https://ahmadiyah.id/wp-content/uploads/2021/05/services-head-1.png

Riwayat ‘Ali bin Abi Thalib (radhiyAllahu ta’ala ‘anhu)

Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam (Manusia-Manusia Istimewa seri 95)

Pembahasan salah seorang dari Khulafa’ur Rasyidin yaitu Hadhrat ‘Ali bin Abi Thalib radhiyAllahu ta’ala ‘anhu.

khutbah tentang ali bin abi thalib

Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 27 November 2020 (Nubuwwah 1399 Hijriyah Syamsiyah/12 Rabi’ul Akhir 1442 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Mubarak, Tilford, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Hari ini saya akan memulai dengan menyampaikan tentang Hadhrat ‘Ali bin Abu Thalib (ra) yakni tentang Khulafa-Ur-Rasyidin (para Khalifah nan lurus). Hadhrat ‘Aliyy bin Abu Thalib bin Abdul Muththalib bin Hasyim (عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ واسْمه عبد منَاف بن عَبْدُ الْمُطَّلِبِ بن هَاشِمِ بْنِ عَبْدِ مَنَافِ بْنِ قُصَيٍّ). Ayahanda beliau bernama ‘Abdu Manaf yang panggilan atau kuniyatnya adalah Abu Thalib. Ibunda beliau bernama Fathimah binti Asad bin Hasyim (فَاطِمَةُ بِنْتُ أَسَدِ بْنِ هَاشِمِ بْنِ عَبْدِ مَنَافِ بْنِ قُصَيٍّ).[1]

Hadhrat ‘Ali (ra) lahir sepuluh tahun sebelum wahyu nubuwwat turun kepada Nabi Muhammad (saw). Berkenaan dengan penampilan Hadhrat ‘Ali (ra), dijelaskan bahwa tinggi badan beliau sedang, mata beliau berwarna hitam, badan beliau berisi dan beliau memiliki bahu lebar.

Ibunda beliau dulu menamai beliau dengan nama ayahandanya yaitu Asad dan pada saat kelahiran beliau, Abu Thalib tidak berada di rumah. Ketika Abu Thalib kembali, dia menamai beliau ‘Ali sebagai pengganti Asad.[2]

Hadhrat ‘Ali memiliki tiga saudara laki-laki dan dua saudara perempuan. Saudara laki-laki adalah Thalib (طالب بن أبي طالب), ‘Aqil (عَقِيلُ بْنُ أَبِي طَالِبِ), Ja’far (جعفر بن أبي طالب) dan saudara perempuan adalah Ummu Hani (أُمُّ هَانِئ بنت أبي طالب) dan Ummu Jumanah (أم جُمَانَةُ بِنْتُ أَبِي طَالِبِ). Semuanya masuk Islam kecuali Thalib dan Ummu Jumanah.[3]

Panggilan (kuniyat) Hadhrat ‘Ali adalah Abul Hasan (أَبُو الْحسن), Abu Sibthain (أَبُو السِّبْطَيْن) dan Abu Turab (أبو تراب).[4]

Sesuai dengan riwayat Shahih Bukhari, عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ، قَالَ مَا كَانَ لِعَلِيٍّ اسْمٌ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ أَبِي تُرَابٍ، وَإِنْ كَانَ لَيَفْرَحُ بِهِ إِذَا دُعِيَ بِهَا، جَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بَيْتَ فَاطِمَةَ ـ عَلَيْهَا السَّلاَمُ ـ فَلَمْ يَجِدْ عَلِيًّا فِي الْبَيْتِ فَقَالَ Hadhrat Sahl bin Sa’d menuturkan, “Ketika Rasulullah (saw) datang di rumah Hadhrat Fatimah, beliau tidak menjumpai Hadhrat ‘Ali di rumah. Beliau bertanya, أَيْنَ ابْنُ عَمِّكِ ‘Dimana putra paman kamu?’

Hadhrat Fatimah berkata, كَانَ بَيْنِي وَبَيْنَهُ شَيْءٌ فَغَاضَبَنِي فَخَرَجَ فَلَمْ يَقِلْ عِنْدِي ‘Tadi saya dan beliau sedikit berdebat kemudian beliau marah dan pergi, dia pun tidak sempat dan enggan untuk istirahat (siang hari setelah makan siang) di sini.’

. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم لإِنْسَانٍ ” انْظُرْ أَيْنَ هُوَ “ Kemudian Rasulullah (saw) memerintahkan seorang laki-laki, ‘Carilah, dimana dia!’

 Laki-laki itu pun datang dan berkata, يَا رَسُولَ اللَّهِ هُوَ فِي الْمَسْجِدِ رَاقِدٌ ‘Wahai Rasulullah! Beliau sedang tidur di masjid!’

فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَهْوَ مُضْطَجِعٌ، قَدْ سَقَطَ رِدَاؤُهُ عَنْ شِقِّهِ، فَأَصَابَهُ تُرَابٌ، فَجَعَلَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَمْسَحُهُ عَنْهُ ـ وَهْوَ يَقُولُ Rasulullah (saw) beranjak dan pergi ke masjid. Di sana Hadhrat ‘Ali sedang berbaring. Kain beliau sebagian terlepas di bagian samping sehingga punggung samping beliau yang terbuka terkena tanah (berdebu). Rasulullah (saw) kemudian membersihkan beliau dan bersabda, (قُمْ أبَا تُرَابٍ، قُمْ أبَا تُرَابٍ) ‘Bangunlah, hai Abu Turab! Bangunlah, hai Abu Turab!’”[5] Pada saat itulah beliau mulai dipanggil dengan panggilan beliau, Abu Turab.

Terkait bagaimana Hadhrat ‘Ali (ra) berada dalam tanggung jawab pemeliharaan Rasulullah (saw) terdapat penjelasan sebagai berikut: عَنْ مُجَاهِدِ بْنِ جَبْرِ بْنِ أَبِي الْحَجّاجِ قَالَ كَانَ مِنْ نِعْمَةِ اللهِ عَلَى عَلِيّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ، وَمِمّا صَنَعَ اللهُ لَهُ وَأَرَادَهُ بِهِ مِنْ الْخَيْرِ أَنّ قُرَيْشًا أَصَابَتْهُمْ أَزْمَةٌ شَدِيدَةٌ وَكَانَ أَبُو طَالِبٍ ذَا عِيَالٍ كَثِيرٍ فَقَالَ رَسُولُ اللهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – لِلْعَبّاسِ عَمّهِ وَكَانَ مِنْ أَيْسَرِ بَنِي هَاشِمٍ: “Mujahid bin Jabr Abul Hajjaj menjelaskan bahwa termasuk nikmat dan berkat dari Allah Ta’ala bagi Hadhrat ‘Ali (ra) pada masa kesukaran besar menimpa kaum Quraisy ialah dikarenakan saat itu Hadhrat Abu Thalib mempunyai banyak anak sehingga Rasulullah (saw) bersabda kepada paman beliau lainnya yang bernama Hadhrat Abbas yang paling sejahtera di antara Banu Hasyim, يَا عَبّاسُ إنّ أَخَاك أَبَا طَالِبٍ كَثِيرُ الْعِيَالِ وَقَدْ أَصَابَ النّاسُ مَا تَرَى مِنْ هَذِهِ الْأَزِمّةِ فَانْطَلِقْ بِنَا إلَيْهِ فَلْنُخَفّفْ عَنْهُ مِنْ عِيَالِهِ آخُذُ مِنْ بَنِيهِ رَجُلًا، وَتَأْخُذُ أَنْتَ رَجُلًا، فَنَكِلُهُمَا عَنْهُ ‘Wahai Abbas! Saudara Anda, Abu Thalib memiliki banyak anak. Di sana lebih kemarau dari kemarau ini. Anda melihat bagaimana keadaan orang-orang saat ini. Ayolah pergi bersama saya supaya kita bisa sedikit mengurangi beban beliau. Saya akan mengambil seorang dari antara anak-anak laki-laki beliau.’

Kemudian Rasulullah (saw) bersabda kepada Hadhrat Abbas, ‘Anda ambillah satu orang. Kita akan mencukupi keduanya untuk Hadhrat Abu Thalib.’

فَقَالَ الْعَبّاسُ نَعَمْ فَانْطَلَقَا، حَتّى أَتَيَا أَبَا طَالِبٍ فَقَالَا لَهُ إنّا نُرِيدُ أَنْ نُخَفّفَ عَنْك مِنْ عِيَالِك حَتّى يَنْكَشِفَ عَنْ النّاسِ مَا هُمْ فِيهِ فَقَالَ لَهُمَا أَبُو طَالِبٍ Hadhrat Abbas berkata, ‘Baiklah.’ Keduanya mendatangi Hadhrat Abu Thalib dan berkata, ‘Kami bermaksud ingin mengurangi beban Anda dengan memelihara anak Anda sampai musibah ini lenyap.’ Hadhrat Abu Thalib berkata, إذَا تَرَكْتُمَا لِي عَقِيلًا، فَاصْنَعَا مَا شِئْتُمَا ‘Biarkan Aqil tinggal bersamaku, selain dia lakukanlah terserah kalian.’

فَأَخَذَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِيّا، فَضَمّهُ إلَيْهِ وَأَخَذَ الْعَبّاسُ جَعْفَرًا فَضَمّهُ إلَيْهِ فَلَمْ يَزَلْ عَلِيّ مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتّى بَعَثَهُ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى نَبِيّا، فَاتّبَعَهُ عَلِيّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَآمَنَ بِهِ وَصَدّقَهُ وَلَمْ يَزَلْ جَعْفَرٌ عِنْدَ الْعَبّاسِ حَتّى أَسْلَمَ وَاسْتَغْنَى عَنْهُ Demikianlah Rasulullah (saw) kemudian memegang tangan Hadhrat ‘Ali dan membawanya bersama beliau. Lalu Hadhrat Abbas mengambil Ja’far dan membawanya bersama. Hadhrat ‘Ali tinggal bersama Rasulullah (saw) hingga Allah Ta’aala mengutus beliau (saw) sebagai nabi. Kemudian Hadhrat ‘Ali mengikuti beliau (saw) dan beriman kepada beliau dan membenarkan pendakwaan beliau saw. Sedangkan Hadhrat Ja’far tinggal bersama Hadhrat Abbas hingga beliau yaitu Hadhrat Ja’far masuk Islam, dan Hadhrat Abbas pun kehilangan Hadhrat Ja’far.”[6] Narasi yang menyinggung tentang perkara ini merupakan riwayat ath-Thabari.

Berkenaan dengan ini, Hadhrat Mirza Basyir Ahmad Sahib bersabda demikian, “Abu Thalib adalah seorang sosok yang terhormat tapi miskin. Beliau melalui masa-masa dengan sangat sulit. Khususnya pada saat-saat ketika Makkah dilanda oleh musim kemarau. Hari-hari beliau saat itu penuh dengan penderitaan. Ketika Rasulullah (saw) melihat penderitaan pamannya, maka beliau suatu hari mulai berunding dengan paman beliau lainnya yaitu Abbas, ‘Paman, saudara Anda Abu Thalib sedang dilanda kesulitan ekonomi. Alangkah baiknya kalau Anda mengambil dan merawat seorang dari antara putera-puteranya dan satu akan saya bawa.’

