Khutbah Jumat tentang Manusia-Manusia Istimewa, seri 64. Membahas seorang Ahlu Badr (Para Sahabat Nabi Muhammad (saw) peserta perang Badr), Hadhrat Abdullah bin Rawahah radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Asal-usul beliau. Akhlak beliau. Peran pengkhidmatan beliau.

Khotbah Jumat

Sayyidina Amirul Mu’minin, Hadhrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 24 Januari 2020 (Sulh 1399 Hijriyah Syamsiyah/ 29 Jumadil Awwal 1441 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden, London, UK (United Kingdom of Britain/Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

Sahabat Badr yang akan saya sampaikan pada hari ini bernama Hadhrat Abdullah bin Rawahah (عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ بْنِ امْرِئِ الْقَيْسِ بْنِ ثَعْلَبَةَ بْنِ عَبْدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ امْرِئِ الْقَيْسِ بْنِ ثَعْلَبَةَ بْنِ كَعْبِ بْنِ الْخَزْرَجِ، عَقَبِيٌّ بَدْرِيٌّ) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Ayahanda beliau bernama Rawahah bin Tsalabah. Ibunda beliau bernama Kabsyah Binti Waqid bin Amru (كبشة بنت واقد بن عمرو بن الإطنابة).

Hadhrat Abdullah berasal dari Anshar kabilah Khazraj, keluarga Banu Harits bin Khazraj. Hadhrat Abdullah bin Rawahah ikut serta pada Baiat Aqabah dan merupakan pemimpin banu Harits bin Khazraj.

Beliau dipanggil dengan panggilan Abu Muhammad dan dalam riwayat lain disebutkan bahwa beliau dipanggil Abu Rawahah dan Abu Amru. Diriwayatkan oleh seorang Anshar bahwa Rasulullah saw menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hadhrat Miqdad. Menurut Ibnu Sa’d (penulis Kitab ath-Thabaqaat al-Kubra), Hadhrat Abdullah bin Rawahah adalah Katib (juru tulis) Nabi Muhammad (saw).1

Beliau ikut serta pada perang Bada, Uhud, Khandaq, Hudaibiyah, Khaibar, Umraatul Qadha dan seluruh peperangan lainnya beserta dengan Rasululah (saw). Beliau syahid pada perang Mu-tah.

Beliau merupakan salah seorang pemimpin dalam perang Mu-tah. Dalam satu riwayat (عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بنِ أَبِي لَيْلَى:), أَنَّ عَبْدَ اللهِ بنَ رَوَاحَةَ أَتَى النَّبِيَّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- وَهُوَ يَخْطُبُ، فَسَمِعَهُ وَهُوَ يَقُوْلُ: suatu kali Nabi (saw) sedang berpidato di dalam Masjid. Abdullah bin Rawahah (ra) tengah dalam perjalanan hendak masuk ke Masjid. Saat itu ia mendengar Nabi (saw) bersabda kepada para Sahabat di dalam Masjid, (اجْلِسُوا) ‘Duduklah!’

فَجَلَسَ مَكَانَهُ خَارِجَ المَسْجِدِ حَتَّى فَرَغَ مِنْ خُطْبَتِهِ، فَبَلَغَ ذَلِكَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَفَقَالَ: Ia pun langsung duduk padahal masih di luar Masjid. Ketika Nabi (saw) selesai berpidato lalu bersabda kepada Abdullah bin Rawahah ra, زَادَكَ اللهُ حِرْصاً عَلَى طَوَاعِيَةِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ zaadakaLlahu hirshan ‘alaa thawaa’iyatiLlaahi wa Rasuulihi.’ – “Wahai Abdullah bin Rawahah! Semoga Allah Ta’ala meningkatkan engkau dalam keinginan untuk taat kepada-Nya dan Rasul-Nya.”2

Kita temui kisah serupa di dalam kitab-kitab Hadits berkenaan dengan Hadhrat Abdulah bin Mas’ud (ra). Pernah saya sampaikan di dalam khotbah yang telah lalu. Suatu ketika Hadhrat Abdullah bin Mas’ud tengah berada di luar ketika mendengar perintah Rasulullah (saw) yang seperti itu, beliau langsung duduk di dekat pintu mesjid lalu memasuki masjid sambil duduk.3

Ketika berjihad, Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) adalah orang pertama yang berangkat dari rumah dan kembali paling akhir.

Hadhrat Abu Darda (عُوَيْمِرُ بْنُ عَامِرٍ أَبُو الدَّرْدَاءِ) meriwayatkan, أعوذ بالله أن يأتي علي يَوْم، لا أذكر فيه عَبْد اللَّهِ بْن رواحة، كان إذا لقيني مقبلًا ضرب بين ثديي، وَإِذا لقيني مدبرًا ضرب بين كتفي ثم يقول: “Saya berlindung kepada Allah bila menyadari hari-hari tanpa ingat Abdullah bin Rawahah (ra) di hari itu. Hal demikian karena tiap kali berjumpa dari depan beliau meletakkan telapak tangannya di dada saya.” (Maksudnya, kapan pun berjumpa dengan beliau, tetap saja dirasa perlu untuk menceritakan perihal beliau.) “Bila berjumpa saya dari belakang beliau menepuk bahu saya dan biasa berkata kepada saya, يا عويمر، اجلس فلنؤمن ساعة، فنجلس، فنذكر اللَّه ما شاء ‘Wahai Uwaimir (nama asli Abu Darda)! Duduklah sebentar untuk menyegarkan iman.’ Kami lalu duduk-duduk dan menyebut Allah sebanyak yang Allah kehendaki.

Hadhrat Abdullah bin Rawahah menuturkan, يا عويمر، هذه مجالس الإيمان ‘Wahai Uwaimir, ini adalah majlis majlis keimanan.’”4

Terdapat keterangan dalam kitab Hadhrat Imam Ahmad, Kitabuz Zuhud bahwa ketika Hadhrat Abdullah bin Rawahah berjumpa dengan seseorang dari para Sahabatnya, ia biasa berkata, تَعَالَ نُؤْمِنْ بِرَبِّنَا سَاعَةً “Mari kita segarkan ingatan untuk beriman kepada Tuhan kita beberapa saat ini.”

Rasulullah (saw) bersabda: يَرْحَمُ اللَّهُ ابْنَ رَوَاحَةَ، إِنَّهُ يُحِبُّ الْمَجَالِسَ الَّتِي تُبَاهَى بِهَا الْمَلَائِكَةُ “Semoga Allah Ta’ala memberikan rahmat-Nya kepada Abdullah bin Rawhah (ra). Ia menyukai majelis-majelis yang para Malaikat merasa bangga terhadapnya.”5

عن أبي هريرة أن النبي صلى الله عليه وسلم قال Hadhrat Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah (saw) pernah bersabda, نعم الرجل عبد الله بن رواحة Ni’mar rajulu ‘Abdullah ubnu Rawahah.’ – “Betapa baiknya Abdullah bin Rawahah.”6

Paska kemenangan perang Khaibar, Rasulullah mengirim beliau untuk memperkirakan perhitungan buah-buahan dan panen dll.

Suatu ketika Hadhrat Abdullah bin Rawahah sakit parah sampai sampai pingsan. Rasulullah (saw) berangkat untuk menjenguk beliau. Rasulullah (saw) bersabda: اللَّهُمَّ إنْ كانَ أجَلُه قَدْ حَضَرَ فَيسِّرْهُ عَلَيهِ، وَإنْ لَمْ يَكُنْ حَضَرَ أجَلُه فاشْفِهAllahumma in kaana ajaluhu qad hadhara fa-yassirhu ‘alaihi wa in kaana lam yakun hadhara ajaluhu fasyfihi.’ – “Ya Allah! Bila masa kematiaannya telah tiba maka cabutlah nyawanya dengan mudah dan bila masa kematiannya belum tiba maka sembuhkanlah dia.”7

Atas berkat doa ini keadaan Hadhrat Abdullah membaik. Setelah berdoa demikian, demam beliau menurun dan itu dirasakan oleh beliau. Beliau lalu mengatakan, يا رسول الله أمي تقول واجبلاه واظهراه وملك قد رفع مرزبة من حديد يقول أنت كذا هو قلت نعم فقمعني بها “Wahai Rasulullah! Ketika saya sedang sakit Ibu saya mengatakan, ‘Wahai gunungku! Wahai sandaranku!’. Saya melihat malaikat membawa tongkat besi lalu berdiri dan berkata, ‘Apakah kamu benar benar seperti itu?’ Saya jawab, ‘Ya.’ Malaikat itu lalu memukulkan tongkat besi tersebut pada saya.”8

Dalam riwayat lain, mengenai kisah tersebut diriwayatkan dan nampaknya lebih sahih. Kata beliau, يا رسول الله، أمي تقول: واجبلاه واظهراه، وملك قد رفع مرزبة من حديد ويقول: أنت كذا؟ فلو قلت نعم لقمعني بها. “Malaikat membawa tongkat besi lalu bertanya padaku, ‘Apakah kamu benar-benar seperti yang dikatakan ibumu, yakni kamu gunung dan sandaran?’ (Karena ini merupakan ungkapan syirk.) Hadhrat Abdullah bin Rawahah berkata, “Jika saya katakan bahwa saya memang demikian maka pasti Malaikat tersebut akan memukul saya dengan tongkatnya.”9

Beliau adalah seorang penyair dan termasuk yang selalu menjawab syair laghau yang dilontarkan kepada Rasulullah oleh para penentang. Diantaranya sebagai berikut:

* إِنّي تَفَرَّستُ فيكَ الخَيرَ أَعرِفُهُ * وَاللَهُ يَعلَمُ أَن ما خانَني البَصَرُ * أَنتَ النَبِيُّ وَمَن يُحرَم شَفاعَتَهُ * يَومَ الحِسابِ فَقَد أَزرى بِهِ القَدَرُ * فَثَبَّتَ اللَهُ ما آتاكَ مِن حَسَنٍ * تَثبيتَ موسى وَنصراً كَالَّذي نُصِروا *

inni tafarrastu fiikal khaira a’rifuhu’ – “Kukenali betul kebaikan pada pribadimu (Rasulullah saw).”

