بسم اللہ الرحمن الرحیم

(Pembahasan 11 Sahabat peserta perang Badr, bahasan mengenai Hazrat Aamir Bin Salamah, Hazrat Abdullah Bin Suraqah, Hazrat Malik Bin Abu Khauli, Hazrat Waqid Bin Abdillah, Hazrat Nashr Bin Harits, Hazrat Malik Bin Amru,  Hazrat Nu’man Bin ‘Ashr, Hazrat Uwaim Bin Saa’idah, Hazrat Nu’man Bin Sinaan, Hazrat ‘Antarah Maula Sulaim dan Hazrat Nu’man Bin Abdu Amru radhiyAllahu ta’ala ‘anhum)

Asal-usul dan riwayat singkat para Sahabat berdasarkan data dari Kitab-Kitab Tafsir, Hadits, Sirah (biografi) dan Tarikh (Sejarah). Beberapa Hadits yang diriwayatkan beberapa Sahabat tersebut. Riwayat Hazrat Uwaim Bin Saa’idah mendapat perintah dari Nabi (saw) untuk melakukan eksekusi mati terhadap seorang Sahabat yang membunuh Sahabat Nabi (saw) lainnya. Ungkapan kecintaan seorang wanita Anshar ibunda Hazrat Nu’man Bin Abdu Amru terhadap Nabi Muhammad (saw). Penjelasan Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) perihal ini.

Kewafatan dan dzikr khair dua orang yang baru wafat. Pertama, Yth. Maudud Ahmad Khan Sahib, Amir Jemaat Karachi, putra Yth. Nawab Mas’ud Ahmad Khan Sahib. Cucu Hazrat Nawab Mubarakah Begum sahibah putri Hazrat Masih Mau’ud (as) dan juga cucu Hazrat Mir Muhammad Ismail (ra). Kedua, Khalifah Abdul Aziz Sahib, Naib Amir Jemaat Kanada yang wafat pada tanggal 9 Juli di umur 84 tahun. Beliau berasal dari keluarga awwalin dan Sahabat.

Khotbah Jumat Sayyidina Amirul Mu’minin, Hazrat Mirza Masroor Ahmad, Khalifatul Masih al-Khaamis (أيده الله تعالى بنصره العزيز, ayyadahullaahu Ta’ala binashrihil ‘aziiz) pada 19 Juli 2019 (Wafa 1398 Hijriyah Syamsiyah/ 1440 Hijriyah Qamariyah) di Masjid Mubarak, Islamabad, Tilford, Surrey, UK (Britania Raya)

أشْهَدُ أنْ لا إله إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيك لَهُ ، وأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

أما بعد فأعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

بسْمِ الله الرَّحْمَن الرَّحيم * الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمينَ * الرَّحْمَن الرَّحيم * مَالك يَوْم الدِّين * إيَّاكَ نَعْبُدُ وَإيَّاكَ نَسْتَعينُ * اهْدنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقيمَ * صِرَاط الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهمْ وَلا الضالِّينَ. (آمين)

 

Hari ini pun saya akan menyampaikan perihal Ashhaab-e-Badr (Para Sahabat Nabi Muhammad shallaLlahu ‘alaihi wa sallam yang ikut perang Badr). Sahabat pertama adalah Hazrat Aamir Bin Salamah (عامر بن سَلَمة بن عامر بن عبد الله). Beliau disebut juga Hazrat Amru Bin Salamah (عَمْرو بن سَلَمة). Beliau berasal dari Kabilah Baliyy. Baliyy merupakan sebuah ranting kabilah Arab kuno, Qudha’ah yang terletak di Yaman (إِنه من بَليّ، لأَن بَلِيًّا من قضاعة، وقضاعة من اليمن). Karena latar belakang itulah beliau dinamai Aamir Bin Salamah al-Balawi (عامر بن سلمة بن عامر الأنصاري البلويّ).[1]

Hazrat Aamir adalah sekutu (pendukung) kaum Anshar. Hazrat Aamir Bin Salamah mendapatkan kehormatan untuk ikut serta pada perang Badr dan Uhud.

Sahabat berikutnya, Hazrat Abdullah Bin Suraqah (عَبْدُ اللّهِ بنُ سُراقةَ بنِ المُعْتَمِر). Beliau berasal dari Banu Adiyy, sebuah Kabilah Quraisy yang merupakan kabilah Hazrat Umar bin al-Khaththab. Mata rantai leluhur Hazrat Abdullah Bin Suraqah pada urutan ke-5 yang bernama Riyaah merupakan titik temu dengan garis leluhur (kakek-kakek) Hazrat Umar (يجتمع هو وعمر بن الخطاب في رِيَاح).[2] Leluhur (kakek) beliau pada urutan ke-10 yang bernama Ka’b merupakan titik temu dengan garis leluhur Rasulullah (saw).[3]

Ayahanda beliau bernama Suraqah Bin Mu’tamir. Ibunda beliau bernama Amah Binti Abdillah (أَمَةُ بنت عبد الله بن عُمير بن أُهيب بن حُذافة بن جُمَحَ). Saudari beliau bernama Zainab sedangkan saudara beliau bernama Amru Bin Suraqah. Istri beliau bernama Umaimah Binti Harits (أميمة بنت الحارث بن عَمْرو بن المؤمل) yang darinya terlahir putra beliau bernama Abdullah.

Sebagian besar penulis Sirah menerangkan bahwa beliau ikut serta pada perang Badr. Namun, sebagian lagi berpendapat beliau tidak ikut serta pada perang Badr tetapi beliau ikut serta pada perang Uhud serta peperangan lain setelahnya. Dengan demikian, berdasarkan pendapat sebagian besar penulis sirah, Hazrat Abdullah bin Suraqah dan saudaranya, Amru, mendapatkan kehormatan ikut serta pada perang Badr. Terdapat riwayat juga yang menyatakan bahwa Hazrat Abdullah bin Suraqah mempunyai keturunan bernama Amru bin Abdullah atau ‘Utsman bin Abdullah dan saudaranya yang bernama Zaid. Ada juga Ayyub bin Abdur Rahman bin ‘Utsman. (وذكر مِنْ ذرية عبد الله بن سراقة عمرو بن عبد الله، وأخاه زيدًا، وأيوب بن عبد الرحمن بن عثمان).

Abdullah bin Abi Bakr (عبد الله بن أبي بكر بن محمد بن عَمرو بن حَزْم) meriwayatkan, Hazrat Abdullah Bin Suraqah hijrah dari Makkah ke Madinah bersama dengan saudaranya, Amru. Keduanya tinggal di rumah Hazrat Rifa’ah bin Abdul Mundzir (هاجَر عبد الله بن سُراقة مع أخيه عمرو من مكّة إلى المدينة فنزلا على رِفاعة بن عبد المنذر).[4]

Hazrat Abdullah Bin Suraqah wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Usman pada tahun 35 Hijri. Hazrat Abdullah Bin Suraqah meriwayatkan, Rasulullah (saw) bersabda, تَسَحَّرُوا و لَوْ بالماءِ ‘Tasahharuu wa lau bil maa-i’ – “Bersahurlah sekalipun hanya dengan air.”[5] Yakni sahur adalah lazim (suatu keharusan).

Sahabat berikutnya, Hazrat Malik Bin Abu Khauli (مالك بن أَبي خَولي بن عمرو بن خَيثَمة بن الحارث بن معاوية بن عوف بن سعيد بن جُعفيّ الجُعفي، حليف بني عدي بن كعب). Beliau berasal dari Kabilah Banu ‘Ijl (عجل بن لُجَيم، فقال: عِجْليُّ) yang merupakan sekutu sebuah kabilah Quraisy yang bernama Banu Adiyy Bin Ka’b (بني عدي بن كعب). Ayah beliau dipanggil Abu Khauli dan namanya adalah Amru Bin Zuhair. Diriwayatkan juga bahwa Hazrat Malik mempunyai nama Hilal (هلال).

Ketika Hazrat Umar hijrah ke Madinah, saat itu selain keluarga besar Hazrat Umar ikut serta juga Hazrat Malik dan saudaranya, Hazrat Khauli. Hazrat Malik ikut serta pada perang Badr bersama dengan saudaranya, Khauli (خولي). Berdasarkan pendapat lain, Hazrat Khauli ikut serta pada perang Badr bersama dua saudaranya Hazrat Hilal (هلال) yakni Hazrat Malik dan Hazrat Abdullah (عبد اللّه). Hazrat Malik Bin Abi Khauli wafat pada masa kekhalifahan Hazrat ‘Utsman.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Waqid Bin Abdillah (وَاقِدُ بنُ عَبْد اللّه). Ayahanda beliau bernama Abdullah Bin Abdu Manaf (عَبْد اللّه بن عَبْد مَنَاف بن عَرِين بن ثعلبة بن يربوع بن حنظلة بن مالك بن زيد مناة بن تميم التميمي الحنظلي اليربوعي). Beliau berasal dari Kabilah Banu Tamim.

وكان حليفًا للخطاب بْن نفيل Hazrat Waqid adalah pendukung Khaththab Bin Nufail. Ada pendapat yang menyatakan beliau sekutu sebuah kabilah Quraisy bernama Banu Adiyy Bin Ka’b (حليف بني عَدِيّ بن كعب). Orang-orang yang baiat sebagai buah pertablighan Hazrat Abu Bakar seperti yang disebutkan dalam kitab-kitab sejarah dan Sirah diantaranya adalah Hazrat Waqid. أَسْلَمَ وَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ التَّمِيمِيُّ قَبْلَ دُخُولِ رَسُولِ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – دَارَ الأَرْقَمِ وَقَبْلَ أَنْ يَدْعُوَ فِيهَا Beliau baiat sebelum Rasul memasuki Darul Arqam.