Hadhrat Abbas sepakat dengan usulan ini dan kemudian bersama pergi kepada Abu Thalib lalu menyampaikan permohonan ini di hadapan beliau. Beliau sangat menyayangi Aqil di antara anak-anaknya, lalu mulai berkata, ‘Biarkan Aqil tinggal bersama saya dan jika kalian menginginkan yang lainnya maka bawalah.’ Demikianlah, Abbas membawa Ja’far ke rumahnya dan Rasulullah (saw) membawa ‘Ali bersamanya. Pada waktu itu umur Hadhrat ‘Ali (ra) sekitar enam sampai tujuh tahun. Kemudian, sejak saat itu Hadhrat ‘Ali tinggal bersama Rasulullah (saw) selamanya.”[7]

Tentang masuk Islamnya Hadhrat Ali, Ibnu Ishaq meriwayatkan, ثُمَّ إِنَّ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ جَاءَ بَعْدَ ذَلِكَ بِيَوْمٍ، يَعْنِي بَعْدَ إِسْلامِ خَدِيجَةَ وَصَلاتِهَا مَعَهُ “Setelah masuk Islamnya Hadhrat Khadijah dan satu hari setelah shalat bersama Rasulullah (saw), Hadhrat ‘Ali bin Abu Thalib pun datang.”

Perawi meriwayatkan, فَوَجَدَهُمَا يُصَلِّيَانِ، فَقَالَ عَلِيٌّ:  “Hadhrat ‘Ali (ra) melihat keduanya, Rasulullah (saw) dan Hadhrat Khadijah shalat, lalu Hadhrat ‘Ali berkata, يَا مُحَمَّدُ، مَا هَذَا؟ ‘Wahai Muhammad (saw)! Apa ini?’

Rasulullah (saw) menjawab, دِينُ اللَّهِ الَّذِي اصْطَفَى لِنَفْسِهِ، وَبَعَثَ بِهِ رُسُلَهُ، فَأَدْعُوكَ إِلَى اللَّهِ، وَإِلَى عِبَادَتِهِ، وَكُفْرٍ بِاللاتِ وَالْعُزَّى ‘Ini adalah agama Allah yang Dia pilih untuk diri-Nya dan Dia mengutus para rasul bersamanya. Maka, saya memanggil kamu kepada Allah dan beribadah kepada-Nya serta mengingkari Laata dan Uzza.’

Berkenaan dengan itu, Hadhrat ‘Ali berkata kepada beliau saw, هَذَا أَمْرٌ لَمْ أَسْمَعْ بِهِ قَبْلَ الْيَوْمِ، فَلَسْتُ بِقَاضٍ أَمْرًا حَتَّى أُحَدِّثَ أَبَا طَالِبٍ ‘Ini merupakan suatu perkara yang tentangnya tidak pernah saya dengar sebelumnya. Namun, saya tidak dapat mengatakan sesuatu pun tentangnya sampai saya beri tahukan kepada Abu Thalib.’

فَكَرِهَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُفْشِيَ عَلَيْهِ سِرَّهُ قَبْلَ أَنْ يَسْتَعْلِنَ أَمْرَهُ، فَقَالَ لَهُ: Rasulullah (saw) tidak suka kalau hal ini akan terungkap sebelum pengumuman resmi kenabian dari beliau (saw) sendiri. Demikian beliau (saw) bersabda, يَا عَلِيُّ، إِنْ لَمْ تُسْلِمْ فَاكْتُمْ ‘Hai Ali! Jika kamu tidak menerima Islam maka sembunyikanlah dahulu perkara ini.’ فَمَكَثَ عَلِيٌّ تِلْكَ اللَّيْلَةِ، ثُمَّ إِنَّ اللَّهَ أَوْقَعَ فِي قَلْبِ عَلِيٍّ الإِسْلامَ، فَأَصْبَح غَادِيًا إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى جَاءَهُ، فَقَالَ:  Demikianlah Hadhrat ‘Ali melewati malam itu, hingga Allah Ta’aala memasukkan Islam ke dalam hati Hadhrat ‘Ali dan pada esok paginya beliau menghadap Rasulullah (saw) dan mengatakan, مَاذَا عَرَضْتَ عَلَيَّ يَا مُحَمَّدُ؟ ‘Wahai Muhammad! Apa yang tadi malam telah Anda serukan (ajak) kepada saya di hadapan saya?’

Rasulullah (saw) besabda, تَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ، وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ، وَتَكْفُرُ بِاللاتِ وَالْعُزَّى، وَتَبْرَأُ مِنَ الأَنْدَادِ ‘Kamu bersaksilah terhadap hal ini bahwa tidak ada sembahan lain selain Allah, Dia adalah Esa, tidak ada yang menyamai Dia dan tolaklah Laata dan Uzza serta janganlah menyekutukan Allah Ta’ala.’ فَفَعَلَ عَلِيٌّ وَأَسْلَمَ، وَمَكَثَ عَلِيٌّ يَأْتِيهِ سِرًّا خَوْفًا مِنْ أَبِي طَالِبٍ، وَكَتَمَ عَلِيٌّ إِسْلامُهُ، وَكَانَ مِمَّا أَنْعَمَ اللَّهُ بِهِ عَلَى عَلِيٍّ أَنَّهُ رُبِّيَ فِي حِجْرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبْلَ الإِسْلامِ Hadhrat ‘Ali pun mengikrarkan demikian dan masuk Islam. Karena takut kepada Abu Thalib, Hadhrat ‘Ali sering mendatangi Rasulullah (saw) secara diam-diam dan menyembunyikan keislaman beliau walaupun beliau tinggal di sana (bersama Rasulullah (saw)).”[8] Inilah yang dijumpai di dalam riwayat-riwayat, namun ini adalah riwayat Usdul Ghabah.

Setelah Hadhrat Khadijah, orang yang paling pertama beriman adalah Hadhrat Ali. Pada saat itu umur Hadhrat ‘Ali adalah tiga belas tahun. Beberapa riwayat menyebutkan lima belas tahun dan ada juga yang delapan belas tahun.

Para sejarawan pun mengangkat pembahasan siapa yang pertama kali beriman dari antara kaum laki-laki, Hadhrat Abu Bakr (ra) atau Hadhrat ‘Ali atau Hadhrat Zaid. Sebagian menyepakati bahwa dari antara anak-anak adalah Hadhrat ‘Ali, dari antara orang-orang dewasa adalah Hadhrat Abu Bakr (ra) dan dari antara budak adalah Hadhrat Zaid.

Berkenaan dengan ini, Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra) mengungkapkan pandangannya. Beliau bersabda, “Berkenaan dengan orang yang pertama beriman setelah Hadhrat Khadijah, terdapat pertentangan di antara para sejarawan mengenai siapa yang pertama beriman dari kalangan laki-laki. Sebagian menyebut nama Hadhrat Abu Bakr Abdullah bin Abi Qahafah. Sebagian menyebut nama Hadhrat ‘Ali yang pada saat itu hanya berumur sepuluh tahun. Sebagian menyebut budak yang dimerdekakan oleh Hadhrat Rasulullah (saw) yang bernama Hadhrat Zaid bin Haritsah. Akan tetapi, pendapat kami bahwa perdebatan ini adalah sia-sia.

Hadhrat ‘Ali dan Zaid bin Haritsah adalah bagian dari keluarga Rasulullah (saw) dan tinggal bersama beliau (saw) layaknya anak-anak beliau. Mereka mematuhi sabda Rasulullah (saw) dan beriman kepada beliau bahkan dari mereka mungkin ikrar secara ucapan tidak diperlukan. Jadi, nama mereka tidak perlu di bawa-bawa.” (Artinya, baik itu Rasulullah (saw) mengucapkan pernyataan tentang iman mereka dan mereka mengikrarkan iman mereka kepada beliau maka mungkin ikrar secara ucapan pun tidak diperlukan. Jadi untuk itu, tidak perlu membawa-bawa nama mereka. Artinya, tidak memiliki perbedaan baik itu Rasulullah (saw) mengucapkan pernyataan tentang iman mereka atau mereka mengikrarkan iman mereka. Itu adalah satu hal. Tidak diperlukan suatu ikrar secara lisan dari mereka.) “…dan selebihnya dari semua orang itu Hadhrat Abu Bakr (ra) selalu berada di depan sebagai Muslim dan yang pertama kali beriman.”

Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Hadhrat Musa (as) mendapatkan seorang penolong [yaitu Nabi Harun (as), saudara beliau] karena memohon dari Allah Ta’aala tetapi lihatlah keagungan Muhammad Rasulullah (saw) bahwa beliau mendapatkan penolong tanpa memohon.” Di sini Hadhrat Muslih Mau’ud ingin mengungkapkan berkenaan dengan Hadhrat Khadijah dan beliau memberitahukan bahwa Hadhrat Khadijah adalah penolong Rasulullah (saw).

Beliau bersabda bahwa, “Lihatlah! Lihatlah keagungan Allah Ta’aala bahwa beliau (saw) mendapatkan penolong tanpa memohon yakni dia adalah istri beliau (saw) yang sangat beliau cintai, yang pertama kali beriman kepada beliau (saw) karena setiap orang bebas menentukan agama dan keyakinannya. Tidak ada seorang pun yang bisa memaksakan keyakinannya sehingga dapat saja ketika Rasulullah (saw) mengungkapkan kepada Hadhrat Khadijah wahyu pertama Allah Ta’aala, beliau tidak mendukung Rasulullah (saw) dan mungkin berkata setelah memikirkannya, ‘Aku tidak akan melangkah selangkah pun.’ Tetapi, nyatanya tidak. Hadhrat Khadijah tidak berhenti dan terus maju mendukung pendakwaan beliau (saw) dan inilah yang dipikirkan oleh Rasulullah (saw), ‘Mungkin Khadijah tidak beriman kepadaku’ dan kenyataannya adalah yang pertama beriman adalah Hadhrat Khadijah.

Pada saat itu Allah Ta’aala duduk di Arasy dan berkata, أَلَيْسَ اللَّهُ بِكَافٍ عَبْدَهُ ‘alaisaLlahu bi-Kaafin ‘abdahu’ (Surah az-Zumar, 39:37), – ‘Wahai Muhammad (saw)! Kau menyayangi Khadijah dan mencintainya lalu dalam hatimu memikirkan jangan-jangan Khadijah akan meninggalkanmu dan kau memikirkan hal ini, “Apakah Khadijah beriman kepadaku atau tidak?” Namun, bukankah Kami memenuhi keperluan-keperluan engkau?’”

Setelah itu, Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Kemudian setelah beliau berbincang mengenai wahyu Allah Ta’ala di rumahnya, maka Zaid bin Haritsah, budak yang tinggal di rumah beliau maju dan mengatakan, ‘Ya Rasulullah! Saya beriman kepada Anda.’ Setelah itu, Hadhrat ‘Ali yang pada saat itu berumur sebelas tahun dan benar-benar seorang anak kecil berdiri di sebelah pintu mendengarkan perbincangan yang berlangsung antara Rasulullah (saw) dan Hadhrat Khadijah. Ketika beliau mendengar pesan Tuhan telah datang maka dia, Ali, yang merupakan seorang anak yang berbakat dan pintar; dia, ‘Ali yang di dalamnya terdapat kebaikan; dia, ‘Ali yang selalu bersemangat melakukan kebaikan, tapi tidak dapat tumbuh; dia, ‘Ali yang kepekaannya tinggi tapi sampai sekarang terpendam di dalam dada. Dialah ‘Ali yang di dalam hatinya telah Allah tanamkan benih-benih pengabulan, namun masih belum mendapatkan kesempatan.