Wallahu ya’lamu an maa khaananil bashar’ – “Allah Tahu, pandanganku tak terkecoh”

Antan Nabiyyu wa man yuhramu syafaa’atahu’ – “Engkau adalah seorang Nabi dan orang yang diluputkan dari syafaatnya.”

Yaumal hisaabi faqad azraa bihil qadar’ – “Pada hari kiamat qadha dan qadar telah menganggapnya tidak berharga”

fatsabbataLlahu maa aataka min hasan’ – “Semoga Allah berikan keteguhan atas keistimewaan yang telah Dia berikan atas engkau”

tatsbiita Muusaa wa nashran kalladzii nushiruu’ – “sebagaimana Dia kukuhkan Musa dan menolongnya seperti mereka (para Nabi) ‘tlah ditolong…”

فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم وأنت فثبتك الله يا بن رواحة Setelah mendengar syair syair tersebut bersabda, “Wahai Ibnu Rawahah (putra Rawahah)! Semoga Allah mengokohkan Anda juga.

قال هشام بن عروة Hisyam bin Urwah berkata, فثبته الله عز وجل أحسن الثبات فقتل شهيدا وفتحت له الجنة فدخلها “Berkat doa tersebut, Allah Ta’ala meneguhkan langkah beliau (ra) sehingga beliau syahid. Pintu surga telah dibuka untuknya. Beliau masuk di dalamnya.”10

Di dalam riwayat Ibnu Sa’d, عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ: لَمَّا نَزَلَتْ: {وَالشُّعَرَاءُ يَتَّبِعُهُمُ الغَاوُوْنَ}، قَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ: قَدْ عَلِمَ اللَّهُ أَنِّي مِنْهُمْ. “Ketika turun ayat (di Surah asy-Syu’araa atau para Penyair): ‘Wasy syuaraa-u yatba’uhumul ghaawuun’ – ‘Dan para penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat’, Abdullah bin Rawahah berkata, ‘Allah Ta’ala maha mengetahui, apakah saya termasuk diantara mereka?’

فَأَنْزَلَ اللَّهُ: «إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحاتِ» الشعراء: . حَتَّى خَتَمَ الآيَةَ. Allah ta’ala menurunkan ayat berikut, ‘illaal ladziina aamanuu wa ‘amilus shaalihaati…’ – ‘..kecuali diantara mereka yang beriman dan beramal saleh…’”11

قال المرزباني في معجم الشعراء كان عظيم القدر في الجاهلية والاسلام Penulis buku Mu’jamusy Syu’ara mengatakan bahwa beliau berkedudukan tinggi diantara para penyair sebelum Islam dan sesudah Islam.12 Dalam mengucapkan pujian atas Rasulullah (saw), Hadhrat Abdullah (ra) menulis syair dan dapat disebut sebagai syair terbaik beliau. Syair tersebut menjelaskan dengan baik keadaan hati beliau,

لَوْ لَمْ تَكُنْ فِيهِ آيَاتٌ مُبَيَّنَةٌ كَانَتْ بَدِيهَتُهُ تُنْبِئُكَ بِالْخَبَرِ ‘Law lam takun fiihi aayaatum mubayyinatun…kaanat badiihatuhu tumbiika bil khabar.’ 13

“Jika tidak ada padanya tanda-tanda nan jelas. Sebuah kabar sudah cukup diberitahukan oleh wajahnya.” Artinya, bahkan, jika mengenai pribadi Muhammad al-Mushthafa tidak ada tanda-tanda jelas dan terang yang menunjukkan kebenarannya maka wajah beliau saja sudah cukup menjadi dalil pernyataan kebenarannya.

Pada zaman jahiliyah Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) sudah tahu baca tulis padahal pada zaman itu sangat jarang yang mengetahuinya di Arab. Setelah selesai perang Badr, Nabi (saw) mengutus Hadhrat Zaid bin Haritsah (ra) ke Madinah dan Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) ke Awali untuk menyampaikan kabar suka kemenangan dari Badr. Awali adalah daerah yang terletak lebih tinggi dari Madinah berjarak antara 4 sampai 8 mil (sekitar 10 km). Di sana terdapat desa Quba dan beberapa kabilah tinggal di dalamnya.

Hadhrat Said bin Jubair meriwayatkan, عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ ، قَالَ : دَخَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَسْجِدَ عَلَى بَعِيرٍ يَسْتَلِمُ الْحَجَرَ بِمِحْجَنٍ مَعَهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ آخِذٌ بِزِمَامِ نَاقَتِهِ وَهُوَ يَقُولُ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masuk ke masjidil Haram dengan mengendarai unta (pada tahun ke-7 Hijriyiah untuk Umrah Qadha). Beliau (saw) tengah mencium Hajar Aswad, disertai oleh Hadhrat Abdullah bin Rawahah yang bertugas memegang tali unta tersebut dan juga membaca syair (sajak) sebagai berikut, خَلُّوا بَنِي الْكُفَّارِ عَنْ سَبِيلِهْ – نَحْنُ ضَرَبْنَاكُمْ عَلَى تَأْوِيلِهْ – ضَرْبًا يُزِيلُ الْهَامَ عَنْ مَقِيلِهْ ‘khallau banil kuffaari ‘an sabiilih, nahnu dharabnaakum alaa ta-wiilih, dharban yuziilul haama ‘an maqiilih.’ – “Berilah dia jalan, wahai anak-anak kafir. Hari ini kami cerai-beraikan kalian atas kembalinya dia (Nabi saw). Dengan pukulan yang menghilangkan ujung kepala dari tempat istirahatnya.”14

عَنْ قَيْسٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ رَوَاحَةَ، أَنَّهُ كَانَ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي مَسِيرٍ , فَقَالَ: Hadhrat Qais bin Abu Hazim meriwayatkan, Hadhrat Rasulullah (saw) bersabda kepada Hadhrat Abdullah bin Rawahah, يَا ابْنَ رَوَاحَةَ , حَرِّكْ بِنَا الرِّكَابَ “Turun dan gerakkanlah unta kita yakni lantunkanlah syair setelah mengatakan gesitkanlah unta-unta sebagaimana orang-orang Yahudi mengatakan.

Beliau (ra) menjawab, تَرَكْنَا ذَاكَ “Wahai rasul, saya sudah tinggalkan syair.”

Hadhrat Umar (ra) berkata: اسْمَعْ وَأَطِعْ “Dengar dan taatlah.”

Hadhrat Abdullah 9ra) turun dan melantunkan syair berikut, يَا رَبِّ لَوْلا أَنْتَ مَا اهْتَدَيْنَا وَلا تَصَدَّقْنَا وَلا صَلَّيْنَا فَأَنْزِلَنْ سَكِينَةً عَلَيْنَا وَثَبِّتِ الأَقْدَامَ إِنْ لاقَيْنَا إِنَّ الْكُفَّارَ قَدْ بَغَوْا عَلَيْنَا

Ya Rabbi law laa Anta mahtadainaa wa laa tashaddaqnaa wa laa shallainaa fa-anzilan sakiinatan ‘alainaa wa tsabbitil aqdaama il laaqainaa innal kuffaara qad baghau alainaa

Oh Tuhanku, kalaulah tidak karena Engkau, niscaya kami takkan peroleh petunjuk, tidak akan bersedekah dan shalat. Mohon turunkan ketenangan atas kami dan teguhkan pendirian kami jika musuh datang menghadang.

قَالَ وَكِيعٌ: وَزَادَ فِيهِ غَيْرُهُ: Waqi berkata perawi lain menambahkan, وَإِنْ أَرَادُوا فِتْنَةً أَبَيْنَا ‘wa in araaduu fitnatan abainaa’ – ‘bila mereka membuat fitnah, akan kami tolak dan kami tentang.’”

Perawi berkata, “Rasul bersabda, ‘Ya Allah! Curahkanlah rahmat atas mereka.’

Hadhrat Umar berkata: ‘Sudah menjadi wajib. Dengan doa Rasulullah, sudah jaminan akan turunnya rahmat.’”15

عن عبادة بن الصامت أن رسول الله صلى الله عليه وسلم عاد عبد الله بن رواحة قال فما تحوز له عن فراشه فقال Hadhrat Ubadah bin Shamit meriwayatkan bahwa ketika Rasulullah berangkat untuk menjenguk Hadhrat Abdullah bin rawahah, Hadhrat Abdullah tidak dapat bangkit dari ranjang untuk Rasul. RasuluLlah (saw) bersabda, أَتَدْرُونَ مَنْ شُهَدَاءُ أُمَّتِي “Apakah kalian tahu, siapakah syuhada (orang-orang yang syahid) dari umat saya?”

