بسم اللہ الرحمن الرحیم

(Pembahasan 10 Sahabat peserta perang Badr, Hazrat Ubaid bin Abu Ubaid Anshari al-Ausi, Hazrat Abdullah bin an-Numan bin Baldamah, Hazrat Abdullah bin Umair, Hazrat Amru bin Harits, Hazrat Abdullah bin Ka’b, Hazrat Abdullah bin Qais, Hazrat Salamah bin Aslam, Hazrat Abdullah bin Sahl, Hazrat Uqbah bin Utsman dan Hazrat Utbah bin Rabiah bin Khalid bin Muawiyah al-Bahrani  radhiyAllahu ta’ala ‘anhum)

Asal-usul dan riwayat singkat para Sahabat berdasarkan data Kitab-Kitab Sirah (biografi) dan Tarikh (Sejarah).

Perang Hamraul Asad, beberapa hari setelah perang Uhud pada 3 Hijriyah.

Perang spionase (mata-mata) antara pihak Muslim di Madinah dan Quraisy Makkah.

Riwayat Abu Sufyan pernah melakukan rencana pembunuhan Rasulullah (saw) dengan mengirim pembunuh ke Madinah. Ketika pembunuh sudah di dekat Nabi (saw), usaha pembunuhan dihalang-halangi oleh Hazrat Usaid bin Hudhair.

Dahsyatnya Perang Yarmuk antara kaum Muslim melawan Romawi yang terjadi pada tahun 12-13 Hijriyah (sekitar 636 Masehi), akhir masa Khilafah Hazrat Abu Bakr dan awal Khilafah Hazrat Umar. Hadirnya 1.000 orang Sahabat Nabi (saw) termasuk 100 orang veteran perang Badr diantara 36.000-46.000 pasukan Muslim di Yarmuk.

Pengumuman shalat jenazah ghaib untuk Yth. Sahibzadi Sabiha Begum Sahibah, khandan (keluarga) Hazrat Masih Mau’ud ‘alaihis salaam.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 03 Mei 2019 (Hijrah 1398 Hijriyah Syamsiyah/27 Sya’ban 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Baitul Futuh, Morden UK (Britania)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ.

(آمين)

Riwayat para sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam yang mengikuti perang Badr yang akan saya sampaikan pada hari ini pertama adalah Hazrat Ubaid. Nama lengkap beliau adalah Hazrat Ubaid bin Abu Ubaid Anshari al-Ausi (عبيد بن أبي عبيد الأنصاري الأوسي) radhiyAllahu ta’ala ‘anhu. Menurut sejarawan Ibnu Hisyam, beliau berasal dari kabilah Aus, keluarga Banu Umayyah [cabang Banu Amru, cabang Aus di Madinah]. شهد بدراً، وأحداً، والخندق مع رسول الله صلى الله عليه وسلم Beliau ikut serta dalam perang Badr, Uhud, Khandaq menyertai Rasulullah (saw).[1] Keterangan yang didapatkan mengenai beliau hanya itu saja.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Abdullah bin an-Numan bin Baldamah (عَبْد الله بْن النُّعمان بْن بلدمة بْن خناس بْن سِنَان). Kakek beliau bernama Baldamah dan dalam riwayat lainnya Baldzamah (بلذمة). Beliau berasal dari keluarga Banu Khunaas, Kabilah Khazraj, Anshar. Beliau adalah sepupu Hazrat Abu Qatadah (هُوَ ابن عم أبي قَتَادَة بْن ربعي بْن بلدمة). Beliau mendapatkan kehormatan ikut serta dalam perang Badr dan Uhud.[2]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Abdullah bin Umair ( عَبْد الله بْن عمير). Beliau berasal dari Kabilah Banu Judarah.[3] Beliau ikut serta pada perang Badr. Berdasarkan satu riwayat, nama ayah beliau bukan Umair melainkan Ubaid (عبد الله بن عبيد بن عدي). Demikian pula sebagian riwayat menyatakan kakek beliau bernama Adi (عَبْدُ اللّهِ بنُ عُمَير بن عَدِيّ الأَنصاري), sedangkan sebagian lagi mengatakan Haritsah (عَبْد الله بْن عمير بْن حارثة بْن ثَعْلَبَة).[4] Ibnu Hisyam berpendapat bahwa kabilah beliau adalah Banu Judarah. Sedangkan menurut Ibnu Ishaq, Banu Haritsah. Keduanya adalah sejarawan.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Amru bin Harits (عَمْرو بن الحارث). Beliau berasal dari Kabilah Banu Harits (بني الحارث بن فِهْر). Sebagian berpendapat bahwa beliau bernama Amru. Sebagiannya berpendapat Aamir (عامر بن الحارث). Beliau dipanggil Abu Naafi (يكنى أبا نافع).[5]

Beliau menerima Islam pada masa awal, di Makkah (كان قديمَ الإسلام بمكّة).[6] Beliau ikut serta pada hijrah Habsyah yang kedua (هاجر إلى أرض الحبشة في الهجرة الثانية).[7] Beliau mendapatkan kehormatan ikut pada perang Badr.[8]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Abdullah bin Ka’b (عَبْدُ اللّهِ بنُ كَعْبِ بن عَمْرو بن عَوْف بن مَبْذُول بن عَمْرو بن غَنْم بن مازن بن النَّجَّار، الأَنصاري الخزرجي النَّجَّاري، ثم المازني). Beliau berasal dari kabilah Banu Mazin (بني مازن بن النجار). Ayah beliau bernama Ka’b bin Amru. Nama ibunda beliau adalah Rabab Binti Abdullah (الرباب بنت عبد الله بن حبيب بن زيد بن ثعلبة بن زيد مناة بن حبيب بن عبد حارثة بن مالك بن غَضْب بن جُشَم بن الخزرج). Beliau adalah saudara Hazrat Abu Laila al-Mazini (هو أخو أبي ليلى المازني). Seorang putra beliau bernama Harits (الحارث) yang terlahir dari rahim Zughaibah binti Aus (وأمّه زُغيبة بنت أوس).

Beliau ikut serta pada perang Badr. Hazrat Rasulullah (saw) menetapkan beliau menjadi pengawas harta ghanimah pada saat perang Badr. Selain itu, pada kesempatan lain pun, mendapatkan kehormatan untuk menjadi pengawas harta khumus Rasulullah (saw). Beliau ikut serta pada perang Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw).[9] Beliau wafat di Madinah pada masa Hazrat Utsman Ra, 33 Hijri dan yang memimpin shalat jenazah beliau adalah Hazrat Utsman (توفي سنة ثلاثين بالمدينة، وصلى عليه عثمان). Selain Abul Harits (أبو الحارث), beliau juga dipanggil Abu Yahya (أبو يحيى).[10]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Abdullah bin Qais (عَبْدُ اللّهِ بنُ قَيْسِ بنِ خَالِدِ بن خَلْدَةِ). Beliau berasal dari kabilah Banu Najjar. Dalam kebanyakan kitab Sirat atau sejarah nama kakek beliau adalah Khalid. Sementara dalam kitab ath-Thabaqatul Kubra tertulis Khaldah (عبد الله بن قيس بن خَلْدَة). Putra beliau bernama Abdur Rahman (عبد الرحمن) dan putri beliau bernama Umairah (عُميرة). Ibunda keduanya bernama Su’ad Binti Qais (سُعاد بنت قيس بن مُخَلّد). Selain itu, ada satu putri beliau lainnya yang bernama Ummu Aun (أمّ عون بنت عبد الله).

Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Hazrat Abdullah bin Muhammad bin Umarah Anshari (sejarawan) berpendapat bahwa beliau syahid pada perang Uhud (عن ابن عمارة أنه استشهد بأحد). Sedangkan yang lainnya berpendapat beliau tidak syahid pada perang uhud melainkan terus hidup dan ikut dalam seluruh peperangan bersama Rasul. Beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Utsman (بل عاش حتى مات في خلافة عثمان).[11] Terdapat perbedaan pendapat pada beberapa buku sejarah, untuk itu saya sampaikan.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Salamah bin Aslam (سَلَمة بن أَسْلَم بن حَرِيش). Berasal dari kabilah haritsah bin harits. Ayah beliau bernama Aslam. Ada yang berpendapat kakek beliau bernama Harisy. Sementara sebagiannya lagi mengatakan Haris. Beliau dipanggil Abu Sa’ad (يكنى أَبا سعد). Ibunda beliau bernama Su’ad binti Rafi (سعاد بنت رافع بن أبي عمرو بن عائذ).

Beliau ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw). Beliau berhasil menawan Saib bin Ubaid (السائب بن عبيد) dan Numan bin amru (النعمان بن عمرو) pada perang Badr. Beliau syahid pada masa kekhalifahan Hazrat Umar, dalam perang Jisr, perang yang terjadi di tepi sungai Furat. Selengkapnya mengenai perang tersebut telah saya sampaikan pada khotbah lalu. Perang Jisr merupakan perang besar yang terjadi antara pasukan Muslim dengan Iran (Persia). Jisr sendiri berarti jembatan yakni telah dibuat jembatan diatas sungai yang digunakan oleh umat Muslim untuk menuju wilayah lain. Pada saat itu dari pihak pasukan Iran menggunakan gajah tempur. Walhasil, kedua belah pihak mendapatkan kerugian besar khususnya pihak Muslim. Terdapat perbedaan riwayat tentang usia kewafatan Hazrat Salamah bin Aslam. Ada yang mengatakan berusia sekitar 38 tahun.

Kitab yang masyhur karya Allamah Nuruddin berjudul Siratul Halabiyah, menerangkan kisah mukjizat RasuluLlah (saw) pada saat perang Badr, وانكسر سيف سلمة بن أسلم رضي الله عنه فأعطاه رسول الله صلى الله عليه وسلم قضيبا كان في يده أي عرجونا من عراجين النخل وقال اضرب به فإذا هو سيف جيد فلم يزل عنده “Pada saat perang Badr, pedang Hazrat Salamah patah. RasuluLlah (saw) lalu memberikan tongkat dari pohon korma kepada beliau dan bersabda, ‘Berperanglah menggunakan ini.’ Seketika beliau mengambil tongkat tersebut, menjadi pedang yang sangat bagus dan di kemudian hari pedang tersebut selalu bersama beliau.”[12]

Sementara itu, di dalam Kita Syarh az-Zurqani dan Dalailun Nubuwwah karya al-Baihaqi diriwayatkan, انْكَسَرَ سَيْفُ سَلَمَةَ بْنِ أَسْلَمَ بْنِ حَرِيشٍ يَوْمَ بَدْرٍ , فَبَقِيَ أَعْزَلَ لا سِلاحَ مَعَهُ ، فَأَعْطَاهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَضِيبًا كَانَ فِي يَدِهِ مِنْ عَرَاجِينِ ابْنِ طَابٍ ، فَقَالَ : ” اضْرِبْ بِهِ ” ، فَإِذَا سَيْفٌ جَيِّدٌ ، فَلَمْ يَزَلْ عِنْدَهُ حَتَّى قُتِلَ يَوْمَ جِسْرِ أَبِي عُبَيْدَ “Pada saat perang Badr pedang Salamah bin Aslam patah sehingga beliau tangan kosong tanpa senjata. Kemudian, Rasulullah (saw) memberikan tongkat kepada beliau dan bersabda, ‘Berperanglah menggunakan ini!’ Tongkat tersebut menjadi pedang yang sangat baik yang selalu menyertai beliau sampai akhirnya beliau syahid pada perang Jisr dibawah pimpinan Abu Ubaid ats-Tsaqafi.”[13]

Ibnu Sa’d menulis berkenaan dengan perang Khandaq, وكان يحمل لواء المهاجرين زيد بن حارثة، وكان يحمل لواء الأنصار سعد بن عبادة، وكان رسول الله يبعث سلمة بن أسلم في مائتي رجل (أي جعل أحزابا تحت هذين اللوائَين، فبعث سلمة بن أسلم في مائتي رجل) وزيد بن حارثة في ثلاثمائة رجل يحرسون المدينة ويظهرون التكبير، وذلك أنه كان يخاف على الذراري من بني قريظة. “Pada saat perang Khandaq (perang Parit), bendera kaum Muhajirin (Muslim asal Makkah) berada di tangan Hazrat Zaid bin Haritsah. Sedangkan bendera Anshar berada di tangan Hazrat Sa’d bin Ubadah. RasuluLlah (saw) menetapkan Hazrat Salamah bin Aslam sebagai pengawas 200 orang.” (Artinya, beliau menjadikan mereka (pasukan Muslim) beragam kelompok dan berada di bawah dua bendera tersebut. Beliau (saw) juga menjadikan Hazrat Salamah bin Aslam sebagai komandan 200 orang). “Hazrat Zaid bin Haritsah ditetapkan sebagai pengawas 300 orang yang akan menjaga Madinah. Mereka terus menyerukan Takbir dengan suara tinggi karena dikhawatirkan terjadi serangan dari Banu Quraizah terhadap tempat-tempat yang dihuni oleh anak-anak dan lain sebagainya untuk berlindung.”[14]

Telah dibuat rencana pembunuhan Rasulullah (saw) dan berkenaan dengan hal itu Hazrat Mirza Bashir Ahmad menulis, “Kenangan pahit kekalahan yang dipenuhi dengan kehinaan pada perang Ahzab (nama lain perang Khandaq) telah membakar amarah bangsa Quraisy. Tentunya, yang paling dilanda bara api ini adalah Abu Sufyan, seorang pemuka Makkah yang telah merasakan pukulan kehinaan pada perang Ahzab. Bara api ini terus membakar Abu Sufyan untuk sekian lama, namun pada akhirnya meluap tidak tertahan lagi. Bara api itu mulai menyambar keluar. Sudah barang tentu, secara alami kemarahan terbesar pihak kuffar bahkan permusuhan sebenarnya itu ditujukan kepada pribadi Hazrat Rasulullah (saw). Atas hal ini Abu Sufyan berpikiranan ketika upaya lahiriah, tipuan dan peperangan tidak memberikan hasil, lantas kenapa tidak dibuatkan makar terselubung dengan tipuan untuk menghabisi Hazrat Muhammad Mustafa (saw)?

Mereka tahu Hazrat Rasulullah (saw) tidak mendapatkan pengawalan ketat di sekitarnya, bahkan terkadang beliau (saw) pergi kesana kemari tanpa penjagaan sama sekali. Beliau (saw) biasa berjalan di di gang-gang kota. Sekurang-kurangnya beliau 5 kali dalam sehari melaksanakan shalat lima waktu di Masjid Nabawi. Begitu juga biasa melakukan perjalanan tanpa ada pengawalan. Untuk itu kesempatan apalagi yang lebih dari itu untuk membayar seorang pembunuh bayaran.

Segera setelah ide seperti itu yang muncul di benak Abu Sufyan, ia mulai mematangkan rencana untuk melakukan pembunuhan Nabi (saw). Ketika ia semakin mantap dengan rencana jahat itu, suatu hari ketika mendapat kesempatan, ia berbicara kepada beberapa pemuda Quraisy dengan mengatakan, ‘Adakah keberanian dalam diri kalian untuk pergi ke Madinah secara sembunyi-sembunyi lalu menghabisi Muhammad? Kalian tahu Muhammad biasa kesana-kemari tanpa pengawalan?’

Terkait:   Rasulullah, Kebebasan Berbicara dan Kontroversi Kartun

Para pemuda itu mendengarkan ide itu dan memikirkannya.