Berkenaan dengan Darul Arqam telah saya jelaskan pada khotbah sebelumnya. Secara singkat saya sampaikan di sini, “Timbul pemikiran dalam benak Hazrat Rasulullah (saw) untuk mendirikan Pusat tabligh Islam pertama, sebuah tempat yang di dalamnya umat Muslim dapat berkumpul untuk melaksanakan ibadah shalat dan kegiatan lainnya tanpa ada gangguan dan secara rutin dapat bertabligh dengan damai, tenteram dan diam diam didalamnya. Untuk tujuan tersebut diperlukan suatu bangunan yang berstatus sebagai markaz.

Dalam hal ini Rasulullah (saw) menyukai rumah seorang mubayyi’ baru, Hazrat Arqam bin Abil Arqam yang terletak di lereng bukit Safa. Setelah itu, umat Muslim biasa berkumpul di dalamnya dan melakukan ibadah shalat.  Para pencari kebenaran juga datang ke tempat itu untuk menyimak tabligh Islam. Mereka juga datang untuk dapat menjalin kedekatan dengan Rasulullah (saw) dan Rasulullah (saw) menablighi mereka. Karena itulah, rumah tersebut (Darul Arqam atau Rumah al-Arqam) dikenal secara khusus dalam sejarah. Ia dikenal juga dengan sebutan Darul Islam (وَدُعِيَتْ دَارُ الْأَرْقَمِ دَارَ الْإِسْلَامِ).[6]

Hazrat Rasulullah (saw) mengkhidmati Islam di Darul Arqam selama lebih kurang 3 tahun. Itu artinya, beliau menjadikannya sebagai markas pada tahun keempat setelah pendakwaan dan terus melangsungkan misi tersebut sampai akhir tahun keenam setelah pendakwaan. Para sejarawan menulis bahwa orang yang baiat terakhir kali di Darul Arqam adalah Hazrat Umar Ra yang dengan baiatnya beliau, Islam mendapatkan banyak kekuatan. Setelah keluar dari Darul Arqam mulai dilakukan tabligh dengan gencar secara terbuka.”

Ketika Hazrat Umar hijrah dari Makkah ke Madinah saat itu, selain keluarga besar Hazrat Umar, ikut serta juga Hazrat Waqid. Ketika hijrah dari Makkah ke Madinah, beliau tinggal di rumah Hazrat Rifa’ah bin Abdil Munzir. آخى رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – بَيْنَ وَاقِدِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ التَّمِيمِيِّ وَبِشْرِ بْنِ الْبَرَاءِ بْنِ مَعْرُورٍ Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara beliau dengan Hazrat Bisyr Bin Baraa. وشهد واقد بْن عَبْد اللَّهِ بدرًا، وأحدًا، والمشاهد كلها مَعَ رسول الله صلى الله عليه وسلم Beliau ikut serta pada peperangan Badr, Uhud, Khandaq dan peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw).

Ketika Hazrat Rasulullah (saw) mengutus pasukan dibawah komando Hazrat Abdullah Bin Jahasy ke suatu Sariyah (ekspedisi), di dalamnya termasuk juga Hazrat Waqid. Pada Sariyah tersebut Hazrat Waqid berhasil membunuh seorang kafir yang bernama Amru Bin Hadhrami (عَمْرو بْن الحضرمي). Itu adalah musyrik pertama yang terbunuh pada masa Islam dan Hazrat Waqid adalah Muslim pertama yang membunuh seorang Musyrik dalam peperangan. Penjelasan lebih lanjut mengenai topik tersebut telah saya sampaikan ketika menjelaskan topik Hazrat Abdullah Bin Jahasy. Hazrat Waqid wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Umar.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Nashr Bin Harits (نَصْرُ بنُ الحَارثِ). Beliau berasal dari kabilah Anshar, keluarga Aus Banu Abd Bin Razzaq diriwayatkan bernama Numair Bin Harits. Beliau dipanggil Abu al-Harits. Ayah beliau bernama Harits Bin Abd (الحَارِث بن عبد رِزَاح بن ظَفَر) dan ibunda beliau bernama Saudah Binti Sawaad. Hazrat Nashr Bin Harits mendapatkan kehormatan untuk ikut serta pada perang Badr. Ayah beliau al-Harits Ra pun mendapatkan kehormatan sebagai sahabat Rasulullah (saw) (شهد بدرًا، وكـان أَبوه الحارث ممن صحب النبي صَلَّى الله عليه وسلـم).[7]

Hazrat Nashr syahid pada peperangan Qadisiyah. Qadisiyah merupakan kota di Iraq yang berjarak 45 mil dari Kufah. Pada masa kekhalifahan Hazrat Umar tahun 14 Hijri telah terjadi peperangan yang menentukan di daerah Qadisiyah antara umat Muslim dan bangsa Iran. Sebagai hasilnya pemerintahan Iran dapat dikuasai oleh umat Muslim.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Malik Bin Amru (مالك بْن عَمْرو السُّلَمِيّ). Berasal dari Kabilah Banu Sulaim, keluarga Banu Hujr (من بني حُجر إِلى بني سُلَيم), sekutu Banu Abdu Syams (حليف بني عبد شمس). Ayahanda beliau bernama Amru Bin Sumaid.

Beliau ikut serta pada perang Badr bersama dengan dua saudara beliau Hazrat Tsaqf Bin Amru (ثَقف بن عمرو) dan Hazrat Mudlij Bin Amru (مُدْلِج بن عمرو). Beliau ikut serta pada perang Uhud dan peperangan lainnya bersama Rasulullah (saw). شهد بدرًا هو وأَخواه ثَقْف ومَدْلِج ابنا عمرو. وقتل مالك بن عمرو يوم اليمامة شهيدًا Beliau syahid pada perang Yamamah di tahun 12 Hijri.[8]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Numan Bin Ashr (النُّعْمانُ بن عَصَر بن الرَّبِيع البلَويّ). Beliau berasal dari kabilah Baliyy (من بَلِّي), sekutu kaum Anshar (حليف الأَنصار), tepatnya sekutu kabilah Banu Mu’awiyah (بني معاوية بن مالك بن عَمْرو بن عوف). Beliau dipanggil juga dengan nama Laqith Bin ‘Ashr (لَقِيط بن عَصْر), dipanggil juga dengan nama Nu’man al-Balawi (النعمان البَلَوِيّ).

Beliau ikut serta pada Baiat Aqabah, perang Badr dan peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw). Beliau syahid pada perang Yamamah [di zaman Khalifah Abu Bakr ra]. إِنه شهد العقبة وبدرًا، وهو الذي قتله طليحة في الردة Sebagian berpendapat bahwa beliau adalah orang disyahidkan oleh Tulaihah [pemimpin kaum murtad] pada peperangan umat Muslim menghadapi orang-orang yang murtad paska kewafatan Rasulullah (saw).

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Uwaim Bin Saaidah (عُوَيم بنُ سَاعِدَة بن عائِش بن قَيْس بن النُّعْمان بن زيد بن أُمية بن مالك بن عوف بن عمرو بن عوف بن مالك بن الأوس الأنصاري الأوسي). Beliau berasal dari kabilah Aus ranting Banu Amru Bin Auf. Beliau ikut serta pada Baiat Aqabah pertama dan kedua. Berdasarkan referensi dari buku Sirat Khataman Nabiyyiin, sebelum baiat Aqabah pertama, sekelompok Anshar Madinah beriman kepada Rasulullah (saw) yang jumlahnya 6 orang sedangkan dalam riwayat lain berjumlah 8. Diantaranya termasuk Hazrat Uwaim Bin Saaidah.[9]

Menurut Tabaqatul Kubra, آخى رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، بين عُويم بن ساعدة وبين عمر بن الخطّاب، وفي رواية محمّد بن إسحاق أنّ رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم، آخى بين عُويم بن ساعدة وحاطب بن أبي بَلْتَعة “Pada saat hijrah ke Madinah, Hazrat Rasulullah (saw) menjalinkan persaudaraan antara Hazrat Uwaim Bin Saaidah dengan Hazrat Umar sedangkan pada riwayat lain dengan Hazrat Hathib Bin Abi Balta’ah.[10]

Hazrat Abdullah Bin Zubair meriwayatkan, beliau mendengar Rasulullah (saw) pernah bersabda, نِعم العبدُ من عِباد الله والرجل من أهل الجنّة عُويم بن ساعدة “Sungguh baik seorang hamba diantara hamba-hamba Allah dan ia termasuk diantara ahli surga. Ia bernama Uwaim bin Saidah.”[11]

Berdasarkan riwayat lain, ketika turun ayat: فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَن يَتَطَهَّرُوا وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ ‘Fiihi rijaalun yuhibbuuna ay yatathahharuu waLlaahu yuhibbul muttahhirin’, Rasulullah (saw) bersabda, نِعْمَ الْمَرْءُ مِنْهُمْ عُوَيْمُ بْنُ سَاعِدَةَ “Betapa baiknya seseorang di kalangan mereka yang bernama Uwaim Bin Saidah.”[12] Artinya, terjemahan ayat tersebut adalah, “Di dalamnya (di dalam Surga) akan termasuk orang-orang yang berkeinginan untuk sama sekali suci dan Allah mencintai orang-orang yang menyucikan diri.”