Ketika ‘Ali melihat bahwa saatnya telah tiba bagi gejolak semangat itu untuk menyeruak; ketika ia melihat bahwa telah datang kesempatan untuk memperlihatkan rasa keibaan; ketika ia melihat bahwa saat ini Tuhan tengah memanggilnya maka ‘Ali yang saat itu masih bocah, tampil dengan keluguan dan rasa malu disertai dada yang diliputi keperihan lalu berkata, ‘Wahai Rasulullah Apa yang menjadi alasan bagi bibi saya untuk baiat, apa yang menjadi alasan bagi Zaid untuk baiat, saya pun beriman dengan alasan yang sama.’”

Tertulis dalam Tarikh ath-Thabari, وَذَكَرَ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ أَنَّ رسول الله صلى الله عليه وسلم كَانَ إِذَا حَضَرَتِ الصَّلاةُ، خَرَجَ إِلَى شِعَابِ مَكَّةَ، وَخَرَجَ مَعَهُ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ مُسْتَخْفِيًا مِنْ عَمِّهِ أَبِي طَالِبٍ وَجَمِيعِ أَعْمَامِهِ وَسَائِرِ قَوْمِهِ، فَيُصَلِّيَانِ الصَّلَواتِ فِيهَا، فَإِذَا أَمْسَيَا رَجَعَا، فَمَكَثَا كَذَلِكَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَمْكُثَا ثُمَّ إِنَّ أَبَا طَالِبٍ عَثَرَ عَلَيْهِمَا يوما وهما يصليان، فقال لرسول الله صلى الله عليه وسلم: “Ketika tiba waktu shalat, Rasulullah (saw) biasa pergi ke lembah-lembah di Makkah bersama dengan Hadhrat ‘Ali (ra) dengan merahasiakannya dari paman beliau, Abu Thalib, paman-paman beliau (saw) lainnya dan juga penduduk Makkah. Mereka berdua biasa melakukan shalat di sana lalu kembali di sore hari. Kebiasaan ini terus berlanjut. Suatu hari Abu Thalib melihat mereka berdua tengah shalat, beliau bertanya kepada Rasulullah, يا بن أَخِي، مَا هَذَا الدِّينُ الَّذِي أَرَاكَ تَدِينُ بِهِ؟  ‘Wahai keponakanku! Agama apa yang kamu ikuti ini?

Terkait:   Riwayat ‘Umar bin al-Khaththab (ra)

Rasulullah bersabda: أَيْ عَمِّ، هَذَا دِينُ اللَّهِ وَدِينُ مَلَائِكَتِهِ وَدِينُ رُسُلِهِ، وَدِينُ أَبِينَا إِبْرَاهِيمَ- أَوْ كَمَا قَالَ-  ‘Wahai Paman! Ini adalah agama Allah, agama para malaikat-Nya, agama para Rasul-Nya dan juga agama leluhur kita, Ibrahim (atau lebih kurang beliau bersabda seperti itu).’ Lebih lanjut bersabda: بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ رَسُولًا إِلَى الْعِبَادِ، وَأَنْتَ يَا عَمُّ أَحَقُّ مَنْ بَذَلْتُ لَهُ النَّصِيحَةَ، وَدَعَوْتُهُ إِلَى الْهُدَى، وَأَحَقُّ مَنْ أَجَابَنِي إِلَيْهِ، وَأَعَانَنِي عَلَيْهِ – أَوْ كَمَا قال ‘Allah Ta’ala mengutus saya kepada orang-orang dengan membawa Islam. Wahai paman! Disebabkan hal ini, Paman adalah orang yang paling berhak untuk saya sampaikan nasihat dan saya menyeru Paman pada petunjuk ini dan Paman lebih berkewajiban untuk menerima saya dan menolong saya (atau Rasul bersabda lebih kurang seperti itu).’

فقال ابو طالب: يا بن أَخِي، إِنِّي لا أَسْتَطِيعُ أَنْ أُفَارِقَ دِينِي وَدِينَ آبَائِي وَمَا كَانُوا عَلَيْهِ، وَلَكِنْ وَاللَّهِ لا يَخْلُصُ إِلَيْكَ بِشَيْءٍ تَكْرَهُهُ مَا حَيِيتُ Mendengar hal itu, Abu Thalib berkata, ‘Wahai keponakanku! Aku tidak memiliki kekuatan untuk meninggalkan agamaku dan agama yang dianut oleh para leluhurku. Namun demi Allah! Selama aku hidup, engkau tidak akan menghadapi hal-hal yang engkau tidak sukai.’”[9]

Dalam menjelaskan kisah tersebut, Hadhrat Mirza Basyir Ahmad menulis, “Suatu hari Hadhrat Rasulullah dan Hadhrat ‘Ali (ra) tengah shalat di suatu lembah di Makkah, tiba-tiba Abu Thalib melewati tempat itu. Saat itu Abu Thalib belum mendapatkan kabar mengenai Islam sehingga Abu Thalib memandangi mereka dengan berdiri penuh keheranan. Setelah mereka selesai shalat, Abu Thalib bertanya, ‘Keponakanku! Agama apa yang kamu anut ini?’

Rasul bersabda, ‘Paman! Ini adalah agama Ilahi dan agama Ibrahim.’

Rasulullah (saw) lalu menyeru Abu Thalib kepada Islam secara singkat, namun Abu Thalib menolaknya dengan mengatakan, ‘Tidak bisa Paman tinggalkan agama leluhur Paman.’

Namun seiring dengan itu beliau berkata kepada putranya, Hadhrat ‘Ali (ra): ‘Nak! Silahkan saja kamu mengikuti Muhammad Saw, karena Ayah yakin ia tidak akan menyeru kepada yang lain selain kebaikan.’”[10]

Sesuai dengan perintah Allah Ta’ala berkenaan dengan seruan Rasulullah kepada kaum kerabat beliau sendiri, diterangkan sebagi berikut. Hadhrat Bara Bin Azib meriwayatkan, “Ketika ayat berikut turun kepada Rasulullah (saw), وَأَنذِرْ عَشِيرَتَكَ ٱلْأَقْرَبِينَ wa andzir asyiiratakal aqrabiin artinya peringatkanlah keluargamu yakni kaum kerabat’, Rasul bersabda, يا عليُّ اصنع لنا رِجْلَ شَاةٍ على صاع من طعام. وفي رواية: مد. ‘Wahai Ali! Siapkanlah hidangan makanan sebanyak satu sha (2,5 kilogram) dengan paha kambing.’[11] Dalam satu Riwayat, digunakan kata mud bukan sha. Satu sha sama dengan 4 mud yakni dapat dikatakan, kurang sedikit dari 2,5 kg.

Tertulis juga bahwa ukuran sha bagi penduduk Kufah dan Iraq sama dengan 8 mud, yakni sekitar 4,5 kg. Alhasil, itu adalah ukuran yang sangat sedikit, baik itu 2,5 atau 4,5 kg untuk menyiapkan hidangan mengundang kerabat.

Beliau (saw) bersabda juga, وأَعِدَّ لنا عُسَّ لبَنٍ ثُمَّ اِجْمَعْ بَنِي عَبْدِ اَلْمُطَّلِبِ ‘Siapkan juga satu wadah besar susu lalu kumpulkanlah Banu Abdul Muththalib.’

Hadhrat ‘Ali (ra) berkata, ففعلت، فاجتمعوا له وهو يَوْمَئِذٍ أَرْبَعُونَ رَجُلاً يَزِيدُونَ رَجُلاً أَوْ يُنْقَصُونَه، منهم أَعْمَامُهُ أَبُو طَالِبٍ، وَ حَمْزَةُ، وَ اَلْعَبَّاسُ، وَ أَبُو لَهَبٍ ، فقدمت إليهم تلك الجفنة، فأخذ رسول الله صلى الله عليه وسلم منها حذية فشقها بأسنانه ثم رمى بها في نواحيها وقال: كلوا باسم الله. فأكل القوم حتى نهلوا عنه ما ترى إلا آثار أصابعهم، والله إن كان الرجل الواحد ليأكل مثل ما قدمت لجميعهم. ‘Saya lakukan sesuai perintah untuk mengumpulkan mereka yang jumlahnya sekitar 40 orang. Diantaranya, paman Rasulullah (saw) yaitu Abu Thalib, Hamzah, Abbas dan Abu Lahab juga. Saya pun menghidangkan makanan dalam wadah besar di hadapan mereka kemudian Rasulullah (saw) mengambil satu potong daging dari antaranya dan memotongnya dengan gigi beliau lalu menyebarkannya ke sekeliling wadah dengan tujuan untuk memberkatinya. Rasulullah (saw) bersabda, “Silahkan disantap dengan menyebut nama Allah.” Para tamu menyantapnya sampai kenyang.’ Hadhrat ‘Ali (ra) berkata, ‘Demi Tuhan! Padahal makanan yang dihidangkan untuk mereka semua hanya bisa cukup untuk satu orang saja.’

Rasulullah (saw) bersabda, اسق القوم ‘Berikan mereka minum!’ فجئتهم بذلك العس فشربوا حتى رووا جميعا، والله إن كان الرجل الواحد منهم ليشرب مثله. وفي رواية من يأكل المسنة ويشرب العس.
فلما أراد رسول الله صلى الله عليه وسلم أن يكلمهم بدره أبو لهب إلى الكلام فقال:
Saya pun membawa wadah susu lalu mereka minum sampai kenyang. Demi Tuhan! Satu orang saja dapat menghabiskan seluruh susu itu. Kemudian, ketika Rasulullah (saw) bermaksud untuk berbicara kepada para undangan, Abu Lahab segera berbicara, لهد ما سحركم صاحبكم ‘ Coba lihat, bagaimana kawan kalian telah menyihir kalian!’

Setelah itu mereka pun bubar sehingga Rasulullah (saw) tidak jadi berbicara kepada mereka.

Pada keesokannya Rasulullah (saw) bersabda kepada Hadhrat ‘Ali (ra), ‘Wahai Ali! Persiapkan lagi hidangan dan minuman seperti kemarin.’

Hadhrat ‘Ali (ra) berkata, ‘Lalu saya lakukan seperti yang diperintahkan, saya kumpulkan lagi mereka. Rasulullah memberkati lagi hidangan seperti hari sebelumnya. Lalu para tamu undangan makan dan minum sampai kenyang. Rasulullah bersabda, يَا بَنِي عَبْدِ الْمُطَّلِبِ، إِنِّي وَاللَّهِ مَا أَعْلَمُ شَابًّا فِي الْعَرَبِ جَاءَ قَوْمَهُ بِأَفْضَلَ مِمَّا قَدْ جِئْتُكُمْ بِهِ، إِنِّي قَدْ جِئْتُكُمْ بِخَيْرِ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ. ثم قال: من يؤازرني على ما أنا عليه؟ “Wahai Banu Abdul Muththalib! Saya tidak mengenal seorang pemuda Arab yang membawa sesuatu lebih baik bagi kaumnya seperti yang saya bawa untuk kalian. Saya membawa perkara yang akan berguna untuk dunia dan akhirat. Siapakah yang akan menolongku?”