Tidak lama dari sejak itu ada seorang pemuda kampung datang menemui Abu Sufyan lalu berkata, ‘Saya telah mendengar rencana anda dari seorang pemuda dan saya siap untuk melakukan tugas tersebut. Saya adalah seorang yang berhati keras dan matang, cengkraman saya keras dan serangan saya seketika. Jika anda menugaskan saya untuk tugas ini dan membantu saya, maka saya akan siap untuk pergi membunuh Muhammad (Saw). Saya juga memiliki pisau yang tidak akan diketahui letaknya yang akan saya gunakan untuk menyerang Muhammad. Setelah membunuhnya, saya akan melarikan diri dan menyatu dengan suatu kafilah, sehingga umat Muslim tidak akan dapat menangkap saya. Saya juga sangat paham dengan jalan-jalan di Madinah.’

Mendengar itu Abu Sufyan sangat senang dan mengatakan, ‘Cukup, cukup, kamu adalah orang yang kami cari.’

Kemudian Abu Sufyan memberikannya unta yang dapat berlari kencang dan perbekalan dan mengirimnya disertai dengan pesan untuk tidak membocorkan rencana tersebut kepada siapapun.

Setelah beranjak dari Makkah, pada siang hari orang ini bersembunyi dan melakukan perjalanan di malam hari menuju Madinah. Ia sampai di Madinah pada hari ke-6. Sembari mencari tahu keberadaan Rasulullah (saw), ia meluncur ke masjid kabilah Bani abdul asy’al, dimana RasuluLlah (saw) tengah berada saat itu. Karena pada masa itu, banyak sekali orang-orang baru yang datang dan pergi, sehingga kedatangannya itu tidak menimbulkan kecurigaan bagi umat Muslim.

Namun seketika orang ini masuk masjid, RasuluLlah (saw) melihatnya masuk. Lalu RasuluLlah (saw) bersabda, إِنَّ هذا ليريد غدرا ‘Orang ini datang dengan membawa niat buruk.’

Orang jahat tersebut mendengarkan ucapan RasuluLlah (saw) tadi sehingga semakin mempercepat gerakannya menuju Rasulullah (saw). Namun ada seorang pemuka Anshar bernama Usair bin Hudhair (أُسَيْدُ بْنُ الْحَضِيرِ) yang segera mengarahkan tangannya pada pisau yang ia sembunyikan. Orang jahat itu ketakutan dan berkata, ‘Darahku darahku.’ Artinya, engkau telah melukaiku.’

Ketika ia telah dikuasai, RasuluLlah (saw) menginterogasinya, ‘Katakan sejujurnya! Siapa kamu dan datang untuk tujuan apa?

Ia menjawab, ‘Jika jiwa saya dimaafkan, akan saya beritahukan.

RasuluLlah (saw) bersabda, ‘Jika kamu memberitahukan semuanya, kamu akan dimaafkan.’

Ia lalu menceritakan kejadian sesungguhnya kepada RasuluLlah (saw). Ia pun memberitahukan bahwa Abu Sufyan telah mengiming-imingi hadiah yang sangat besar untuk tugas tersebut. Setelah itu orang tersebut berada di Madinah untuk beberapa hari. Setelah mendengarkan sabda-sabda RasuluLlah (saw) dan bergaul dengan umat Muslim pada akhirnya orang tersebut masuk Islam dengan sukarela.”[15]

Usaha persekongkolan pembunuhan yang dilakukan oleh Abu Sufyan ini terhadap Nabi (saw) membuat lebih mendesak bagi umat Muslim untuk terus mengetahui niatan buruk orang-orang Makkah dan rencana mereka. Karena itu, Nabi (saw) mengutus dua orang sahabat bernama Amru bin Umayyah Dhamri dan Salamah bin Aslam ke Makkah. Menimbang bahwa usaha pembunuhan yang telah dilakukan oleh Abu Sufyan dan rancangan pembunuhannya di masa yang telah lalu maka Nabi (saw) memberikan izin kepada kedua Sahabat itu untuk membunuh musuh perang tersebut (Abu Sufyan), jika mendapatkan kesempatan. Namun, ketika Amru bin Umayyah dan kawannya tiba di Makkah, kaum Quraisy waspada sehingga kedua sahabat tersebut menyelamatkan diri lalu kembali ke Madinah.

Di jalan mereka bertemu dengan dua mata-mata Quraisy yang diutus para pemuka Quraisy untuk mencari tahu gerakan umat Muslim dan keadaan Rasulullah (saw). Tidaklah mengherankan jika upaya itu pun merupakan tahap awal rencana pembunuhan terhadap Rasulullah (saw) seperti yang telah dikirim sebelumnya. Namun, merupakan karunia Allah yakni Umayyah dan Salamah bin Aslam dapat mengetahui pengintaian mereka. Mereka menyerang para pengintai itu untuk menawannya. Tetapi, mereka melawan sehingga pertarungan itu berakibat matinya seorang mata-mata sedangkan yang kedua berhasil ditawan lalu dibawa ke Madinah.[16]

Terdapat perbedaan pendapat di kalangan muarrikhin (sejarawan, ahli sejarah) perihal tanggal perang tersebut. Ibnu Hisyam dan Tabari berpendapat peristiwa itu terjadi pada tahun 4 Hijri sedangkan Ibnu Saad berpendapat pada tahun 6 Hijri. Allamah Qastalani dan Zarqani lebih condong kepada riwayat Ibnu Sa’d.[17]

Setelah saya (Hazrat Mirza Bashir Ahmad Sahib) menganalisa semuanya, saya pun menulisnya terjadi pada 6 Hijri. Wallahu a’lam. (Allah Yang Maha Tahu.) Baihaqi juga mendukung pemahaman di riwayat Ibnu Saad, namun di dalam peristiwa yang diceritakan tersebut tidak dipastikan tahun kejadian itu.”[18]

Pada saat Perjanjian Hudaibiyah kita temukan riwayat perihal Hazrat Salamah bin Aslam. Hazrat Ummu Ammarah meriwayatkan, إني لأنظر إلى رسول الله (صلى الله عليه وآله وسلم)، يومئذ جالسا متربعا، وإن عباد بن بشر، وسلمة بن أسلم بن حريش مقنعان في الحديد، قائمان على رأس رسول الله، إذ رفع سهيل بن عمرو صوته، فقالا له: إخفض من صوتك عند رسول الله، وسهيل بارك على ركبتيه كأني أنظر إلى علم في شفته، إذ وثب الثاني إلى رسول الله (صلى الله عليه وآله وسلم)،  “Pada hari Hudaibiyah saya memandangi Hazrat Rasulullah (saw) tengah duduk. Sementara itu, Hazrat Abbad bin Bisyr dan Hazrat Salamah bin Aslam keduanya mengenakan baju besi berdiri di sebelah Rasul tengah berjaga-jaga. Ketika perwakilan Quraisy, bernama Suhail bin Amr meninggikan suaranya, keduanya mengatakan padanya untuk mengecilkan suaranya di hadapan Rasulullah (saw).”[19] Itulah pengkhidmatan beliau yang khas yang dapat disampaikan pada saat ini.

Sahabat berikutnya adalah Hazrat Uqbah bin Utsman (عقبة بن عثمان بن خلدة). Ibunda beliau bernama Ummi Jamil Binti Qatbah. Berasal dari Anshar kabilah Banu Zuraiq (بني زريق). Beliau dan saudaranya Hazrat Sa’d bin Utsman (سعد بن عثمان) mendapatkan kehormatan untuk ikut serta pada perang Badr dan Uhud.