Orang-orang menjawab: قَتْلُ الْمُسْلِمِ شَهَادَةٌ “Seorang Muslim yang mati terbunuh.”

Rasul bersabda, إِنَّ شُهَدَاءَ أُمَّتِي إِذًا لَقَلِيلٌ قَتْلُ الْمُسْلِمِ شَهَادَةٌ وَالطَّاعُونُ شَهَادَةٌ وَالْمَرْأَةُ يَقْتُلُهَا وَلَدُهَا جَمْعَاءَ “Kalau hanya itu niscaya syuhada di dalam umat saya sangat sedikit. Muslim yang mati karena terbunuh dan penyakit perut adalah syahid. Begitu juga wanita yang meninggal karena melahirkan adalah syahid. Semua ini merupakan jenis-jenis syahid.”16

Hadhrat Urwah bin az-Zubair bin Awwam meriwayatkan, “Rasulullah (saw) menetapkan Zaid bin Haritsah (ra) sebagai Panglima perang. Akan tetapi, seiring dengan itu beliau bersabda, زيد بْنُ حَارِثَةَ أَمِيرُ النَّاسِ، فَإِنْ قُتِلَ زَيْدٌ فَجَعْفَرُ بْنُ أَبِي طَالِبٍ، فَإِنْ قُتِلَ جَعْفَرٌ فَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ، فَإِنْ قُتِلَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ فَلْيَرْتَضِ الْمُسْلِمُونَ بَيْنَهُمْ رَجُلًا فَلْيَجْعَلُوهُ عَلَيْهِمْ ‘Saya tetapkan Zaid sebagai komandan, namun jika ia terbunuh, ia akan digantikan oleh Ja’far. Jika Ja’far pun terbunuh akan digantikan oleh Abdullah bin Rawahah. Jika Abdullah (ra) juga mati maka umat Islam harus bermusyawarah dan memilih siapa yang mereka sukai sebagai panglima.’

Ketika lasykar sudah siap dan hendak berangkat, orang-orang di Madinah memberi salam perpisahan dan melepas para komandan dan pasukannya yang berjumlah 3.000 orang itu. Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) pun menangis. Orang-orang pun bertanya, مَا يُبْكِيك يَا بْنَ رَوَاحَةَ؟ ‘Kenapa Anda menangis?’

Beliau berkata, ‘Demi Allah saya benar-benar tidak mencintai ataupun berhasrat sedikit pun dengan duniawi. Tetapi, saya mendengar Rasulullah (saw) bersabda mengenai ayat al-Quran: وَإِنْ مِنكُمْ إِلا وَارِدُهَا كَانَ عَلَى رَبِّكَ حَتْمًا مَقْضِيًّا (مريم: 72) “Dan, tiada seorang pun dari antara kamu melainkan akan mendatanginya neraka itu. Inilah ketetapan mutlak Tuhan engkau.” Di ayat itu dikatakan setiap orang pasti menghadapi nerakanya. Jadi setelah melewati shiraath (jalan yang halus ini yaitu hari penghisaban), saya tidak mengetahui bagaimana keadaan saya nantinya.’”17

Pada ayat sebelum itu disebutkan mengenai neraka sehingga timbul kekhawatiran dalam diri beliau padahal pada ayat setelahnya jelas sekali bahwa itu bukanlah menjelaskan mengenai orang-orang mukmin atau yang berjihad di jalan Allah. Umat Muslim berkata, “Allah akan menyertai kalian. Dialah Yang akan membawa kalian kembali dengan selamat kepada kami.”

Pada catatan kaki Tafsir Shagir dan di dalam Tafsir Kabir juga tertulis penjelasan Hadhrat Khalifatul Masih II (ra): “Pertama, kalimat di dalam ayat itu bukanlah ditujukan untuk orang-orang beriman melainkan orang-orang kafir.”

Namun, Hadhrat Masih Mau’ud (as) telah menjelaskan perihal ini dengan merujuk dari Hadits-Hadits dan tertulis pada catatan kaki tafsir shagir, “Neraka terbagi menjadi dua. Pertama, neraka di dunia ini dan kedua di alam berikutnya. Maksud bahwa setiap orang akan masuk nereka bukanlah artinya bahwa orang beriman pun akan masuk neraka melainkan beriman akan mendapatkan bagian neraka di dunia ini juga. Itu artinya, pada saat kaum kuffar menimpakan berbagai penderitaan kepada kaum beriman.

Jelas menurut Al-Qur’an bahwa orang-orang beriman tidak akan pernah masuk neraka di alam akhirat nanti karena berkenaan dengan orang beriman, Al-Qur’an menyebutkan, لَا يَسْمَعُونَ حَسِيسَهَاLaa yasma’uuna hatsiitsahaa’ – ‘sedemikian jauhnya orang mukmin dari neraka sehingga mereka tidak akan dapat mendengar suaranya sekalipun’. Maka dari itu, penjelasan masuknya orang beriman ke dalam neraka adalah menanggung penderitaan di dunia ini. Rasulullah (saw) pun menetapkan demam sebagai satu jenis neraka. Beliau (saw) bersabda, الحمى حظ كل مؤمن من النار ‘Al-humma hazhzhun kullu mu-min minan naari’ – ‘Demam merupakan satu bagian api neraka bagi orang beriman.’”18

Alhasil, sedikit penjelasan ketika melepas, umat muslim mengatakan kepada mereka semoga Allah ta’ala menyelamatkan kalian dari kejahatan musuh. Pada saat berangkat itu Hadhrat Abdullah bin Rawahah membacakan sebuah syair (sajak) berikut,

لَكِنَّنِي أَسْأَلُ الرَّحْمَنَ مَغْفِرَةً

“Lakinnanii as-alur Rahmaani maghfiratan – Namun, kumohon ampunan dari Yang Maha Rahman

وَضَرْبَةً ذَاتَ فَرْعٍ تَقْذِفُ الزَّبَدَا

wa dharbatan dzaata far’in yaqdzifuz zabada – Dan kumohon tebasan yang mengoyak lemak tubuhku

أَوْ طَعْنَةً بِيَدَيْ حَرَّانَ مُجْهِزَةً

au tha’natam biyaday harraana mujhizatan – Atau tikaman dari tangan seorang haus darah (musuh)

بِحَرْبَةٍ تَنْفُذُ الأَحْشَاءَ وَالْكَبِدَا

biharbatin tanfudzul ahsyaa-a wal kabida – dengan tombak yang dibidik mengeluarkan hati dan ususku sehingga Tuhan menerima kesyahidanku

حَتَّى يَقُولُوا إِذَا مَرُّوا عَلَى جَدَثِي

Hatta yaquulu idzaa maruu ‘alaa jadatsii – hingga dikatakan bila mereka melewati pusaraku,

يا أَرْشَدَاللهُ مِنْ غَازٍ وَقَدْ رَشَدَا

yaa arsyadallaahu min ghazin wa qad rasyada -Wahai prajurit Islam yang dibimbing oleh Allah! Dia memang telah memimpinmu.”

Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) lalu hadir di hadapan Rasulullah (saw). Rasul melepas beliau. Lasykar lalu berangkat hingga sampai di daerah Ma’an (مَعَانَ مِنْ أَرْضِ الشَّامِ) dan memasang kemah di sana. Ma’an merupakan kota yang terletak di negeri Syam arah ke Hijaz di daerah Balqa. Sesampainya di sana diketahui bahwa Heraclius berada di Ma-ab bersama dengan seratus ribu pasukan Romawi. Seratus ribu pasukan Arab (kabilah-kabilah Arab yang umumnya masih Kristen bawahan Romawi ialah Banu Lakhm, Judzam, Balqain, Bahram dan Baliyy) di suatu tempat bernama Ma-ab. Ma-ab (مَآبَ مِنْ أَرْضِ الْبَلْقَاءِ) juga merupakan kota yang terletak di negeri Syam di daerah Balqa. Pasukan Muslim tinggal selama 2 hari di Ma’an. Sebagian di antara mereka berkata, نَكْتُبُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَنُخْبِرُهُ بِعَدِدِ عَدُوِّنَا، فَإِمَّا أَنْ يُمِدَّنَا بِرِجَالٍ، وَإِمَّا أَنْ يَأْمُرَنَا بِأَمْرِهِ فَنَمْضِي لَه “Sebaiknya kita kirim kabar kepada Rasulullah (saw) untuk memberitakan jumlah musuh yang besar itu agar kita mendapat bantuan tambahan pasukan atau jika diperintahkan tetap maju akan kita patuhi.” Namun, Hadhrat Abdullah bin Rawahah menyemangati pasukan Muslim.19

Meskipun jumlah mereka hanya 3000 pasukan tetap maju lalu berhadap-hadapan dengan pasukan Romawi di suatu desa di Balqa dekat dengan Masyarif. Masyarif terdapat di negeri Syam dan terdiri dari banyak desa yang mana dekat dengan kota Faran. Di dekat Damaskus dan Balqa lalu dari sana pasukan muslim pergi menuju Mu-tah.