شهد بدرًا، وأُحدًا، والخندق، والمشاهد كلها مع رسول الله صَلَّى الله عليه وسلم Hazrat Uwaim Bin Saidah ikut serta pada perang Badr, Uhud, Khandaq dan seluruh peperangan lainnya bersama dengan Rasulullah (saw).[13]

Ashim Bin Suwaid (عاصم بن سويد) meriwayatkan beliau mendengar Ubaidah putri Hazrat Uwaim Bin Saidah (عبيدة بنت عُوَيم بن ساعدة) berkata, “Ketika Hazrat Umar bin Khaththab berdiri di dekat kuburan Hazrat Uwaim Bin Saidah (ayah saya), beliau bersabda, لا يستطيع أَحد من أَهل الأرض أَن يقول إِنه خير من صاحب هذا القبر. ‘Di dunia ini tidak ada yang yang dapat mengatakan bahwa ia lebih baik dari penghuni kubur itu.’  ما نُصِبَتْ رَايَةٌ للنبي صلى الله عليه وآله وسلم إلّا وتحت ظلّها عُوَيْمٌ ‘Apapun bendera dari Nabi (saw) yang dikibarkan, Uwaim selalu berada di bawahnya.’”[14]

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 44)

Dalam riwayat lain dikatakan bahwa pada zaman jahiliyah, ayah Harits, Suwaid membunuh Ziyaad, ayah Hazrat Mujadzdzar. Setelah itu suatu hari putra korban, Hazrat Mujazar dapat mengalahkan Suwaid dan akhirnya Mujazar dapat membunuh orang yang telah membunuh ayahnya. Peristiwa ini terjadi sebelum lahirnya Islam dan inilah yang menjadi penyulut terjadinya perang Buats yang terjadi antara Aus dan Khazraj [dua kelompok besar di Madinah].[15]

فَلَمَّا قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ أَسْلَمَ الْحَارِثُ بْنُ سُوَيْدِ بْنِ الصَّامِتِ وَمِجْذَرُ بْنُ زِيَادٍ ، فَشَهِدَا بَدْرًا ، فَجَعَلَ الْحَارِثُ يَطْلُبُ مِجْذَرًا لِيَقْتُلَهُ بِأَبِيهِ ، فَلَمْ يَقْدِرْ عَلَيْهِ يَوْمَئِذٍ ، فَلَمَّا كَانَ يَوْمُ أُحُدٍ وَجَالَ الْمُسْلِمُونَ تِلْكَ الْجَوْلَةَ أَتَاهُ الْحَارِثُ مِنْ خَلْفِهِ فَضَرَبَ عُنُقَهُ ، Setelah itu Rasulullah (saw) hijrah ke Madinah dan kedua putra korban yakni Harits Bin Suwaid dan Hazrat Mujazar Bin Ziyad, baiat masuk Islam dan keduanya ikut serta dalam perang Badr. – Kita tidak tahu sampai batas mana kebenaran peristiwa ini. – Walhasil, setelah masuk Islam pun Harits Bin Suwaid selalu mencari kesempatan untuk membalaskan kematian ayahnya dengan membunuh Mujazar. Namun ia tidak mendapatkannya. Ketika pasukan Quraisy berbalik untuk menyerang pasukan Muslim pada perang Uhud, Harits Bin Suwaid menyerang leher Hazrat Mujazar dari arah belakang dan mensyahidkannya.

Pendapat lain menyatakan Harits bin Suwaid (الْحَارِثِ بْنِ سُوَيْدٍ) telah mensyahidkan Hazrat Qais Bin Zaid.

فَرَجَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى الْمَدِينَةِ ، ثُمَّ خَرَجَ إِلَى حَمْرَاءَ الأَسَدِ ، فَلَمَّا رَجَعَ أَتَاهُ جِبْرَائِيلُ عَلَيْهِ السَّلامُ فَأَخْبَرَهُ أَنَّ الْحَارِثَ بْنَ سُوَيْدٍ قَتَلَ مِجْذَرَ بْنَ زِيَادٍ غِيلَةً ، وَأَمَرَهُ بِقَتْلِهِ ، فَرَكِبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى قُبَاءَ ، فَلَمَّا رَآهُ دَعَا عُوَيْمَ بْنَ سَاعِدَةَ ، فَقَالَ : ” إِذَا قَدِمَ الْحَارِثُ بْنُ سُوَيْدٍ إِلَى بَابِ الْمَسْجِدِ فَاضْرِبْ عُنُقَهُ بِالْمِجْذَرِ بْنِ زِيَادٍ ، فَإِنَّهُ قَتَلَهُ يَوْمَ أُحُدٍ غِيلَةً ، فَأَخَذَهُ عُوَيْمٌ Pada saat kembali dari perang Hamraul Asad, Malaikat Jibril ‘alaihis salaam menghampiri Rasulullah (saw) dan mengabarkan bahwa Hazrat Harits Bin Suwaid pada saat itu tengah berada di Quba dan ia telah membunuh Hazrat Mujadzdzar bin Ziyad (المُجَذَّر بن زياد) secara tidak jaiz. Jibril memerintahkan beliau (saw) untuk membunuh Hazrat Harits Bin Suwaid. [16]

ثم إن الحارث رجع إلى المدينة إلى قومه، وأتى رسولَ اللهّٰ صلى اللهّٰ عليه وسلم الخبر مُن السماء، ونزل جبر يل عليه فأخبره أن الحارث بن سويد قدم، فانهض إليه واقتص منه لمن قتله من المسلمين غدرًا يوم أُحدُ، فنهض رسول اللهّٰ صلى اللهّٰ عليه وسلم إلى قباء في وقت لم يكن يأتيهم فيه، فخرج إليه الأنصار أهل قباء في جماعتهم، وفي جملتهم: الحارث بن سويد، وعليه ثوب مورَّس Mendengar kabar ini, Nabi (saw) segera berangkat ke Quba padahal biasanya beliau tidak berangkat ke sana. Saat itu cuaca di Quba sangat panas. Nabi (saw) sampai di sana lalu para Anshar yang tinggal di sana datang menemui beliau (saw). Mereka mengitari beliau. Diantara mereka terdapat Harits Bin Suwaid yang menutupi tubuhnya dengan satu atau dua kain cadar kuning.[17]

Atas perintah Rasulullah (saw), Hazrat Uwaimar Bin Saidah mengeksekusi Harits Bin Suwaid di dekat pintu masjid Quba. Di dalam Kitab Sirah al-Halbiyah, sahabat yang disebutkan tadi bernama Uwaimar bukan Uwaim. Sedangkan pada ath-Thabaqat al-Kubra karya Ibnu Saad dan kitab lainnya tertulis bernama Uwaim Bin Saidah.

Pendek kata memerintahkan untuk mengeksekusi Harits sebagai qishash (hukum balasan) atas tindakan Harits yang secara licik telah membunuh seorang Muslim. Keduanya adalah Muslim namun seorang pembunuh mendapatkan balasan setimpal atas apa yang telah dilakukannya. Di dalam riwayat lain, Rasulullah (saw) tidak memerintahkan Uwaim Bin Saidah. Beliau (saw) memerintahkan Hazrat ‘Utsman bin ‘Affan untuk tugas eksekusi tersebut.[18]

Pada sebuah riwayat, Harits mengatakan, قَدْ وَاللَّهِ قَتَلْتُهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، مَا كَانَ قَتْلِي إِيَّاهُ رُجُوعًا عَنِ الإِسْلامِ ، وَلا ارْتِيَابًا فِيهِ ، وَلَكِنَّهُ حَمِيَّةُ الشَّيْطَانِ ، وَأَمْرٌ وُكِلْتُ فِيهِ إِلَى نَفْسِي ، فَإِنِّي أَتُوبُ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَإِلَى رَسُولِ اللَّهِ ، وَأُخْرِجُ دِيَتَهُ وَأَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ ، وَأَعْتِقُ رَقَبَةً ، وَأُطْعِمُ سِتِّينَ مِسْكِينًا ، إِنِّي أَتُوبُ إِلَى اللَّهِ وَجَعَلَ يُمْسِكُ بِرِكَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ “Demi Tuhan, sayalah yang telah membunuh Mujazar, namun bukanlah karena saya telah berpaling dari Islam dan tidak juga saya menyimpan keraguan akan kebenaran Islam. Melainkan Setanlah yang telah mendorong saya untuk balas dendam. Karena itu, saya bertaubat di hadapan Tuhan dan RasulNya atas perbuatan itu. Saya bersedia untuk membayar diyat (denda uang darah), saya akan berpuasa dua bulan penuh, akan memerdekakan seorang budak belian.”

Namun, Rasulullah (saw) tidak menerima permohonan maaf Harits ini dan tetap menghukum mati Harits.

Dalam riwayat Sirah al-Halbiyah, Abu Umar mengatakan, Hazrat Uwaim wafat pada masa kehidupan Rasulullah (saw). Diriwayatkan juga bahwa beliau wafat pada masa kekhalifahan Hazrat Umar, pada usia antara 65 dan 66 tahun.

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Numan Bin Sinaan (النعمان بن سنان). Beliau berasal dari Anshar kabilah Khazraj, Banu Numan. Ibnu Hisyam menulis bahwa Hazrat Nu’man bin Sinan adalah maula (mantan hamba sahaya yang dijadikan kawan dekat) Banu Numan (من بني النعمان بن سنان بن عبيد). Sedangkan menurut Ibnu Sa’d beliau adalah mantan hamba sahaya Banu Ubaid Bin Adiyy (مولى لبني سلمة، ثم لبني عبيد بن عدي بن غنم بن كعب بن سلمة). Hazrat Numan Bin Sinan mendapatkan taufik untuk ikut serta pada perang Badr dan Uhud.[19]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Antarah Maula Sulaim (عَنْتَرَةُ مَوْلَى سُلَيْمِ). Beliau adalah mantan budak belian Hazrat Sulaim Bin Amru bin Hadidah (عَنْتَرَةُ مَوْلَى سُلَيْمِ بْنِ عَمْرِو بْنِ حَدِيدَةَ بْنِ عَمْرِو بْنِ سَوَادٍ). Hazrat Antarah as-Salami adz-Dzakwani (عنترة السلمي الذكواني) adalah pendukung kabilah Banu Sawad Bin Ghanam yang merupakan ranting Anshar (حليف لبني سواد بْن غنم بْن كعب بْن سَلَمة ، بطن من الأنصار). Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Beliau syahid pada perang Uhud, disyahidkan oleh Naufal bin Muawiyah ad-Diliyy (نَوْفَلُ بْنُ مُعَاوِيَةَ الدِّيلِيُّ).[20]

Ada yang menyatakan bahwa Hazrat Antarah wafat pada perang Shiffin pada masa kekhalifahan Hazrat Ali, tahun 37 Hijri.[21]

Sahabat berikutnya bernama Hazrat Numan Bin Abdu Amru (النُّعْمَانُ بن عَبْدِ عَمْرو بن مسعود بن كعب بن عبد الأَشهل بن حارثة بن دينار بن النجار الأنَصاري الخزرجي). Berasal dari Anshar kabilah Khazraj ranting banu Dinar Bin Najjar. Ayah beliau bernama Abdu Amru Bin Mas’ud. Ibunda beliau bernama Sumairah Binti Qais (السميراء بنت قيس بن مالك بن كعب بن عبد الأشهل بن حارثة بن دينار).

