبسها فلير المشركون اليوم عليك زيا حسنا قال أقبل وايم الله لو أنكما تتفقان لي على أمر واحد ( 2 ) ما عصيتكما في مشورة أبدا ولكن يضرب لي ربي لكما مثلا لقد ضرب لي أمثالكما في الملائكة كمثل جبريل وميكائيل فأما ابن الخطاب فمثله في الملائكة كمثل جبريل إن الله لم يدمر أمة إلا بجبريل ومثله في الأنبياء كمثل نوح إذ قال ” رب لا تذر على الأرض من الكافرين ديار ” ومثل ابن أبي قحافة في الملائكة كمثل ميكائيل إذ يستغفر لمن في الأرض ومثله في الأنبياء كمثل إبراهيم إذ قال رب ” من تبعني فإنه مني ومن عصاني فإنك غفور رحيم ” ولو أنكما تتفقان على أمر واحد ما عصيتكما في مشورة أبدا ولكن شأنكما في المشورة شئ كمثل جبريل وميكائيل ونوح وإبراهيم ( صلى الله عليه وسلم .

[2] Kitab al-Maghazi karya al-Waqidi (كتاب مغازي الواقدي), juz kedua, bab ghazwah Quraizhah (الجزء الثاني باب غزوة بنى قريظة)

[3] Musnad Ahmad, Kitab: Sisa musnad sahabat Anshar Bab : Lanjutan Musnad yang lalu No. Hadist : 23945. Hasan

[4] Subulul Huda (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد), (جماع أبواب المغازي التي غزا فيها رسول الله صلى الله عليه وسلم بنفسه الكريمة), (الباب الثاني والعشرون في غزوة الحديبية), (ذكر مشاورته صلى الله عليه وسلم وصلاته صلاة الخوف): ثم قام رسول الله – صلى الله عليه وسلم – في المسلمين فحمد الله وأثنى عليه بما هو أهله ، ثم قال أما بعد : يا معشر المسلمين أشيروا علي أترون أن نميل إلى ذراري هؤلاء الذين أعانوهم فنصيبهم» وقال : «فإن قعدوا قعدوا موتورين محروبين وإن يأتونا تكن عنقا . وفي لفظ : عينا – قطعها الله ، أم ترون أن نؤم البيت فمن صدنا عنه قاتلناه ؟.; Shahih Ibnu Hibban (الراوي : المسور بن مخرمة ومروان بن الحكم | المحدث : ابن حبان | المصدر : صحيح ابن حبان | الصفحة أو الرقم : 4872): اللهُ ورسولُه أعلمُ يا نبيَّ اللهِ إنَّما جِئْنا مُعتمرينَ ولم نجِئْ لقتالِ أَحدٍ ولكنْ مَن حال بينَنا وبيْنَ البيتِ قاتَلْناه .; Ar-Rakhiq al-Makhtum (الرحيق المختوم) karya Shafiyur Rahmaan Mubarakfuri (صفي الرحمن المباركفوري), bahasan (وقعة الحديبية في ذي القعدة سنة 6 ه).

[5] Shahih al-Bukhari, Kitab al-Jihad was Sair (كتاب الجهاد والسير), bab (باب التَّنْفِيلِ وَفِدَاءِ الْمُسْلِمِينَ بِالأَسَارَى).

[6] Al-Maghazi (نام کتاب : مغازي الواقدي نویسنده : الواقدي    جلد : 2  صفحه : 595): وَكَانَ عُرْوَةُ بْنُ مَسْعُودٍ قَدْ اسْتَعَانَ فِي حَمْلِ دِيَةٍ، فَأَعَانَهُ الرّجُلُ بِالْفَرِيضَتَيْنِ وَالثّلَاثِ وَأَعَانَهُ أَبُو بَكْرٍ بِعَشْرِ فَرَائِضَ، فَكَانَتْ هَذِهِ يَدَ أَبِي بَكْرٍ عِنْدَ عُرْوَةَ بْنِ مَسْعُودٍ .

[7] Shahih al-Bukhari, Kitab al-Jihad was Sair (كتاب الجهاد والسير), bab (باب التَّنْفِيلِ وَفِدَاءِ الْمُسْلِمِينَ بِالأَسَارَى)

[8] Ṣaḥīḥul-Bukhārī, Kitābush-Shurūṭ, Bābush-Shurūṭi Fil-Jihādi…, Ḥadīth No. 2731-2732.