Berkenaan dengan riwayat tersebut dalam Bukhari tertulis, عَنْ أَنَسٍ ـ رضى الله عنه ـ أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم نَعَى زَيْدًا وَجَعْفَرًا وَابْنَ رَوَاحَةَ لِلنَّاسِ، قَبْلَ أَنْ يَأْتِيَهُمْ خَبَرُهُمْ فَقَالَ Hadhrat Anas bin Malik meriwayatkan, Nabi yang mulia (saw) menceritakan kabar syahidnya Hadhrat Zaid, Hadhrat Ja’far dan Hadhrat Abdullah bin Rawahah kepada para sahabat ketika beliau (saw) belum mendapat kabar dari medan perang, أَخَذَ الرَّايَةَ زَيْدٌ فَأُصِيبَ، ثُمَّ أَخَذَ جَعْفَرٌ فَأُصِيبَ، ثُمَّ أَخَذَ ابْنُ رَوَاحَةَ فَأُصِيبَ ـ وَعَيْنَاهُ تَذْرِفَانِ ـ حَتَّى أَخَذَ الرَّايَةَ سَيْفٌ مِنْ سُيُوفِ اللَّهِ حَتَّى فَتَحَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ ‏ “Zaid telah memegang panji (bendera) lalu syahid. Selanjutnya, Ja’far memegang bendera itu dan syahid juga. Kemudian, Abdullah bin Rawahah memegang bendera itu dan ia pun syahid.”

Ketika menceritakan mengenai hal ini, air mata mengalir dari mata Rasulullah (saw). Rasulullah (saw) lalu bersabda, “Bendera itu lalu dipegang oleh satu pedang (Khalid bin Walid) dari pedang-pedang Allah yang dengan perantaraannya Allah memberikan kemenangan.”20

مَّا بَلَغَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَتْلُ زَيْدِ بْنِ حَارِثَةَ ، وَجَعْفَرَ ، وَابْنَ رَوَاحَةَ ، قَامَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرَ شَأْنَهُمْ ، فَبَدَأَ بِزَيْدٍ فَقَالَ : Ketika kabar syahidnya ketiga orang tersebut sampai kepada RasuluLlah (saw), Rasul berdiri untuk menjelaskan keadaan mereka dan memulai dengan menyebut Hadhrat Zaid, bersabda, اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِزَيْدٍ ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِزَيْدٍ ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِزَيْدٍ ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِجَعْفَرَ ، وَلِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ رَوَاحَةَ Allahummaghfir li-Zaidin, Allahummaghfir li-Zaidin, Allahummaghfir li-Zaidin. Allahummaghfir li-Ja’far wa li-‘Abdillaahi bni Rawahah ‘Ya Tuhan! Ampunilah Zaid, Ya Tuhan! Ampunilah Zaid, Ya Tuhan! Ampunilah Zaid. Ya Tuhan! Ampunilah Ja’far dan Abdullah bin Rawahah.’”21

Hadhrat Aisyah meriwayatkan, لَمَّا قُتِلَ زَيْدُ بْنُ حَارِثَةَ ، وَجَعْفَرُ بْنُ أَبِي طَالِبٍ ، وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ جَلَسَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَبِكِيهِمْ وَيُعْرَفُ فِيهِ الْحُزْنُ Setelah mendengar kabar syahidnya ketiga orang itu Rasulullah (saw) duduk di masjid dan tampak raut yang nestapa di wajah beliau.22

Hadhrat Mushlih Mau’ud menulis: “Rasulullah (saw) menetapkan Zaid sebagai komandan pada Sariyyah ini, namun seiring dengan itu beliau bersabda, ‘Saya tetapkan Zaid sebagai komandan, namun jika ia terbunuh, ia akan digantikan oleh Ja’far. Jika Ja’far pun terbunuh akan digantikan oleh Abdullah bin Rawahah dan jika ia pun terbunuh akan digantikan oleh komandan yang disepakati oleh pasukan Muslim.’

Ketika Rasulullah (saw) bersabda demikian, ada seorang Yahudi duduk di dekat Rasul. Yahudi itu berkata, ‘Saya tidak meyakini Anda sebagai seorang Nabi, namun jika anda adalah Nabi yang benar, maka diantara tiga orang tersebut tidak akan ada yang selamat, karena apapun yang keluar dari ucapan seorang nabi, selalunya tergenapi.’

Ketika mendengar perkataan Rasulullah (saw), Yahudi itu mendatangi Hadhrat Zaid dan mengatakan, ‘Jika Muhammad (saw) adalah benar seorang Nabi, tidak akan ada dari antara kalian bertiga yang akan kembali dengan selamat.’

Hadhrat Zaid menjawab, ‘Sekalipun saya kembali dalam keadaan hidup ataupun tidak, Allah lah yang Maha Tahu, bagaimanapun beliau (saw) adalah benar-benar seorang Nabi.’

Hikmah Allah Ta’ala bahwa kejadian itu tergenapi dengan syahidnya Zaid. Setelah itu, komando diambil alih Ja’far, beliau pun syahid. Komando lalu diambil alih oleh Abdullah bin Rawahah dan beliau pun syahid. Hal ini hampir saja membuat lasykar bercerai-berai, namun kemudian atas permintaan umat Muslim, Hadhrat Khalid bin Walid memegang panji kepemimpinan. Allah Ta’ala pun memberikan kemenangan kepada umat Islam dengan perantaraan beliau dan membawa lasykar kembali pulang dengan membawa kemenangan.”

Riwayat yang akan saya sampaikan berikut ini sebelumnya pernah disampaikan, namun menunjukkan jalinan, semangat dan kecintaan Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) kepada Nabi (saw) sehingga perlu saya sampaikan di kesempatan ini.

Ada beberapa peristiwa yang menunjukkan jalinan, semangat dan kecintaan Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) kepada Nabi saw. Contohnya, sebagai berikut: Usamah bin Zaid bin Haritsah meriwayatkan kepada Urwah ibn az-Zubair: Suatu kali sebelum peristiwa Badr, Rasulullah (saw) bersama Usamah pergi dengan mengendarai keledai ke satu tempat untuk menengok Sa’ad bin Ubadah yang sakit di Banu al-Harits bin al-Khazraj. Beliau memboncengkan cucu angkat beliau, Usamah bin Zaid bin Haritsah. Mereka melewati sekelompok orang yang adalah campuran dari orang-orang Musyrik (penyembah berhala, orang Yahudi dan orang Islam. Diantara mereka ada Hadhrat Abdullah bin Rawahah ra dan ketika itu juga ada Abdullah bin Ubay yang saat itu belum masuk Islam. Beliau (saw) menyampaikan salam kepada mereka, turun dari kendaraan dan bertabligh di sana membacakan ayat-ayat Qur’an.

Abdullah bin Ubay berkata kepada Rasulullah (saw): “Wahai saudara, anda tidak perlu datang menganggu Majelis kami. Meski benar, tidak baik apa yang Anda katakan. Kembalilah ke tempat perjalanan Anda dan sampaikan pesan itu hanya kepada orang-orang yang mana Anda akan ke sana.”

Mendengar itu langsung Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) berdiri dan berkata: “Ya Rasulullah saw! Engkau silahkan terus datang ke majlis kami, kami sangat senang.”23

Hadhrat Abdullah bin Rawahah (ra) tidak gentar sedikit pun pada saat itu. Setelah itu terjadi keributan dan pertengkaran di sana. Alhasil, dalam kejadian tersebut ada peran beliau juga.

Ada riwayat dari Abdullah Ibn Abbas yang menyebutkan beberapa sahabat ditugaskan oleh Nabi (saw) untuk sebuah ekspedisi, termasuk Abdullah bin Rawahah. Kebetulan hari itu pada hari Jumat. Para sahabat berangkat sementara beliau menunda berangkat, memisahkan diri untuk shalat berjamaah bersama Nabi (saw) lalu baru berniat bergabung dengan rombongan. Ketika shalat berjamaah telah selesai, Nabi (saw) melihatnya di Masjid lalu beliau bertanya, مَا مَنَعَكَ أَنْ تَغْدُوَ مَعَ أَصْحَابِكَ؟ Apa yang menghalangi Anda berangkat bersama para Sahabat yang lain?’

Ia menjawab: ‘Saya ingin shalat berjamaah dengan Anda pada hari Jumat dan mendengarkan khotbah Anda lalu baru bergabung dengan mereka. Nabi berkata: لَوْ أَنْفَقْتَ مَا فِي الأَرْضِ جَمِيعًا مَا أَدْرَكْتَ فَضْلَ غَدْوَتِهِمْJika Anda mengorbankan apa yang ada di bumi semuanya, baru Anda akan menyadari kebajikan keberangkatan mereka karena mereka mengikuti perintah.’24

Itu artinya, “Pada saat ini bagi kalian misi yang saya utus itu lebih utama dari shalat Jumat. Kalian bisa melaksanakan shalat dalam perjalanan.”