Beliau ikut serta pada perang Badr dan Uhud. Saudara beliau Adh-Dhahhak Bin Abdu Amru ikut serta pada perang Badr bersama dengan beliau (شهد بدرًا مع أَخيه الضحاك بن عبد عمرو). Hazrat Nu’man syahid pada perang Uhud (وشهد النعمان أَيضًا أُحدًا، وقتل ذلك اليوم شهيدًا).[22]

Hazrat Nu’man dan Hazrat Adh-Dhahhak memiliki saudara yang ketiga juga yang bernama Quthbah yang juga mendapatkan kehormatan sebagai sahabat Rasulullah (saw). Hazrat Quthbah syahid pada peristiwa Bir Maunah (قُطبة بن عبد عمرو بن مسعود صحب النبيّ صَلَّى الله عليه وسلم، وقُتل يوم بئر مَعونة شهيدًا).[23]

Dari Isma’il bin Muhammad, dari Sa’d Bin Abi Waqash (عَنْ إسْمَاعِيلَ بْنِ مُحَمَّدٍ، عَنْ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ) meriwayatkan, مَرَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِامْرَأَةِ مِنْ بَنِي دِينَارٍ، وَقَدْ أُصِيبَ زَوْجُهَا وَأَخُوهَا وَأَبُوهَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأُحُدٍ Rasulullah (saw) lewat di dekat seorang wanita dari Banu Dinar yang suaminya, ayahnya, saudaranya ikut serta pada perang Uhud bersama dengan Rasulullah (saw) dan kesemuanya syahid dalam perang tersebut. فَلَمَّا نُعُوا لَهَا، قَالَتْ Ketika beberapa orang mendatanginya untuk melakukan takziyah (ungkapan duka cita), wanita itu bertanya, فَمَا فَعَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟ “Bagaimana kabar Rasulullah (saw)?”

Orang-orang menjawab, خَيْرًا يَا أُمَّ فُلَانٍ، هُوَ بِحَمْدِ اللَّهِ كَمَا تُحِبِّينَ “Wahai ibu (Fulan)! Rasulullah (saw) baik-baik saja seperti yang anda kehendaki.”

Lalu wanita itu menjawab, أَرُونِيهِ حَتَّى أَنْظُرَ إلَيْهِ؟ “Dapatkah Anda perlihatkan beliau kepada saya, karena saya ingin melihat beliau?”

Sahabat itu mengisyarahkan kearah Rasulullah (saw) kepada wanita tersebut. Setelah dapat melihat Rasulullah (saw), wanita itu mengatakan, كُلُّ مُصِيبَةٍ بَعْدَكَ جَلَلٌ!  ‘Kullu mushiibatin ba’daka jalalun’ – ”Setiap musibah yang menimpa menjadi tidak berarti ketika mengetahui engkau (wahai Rasulullah (saw)) baik-baik saja.”[24]

Terdapat riwayat lain berkenaan dengan wanita yang ditinggal putranya yang syahid yaitu sebagai berikut: عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، قَالَ : لَمَّا كَانَ يَوْمُ أُحُدٍ ، حَاصَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ حَيْصَةً ، وَقَالُوا : قُتِلَ مُحَمَّدٌ حَتَّى ، كَثُرَتِ الصَّوَارِخُ فِي نَوَاحِي الْمَدِينَةِ ،  Hazrat Anas Bin Malik meriwayatkan, pada saat perang Uhud, ketika penduduk Madinah diliputi kekhawatiran karena telah menyebar kabar angin bahwa Rasulullah (saw) telah disyahidkan, sampai sampai terdengar suara tangisan di setiap gang Madinah.

فَخَرَجَتِ امْرَأَةٌ مِنَ الأَنْصَارِ ، فَاسْتُقْبِلَتْ بِأَخَيهَا وَابْنِهَا وَزَوْجِهَا وَأَبِيهَا لا أَدْرِي بِأَيِّهِمُ اسْتُقْبِلَتْ أَوَّل Kemudian, ada seorang wanita kalangan Anshar yang keluar rumah dengan raut sedih, ia melihat jenazah suami, anak dan saudaranya yang tergeletak. Entahlah siapa yang pertama kali ia lihat. فَلَمَّا مَرَّتْ عَلَى آخِرِهِمْ ، قَالَتْ : ” مَنْ هَذَا ؟ ”  Namun, ketika melewati yang terakhir, wanita itu bertanya, ‘Ini siapa?’

Orang-orang menjawab, أَخُوكِ وَأَبُوكِ وَزَوْجُكِ وَابْنُكِ ‘Itu adalah jenazah saudaramu, ayahmu, suamimu dan anakmu.’

Ia bertanya lagi, مَا فَعَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؟ ‘Bagaimana kabar Nabi (saw)?

فَيَقُولُونَ : أَمَامَكَ حَتَّى ذَهَبَتْ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَتْ بِنَاحِيَةِ ثَوْبِهِ ثُمَّ جَعَلَتْ ، تَقُول Sahabat menjawab, beliau selamat dan sudah tiba. Wanita itu lalu pergi menemui Rasulullah (saw) dan memegang ujung pakaian Rasul dan berkata, بِأَبِي أَنْتَ وَأُمِّي يَا رَسُولَ اللَّهِ لا أُبَالِي إِذَا سَلِمْتَ مَنْ عَطِبَ! ‘Kedua orang tuaku rela berkorban untuk tuan, wahai Rasulullah (saw)! (Semoga keselamatan tercurah senantiasa kepada beliau). Ketika saya mengetahui Anda selamat, sudah tidak saya pedulikan lagi berapa besar kerugian yang menimpa saya.’”[25]

Berdasarkan satu riwayat wanita itu bernama Sumairah Binti Qais, ibunda dari Nu’man Bin Abdu Amru.[26]

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) pernah menjelaskan perihal peristiwa tersebut. Beliau bersabda, “Banyak sekali dijumpai contoh ketegaran yang seperti itu dalam diri para sahabat Nabi Muhammad (saw). Di kalangan orang-orang duniawi, seseorang akan kesulitan menemukan satu atau dua saja contoh pengorbanan yang seperti itu diantara jutaan rakyat yang tersebar di ratusan negeri. Akan tetapi, diantara beberapa ribu sahabat kita dapat menemukan ratusan contoh keberanian yang seperti itu. Betapa luar biasa dan ajaibnya contoh yang telah diperlihatkan oleh seorang wanita tersebut.”

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Saya telah sering mengulasnya. Teladan tersebut sudah sering saya sampaikan juga.”

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra), “Hal itu perlu diulang-ulang dalam acara-acara jemaat dan disegarkan lagi di dalam ingatan kita. Sebagian peristiwa begitu indahnya sehingga meskipun disampaikan berkali-kali namun tidak terasa usang.

Demikian pula riwayat seorang sahabat wanita yang mendengar kabar dari perang Uhud ketika tengah berada di Madinah bahwa Rasulullah (saw) telah wafat. Stess (tertekan) berat mendengar kabar ini, wanita itu bersama para wanita Madinah lainnya keluar rumah. Ketika rombongan pertama [pasukan Muslim] tiba (pulang) dari Perang Uhud, Sahabiyah (sahabat Nabi saw dari kalangan wanita) itu bertanya kepada seorang sahabat (sahabat Nabi saw dari kalangan laki-laki) yang baru tiba. 

Sahabiyah, ‘Bagaimana kabar Rasulullah (saw)?’

Sahabat, ‘Suamimu telah terbunuh.’

Sahabiyah, ‘Yang saya tanyakan kabar Rasulullah (saw), kamu malah mengabarkan suami saya.’

Sahabat, ‘Ayahmu juga telah terbunuh.’

Sahabiyat, ‘Yang saya tanyakan kabar Rasulullah (saw), kamu malah mengabarkan ayah saya.’

Sahabat, ‘Kedua saudaramu juga telah terbunuh.’

Sahabiyat, ‘Cepat jawab pertanyaan saya, saya tidak menanyakan kabar keluarga saya, yang saya tanyakan kabar Rasulullah (saw).’

Karena sahabat itu sudah tahu bahwa Rasulullah (saw) baik-baik saja, ia beranggapan kabar yang paling penting bagi wanita tersebut adalah tentang kewafatan keluarganya. Namun menurut sahabiyat tersebut, yang paling berharga adalah pribadi Rasulullah (saw) sehingga wanita tersebut berkata dengan nada tinggi untuk menjawab pertanyaannya.

Sahabat tersebut kemudian menjawab, ‘Rasulullah (saw) baik baik saja.’

Mendengar itu, wanita tersebut berkata, ‘Setelah mengetahui Rasulullah (saw) baik-baik saja, saya tidak peduli lagi siapapun yang terbunuh.’”