[9] Sirah Khataman Nabiyyiin oleh Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra) atau Seal of the Prophets – Volume III, IV – Treaty of Ḥudaibiyyah & its Magnificent Outcomes, The Emotion and Passion of Ḥaḍrat ‘Umar ra. As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, pp. 686-687, Amrul-Ḥudaibiyyati Fī Ākhiri Sanati Sittin/Amrul-Hudnah, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001).

[10] Sirah Khataman Nabiyyiin oleh Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra) h. 769 (سیرت خاتم النبیینؐ از حضرت مرزا بشیر احمد صاحبؓ ایم اے صفحہ 769)

[11] Sunan Abi Dawud 2697, Kitab tentang Jihad (كتاب الجهاد), bab tentang bolehnya pemisahan tawanan bagi yang telah mengalami kedewasaan (باب الرُّخْصَةِ فِي الْمُدْرِكِينَ يُفَرَّقُ بَيْنَهُمْ): حَدَّثَنِي إِيَاسُ بْنُ سَلَمَةَ، قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي قَالَ، خَرَجْنَا مَعَ أَبِي بَكْرٍ وَأَمَّرَهُ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَغَزَوْنَا فَزَارَةَ فَشَنَنَّا الْغَارَةَ ثُمَّ نَظَرْتُ إِلَى عُنُقٍ مِنَ النَّاسِ فِيهِ الذُّرِّيَّةُ وَالنِّسَاءُ فَرَمَيْتُ بِسَهْمٍ فَوَقَعَ بَيْنَهُمْ وَبَيْنَ الْجَبَلِ فَقَامُوا فَجِئْتُ بِهِمْ إِلَى أَبِي بَكْرٍ فِيهِمُ امْرَأَةٌ مِنْ فَزَارَةَ .

[12] Shahih Muslim, Kitab tentang Jihad dan ekspedisi – The Book of Jihad and Expeditions (كتاب الجهاد والسير), Chapter: Additional rewards, and ransoming muslims in return for prisoners – bab (باب التَّنْفِيلِ وَفِدَاءِ الْمُسْلِمِينَ بِالأَسَارَى), 1755.

[13] Sirah Khataman Nabiyyiin oleh Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra), bahasan Sariyyah Ḥaḍrat Abū Bakr (ra) Towards Banū Fazārah. Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī (نام کتاب : شرح الزرقاني علي المواهب اللدنيه بالمنح المحمديه نویسنده : الزرقاني، محمد بن عبد الباقي    جلد : 3  صفحه : 140), Volume 3, p. 140, Sariyyatu Dūmatil-Jandal, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996).

[14] Kitab ats-Tsiqat (ابن حبان – الثقات) karya Ibnu Hibban (w. 965)

[15] Subulul Huda (كتاب سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد) karya (الصالحي الشامي), bahasan (المجلد الخامس تتمة جماع أبواب المغازي التي غزا فيها رسول الله صلى الله عليه وسلم بنفسه الكريمة الباب الرابع والعشرون في غزوة خيبر ذكر انتقاله – صلى الله عليه وسلم – إلى حصون الكتيبة وبعثه السرايا لوجع رأسه وما وقع في ذلك من الآيات). al-Mustadrak ‘alash Shahihain (نام کتاب : المستدرك على الصحيحين نویسنده : الحاكم، أبو عبد الله    جلد : 3  صفحه : 39). Tafsir al-Mazhari (التفسير المظهري 1-7 ج6 karya Muhammad Tsanaullah al-Mazhhari (محمد ثناء الله العثماني المظهري). Mausuah as-Siratun Nabawiyah (موسوعة السيرة النبوية والتاريخ الإسلامي), (السيرة النبوية), (غزوة خيبر), (محاصرة حصون الكتيبة وفتحها وما جاء في شأن علي).

[16] Dalailun Nubuwwah karya al-Baihaqi (نام کتاب : دلائل النبوه للبيهقي محققا نویسنده : البيهقي، أبو بكر    جلد : 4  صفحه : 211)

[17] Sayyiduna Shiddiq Akbar (سيدنا الصديق الأکبر ص 49)

[18] al-Maghazi karya al-Waqidi (نام کتاب : مغازي الواقدي نویسنده : الواقدي    جلد : 2  صفحه : 644)

[19] Kitab al-Maghazi (کتاب المغازي للواقدي ج 2 ص 120 باب غزوة خیبر)