Hadhrat Abu Darda meriwayatkan, «خَرَجْنَا مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فِي حَرٍّ شَدِيدٍ، حَتَّى إِنْ كَانَ أَحَدُنَا لَيَضَعُ يَدَهُ عَلَى رَأْسِهِ مِنْ شِدَّةِ الْحَرِّ، وَمَا فِينَا صَائِمٌ، إِلَّا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ» “Suatu ketika kami melakukan perjalanan dengan Rasulullah (saw) di panas terik pada bulan Ramadhan. Begitu panasnya terik pada hari itu sehingga setiap kami menutupi kepala dengan tangan kami dan tidak ada yang puasa diantara kami kecuali Rasulullah (saw) dan Abdullah bin Rawahah.”25

Hadhrat Mirza Bashir Ahmad menulis dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin sebagai berikut, “Pekerjaan pertama setelah bermukim di Madinah adalah pembangunan Masjid Nabawi. Tempat di mana unta beliau(saw) berhenti adalah milik dua anak laki-laki Muslim Madinah yang bernama Sahl dan Suhail yang tinggal dalam perwalian Hadhrat As’ad bin Zararah. Ini adalah sebidang tanah yang kosong, tanah yang tidak produktif dan sama sekali tak berpenghuni. Di salah satu bagiannya terdapat satu-dua pohon kurma dan di bagian lainnya ada puing-puing reruntuhan bangunan.

Hadhrat Rasulullah(saw) menyukai tempat ini untuk dibangun masjid dan hujrah beliau, dan beliau membeli tempat ini dengan harga 10 Dinar (atau setara 90 Rupees pada tahun buku Sirah Khataman Nabiyyin ini ditulis). Setelah tanahnya diratakan dan pohon-pohonnya ditebang, maka dimulailah pembangunan Masjid Nabawi.”26

Kemudian beliau menulis, “Setelah tanahnya diratakan dan pohon-pohonnya ditebang, dimulailah pembangunan Masjid Nabawi. Hadhrat Rasulullah(saw) sendirilah yang meletakkan batu pertamanya sembari mendoakannya. Sebagaimana halnya yang terjadi di Masjid Quba, para sahabatlah yang mengerjakan pembangunannya. Beberapa kali Hadhrat Rasulullah(saw) sendiri ikut serta dalam pengerjaannya. Terkadang para sahabat sambil mengangkat batu-batu bata melantunkan syair karya Hadhrat Abdullah bin Rawahah al-Anshari berikut ini, هَذَا الْحِمَالُ لاَ حِمَالَ خَيْبَرْ هَذَا أَبَرُّ رَبَّنَا وَأَطْهَرْ ‘hadzal himaalu laa himaala khaibar, hadza abarru Rabbuna wa ath-har’ – ‘Muatan yang dibawa ini bukanlah muatan barang dagangan Khaibar yang dimuat di atas hewan-hewan tunggangan melainkan hai Tuhan kami, muatan ini adalah muatan takwa dan kesucian yang kami angkat untuk meraih ridha Engkau.’

Selanjutnya, Dan sesekali para sahabat membaca syair Abdullah bin Rawahah berikut ini, اللَّهُمَّ إِنَّ الأَجْرَ أَجْرُ الآخِرَهْ فَارْحَمِ الأَنْصَارَ وَالْمُهَاجِرَهْ ‘Allahumma innal ajra ajrul akhirah farhamil Anshar wal Muhajirah’ – ‘Ya Allah! Sesungguhnya ganjaran yang sejati adalah ganjaran akhirat, maka dengan karunia Engkau turunkanlah rahmat Engkau kepada para Anshar dan Muhajirin.’27

Ketika para sahabat membaca bait-bait syair ini, terkadang Hadhrat Rasulullah(saw) pun ikut melantunkannya bersama mereka. Dan demikianlah, setelah bekerja keras dalam jangka waktu yang lama masjid tersebut selesai dibangun.”

Demikianlah kisah Hadhrat Abdullah bin Rawahah. Karena saya hendak mengimami shalat jenazah dan menyampaikan dzikr-e-khair seorang almarhum sehingga hari ini saya sampaikan satu sahabat saja.

Sekarang sebagaimana yang telah saya katakan, saya akan menyampaikan riwayat seorang almarhum, yang kita hormati Tn. Dokter Latif Ahmad Quraisyi, putra Tn. Manzur Ahmad Quraisyi. Beliau wafat pada tanggal 19 Januari 2020 kurang lebih pukul satu siang di usia 80 tahun. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Dengan karunia Allah Ta’ala beliau seorang Mushi. Beliau lahir di Ajmer Sharif, India. Pada tahun 1937 ayahanda beliau Tn. Manzur Quraisyi baiat di tangan Hadhrat Muslih Mau’ud (ra). Yang terhormat ibunda beliau Ny. Manshurah Busyra adalah cucu sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as), Hadhrat Munshi Fayaz Ali Sahib dan cucu Hadhrat Syaikh Abdurrasyid Mirti. Ibunda beliau masih hidup.

Kedua orang tua Tn. Dokter Quraisyi Sahib hijrah ke Lahore pada masa berdirinya Pakistan. Di sana beliau menyelesaikan Matrik dan meraih ranking yang bagus. Kemudian beliau masuk ke Kinder Medical College dan beliau siswa termuda di masa itu yang meraih gelar MBBS. Principal di sana menceritakan mengenai hal ini secara khusus.

Pada tahun 1961 beliau pergi ke Inggris untuk menempuh pendidikan lebih lanjut. Di Inggris, pertama-tama beliau menyelesaikan diploma di bidang kedokteran anak. Kemudian beliau meraih gelar MRCP. Kemudian beliau mendapatkan pekerjaan sebagai Konsultan di Powell Somerset. Di sana secara khusus beliau mendapatkan spesialisasi di bidang penyakit jantung.

Pada tahun 1968 Hadhrat Khaifatul Masih Ats-tsalits (rh) bersabda kepada Dokter Sahib, “Kapan anda akan pulang kepada kami?”

Dokter sahib menjawab, “Jika anda memerintahkan”. Kemudian Hadhrat Khalifatul Masih Ats-tsalits memerintahkan beliau untuk pulang sehingga beliau meninggalkan Inggris dan pindah ke Rabwah. Beliau ditempatkan di Fazl-e-Umar Hospital, Rabwah. Dalam kurun waktu yang lama beliau bertugas di sana.

Pada tanggal 11 Juli 1983 beliau ditetapkan sebagai Chief Medical Officer Fazl-e-Umar Hospital dan berkhidmat di posisi ini hingga tahun 1987. Beliau mendapatkan taufik untuk berkhidmat di Fazl-e-Umar Hospital hingga usia 60 tahun. Pada 20 Agustus 1998 beliau pensiun. Pada 6 September 1998 beliau untuk kedua kalinya bergabung di Fazl-e-Umar Hospital dan dengan karunia Allah Ta’ala beliau mendapatkan taufik berkhidmat di Fazl-e-Umar Hospital hingga tahun 2000. Dengan demikian masa pengkhidmatan beliau di Fazl-e-Umar Hospital kurang lebih selama 30 tahun.

Tn. Dokter Latif Quraisyi, selain seorang Dokter Waqif Zindegi, beliau juga mendapatkan taufik bekerja pada berbagai jabatan di Khudamul Ahmadiyah Markaziyah dan Ansharullah Ahmadiyah Markaziyah. Belakangan beliau juga adalah Naib Sadr Ansharullah.

Beliau juga menjadi anggota Majlis Ifta selama dua tahun ini. Beliau juga menulis dua buku khususnya untuk orang-orang Pakistan mengenai cara untuk menjaga kesehatan dan gaya hidup sehat.

Istri beliau wafat beberapa hari sebelumnya dan telah saya sampaikan riwayatnya. Istri beliau adalah putri Maulana Abdul Malik Khan Sahib. Saya juga menyalatkan jenazahnya pada Jumat yang lalu dan dua hari kemudian beliau wafat. Beliau wafat 15 hari setelah istri beliau. Sebagaimana telah saya sampaikan dalam riwayat mengenai istri beliau, beliau meninggalkan tiga orang putra dan dua orang putri.

Putra beliau, Dokter Attaul Malik mengatakan, “Seingat saya, ayah saya tidak pernah meninggalkan shalat tahajud. Demikian juga ibu saya menasihatkan kepada kami supaya sejak hari pertama pernikahan hendaknya melaksanakan shalat tahajud secara dawam. Walhasil, kurang lebih selama 50 tahun lebih secara kontinyu beliau melaksanakan shalat tahajud. Di hari-hari terakhir ibu, ayah merawat ibu dengan telaten dan membawanya ke rumah sakit. Ketika proses cuci darah dilakukan beliau pun duduk menunggu berjam-jam dan dalam kondisi tidak nyaman. Meskipun demikian beliau tidak pernah meninggalkan tahajud.

Beliau memperlakukan pasien dengan penuh simpati, menyayangi orang-orang miskin, para pasien miskin datang kepada beliau dari tempat-tempat yang jauh, mendapatkan pengobatan dan sembuh. Sebagian pasien beliau tidak beliau mintai biaya, sebagian lagi terkadang beliau bantu dari diri beliau sendiri. Beliau selalu menasihatkan bahwa kesembuhan ada di tangan Allah Ta’ala dan secara khusus beliau berulangkali meyakinkan hal ini kepada ketiga anak beliau yang dokter untuk selalu mendoakan para pasien.”

Putra beliau mengatakan, “Beberapa kali saya memohon doa kepada ayah saya untuk pasien-pasien saya, lalu keesokan harinya beliau menelepon saya menanyakan, ‘Apa kabarnya pasien kamu? Saya telah mendoakannya.’”