Hadhrat ‘Ali (ra) berkata, ‘Semua orang terdiam. Saya berkata, أنا يا رسول الله وإني أحدثهم سنا وسكت القوم “Wahai Rasulullah! Meskipun saya adalah yang paling muda diantara mereka, namun saya bersedia untuk menolong Anda.”’”[12]

Dalam menjelaskan hal itu Hadhrat Mirza Basyir Ahmad menulis dalam Sirat Khatamun nabiyyin sebagai berikut: “Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda kepada Hadhrat ‘Ali (ra), ‘Undanglah Banu Abdul Muthalib dan persiapkan segala sesuatunya supaya dengan perantaraannya kita dapat menyampaikan pesan kebenaran.’

Hadhrat ‘Ali (ra) pun mengatur untuk mengundang mereka. Kemudian Rasulullah mengundang seluruh karib kerabat yang saat itu berjumlah sekitar 40 orang. Setelah selesai makan, Rasulullah mulai ingin menyampaikan pidato, namun si jahat Abu Lahab mengatakan sesuatu yang membuat orang-orang bubar. Rasul bersabda kepada Hadhrat ‘Ali (ra), ‘Peluang ini hilang lagi. Sekarang persiapkan lagi untuk mengundang mereka.’

Kerabat Rasulullah (saw) berkumpul lagi dan Rasul bersabda kepada mereka, ‘Wahai Banu Abdul Muthalib! Aku membawa sesuatu bagi kalian yang mana tidak ada orang lain yang membawa lebih baik dari ini untuk kaumnya. Aku menyeru kalian kepada Tuhan, jika kalian mengikutiku, maka kalian akan menjadi pewaris nikmat-nikmat terbaik dunia dan akhirat. Siapa diantara kalian yang akan menjadi penolongku?’[13]

Semua orang terdiam dan majlis sunyi. Tiba-tiba dari suatu arah ada anak kurus berusia 13 tahun yang bangkit sambil meneteskan air mata dan berkata: ‘Meskipun aku adalah yang paling lemah dan muda diantara kalian, namun aku akan menyertai anda.’ Ini adalah suara Hadhrat ‘Ali (ra).

Setelah mendengar ucapan Hadhrat ‘Ali (ra) tersebut, Rasulullah (saw) mengarahkan pandangan kepada para kerabat dan bersabda, ‘Jika kalian mengetahui, dengarlah ucapan anak ini dan yakinilah.’

Setelah melihat pemandangan itu, bukannya mengambil pelajaran, para hadirin malah menertawakan. Abu Lahab berkata kepada kakaknya, Abu Thalib: ‘Coba lihat, sekarang Muhamad memerintahkanmu agar kamu mengikuti anakmu sendiri.’ Sambil menertawakan kelemahan Rasulullah (saw) tersebut, mereka bubar meninggalkan tempat.”[14]

Dalam menjelaskan kisah ini, Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) menuliskan bahwa Hadhrat ‘Ali (ra) saat itu berusia 11 tahun. Anak-anak hendaknya menyimak kisah ini dengan penuh seksama bagaimana ketika itu Hadhrat ‘Ali (ra) bangkit untuk mendukung agama, “Pada waktu Rasulullah (saw) menerima wahyu, beliau (saw) mengadakan acara dengan mengundang seluruh pembesar Makkah dan menjamu mereka. Dalam acara tersebut, Rasulullah (saw) berdiri dan bersabda, ‘Saya ingin menyampaikan pendakwaan saya.’

Setelah mendengar itu, semua hadirin bubar meninggalkan tempat. Melihat hal itu, Hadhrat ‘Ali (ra) datang menghampiri Rasulullah (saw) dan berkata, ‘Wahai saudaraku! Apa yang telah Anda lakukan? Anda tahu bahwa mereka adalah orang-orang duniawi. Seharusnya mereka diceramahi dulu, setelah itu baru dihidangkan makanan. Orang-orang tidak beriman ini, tentu akan pulang setelah makan, karena mereka gandrung dengan makanan. Jika Anda menceramahi dulu mereka, meskipun Anda berbicara dua jam, mereka akan mau mendengarkannya, setelah itu kita hidangkan makanan.’

Rasulullah (saw) pun mengamalkan seperti itu. Beliau mengadakan undangan lagi, namun hal pertama beliau (saw) sampaikan ceramah terlebih dahulu, setelah itu baru disediakan hidangan. Kemudian, beliau (saw) berdiri dan bersabda, ‘Wahai hadirin! Saya sudah sampaikan kepada kalian hal-hal mengenai ketuhanan, apakah ada dari antara kalian yang mau menolongku dalam memenuhi misi ini?’

Saat itu seluruh pembesar Makkah hadir di sana, hanya Hadhrat ‘Ali (ra) yang bangkit dan berkata, ‘Wahai putra pamanku (saudara sepupuku)! Saya siap untuk membantumu.’

Rasulullah (saw) beranggapan bahwa Hadhrat ‘Ali (ra) hanya seorang anak, untuk itu Rasul bengkit lagi dan bersabda, ‘Wahai hadirin, apakah ada dari antara kalian yang mau mendukungku?’

Diantara sekian banyak orang tua ada anak kecil berusia 11 tahun berdiri dan berkata, ‘Wahai anak pamanku! Saya-lah yang akan mendukungmu.’

Setelah itu Rasulullah (saw) meyakini bahwa dalam pandangan Allah Ta’ala anak berusia 11 tahun inilah yang dewasa, selebihnya walaupun berumur tua, namun pada hakikatnya adalah anak-anak, dalam diri mereka tidak ada kekuatan. Anak inilah yang bijaksana. Karena itu, Rasulullah (saw) mengajak mengikutsertakan Hadhrat ‘Ali (ra) bersama beliau. Inilah ‘Ali yang terus menyertai beliau sampai akhir hayat. Bahkan menjadi Khalifah di kemudian hari dan juga meletakkan pondasi agama. Begitu pula Allah Ta’ala menjadi anak keturunan beliau sebagai orang-orang yang saleh sehingga terlahir 12 (dua belas) imam dari antara keturunan beliau secara turun temurun.”

Dalam menjelaskan mengenai Hadhrat ‘Ali (ra), Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Ketika Hadhrat ‘Ali (ra) beriman, saat itu beliau masih anak anak. Saat itu beliau beriman dengan meyakini sepenuhnya bahwa beliau harus bersabar dalam menhadapi berbagai jenis musibah dan penderitaan demi Islam. Meskipun anak-anak tapi beliau paham bahwa beliau akan terpaksa memberikan pengorbanan sampai-sampai jika tiba waktunya untuk memberikan nyawa, maka harus siap untuk menyerahkan jiwa di jalan Allah Ta’ala.

Dalam hadits dikatakan, pada masa awal kerasulannya, Rasulullah (saw) menginisiasi untuk mengundang Banu Abdul Muthalib dengan tujuan menyampaikan pesan kebenaran kepada mereka. Banyak sekali kerabat beliau yang hadir pada saat itu. Ketika semua orang telah selesai makan dan beliau saw ingin menyampaikan pidato, Abu Lahab membuat semua tamu bubar sehingga para tamu bubar sebelum sempat mendengarkan pidato beliau (saw). Rasulullah (saw) sangat heran karena hal itu. Beliau berpikir bagaimana mereka ini, meskipun telah makan, tapi tidak mau menyimak penyampaian beliau.

 Namun Rasulullah tidak lantas putus asa. Bahkan beliau bersabda kepada Hadhrat ‘Ali (ra) untuk mengundang mereka lagi. Lalu dipersiapkan lagi undangan makan untuk mereka. Setelah selesai makan, Rasul berdiri dan bersabda, ‘Coba lihat, betapa besar ihsan Allah Ta’ala atas kalian karena Dia telah mengirimkan nabi-Nya di tengah-tengah kalian. Aku menyeru kalian kepada Tuhan, jika kalian mau menuruti perkataanku maka kalian akan menjadi pewaris nikmat-nikmat dunia dan akhirat. Apakah diantara kalian ada yang mau menolongku?’

Mendengar ucapan demikian, semua orang yang ada dalam majlis itu terdiam dan suasana sunyi meliputi. Namun seketika itu dari arah pojok bangkit seorang anak muda, ia berkata, ‘Meskipun aku adalah orang yang sangat lemah dan paling muda dari sisi umur, namun aku akan menyertai anda,’

Anak yang dimaksud adalah Hadhrat ‘Ali (ra) yang saat itu tengah mengumumkan bahwa beliau bersedia untuk mendukung Islam.”

Berkenaan dengan kisah pengorbanan Hadhrat ‘Ali (ra) sewaktu Rasulullah (saw) hijrah dalam riwayat lain dikatakan, penduduk Makkah bermusyawarah dan ketika mengepung rumah Rasulullah (saw) untuk berencana menahan atau membunuh beliau (saw) maka beliau (saw) mendapatkan kabar rencana musuh tersebut dengan perantaraan wahyu. Setelah Allah Ta’ala mengizinkan beliau untuk hijrah ke Madinah, beliau (saw) melakukan persiapan untuk hijrah. Rasulullah (saw) meminta Hadhrat ‘Ali (ra) untuk berbaring di tempat beliau (saw) biasa tidur. Hadhrat ‘Ali (ra) berbaring dan tidur dengan kain selimut merah Hadhrami milik Rasulullah (saw) menutupi tubuhnya.[15]

Orang-orang musyrik yang mengepung rumah Rasulullah, menerobos rumah Rasulullah di pagi hari. Hadhrat ‘Ali (ra) bangkit dari tempat tidur. Ketika mereka mendekati Hadhrat ‘Ali (ra), mereka mengenali beliau dan bertanya, ‘Dimana kawanmu?’

Mereka menanyakan perihal Rasulullah. Hadhrat ‘Ali (ra) berkata, ‘Saya tidak tahu, apakah saya ditugaskan untuk mengawasi beliau? Kalian mengusir beliau dari Makkah lalu beliau pergi.’ Mereka memarahi Hadhrat ‘Ali (ra) dan menyeret beliau lalu membawanya ke Ka’bah ditahan beberapa saat lalu dilepaskan.”[16]

Dalam satu kitab Sirah lainnya tertulis,وَأقَام عَليّ بن أَبِي طَالِبٍ عَلَيْهِ السّلَامُ بِمَكّةَ ثَلَاثَ لَيَالٍ وَأَيّامَهَا، حَتّى أَدّى عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْوَدَائِعَ الّتِي كَانَتْ عِنْدَهُ لِلنّاسِ حَتّى إذَا فَرَغَ مِنْهَا لَحِقَ بِرَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَنَزَلَ مَعَهُ عَلَى كُلْثُومِ بْنِ هِدْمٍ. “Sesuai dengan sabda Rasulullah, tiga hari tiga malam lamanya Hadhrat ‘Ali (ra) tetap di Makkah demi mengembalikan barang-barang amanat (titipan) orang-orang yang mereka telah percayakan kepada Rasulullah (saw). Kemudian setelah selesai, beliau hijrah ke Madinah dan menemui Rasulullah (saw). Beliau tinggal bersama dengan Rasulullah (saw) di rumah Kultsum bin Hidm [di Quba, sebuah tempat dekat Madinah].”[17]

Berkenaan dengan kisah selama Hijrah dijelaskan dalam buku Sirat Khataman Nabiyyin sebegai berikut, “Pada suatu malam yang gelap, kaum Quraisy kejam yang berasal dari berbagai kabilah berkumpul di sekitar rumah Rasulullah (saw) dengan niatan jahat untuk mengepung. Mereka menunggu tiba saatnya pagi atau menunggu saatnya Rasulullah (saw) keluar rumah lalu berencana untuk menyerang dan membunuh beliau.