Kisah wanita tua Sahabat Nabi (saw) ini tidak bisa dibandingkan kesetaraannya dengan  yang ditulis oleh seorang penulis surat kabar berkenaan dengan suatu kejadian dimana ada seorang wanita yang diliputi beban kesedihan yang mendalam, hatinya menangis tapi tanpa mengungkapkannya. Sepertinya beliau (Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) tengah menceritakan suatu jenis peristiwa tertentu lainnya.

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) menjelaskan, “Suatu peristiwa lain mengenai seorang wanita yang hatinya larut dalam kesedihan tapi tidak mengungkapnya. Namun, lain halnya dengan wanita tua Sahabat Nabi (saw) yang kisahnya baru diceritakan tadi yang mana ia di satu sisi menyembunyikann kesedihan dan tangisannya atas kematian keluarganya dan di sisi lain memperlihatkan kebahagiaan ketika mengetahui kabar Nabi (saw) masih hidup dan dalam keadaan baik-baik saja.”

Adapun kisah yang disebutkan Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) atau yang suratkabar-suratkabar pada saat itu menuliskannya tentang seorang wanita yang hatinya tergoncang atas kesedihan mendalam dan bersamaan dengan itu ia menyembunyikannya. Akan tetapi, perihal Sahabiyat tersebut tidak terdapat kesedihan sama sekali. Ini merupakan teladan yang luar biasa yang mana tidak kita jumpai contoh lain dalam sejarah dunia.

Terkait:   Jalsah Salanah Jerman 2019

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda: “Silahkan jawab, jika kalimat dalam Al Quran ini bukan untuk mereka yang berbunyi, فَمِنْهُم مَّن قَضَىٰ نَحْبَهُۥ faminhum man qadhaa nahbahuu, lantas untuk kaum mana lagi kalimat tersebut diungkapkan?”[27]

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda, “Ketika membaca kisah sahabiyat tersebut, hati saya dipenuhi dengan rasa hormat kepada beliau. Ingin rasanya saya menyentuh ujung pakaian wanita suci tersebut lalu menyentuhkannya ke tangan dan mata saya karena beliau telah meninggalkan kenangan terindah dalam menampilkan rasa cinta kepada kekasih saya (Nabi Muhammad saw).”

Dalam menjelaskan perihal rasa cinta tersebut, pada kesempatan lain Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) bersabda: “Coba perhatikan, betapa dalamnya kecintaan wanita tersebut kepada Rasulullah (saw). Di satu sisi, seorang sahabat mengabarkan kewafatan anggota keluarganya satu persatu, namun tanggapan yang ia berikan, ‘Tolong jawab, bagaimana kabar Rasulullah (saw)?!’ Walhasil, beliau adalah seorang wanita yang memperlihatkan rasa cinta yang sedemikian dalam kepada Rasulullah (saw).”

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) menjelaskan lebih lanjut perihal riwayat tersebut, “Silahkan bayangkan di benak kita. Setiap kita pasti pernah melihat kerabat yang wafat, ada yang ditinggal ibunya, ayahnya, saudaranya, saudarinya. Coba ingat kembali ketika kita dimasakkan masakan di rumah, dirawat oleh mereka ketika sakit dan dikhidmati, lalu bagaimana keadaan kita ketika mereka meninggalkan kita, bagaimana kiamat (nestapa luar biasa) meliputi rumah kita. Orang yang keluarganya meninggal biasanya tidak memperdulikan apapun selain kematian keluarga mereka. Akan tetapi, bagaimana Rasulullah (saw) telah menimbulkan kecintaan sedemikian rupa di dalam diri para sahabat beliau sehingga para Sahabat itu sudah tidak perduli lagi dengan sesuatu lainnya dibandingkan dengan Rasulullah (saw).

Namun, kecintaan ini semat- mata disebabkan beliau adalah adalah kekasih Allah Ta’ala. Jika mereka mencintai Rasulullah (saw), semata-mata disebabkan Rasulullah (saw) adalah kekasih Allah Ta’ala. Kecintaan mereka bukanlah kepada pribadi Muhammad, melainkan karena beliau Rasul Allah. Mereka sebenarnya adalah pecinta Allah Ta’ala. Karena Allah Ta’ala mencintai Rasulullah (saw) sehingga para sahabat mencintai Rasulullah (saw) dan tidak hanya kaum pria saja, bahkan kaum wanita pun sangat mencintai pribadi Rasulullah (saw).”

Hazrat Mushlih Mau’ud (ra) juga menjelaskan mengenai wanita tersebut, “Inilah kecintaan yang telah Allah Ta’ala semaikan dalam diri mereka kepada Rasulullah (saw). Namun meskipun demikian, mereka tetap mengutamakan Allah Ta’ala atas segala sesuatu. Inilah Tauhid yang telah membuat mereka unggul di berbagai tempat di dunia. Mereka tidak memperdulikan ayah, ataupun ibu, saudara-saudari, suami ataupun istri dibanding dengan Allah Ta’ala. Di hadapan mereka hanya ada satu hal yakni bagaimana supaya Tuhan ridha kepada mereka. Karena itu, Allah Ta’ala menyebut mereka RadhiyaLlahu ‘anhum (Allah telah ridha terhadap mereka). Mereka mendahulukan Allah Ta’ala atas segala sesuatu dan Allah Ta’ala mendahulukan mereka.

Namun keadaan umat Muslim telah berubah pada saat ini. Jika saat ini mereka memiliki jalinan dengan Allah Ta’ala, hanya sebatas di dalam benak mereka saja. Di dalam benak mereka memang ada bahwa mereka meyakini Allah Ta’ala, meyakini tauhid namun tidak di dalam hati mereka. Jika di hadapan mereka disebutkan perihal Rasulullah (saw), maka kawat-kawat kecintaan mereka mulai bergetar dengan memperlihatkan kecintaan terhadap beliau. Begitu juga jika diperdengarkan perihal keluarga Rasulullah (saw).

Golongan Syiah dan golongan Sunni (Ahlus Sunnah), semuanya, jika kepada mereka diperdengarkan perihal Nabi Muhammad (saw) dan keluarga beliau, kecintaan mereka sama-sama bergejolak. Akan tetapi, ketika diperdengarkan perihal Allah Ta’ala, kawat-kawat kecintaan dalam diri umat Muslim tidak bergetar yang sama seperti itu padahal Allah Ta’ala-lah yang telah menganugerahkan kepada kita karunia berupa Nabi Muhammad (saw).”

Walhasil, ketika dijelaskan kecintaan dan disebut nama Allah Ta’ala kepada kita, seharusnya timbul rasa bahagia dalam diri kita karena kemajuan hakiki dapat diraih dengan kecintaan kepada Allah Ta’ala, dengan teguh dalam Tauhid. Inilah prinsip dasar yang harus kita ingat. Semoga Allah Ta’ala memberikan taufik keada kita untuk dapat menciptakan pengetahuan yang benar dan kecintaan sejati kepada Allah Ta’ala dan RasulNya (saw).

Sekarang saya akan sampaikan beberapa almarhum dan setelah shalat jumat nanti, saya akan pimpin shalat jenazah ghaib. Yang pertama, Yth. Maudud Ahmad Khan Sahib, Amir Jemaat Karachi, putra Yth. Nawab Mas’ud Ahmad Khan Sahib yang tutup usia pada tanggal 14 juli, pada usia 78 tahun. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiuwn.

Beliau lahir pada tanggal 12 April 1941 di Qadian di rumah Yth. Mas’ud Ahmad Khan sahib dan Sahibzadi Tayyibah Siddiqah Sahib. Dari garis ayah, beliau adalah cucu Hazrat Nawab Mubarakah Begum sahibah dan Hazrat Nawab Muhammad Ali Khan Sahib. Dari garis ibu, beliau cucu Hazrat Doktor Meer Muhammad Ismail Sahib. Beliau mendapatkan gelar LLB dari Punjab University lalu melakukan praktik sekian lama bersama dengan Hazrat Syeikh Muhammad Ahmad Sahib Mazhar. Beliau menjalin relasi dengan law firm Ardignum. Lalu pindah ke Dhaka dan bekerja di sana lebih kurang 52 tahun bekerja pada perusahaan yang sama bahkan menjadi partner senior dan beliau terhitung sebagai pengacara corporate senior Pakistan.

Beliau juga ahli dalam bidang undang undang komersial International, undang undang Perbankan dan corporate. Dari sisi itu beliau sangat popular. Sebagian undang undang corporate Pakistan juga telah dirancang oleh beliau. Banyak tawaran dari perusahan-perusahaan besar untuk menjabat sebagai direktur, namun beliau selalu menolaknya dan mengatakan, “pada jabatan jabatan seperti itu biasanya suka mendapatkan tuduhan yang tidak mengenakkan disebabkan kesalahan orang lain., padahal seseorang tidak bersalah sehingga hal itu memberikan citra yang tidak baik bagi jemaat, untuk itu saya menolaknya”

Selain istri beliau meninggalkan dua anak seorang putra dan seorang putri. Putra beliau juga menggeluti bidang advokasi. Putri beliau tinggal di Canada bersama suami. Suaminya adalah putra dari cucu Sahibzada Mirza Mubarak Ahmad. Maudud Ahmad Khan Sahib ditetapkan sebagai Amir daerah Karachi pada bulan oktober 1996. Sebelum itu beliau berkhidmat sebagai Naib Amir dan sekr umur Kharijiah. Beliau juga pernah menjabat sebagai direktur Fazl Umar, Nasir dan Tahir Foundation. Ujian yang dialami oleh jemaat pada tahun 84. Sebagai buahnya hubungan beliau dengan media cukup baik.