Pada tahun 1969, ketika beliau bekerja sebagai Konsultan di Inggris, beliau meninggalkan semua kenyamanan dan pekerjaan duniawi beliau dan dengan bertawakal kepada Allah beliau datang ke Rabwah, dan dengan keyakinan yang sempurna pada Dzat Allah Ta’ala bahwa semua aspek kebutuhan agama dan dunia beliau, Allah Ta’ala sendiri yang akan mengaturnya, dan putra putri beliau juga akan meraih pendidikan yang tinggi. Demikianlah Allah Ta’ala memberikan karunia-Nya. Beliau tidak pernah mengalami kesulitan secara finansial dan putra putri beliau pun meraih pendidikan yang tinggi. Ketiga putra beliau pun saat ini menjadi Dokter di Amerika. Beliau sangat mengkhidmati kedua orangtua beliau. Sampai akhir hayatnya beliau menyuapi ibunda beliau dan merawat beliau dengan telaten. Saya telah sampaikan bahwa ibunda beliau masih hidup.

Putra beliau selanjutnya mengatakan, “Ayah saya banyak membantu saya ketika saya pergi ke Amerika untuk studi, ketika menghadapi ujian, dll. Beliau selalu menyemangati kami. Beliau sangat membenci sikap ria, selalu menjalani hidup dengan sederhana dan biasa menulis surat permohonan doa kepada Khalifah-e-waqt untuk setiap pekerjaan kecil maupun besar dan meminta saran dari Khalifah.”

Putra beliau yang kedua, Dokter Mahmud Quraisyi mengatakan, “Khalifah Tsalits (rh) bersabda mengenai beliau bahwa, “Beliau bukan hanya seorang Dokter, tetapi beliau adalah dokter yang rajin berdoa.” Beliau selalu mendoakan setiap pasien, menuliskan Bismillahirrahmanirrahim sebelum menulis setiap resep obat dan di bawahnya beliau menulis Huwasy syaafii. Beliau juga menasihatkan kepada dokter-dokter yang lainnya untuk mendoakan para pasien karena kesembuhan yang sejati ada di tangan Allah Ta’ala.

Putra beliau mengatakan, “Terakhir, ketika ibu saya telah wafat, datang seorang pasien dari Shorkot, waktu itu beliau sedang duduk di dalam mobil untuk pergi ke suatu tempat. Beliau lalu turun dari mobil dan memeriksa pasien serta memberikannya resep. Seringkali beliau membelikan obat untuk pasien-pasien beliau dengan uang beliau sendiri.”

Putri beliau mengatakan, “Seorang wanita mengatakan kepada saya bahwa ayahnya terkena serangan jantung dan ia sendiri di rumah, yakni ayah dari wanita tersebut. Lalu almarhum datang ke rumah itu dan memeriksa pasien tersebut. Lalu menelepon anak-anaknya dan sebelum anak-anaknya pulang ke rumah, beliau tidak meninggalkan pasien tersebut. Beliau duduk di samping pasien tersebut.”

Setiap tahun beliau ikut serta di Jalsah UK dan Qadian dengan penuh persiapan. Beliau sangat pekerja keras dan selalu bekerja dengan semangat. Putri beliau mengatakan, “Setelah kewafatan ibu, beliau berkata kepada saya, ‘Bantu saya mengerjakan pekerjaan-pekerjaan ibumu.’

Setelah pekerjaan selesai beliau sangat berterimakasih sehingga saya merasa malu. Ketika bekerja beliau berulangkali mengatakan kepada saya, ‘Nak, selesaikanlah semua pekerjaan dengan cepat karena saya tidak punya banyak waktu.’

Pada waktu itu saya tidak terlalu mengindahkan perkataan beliau dan tidak juga banyak bertanya karena beliau pun tidak banyak memberitahukan mengenai mimpi-mimpi beliau, namun belakangan kakak saya memberitahukan bahwa beliau melihat mimpi mengenai diri beliau dan mengatakan bahwa, ‘Waktu saya tidak banyak.’

Sebelum wafat pun dari pukul sembilan pagi hingga pukul satu siang beliau memeriksa pasien di klinik yang menyatu dengan rumah beliau. Pada pukul satu beliau pulang ke rumah, berwudhu dan berniat pergi ke Masjid Mubarak. Beliau duduk di ranjang sambil menanggalkan sepatu, seketika beliau terkena serangan jantung dan kembali ke hadirat Allah Ta’ala.

Beliau memiliki hubungan yang penuh kasih sayang dengan para tetangga dan para tetangga beliau pun sangat memperhatikan beliau. Beliau menyukai syair-syair dan sastra. Beliau biasa menyenandungkan Durre Tsamin, Kalaam-e-Mahmud dan Durre ‘Adn. Beliau pun merekam syair-syair beliau yang bagus dalam beberapa kaset. Beliau seorang yang sangat mencintai ilmu.”

Sayyid Husein Ahmad, seorang Mubaligh yang juga ipar beliau mengatakan, “Dokter Sahib menceritakan bahwa ketika beliau kembali dari London ke Lahore dan turun dari kereta untuk berkhidmat kepada Jema’at di rumah sakit, beliau langsung menuju ke kantor Private Secretary. Hadhrat Khalifatul Masih Ats-Tsalits memanggil beliau masuk dan ketika Huzur bertanya, “Anda telah datang?”

Beliau menjawab, ‘Ya Hudhur! Saya telah datang.’

Hudhur kemudian bersabda, ‘Saya telah menyiapkan rumah untuk anda, mengecatnya dll, sekarang pergilah ke Nazir ‘Ala dan ambil kuncinya dari sana, dan tinggallah di sana.’

Almarhum mengatakan, ‘Ketika saya tiba di rumah dan membukanya. Di dalam ada dua carpai.’

Kemudian beliau pergi membeli lebih banyak lagi carpai dan perabotan-perabotan rumah tangga lainnya untuk beliau dan tinggal di sana. Beliau tidak mengeluh atau mengatakan bahwa saya datang dari Inggris. Di hari-hari Jalsah pun ketika tamu-tamu datang ke rumah beliau, beliau tidur di lantai dan memberikan seluruh rumah beliau kepada para tamu untuk digunakan. Beliau sangat mengkhidmati ayah mertua beliau, Maulana Abdul Malik Khan Sahib. Begitu juga terhadap ibu mertua beliau.”

Dokter Sahib mengatakan, ‘Kawan-kawan Dokter saya yang telah mencapai jabatan-jabatan yang tinggi bertanya kepada saya, “Imbalan apa yang kamu terima dengan bekerja di sebuah perkampungan kecil seperti Rabwah?”’

Almarhum menjawab, ‘Orang-orang tidak bisa memperkirakan betapa besarnya ini dan tidak pula kalian bisa memahami imbalan apa yang saya dapat dengan bekerja di Rabwah. Doa-doa yang saya dapatkan di sini, tidak ada bandingannya dan tidak ternilai.’

Beliau mendapatkan taufik untuk mengkhidmati sahabat Hadhrat Masih Mau’ud (as), yaitu Hadhrat Nawab Mubarikah Begum Sahibah dan Sayyidah Ammatul Hafiz Begum Sahibah. Pada saat kewafatan Hadhrat Khalifatul Masih Ats-Tsalits beliau tinggal bersama Hudhur di Islamabad. Demikian juga beliau mendapatkan taufik untuk mengkhidmati wujud-wujud suci lainnya.”

Dokter Abdul Khaliq mengatakan, “Jika saya menulis bahwa dokternya orang-orang miskin telah meninggalkan kota ini maka ini tidaklah berlebihan. Lebih dari setengah abad beliau mengkhidmati para pasien yang miskin di daerah ini tanpa membeda-bedakan agama dan golongan. Beliau adalah Chief Medical Officer di rumah sakit, ketika beliau pergi sendiri ke Lahore untuk membeli berbagai macam barang-barang keperluan rumah sakit, beliau melakukan survei harga-harga di pasar dan membeli barang-barang yang bagus dan berkualitas. Seringkali beliau menghabiskan waktu seharian untuk hal tersebut. Dengan kata lain, beliau membelanjakan uang Jema’at dengan hati-hati dan penuh kejujuran.

Beliau-lah yang memulai Departemen Ultrasound dan Endoscopy di rumah sakit. Di masa-masa awal beliau biasa pergi berjalan kaki atau naik sepeda ke rumah para sesepuh Jemaat dan para sahabat Masih Mau’ud (as) untuk melihat kondisi kesehatan mereka dan memberikan konsultasi. Beliau biasa mengatakan mengenai Fazl-e-Umar Hospital, ‘Doa-doa para Khalifah menyertai rumah sakit ini dan di sini dengan karunia Allah Ta’ala saya melihat banyak sekali mukjizat dalam proses pengobatan.’”

Dokter Sultan Mubashir mengatakan, “Selama kurang lebih 30 tahun masa pengkhidmatan beliau di Fazle Umar Hospital banyak kesulitan yang beliau hadapi. Dan hamba Allah yang rendah hati dan sederhana ini tidak pernah mengeluh dan begitu tegar serta senantiasa berdoa di hadapan Allah Ta’ala. Sangat benar apa yang dituliskan oleh Tn. Sultan Mubashir ini. Saya mengetahui beberapa hal dan saya tahu bahwa beliau dengan penuh kewibawaan, tanpa pernah mengeluh sedikit pun, beliau menghadapi kesulitan-kesulitan dan musibah-musibah tersebut dengan tabah. Dan Allah Ta’ala pun kemudian banyak menganugerahkan karunia-Nya kepada beliau. Beliau tidak pernah mengeluhkan mengenai para pengurus atau kolega beliau, dan tidak pernah mengadukan suatu sikap kurang baik dari orang lain.”