Saat itu Rasulullah (saw) menyimpan banyak barang amanat (titipan) dari orang-orang kuffar juga. Karena meskipun menentang terhadap Rasulullah (saw), tapi kebanyakan orang biasa mempercayakan amanatnya kepada Rasulullah (saw) disebabkan kejujuran beliau dalam menjaga amanat. Rasulullah (saw) menjelaskan pehitungan amanat-amanat tersebut kepada Hadhrat ‘Ali dan menegaskan untuk jangan meninggalkan Makkah sebelum mengembalikan amanat amanat tersebut kepada pemiliknya.

Rasulullah (saw) kemudian bersabda kepada beliau, ‘Berbaringlah di tempat tidurku!’

Beliau (saw) lalu meyakinkan Hadhrat ‘Ali (ra) bahwa beliau (Hadhrat ‘Ali (ra)) dengan karunia-Nya tidak akan mengalami musibah berarti. Hadhrat ‘Ali (ra) pun berbaring dan Rasulullah (saw) menutupkan kain beliau yang berwarna merah keatas tubuh Hadhrat ‘Ali (ra).

Terkait:   Kisah Sahabat Nabi: Khabbaab bin al-Aratt

Kemudian dengan menyebut nama Allah, Rasulullah (saw) keluar rumah. Saat itu orang-orang yang sedang mengepung berada di depan pintu rumah beliau, namun mereka tidak mengira Rasulullah (saw) akan meninggalkan rumah pada awal subuh. Saat itu mereka tengah lalai sehingga Rasulullah (saw) dapat keluar dari rumah dengan melewati para pengepung dan mereka tidak menyadari itu.

Hadhrat Rasulullah (saw) melewati gang-gang Makkah dengan diam-diam namun gerak cepat dan dalam waktu yang tidak lama beliau (saw) berhasil keluar dari area berpenduduk menempuh jalan menuju gua Tsur. Beliau telah mengatur rencana tersebut bersama Hadhrat Abu Bakr (ra) sehingga beliau berdua berjumpa di jalan.

 Gua Tsur dikenang sebagai situs suci disebabkan kejadian tersebut. Gua tersebut terletak ke arah selatan dari Makkah. Dalam kata lain, ke arah lain dari Madinah sejarak 3 mil dan terletak di sebuah tempat tandus dan terabaikan di sebuah perbukitan yang cukup tinggi. Jalan yang menuju ke tempat itu pun sukup sulit. Gua itu bukan di jalan ke arah Madinah, tapi ke arah yang berlawanan. Sesampainya di sana awalnya Hadhrat Abu Bakr (ra) masuk ke dalam gua lalu membersihkannya kemudian disusul oleh Rasulullah (saw).

Di sisi lain, orang-orang Quraisy yang tengah mengepung rumah Rasulullah (saw) selang beberapa waktu mereka mengintip ke rumah Rasulullah (saw) dan tampak kepada mereka ada seseorang yang sedang berbaring di tempat tidur dan hal itu membuat mereka tenang. Ketika tiba pagi mereka mengetahui bahwa ternyata orang yang mereka ncar sudah lepas dari tangan mereka, kemudia mereka berpencar kesana-kemari. Mereka melakukan pencarian di rumah rumah para sahabat di Makkah, namun tidak ditemukan. Dalam keadaan murka tersebut mereka menyeret Hadhrat ‘Ali (ra) dan memukulinya.”

Berkenaan dengan pengorbanan Hadhrat ‘Ali (ra) tersebut, Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Ketika Rasulullah (saw) keluar dari rumah, beliau meminta Hadhrat ‘Ali (ra) untuk berbaring diatas charpay (ranjang) beliau (saw). Saat itu tidak ada tradisi menggunakan ranjang charpay. Bahkan, sampai saat ini hal itu tidak umum di Makkah.” [Charpay ialah ranjang tempat duduk dan tidur terbuat dari kayu dan tali yang biasa dipakai di anak benua Indo-Pak]. Dalam sebagian narasi (penceritaan) secara keliru disebutkan Rasulullah (saw) meminta Hadhrat ‘Ali (ra) untuk berbaring diatas charpay beliau. Padahal yang benar ialah sebuah tempat tidur yang biasa mereka gunakan saat itu untuk tidur karena tidak ada tempat tidur seperti yang saya sebut tadi (charpay).)

Ketika Rasulullah (saw) melewati secara diam-diam orang-orang yang sedang mengepung rumah beliau di malam hari, sebagian dari mereka melihat beliau, namun mereka mengira bahwa orang itu bukan Rasulullah (saw), atau mungkin itu adalah orang yang datang untuk berjumpa dengan Rasulullah (saw) dan tengah pulang. Penyebabnya adalah Rasulullah (saw) sedemikian rupa berjalan keluar dengan penuh keberanian dan tidak tampak rasa takut sedikit pun dalam tabiat beliau. Orang-orang itu mengira, bagaimana mungkin Muhammad (saw) dapat keluar dengan santai dan berani seperti itu, pastinya itu adalah orang lain yang mungkin datang untuk menemui Muhammad (saw). Orang-orang itu mengintip ke dalam rumah Rasulullah (saw) untuk memastikan jangan-jangan orang yang keluar itu adalah Rasulullah (saw). Namun, terlihat oleh mereka ada seseorang yang tengah berbaring di atas tempat itu dan mengira orang itu adalah Rasulullah (saw). Semalaman orang-orang itu mengepung rumah Rasulullah (saw) dan ketika tiba saat yang tepat mereka menerobos rumah atau mungkin karena mereka merasa curiga dengan postur tubuh dirasa bukan ukuran postur tubuh Rasulullah (saw). Mereka menyingkapkan kain yang menutupi bagian wajah atau mungkin juga kain pada bagian wajah terbuka, ternyata yang sedang terbaring itu adalah Hadhrat ‘Ali (ra), bukan Rasulullah (saw). Mereka baru menyadari Rasulullah (saw) telah meninggalkan rumah dengan selamat. Tidak ada yang lain bagi mereka selain kegagalan.”

Pada tempat lain Hadhrat Mushlih Mau’ud (ra) menulis, “Allah Ta’ala memberikan taufik kepada Hadhrat ‘Ali (ra) untuk memberikan pengorbanan agung yakni pada waktu Rasulullah (saw) ingin keluar dari rumah beliau pada malam hari untuk hijrah, beliau (saw) bersabda kepada Hadhrat ‘Ali (ra), ‘Kamu berbaring saja di ranjangku, agar jika orang-orang kuffar mengintip ke dalam rumah, mereka akan beranggapan ada orang yang tengah tidur di tempat tidur, sehingga mereka tidak menyebar kesana kemari untuk mengepung.’

Saat itu Hadhrat ‘Ali (ra) tidak berkata ‘Wahai Rasulullah (saw)! Di sekitar rumah tuan terdapat para pemuda pilihan Quraisy yang mengepung dengan bersenjatakan pedang, jika saja pagi hari nanti mereka tahu bahwa Anda telah pergi, maka mereka akan membunuh saya nantinya.’ Bukannya mengatakan demikian, Hadhrat ‘Ali (ra) malah dengan tenang patuh lalu berbaring di ranjang (tempat biasa tidur) Rasulullah (saw) dan Rasulullah (saw) menutupkan kain selimut beliau ke tubuhnya.

Ketika tiba pagi hari, orang-orang Quraisy melihat yang bangkit dari tempat tidur itu ternyata Hadhrat ‘Ali (ra), bukan Rasulullah (saw), mereka marah atas kegagalannya. Mereka lalu menangkap Hadhrat ‘Ali (ra) dan memukulinya. Namun, hal itu sudah tidak ada gunanya. Iradah (rencana) Ilahi sudah terpenuhi dan Rasulullah (saw) telah berhasil meninggalkan Makkah dengan selamat.

Saat itu Hadhrat ‘Ali (ra) tidak mengetahui apa yang akan beliau dapatkan sebagai buah keimanan tersebut. Allah Ta’ala memang Maha mengetahui bahwa sebagai ganjaran atas pengorbanan tersebut, tidak hanya Hadhrat ‘Ali (ra) saja yang akan meraih kemuliaan, bahkan anak keturunan beliau pun akan mendapatkan kemuliaan sebagaimana Allah Ta’ala memberikan karunia pertama kepada Hadhrat ‘Ali (ra) dengan menjadikan beliau sebagai menantu Rasulullah (saw).

Karunia kedua yang Allah Ta’ala berikan kepada beliau adalah Allah Ta’ala sedemikian rupa menimbulkan kecintaan yang besar dalam diri Rasulullah (saw) kepada beliau, sehingga berkali kali Rasulullah (saw) menyampaikan pujian mengenai beliau.”

Alhasil, satu kisah yang telah saya sampaikan tadi diambil dari berbagai Riwayat. Pada prinsipnya adalah serupa, namun saya sampaikan dalam berbagai corak supaya dalam penjelasannya kita dapat menemukan pokok-pokok bahasan baru atau disampaikan dalam gaya berbeda yang memberikan pokok-pokok bahasan segar kepada kita sehingga beragam sisi berkenaan dengan pribadi Hadhrat ‘Ali (ra) dalam hal ini dapat kita ketahui. Kita juga dapat megetahui bagaimana jalinan setiap sahabat dengan Rasulullah (saw). Terkadang kita merasa satu riwayat diulang-ulang begitu saja, padahal gaya penyampaiannya beragam, sehingga saya sampaikan semuanya. Berkenaan dengan Hadhrat ‘Ali (ra) pun kita mendapatkan wawasan seperti itu.

Berkenaan dengan Hadhrat ‘Ali (ra) masih terus berlanjut, selebihnya akan saya sampaikan lain waktu.

Saat ini saya kan menyampaikan dzikr-e-khair (kenangan baik) beberapa almarhum dan almarhumah dan setelah itu akan memimpin shalat jenazah untuk mereka. Jenazah pertama adalah Dr Tahir Mahmud Sahib Syahid bin Tariq Mahmud Sahib Mudbalucaan daerah Nankanah [di Pakistan]. Beliau telah disyahidkan oleh para penentang Jemaat pada tanggal 20 novemver 2020 setelah melaksanakan shalat jumat pada jumat yang lalu dengan ditembak.

Berdasarkan data yang diperoleh, Almarhum Syahid berkumpul di rumah uwa beliau, Muhammad Hafiz Shab bersama ayah beliau Tariq Mahmud Shab, anggota keluarga lainnya untuk melaksanakan ibadah jumat pada tanggal 20 November 2020. Setelah selesai ibadah jumat, sekitar pukul 14:30 beliau keluar untuk pulang ke rumah. Di jalan terdapat seorang pemuda berusia 16 tahun bernama Mahad dengan membawa pistol. Pemuda itu menghujani tembakan yang mengakibatkan syahidnya dr Tahir Mahmud Sahib saat itu juga, innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiuwn. Almarhum syahid berumur 31 tahun. Peluru juga mengakibatkan luka para pada bagian kepala Ayah almarhum syahid juga, Tariq Mahmud Shab (55 tahun), sekretaris maal dan juga mantan ketua jemaat dan saat ini beliau masih dirawat di rumah sakit. Sedangkan uwa almarhum, Said Ahmad Maqsood Sahib (60), ketua jemaat dan juga Tayyib Mahmud Sahib, Zaim Khuddamul Ahmadiyah (26) terluka disebabkan oleh tembakan tersebut dan sempat dirawat di rumah sakit untuk beberapa waktu. 