Istri beliau bernama Ammatul Mumin Sahibah, putri Malik Umar Ali sahib, ibunda beliau bernama Sayyidah Saidah Begum, putri dari meer Muhammad Ishak. Beliau menuturkan, “Almarhum memiliki sifat yang sederhana, berakhlak mulia, penyayang, rendah hati, dan mencintai. Siapapun yang bergaul dengan beliau selalunya mengatakan bahwa mereka merasa sudah mengenal beliau sudah bertahun tahun, terlepas orang tersebut karyawan jemaat yang biasa ataupun senior. Dari sudut pandang manapun saya tidak melihat ada kekurangan dalam diri beliau apakah itu sebagai ayah ataupun suami. Beliau seorang suami dan ayah dan manusia yang ideal, setiap orang selalu terkesan dengan beliau.”

Putra beliau, Mamun Ahmad Khan menuturkan, “Beliau adalah ayah yang ideal, beliau selalu membiasakan kami shalat sejak kecil. Beliau selalu mengajak saya shalat subuh ketika saya masih sangat kecil. Beliau selalu menasihatkan untuk menghormati dan mengkhidmati orang dewasa dan itu sangat membekas dalam diri kami. Beliau sangat dawam dalam shalat berjamaah dan terdepan dalam pengorbanan harta. Ketika kami pergi ke Rabwah, beliau biasa mengajak kami ke Bahesyti Maqbarah. Kami diajak ke kuburan para sahabat dan orang-orang suci lalu memperkenalkan tentang mereka kepada kami.

Kerendahhatian sangat menonjol dalam diri beliau. Sifat qonaah sangat Nampak.  Bersikap rendah hati kepada orang-orang kecil. Namun beliau tidak menjumpai para atasan dengan niat supaya dapat naik pangkat atau mendapatkan manfaat, beliau memperlihatkan wibawa tersendiri di hadapan atasan.”

Istri beliau menuturkan, “Saya selalu mencandai beliau dengan mengatakan, anda bersikap baik sekali ketika berjumpa dengan orang lain, namun ketika berjumpa dengan atasan anda justru malah memperlihatkan wibawa, nampaknya kenawaban beliau zahir pada saat itu.”

Kemudian beliau banyak membantu mereka yang terpenjara di Sindh. Beliau cukup banyak membantu keluarga para syuhada di sana. Istri beliau mengatakan, “Beliau sering mengajak saya melakukan perjalanan ke sana. Beliau memperhatikan keluarga-keluarga tersebut dan memberikan mereka hadiah-hadiah.”

Beliau memiliki keistimewaan dalam hal pengkhidmatan terhadap tamu. Setiap orang membicarakan mengenai hal ini. Istri beliau mengatakan bahwa terkadang beliau menelepon sepuluh menit sebelumnya memberitahukan bahwa akan datang sekian orang tamu dan meminta supaya disiapkan makanan. Beliau selalu memberitahukan lewat telepon, lalu dengan cepat menutupnya supaya tidak ada alasan untuk tidak menyiapkan makanan. Beliau memiliki hubungan yang penuh hormat dan kasih sayang dengan khalifah. Sebuah jalinan yang tulus.

Putera beliau mengatakan, “Beliau selalu menasihati saya dan adik perempuan saya serta anak-anak lainnya supaya seminggu sekali menulis surat kepada Khalifah untuk memberitahukan kondisi kami, lalu mengirimkannya lewat fax dan hendaknya terus mempererat hubungan ini.”

Sejak dua tahun lalu beliau menderita kanker. Beliau kemudian melakukan pengobatan. Dengan karunia Allah Ta’ala beliau sembuh melalui pengobatan tersebut. Beliau juga menulis kepada saya bahwa, “Pengobatan berjalan baik, saya mulai pergi ke kantor dan mengerjakan lebih dari setengah pekerjaan yang biasa dikerjakan.” Akan tetapi beberapa hari yang lalu tiba-tiba kondisi beliau memburuk dan nampaknya pada saat itu mengalami serangan jantung, dan disebabkan hal itu beliau tidak sadarkan diri.

Ketika dilakukan pengobatan terhadap penyakit kanker beliau, dokter mengatakan mengenai beliau bahwa, “Kami sangat terkesan dengan sosok beliau. Yang pertama, beliau sangat sabar dan bersemangat. Yang kedua, ketika berbincang dengan kami nampak bahwa beliau adalah seorang yang berpendidikan.” Putera beliau mengatakan bahwa, “Ketika kami pulang Dokter di rumah sakit berdiri dengan sikap hormat ketika melihat beliau. Seorang pemuda ghair ahmadi pun mengatakan kepada saya ketika bertakziah bahwa beliau sangat memberikan kesan dalam hidupnya dalam hal akhlak dan mental.

Kemudian istri beliau mengatakan bahwa salah satu keistimewaan beliau adalah sangat disiplin dalam hal candah. Istri beliau mengatakan, “beliau berpenghasilan tinggi. Beliau memiliki posisi jabatan yang tinggi. Akan tetapi saya tidak pernah menanyakan kepada beliau mengenai jumlah penghasilan, saya tidak pernah berani untuk menanyakannya. Akan tetapi terkadang dengan melihat daftar candah dapat diketahui dari jumlah pembayaran candah beliau berapa besarnya penghasilan beliau. Selain itu terdapat juga satu daftar panjang pembayaran candah atas nama para almarhum. Beliau mengatakan, “Kurangilah pengeluarah rumah tangga dan perbanyaklah pengorbanan untuk Jemaat. Bahkan terkadang saya merasa bahwa penghasilan ini bisa banyak karena memberikan sebanyak mungkin untuk Jemaat.”

“Beliau sangat benci dengan kebiasaan mengadu, dan setiap orang mengatakan mengenai hal ini. Saya pun menjadi saksi akan hal ini bahwa beliau sangat membencinya dan melarang supaya jangan pernah mendengarkan pembicaraan yang memburuk-burukkan seseorang. Beliau pun sangat membenci ghibat. Ada satu nasihat beliau yang berulang kali beliau sampaikan bahwa, di dalam hidup ini janganlah berharap pada seseorang, lakukanlah dengan kemampuan sendiri, supaya di kemudian hari tidak mengeluh mengenai seseorang.”

Mayor Bashir Thariq Sahib, seorang Naib Amir atau mungkin memegang jabatan tertentu, beliau menuturkan, “Saya suatu kali beliau mengatakan kepada almarhum, ‘Anda telah bersikap lemah-lembut secara berlebihan. Bersikaplah sedikit keras, dalam beberapa pekerjaan diperlukan juga sikap keras.’

Menanggapi hal ini beliau menjawab, ‘Bagaimana tuan bisa bersikap keras kepada seorang volunteer yang telah menyisihkan waktunya untuk berkhidmat?’

Walhasil beliau memberikan tugas-tugas dengan penuh kasih sayang. Para Khudam dan para Qaid pun menulis kepada saya bahwa beliau memperlakukan mereka dengan kasih sayang. Dikarenakan kondisi tertentu di Jemaat Karachi para khudam melakukan tugas-tugas pengamanan. Markaz memerintahkan supaya dilakukan penjagaan untuk para Amir. Ketika para khudam sedang bertugas beliau sangat memperhatikan mereka dan biasa mengatakan kepada mereka, ‘Sesampainya di rumah nanti informasikan kepada saya bahwa anda telah tiba di rumah dengan selamat.’

Qaid menulis, ‘Terkadang jika saya tidak ada kendaraan, maka beliau akan memberikan mobilnya kepada saya dan mengatakan, “Bawalah ke rumah supaya sampai dengan aman dan selamat.”’”

Puteri beliau mengatakan, “Ayah telah menanamkan di dalam diri kami sejak dini keyakinan kepada Allah Ta’ala, ketulusan kepada Khilafat dan ketaatan kepada Khalifah, dan menasihatkan kepada kami supaya tetap teguh di atasnya. Dalam kondisi sakit pun beliau secara rutin menyimak Jalsah-jalsah. Beliau menyimak Jalsah USA melalui live sreaming. Beliau juga menyuruh saya untuk ikut menyimak. Kemudian ketika Jalsah Jerman dan Kanada berlangsung bersamaan, puteri beliau ini tinggal di Kanada dan ia mengatakan bahwa ia pun menyimak Jalsah Jerman dan beliau biasa menyimak khutbah-khutbah dengan dawam.

Beliau sangat mementingkan bulan Ramadhan. Di bulan tersebut beliau tidak pernah pergi atau melakukan perjalanan ke manapun, sehingga kehormatan Ramadhan tersebut tetap tegak. Dalam hal ini banyak sekali pelajaran bagi orang-orang yang untuk urusan-urusan yang sepele beralasan melakukan perjalanan dan meninggalkan puasa.”

Seorang sabiq mubaligh di Karachi, Sayyid Husein Ahmad yang juga sepupu beliau mengatakan, “Ketika saya menetap di Karachi sebagai mubaligh, apabila dalam rapat majlis amilah ada suatu kesulitan, beliau biasa mengatakan bahwa, ‘Ini adalah pekerjaan Allah Ta’ala, kita hanya sedikit mengambil andil di dalamnya, oleh karena itu yang harus kita lakukan adalah berusaha.’

Beliau selalu berdiri menyambut setiap orang yang bertemu dengan beliau, beliau selalu mendengarkan dengan seksama kepada setiap orang yang bertanya kepada beliau dan mempelajarinya, lalu menindaklanjutinya. Beliau sebisa mungkin membantu anak-anak yatim, para janda dan orang-orang miskin. Meskipun dengan terbatasnya budget Jemaat, beliau selalu menemukan suatu cara untuk memenuhi kebutuhan Jemaat.”

Seorang wanita dari Karachi, Maryam Tsamar Sahibah mengatakan, “Beliau bukan hanya ayah bagi anak-anaknya sendiri, bahkan beliau layaknya seorang ayah yang penuh kasih sayang bagi Jemaat Karachi. Dan beliau turut serta dalam suka dan duka setiap orang. Beliau memikirkan semuanya, sangat rendah hati dan cerdas. Suatu kali dalam sebuah program nama beliau ditulis Nawwab Maudud Ahmad Khan, maka beliau mencoret dengan pulpennya kata Nawwab (semacam gelar kebangsawanan) tersebut.”