Dokter Sultan Mubashir Sahib menulis, “Saya ingat, beliau tidak hanya mengkhidmati orang-orang kaya dan orang-orang besar saja, beliau mengobati semua orang.”

Ini adalah keistimewaan beliau sebagaimana yang telah dijelaskan.

DokterSultan Mubashir Sabib menceritakan suatu peristiwa, “Suatu kali pada siang hari istri dari seorang sopir, Rahmat Ali Sahib masuk ke ruang emergency. Saya memohon kepada beliau untuk datang ke rumah sakit. Maka dalam hitungan menit beliau datang ke rumah sakit dari rumah beliau di Darul Ulum. Rumah beliau tidaklah satu kompleks dengan rumah sakit. Rumah beliau berlokasi di komplek yang lain di Rabwah yang jauh dari sana.

Meskipun demikian beliau segera datang. Beliau seorang yang setia terhadap Jemaat. Beberapa kali terjadi, kami para dokter muda bersikap kurang sopan terhadap atasan kami, maka beliau dengan penuh kasih sayang menasihati kami bahwa dalam segala hal hendaknya taat terhadap Nizham dan tunjukkanlah kesabaran.”

Ketika istri beliau Syokat Sahibah wafat, keesokan harinya ada acara walimah dua keponakan beliau. Di hari itu juga beliau datang ke rumah mempelai dan mengatakan, “Istri saya telah meninggal, namun anda tetap harus lanjutkan acara walimah ini. Jangan batalkan acara walimah ini.”

Karena sebagaimana telah saya katakan, istri beliau adalah bibi sang pengantin, namun beliau mengatakan, “Anda harus lanjutkan acara ini, jangan membatalkannya.”

Putra beliau Dokter Mahmud mengatakan, “Kalau begitu saya tidak akan pergi ke walimah. Saya akan tetap di rumah.”

Beliau mengatakan, “Jangan!”

Beliau menasihatkan putranya untuk selalu ridho terhadap keputusan Allah Ta’ala. Beliau mengatakan, “Dalam kondisi-kondisi seperti ini manusia diuji sehingga tingkat kesabaran dapat diketahui.”

Almarhum lalu hadir dalam walimah tersebut bersama putra beliau dan mengingatkan supaya tidak memberitahukan mengenai kewafatan istri beliau kepada orang-orang selama walimah berlangsung.

Semoga Allah Ta’ala menganugerahkan rahmat dan ampunan-Nya kepada almarhum, memberikan kesabaran dan ketabahan kepada putra-putri beliau. Ayah dan ibu mereka telah meninggal dalam waktu yang berdekatan.

Semoga Allah Ta’ala melanjutkan kebaikan-kebaikan almarhum dan almarhumah dalam diri anak-anaknya. Sebagaimana telah saya sampaikan, ibu beliau masih hidup dan saat ini sedang sakit, semoga Allah Ta’ala memberikan rahmat dan kasih sayangnya kepada beliau.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ –

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ –

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah: Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Hashim; Editor: Dildaar Ahmad Dartono.

1 Al-Ishaabah fi tamyizish shahaabah karya Ibnu Hajar al-Asqalani (الإصابة ابن حجر ج ٤ الصفحة ٧٣): عن سليمان بن محمد عن رجل من الأنصار كان عالما أن رسول الله صلى الله عليه وسلم آخى بين عبد الله بن رواحة والمقداد وقد أرسل عنه جماعة من التابعين كأبي سلمة بن عبد الرحمن وعكرمة وعطاء بن يسار قال بن سعد كان يكتب للنبي صلى الله عليه وسلم وهو الذي جاء ببشارة وقعت بدر إلى المدينة

2 Siyaar A’lamin Nubala (سِيَرُ أعْلام النبَلاء) karya Imam Adz-Dzahabi (الإمام الذهبي), bahasan mengenai Abdullah bin Rawahah (). Tercantum juga dalam Dalailun Nubuwwah karya Imam al-Baihaqi. Tercantum juga dalam Al-Ishaabah fi tamyizish shahaabah karya Ibnu Hajar al-Asqalani (الإصابة ابن حجر ج ٤ الصفحة ٧٣): وأخرج البيهقي بسند صحيح من طريق ثابت عن أبي ليلى كان النبي صلى الله عليه وسلم يخطب فدخل عبد الله بن رواحة فسمعه يقول أجلسوه فجلس مكانه خارجا من المسجد فلما فرغ قال له زادك الله حرصا على طواعية الله وطواعية رسوله

3 Sunan Abu Daud, Kitab Shalat (كتاب الصلاة), bab Imam Berbicara Kepada Seseorang Ketika Khotbah (باب الإِمَامِ يُكَلِّمُ الرَّجُلَ فِي خُطْبَتِهِ).

4 Tafsir Ruuhul Ma’ani (روح المعاني ج 3) atau (تفسير الألوسي (روح المعاني في تفسير القرآن العظيم والسبع المثاني) 1-); (جامع المسانيد والسنن ج 7); (أسد الغابة في معرفة الصحابة – 4); (فرسان النهار من الصحابة الأخيار ج 3); Tarikh Madinah Dimashq (تاريخ مدينة دمشق ج 28 – عبد الله بن خارجة عبد الله بن زيد): perumpamaan iman adalah semisal baju kemejamu, suatu ketika kamu akan melepasnya ketika telah memakainya dan suatu ketika kamu akan memakainya ketika telah melepasnya, sesungguhnya hati lebih cepat berubahnya dari pada periuk yang berkumpul adonan roti.” sungguh hati itu lebih cepat bergejolak dari periuk ketika (isinya) telah mendidih. iman itu seperti baju yang terkadang dipakai oleh seseorang dan terkadang pula dicopotnya. Menurut Mushannif, makna dari ucapan diatas adalah: bila seseorang telah dapat menyempurnakan sifat keimanan maka dia akan memakainya dan bila keimanan tersebut berkurang sedikit maka dia akan mencopotnya.

5 Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند أحمد) karya Imam Ahmad (أبو عبد الله أحمد بن محمد بن حنبل بن هلال بن أسد الشيباني), jilid 4, h. 676, hadits 13832, Musnad Anas ibn Malik, Alamul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, 1998.

6 Al-Ishaabah fi tamyizish shahaabah karya Ibnu Hajar al-Asqalani (الإصابة ابن حجر ج ٤ الصفحة ٧٣). Juga dalam (إكمال تهذيب الكمال ج 7- صهيب عبد الله بن ظالم).

7 Al-Ishaabah fi tamyizish shahaabah (الإصابة‏ في تمييز الصحابة).

8 Al-Ishaabah fi tamyizish shahaabah.

9 Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d, Tarikh Madinah Dimashq, Siyaar a’lamin Nubala, Anis as-Sari (أنيس الساري 1-11 – 2), al-Khashaish al-Kubra (الخصائص الكبرى المسمى كفاية الطالب اللبيب في خصائص الحبيب 1-2 ج2) karya Imam Suyuthi (جلال الدين عبد الرحمن بن أبي بكر/السيوطي).

10 Al-Isti’aab karya Ibnu ‘Abdil Barr (الاستيعاب ابن عبد البر ج ٣ الصفحة ٩٠٠); Anwaarul Fajri fi fadhail ahli Badr (أنوار الفجر في فضائل أهل بدر ج 2); Ikmaalu Tahdziibil Kamaal (إكمال تهذيب الكمال ج 7- صهيب عبد الله بن ظالم); Jaamiul Masaanid was Sunan (جامع المسانيد والسنن ج 7). Lanjutan sajak tersebut ialah * يا آلَ هاشِمَ إِنَّ اللَهَ فَضَّلَكُم * عَلى البَرِيَّةِ فَضلاً ما لَهُ غِيَرُ * وَلَو سَأَلتَ أَوِ اِستَنصَرتَ بَعَضَهُمُ * في جُلِّ أَمرِكَ ما آوَوا وَلا نَصَروا * فَخَبِّروني أَثمانَ العَباءِ مَتى * كُنتُم بَطاريقَ أَو دانَت لَكُم مُضَرُ *

* نُجالِدُ الناسَ عَن عُرضٍ فَنَأسِرُهُم * فينا النَبِيُّ وَفينا تَنزِلُ السُوَرُ * وَقَد عَلِمتُم بِأَنّا لَيسَ يَغلِبُنا * حَيٌّ مِنَ الناسِ إِن عَزّوا وَإِن كَثُروا * * *

11 Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d.