Di dalam beragam kitab sejarah diriwayatkan beberapa orang yang melarikan diri pada perang Uhud karena dahsyatnya serangan. Dua orang diantaranya ialah Hazrat Uqbah bin Utsman dan Hazrat Sa’d bin Utsman. Mereka sampai ke suatu tempat berseberangan dengan daerah Ahwash (الأعوص) yakni bukit Jal’ab (الجلعب) di pinggir Madinah. Mereka tinggal di sana selama tiga hari. Ahwash adalah suatu area yang berjarak beberapa mil dari Madinah. Ketika keduanya kembali ke hadapan RasuluLlah (saw), mereka menceritakan dan rasul bersabda, لقد ذهبتم فيها عريضة ‘Laqad dzahabtum fiihaa ariidhah.’ – ‘Kalian telah pergi ke tempat yang lapang ini.’[20] Dengan demikian, Nabi (saw) menutupi kelemahan mereka dan memaafkan kesalahan mereka. Tidak menghukumnya.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Abdullah bin Sahl (عَبْدُ اللّهِ بنُ سَهْلِ بنِ رَافعِ الأنَصاري). Beliau berasal dari Kabilah Bani Za’ura (من بنى زعوراء ابن عبد الأشهل). Dikatakan juga beliau sekutu Bani Abdul Asyhal (إنه من غسان وهو حليف لبني عبد الأشهل). Dikatakan juga bahwa beliau adalah Ghassani.[21] Ada yang berpendapat nama beliau adalah Zaid dan ada juga yang mengatakan Rafi. Ibunda beliau bernama Sha’bah binti at-Tayyihaan, saudari Hazrat Abul Haitsam bin at-Tayyihaan (الصّعْبة بنت التّيّهان بن مالك أخت أبي الهيثم بن التيّهان). Beliau adalah saudara Hazrat Rafi bin Sahl (رافع بن سهل).

Hazrat Abdullah ikut serta pada perang Badr. Saudara beliau, Hazrat Rafi ikut serta bersama dengan beliau pada perang Badr, Uhud dan Khandaq. Beliau syahid pada perang Khandaq. Seseorang [musuh] dari Banu Uwaif (بني عُويف) mensyahidkan beliau dengan memanahnya.[22]

Mughirah bin Hakim (المغيرة بن حكيم) meriwayatkan bahwa ia bertanya kepada Hazrat Abdullah, “Apakah anda ikut serta pada perang Badr?”

Beliau menjawab, “Iya. Saya ikut serta pada Baiat Aqabah kedua juga.”

Berkenaan dengan keikutsertaan beliau pada perang Hamraul Asad yang berjarak 8 mil dari Madinah dijelaskan dalam sebuah buku Sirah Nabi (biografi atau Riwayat hidup Nabi) saw yang berjudul Subulul Huda sebagai berikut, إنَّ عبدَ الله بن سهل، ورافع بن سهل بن عبد الأشهل رجعا من أحد ، وبهما جراحٌ كثيرة، وعبدُ الله أثقلُهما من الجراح ، فلمَّا أصبحُوا، وجاءهم سعدُ بن معاذ يُخبرهم أنَّ رسولَ الله – صلَّى الله عليه وسلَّم – يأمرُهم بطلب عدوِّهم، قال أحدهما لصاحبه: والله إنَّ تركنا غزوةً مع رسول الله لغبنٌ، والله ما عندنا دابةٌ نركبها، وما ندري كيف نصنعُ؟! قال عبد الله: انطلق بنا، قال رافع: لا والله ما بي مشيٌ. قال أخوه: انطلق بنا، نتجارَّ ونقصد، فخرجا يزحفان، فضعف رافعٌ، فكان عبدُ الله يحمله على ظهره عقبة، ويمشي الآخر عقبة، حتى أتوا رسولَ الله – صلَّى الله عليه وسلَّم – عند العشاء وهم يوقدون النيران فأتي بهما إلى رسول الله- صلَّى الله عليه وسلَّم -، وعلى حرسه تلك الليلة عباد بن بشر -، فقال: ما حبسكما ؟ فأخبراه بعلتهما، فدعا لهما بخيرٍ “Hazrat Abdullah bin Sahl dan Hazrat Rafi bin Sahl ialah kedua bersaudara yang berasal dari kabilah Banu Abdul Asyhal. Ketika itu, keduanya kembali dari perang Uhud dalam keadaan luka parah. Hazrat Abdullah lebih parah lukanya. Ketika mereka mendengar perihal Rasulullah (saw) berangkat ke Hamraul Asad dan juga mendengar perintah beliau untuk ikut di dalam keberangkatan tersebutnya, salah satu dari antara mereka berkata, ‘Demi Tuhan! Jika kita tidak dapat ikut serta bersama Rasul untuk berperang, maka ini akan merupakan kehilangan yang besar.’ (Meskipun mereka dalam kondisi luka parah, namun tetap bersemangat dan kematangan dalam iman.)

‘Demi Tuhan! Kita tidak memiliki kendaraan, yang dapat kita gunakan. Tidak juga kita mengetahui bagaimana melakukannya.’

Hazrat Abdullah mengatakan, ‘Ayo berjalan bersama saya.’

Hazrat Rafi berkata, ‘Demi Allah! Saya tidak dapat berjalan lagi karena luka.’

Saudara beliau berkata, ‘Ayo kita berjalan perlahan menuju Rasulullah (saw).’

Lalu keduanya berjalan dengan jatuh bangun. Hazrat Rafi merasa lemah sehingga terkadang Hazrat Abdullah menggendong Hazrat Rafi di punggung dan terkadang berjalan. Begitu buruknya kondisi keduanya namun yang kondisinya lebih baik menggendong yang lebih parah dan terus berjalan menuju Rasulullah (saw). Disebabkan saking lemahnya sehingga sulit untuk bergerak. Akhirnya mereka sampai kepada Rasulullah (saw) pada waktu Isha.

Pada saat itu sahabat tengah menyalakan api waktu malam. Kedua bersaudara itu dihadirkan kehadapan Rasul. Malam itu Hazrat Abbad bin Bishar bertugas menjaga Rasul. Rasul bertanya kepada mereka berdua: Apa yang telah menahan kamu. Lalu keduanya memberi tahu alasannya.

Lalu rasul mendoakan mereka dan bersabda, إنْ طالتْ لكم مدة كانت لكم مراكبُ من خيلٍ وبغالٍ وإبلٍ، وليس ذلك بخير لكم ‘Jika kalian berdua berumur panjang, maka kalian akan menyaksikan bahwa kalian akan mendapatkan unta, kuda dan keledai untuk dikendarai.’ (Kalian baru saja telah berjalan jatuh bangun, namun jika berumur panjang, akan mendapatkan semua sarana itu.) ‘Bagi kalian semua itu tidak akan lebih besar pahalanya dari perjalanan yang kalian telah lakukan dengan jatuh bangun ini. Keberkatannya sangat besar.’”[23]

Berkenaan dengan peperangan Hamraul Asad selengkapnya dijelaskan Hazrat Mirza Bashir Ahmad. Berkenaan dengan kepulangan Hazrat Rasulullah (saw) dan para sahabat dari perang Uhud juga perihal perang Hamraul Asad sbb, “Setelah perang Uhud, malam di Madinah sangat mencekam, karena meskipun pada lahiriahnya pasukan Quraisy mendapatkan kemenangan pada perang Uhud lalu kembali ke Makkah, tetap ada kekhawatiran jangan-jangan gerakan mereka itu untuk mengecoh umat Muslim supaya lalai tanpa waspada sehingga tiba-tiba saja pasukan Quraisy dapat menyerang ke Madinah. Maka dari itu, pada malam itu diaturkan penjagaan di Madinah dan segenap para sahabat menjaga rumah Rasul secara khusus.[24]  Ketika pagi, diketahui kekhawatiran itu bukan ilusi karena menjelang shalat subuh, Rasul mendapat berita-berita bahwa lasykar Quraisy berhenti di suatu daerah yang berjarak beberapa mil dari Madinah dan tengah terjadi perdebatan hangat diantara para pembesar Quraisy yaitu untuk mengambil keuntungan dari kemenangan ini, kenapa tidak lantas menyerang Madinah?