Terkait:   Keteladanan Para Sahabat Nabi Muhammad (shallaLlahu ‘alaihi wa sallam) (Manusia-Manusia Istimewa seri 42)

Naib Amir, Quraisyi Mahmud Sahib mengatakan, “Di periode ke-amirannya beliau memberikan bimbingan kepada para anggota Jemaat Karachi layaknya seorang ayah yang penuh cinta dan kasih sayang. Beliau adalah wujud yang dicintai dan dihormati oleh setiap orang. Beliau adalah sosok yang penyabar, rendah hati. Kerendahan hati adalah sisi yang sangat menonjol dari kepribadian beliau. Baik itu besar maupun kecil, kaya atau pun miskin, terpelajar atau tidak terpelajar, beliau menemui setiap orang dengan penuh kecintaan dan mendengarkan pembicaraan mereka dengan penuh perhatian, kemudian memberikan saran-saran.

Dan beliau berdiri dari kursinya ketika menemui setiap orang yang datang, baik itu kecil maupun besar. Beliau mengerjakan pekerjaan-pekerjaan Jemaat dan setiap hari duduk di kantor selama berjam-jam hingga larut malam menyelesaikan tugas-tugas Jemaat. Dari kantornya beliau langsung menuju ke kantor Jemaat, kemudian berada di sana hingga pukul 10.00 malam. Beliau juga berusaha keras memotivasi anak-anak dan para pemuda Jemaat untuk menempuh pendidikan yang tinggi. Sebagai amir beliau menjalin rabtah secara pribadi dengan para sekretaris di setiap bidang dan juga para ketua Halqah, dan memberikan bimbingan mengenai pekerjaan-pekerjaan di bidang mereka.”

Sadr Anshorullah Pakistan menulis, “Beliau sangat memikirkan mengenai ta’lim dan tarbiyat para anggota Jemaat. Suatu kali saya melakukan lawatan ke sana, saat itu sedang dilaksanakan refresher course untuk para pengurus. Beliau menghampiri saya dan dengan penuh kepedihan mengatakan, ‘Anda datang ke Karachi untuk refresher course, saya hanya ingin menyampaikan hal ini kepada anda bahwa, hari ini pada saat shalat subuh hanya ada tiga orang Anshor di mesjid, padahal di sekitar mesjid banyak sekali rumah dan setiap orang pun mempunyai mobil, dengan mudah dapat datang untuk shalat subuh. Di pertemuan ini semua pengurus datang, mohon tuan berilah nasihat kepada mereka, yang pertama supaya mereka menciptakan perubahan suci di dalam diri mereka dan memberikan perhatian khusus terhadap ibadah, dan supaya mereka pun memikirkan ta’lim dan tarbiyat anak-anak keturunan mereka dan para generasi muda.’ Ada suatu keperihan di dalam diri beliau ketika mengatakan hal ini.”

Kemudian seorang wanita menulis, “Kami pergi ke Qadian, India. Setiap orang membawa mata uang India dan awalnya kami beranggapan bahwa kami diizinkan untuk membawanya, tetapi belakangan ternyata tidak diizinkan. Setiap orang telah diberi formulir untuk diisi. Salah satu pegawai imigrasi mengatakan kepada beliau (Almarhum), “Tidak diizinkan untuk membawa mata uang India, namun jika anda telah membawanya karena kekeliruan maka tidak apa-apa, jangan disebutkan di dalam formulir ini dan silahkan untuk dibawa.’ Akan tetapi Amir Sahib tidak menuruti perkataan pegawai imigrasi tadi dan uang yang beliau bawa tersebut bukanlah jumlah yang sedikit, antara 25.000-30.000 rupees, beliau tetap menuliskannya dalam formulir.

Pegawai tadi mengulangi perkataannya, ‘Jangan dituliskan di sini, atau kami terpaksa akan mengambil uang tersebut sesuai dengan peraturan hukum yang berlaku.’ Beliau tetap saja menuliskannya di formulir tersebut dengan penuh kejujuran dan dengan senang hati memberikan seluruh uang tersebut seraya berkata, ‘Ok! Silahkan ambillah uang ini’, dan beliau sama sekali tidak mengambil keuntungan apapun dari situasi tersebut.”

Sebagaimana telah saya sampaikan, para khudam pun menulis, “Beliau memberikan perhatian khusus kepada kami, beliau berterimakasih kepada kami yang telah bertugas dan menyampaikan terimakasih dengan cara seolah-olah kami telah melakukan suatu kebaikan yang besar pada beliau”

Imtiyaz Husein Syahid Sahib yang merupakan Amir dari Karachi Rig Road mengatakan, “Jika saya merangkum semua karakter-karakter beliau itu dalam satu kalimat pendek, maka itu adalah, kerendahan hati, kecintaan kepada Khilafat dan penghormatan terhadap nizam Jemaat.”

Imtiyaz Husein Syahid Sahib juga menuturkan bahwa pada tahun 2016 di Karachi telah berdiri keamir-daerahan dan beliau ditetapkan sebagai Amir. Beliau mengatakan, “Saya pergi kepada Amir Distrik, yaitu almarhum, dan mengatakan bahwa sekarang saya mempunyai tanggung jawab yang sangat besar, maka beliau berkata kepada saya, ‘Memang ini tanggung jawab yang besar, oleh karena itu hendaknya selalu ingat bahwa kapan pun ada kesulitan datang, maka tulislah surat kepada Khalifah untuk memohon doa, maka Allah Ta’ala akan menurunkan karunia-Nya.’ Saya pun melakukan hal ini.”

Oleh karena itu beliau dengan rutin setiap minggu sebelum Jum’at beliau pasti menulis surat permohonan do a untuk acara-acara penting Jemaat di Karachi, atau menceritakan suatu kejadian, atau mengenai akhir tahun anggaran candah.

Qaid Khudamul Ahmadiyah, Bilal Haidar mengatakan, “Amir Sahib sangat menyukai surah Al-Mu’minun. Di dalam acara-acara Khudam beliau seringkali meminta supaya surah Al-Mu’minun ini ditilawatkan dan dengan penuh kasih sayang memberikan nasihat untuk membaca surah ini dengan merenungkannya, terutama bagian-bagian awal. Hari ini pun ketika saya merenungkan, hati saya memberikan kesaksian bahwa beliau telah memperlihatkan kepada kami teladan dalam hal menjaga shalat dan menjauhi hal yang sia-sia, yang merupakan resep seorang mukmin meraih kesuksesan.

Nasihat kedua yang saya ingat adalah, suatu hari beliau mengatakan kepada saya ketika sedang sendirian bahwa, intisari dari kehidupan saya adalah, tulislah surat setiap minggu kepada Khalifah, dan beliau menasihatkan ini kepada saya dengan penuh kasih sayang, saya pun mengambil faedah dari hal ini. Beliau memiliki kesetiaan dan penghormatan yang luar biasa kepada Khilafat.”

Di suatu acara keluarga Masih Mau’ud (as). Saya mengetahui telah terjadi sesuatu. Dan saya (Huzur) menulis surat kepada beliau bahwa, “Anda pun hadir di sana, Kejadian tersebut seharusnya tidak terjadi. Saya tidak mengharapkan ini.”

Kemudian datang surat balasan dari beliau, pertama-tama beliau menulis surat permohonan maaf, setelah itu beliau menulis kepada saya (Huzur), “Kami merasa senang bahwa kami tidak bebas melakukan apa saja, kami mempunyai sosok yang menyadarkan kami, memberikan tarbiyat kepada kami.” Beliau pun sangat berterimakasih kepada saya.

Beliau lebih tua dari saya dari sisi kekerabatan. Sebelum saya menjadi khalifah penghormatan terhadap saya telah ada pada diri beliau dikarenakan adanya hubungan kekerabatan tersebut. Namun setelah saya terpilih menjadi khalifah beliau begitu merendahkan diri beliau, bahkan ketika saya ditetapkan sebagai Nazir A’la oleh Khalifah Ar-rabi’ r.h., dengan penuh kerendahan hati beliau menghormati nizam dan menunjukkan kesetiaan serta penghormatan kepada saya dengan segala cara. Semoga Allah Ta’ala memberikan rahmat dan ampunan kepada beliau, meninggikan derajat beliau dan semoga Allah Ta’ala memberikan taufik kepada putera-puteri beliau untuk melanjutkan kebaikan-kebaikan beliau.

Jenazah yang kedua Khalifah Abdul Aziz Sahib, Naib Amir Jemaat Kanada yang wafat pada tanggal 9 Juli di umur 84 tahun. Innaa lillaahi wa innaa ilaihi rooji’uun. Beliau berasal dari keluarga Ahmadi yang terkenal dari Jammu Kasymir, yakni keluarga Khalifah. Ayah beliau Hazrat Khalifah Abdurrahim Sahib. Kakek beliau dari jalur ayah ialah Hazrat Khalifah Nuruddin Sahib. Kakek beliau dari ibu Hazrat Umar Bakhs Sahib. Ketiganya adalah sahabat Hazrat Masih Mau’ud (as).[28] Kakek beliau mendapatkan karunia menemukan kuburan Hazrat Isa (as) di Mahalah Khanyar, Srinagar Kashmir, yang mana Hazrat Masih Mau’ud (as) menyebutkan perihal ini di banyak tempat dalam tulisan-tulisan beliau.