Mereka telah sembuh namun ayahanda Almarhum syahid terluka paling parah. Penyerang menembakkan dua magazene dan sedang mengisi magazene ketiga ketika ia ditangkap. Akan tetapi, bagaimanapun sekarang di sana mereka telah memulai permusuhan dengan satu modus baru, yaitu menghasut anak-anak laki-laki di bawah umur dan menyuruh mereka melakukan penyerangan supaya setelahnya mereka bisa mengatakan di pengadilan bahwa ini adalah anak di bawah umur sehingga hukumannya dikurangi atau dibebaskan dari hukuman. Sekarang mereka mencoba berbagai cara. Mereka mengatakan, “Kami tidak memiliki keluhan dan kami sama sekali tidak melakukan suatu kekerasan dan tidak melakukan penganiayaan yang ilegal terhadap para Ahmadi.”

Namun demikian, di sisi lain terjadi juga pensyahidan dan sebagian pejabat pemerintah pun memejahijaukan secara aniaya.

Semoga Allah Ta’ala memberikan akal kepada mereka, jika tidak Allah Ta’ala sendiri yang akan mencengkeram mereka.

Dalam keluarga Almarhum Ahmadiyah masuk melalui perantaraan kakek Almarhum, yang terhormat Hakim Muhammad Ibrahim yang di usia 13 tahun bersama anggota keluarganya yang lain baiat di masa Khalifatul Masih yang ke-2. Almarhum Syahid meraih gelar FSc dari Islamiah College, Lahore. Setelah itu pada tahun 2013 Almarhum meraih gelar MBBS dari Moskow, Rusia dan akhir-akhir ini sedang mempersiapkan ujian PMC. Almarhum juga bekerja di rumah sakit Fazl-e-Umar.

Almarhum Syahid memiliki banyak sekali keistimewaan. Sangat mencintai Khilafat, sangat menghormati para pengurus Jema’at dan tamu-tamu dari Markaz. Kapanpun diberikan suatu tugas dari Jema’at Almarhum selalu siap. Almarhum mendapatkan taufik berkhidmat sebagai Qaid Khudamul Ahmadiyah. Almarhum sering kali mengantar orang yang sakit ke rumah sakit dengan mobilnya sendiri. Almarhum selalu terdepan dalam pengkhidmatan dan memiliki hubungan yang baik juga dengan ghair Ahmadi. Beberapa orang Ghair Ahmadi yang berftirat baik datang dan mengungkapkan rasa duka cita atas tragedi tersebut.

Keluarga ini sudah sejak lama menghadapi penenangan yang keras. Pada 1974 para penentang membakar toko kakek Almarhum. Pada 2006 Ayahanda Almarhum, Tariq Mahmud Sahib menjadi sasaran penganiayaan para penentang. Beberapa hari sebelumnya seorang penentang Jema’at meludahi ayahanda Almarhum Syahid ketika berjalan di pasar. Perlakuan-perlakuan seperti itu selalu mereka dapatkan, namun mereka tetap bertahan di sana.

Sadaqat Ahmad Sahib, Muballigh Saint Petersburg, Rusia menulis, “Almarhum menjalani sebagian besar masa pendidikannya di Kazan, Tatarstan dan setelah lulus menjadi Dokter Almarhum kembali ke Pakistan. Di masa pendidikannya Dokter Tahir Mahmud Sahib menjalin hubungan yang penuh keikhlasan dengan Jema’at. Almarhum selalu dawam dalam shalat Jumat dan pembayaran candah dan secara rutin hadir dalam program Jema’at meskipun hostel Almarhum cukup jauh dari rumah misi dan berpartisipasi dengan senang hati. Almarhum termasuk yang paling cerdas di antara kelompok para Mahasiswa kedokteran. Meskipun dalam perkuliahan menggunakan bahasa Inggris, namun dikarenakan ketertarikan pribadi dan kerja kerasnya Almarhum cukup fasih dalam bahasa Rusia.

Almarhum memberitahukan kepada semua orang yang tinggal di Hostelnya di Kazan bahwa beliau seorang Ahmadi dan dikarenakan hal ini Almarhum juga mendapatkan penentangan, karena di sana banyak juga mahasiswa-mahasiswa dari Pakistan yang menentang keras Jema’at, namun Almarhum tetap bertabligh juga kepada mereka ketika ada kesempatan. Sekarang saya juga telah pulang ke Pakistan dan Almarhum bertemu dengan saya di sini. Almarhum mengatakan bahwa di Midh Balochan penentangan sangat berat terhadap beliau sehingga beliau ingin pindah ke Rabwah. Almarhum juga telah membuat rumah di Rabwah.”

Farid Ibragimov, Ahmadi asli Rusia di Kazan, Tatarstan menuturkan, “Almarhum sangat cepat belajar bahasa Rusia, seorang yang ramah dan befitrat baik. Dari senyumnya terpancar nur.”

Di antara yang ditinggalkan, selain Ayahanda, yang terhormat Tariq Mahmud Sahib, juga ibunda Almarhum, yang terhormat Shamim Akhtar Sahibah dan saudara Almarhum, Qasim Mahmud Sahib yang tinggal di Jerman dan Saudari Almarhum, Faizah Mahmud Sahibah, Istri dari Nasir Ahmad Sahib yang tinggal di Jerman. Semoga Allah Ta’ala meninggikan derajat Almarhum Syahid, menganugerahkan kedudukan yang tinggi di surga firdaus, memberikan kesehatan kepada mereka yang terluka, menganugerahkan kesehatan yang sempurna dan segera dan menghindarkan mereka dari segala kesulitan. Semoga Allah Ta’ala menganugerahkan rahmat dan karunia-Nya kepada semua keluarga dan kerabat Almarhum.

Jenazah selajutnya, yang terhormat Jamaluddin Mahmud Sahib, Sekretaris Umum Nasional Jema’at Sierra Leone, pada 3 November wafat disebabkan serangan jantung mendadak. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Almarhum berkhidmat sebagai sekretaris umum selama 16 tahun. Dengan karunia Allah Ta’ala Almarhum seorang Mushi. Sa’idurrahman Sahib, Missionary in Charge menulis, “Selain keistimewaan-keistimewaan lainnya, salah satu keistimewaan beliau adalah menyelamatkan para Ahmadi di seluruh dunia dari Sukuisme dan menjadikannya satu keluarga. Bekerja dengan hikmah dan keikhlasan. Sekitar 2000 orang hadir pada shalat jenazah dan pemakaman beliau. Pada kesempatan tersebut hadir dua orang Menteri, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Sierra Leone, para anggota parlemen, para kepala suku tertinggi (Paramount Chiefs) serta puluhan pejabat tinggi pemerintahan.

Mubarak Sahib, Sekretaris Nusrat Jahan menulis, “Almarhum adalah seorang pengkhidmat Jema’at yang mukhlis, berjiwa pengorbanan dan tulus. Almarhum sejak lama mendapatkan taufik berkhidmat sebagai Sekretaris Umum serta sebagai Wakil Manajer Ahmadiyyah Printing Press Sierra Leone. Almarhum berasal dari Ghana. Hadhrat Maulana Nazir Ahmad Mubashir Sahib mengirim ayahanda Almarhum, yang terhormat Ibrahim Kojo Mahmud Sahib ke Sierra Leone untuk berkhidmat di bidang pendidikan.”

Mubarak Tahir sahib menulis, “Jamal Sahib tinggal bersama saya di Rokopur hingga 13 tahun. Ayahanda Almarhum meninggalkan Almarhum bersama beliau untuk pendidikan. Almarhum sejak kecil seorang yang saleh, selalu terdepan dalam shalat berjama’ah dan pengkhidmatan Jema’at lainnya. Almarhum bersama dengan para Khuddam Rokopur melakukan tugas pertablighan dan penyebaran agama.”

Utsman Thali’ Sahib, In Charge Raqeem Press Sierra Leone menuturkan, “Jamaluddin Mahmud Sahib berkhidmat di sana sebagai In Charge lama sebelum saya. Saya menjalani 12 tahun bersama beliau, di masa itu beliau tidak pernah mengatakan bahwa saya lebih muda dari beliau dan tidak berpengalaman, bahkan selalu bersikap hormat dan mengatakan bahwa, “Anda adalah muballigh dan Anda ditugaskan oleh Khalifatul Masih”, dan tidak pernah dalam suatu perkara pun beliau tidak menaati saya. Ketaatan dan kerendahan hati Almarhum begitu luar biasa. Kapan pun diberikan suatu tugas kepada Almarhum, maka Almarhum segera memulainya dan menyelesaikannya dengan mengupayakan berbagai cara yang memungkinkan.

Beliau menuturkan, “Di masa itu saya banyak belajar dari Almarhum. Almarhum shalat tahajud setiap hari tanpa putus. Sangat disiplin dalam shalat berjamaah. Shalat pun sedemikian rupa indahnya sehingga membuat iri. Almarhum selalu melaksanakan shalat dengan sangat khusyu dan penuh ketenangan. Almarhum sangat mencintai Khilafat dan setiap khutbah Jum’at Almarhum duduk dengan penuh hormat.”

Kemudian beliau menulis, “Sesuai dengan budaya Sierra Leone, Jamal Sahib merawat beberapa anak di rumahnya. Menyekolahkan mereka dengan dana pribadi beliau dan beberapa di antara mereka sekarang telah mendapatkan pekerjaan yang bagus dan mengenang beliau dengan penuh hormat dan kasih sayang.”

Nawid Qamar Sahib, Mubaligh menulis, “Almarhum turut berpartisipasi dalam gerakan-gerakan Jema’at dengan penuh semangat. Almarhum memberikan pengorbanan tambahan Tahrik Jadid dan Waqfi Jadid atas nama kedua orang tua dan para sesepuh dalam keluarga beliau. Setiap kali datang ke kampung ayahnya, Rokopur, meskipun sibuk Almarhum selalu datang ke masjid tepat waktu. Biasanya Almarhum menjelaskan ajaran-ajaran Jema’at kepada orang-orang di waktu antara maghrib dan isya, khususnya topik mengenai pentingnya Khilafat Ahmadiyah, keberkatan dan jalinan ikatan dengannya, beliau menjelaskannya dengan sangat indah.”

Kemudian beliau menulis, “Beliau mempunyai hubungan kecintaan dan kasih sayang dengan semua orang. Mendengar kabar kewafatan beliau, baik para Ahmadi maupun ghair Ahmadi mencucurkan air mata. Inilah sebabnya mengapa dalam pemakaman beliau begitu banyak orang yang hadir dan selain dari lingkungan terdekat, orang-orang juga menempuh perjalanan yang jauh untuk hadir.”

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) Seri-83

Almarhum memiliki dua orang istri. Dengan istri pertama telah bercerai namun telah mempunyai anak darinya, dua orang putri dan dua orang putra dan seorang putra telah menikah. Seorang putri di Australia. Dua yang lainnya sedang menempuh pendidikan di Ghana dan satu lagi di Sierra Leonen. Dari istri kedua Almarhum tidak mempunyai anak. Semoga Allah Ta’ala menganugerahkan rahmat dan ampunan-Nya kepada Almarhum, meninggikan derajat Almarhum dan memberikan taufik kepada putra-putri Almarhum untuk dapat meneruskan kebaikan-kebaikan Almarhum.