12 Al-Ishaabah fi tamyizish shahaabah karya Ibnu Hajar al-Asqalani (الإصابة ابن حجر ج ٤ الصفحة ٧٥). Mu’jamusy Syu’ara (diikuti dengan Tarimmah Mu’jamusy Syu’araa) karya Muḥammad ibn’ Imrān al-Marzubānī, editor Dr. Abbas Hani al-Jarrah, Darul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, 2010 (معجم الشعراء ويليه (تتمة معجم الشعراء) 1-2 ج2). Mu’jamusy Syu’ara atau Senarai para Penyair ialah karya Abū ‘Abd Allāh Muḥammad ibn’ Imrān ibn Mūsā ibn Sa’īd ibn ‘Abd Allāh al-Marzubānī (ca. 910 – 994), seorang penulis adab (sastra), akhbar (berita) ), sejarah dan hadits (tradisi). Dia menjalani seluruh hidupnya di kota asalnya, Baghdād, meskipun keluarganya berasal dari Khurāsān. Al-Marzubānī berasal dari keluarga kaya yang terhubung dengan istana kerajaan dari dinasti Abbasiyah. Ibn al-Jawālīqī dalam Kitab al-Mu’arrab menjelaskan bahwa al-Marzubānī mewarisi julukan Persia ” Marzban “, yang berarti ‘Penjaga perbatasan’. Dua guru yang paling berpengaruh padanya ialah Imam Al-Baghawi dan Imam Abu Dadud as-Sijistani (penulis Sunan Abi Daud).

13 Al-Ishaabah fi Tamyiizish shahaabah, jilid 4, h. 75, Abdullah ibn Rawaha. Tercantum juga dalam al-Majaalis wa Jawaahirul ‘Ilm (المجالسة وجواهر العلم) karya Abu Bakr Ahmad bin Marwan ad-Dinawari al-Maliki (أبو بكر أحمد بن مروان الدينوري المالكي (المتوفى : 333هـ)), terbitan Dar Ibn Hazm Beirut-Lebanon, 1419 Hijriyyah (دار ابن حزم (بيروت لبنان) تاريخ النشر : 1419هـ عدد الأجزاء : 10 (8 أجزاء ومجلدان للفهارس)).

14 Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d. Peristiwa ini terjadi saat Umrah al-Qadha pada tahun ke-7 Hijriyyah. Setahun sebelumnya (pada tahun ke-6 Hijriyyah) Nabi (saw) beserta 1.400 Muslim tidak berhasil Umrah ke Makkah karena dihalangi pihak Quraisy di perjalanan. Setelah perundingan dan perjanjian Hudaibiyah antara pihak Quraisy dan Muslim, pihak Muslim diizinkan Umrah di tahun selanjutnya. Perang Mu-tah terjadi pada tahun ke-8 Hijriyyah di sebuah tempat yang disebut Yordania sekarang antara pihak Muslim dari Madinah dengan pihak kekaisaran Romawi karena didahului pihak Romawi yang menyerang dan membunuh orang-orang Muslim. Beberapa bulan kemudian, pihak Quraisy membantu sebuah kabilah menyerang kabilah Khuza’ah, sekutu pihak Muslim, bahkan membunuh sebagian mereka di seputar Ka’bah. Nabi (saw) beserta 10.000 pasukann dari Madinah kemudian berbaris ke Makkah untuk menaklukkan Makkah.

15 Mu’jamush Shahaabah (معجم الصحابة) karya al-Baghdadi (أبو الحسين عبد الباقي بن قانع بن مرزوق بن واثق الأموي بالولاء البغدادي (المتوفى: 351هـ)), penerbit al-Ghariya al-Atsariyah, Madinah Munawwarah (مكتبة الغرباء الأثرية المدينة المنورة), 1418 Hijriyyah.

16 Musnad Ahmad ibn Hanbal (مسند أحمد), Musnad orang-orang Syam (مسند الشاميين), (بقية حديث عبادة بن الصامت رضي الله تعالى عنه); ath-Thabaqaat al-Kubra (الطبقات الكبرى محمد بن سعد ج ٣ الصفحة ٥٢٩): إن شهداء أمتي إذا لقيل قتل المسلم شهادة والبطن شهادة والغرق شهادة والمرأة يقتلها ولدها جمعا شهادة. Sunan ad-Darimi, Kitab tentang Jihad, yang terhitung syahid, nomor 2307: الْقَتْلُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ شَهَادَةٌ وَالطَّاعُونُ شَهَادَةٌ وَالْبَطْنُ شَهَادَةٌ وَالْمَرْأَةُ يَقْتُلُهَا وَلَدُهَا جُمْعًا شَهَادَةٌ; Musnad Abi Daud ath-Thayalisi karya Abu Daud Sulaiman bin Daud bin al-Jarud ath-Thayalisi al-Bashri wafat 204 Hijriyyah (أبو داود سليمان بن داود بن الجارود الطيالسي البصرى ، المتوفى : 204هـ): إن شهداء أمتي إذا لقليل القتل شهادة والطاعون شهادة والبطن شهادة والمرأة يقتلها ولدها جمعا شهادة.

17 Usdul Ghabah, jilid 3, h. 237, Abdullah ibn Rawahah, Darul Kutubil ‘Ilmiyyah, Beirut, 1996. As-Sirah an-Nabawiyah karya Ibnu Katsir (السيرة النبوية من البداية والنهاية لابن كثير) bab (ذكر خُرُوجه عَلَيْهِ السَّلَام مِنْ مَكَّةَ بَعْدَ قَضَاءِ عُمْرَتِهِ).

18 Kitab Tafsir al-Qur’an Jami’ul Bayaan karya Imam Ibnu Jarir ath-Thabari (جامع البيان — ابن جرير الطبري): عن عثمان بن الأسود، عن مجاهد قال: الحمى حظ كل مؤمن من النار. Syarh (شرح الزرقاني علي المواهب اللدنيه بالمنح المحمديه المؤلف الزرقاني، محمد بن عبد الباقي الجزء : 9 صفحة : 531); Shahih Muslim, (كتاب السلام), bab tiap penyakit ada obatnya (باب لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ وَاسْتِحْبَابُ التَّدَاوِي):الْحُمَّى مِنْ فَيْحِ جَهَنَّمَ فَابْرُدُوهَا بِالْمَاءِ‘Sesungguhnya penyakit demam (panas) adalah berasal dari panas neraka jahanam. Dinginkanlah ia dengan air.’; Muwatha Imam Malik, Kitab tentang mata jahat (كتاب العين ): الْحُمَّى مِنْ فَيْحِ جَهَنَّمَ فَأَطْفِئُوهَا بِالْمَاءِ

19 Al-Mu’jam al-Kabir (المعجم الكبير) karya (سليمان بن أحمد بن أيوب الطبراني): يَا قَوْمُ، وَاللَّهِ إِنَّ الَّذِي تَكْرَهُونَ لِلَّذِي خَرَجْتُمْ لَهُ تَطْلُبُونَ الشَّهَادَةَ، وَمَا نُقَاتِلُ النَّاسَ بِعَدَدٍ، وَلا قُوَّةٍ، وَلا كَثْرَةٍ، إِنَّمَا نُقَاتِلُهُمْ بِهَذَا الدِّينِ الَّذِي أَكْرَمَنَا اللَّهُ بِهِ، فَانْطَلِقُوا فَإِنَّمَا هِيَ إِحْدَى الْحُسْنَيَيْنِ، إِمَّا ظُهُورٌ، وَإِمَّا شَهَادَةٌ.

20 Shahih al-Bukhari, Kitab ekspedisi (كتاب المغازى), bab mengharap kesyahidan (باب غَزْوَةُ مُوتَةَ مِنْ أَرْضِ الشَّأْمِ); tercantum juga di Shahih al-Bukhari, Kitab (كتاب فضائل أصحاب النبى صلى الله عليه وسلم) bab (باب مَنَاقِبُ خَالِدِ بْنِ الْوَلِيدِ رضى الله عنه). Peperangan terjadi di tempat yang amat jauh dari Madinah yaitu di Mu-tah, di wilayah Yordania sekarang. Sebelum pasukan pulang atau mengutus kurir untuk memberikan laporan, Nabi (saw) telah lebih dahulu menceritakan jalannya peperangan kepada para Sahabat yang ada di Madinah.

21 Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibnu Sa’d (الطبقات الكبرى لابن سعد), (طَبَقَاتُ الْبَدْرِيِّينَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ), (الطبقة الأولى على السابقة فِي الْإِسْلَام).

22Al-Mustadrak ‘alash Shahihain. Juga dalam Shahih al-Bukhari (صحيح البخاري), (كتاب الجنائز ), (باب ما ينهى من النوح والبكاء والزجر عن ذلك ), nomor 1256.

23 Shahih Muslim, Kitab tentang Jihad dan Perjalanan, bab doa Nabi saw, 4659

24 Sunan at-Tirmidzi, abwaabul Jum’at, perjalanan di hari Jumat, 527.

25 Shahih Muslim, Kitab tentang puasa (كتاب الصيام), Bab : Harus Berpuasa Dan Tidak Berpuasa Pada Bulan Ramadhan Bagi Musafir Bukan Untuk Maksiat (بَابُ جَوَازِ الصَّوْمِ وَالْفِطْرِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ لِلْمُسَافِرِ فِي غَيْرِ مَعْصِيَةٍ).

26 Hadhrat Mirza Bashir Ahmad dalam Siirat Khaatamun Nabiyyiin atau terjemahan bahasa Inggrisnya Seal of Prophets vol.2, p. 12.

27 Shahih al-Bukhari, Kitab al-Maghazi (كتاب مناقب الأنصار), bab Hijrah Nabi (saw) dan para Sahabat beliau ke Madinah (باب هِجْرَةُ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم وَأَصْحَابِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ), no. 3906. Tercantum juga dalam Syarh az-Zurqani ‘ala Mawahibil Laduniyyah.