Terkait:   Jalsah Salanah Belanda

Beberapa orang Quraisy saling mencaci satu terhadap yang lain dengan mengatakan, ‘Kalian tidak dapat membunuh Muhammad, tidak juga berhasil menjadikan para wanitanya sebagai budak. Tidak juga dapat menguasai harta kekayaannya. Justru setelah mendapatkan kemenangan dari pasukan Muslim dan mendapatkan kesempatan untuk menghabisi mereka, kalian malah meninggalkannya begitu saja dan pulang sehingga mereka akan mendapatkan kekuatan lagi. Untuk itu sekarang adalah kesempatan baik untuk kembali menyerang Madinah dan menghabisi umat Muslim sampai ke akar-akarnya.’

Sebagian lagi mengatakan sebaliknya, ‘Kalian telah mendapat kemenangan. Anggap saja itu suatu ghanimah dan kembalilah ke Makkah supaya jangan sampai kemasyhuran yang telah kalian raih ini hilang lagi. Jangan sampai kemenangan ini berubah menjadi kekalahan. Sebab, jika saat ini kalian kembali menyerang Madinah, umat Muslim pasti akan mati-matian melawan. Begitu juga umat Muslim yang tidak ikut perang Uhud, akan muncul ke medan perang.’[25]

Namun pada akhirnya, pendapat mereka yang berdarah panas [bersemangat perang] yang lebih dominan dan orang-orang Quraisy itu pun bersiap untuk berbalik mengarah ke Madinah.[26] Ketika RasuluLlah (saw) mendapatkan kabar kejadian tersebut, beliau segera mengumumkan supaya umat Muslim bersiaga. Seiring dengan itu, beliau menginstruksikan bahwa mereka yang ikut bersama dengan beliau ialah yang telah berpartisipasi pada perang Uhud,.[27] Demikianlah, para pejuang Uhud yang mayoritas terluka – termasuk juga dua orang yang tadi saya bicarakan – yang mengikat luka mereka untuk bergabung dengan Rasulullah (saw).

Dikisahkan pada saat itu umat Muslim berangkat dengan penuh bahagia dan semangat layaknya lasykar penakluk yang berangkat untuk menguasai musuh paska kemenangan. Setelah menempuh jarak 8 mil, Rasul sampai di Hamraul Asad, di sana terdapat dua jenazah pasukan Muslim yang tergeletak.[28] Setelah diselidiki, diketahui dua orang itu adalah yang dikirim Rasulullah (saw) untuk mengintai di belakang Quraisy. Namun dibunuh oleh Quraisy ketika mereka mendapatkan kesempatan. Rasulullah (saw) memerintahkan untuk menggali kubur lalu menguburkan kedua syuhada itu bersama sama. Karena sudah masuk sore, beliau memerintahkan untuk memasang tenda di sana dan menyalakanlah api di sekitar tempat tersebut sehingga di lapangan Hamraul Asad terpasang 500 nyala api yang dapat menimbulkan ru’b (kegentaran) di dalam hati orang yang melihatnya dari kejauhan.[29] Orang-orang menganggap di tempat itu terdapat penduduk dan terpasang tenda-tenda besar.

Pada kesempatan itu ada seorang pemuka Musyrik dari kabilah Khuza’ah yang bernama Ma’bad hadir ke hadapan Rasul yang menyampaikan ucapan belasungkawa atas korban dari pihak Muslim pada perang Uhud lalu melanjutkan perjalanan. Hari berikutnya ketika sampai di daerah Rawahah, area yang berjarak 40 mil dari Madinah, apa yang terlihat, ternyata lasykar Quraisy telah memasang tenda di sana yang kembali setelah berdebat lalu bersiap-siap untuk menuju Madinah.

Mabad segera pergi kepada Abu Sufyan dan mengatakan, ‘Apa yang akan kalian lakukan? Demi Tuhan! Baru saja saya meninggalkan Lasykar Muhammad saw di Hamraul Asad. Saya tidak pernah melihat lasykar yang penuh ru’b (wibawa) seperti itu dan penuh penyesalan atas kekalahan yang mereka alami pada perang Uhud. Disebabkan penyesalan itu, mereka sedemikian rupa bergejolak sehingga jika melihat kalian, mereka akan melahap kalian.’

Abu Sufyan dan lasykarnya begitu gentar setelah mendengar kisah yang disampaikan Mabad, sehingga ia mengurungkan niatnya untuk pergi ke Madinah dan kembali ke Makkah. Setelah Hazrat Rasulullah (saw) mendapatkan kabar kembalinya pasukan Quraisy, beliau bersyukur kepada Allah Ta’ala dan bersabda, ‘Ini adalah ru’b dari Allah Ta’ala yang Dia masukkan kedalam hati orang-orang kuffar.’ Setelah itu beliau tinggal beberapa hari di Hamraul Asad lalu setelah absen 5 hari beliau kembali ke Madinah.”[30]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Utbah bin Rabiah bin Khalid bin Muawiyah al-Bahrani (عُتبة بن ربيعة بن خالد بن معاوية البهراني). Terdapat perbedaan pendapat diantara sejarawan berkenaan dengan asal kabilah beliau. Ibnu Ishaq berpendapat beliau adalah sekutu Banu Lauzaan dan beliau berasal dari kabilah Bahra. Sebagian lagi berpendapat bahwa beliau berasal dari kabilah Aus. Beliau mendapatkan kehormatan untuk ikut pada perang Badr dan Uhud.

Allamah Ibnu Hajar al-Asqalani menjelaskan bahwa diantara para umara (komandan-komandan) dalam perang Yarmuk salah satunya adalah Hazrat Utbah bin Rabiah. Beliau mengatakan, menurut hemat saya, beliaulah yang dimaksud sahabat tersebut. Berkenaan dengan perang Yarmuk terdapat keterangan sebagai berikut: Ketika Hazrat Abu Bakr kembali dari ibadah Haji pada tahun 12 Hijri menuju Madinah, pada permulaan 13 hijri beliau mengirim pasukan Muslim ke negeri Syria. Mereka yang dikirim ialah pasukan dibawah pimpinan Hazrat Amru bin As yang dikirim ke Palestina, sedangkan Hazrat Yazid bin Abu Sufyan, Hazrat Ubaidah bin Al-Jarah dan Hazrat Syarjil (Syurahbil) bin Hasanah beserta pasukan masing-masing diperintahkan untuk pergi ke Tabukiyah setelah melewati daerah perbukitan Yalqa di Syria.

Sebelum itu, Hazrat Abu Bakr telah menetapkan Khalid bin Sa’id bin al-Ash bin Umayyah sebagai Amir (komandan). Setelah itu, beliau (ra) menggantikannya dengan Yazid (kakak Muawiyah) bin Abu Sufyan.[31] Dia adalah Amir pertama yang berangkat ke negeri Syria bersama dengan 7000 mujahidin. Para pemimpin lainnya dari pasukan Islam sampai di Syria dengan membawa pasukannya.

Heraclius (Kaisar Romawi) sendiri berangkat menuju Homs lalu menyiapkan pasukan Romawi dalam jumlah besar. Untuk menandingi para pemimpin umat Islam, Heraclius pun menetapkan pemimpin masing-masing bagi tiap-tiap kelompok pasukannya.

Melihat hebatnya kekuatan lawan, beberapa pasukan Muslim diliputi kekhawatiran karena diantara mereka tedapat sebagian yang memiliki keimanan lemah. Jumlah pasukan Muslim saat itu adalah 27 ribu. Melihat keadaan demikian, Hazrat Amru bin As memberikan petunjuk supaya semua pasukan berkumpul di satu tempat karena dengan berkumpul, musuh tidak akan mudah untuk mengalahkan jumlah yang kecil. Beliau mengatakan, إن الرأي الإجماع، وذلك أن مثلنا إذا اجتمع لم يغلب من قلة ؛ وإذا نحن تفرقنا لم يبق الرجل منا في عدد يقرن فيه لأحد ممن استقبلنا وأعد لنا لكل طائفة منا.  “Meskipun kalian berjumlah sedikit dibanding lasykar musuh, namun jika kalian menyatu, maka mereka tidak akan dapat mengalahkan kalian dengan mudah. Tetapi, jika kalian terpencar-pencar di bawah komandannya masing masing maka tidak akan tersisa dari kalian yang akan bermanfaat bagi pasukan di barisan depan karena setiap kita telah dikuasakan pasukan-pasukan yang banyak.”