Beliau termasuk anggota awwalin Jemaat Kanada. Pada tahun 1967 beliau pindah dari Pakistan ke Kanada. Dari sisi profesi beliau adalah seorang pengacara. Kemudian di sana beliau mendirikan firma hukum. Beliau selalu membantu Jemaat dalam masalah-masalah hukum. Pengkhidmatan beliau terhadap Jemaat melewati masa lebih dari 50 tahun. Beliau adalah Amir pertama Jemaat Kanada. Ketua dewan qadha yang pertama dan hingga akhir hayatnya beliau mendapatkan taufik berkhidmat sebagai Naib Amir Kanada. Tahun 2010 beliau mendapatkan karunia melakukan ibadah haji.

Beliau adalah sosok yang periang, disukai banyak orang, humoris, cerdas, berwawasan luas dan seorang yang soleh dan mukhlis. Meskipun kesehatan beliau menurun sampai akhir hayatnya beliau melaksanakan tugas-tugas beliau dengan penuh semangat. Beliau memiliki kecintaan yang mendalam kepada khilafat dan selalu berusaha mengamalkan setiap petunjuk yang datang dari pusat. Dengan karunia Allah Ta’ala beliau seorang mushi. Semoga Allah Ta’ala juga memberikan rahmat dan ampunan kepada beliau, memberikan kesabaran dan ketabahan kepada orang-orang yang ditinggalkan dan mereka diberikan taufik untuk meneruskan kebaikan-kebaikan almarhum. Aamiin.

 

 

 

 

 

Khotbah II

 

اَلْحَمْدُ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ

وَنَعُوْذ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلَا هَادِيَ لَهُ

وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

عِبَادَ اللهِ! رَحِمَكُمُ اللهُ!

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذكَّرُوْنَ

أُذكُرُوا اللهَ يَذكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Penerjemah     : Mln. Mahmud Ahmad Wardi, Syahid (London, UK) dan Mln. Hashim (Indonesia);

Editor: Dildaar Ahmad Dartono (Indonesia).

Rujukan perbandingan pemeriksaan naskah: www.IslamAhmadiyya.net (bahasa Arab)

 

 

[1] Usdul Ghaabah (أسد الغابة).

[2] Usdul Ghaabah (أسد الغابة).

[3] Silsilah beliau, Abdullah bin Suraqah bin al-Mu’tamir bin Anas bin Adzah bin Riyaah bin Abdullah bin Qurdh bin Rizah bin Adiyy bin Ka’b bin Luayy. (عَبْدُ اللّهِ بنُ سُراقةَ بنِ المُعْتَمِر بن أَنَس بن أَذَاة بن رِيَاح بن عبد اللّه بن قُرْط بن رِزَاح بن عَدِيّ بن كَعْب بن لُؤَيّ). Umar bin al-Khaththab bin Nufail bin Adiyy bin Abdul Uzza bin Riyaah. Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutthalib bin Hasyim bin Abdu Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’b bin Luayy bin Ghalib bin Fihr (Quraisy).

[4] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’ad

[5] Kanzul ‘Ummal, Ibnu Hibban dan (موسوعة أطراف الحديث النبوي الشريف – ج 4 – آه – خ).

[6] Al-Mustadrak ‘alash Shahihain (المستدرك على الصحيحين), bab pembelian Darul Arqam oleh Abu Ja’far (2505- بَيْعُ دَارِ الْأَرْقَمِ بِيَدِ أَبِي جَعْفَرٍ)

[7] Usdul Ghabah.

[8] Usdul Ghabah.

[9] Ath-Thabaqaat al-Kubra.(عُويم في الثمّانية النفر الذين يروى أنّهم أوّل من لقي رسول اللّه من الأنصار بمكّة فأسلموا.)) الطبقات الكبير.
((شهد عُوَيم العقبتين جميعًا، قاله الواقدي. وقال غيره: شهد العقبة الثانية مع السبعين. وقال العَدَويّ عن ابن القدّاح: إِنه شهد العقبات الثلاثة، وذلك أَن ابن القادح قال: العقبة الأولى ثمانية. والثانية اثنا عشر، والثالثة سبعون.))

[10] Ath-Thabaqaat al-Kubra.

[11] Siyar a’lamin Nubala (سير أعلام النبلاء الذهبي), (عويم بن ساعدة).

[12] Tarikh ath-Thabari, Hadits Saqifah (حَدِيثُ السَّقِيفَةِ).

[13] Mustadrak (المستدرك على الصحيحين – ج 3 – 4316 – 6551 – الهجرة – معرفة الصحابة).

[14] Usdul Ghaabah.

[15] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى – محمد بن سعد) (طَبَقَاتُ الْبَدْرِيِّينَ مِنَ الأَنْصَارِ), (وَمِنْ حُلَفَاءِ الْقَوَاقِلَةِ مِنْ بَنِي غُضَيْنَةَ), (الْمُجَذَّرُ بْنُ زِيَادِ)

[16] Sunan al-Kubra (السنن الكبرى للبيهقي), (كِتَابُ النَّفَقَاتِ), (بَابُ مَا جَاءَ فِي قَتْلِ الْغِيلَةِ فِي عَفْوِ الأَوْلِيَا).

[17] Uyuunul Atsar fi funuunil Maghazi wasy Syamaail was Siyar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل والسير)

[18] Uyuunul Atsar fi funuunil Maghazi wasy Syamaail was Siyar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل والسير), (النبي يأمر عويم بن ساعدة أن يقتل الحارث بن سويد)

[19] Usdul Ghaabah.

[20] Usdul Ghaabah (أسد الغابة), (حرف العين), (باب العين والنون). Naufal Bin Muawiyah ad-Diliyy (نوفلُ بن معاوية بن عمرو الدّيلي، ويقال نوفل بن معاوية بن عروة الديليّ.‏ ويقال: الكنانيّ) berasal dari Banu ad-Dil bin Bakr bin Abdu Manah bin Kinanah (بني الدّيل بن بكر بن عبد مناة بن كنانة). Muawiyah ad-Diliyy beda orang dengan Muawiyah bin Abu Sufyan meskipun keduanya penentang keras Islam hingga masuk Islam pada Fath Makkah di tahun ke-8 Hijriyah. Naufal Bin Muawiyah ikut menyertai Nabi Muhammad (saw) dalam mengepung benteng Banu Tsaqif dan Banu Hawazin di Thaif setelah perang Hunain. Bahkan, Nabi (saw) meminta musyawarah darinya sehingga pengepungan dihentikan. Nabi (saw) meninggalkan tempat dan menjanjikan secara bersyarat penyerahan tawanan. Dengan cara itu justru pihak musuh lebih cepat menyerah dan malah masuk Islam. Naufal bin Muawiyah pindah tinggal di Madinah dan wafat pada masa Yazid bin Muawiyah (680-684).

[21] Al-Isti’aab (الاستيعاب في معرفة الأصحاب 1-4 ج3)

[22] Al-Waqidi dalam Kitab al-Maghazi dan Sirah ibn Ishaq: Sumaira binti Qais kehilangan ayah, suami, putra-putra dan saudara. Ia kemudian membawa jenazah kedua putranya yang syahid di Uhud di satu kendaraan unta. Kedua putra tersebut ialah Nu’man Bin Abdu Amru dan Salim bin al-Harits. Keduanya dari ayah yang berbeda karena Sumaira pernah menikah beberapa kali dalam waktu berbeda. Meski tengah membawa jenazah itu, ia masih saja menanyakan kepastian kabar keselamatan Nabi Muhammad (saw).

[23] Ath-Thabaqaat al-Kubra karya Ibn Sa’d (الطبقات الكبرى – محمد بن سعد – ج ٣ – الصفحة ٥٢٠)

[24] Sirah an-Nabawiyah karya Ibn Hisyam (السيرة النبوية (ابن هشام)) قَالَ ابْنُ هِشَامٍ: الْجَلَلُ: يَكُونُ مِنْ الْقَلِيلِ، وَمِنْ الْكثير، وَهُوَ هَا هُنَا مِنْ الْقَلِيلِ; Uyuunul Atsar fi funuunil Maghazi wasy Syamaail was Siyar (عيون الأثر في فنون المغازي والشمائل والسير); Ensiklopedia Sejarah Islam (موسوعة التاريخ الإسلامي – محمد هادي اليوسفي – ج ٢ – الصفحة ٣٣٩).

[25] Al-Mu’jamul Ausath (المعجم الأوسط) karya Ath-Thabrani (الطبراني); Hilyatul Auliya wa Thabaqatul Ashfiya (حلية الأولياء وطبقات الأصفياء) atau Perhiasan para Wali dan Tingkatan-tingkatan Orang-orang yang Suci karya Al-Imam Abu Nu’aim al-Ashfahani r.h (الأصبهاني، أبو نعيم). Peristiwa ini terjadi sebelum Pardah (Hijab) disyari’atkan.

[26] Subuulul Huda war Rasyaad fi Sirati Khairil ‘ibaad (سبل الهدى والرشاد في سيرة خير العباد)

[27] مِّنَ ٱلْمُؤْمِنِينَ رِجَالٌ صَدَقُواْ مَا عَٰهَدُواْ ٱللَّهَ عَلَيْهِ ۖ فَمِنْهُم مَّن قَضَىٰ نَحْبَهُۥ وَمِنْهُم مَّن يَنتَظِرُ ۖ وَمَا بَدَّلُواْ تَبْدِيلًا ‘Minal mu`miniina rijaalun shadaquu maa ‘aahaduullaha ‘alaihi faminhum man qadha nahbahu wa minhum man yantazhiru wa maa baddaluu tabdiilaa(n).’ – ‘Di antara orang-orang beriman itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu- nunggu dan mereka tidak mengubah (janjinya).’ (Surah al-Ahzaab, 33:24)

[28] Khalifah Nuruddin di sini bukanlah Hazrat Maulwi Hakim Nuruddin (ra). Keduanya bernama mirip dan sama-sama Sahabat Hazrat Masih Mau’ud (as) tetapi beda orang.