Jenazah selanjutnya Amatus Salam Sahibah, istri yang terhormat Almarhum Chaudry Salahuddin Sahib, Mantan Nazir Nazim Jaidad dan Mushir Qanuni Rabwah, yang wafat pada 19 Oktober. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Suami Almarhumah adalah cucu dari sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as), Hadhrat Chaudry Abdullah Khan Sahib dan Hadhrat Hamnah Bibi Sahibah. Nenek dan kakek beliau keduanya adalah termasuk sahabat.

Putra Almarhumah, Na’imuddin Sahib menulis, “Di antara kenangan yang tak terlupakan dalam hidup saya mengenai ibunda saya, salah satunya adalah penekanan Almarhumah terhadap kami mengenai shalat. Ini adalah bimbingan Almarhumah yang paling kuat. Almarhumah mendisiplinkan kami dalam hal ini dengan begitu keras. Begitu kokohnya bimbingan Almarhumah ini.

Rumah kami seperti hostel (asrama). Seringkali kerabat kami tinggal di rumah kami dengan tujuan untuk pendidikan dan mereka tinggal hingga bertahun-tahun. Almarhumah ibu menghimbau secara khusus kepada setiap orang mengenai hal ini, bahwa semua anggota keluarga harus disiplin melaksanakan shalat dalam kondisi apa pun. Almarhumah sendiri yang mengajarkan Al-Qur’an kepada semua anak-anak. Untuk anak-anak yang sudah besar Almarhumah menetapkan guru.

Keistimewaan lainnya yang sangat membekas pada diri saya adalah Almarhumah selalu berusaha untuk menyediakan sarana kenyamanan dan kebahagiaan bagi setiap orang yang tinggal di rumah Almarhumah. Jika Almarhumah sedang libur bekerja, Almarhumah tidak merasa segan untuk mencucikan pakaian semua anak, baik itu anak Almarhumah sendiri maupun anak orang lain. Keluarga dari pihak ibu dan ayah sering datang ke Rabwah. Ayahanda dikarenakan kesibukan tugas Jema’at jarang ada di Rabwah. Ibunda yang menjamu semua tamu sampai hal yang sekecil-kecilnya dan saya sebagai anak yang paling besar, oleh karena itu Almarhumah mengawasi saya untuk dapat mengkhidmati tamu sebaik mungkin dan jangan sampai ada kekurangan.”

Kemudian putra Almarhumah menuturkan, “Nenek buyut, nenek dari pihak ibu dan ayah kami sering tinggal bersama kami untuk waktu yang lama dan dengan karunia Allah Ta’ala kami enam bersaudara dan anak-anak dari kerabat kami pun dalam jumlah yang banyak tinggal bersama kami untuk tujuan pendidikan. Namun meskipun dengan semua kondisi tadi Almarhumah masih mengkhidmati para sesepuh tadi dengan sangat baik hingga bertahun-tahun. Pada kesempatan Jalsah Salanah, tanpa melebih-lebihkan jumlah tamu yang datang sebanyak 80 hingga 90 orang. Untuk menginap dan makan para tamu dipasang tenda. Untuk tempat tidur mereka disiapkan dari kampung. Semua pengaturan tersebut dilakukan secara bersama-sama oleh ayahanda dan ibunda dengan penuh kecintaan dan senang hati dan semua kerabat tanpa terkecuali mengungkapkan kecintaan dan keramahan Almarhum terhadap tamu.”

Seorang keponakan Almarhumah menulis, “Saya menjalani masa pendidikan di rumah Almarhumah dan tidak pernah terjadi roti pagi diberikan pada sore hari kepada kami, atau roti sore diberikan pada pagi hari, melainkan pada saat sarapan Almarhum selalu menyajikan roti (paratha) yang segar dan yogurt (dahi) yang segar. Almarhumah begitu memperhatikan anak orang lain, maksudnya anak kerabat-kerabatnya yang sedang menempuh pendidikan, padahal anak Almarhumah sendiri cukup banyak. Almarhumah memiliki jalinan kecintaan dan ketaatan yang patut diteladani dengan Khalifah dan menanamkan juga dalam diri kami gejolak dan perasaan cinta yang seperti itu kepada wujud-wujud agung tersebut.”

Menantu Almarhum, Nabilah Na’im Sahibah menuturkan, “Almarhumah memiliki banyak keistimewaan. Disiplin dalam shalat, rajin menilawatkan Al-Qur’an, rajin shalat tahajud, sosok yang sabar dan bersyukur. Di masa sulit pun tidak pernah mengeluh. Almarhumah senantiasa ridho dengan ketetapan Allah Ta’ala. Memperhatikan orang-orang miskin, tidak bisa melihat orang lain dalam kesulitan. Senantiasa siap menolong mereka. Almarhumah selalu terdepan dalam ketaatan dan kesetiaan terhadap Khilafat.”

Semoga Allah Ta’ala menjadikan putra-putri dan anak keturunan Almarhumah juga memiliki keistimewaan-keistimewaan tersebut, memberikan rahmat dan ampunan-Nya kepada Almarhumah dan meninggikan derajat Almarhumah.

Jenazah selanjutnya yang terhormat Manshur Bushro Sahibah, ibunda Dokter Latif Qureshi Sahib yang wafat pada 6 November di usia 97 tahun. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Almarhumah adalah sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as) bahkan anak dari sahabat. Almarhumah adalah cucu Hadhrat Munsyi Fayaz ‘Ali  Kapurthalwi Sahib dan cucu dari Hadhrat Syekh Abdur Rashid Sahib. Keduanya adalah sahabat. Di masa kanak-kanak Almarhumah memiliki hubungan yang dekat dengan Hadhrat Amma Jaan (ra). Meskipun ingatannya lemah, Almarhumah hingga akhir hayatnya tidak pernah lupa melaksanakan shalat. Almarhumah juga secara rutin menyimak Khutbah Jum’at di MTA. Seorang wanita yang salehah dan setia. Almarhumah dengan karunia Allah Ta’ala seorang Mushiah.

Sebagaimana telah saya sampaikan, Almarhumah adalah ibunda dari Dokter Latif Qureshi Sahib dan beberapa waktu yang lalu ketika Qureshi Sahib dan istri beliau, Shokat Gohar Sahibah wafat, keduanya ketika masih hidup banyak mengkhidmati Almarhumah. Alhasil, mereka berdua wafat di masa Almarhumah masih hidup.

Cucu Almarhumah Ishmat Mirza menulis, “Nenek saya adalah seorang mukminah hakiki dan seorang wanita yang mencintai Ahmadiyah dan Khilafat. Saya tidak melihat seseorang yang rajin beribadah dan memiliki kecintaan terhadap Al-Qur’an melebihi Almarhumah. Sosok yang pendiam dan bertabiat sederhana.”

Semoga Allah Ta’ala menganugerahkan rahmat dan ampunan-Nya kepada Almarhumah dan meninggikan derajat Almarhumah. Setelah Jum’at saya akan memimpin shalat jenazah mereka semua. Insya Allah.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

 إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah: Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London-UK), Mln. Muhammad Hasyim (Indonesia) dan Mln. Arif Rahman Hakim (Qadian-India). Editor: Dildaar Ahmad Dartono. Rujukan pembanding: https://www.islamahmadiyya.net (bahasa Arab).


[1] Al-Isti’aab fi Ma’rifatil Ash-haab karya Ibnu ‘Abdil Barr. Hadhrat ‘Aliyy adalah putra bungsu Abu Thalib. Abang beliau lebih tua 10 tahun ialah Ja’far. Abang Ja’far lebih tua 10 tahun ialah ‘Aqil. Abang ‘Aqil lebih tua 10 tahun ialah Thalib. Ayah dan ibu Hadhrat ‘Ali (ra) masih keturunan Hasyim bin ‘Abdu Manaf bin Qushay.

[2] Tarikh Madinah Dimasyq karya Ibnu Asakir. Tercantum juga dalam Mukhtashar Tarikh Dimasyq karya Ibnu Manzhur. Padanan dari kata Asad ialah Haidar atau Haidarah yang artinya sama-sama singa. Namun, Haidar ialah singa yang paling berani.

[3] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d. Ummu Jumanah ialah panggilan untuk Jumanah binti Abu Thalib. Dalam pernikahannya dengan Abu Sufyan bin Harits bin ‘Abdul Muththalib, beliau mempunyai putra Ja’far dan Abdullah dan putri-putri bernama Hafshah dan Jumanah. Ja’far menyatakan masuk Islam di periode Makkah. Jumanah dan Ummu Hani masuk Islam di periode setelah Hijrah sekitar Fath Makkah. Thalib dan ‘Aqil dipaksa Quraisy ikut memerangi Nabi (saw) di perang Badr. ‘Aqil masuk Islam sebelum perjanjian Hudaibiyah. Thalib tidak ada kabar masuk Islam meski mengarang sajak bernada simpati. Beberapa riwayat berbeda tentang keberadaannya setelah peristiwa perang Badr. Selain kelima orang anak Abu Thalib yang disebut diatas, ada juga seorang istri lain Abu Thalib dan beberapa anak lagi, namun, para periwayat tidak sepakat alias bertentangan pendapat. Keluarga Banu ‘Abdul Muththalib mayoritas tidak memusuhi bahkan melindungi Nabi Muhammad (saw) kecuali Abu Sufyan bin Harits bin ‘Abdul Muththalib (suami Jumanah, beda orang dengan Abu Sufyan bin Harb bin Umayyah, ayah Mu’awiyyah) dan Abu Lahab bin ‘Abdul Muththalib.

[4] Abul Hasan berarti ayahnya Hasan. Abus Sibthain berarti bapak dari dua cucu. Dua cucu Nabi (saw), Hasan dan Husain. Abu Turab berarti seorang Bapak yang berlumuran debu.

[5] Shahih al-Bukhari 6280, (كتاب الاستئذان), tidur siang sebentar di Masjid (باب الْقَائِلَةِ فِي الْمَسْجِدِ). Kalimat ‘Fathimah ‘alaihas salaam’ tercantum dalam Shahih Bukhari tersebut. Di dalam Shahih Muslim, bahasan mengenai keutamaan para Sahabat, keutamaan Ali bin Abi Thalib, disebutkan latar belakang Sahl bin Sa’d meriwayatkan Hadits ini adalah pada zaman setelah Khilafat Rasyidah, Banu Umayyah menempatkan keluarga Marwan sebagai Amir (Pejabat sebagai semacam Gubernur) di Madinah. Pejabat itu meminta Sahl bin Sa’d untuk memaki-maki Hadhrat ‘Ali (ra) termasuk dengan menyebut doa laknat bagi Abu Turab. Sahl menolak dan menceritakan awal mula pemberian kuniyat itu dari zaman Nabi Muhammad (saw).

[6] Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري), mengenai Nasab Rasulullah saw (ذكر نسب رسول الله صلى الله عليه وسلم), perkara awal Nabi (saw) dijumpai Jibril (ذكر الخبر عما كان من أمر نبي الله صلى الله عليه وسلم عند ابتداء الله تعالى ذكره إياه بإكرامه بإرسال جبريل عليه السلام إليه بوحيه). Ar-Raudh al-Unuf (الروض الأنف في شرح السيرة النبوية لابن هشام (للسهيلي)), (ذَكَرَ أَنّ عَلِيّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَوّلُ ذَكَرٍ أَسْلَمَ)

[7] Sirat Khataman Nabiyyin karya Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra) volume 1, bab ‘Alī bin Abī Ṭālib taken into the Care of Muḥammad saw. As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Malik bin Hishām, p. 187, Bābu Dhikri anna ‘Aliyy abna Abī Ṭālibin Awwalu Dhakarin Aslama, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Usdul-Ghābah, Volume 3, pp. 588, ‘Aliyy ubnu Abī Ṭālib ra, Dārul-Fikr, Beirut (2003).