فاتعدوا اليرموك ليجتمعوا به Lalu, diputuskanlah supaya seluruh pasukan Muslim untuk berkumpul di kawasan Yarmuk. Petunjuk ini jugalah yang dikirimkan [via surat] oleh Hazrat Abu Bakr kepada pasukan Muslim, beliau bersabda, بأن اجتمعوا عسكراً واحداً، وألقوا زحوف المشركين بزحف المسلمين، فإنكم أعوان الله؛ والله ناصر من نصرهن، وخاذل من كفره، ولن يؤتى مثلكم من قلة ؛ وإنما يؤتى العشرة آلاف والزيادة على العشرة آلاف إذا أتوا من تلقاء الذنوب ؛ فاحترسوا من الذنوب، واجتمعوا باليرموك متساندين وليصل كل رجل منكم بأصحابه “Menyatulah menjadi satu lasykar. Gempur dan gentarkanlah pasukan Musyrik dengan pasukan kalian. Jadilah penolong Tuhan. Allah ta’ala akan menolong siapapun yang menolong dirinya sendiri dan akan menghinakan siapapun yang mengingkari-Nya. Orang seperti kalian tidak akan mungkin kalah disebabkan sedikitnya jumlah, karena kalian berperang demi Allah ta’ala. Meskipun jumlahnya 10.000 atau lebih banyak lagi dari itu, namun jika mereka bangkit untuk membela dosa keburukan maka mereka akan kalah. Janganlah kalian mengkhawatirkan jumlah. Sebab, jika kalian berjumlah 10.000 atau lebih dari itu tetapi jika kalian pendosa dan pelaku keburukan maka pasti kalian akan kalah. Untuk itu jauhilah dosa, sucikanlah diri dan bersatulah, ciptakanlah persatuan dan bersatulah di medan Yarmuk. Lakukanlah shalat berjamaah masing-masing dengan Amir kalian.”[32]

Dari Bulan Safar sampai Rabiuts Tsani 13 Hijriyah (636 Masehi) pasukan Muslim mengepung pasukan Romawi namun saat itu pasukan Muslim belum mendapatkan kejayaan. Pada saat itu Hazrat Abu Bakr memerintahkan Hazrat Khalid bin Walid untuk berangkat bersama pasukannya dari Iraq ke Yarmuk. Saat itu Hazrat Khalid bin Walid menjabat sebagai Wali (Amir atau komandan juga Gubernur) wilayah Iraq. Sebelum sampainya Hazrat Khalid, seluruh komandan berperang dengan membawa pasukannya masing-masing. Setelah sampainya Hazrat Khalid, ia memerintahkan untuk menetapkan satu komandan bagi semua pasukan gabungan. Atas hal itu kesemuanya, semua Amir (panglima pasukan) sepakat menetapkan Hazrat Khalid bin Walid sebagai Amir (komandan tertinggi di medan perang).

Diriwayatkan bahwa jumlah pasukan Romawi berjumlah sekitar 200.000 atau 240.000 orang menghadapi pasukan Muslim yang berjumlah 37.000 sampai 46.000 orang. Artinya, pasukan Muslim lebih kurang seperlima dari jumlah musuh. Gambaran kekuatan pasukan Romawi saat itu adalah 80.000 diantaranya diikat kakinya dan 40.000 diantaranya mengikat diri bersama-sama dengan rantai supaya selain berkorban jiwa tidak terpikir untuk kabur. Itu artinya, 120.000 pasukan Romawi diikat untuk tujuan berperang dan mati semata, tidak lebih dari itu. Sementara itu, 40.000 orang diantara mereka mengikat dirinya dengan kain satu dengan yang lain. Ada lagi 80.000 orang ialah pasukan berjalan kaki (infanteri) dan 80.000 lainnya berkendara (kavaleri). Ikut serta juga banyak sekali para pendeta yang bertugas mengobarkan semangat pasukan.

Pada saat perang tersebut, Hazrat Abu Bakr sakit pada bulan Jumadil Ula dan wafat pada Jumadil akhirah. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiuwn.

Hazrat Khalid membagi pasukan Muslim kedalam kurdus-kurdus [batalion berisi lebih kurang 1.000 pasukan]. Jumlah kurdus ialah 36 s/d 40 buah kurdus namun mereka semua berperang dibawah komando satu komandan umum. Diantara batalion tersebut, salah satunya yang ditetapkan sebagai pengawas adalah Hazrat Utbah bin Rabiah.

Hazrat Khalid berkata, إِنَّ عَدُوَّكُمْ كَثِيرٌ، وَلَيْسَ تَعْبِيَةً أَكْثَرَ فِي رَأْيِ الْعَيْنِ مِنَ الْكَرَادِيسِ “Jumlah musuh sangat banyak, namun dengan urutan seperti ini, pasukan Muslim akan tampak banyak dalam pandangan musuh.”[33]

Keutamaan pasukan Muslim dapat diperkirakan bahwa terdapat sekitar 1000 sahabat yang pernah melihat wajah beberkat Rasulullah (saw). Diantara para Sahabat itu terdapat 100 orang sahabat yang pernah ikut serta pada perang Badr bersama dengan Rasulullah (saw). Terjadilah peperangan berdarah diantara kedua pasukan [Muslim dan Romawi].

Saat itu datanglah pengirim pesan (kurir) dari Madinah. Pasukan berkendara menghentikannya lalu kurir itu mengabarkan, “Semua baik-baik saja.”

Namun, kejadian sebenarnya adalah ia datang hendak mengabarkan kepada Amir (komandan pasukan yaitu Khalid) perihal kewafatan hazrat Abu Bakr. Orang orang mengantarkan kurir tersebut kepada Hazrat Khalid. Ia mengabarkan kewafatan Hazrat Abu Bakr secara diam-diam dan mengabarkan juga, “Saya tidak mengatakan apa-apa kepada pasukan.”

Hazrat Khalid bin Walid mengambil surat dari sang kurir dan memasukannya kedalam wadah tempat anak-anak panah karena beliau khawatir jika saja pasukan mengetahui kabar ini, akan menyebar perasaan pesimisme (putus harapan) sehingga dapat menganggu ketika berperang. Umat Muslim tetap teguh. Terjadi peperangan sampai sore dan akhirnya pasukan Romawi mulai berlarian. Pada perang tersebut 100.000 lebih pasukan Romawi yang mati dan total 3000 pasukan Muslim yang syahid pada peperangan tersebut. Salah satunya adalah Hazrat Ikrimah bin Abu Jahl. Ketika Kaisar mendapatkan kabar kekalahan tersebut, ia segera melarikan diri dari Homs (Emesa) tempat ia berada saat itu.[34]

Paska perang Yarmuk, pasukan Muslim terus menyebar sampai di negeri Syria dan dngan mudahnya dapat menguasai daerah daerah Canisarein, Antaqiyah (Antiochia), Juma, Sarmin, Tezein, Korus, Tal A’zaz, Zaluk, Rabaan dan lain-lain.

Demikianlah para sahabat yang dapat saya sampaikan pada hari ini, mungkin akan dilanjutkan setelah bulan Ramadhan nanti insya Allah, Ramadhan juga akan dimulai pada minggu depan.

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 39)

Setelah Sahlat jumat nanti saya akan memimpin shalat jenazah ghaib Yth. Sahibzadi Sabiha Begum Sahibah. Almarhumah adalah cucu Hazrat Mirza Bashir Ahmad. Beliau putri sulung dari putri sulung Hazrat Mirza Bashir Ahmad putra Hazrat Masih Mau’ud (as). Beliau adalah putri Hazrat Mirza Rashid Ahmad dan istrinya Sayyidah Amatus Salam, putri sulung Hazrat Mirza Bashir Ahmad. Almarhumah ialah istri Sahibzada Mirza Anwar Ahmad, putra Hazrat Mushlih Mau’ud (ra). Almarhumah wafat pada tanggal 30 April di usia 90 tahun, di Tahir Heart Institute. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiuwn. Almarhumah juga merupakan istri khal (paman jalur ibu) saya.