[20] as-Sirah an-Nabawiyah karya Ibnu Hisyam (السيرة النبوية لابن هشام ص 707 ذکر مقاسم خيبر وأموالها); as-Sirah an-Nabawiyah karya Ibnu Ishaq (السيرة النبوية لابن إسحاق) karya (محمد بن يسار المطلبي/ابن إسحاق المدني): ثم قسم رسول الله صلى الله عليه وسلم الكتيبة – وهي وادى خاص – بين قرابته وبين نسائه، وبين رجال من المسلمين ونساء أعطاهم منها، فقسم رسول الله صلى الله عليه وسلم لفاطمة ابنته مئتي وسق، ولعلي بن أبي طالب مئة وسق، ولأسامة بن زيد مئتي وسق، وخمسين وسقا من نوى، ولعائشة أم المؤمنين مئتي وسق، ولأبي بكر بن أبي قحافة مئة وسق .

[21] Mu’jamus Sirah (معجم السيرة ص297)

[22] Subulul Huda (سبل الهدی والرشاد سرية أبي بکر إلی بني کلاب بنجد ج 6 ص131 دار الکتب العلمية بيروت 1993), bab ke-15: الباب الخامس والعشرون في سرية أبي بكر الصديق رضي الله تعالى عنه وقيل زيد بن حارثة إلى بني فزارة بوادي القرى روى الإمام أحمد ومسلم وابن سعد والأربعة والطبراني عن سلمة بن الأكوع رضي الله تعالى عنه قال: غزونا فزارة وعلينا أبو بكر أمره علينا رسول الله صلى الله عليه وسلم .  

[23] as-Sirah an-Nabawiyah karya Ibnu Hisyam (السيرة النبوية لابن هشام ص734-735). Raghib as-Sarjani, Kitab as-Sirah an-Nabawiyah (راغب السرجاني، كتاب السيرة النبوية، صفحة 4-9. بتصرّف)

[24] Tarikh ath-Thabari (تاریخ الطبری، ذکر الخبر عن فتح مکة ج3 ص166) karya ath-Thabari (محمد بن جریر الطبری); As-Sirah an-Nabawiyah karya Ibnu Hisyam (السيرة النبوية (ابن هشام)), (ذكر الأسباب الموجبة المسير إلى مكة وذكر فتح مكة في شهر رمضان سنة ثمان), (تجهيز الرسول لفتح مكة).

[25] A’yanusy Syi’ah (أعيان الشيعة – ج١ – السيد محسن الأمين), (صورة محالفة اخرى بين عبد المطلب و خزاعة), (غزوة فتح مكة). Ash-Shahih min Siratin Nabi karya Sayyid Ja’far Murtadha al-‘Amili (الصحيح من سيرة النبي الأعظم – ج٢١ – السيد جعفر مرتضى العاملي), ke-21 (الجزء الحادى و العشرون), (القسم التاسع فتح مكة), (أبو بكر و عائشة في مأزق: ١٤٨).

[26] Sirah al-Halbiyah bahasan kemenangan Makkah (السيرة الحلبية/فتح مكة شرفها الله تعالى) karya ‘Ali bin Burhaanuddin al-Halabi (علي بن برهان الدين الحلبي).

[27] Sair Ruhani (Perjalanan Ruhani).

[28] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d. Kitab Tarikh al-Khamis (كتاب تاريخ الخميس في أحوال أنفس النفيس) karya (الدِّيار بَكْري), (الجزء الثانى من تاريخ الخميس فى أحوال أنفس نفيس تتمة الركن الثالث من الحوادث من ابتداء نبوته إلى زمان هجرته ووفاته), (الموطن الثامن فى وقائع السنة الثامنة من الهجرة غزوة فتح مكة): قال ابن سعد نزل رسول الله صلى الله عليه وسلم مرّ الظهران عشاء فأمر أصحابه فأوقدوا عشرة آلاف نار وجعل على الحرس عمر بن الخطاب .

[29] Penerjemah: Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London-UK), Mln. Hasyim dan Mln. Fazli ‘Umar (ra) Faruq. Editor: Dildaar Ahmad Dartono. Sumber referensi: www.alislam.org (website resmi Jemaat Ahmadiyah Internasional bahasa Inggris dan Urdu) dan www.Islamahmadiyya.net (website resmi Jemaat Ahmadiyah Internasional bahasa Arab).

Leave a Reply

Begin typing your search above and press return to search.
Select Your Style

You can choose the color for yourself in the theme settings, сolors are shown for an example.