[8] Usdul Ghaabah. Tercantum juga dalam Sirah an-Nabawiyah karya Ibnu Ishaq (السيرة النبوية لابن إسحاق) atau Muhammad bin Yasar bin Ishaq al-Muthallibi (محمد بن يسار المطلبي/ابن إسحاق المدني). Tercantum juga dalam Dalailun Nubuwwah karya al-Baihaqi (كتاب دلائل النبوة للبيهقي).

[9] Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري), mengenai Nasab Rasulullah saw (ذكر نسب رسول الله صلى الله عليه وسلم), perkara awal Nabi (saw) dijumpai Jibril (ذكر الخبر عما كان من أمر نبي الله صلى الله عليه وسلم عند ابتداء الله تعالى ذكره إياه بإكرامه بإرسال جبريل عليه السلام إليه بوحيه).

[10] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Malik bin Hishām, p. 187, Bābu Dhikri anna ‘Aliyy abna Abī Ṭālibin ra Awwalu Dhakarin Aslama, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Tārīkhuṭ-Ṭabarī, By Abū Ja‘far Muḥammad bin Al-Jarīr Ṭabarī, Volume 2, p. 228, Bābu Dhikril-Khabri ‘ammā kāna min Amri Nabiyyillāhi sa ‘inda Ibtidā’illāhi Ta‘ālā, Dārul-Fikr, Beirut, Lebanon, Second Edition (2002).

[11] Surah asy-Syu’ara, 26:215 dengan bismillahir rahmanir rahim sebagai ayat pertama.

[12] Subulul Huda war Rasyaad fi Sirah khairil ‘ibaad (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد) karya Muhammad ibn Yusuf ibn Shalihi asy-Syami (الصالحي الشامي), w. 942 H. Al-Bidayah wann Nihaayah karya Ibnu Katsir (البداية والنهاية – ابن كثير – ج ٣ – الصفحة ٣٤); Imta’ul Asma karya al-Maqrizi (إمتاع الأسماع – المقريزي – ج ٥ – الصفحة ١٧٦).

[13] Tārīkhuṭ-Ṭabarī, By Abū Ja‘far Muḥammad bin Al-Jarīr Ṭabarī, Volume 2, p. 229, Bābu Dhikril Khabri ‘ammā kāna min Amri Nabiyyillāhi saw ‘Inda Ibtidā’illāhi Ta‘ālā, Dārul-Fikr, Beirut, Lebanon, Second Edition (2002): وَقَدْ أَمَرَنِي اللَّهُ تَعَالَى أَنْ أَدْعُوَكُمْ إِلَيْهِ، فَأَيُّكُمْ يُؤَازِرُنِي عَلَى هَذَا الأَمْرِ عَلَى أَنْ يَكُونَ أَخِي وَوَصِيِّي وَخَلِيفَتِي فِيكُمْ؟

[14] Sirat Khataman Nabiyyin karya Hadhrat Mirza Basyir Ahmad (ra). Tārīkhuṭ-Ṭabarī, By Abū Ja‘far Muḥammad bin Al-Jarīr Ṭabarī, Volume 2, p. 229, Bābu Dhikril Khabri ‘ammā kāna min Amri Nabiyyillāhi saw ‘Inda Ibtidā’illāhi Ta‘ālā, Dārul-Fikr, Beirut, Lebanon, Second Edition (2002): فَأَحْجَمَ الْقَوْمُ عَنْهَا جَمِيعًا، وَقُلْتُ: وَإِنِّي لأَحْدَثُهُمْ سِنًّا، وَأَرْمَصُهُمْ عَيْنًا، وَأَعْظَمُهُمْ بَطْنًا، وَأَحْمَشُهُمْ سَاقًا، أَنَا يَا نَبِيَّ اللَّهِ، أَكُونُ وَزِيرَكَ عَلَيْهِ فَأَخَذَ بِرَقَبَتِي، ثُمَّ قَالَ: «ان هذا أخي ووصى وَخَلِيفَتِي فِيكُمْ، فَاسْمَعُوا لَهُ وَأَطِيعُوا» قَالَ: فَقَامَ الْقَوْمُ يَضْحَكُونَ، وَيَقُولُونَ لأَبِي طَالِبٍ: قَدْ أَمَرَكَ أَنْ تَسْمَعَ لابْنِكَ وَتُطِيعَ; Sharḥul ‘Allāmatiz Zarqānī ‘alal Mawāhibil-Ladunniyyah, By Muḥammad bin ‘Abdul-Bāqī Az-Zarqānī, Volume 2, pp. 8-9, Bābu Islāmil-Fārūq ra, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996); Tārīkhul-Khamīs, By Ḥusain bin Muḥammad bin Ḥasan Dayār Bakrī, Part 1, p. 296, Dhikru Islāmi ‘Umar ra, Muwassasatu Sha‘bān, Beirut.

[15] Tarikh ath-Thabari. Di dalam kitab ini, kain selimut Hadhrami tersebut berwarna hijau: (تاريخ الطبري): قَالَ أَبُو جَهْلِ بْنُ هِشَامٍ: وَاللَّهِ إِنَّ لِي فِيهِ لَرَأْيًا مَا أَرَاكُمْ وَقَعْتُمْ عَلَيْهِ بَعْدُ! قَالُوا: وَمَا هُوَ يَا أَبَا الْحَكَمِ؟ قَالَ: أَرَى أَنْ تَأْخُذُوا مِنْ كُلِّ قبيله فَتًى شَابًّا جَلْدًا، نَسِيبًا وَسِيطًا فِينَا، ثُمَّ نُعْطِي كُلَّ فَتًى مِنْهُمْ سَيْفًا صَارِمًا ثُمَّ يَعْمِدُونَ إِلَيْهِ، ثُمَّ يَضْرِبُونَهُ بِهَا ضَرْبَةَ رَجُلٍ وَاحِدٍ فَيَقْتُلُونَهُ فَنَسْتَرِيحُ، فَإِنَّهُمْ إِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ تَفَرَّقَ دَمُهُ فِي الْقَبَائِلِ كُلِّهَا، فَلَمْ يَقْدِرْ بَنُو عَبْدِ مَنَافٍ عَلَى حَرْبِ قَوْمِهِمْ جَمِيعًا، وَرَضُوا مِنَّا بِالْعَقْلِ فَعَقَلْنَاهُ لَهُمْ. قَالَ: فَقَالَ الشَّيْخُ النَّجْدِيُّ: الْقَوْلُ مَا قَالَ الرَّجُلُ، هَذَا الرَّأْيُ لا رَأْيَ لَكُمْ غَيْرُهُ. فَتَفَرَّقَ الْقَوْمُ عَلَى ذَلِكَ وَهُمْ مُجْمِعُونَ لَهُ، فَأَتَى جِبْرِيلُ رسول الله صلى الله عليه وسلم، فَقَالَ: لا تَبِتْ هَذِهِ اللَّيْلَةَ عَلَى فِرَاشِكَ الَّذِي كُنْتَ تَبِيتُ عَلَيْهِ! قَالَ: فَلَمَّا كَانَ الْعَتَمَةُ مِنَ اللَّيْلِ، اجْتَمَعُوا عَلَى بَابِهِ فَتَرَصَّدُوهُ مَتَى يَنَامُ، فَيَثِبُونَ عَلَيْهِ فَلَمَّا رَأَى رَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم مَكَانَهُمْ، قَالَ لِعَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ: «نَمْ عَلَى فِرَاشِي، وَاتَّشِحْ بِبُرْدِي الْحَضْرَمِيِّ الأَخْضَرِ، فَنَمْ فَإِنَّهُ لا يَخْلُصُ إِلَيْكَ شَيْءٌ تَكْرَهُهُ مِنْهُمْ» وكان رسول الله صلى الله عليه وسلم يَنَامُ فِي بُرْدِهِ ذَلِكَ إِذَا نَامَ..

[16] Tarikh ath-Thabari (تاريخ الطبري): فَخَرَجَ ابو بكر مسرعا، فلحق نبى الله صلى الله عليه وسلم في الطريق، فسمع رسول الله صلى الله عليه وسلم جَرَسَ أَبِي بَكْرٍ فِي ظُلْمَةِ اللَّيْلِ، فَحَسِبَهُ من المشركين، فاسرع رسول الله صلى الله عليه وسلم الْمَشْيَ، فَانْقَطَعَ قِبَالُ نَعْلِهِ فَفَلَقَ إِبْهَامَهُ حَجَرٌ فَكَثُرَ دَمُهَا، وَأَسْرَعَ السَّعْيَ، فَخَافَ أَبُو بَكْرٍ ان يشق على رسول الله صلى الله عليه وسلم، فرفع صوته، وتكلم، فعرفه رسول الله صلى الله عليه وسلم فَقَامَ حَتَّى أَتَاهُ، فَانْطَلَقَا وَرِجْلُ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم تَسْتَنُّ دَمًا، حَتَّى انْتَهَى إِلَى الْغَارِ مَعَ الصبح، فدخلاه وَأَصْبَحَ الرَّهْطُ الَّذِينَ كَانُوا يَرْصُدُونَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم، فدخلوا الدار، وقام على عَنْ فِرَاشِهِ، فَلَمَّا دَنَوْا مِنْهُ عَرَفُوهُ، فَقَالُوا له: اين صاحبك؟ قال: لا ادرى، او رقيبا كُنْتُ عَلَيْهِ! أَمَرْتُمُوهُ بِالْخُرُوجِ فَخَرَجَ، فَانْتَهَرُوهُ وَضَرَبُوهُ وَأَخْرَجُوهُ إِلَى الْمَسْجِدِ، فَحَبَسُوهُ سَاعَةً ثُمَّ تَرَكُوهُ .

[17] Teks Arab tercantum dalam As-Sirah an-Nabawiyyah (السيرة النبوية : المعروفة بسيرة ابن هشام الجزء الثاني) karya Ibnu Hisyam (أبي محمد عبد الملك بن هشام المعافري) dengan editor Syaikh ‘Adil Ahmad ‘Abdul Maujud dan Syaikh Ali Muhammad Mu’awwidh dibantu Doktor ‘Abdurrahman Ahmad Hijazi, dosen Sastra Arab di Fakultas Bahasa Arab, Universitas al-Azhar, penerbit Maktabah al-Ubaikan, jalan Malik Fahd, Riyadh, Saudi Arabia, cetakan pertama, 1998. Tercantum juga dalam karya Imam Abu al-Qasim ‘Abdurrahman as-Suhaili (الإمام المحدث أبو القاسم عبد الرحمن بن عبد الله السهيلي) dalam Syarh atau komentar atas Sirah Ibnu Hisyam (الروض الأنف – في شرح السيرة النبوية لإبن هشام), bahasan Hijrah Nabi (saw) ke Madinah (حَدِيث هجرته صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إلَى الْمَدِينَةِ), Tempat Transit ‘Aliyy bin Abi Thalib di Quba (منزل عَلِيّ بْنُ أبي طَالب بقباء).

Leave a Reply

Begin typing your search above and press return to search.