Hazrat Mirza Rashid Ahmad adalah putra Hazrat Mirza Sultan Ahmad Sahib. Seperti yang telah saya katakan, beliau adalah putri Sayyidah Amatus Salam, putri sulung Hazrat Mirza Bashir Ahmad. Pernikahan terakhir keluarga Hazrat Masih Mau’ud (as) yang dihadiri oleh Hazrat Amma Jaan (Istri Hazrat Masih Mau’ud as) adalah pernikahan almarhumah. Almarhumah juga merupakan kakak Sayyidah Asifah Begum, istri Hazrat Khalifatul Masih Ar Rabi (IV). Selain itu, ada seorang saudari dan tiga saudara.

Saudari Almarhumah, Muhtaramah (yth) Anisa Fauziah menulis, “Almarhumah merupakan putri sulung, untuk itu dalam mengambil banyak keputusan, orang tua menganggap keputusan almarhumah yang paling utama. Beliau juga orang yang sangat bijak, sehingga dipercaya oleh orang tua dan almarhumah pun selalu menjaga kepercayaan itu. Almarhumah juga menjaga adik-adik dengan baik dan berusaha memberikan tarbiyat yang baik.

Ketika diperbincangkan rencana mencari jodoh untuk salah seorang putra Hazrat Muslih Mau’ud (ra), Hazrat Muslih Mau’ud (ra) bersabda, ‘Keluarga ini adalah keluarga yang baik, dua menantu saya juga berasal dari keluarga ini.’ (salah satunya yang tengah saya sampaikan saat ini dan satunya lagi adalah istri dari Hazrat Khalifatul Masih Ar-Rabi) ‘Keduanya adalah menantu saya (Hazrat Khalifatul Masih II ra) yang sangat penyayang dan menyatukan kedua keluarga.’”

Putra almarhumah menulis, “Ibu saya adalah seorang yang sangat sederhana, penolong orang miskin dan penuh simpati kepada orang lain, menjaga perasaan orang-orang yang membutuhkan, memperhatikannya dan penuh kasih sayang. Ketika mendengar keluhan orang-orang yang membutuhkan, beliau sering meneteskan air mata dan membantu mereka sebisa mungkin. Memang dalam keistimewaan ini tidak dilebih-lebihkan. Almarhumah memperlakukan para pekerja di rumah dengan sangat baik, bahkan seorang putri dari pekerja rumah tangga menulis: saya dirawat layaknya putri beliau sendiri. Ketika saya menikah saya mengharapkan hadiah pernikahan seperti yang beliau berikan kepada putri beliau, lalu almarhumah memberikan saya hadiah yang sama.”

Almarhumah meninggalkan tiga putri dan satu putra, beliau seorang Musiah. Jenazah beliau teah diurus kemarin dan dimakamkan di Bahesyti maqbarah. Semoga allah ta’ala memberikan taufik kepada putra putri almarhumah untuk dapat mewarisi segala kebaikan almarhumah dan diberikan taufik untuk dapat hidup dengan penuh kasih sayang dan senantiasa terjalin dengan jemaat dan Khilafat.

Khotbah II

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Penerjemah     : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK); Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia). Rujukan komparasi pemeriksaan naskah: www.Islamahmadiyya.net (bahasa Arab)

[1] Ma’rifatush Shahaabah karya Abu Nu’aim (معرفة الصحابة لأبي نعيم تحقيق عادل العزازي – 1) dan Asadul Ghabah (أسد الغابة في معرفة الصحابة) menyebutkan Hazrat Ubaid bin Abi Ubaid berasal dari Banu Umayyah bin Zaid keturunan Amru bin Auf bin Malik bin Aus (من بني أمية بن زيد بن مالك بن عوف بن عمرو بن عوف بن مالك بن الأوس) yang ada di Madinah. Jadi, bukan Banu Umayyah bin Abdusy Syams di Makkah.

[2] Ath-Thabaqaat (الطبقات الكبرى لابن سعد ), (طَبَقَاتُ الْبَدْرِيِّينَ مِنَ الأَنْصَارِ), (وَمِنْ بَنِي عُبَيْدِ بْنِ عَدِيِّ بْنِ غَنْمِ), (عَبْد الله بْن النُّعمان بْن بلذمة بْن خناس بْن سِنَان).

[3] Ath-Thabaqaat al-Kubra (الطبقات الكبرى لابن سعد), (طَبَقَاتُ الْبَدْرِيِّينَ مِنَ الأَنْصَارِ), (ومن بني جدارة بْن عوف بْن الْحَارِث بْن الخزرج), (عَبْد الله بْن عمير بْن حارثة بْن ثَعْلَبَة).

[4] Asadul Ghabah atau Usdul Ghabah (أسد الغابة)

[5] Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة)

[6] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب)

[7] Ath-Thabaqaat al-Kubra.

[8] Usdul Ghabah.

[9] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب) كان على غنائم النّبيّ صَلَّى الله عليه وسلم يوم بدر، وشهد المشاهد كلّها مع رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، وكان على خمس النبيّ صَلَّى الله عليه وسلم في غيرها

[10] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب): والصحيح أَن أَبا الحارث كنية عبد اللّه بن كعب بن عَمْرو بن عوف، وهو الذي كان على الخمس وهو الذي صلى عليه عثمان

[11] Al-Ishabah (الإصابة في تمييز الصحابة)

[12] As-Sirah al-Halabiyyah (السيرة الحلبية – الحلبي – ج ٢ – الصفحة ٤٢٩) atau Insanul ‘Uyuun fi Sirah al-Amin al-Ma-mun (إنسان العيون في سيرة الأمين المأمون) artinya Laporan Pandangan Mata atas Sejarah Hidup dia yang Tepercaya lagi Dipercayai, yaitu Nabi saw. Buku ini karya Ali bin Ibrahim bin Ahmad al-Halabi, Abu al-Faraj, Nuruddin bin Burhanuddin al-Halabi (علي بن إبراهيم بن أحمد الحلبي، أبو الفرج، نور الدين ابن برهان الدين). Beliau seorang Sejarawan dan Adib (Sastrawan). Asal dari Halb (Aleppo, Suriah) dan wafat di Mesir pada 1044 Hijriyah.

[13] Dalailun Nubuwwah (Tanda-tanda kenabian) karya al-Baihaqi (دلائل النبوة للبيهقي), (الْمَدْخَلُ إِلَى دَلائِلِ النُّبُوَّةِ وَمَعْرِفَةِ), ( جِمَاعُ أَبْوَابِ غَزْوَةِ بَدْرٍ الْعُظْمَى ), Bab doa-doa dan harapan Nabi saw saat peperangan (بَابُ : مَا ذُكِرَ فِي الْمَغَازِي مِنْ دُعَائِهِ).

[14] Ath-Thabaqaat al-Kubra (الطبقات الكبرى – محمد بن سعد – ج ٢ – الصفحة ٦٧). Banu Quraizhah: salah satu dari kaum Yahudi Madinah yang telah mengadakan perjanjian dengan umat Islam untuk hidup damai dan saling mendukung sesama warga Madinah. Namun, saat pasukan Ahzab (persekutuan berbagai suku) yang memusuhi umat Islam berjumlah besar menyerbu dan mengepung Madinah yang telah dikelilingi Khandaq atau parit, Banu Quraizhah berkhianat mendukung musuh.

[15] Ath-Thabaqātul-Kubrā, By Muhammad bin Sa‘d (الطبقات الكبرى لابن سعد » ذِكْرُ عَدَدِ مَغَازِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ … » سرية عَمْرو بْن أُميّة الضمري), Volume 2, p. 296, Sariyyatu ‘Amr-ibni Umaiyyata adh-Dhamri, DāruI ihyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

* Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 3, pp. 166-167, Ba‘thuḍ-Ḍamriyyi Li-Yaghtāla Abā Sufyān, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[16] Ath-Thabaqātul-Kubrā, By Muhammad bin Sa‘d, Volume 2, pp. 296-297, Sariyyatu ‘Amr-ibni Umaiyyata adh-Dhamri, DāruI wāt-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

* Sharḥul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah, By Allāmah Shihābuddīn Al-Qusṭalānī, Volume 3, pp. 167-168, Ba‘thuḍ-Ḍamriyyi Li-Yaghtāla Abā Sufyān, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996); As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, pp. 885-886, Ba‘thu ‘Amri bni Umaiyyat aḍ-Ḍamrī Li-Qitāli Abī Sufyān-abni Ḥarbin…, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001); Tārīkhur-Rusuli Wal-Mulūk (Tārīkhuṭ-Ṭabarī), By Abū Ja‘far Muḥammad bin Jarīr Aṭ-Ṭabarī, Volume 3, pp. 83-85, Thumma Dakhalatis-Sanatur-Rābi‘atu Minal-Hijrah/Dhikrul-Khabari ‘An ‘Amr-ibni Umaiyyat aḍ-Ḍamri, Beirut, Lebanon, Second Edition (2002)

[17] Az-Zurqani dalam (شرح الزرقاني على المواهب اللدنية بالمنح المحمدية) Syarh (komentar) terhadap Mawahib al-Laduniyyah. Abu Abdullah Muhammad ibn Abd al-Baqi bin Yusuf bin Ahmad bin ‘Ulwan az-Zurqani (أبوعبد الله محمد بن عبد الباقي بن يوسف بن أحمد بن علوان الزرقاني، الفقيه المالكي الأصولي) (lahir 1122 H/1645 – w 1122 H/1710 M). Kitab berjudul Mawahib al-Laduniyyah bi al-Minah al-Muhammadiyyah (المواهب اللدنية بالمنح المحمدية, Karunia Ilahiah dalam Bentuk Karunia Muhammadiyyah) disusun oleh Imam Ahmad Shihabuddin ibn Muhammad ibn Abu Bakr al-Qastallani.

[18] Sirah Khataman Nabiyyin (The Life and Character of the Holy Prophet saw) vol. 3, bab Conspiracy to Assassinate the Holy Prophet sa & Sariyyah ‘Amr bin Umaiyyah ra – Shawwāl 6 A.H. (Persekongkolan untuk membunuh Nabi (saw) dan ekspedisi Amru bin Umayyah pada bulan Syawal tahun 6 Hijriyah)

[19] Al-Mustarsyad karya Muhammad bin Jarir ath-Thabari (المسترشد – محمد بن جرير الطبري ( الشيعي) – الصفحة ٥٣٨).

[20] Usdul Ghabah (أسد الغابة).

[21] Ghassan ialah sebuah wilayah Arab di Suriah. Saat itu mayoritas Kristen.

[22] Ath-Thabaqaat al-Kubra.

[23] Subuulul Huda war Rasyaad fi Sirati Khairil ‘ibaad (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد 1-14 مع الفهارس ج4)

[24] Ath-Thabaqātul-Kubrā, By Muhammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 274, Ghazwatu Rasūlillāhi saw Hamrā’al-Asad, Dāru Iḥyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[25] Syarhul-‘Allāmatiz-Zarqānī ‘Alal-Mawāhibil-Ladunniyyah By Allāmah Shihābuddīn Al-Qasthalānī, Volume 2, pp. 464-465, Ghazwatu hamrā’il-Asad, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[26] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muhammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, p. 546, Ghazwatu Hamrā’il-Asad, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

[27] As-Sīratun-Nabawiyyah, By Abū Muḥammad ‘Abdul-Mālik bin Hishām, p. 546, Ghazwatu Ḥamrā’il-Asad, Dārul-Kutubil-‘Ilmiyyah, Beirut, Lebanon, First Edition (2001)

[28] Ath-Thabaqātul-Kubrā, By Muhammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 274, Ghazwatu Rasūlillāhi saw Hamrā’al-Asad, Dāru Ihyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[29] Ath-Thabaqātul-Kubrā, By Muhammad bin Sa‘d, Volume 2, p. 274, Ghazwatu Rasūlillāhi saw Hamrā’al-Asad, Dāru Iḥyā’it-Turāthil-‘Arabī, Beirut, Lebanon, First Edition (1996)

[30] Sirah Khataman Nabiyyiin oleh Hazrat Mirza Bashir Ahmad.

[31] Yazid putra Abu Sufyan dari Banu Umayyah bin Abdusy Syams wafat pada 640 Masehi, empat tahun setelah perang Yarmuk karena sakit wabah. Hazrat Khalifah Umar menunjuk adiknya, Muawiyah menggantikan posisi yang dijabatnya. Muawiyah menamakan anaknya dengan nama Yazid bin Muawiyah yang lahir 647 Masehi sebagaimana kebiasaan bangsa Arab (dan Yahudi) menurunkan nama keluarga yang wafat ke generasi selanjutnya.

[32] Tarikhur Rusul wal Muluuk (تاريخ الرسل والملوك) karya ath-Thabari, juzu ketiga (الجزء الثالث), bahasan tahun ke-13 Hijriyah (ثم دخلت سنة ثلاث عشرة), peristiwa yang terjadi pada tahun itu (ذكر الخبر عما كان فيها من الأحداث). Pasukan-pasukan Muslim yang ada di berbagai wilayah dan dibawah pimpinan Amir (komandan) masing-masing melakukan kontak antar Amir via surat dan saling bermusyarawah. Mereka juga kontak ke pusat (Khalifah) via surat di Madinah.

[33] Ibnul Atsir dalam kitab al-Kaamil fit Taarikh (الكامل فى التاريخ عز الدين ابن الاثير، 2/ 411 – 412) bab rincian peistiwa perang Yarmuk (ذِكْرُ وَقْعَةِ الْيَرْمُوكِ). Amir Kurdus (komandan batalion) diantaranya ialah al-Qa’qa bin Amru, Abu Ubaidah bin Jarrah (kurdus pusat atau inti), Amru bin al-Ash, Syurahbil bin Hasanah, Shafwan bin Umayyah, Ikrimah bin Abu Jahl, Yazid putra Abu Sufyan (Muawiyah, adiknya, ada di batalion ini. Ayah mereka, Abu Sufyan bin Harb dan istrinya, Hindun juga ikut. Abu Sufyan kehilangan satu buah matanya tertembak panah Romawi). Nama-nama terakhir mulai Shafwan hingga Yazid ialah penentang keras Islam pada masa Nabi saw hingga Fath Makkah. Sahabat awalin dan senior juga banyak yang ikut dan sebagian mereka sebagai prajurit biasa. Kaum wanita juga ada yang ikut di bagian belakang guna menahan dan mendorong kaum laki-laki yang lari bahkan bertempur diantaranya ialah Khaulah binti Azwar, ahli pedang dan tombak, Asma putri Abu Bakr dengan suaminya Zubair bin Awwam, Juwairiyah putri Abu Sufyan, Asma’ binti Yazid bin As-Sakan, Ummul Habib binti al-Ash, Arwa binti Abdul Muthalib bibi Nabi saw, Ummu Hakim istri Ikrimah dan lain-lain.

[34] Perang terjadi dalam 6 hari. Setelah mengamati jalannya peperangan dari Himsh (Homs), Kaisar Heraklius pulang ke ibukota Romawi Timur, Bizantium atau Konstantinopel (sekarang Istambul). Sebelum pulang, di sebuah puncak bukit, sambil menghadap Suriah ia berkata, “Selamat tinggal selamanya, Suriah, provinsiku nan indah.”